Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_198

gambar

SCG_198

198. Skema Penyerangan (2)


Mata Seol Jihu gemetar samar, ketika dia membaca catatan. Kepalanya yang panas telah mendingin sekarang, dan dia mulai tenggelam dalam membaca.
Sambil menelan ludah, dia membalik halaman. Ada beberapa nama yang dikenalinya.
[Baek Haeju (Korea)
 Earthling pertama yang naik ke Level 8, melakukannya sendiri tanpa bantuan orang lain…]
[Seo Yuhui (Korea)
Legenda di antara legenda. Tidak diperlukan penjelasan lain.]
[Sung Shihyun (Korea)
Berikutnya di barisan para elit dari Area 1, mengikuti Baek Haeju dan Seo Yuhui. Dia pernah bekerja bersama mereka dalam sebuah tim. Tapi, karena kepribadiannya yang buruk dan kecenderungan yang berapi-api, dia bertengkar hebat dengan Baek Haeju dan juga berpisah dengan Seo Yuhui.
Sementara kepribadiannya yang meninggalkan banyak hal yang diinginkan, kekuatannya dan kontribusi yang dia buat untuk Paradise tak dapat disangkal.
Dia menjadi terkenal, dengan sukses berturut-turut dalam misi Keluarga Kerajaan Scheherazade, yang dikenal sulit. Yang paling penting, dia berhasil memaksa Ratu Parasite, yang bertempur di garis depan, untuk kembali ke Corrupted Throne, sehingga membatasi kegiatannya ke wilayah Kekaisaran.]
Seol Jihu juga mengenali tunangan Marcel Ghionea, yang diduga mengembangkan sihir foton, serta nama Evangeline Rose.
‘Luar biasa, luar biasa…’
Mengangguk-angguk tanpa henti, tangan Seol Jihu menolak untuk istirahat. Tapi siapa yang bisa menyalahkannya?
Orang-orang yang menyusun rencana cerdik yang bahkan Seol Jihu tak pernah pikirkan. Orang-orang yang membuat prestasi luar biasa yang membuatnya kagum… setiap orang yang tercatat di buku catatan Ian, adalah Earthling yang dengan tulus berupaya keras untuk kepentingan Paradise, dan memberikan kontribusi yang signifikan.
Kemudian…
[Seol Jihu (Korea)
Irregular yang muncul dari Area 1 setelah jeda yang lama. Memberi kontribusi signifikan, hanya pada Level 1 dalam penjelajahan Forest of Denial. Dia sendiri merancang dan melakukan strategi umpan di Arden Valley, memusnahkan pasukan musuh. Memecahkan misteri Desa Ramman di Level 2. Lalu memindahkan penduduk desa Ramman yang terekspos bahaya, ke Haramark dengan biaya sendiri.
Selain itu, dia bekerja sama dengan Federacy, untuk menghentikan rencana Parasites untuk memproduksi Orc mutan secara massal. Memimpin Misi Penyelamatan Laboratorium untuk kesuksesan yang menyilaukan. Dan, pada tingkat rendah, mencapai prestasi luar biasa lainnya, seperti menstabilkan Banquet.]
Seol Jihu tiba-tiba melihat namanya sendiri. Tapi, dia memiringkan kepalanya saat membalik satu halaman. Ian tak mungkin menemukan hal-hal yang tak terjadi.
Ada begitu banyak Earthling yang hebat, jadi bagaimana Paradise menjadi seperti ini?
Pada saat itu, tangannya berhenti. Setelah satu halaman kosong, tiga kata ditulis pada sampul bagian baru.
Penyebab kematian.
‘Penyebab kematian?’
Ketika dia membalik halaman, dia mengerutkan kening dan matanya menyipit.
[Al Zahra: kehilangan kontak setelah memasuki wilayah Parasite untuk eksplorasi Ruin.
