Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_197

gambar

SCG_197

197. Skema Penyerangan (2)


Orang yang menutup pintu di belakangnya dan berjalan keluar, tak lain adalah Kazuki. Seol Jihu tampak bingung.
Kenapa Kazuki keluar dari rumah Seo Yuhui? Mengapa?
Seol Jihu mengangkat tangannya dan berteriak.
“Tuan Kazuki!”
Kazuki yang sedang berjalan keluar sambil melihat ke bawah dengan ekspresi serius di wajahnya, tiba-tiba berhenti. Setelah melirik ke arah Seol Jihu, dia melihat ke kiri dan ke kanan, sebelum perlahan mendekatinya.
Kazuki melirik Seol Jihu dengan sembunyi-sembunyi, lalu berbalik ke Jang Maldong.
“Di mana saja kamu, Tuan?”
“Kami kembali dari pub.”
“Pub… maka kamu memiliki alibi yang tak terbantahkan. Aku senang.”
“Alibi?”
Suara Seol Jihu naik. Kata itu mengejutkannya seperti sambaran petir dari langit yang cerah. Pada saat yang sama, sebuah pikiran tak menyenangkan terlintas di benaknya.
Kazuki dengan tenang berbicara.
“Ada serangan.”
“…?”
“Nyonya Seo Yuhui telah diserang.”
Kazuki menjelaskan situasinya secara sederhana.
“Hah?”
Seol Jihu menjadi terdiam saat dia mendengar ini.
‘Seo Yuhui Noona… apa?’
Dia hampir dak bisa berpikir, pikirannya tiba-tiba kosong dan pidatonya tergagap.
“Apa… apa maksudmu… menyerang…”
“Bisakah Kamu memberi kami penjelasan yang tepat?”
Ketika Jang Maldong bertanya dengan tatapan serius, Kazuki menggelengkan kepalanya.
“Aku sama bingungnya denganmu, Tuan. Aku juga tak mengharapkan ini. Aku mendapat panggilan dari Keluarga Kerajaan di tengah malam…“
“Katakan saja apa yang kamu tahu.”
“…Ya pak. Ketahuilah, informasiku juga terbatas. Ditambah lagi, situasinya sudah diatasi, pada saat aku tiba.”
Kazuki terdiam sejenak sebelum menghela nafas pendek.
“Kita harus meminta Nona Seo Yuhui untuk memastikan, tapi sepertinya dia mengharapkan serangan.”
Dia mengharapkan serangan? Seol Jihu menatap Kazuki dengan wajah sedih. Sejak beberapa waktu yang lalu, dia tak bisa mengerti apa yang dikatakan Kazuki.
“Terus...”
Tapi tak ada menyadari pergulatan internal Seol Jihu, Jang Maldong mendesak Kazuki.
“Di sekitar dan di dalam rumahnya, jejak pertempuran sengit telah ditemukan.”
“Putri Luxuria adalah seorang Priest… jadi dia pasti punya penjaga, diam-diam.”
“Itulah seharusnya. Tapi… ada masalah…“
Kazuki menggigit bibir bawahnya.
“…Penyerang tampaknya tahu, jika Nona Seo Yuhui akan siap.”
Jang Maldong mengerutkan alisnya.
“Apa artinya?”
“Keempat orang yang menjaga Nana Seo Yuhui sangat kuat, tapi delapan penyerang itu juga bukan penjahat biasa. Plus…”
Kazuki berhenti sebelum dengan sedih memukul bibirnya.
“…Ketika aku masuk ke dalam, asap yang mengandung zat pengantar tidur, dan zat afrodisiak memenuhi rumah. Sepertinya, mereka menggunakan segala macam trik kotor. ”
Seol Jihu bergidik. Afrodisiak adalah zat kuat yang dengan kuat merangsang hasrat seksual di atas pikiran seseorang.
Dia tak bisa percaya, jika kejadian mengejutkan seperti itu terjadi, dalam beberapa jam setelah dia pergi. Seolah-olah dia mengalami mimpi yang mengerikan.
