Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_196

gambar

SCG_196

196. Skema Penyerangan (1)


Seol Jihu meragukan telinganya sejenak. Dia pasti sudah mendengarnya dengan jelas. Tapi, memahami itu adalah masalah ini, sama sekali berbeda.
Sebuah pub adalah tempat di mana orang bisa bersenang-senang dengan minum dan membuat keributan. Ini tak berlaku untuk semua bar, tentu saja. Tapi Eat, Drink, dan Enjoy, bisa dikatakan selalu menjadi tempat yang ramai.
Meskipun tak dapat dipungkiri jika suara Hugo sedikit keras, itu tak menjelaskan, jika mereka harus ‘tutup mulut dan minum dengan tenang.’
Kecuali mereka sengaja mencoba bertengkar.
Inilah mengapa, Seol Jihu merasa tak nyaman dengan kata-kata itu. Dia tak bisa menentukan dengan tepat apa itu. Tapi, dia merasakan perasaan yang kuat, jika ada sesuatu yang salah.
Persis seperti saat dia menginjak tangga menuju lantai atas rumah kaisar. Perasaan itu, jika dia mengambil langkah lain, dia akan melewati garis yang ditarik oleh musuh.
Kecurigaan mendahului amarahnya.
Tapi, mustahil Hugo yang mabuk itu membuat keputusan yang rasional.
Gedebuk.
“Apa yang kamu katakan?”
Hugo melompat turun dari meja kayu dan menggeram dengan suara yang mengancam. Jelas, jika dia telah kehilangan rasionalitasnya.
Dari keempatnya, seorang pria yang hidungnya semerah Hugo mengejeknya.
“Brengsek, siapa pun yang mendengarkanmu akan berpikir, jika kamu berperang sendirian. Apa? Kowtow? Sialan… Ah, apa? Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah?”
“Hei, hei! Berhenti itu… Mereka Carpe Diem.”
“Bagaimana dengan Carpe Diem? Apa yang akan mereka lakukan, huh? Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah?”
Ketika tiga pria lain di atas meja mencoba menghentikannya, pria itu mengangkat suaranya lebih tinggi.
Baik. Mereka berpartisipasi dalam perang dengan nyawa mereka juga. Mendengar jika mereka harus sujud, tak akan membuat mereka merasa begitu baik.
Seol Jihu menggumamkan ini pelan, dan memutuskan untuk bertahan. Dia bertahan, karena perasaan tak nyaman di dadanya tak hilang.
“Dia benar. Hugo, kata-katamu agak terlalu kasar.”
Seol Jihu berdiri sambil tersenyum.
Di belakang punggungnya, dia bisa mendengar Jang Maldong tiba-tiba berbisik, “Sungjin,” diikuti oleh suara hiruk-pikuk yang tenang dari belakang.
“Jika itu membuatmu kesal, maka aku minta maaf. Kami akan menurunkan suara kami.”
Seol Jihu membuat permintaan maaf bersih, dan membujuk Hugo untuk kembali ke tempat duduknya.
“Kenapa kamu perlu meminta maaf pada bajingan tak berguna itu?”
Chohong menggerutu dengan suara rendah. Pria itu dengan halus menyipitkan matanya dan melengkungkan bibirnya.
“Ah masa?”
Pria itu menendang kursinya dan memantapkan tubuhnya yang bergoyang berbahaya.
“Aiyaa! Pahlawan perang yang tengah menjadi penengah situasi! Dia bahkan secara pribadi meminta maaf. Ya ampun, apa yang harus aku lakukan !?”
Ketika Seol Jihu tak bereaksi dan diam-diam berbalik…
“Kyaa… Dia bahkan tak mau repot-repot denganku. Atau apakah dia menahan diri? Aku rasa hatimu telah melebar, setelah mendapatkan ketenaran dan wanita!”
“….”
“Ah, itu benar. Aku dengar, kamu baru saja datang dan pergi sesuka hati di dalam rumah Putri Luxuria!”
Seol Jihu berhenti. Kenapa dia tiba-tiba membesarkan Seo Yuhui?
“Pelacur itu begitu tembus pandang. Dia selalu menolak semua orang, bertingkah seperti dinding besi atau semacamnya. Sekarang, ketika seorang pria yang sopan muncul, dia segera menyambarnya.”
Perlahan, sangat lambat, Seol Jihu melihat ke belakang. Kemudian dia dengan tergesa-gesa membalikkan tubuhnya. Pria itu sedang mencibir padanya, dengan semua giginya pada tampilan penuh.