Menurut desas-desus, Ratu Parasite telah menaruh minat padanya dan mengambilnya sebagai tahanan. Tapi, satu-satunya yang selamat dari tim ekspedisinya dan kawan yang menyediakan informasi tentang kehancuran Al Zahra, pensiun tanpa memberikan kesaksian yang jelas.]
Banyak pertanyaan yang belum terjawab.
[Alvaro Skroke: kehilangan posisinya setelah whistle-blower internal mengklaim, jika dia menggunakan dana PAX untuk keuntungan pribadi. PAX kemudian mulai kehilangan pengaruhnya melalui konflik dengan organisasi lain. Guild itu dikurangi ukurannya hingga misinya berubah sepenuhnya.
Alvaro Skroke bersikeras jika dia tak bersalah, mengatakan jika dia telah dijebak.
Dia kemudian ditemukan tewas di rumahnya, oleh seorang kenalan. Apakah itu bunuh diri atau pembunuhan belum terungkap. Tapi, mengingat hukuman mati yang dijatuhkan pada semua Earthling, yang terakhir lebih mungkin… pembunuhan yang tak diketahui penyebabnya.]
[Eleanor Luna: Earthling anonim mengajukan banding resmi, mengatakan jika Eleanor Luna telah memaksa mereka, untuk menjual informasinya mengenai Ruind. Eleanor Luna mengaku telah melalui prosedur yang tepat. Tapi, beberapa organisasi mengambil sisi anonym, dan secara terbuka mencela Eleanor Luna.
Penuduh anonim itu menyerahkan bukti kepada Seven Kingdom, mendesak tuduhan terhadap Eleanor Luna. Dia membantah, jika bukti itu dipalsukan.
Organisasi berhenti berdagang dengan ‘asosiasi pedagang’nya dan menolak masuk akademi. Eleanor Luna dengan tegas mempertahankan kepolosannya. Tapi akhirnya pensiun dari Paradise, setelah skandal seks.
Segera, asosiasi pedagang dengan cepat hancur, dan Akademi Luna ditutup.]
[Joshua Claflin: sangat berargumen, jika umat manusia tak dapat membiarkan Beastmen Alliance dihancurkan, tapi dia menerima sedikit reaksi.
Dia bekerja sama dengan Executor lain, seorang teman dekatnya, untuk memimpin sekelompok kecil elit dan memperkuat Beastmen Alliance. Tapi, dia disergap oleh Unknown Modesty selama perjalanan, dan meninggal setelah pertempuran berdarah.]
Tangan Seol Jihu gemetar lemah. Matanya dengan panik memindai kertas itu. Bukan hanya empat ini.
Dari ratusan nama yang ditulis dalam catatan Ian, sebagian besar… atau lebih tepatnya, 80%... adalah …
‘Semua mati?’
Sebenarnya, beberapa dari mereka tak dapat digambarkan sebagai ‘kematian’. Tapi, pantas ketika mereka pensiun dari Paradise, tanpa pernah berencana untuk kembali.
Mata Seol Jihu terbuka lebar. Dia kembali ke halaman sebelumnya, membaca konten dengan hati-hati. Kemudian, dia membandingkannya dengan apa yang ditulis di bagian Penyebab Kematian.
Waktu berlalu. Malam yang agak suram berlalu, dan sinar matahari pagi mulai menyinari Seol Jihu. Dia masih menatap catatan, tak bergerak sedikit pun.
Setelah meninjau catatan sepanjang malam, perasaan gelisah yang samar, yang terus-menerus mengganggunya, menjadi jelas.
Penyebab kematian sebagian besar dapat dipisahkan ke dalam empat kategori: ditangkap oleh Parasite, diserang dan dibunuh oleh Tujuh Tentara, pada suatu hari ditemukan sebagai mayat, dan pensiun dari Paradise karena tak mampu menanggung fitnah dan kontroversi.
Ada juga kasus orang hilang. Tentu saja, mungkin saja ada beberapa yang murni kecelakaan. Tapi karena Ian menulis ‘Banyak pertanyaan yang belum terjawab’ bagi sebagian besar dari mereka, sulit untuk menerimanya sebagai kecelakaan sederhana.