“Di mana Yuhui Noona !?”
“Noona?”
Kazuki mengerutkan kening, sebelum melihat ekspresi Seol Jihu dan meluruskan wajahnya.
“Dia baik-baik saja. Setidaknya, tak ada ancaman bagi hidupnya. “
“Setidaknya?”
Mengetahui jika dua kata ini dapat memiliki implikasi yang menakutkan, Seol Jihu tak bisa untuk tidak bertanya lagi.
“Nyonya Seo Yuhui menghubungi Keluarga Kerajaan dan Kuil, begitu dia menyadari serangan itu. Pasukan segera dikerahkan. Dan dia bisa bertahan, berkat empat pengawalnya yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk melindunginya. Sayangnya, para pelaku tampaknya telah melarikan diri.”
Seo Yuhui bereaksi agak cepat. Seperti yang dikatakan Kazuki, dia pasti mengharapkan serangan.
Tidak, bukan itu yang penting saat ini.
Meskipun Kazuki mengatakan hidupnya tak berisiko, Seol Jihu merasa, seperti dia harus memeriksanya dengan matanya sendiri, untuk merasa lega.
“Ngomong-ngomong, ada lebih dari beberapa poin mencurigakan. Kami segera mengejar mereka, tapi mereka melarikan diri melalui kereta yang menunggu di luar gerbang kastil. Kami hanya bisa menduga, jika organisasi licik berada di balik serangan ini. “
“Bisakah aku melihatnya sekarang? Akan baik-baik saja jika hanya sebentar… ”
Kazuki yang bergumam pada dirinya sendiri, menggelengkan kepalanya.
“Aku dengar kalau Priest Luxuria membawanya ke kuil. Karena serangan itu baru saja terjadi, melihatnya segera, mungkin akan sulit. ”
Tapi, Seol Jihu sama sekali tak mendengarkannya. Saat dia mendengar kata ‘Luxuria’, dia mulai berlari dengan kecepatan penuh.
Dia bisa mendengar seseorang memanggil namanya dari belakang. Tapi daripada melihat ke belakang, dia membangunkan mana. Mengaktifkan Festina Earring juga, dia tiba di kuil dalam sekejap mata. Apakah dia bisa masuk adalah masalah lain. Seperti yang dikatakan Kazuki.
“Kamu tak bisa bertemu dengannya.”
Seorang wanita menghalangi jalannya ke unit perawatan intensif dan menolak keluar. Tak peduli berapa banyak Seol Jihu memohon, dia memberikan jawaban yang sama di sepanjang baris ‘Kembali’ dan ‘Melihatnya tak mungkin’.
Ketika Seol Jihu menolak untuk menyerah, wanita itu menggeram.
“Persetan. Dengarkan di sini, aku tahu siapa Kamu. Aku tahu, jika Kamu adalah pahlawan perang Haramark dan seseorang yang sangat disayangi Unni. Masalahnya bukan dengan siapa Kamu. “
Ketika dia menyebut Seo Yuhui sebagai ‘Unni’, Seol Jihu menutup mulutnya.
“Sama seperti penjaga yang melindunginya, Unni mabuk karena obat kutukan. Hanya berada di dekat sumber energi ‘Yang’, mungkin membuatnya kejang. Kami nyaris tak berhasil menenangkannya. Apa kau benar-benar ingin menerobos ke sana dan mengacaukannya? ”
Seol Jihu tak bisa membuat alasan, ketika alasan dia ditolak adalah karena masalah kesehatan.
“Aku mengerti. Aku minta maaf.”
Pada akhirnya, dia tak bisa menemukan kata-kata yang tepat untuk dikatakan dan hanya berbalik.
“Aku mengerti perasaanmu, tapi jangan menyebabkan keributan yang tak perlu. Kamu bukan satu-satunya yang hampir meledak karena amarah. ”
Meninggalkan wanita itu sambil mengertakkan giginya, Seol Jihu berjalan menuruni tangga dan melihat Jang Maldong bergegas berlari.