“Bukankah itu benar? Bukannya kita tak tahu, dewi mana yang ia layani. Jika dia jujur, siapa yang akan mengatakan hal buruk tentangnya? Itu karena, dia bertindak begitu murni, bahkan ketika semua orang sudah tahu kebenarannya. Itulah yang membuatnya terlihat sangat palsu. “
‘Apa?’
“Jadi, apakah Putri Luxuria enak? Kendi-kendinya terlihat cukup baik untukku setidaknya untuk merasakannya sekali! Hei, katakan padaku seperti apa rasanya. Sebagai sesama lelaki, aku ingin tahu.”
Mata Seol Jihu perlahan melebar. Satu-satunya alasan tinjunya tak menembak adalah...
“Jangan.”
Karena Jang Maldong tanpa sadar muncul di sebelahnya dan memegang erat lengannya.
“Dia sengaja melakukan itu. Dia berusaha membuatmu bertindak.”
Seol Jihu dengan tenang menenangkan napasnya, yang compang-camping. Dia tak gagal untuk memperhatikan salah satu teman pria itu, yang mencoba menahannya untuk melirik sekilas.
Jang Maldong melangkah maju.
“Hentikan saja di sini dan terus minum. Kami akan segera pergi.”
Saat dia mengatakan itu, pria yang menatap Jang Maldong tersenyum bengkok.
“Tentu. Kita harus… Bagaimanapun juga, Pak tua itu berbicara. Kita benar-benar harus patuh. Heh, aku bahkan tak bisa minum dengan bebas, karena gangguan ini.”
Dia mencibir sebelum meludah ke tanah.
“Heh, mereka bahkan tak punya hati nurani. Karena siapa, menurut mereka Haramark menjadi seperti ini?”
Itu adalah ejekan yang dimaksudkan untuk mereka dengar. Wajah Seol Jihu yang nyaris tak rileks, menjadi gelap ketakutan.
“Untuk keuntungan berminyak apa seorang pensiunan merangkak kembali untuk…”
Gedebuk!
Pria itu tak bisa menyelesaikan kalimatnya. Itu karena ledakan hebat terdengar.
“Sora!”
Jang Maldong berteriak tajam sambil menahan Hugo dan Seol Jihu.
Phi Sora dengan cepat bergerak untuk menahan Chohong.
Chohong marah sambil menatap musuh pada pembunuhan. Jika dia membawa senjata sihirnya, dia pasti sudah melemparkannya ke mereka.
Kedai itu menjadi sangat sunyi, sehingga orang bahkan tak bisa mendengar suara napas.
Selama situasi serbuk ini, Yi Seol-Ah bingung apa yang harus dilakukan, dan hanya bisa gelisah. Dan ketika dia berbalik untuk melihat Seol Jihu, dia tanpa sadar menelan ludah.
Seol Jihu dengan tenang mengamati para pria. Dia bahkan tak melotot.
Tapi hanya dengan melihatnya dari samping, tubuhnya tiba-tiba kehilangan semua kehangatannya. Dia menjadi takut, seolah-olah dia melihat hantu.
Tak ada yang membantunya.
Yi Seol-Ah hanya pernah melihat satu sisi Seol Jihu selama ini. Ini adalah pertama kalinya, dia melihatnya menghadapi musuh.
Pada saat itu.
“Fufufufu.”
Tiba-tiba, tawa rendah Jang Maldong memecah kesunyian yang mencekik. Mata pria itu menyipit.
“Kamu tertawa? Orang tua ini pasti sudah pikun.”
Kemudian Phi Sora menyeringai dengan wajah bosan.
“Idiot.”
Setelah dengan paksa mendorong Chohong ke kursinya, dia mengejek mereka.
“Kamu setidaknya, harus menargetkan dia ketika dia sendirian. Kita memiliki dua orang Level 5 di pihak kami.”
“Apa?”
“Hei! Apakah kamu pikir kita menjadi High Rankers melalui permainan konyol? Hanya aku sendiri, aku sudah melihat idiot sepertimu puluhan kali.”
Setelah menertawakan mereka, dia menusuk Yi Sungjin. Bocah itu mulai berkedip kosong pada Jang Maldong. Baru setelah Jang Maldong mengangguk, dia perlahan mengangkat lengannya.
Di tangannya ada bola kristal yang memancarkan cahaya redup.
Itu adalah kristal komunikasi.
-Pindahkan ke samping sedikit lebih.
Suara lesu terdengar.
-Aku tak bisa melihat wajahnya.
Yi Sungjin buru-buru menyesuaikan lengannya.
Ekspresi terkejut melintas di wajah pria itu, pada saat yang sama ketika Seol Jihu berbalik untuk melihat ke belakang.
Di dalam kristal…
-Hmm.
