Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_275

gambar

SCG_275

Bab 275. Juruselamat Eva (4)


Dia melihat pemandangan yang akrab… dunia impian Roselle.
Karena ini adalah ketiga kalinya dia datang ke tempat ini, dia tidak lagi terkejut. Hanya saja, dia bertanya-tanya, mengapa Roselle memanggilnya.
Roselle sedang duduk di meja di taman, minum teh. Di sisi berlawanannya, adalah kue yang setengah dimakan dan cangkir teh. Jelas menunjukkan jika ada orang lain di sana beberapa saat yang lalu. Dan Seol Jihu punya ide bagus tentang siapa itu.
“Aku akhirnya bisa membuatnya kembali sekarang.”
Roselle menyesap the, sebelum berbicara dengan tenang. Untuk beberapa alasan, suaranya nampak gemetar sangat pelan.
“Bagaimana itu?”
“Bagaimana, kamu bertanya?”
Bam.
Dia meletakkan cangkir teh itu di atas piring, keras.
“Aku harus mendengarkan ceritanya, selama dua belas jam. Kami tidak berbicara, aku hanya mendengarkan. “
Roselle menghela napas dalam-dalam, membuat dadanya yang kecil, sedikit keluar. Kemudian, dia berkata dengan nada lelah.
“Bagaimana aku harus mengatakan ini… Aku pasti sedikit meremehkan anak itu.”
Dia melanjutkan dengan ekspresi kuyu.
“Aku rasa, ka,u bisa mengatakan, dia memiliki kepribadian yang membuatku frustrasi. Ah, sial, hanya memikirkannya, membuatku jengkel. ”
“Permisi?”
Seol Jihu meragukan telinganya.
“Apakah kamu baru saja mengutuk?”
“Tidak, aku tidak.”
Roselle menjawab dengan wajah lurus.
“Tidak, kamu pasti melakukannya. Apakah seburuk itu? “
“Ah, kelopak bunga yang berkibar-kibar, pasti mengatakan itu. Betapa frustrasi diriku, jika harus mengatakan seperti itu? “
“Bagaimana kelopak bunga bisa bicara?”
“Apa pun bisa berbicara di dunia mimpi ini. Benar, kelopak? “
[Ya, Nyonya Roselle.]
Salah satu kelopak bunga yang beterbangan di udara, benar-benar berbicara. Seol Jihu melompat kaget.
[Tapi, aku tidak ada hubungannya dengan itu, nona. Aku, kelopak kecil, bukan kutukan!?]
Kelopak itu tiba-tiba menjerit di tengah-tengah pembicaraan, dan terbang jauh.
[Aaak. Aaaaaak. Itu terlalu kuat!]
Seol Jihu menatap kelopak yang terkoyak oleh angin. Lalu, dia tersentak, karena linglung mendengar suara Roselle berdeham.
Kuhum, ngomong-ngomong, itu tidak terlalu buruk.”
Dia merasa, seperti Roselle sedang mencoba untuk mengubah topik pembicaraan, dan dengan senang hati setuju.
“Jika aku hidup di era yang sama dengan anak itu. aku tidak akan pernah meluangkan waktu untuk berkenalan dengan dia. Yang mengatakan, bakatnya sama seperti yang aku harapkan. Dan menilai dari caranya pergi, dengan mulutnya yang besar itu. dia tampaknya juga pandai untuk fokus. ”
‘Sekarang, dia langsung menghinanya …’
Seol Jihu tersenyum tipis.
“Jadi, pembicaraannya berjalan dengan baik?”
“Apakah aku akan mengatakan ini, jika tidak?”
Dia terdengar sangat bermusuhan. Roselle menekan dahinya, lalu menggelengkan kepalanya.
“Permintaan maafku. Seharusnya aku tidak marah pada Seol Jihu-nim seperti ini. Hanya saja, memikirkannya terus membuatku kesal…”
Di sisi lain, Seol Jihu kagum pada Charlotte Aria.
Karena Roselle menghabiskan ratusan tahun sendirian, dia seharusnya juga haus akan interaksi manusia. Jadi, untuk membuatnya kehilangan kendali diri dan bereaksi dengan cara ini… dia tidak bisa tidak memuji ‘kekuatan’ Charlotte Aria.
“Yah, Lady Roselle bisa membaca pikiran orang lain. Jadi, itu pasti melipat-gandakan rasa sakitnya.”
“Ngomong-ngomong, yang bisa kukatakan padamu adalah, jika manajemen yang ketat diperlukan agar anak itu tumbuh.”
“manajemen?”