“Ayo kembali.”
“….”
“Tak ada yang bisa kamu lakukan sekarang, selain menunggu.”
Seol Jihu tahu apa maksudnya. Dia juga tahu, jika dia benar. Tapi hatinya terlalu gelisah, untuk hanya berdiri dan tidak melakukan apa pun.
Kemarahan yang tak terlukiskan mendidih di dalam dirinya, seperti gunung berapi yang akan meletus. Dia nyaris tak berhasil mengendalikan amarahnya dan serak dengan suara serak.
“Katakan padaku.”
“Tentang apa?”
“Kamu bilang akan memberiku penjelasan.”
Lebih tepatnya, apa yang Seol Jihu katakan adalah tentang masalah yang berbeda. Tapi dia tak peduli saat ini.
“Tak peduli seberapa keras aku memikirkannya… aku hanya tak mengerti.”
“….”
“Bahkan jika dia kalah jumlah, dia memiliki penjaga bersamanya… dan kekuatannya setara dengan Komandan Seven Army…”
Itu adalah salah satu keraguan terbesar dalam benaknya saat ini. Dia tak bisa percaya jika Seo Yuhui, yang merupakan salah satu legenda hidup Paradise, hampir dibunuh dengan mudah.
Sepertinya, Seol Jihu tak mau mengalah, sampai dia mendengar jawaban yang bisa diterima. Pada akhirnya, Jang Maldong menghela nafas setelah menatapnya untuk waktu yang lama.
Kemudian, dia mulai berbicara.
***

Langkah Seol Jihu tampak berbahaya, dalam perjalanan kembali ke kantor Carpe Diem. Cara dia membelok setiap beberapa langkah, setiap penonton akan takut tubuhnya patah setengah.
‘Nona Seo Yuhui… saat ini menderita cedera internal yang mengerikan.’
Ketika kata-kata Jang Maldong terlintas di benaknya, kakinya lemas sekali lagi.
‘Aku juga tak tahu detailnya, karena aku hanya mendengarnya.’
‘Upacara, secara alami, adalah ritual manifestasi yang membutuhkan dengan biaya tinggi. Karena dia menggunakan mantra Level 9 dalam kondisi yang sudah melemah, dia pasti menderita serangan balik yang menakutkan.’
‘Dia pasti sudah menyembuhkan dirinya sendiri, jika itu mungkin. Tapi dari apa yang dia katakan, dia kehilangan kemampuannya sebagai Executor dan kemampuannya sebagai seorang Priest. Nona Seo Yuhui saat ini tak berbeda dengan Priest tingkat rendah, yang bahkan tak bisa dibandingkan dengan High Rankers.’
‘Dia memohon padauk, untuk tak memberitahumu. Dia bilang kamu akan menderita, karena hati nurani yang bersalah…’
Cobaan itu akhirnya masuk akal di kepala Seol Jihu. Musuh pasti telah menerima informasi tentang cedera kritis Seo Yuhui, dan menyerangnya saat dia lemah.
‘Tapi kenapa?’
Setelah sampai di kantor, Seol Jihu menatap gedung di seberang. Dia ingat apa yang Seo Yuhui katakan padanya di unit perawatan intensif.
‘Aku sudah pulih. Aku tak kesulitan melakukan kegiatan sehari-hari.’
Kenapa dia tak menyadarinya sebelumnya? Tidak, apakah dia bahkan memikirkannya?
Seol Jihu mengepalkan tangannya, saat dia menaiki tangga. Memikirkannya sekarang, tak mungkin Seo Yuhui baik-baik saja.
Tapi dia tak tahu tentang kondisinya dan terus mengunjunginya dengan ringan. Dia bergidik pada kebodohannya sendiri.
Bernafas dengan keras, dia membuka pintu. Cahaya terang menerangi matanya.
Ada dua orang yang duduk di sofa. Chohong pingsan dan mengigau dengan wajah memerah, sementara Phi Sora diam-diam minum minuman keras sendirian.