Seorang wanita sedang duduk di kursi dengan sebatang rokok di mulutnya. Dengan tangan terlipat dan kaki disilang, wanita itu diselimuti aura yang sombong.
Organisasi perwakilan Haramark dan bos South’s War Hawks.
Itu adalah Taciana Cinzia.
Beberapa suara terengah-engah terdengar di kerumunan, karena mereka tak berpikir, bahkan dalam imajinasi terliar mereka, jika dia secara pribadi mengamati situasi.
“Apakah itu wajah yang kamu tahu?”
Jang Maldong bertanya.
-Tidak. Itu bukan wajah yang pernah aku lihat di Haramark.
Cinzia tanpa tergesa-gesa menggelengkan kepalanya dengan ekspresi apatis.
“Yang berarti… seperti yang aku pikirkan.”
-Kemudian, sudah waktunya dimulai. Melihat jika kamu segera memanggilku, Pak tua ini pasti sudah mengantisipasinya.
“Tapi mereka mengatakan, jika mereka berpartisipasi dalam perang.”
-Sampah. Yah, aku tak tahu apakah mereka bertempur di tempat lain, tapi itu pasti bukan Haramark.
Dia menyangkal itu seperti lelucon.
-Agnes, pernahkah kamu melihat mereka sebelumnya?
-Tidak, ini pertama kalinya aku melihat mereka.
Sementara dia tak terlihat di kristal, suara dingin terdengar.
Sejumlah besar mata menoleh, untuk menatap meja yang diduduki para lelaki itu. Sebenarnya, sementara panggilan rancangan dibuat di semua kota, satu-satunya tempat pertempuran sebenarnya terjadi adalah di Haramark.
Pria itu melihat sekeliling dengan wajah bingung dan buru-buru berteriak.
“Apakah kamu m-mengancam kami?”
-Mengancam?
“Mengapa Sicilia akan melibatkan diri dalam masalah sepele seperti itu…”
-Karena itu tak terlihat seperti perkelahian sepele di sebuah bar. Kamu mungkin bisa meyakinkanku, sebaliknya jika kamu mengakui, jika kamu hanya bercanda.
Cinzia menjawab dengan tenang.
-Di samping itu, Sicilia dan Carpe Diem telah menjalin hubungan persahabatan. Jadi, aku pikir itu cukup bagiku untuk campur tangan.
“Sophistry!”
Pria itu berteriak itu tak adil, tapi suaranya keluar bergetar. Sesuatu yang sangat salah. Setelah merasakan aliran sesuatu, teriakannya semakin dekat dengan permohonan.
“Saya hanya…”
-Cukup!
Cizina memotong teriakannya, jelas kesal.
-Kamu sepertinya tak mengenali situasi yang sedang kamu hadapi saat ini. Apakah kamu pikir, aku seseorang yang kamu tangani dengan bertengkar?
“Lalu…”
-Dan menyesatkan atau tidak, semuanya akan menjadi jelas, setelah kita selidiki. Aku tipe yang suka mengambil tindakan, alih-alih berdebat tentang ini dan itu.
“Tidak, aku…”
-Lalu, akankah kita bermain game? Apakah kamu akan berbicara atau tidak.
Cinzia meletakkan dagu di jari-jarinya yang saling bertautan, dan menyeringai. Taringnya yang sedikit terbuka, terlihat sangat berbahaya.
-Apakah kita akan lebih cepat atau kakimu? Yah, aku akan bertaruh anggota tubuhku, jika guild informasi ada di belakangmu.
Wajah pria itu berubah pucat.
-Ah. Apakah kamu tahu?
Cinzia tertawa kecil seolah tiba-tiba teringat sesuatu.
-Tak ada yang lebih berbahaya, dari induk binatang yang anaknya telah disentuh.
“A-apa?”
Pria itu mengerutkan wajahnya.
Cinzia mengangkat kedua tangannya dan mengangkat bahu.
-Cobalah dan larilah sebanyak yang kamu inginkan. Agnes?
Jawaban Agnes tak terdengar. Itu membuat segalanya lebih mengerikan. Keheningan tiba-tiba terjadi.
Sesaat kemudian, salah satu dari empat pria itu menabrak beberapa kursi, sebelum berbalik untuk melarikan diri. Dan mengikutinya, orang-orang lainnya mulai berlari untuk hidup mereka.
“Ini Agnes! Agnes akan datang!”
“Ahhhh!”
Bahkan orang-orang yang tidak bersalah pun berlari, menjerit-jerit.
“Uh… Uh…”
Pria itu mulai mundur ke belakang, sebelum tiba-tiba membalikkan tubuhnya dan berlari keluar.