Ada pepatah terkenal.
Dahulu itu kebetulan, dua kali adalah keajaiban, dan tiga kali adalah kenyataan.
‘Niatnya sangat jelas. Dia berencana untuk mengubah langkah terakhir kita, menjadi langkah yang membantunya, sebagai gantinya.’
Dia ingat apa yang dikatakan Gula, dan sebuah pikiran tak menyenangkan terlintas di benaknya.
Dari luar, sepertinya Ratu Parasite tak meletakkan tangannya pada manusia. Tapi mungkin saja, dia memanipulasi manusia dari bayang-bayang.
Jika ratusan preseden dalam catatan berfungsi sebagai bukti untuk hipotesis ini…
‘Kemudian…’
Dia diprovokasi dan Seo Yuhui diserang… tak mungkin Ratu Parasite entah bagaimana terlibat? Menyelidiki lebih dalam dan lebih dalam, bukankah dia akan diperkenalkan pada akhir?
Lalu.
“Omong kosong apa itu !?”
Sementara dia tenggelam dalam pikirannya, jeritan yang menakutkan tiba-tiba menembus telinganya. Itu milik Chohong.
Seol Jihu tersentak dari pikirannya. Karena dia begitu fokus membaca dan menafsirkan catatan, dia tak tahu apa yang sedang terjadi di luar.
Melipat tumpukan kertas dan memasukkannya ke dalam sakunya, dia meninggalkan kamarnya. Di sana, dia melihat sekelompok besar orang berkerumun di kantor.
Chohong menunjuk jarinya ke puluhan Priest berjubah putih, sementara Jang Maldong dan Phi Sora memelototi mereka dengan wajah kaku.
Ketika Seol Jihu melihat pria yang berdiri di depan meliriknya dan tersenyum diam-diam, dia tahu insiden lain telah terjadi. Melihat bagaimana tak ada yang memanggilnya, sepertinya para tamu yang tak diundang ada di sini dengan niat baik.
High Priest membuka mulutnya.
“Tersangka ada di sini. Sempurna.”
‘Tersangka?’
Seol Jihu segera tercengang. Seberapa jauh mereka berencana untuk pergi?
“Apa katamu?”
Alis Jang Maldong terangkat.
“Awasi kata-katamu. Dia punya alibi. “
“Kami tahu itu, tentu saja. Aku minta maaf atas pilihan kata yang buruk. Hanya saja…”
High Priest memberi alasan fasih sebelum melirik Seol Jihu dan tersenyum.
“Ini adalah Putri Luxuria yang sedang kita bicarakan. Semua Paradise dalam kegemparan, mengingat gentingnya situasi. Kuil dengan kuat menyatakan, jika pelaku harus ditangkap. Kami harus meminta kerja samamu.“
“Aku tak tahu berapa kali aku harus memberitahumu, tapi kami berada di pub pada saat kejadian. Seol tak ada hubungannya dengan ini. “
“Kami tahu itu, tentu saja. Hanya saja… terpisah dari alibi itu, kami telah menerima laporan, jika dia sering memasuki rumah Lady Seo Yuhui. Begitu…”
High Priest itu mengaburkan pidatonya sambil melirik Seol Jihu. Mata Jang Maldong menyipit.
“…Jadi maksudmu dia mungkin ada hubungannya?”
Mendengar ini, High Priest tersenyum dan melambaikan tangannya.
“Aku tak akan sejauh itu, tuan. Kami hanya membutuhkan dia untuk memberikan kesaksian beberapa hal, dan membantu kami menyelidiki ini. Tuan Seol Jihu bukan satu-satunya yang kami panggil. Lusinan orang lainnya telah dipanggil oleh Kuil, untuk diselidiki. Selama ada sedikit kecurigaan, itu benar. ”
Jang Maldong mendengus.