“Aku tidak mengatakan, jika dia adalah benih yang buruk. Ada orang yang tidak bisa menjadi apa pun, meskipun mereka menerima pelatihan dan perhatian terbaik dari manajer terbaik dunia. Namun, bakat anak ini dijamin. “
“Aku setuju sepenuhnya.”
Seol Jihu dengan mudah setuju.
“Terima kasih atas pengertianmu.”
Saat itulah, Roselle menunjukkan senyum lemah.
“Dan untuk alasan itu, aku ingin meminta bantuanmu tanpa malu-malu.”
“Kerja sama?”
Baru pada hari berikutnya, Seol Jihu mengerti apa arti kata-katanya.
***

“Seol Jihuuuuuu!”
Lobi terdengar nyaring, saat pertama di pagi hari.
Seol Jihu melihat ke bawah dari lantai 6 dengan firasat buruk. Dan lihatlah, dia melihat seorang gadis berlari melintasi lobi.
Dia mendapat pesan dari Sorg Kühne yang mengatakan, ‘Sang ratu telah pergi. Aku menyesal.’
Awalnya, dia gagal menyadari mengapa orang tua itu meminta maaf. Tapi sekarang, dia tahu.
Dia tidak berpikir, itu akan menjadi seperti ini.
“Apa itu? Siapa bocah itu?”
Chohong yang baru saja selesai sarapan dan sedang berjalan turun dari kafetaria, bertanya… ketika dia melihat ke bawah dari pagar pembatas. Seol Jihu menjawab dengan tenang.
“Ratu Eva.”
“Haha, lucu. Siapa dia?”
Chohong tidak mudah memercayainya. Seol Jihu butuh beberapa saat untuk meyakinkannya, jika dia mengatakan yang sebenarnya.
“Wow, dia benar-benar ratu?”
Chohong tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya, ketika dia menatap Charlotte Aria, yang bertanya, “Di mana dia? Di mana Seol Jihu? ” sambil mengguncang Kim Hannah, yang turun untuk menemuinya.
“Aku pikir, aku kembali ke Haramark sebentar. Tidak, bahkan Teresa dan raja tua itu tidak seburuk ini. “
Dia mendengus, sambil menggelengkan kepalanya. Kemudian, dia menepuk punggung Seol Jihu sebelum berbalik.
“Yah, semoga beruntung, Kolektor Putri. Tunggu, haruskah aku katakan Kolektor Ratu? Tidak, keduanya.“
“Apa-apaan itu… Kemana kamu pergi?”
“Kembali ke kamarku.”
“Ikut denganku. Ratu ada di sini. Kamu bisa memanfaatkan kesempatan ini, untuk memperkenalkan diri.”
“Anggota biasa sepertiku? Naaaah… Para atasan bisa mengatasinya. ”
Chohong bergegas kembali, ketika dia menjawab, seperti dia tidak bisa repot-repot dengan itu.
“Ditambah lagi, indra penciumanku memberi-tahuku, untuk tidak terlibat.”
“Hidung anjingmu?”
“Ya, sesuatu seperti itu.”
Chohong menghilang dengan cepat. Seol Jihu menghela nafas, dan kemudian pergi ke ruang pertemuan untuk menunggu ratu.
Ketika dia menghitung sampai 100 dalam pikirannya, pintu terbuka dan Charlotte Aria berlari masuk.
“Seol Jihuuu!”
“Ah, kamu di sini?”
Sebelum Seol Jihu bahkan bisa bangkit dari tempat duduknya, Charlotte Aria membentangkan tangannya.
“Kamu benar! Kamu benar-benar mengatakan yang sebenarnya! ”
Dia meraih bajunya, dan melompat dengan bersemangat.
“Kamu pasti bertemu Lady Roselle.”
“Un, un! Aku tidak pernah memiliki pengalaman misterius seperti itu! Ya ampun! Dunia mimpi, tempat kamu bisa mencapai apa pun yang kamu bayangkan! ”
Seol Jihu mencoba membuat Charlotte Aria yang bersemangat untuk tenang, dan membuatnya duduk. Tapi, dia tidak bergerak sedikit pun, dan fokus pada mengeluarkan semua fikirannya. Pada akhirnya, Seol Jihu menyerah dan bertanya tanpa daya.
“A-Apa kamu menjadi temannya?”
“Tidak! Kamu benar. Dia mengerti diriku dengan baik sekali. ”
‘Jelas sekali. Lady Roselle bisa membaca pikirannya, jadi dia pasti mengatakan dengan tepat, apa yang ingin didengar sang ratu.’
“Dia orang yang sangat baik!”