Mata mereka bertemu sebentar. Kemudian, tepat saat Seol Jihu akan lewat…
“Jangan goyah.”
Sebuah suara acuh tak acuh meraih pergelangan kakinya.
“Para idiot yang melempar kecocokan di pub, hanya harus menjadi ekor. Ekor selalu bisa dipotong. “
Seol Jihu perlahan berbalik menghadap Phi Sora. Dia mengambil mulutnya dari botol minuman keras dan bersendawa.
“Tujuan mereka adalah membuatmu gelisah. Saat Kamu jatuh ke dalam perangkap mereka dan bereaksi, mereka akan mencapai tujuan pertama mereka. “
Untuk beberapa alasan, dia mengingat percakapan dari masa lalu.
‘Kenapa semua orang begitu ingin melecehkanku?’
Apa yang Kim Hannah katakan padanya saat itu?
“Nona Phi Sora.”
Seol Jihu berbicara dengan suara tenang.
“Kamu kuat. Dan tenang. “
Phi Sora menyeringai.
“Mengapa, itu tak sesuai dengan nama panggilanku ‘bajingan’?”
Dia melanjutkan dengan senyum.
“Yah, jujur ​​saja, ini bukan masalahku. Kamu menganggapku sebagai banteng juga? “
Seol Jihu menatap lekat-lekat pada Phi Sora yang terkekeh. Dia memang melihatnya sebagai banteng di masa lalu. Di satu sisi, tindakannya sering lurus dan seperti banteng juga.
“Seluruh saudaraku di White Rose tak pernah memanggilku itu. Dan itu sama sekarang. “
Namun, Seol Jihu memiliki kesan berbeda padanya sekarang. Untuk lebih tepatnya, dia melihatnya dalam cahaya baru, sejak mereka berbicara di restoran.
“Kamu tahu, begitu aku menjadi kuat dan mulai membuat nama untuk diriku sendiri, lalat-lalat yang menjengkelkan mulai mendekatiku. Seperti para idiot itu mulai hari ini. ”
Phi Sora memaksakan senyum.
“Hah. Tak masuk akal bahkan sekarang… Bagaimanapun juga, saat itu, aku tak menahan diri. Kadang-kadang, aku mengutuk mereka lebih keras daripada mereka menghinaku. Di lain waktu, aku memukul mereka hingga menjadi bubur. “
“….”
“Dan sebelum aku menyadarinya, aku mendapat gelar ‘bajingan’. Ketika aku tak mengubah caraku bertindak bahkan pada saat itu, gambar ini menjadi padat. Sebelum semua ini, aku diperlakukan seperti naga yang naik dari kain, menjadi kekayaan. “
Dentang, dentang.
Phi Sora mengocok botol minuman keras dan mengangkat bahu.
“Yah, memang begitu.”
Seol Jihu bertanya.
“Apakah kamu tak frustrasi?”
“Kenapa tidak? Tapi aku sudah menyerah. “
Phi Sora menghela nafas, lalu berbaring di sofa.
“Sayang, jangan buang-buang energi dan tidur saja. Jika Kamu menjadi gelisah karena hal-hal seperti ini, Kamu tak akan bertahan lama di Paradise, karena Kamu akan lelah. ”
Seol Jihu mengangguk tanpa mengatakan sepatah kata pun. Kemudian, dia kembali ke kamarnya dan berbaring di tempat tidurnya. Meskipun secara fisik kelelahan, tidur tak datang dengan mudah.
Ketika seseorang marah, otot-otot wajah mereka akan bergetar dan kulit mereka menjadi panas. Baru sekarang Seol Jihu menyadari, jika dia telah berada di negara ini sepanjang waktu.
Bertahan tidaklah sulit. Menunggu dan melihat bagaimana hal-hal berkembang, tentu merupakan pilihan.
Masalahnya adalah otaknya tak berhenti berpikir dan mengajukan pertanyaan tanpa akhir. Memahami penyebab insiden dan pelaku yang tepat, adalah masalah pada tingkat yang sama sekali berbeda.