“Nah, itu aneh. Kamu mengatakan lusinan orang lain telah dipanggil, tapi ini adalah pertama kalinya aku melihat sekelompok besar datang untuk mengawal seseorang. ”
“….”
“Kamu membawa lusinan orang untuk mengepung kami, dan kamu berani menyebut ini wawancara saksi? Jelas kamu memperlakukannya sebagai tersangka. Menurutmu, apa yang akan dikatakan pihak ketiga, ketika mereka melihat ini? “
Salah satu sudut mulut High Priest terpelintir, ketika Jang Maldong mencapai sasaran dengan sempurna.
“Kuil Luxuria tak akan mengabaikan insiden ini sebagai kecelakaan atau serangan sederhana.”
“Dan? Apakah aku mengatakan sesuatu tentang itu? Aku…“
“Bagaimanapun juga, kami tak akan memperlakukannya dengan buruk. Kami berjanji. Kami meminta kerja samamu.“
High Priest memotong Jang Maldong sebelum menyelesaikan pikirannya sendiri, melirik ke belakang, dan menganggukkan kepalanya.
Para Priest yang telah menunggu di belakang melangkah, seolah-olah akan mengambil alih Seol Jihu dengan paksa. Chohong segera mengeluarkan Duri Baja miliknya.
“Baiklah, ayo lakukan ini. Kamu bajingan pasti buta, berpikir kami hanya akan membiarkan ini terjadi. “
Ketika Chohong berubah menjadi bermusuhan, perwakilan para Priest tersenyum dengan ceria.
“Jika gada bodoh itu bergerak sedikit saja, kamu harus pergi bersama kami, Chung Chohong.”
Dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya, seolah-olah mengatakan ‘Lakukan itu.’ Pada saat itu, pintu masuk kantor berubah gaduh. High Priest itu berbalik secara refleks dan segera mengerutkan alisnya.
Seorang pria kekar setinggi 2 meter berjalan masuk dengan punggung tertekuk. Melihatnya, mata Seol Jihu membelalak.
“Hm.”
Pria yang memindai ruangan itu tidak lain adalah jenderal Haramark, Jan Sanctus. Dia mengabaikan High Priest sepenuhnya dan berjalan lurus menuju Seol Jihu.
Lalu, dia berbicara.
“Tolong ikuti aku. Ada seseorang yang menunggumu. ”
Panggilan lain datang entah dari mana. Namun, Seol Jihu bukan idiot.
Jang Maldong menghela nafas lega, dan Chohong meletakkan tongkatnya sambil tersenyum.
Di sisi lain, wajah High Priest yang sebelumnya tenang, sekarang terdistorsi. Itu jelas hanya dari reaksi ini yang Seol Jihu harus ikuti.
Karena itu, dia tak ragu-ragu.
“Aku akan pergi.”
“Aku akan mengantarmu.”
Jan Sanctus menjawab dengan hormat sebelum berbalik.
Pada saat yang sama, High Priest berteriak.
“Tunggu! Kami datang ke sini atas perintah uskup! ”
“Uskup?”
Jan Sanctus akhirnya melirik High Priest sebelum menjawab dengan ketus.
“Aku datang di bawah perintah Keluarga Kerajaan. Minggir. “
Dia menyatakan dengan agak mengancam, dan menerobos kerumunan. Karena sepertinya dia akan melangkahi mereka, jika mereka tak bergerak, para Priest dengan cepat berpisah ke kiri dan ke kanan.
Mengikuti Jan Sanctus di luar kantor, sebuah adegan aneh terbuka. Tentara dari band militer Keluarga Kerajaan berbaris di depan gerbong dengan delapan kuda besar dan jendela kristal.
Dan di depan gerbong ada seorang pria anggun, bermahkota yang mengenakan pakaian mewah.
Dia adalah raja Haramark, Prihi.
Dia membungkuk sedikit, begitu dia melihat Seol Jihu yang bingung.
“Terima kasih telah menanggapi panggilan kami.”