Ekspresi depresi yang ia alami sehari sebelumnya, ketika dia menolak untuk makan dan minum… tidak terlihat. Cara pipinya memerah dalam kegembiraan, dan matanya berkilau seperti bintang. Sepertinya, dia sangat ingin berbicara.
“Ah, ya, apakah itu benar?”
“Permisi?”
“Jika dunia mimpi tidak abadi.”
Charlotte Aria menceritakan kisah itu: Roselle menggunakan Immortal Light of Wisdom sebelum kematiannya, untuk menciptakan dunia mimpi. Tapi, mana bukanlah sumber daya yang tak terbatas.
Begitu mana yang mempertahankan dunia mimpi habis, baik Roselle dan dunia mimpi, akan binasa selamanya.
Meskipun dia secara kebetulan bertemu Seol Jihu, dan mampu menjaga dunia mimpi agar tidak menghilang. Itu hanya solusi sementara, karena masalah mendasar belum terpecahkan. Jadi untuk mengatasi masalah ini, dia membutuhkan seseorang untuk membantu penelitiannya.
Roselle tampaknya telah menipu Charlotte Aria.
‘Ide yang sangat cemerlang!’
Teresa menggambarkan Charlotte Aria, sebagai sekutu tanpa syarat.
Meskipun dia ceroboh dan tanpa prinsip. Bagaimana jika mereka bisa menerapkan kepribadiannya ini, secara langsung ke studi sihir?
Roselle pasti berbohong dengan pikiran ini. Bagaimanapun juga, Charlotte Aria akan melakukan yang terbaik, untuk menghentikan temannya agar tidak binasa.
‘Seperti yang diharapkan dari Lady Roselle.’
Seol Jihu mengangguk setuju. Dengan hanya satu pertemuan, Roselle telah memperhatikan keanehan Charlotte Aria, dan bahkan datang dengan metode yang baik untuk menggunakannya. Kecemerlangan seperti itu, benar-benar cocok bagi seorang Mage yang ada selama ratusan tahun.
“Itu benar.”
Seol Jihu ikut serta.
“Ah! Aku tahu itu.”
Charlotte Aria tampak menyesal.
“Masalahnya adalah jika sihir, disiplin yang menciptakan dunia mimpi. Itu adalah disiplin yang sangat unik dan istimewa.”
“Un, un, itulah yang juga aku dengar.”
“Pada saat ini, Mage menjadi langka. Dan bahkan, mereka tidak dapat memahami disiplin mendalam Lady Roselle. Kamu tahu, bagi aliran pemikiran saat ini, sihir adalah sesuatu seperti hoax. ”
“Kekaisaran juga seperti itu. Mereka menolak penggunaan mana, untuk hal lain selain sihir. Mereka tegas menganiaya ilmu sihir. Aku menemukan, itu sangat disesalkan. “
Meskipun ini tidak masalah sekarang, karena Kekaisaran telah jatuh. Charlotte Aria menjawab dengan positif segala hal.
Dia cukup mudah untuk menghadapi situasi seperti ini.
“Jadi, Lady Roselle membutuhkan seorang Mage yang bisa memahami disiplin ilmunya. Charlotte Aria-nim seperti batu tulis kosong sekarang. Itulah sebabnya, kamu tidak akan dipengaruhi oleh disiplin yang ada. Karena kamu berbakat di atas itu, Lady Roselle mengatakan, kamu akan dapat menyerap ajarannya seperti spons.”
Begitu Seol Jihu mulai memujinya, Charlotte Aria mulai tertawa gembira, seperti anak kecil. Seol Jihu kemudian melanjutkan dengan nada serius.
“Tolong, aku mohon padamu. Karena aku bukan seorang Mage, aku terbatas dalam caraku dapat membantunya, tapi Yang Mulia berbeda. Tolong bantu dunia mimpi agar tidak hilang. ”
“Aku akan mengabulkan keinginanmu!”
Charlotte Aria melepaskan tangannya dari baju Seol Jihu.
“Kamu telah meletakkan tikar, bagaimana aku bisa diam dan berpura-pura tidak ada? Jangan khawatir. Aku akan mempelajari sihir ini, dan mencegah kemusnahan Roselle! ”
Dia mengepalkan tangannya, dan bersumpah dengan tegas. Menilai dari cara dia begitu penuh semangat juang. Seol Jihu tampaknya benar-benar berinvestasi di dalamnya.
Seol Jihu tersenyum dalam hati dengan puas.