‘Siapa?’
Siapa yang memerintahkan orang-orang itu untuk memprovokasinya di pub? Dengan tujuan apa?
‘Mengapa?’
Mengapa organisasi misterius ini menggunakan taktik curang seperti itu, untuk menyerang Seo Yuhui?
‘Seo Yuhui Noona bukan tipe yang menimbulkan kebencian.’
Bahkan…
“Bukankah kita satu tim?”
Dari saat mereka memasuki Paradise, semua Earthling diberi tugas yang sama. Setiap orang, tanpa kecuali, harus menghadapi musuh yang sama. Ratu Parasite akan menjadi orang yang paling gembira, jika Seo Yuhui meninggal.
Setelah membolak-balikkan untuk waktu yang lama, Seol Jihu akhirnya bangkit dari tempat tidurnya. Sambil berjalan berputar-putar di sekitar kamarnya, tiba-tiba dia melihat setumpuk kertas.
Ini adalah catatan yang ditinggalkan Ian, sesuatu yang Jang Maldong katakan padanya untuk mengambil cuti dan membaca itu.
Memperbaiki pandangannya pada catatan, Seol Jihu meraih mereka seolah-olah dia terpesona. Dia duduk di mejanya dan dengan lembut membelai sampulnya yang pudar. Dia tampak termenung, saat dia menggerakkan tangannya kosong.
‘Seandainya Tuan Ian ada di sini…’
Setelah beberapa saat bernostalgia, Seol Jihu perlahan membalik halaman pertama. Apa yang muncul dengan tulisan tangan yang akrab adalah…
[Al Zahra (Irak)]
Sebuah nama. Itu nama yang sama sekali tidak dikenalnya. Di bawah, sebuah laporan terperinci ditulis.
[Seorang Archer. Earthling pertama yang pernah menjadi High Ranker. Dia diakui atas kontribusinya dalam menstabilkan wilayah Scheherazade dan mengembangkan lahan baru. Untuk menghormati prestasinya, Keluarga Kerajaan menamai kota terdekat Zahra.]
‘Apa ini?’
Seol Jihu melanjutkan membaca.
[Alvaro Skroke (Filipina)
Pendiri organisasi besar internasional PAX, dengan misinya adalah bekerja untuk perdamaian di Paradise.
Dia mengambil misi dukungan untuk semua wilayah Paradise tanpa diskriminasi. Dia juga Earthling yang membujuk Keluarga Kerajaan, jika manusia benar-benar harus bergandengan tangan dengan Federacy.]
[Eleanor Luna (Inggris)
Seorang jenius dalam menjelajahi Ruin. Dia menemukan Ruin yang tak terhitung jumlahnya dengan kemampuan pencariannya yang fantastis, dan mendirikan asosiasi pedagang besar yang menggunakan uang dari penjualan artefak.
Mengklaim jika Earthlings akan mengalami kesulitan beradaptasi dengan Paradise, hanya dengan Tutorial dan Zona Netral, dia menggunakan uangnya sendiri untuk membangun akademi untuk masing-masing dari empat kelas. Dia juga memasok kekuatan pendorong di balik kelahiran dua Executor.]
[Joshua Claflin (Jerman)
Lulusan Akademi Luna dan Executor pertama. Dipilih oleh Dewa Sloth.
Setelah menemukan taktik Ratu Parasite untuk mencemari tanah Kerajaan Kapyshan dan menyebarkan wabah mematikan, dia menyerang Kerajaan Kapyshan.
Mengalahkan pasukan musuh enam kali dalam ukurannya sendiri, dia menaklukkan kerajaan dan memurnikan tanah yang rusak.
Untuk mencegah terulangnya insiden ini, dan untuk membangun hubungan kerja sama dengan Beastmen Alliance, dia sangat merekomendasikan agar semua Keluarga Kerajaan bergandengan tangan, untuk menjadikan Kerajaan Kapyshan sebagai basis operasi.]



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us