Penampilannya yang lesu seperti biasanya tak terlihat. Saat Seol Jihu terkejut dengan sikapnya yang sopan, para Priest dengan cepat mengikuti Seol Jihu keluar dari kantor.
“Hah.”
Ketika mereka melihat pemandangan seorang raja menyambut kembalinya seorang jenderal dari suatu kampanye kemenangan, kepala Priest mengeluarkan tawa kosong.
Pada saat yang sama, Raja Prihi melihat High Priest dan memiringkan kepalanya.
“‘Hah’? Apakah ada masalah? Kerajaan ini berusaha memperlakukan pahlawan perang. “
“Raja Haramark, kamu secara pribadi mengirim pasukan tadi malam. Aku tak ragu kamu memiliki pengetahuan penuh tentang situasi ini. “
Dia berkomentar dengan sinis.
“Ah, maksudmu serangan itu.”
Prihi menjulurkan bibir bawahnya dan membuat ekspresi nakal.
“Kenapa ya, aku memiliki pengetahuan penuh tentang kejadian itu. Tapi, bukankah kita sampai pada kesimpulan, jika pemuda ini tak ada hubungannya dengan itu? “
“Jika kamu berbicara tentang hasil penyelidikan Ayase Kazuki, kita harus mencatat, jika itu kurang kredibilitas.”
“Hm, tapi sulit menemukan Archer yang lebih hebat dari Ayase Kazuki di Haramark.”
“Kami tak meragukan keterampilannya. Tapi, kita harus mempertimbangkan fakta, jika dia secara pribadi dikirim oleh Keluarga Kerajaan, dan juga hubungan dekatnya dengan tersangka. ”
Bolak-balik sengit pecah. Lidah fasih Imam bergerak cepat.
“Selain itu, kami telah menemukan perbedaan besar dengan temuan investigasi Archer kami.”
Meskipun High Priest mempertahankan tingkat kesopanan tertentu dalam pidatonya, jelas jika dia menyuruh raja untuk menghentikan tindakannya.
Bukannya Prihi tak mengerti ini. Tapi, dia tak mundur dan tersenyum.
“Apakah begitu? Nah, itu masalah besar! ”
“Jika kamu mengerti, kami meminta pertimbanganmu.”
“Pertimbangan? Jika ada perbedaan dalam hasil dua investigasi, bukankah seharusnya melakukan investigasi lain menjadi prioritas utama? “
“…?”
“Kenapa kita tak ada yang menyelidiki lagi? Kamu dapat mengirim seorang Archer. Atau dalam hal ini, seratus Archer. Aku tak keberatan. “
Kuil Luxuria benar-benar bisa melakukannya jika mereka mau. Tapi rasa percaya diri sang raja yang membebani pikiran sang High Priest, dia hanya melotot.
“Ah, ngomong-ngomong…”
Tapi tanpa memedulikan pandangan yang tak sopan ini, Prihi melanjutkan kata-katanya dengan santai.
“Kami menerima pesan yang tak terduga kemarin. Itu dari Executor Superbia. Dia menyatakan belasungkawa tentang serangan itu, dan menawarkan tangannya. Dia bilang, dia akan senang untuk menyelidiki TKP secara pribadi. “
Wajah High Priest menegang. Executor Superbia adalah Bintang Kebanggaan. Sebagai orang yang berdiri di puncak semua Archer, dia memegang otoritas mutlak atas hal-hal seperti itu.
“Sekarang, ini hanya masalah, tapi bukankah akan lucu, jika hasil penyelidikan kedua Archermu bertentangan dengan hasil investigasi Executor Superbia?”
Mata yang menatap Prihi langsung berubah dingin. Senyum menghilang dari wajah High Priest yang berdiri di depan. Dia menggigit bibir bawahnya sedikit.
“Hm? Apakah aku salah?”
Prihi berbicara tanpa malu, sebelum menyeringai. Kemudian, ketika dia meletakkan tangannya di bahu Seol Jihu…
“Kamu akan menyesali ini.”