“Tangkap bajingan itu!”
Chohong berteriak keras dan mencoba berdiri, tapi…
“Tinggalkan dia.”
Jang Maldong menghentikannya.
“Tetap diam. Saat kita menyentuh sehelai rambut pada mereka, kita akan memberi mereka alasan untuk bertindak.”
“Tapi!”
-Tunggu saja dengan tenang. Mengapa? Apakah kamu khawatir Agnes akan kehilangan mereka?
Cinzia tertawa.
Chohong menghentikan tindakannya pada kata-kata itu. Tiba-tiba, Seol Jihu melihat awan hitam menyelinap keluar, setelah pria yang melarikan diri itu. Tapi, dia tak memanggil atau melakukan apa pun untuk menghentikannya.
Jang Maldong membuka mulutnya.
“Terima kasih untuk bantuannya.”
-Bahkan itu tak layak.
Cinzia mengeluarkan rokok di mulutnya dan tersenyum santai.
-Kami akan mengurus sisanya. Akan lebih baik, jika kamu kembali sekarang.
“Kami berencana itu, tapi mengapa? Apakah terjadi sesuatu?
-Ketika itu terjadi, aku baru saja menerima panggilan lain. Kamu, akan tahu begitu sampai di sana.
Dan setelah mengatakan itu, Cinzia bangkit dari tempat duduknya.
-Untuk detailnya, aku akan datang berkunjung besok… atau lusa paling lambat.
Panggilan berakhir dengan kata-kata itu.
“Apa sekarang…”
Jang Maldong menampar bibirnya, sambil memandang berkeliling ke malapetaka yang tersisa di pub. Dan dia meletakkan tangan di bahu Seol Jihu, yang masih berdiri seperti batu.
“Kamu melakukannya dengan baik untuk bertahan.”
Seol Jihu tidak menjawab.
“Aku akan menjelaskan semuanya nanti. Ayo kembali untuk sekarang.”
Dia hanya sedikit mengangguk.
***

Seol Jihu tak mengatakan sepatah kata pun dalam perjalanan kembali. Teman satu timnya juga diam-diam mengikutinya. Hanya Chohong dan Hugo yang sesekali mengeluarkan suara terengah-engah, tak mampu menenangkan amarah mereka.
Seol Jihu juga sama. Sementara dia tampak baik-baik saja di luar, sebuah neraka mengamuk di dalam dirinya. Dia benar-benar terbakar di dalam.
Ini hari yang baik. Tapi sekarang, semuanya hancur. Orang-orang itu benar-benar hebat dalam membuat orang lain kesal.
Seol Jihu dengan erat mengepalkan tangannya. Jika dia menarik kepalanya, jika dia menyendok matanya yang melotot, atau paling tidak, jika dia telah meninju semua giginya…
Segala macam pikiran keras melintas di benaknya. Itu ke titik di mana dia bahkan merasa marah terhadap Jang Maldong, karena menahannya.
Pada saat yang sama, dia juga ingin tahu tentang alasan di balik provokasi itu. Mereka tak hanya mengatakan ‘Tolong pukul kami.’ Itu berbau skema terselubung. Sebuah konspirasi. Mereka bahkan mungkin tak mabuk.
Dan sebagainya…
Ketika pikirannya menggigit ekor lebih banyak pikiran dalam satu lingkaran tanpa akhir …
“…?”
Seol Jihu menghentikan langkahnya.
“Apa itu?”
Marcel Ghionea dengan tenang mengungkapkan kebingungannya. Adegan yang tak terduga muncul di depan mereka.
Lampu obor yang tak terhitung jumlahnya menerangi jalan. Agar lebih akurat, ratusan orang berjalan di sekitar jalan di depan kantor Carpe Diem.
Tentara berarmor dan para priest berjubah putih bercampur di antara kerumunan. Dalam kekacauan yang kacau, seorang priest berjubah putih melirik Seol Jihu sebelum berbalik.
‘Apa sebenarnya yang terjadi?’
Mata Seol Jihu dengan cepat memindai pemandangan di depannya. Dan dia menyadari satu hal. Orang-orang tak berkerumun di sekitar kantor Carpe Diem, melainkan bangunan di seberang jalan.
Dengan kata lain, rumah Seo Yuhui.
Dan pada saat dia menyadari fakta itu, pintu ke rumah Seo Yuhui berderit terbuka dan seseorang berjalan keluar, menyebabkan pandangan Seol Jihu mendarat secara alami pada orang itu.
Sesaat kemudian.
Setelah mengkonfirmasi identitas orang itu, mata Seol Jihu tumbuh selebar lentera.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us