Suara yang jelas dan bermusuhan meledak.
Prihi berhenti.
“Menyesal, katamu.”
Ketika dia berbalik, High Priest tersentak. Karena raja memunggunginya, Seol Jihu tak bisa melihat wajah apa yang ia kenakan.
“Yah, sayang.”
Suara dingin mengalir.
“Sungguh omong kosong.”
“A-Apa?”
“Meskipun ini Haramark, secara langsung mengancam seorang raja untuk menyesali pilihannya, tak bisa dianggap enteng.”
Sebelum Priest yang terkejut bahkan bisa membuka mulutnya, Prihi melanjutkan.
“Pergilah jika kamu berani. Saat kata lain keluar dari mulut itu, Kamu harus ikut dengan kami. “
Dia berdiri tegak.
“Ah, itu tak berarti apa-apa. Kami hanya akan mengundang Taciana Cinzia dan menegaskan kembali kesepakatan yang kami buat di masa lalu. Dia akan hadir tanpa keraguan. Kamu bebas berbicara, jika kamu tertarik untuk berbicara dengannya. “
High Priest menjadi terdiam. Ketika dia menutup mulutnya dengan erat, Prihi mencibir sebelum berbalik dan membawa Seol Jihu ke kereta. Segera, kereta pergi dengan Jan Sanctus di depan.
Dan Prihi akhirnya sendirian dengan Seol Jihu, dia melepas mahkotanya dan mendesah.
“Wah, betapa menyesakkannya… Pasti sulit bagimu juga. Cukup sibuk, bukan? ”
“Ya sedikit. Maaf telah membuatmu melalui semua masalah ini. “
“Tidak, tidak, itu tak seperti kamu melakukan kesalahan. Ditambah lagi, adalah tugas mertua untuk membantu, ketika menantunya dalam kesulitan. ”
“Maaf?”
Seol Jihu membelalakkan matanya dan bertanya lagi.
“Aku benar-benar menyukaimu.”
Prihi menghela nafas.
“Tapi ada satu hal yang membuatku tak senang. Itu karena, kamu pura-pura tak mendengar, ketika kamu jelas melakukannya. ”
“Maaf?”
“Lihat, ini dia lagi! Baiklah, aku akan berhenti. ”
Prihi tertawa kecil.
“Aku bercanda. Hanya saja Teresa terus mengeluh. Dia praktis mengejarku keluar dari istana. “
“Jadi Putri ada di balik ini…”
Sekarang situasi telah berubah menjadi ini, Seol Jihu memiliki ide bagus, tentang keseluruhan gambar. Meskipun dia tak bermaksud hal ini terjadi, serangkaian insiden yang terjadi kemarin dan hari inim adalah semua skema yang berpusat di sekelilingnya.
Sejujurnya, ketika para Priest menerobos ke kantor di pagi hari, dia lebih lelah daripada frustrasi dan marah. Jika dia sendirian, dia mungkin telah melarikan diri ke Bumi, tak dapat melakukan apapun.
Tapi Seol Jihu tak sendirian.
Sementara ada orang yang mati-matian berusaha menyerangnya, ada juga orang yang mati-matian berusaha membelanya. Ini adalah satu-satunya hiburan.
“Ngomong-ngomong, kamu harus memiliki satu atau dua teman baik di guild pembunuh.”
Sekarang apa artinya ini?
Prihi mengeluarkan selembar kertas dari sakunya, tanpa mengatakan apa pun. Itu adalah laporan berita dari guild pembunuh.
Mencatat dengan hati-hati, Seol Jihu membaca judulnya.
[Hero Besmirching Mulai ‘Lagi’.]
Seol Jihu melirik Prihi. Raja sedang melirik ke luar jendela.
Setelah hening sejenak…
“Maafkan aku.”
Prihi berbicara dengan getir, setelah merasakan tatapan pemuda itu.
“Aku menyesal, ini yang bisa aku lakukan.”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us