“Terima kasih. Lady Roselle dan aku memiliki harapan besar kepadamu. “
“Ya ya. Oh benar, kalau dipikir-pikir itu…”
Charlotte Aria melihat sekeliling ruangan sebelum akhirnya duduk.
Seol Jihu berkedip cepat. Apa lagi yang bisa dibicarakan? Bukankah mereka sudah membahas semuanya?
“Ayo duduk di sebelahku. Datang dan dengarkan aku.”
Kata Charlotte Aria sambil mengetuk kursi di sebelahnya. Dia membuatnya terdengar, seperti dia baru memulai.
Dan seperti itu, empat jam berlalu. Setelah nyaris berhasil mengirim Charlotte Aria pergi, Seol Jihu terhuyung-huyung ke kiri dan kanan di Lorong, sebelum meraih ke dinding.
‘Persetan…’
Dia mengutuk tanpa disadari.
Iblis itu mengoceh terus dan terus-menerus tanpa istirahat. Dia dengan diam-diam bertanya,
“Apakah kamu tidak harus kembali, dan bersiap untuk belajar sihir untuk Nona Roselle?”
Tapi jawabannya adalah, “Tidak, aku harus fokus pada penelitian di dunia mimpi. Jadi, aku harus berbicara sepenuh hati di dunia nyata.”
Ketika dia menolak untuk kembali mengatakannya, Seol Jihu hampir melompat dari kursinya, karena terkejut.
‘Sialan, ini yang dia maksud?’
Seol Jihu akhirnya mengerti, apa yang dimaksud Roselle… ketika dia mengatakan, dia akan tahu keesokan harinya dan meminta kerjasamanya.
“Sepertinya, aku akan mengambil ini.”
Seol Jihu terhuyung mundur ke kamarnya. Setelah praktis jatuh di tempat tidurnya, dia memaksa dirinya untuk tidur. Dia berencana untuk bertemu Roselle dalam mimpinya, dan mengatakan satu atau dua hal padanya.
Tentu saja, Seol Jihu tidak pergi ke dunia mimpi. Roselle tidak memanggilnya sekarang, karena dia telah mencapai tujuannya.
“Kamu pikir, aku akan membiarkan ini berakhir di sini?”
Setelah bangun dari tidur siang yang menyenangkan, Seol Jihu bersumpah untuk membalas dendam.
***

Begitu cerita jika Jung Sua lari menyebar, Sorg Kühne mengambil tindakan keras.
Dia menganggap Jung Sua melarikan diri, tanpa mengakses penyelidikan sebagai pengakuannya, jika dia mengambil bagian dalam insiden baru-baru ini.
Dan bersama dengan kejahatannya pada ratu, dia menyatakan Eva tidak akan lagi mengakui Evangeline sebagai organisasi. Dengan kata lain, dia menyuruh mereka keluar dari kota atau membubarkan diri.
Secara alami, Evangeline bukan lagi organisasi mitra Keluarga Kerajaan Eva. Meskipun anggota Evangeline memprotes dengan keras… mereka mengatakan, jika mereka tidak ada hubungannya dengan kesalahan perwakilan mereka.
Sorg Kühne mengarahkan semua kesalahan pada Jung Sua.
Fakta jika dia adalah wakilnya, memainkan peran besar dalam masalah ini. Ini akan menjadi cerita yang berbeda, jika dia adalah anggota biasa. Tapi, karena perwakilan dari suatu organisasi yang melakukan kejahatan, tidak mungkin untuk mengabaikannya.
Mirip dengan bagaimana Bok Jungsik melarikan diri dan White Rose dibubarkan, itu tepat bagi seluruh organisasi untuk dihukum.
Persis seperti itu, organisasi Evangeline runtuh. Satu hal yang mengejutkan adalah, jika para anggotanya tidak mempertahankan grup dan membubarkan organisasi sepenuhnya.
Tapi memikirkannya secara mendalam, itu masuk akal.
Mereka harus meninggalkan Eva untuk tetap sebagai organisasi. Tapi, pindah ke kota lain tidaklah mudah.
Tidak hanya tidak ada jaminan jika kota lain akan mengambil mereka. tapi, mereka juga tidak memiliki pemimpin yang akan memikul tanggung jawab selama prosesnya.
Sebenarnya, organisasi telah berada di kaki terakhir, sejak Evangeline Rose meninggal di Banquet.
Dan dengan demikian, posisi organisasi mitra Keluarga Kerajaan Eva menjadi kosong. Namun, semua orang tahu, organisasi mana yang akan naik untuk mengambil tempat itu.
Tindakan sang ratu lebih dari sekadar menceritakan.
“Seol Jihuuu!”
Dia datang ke Valhalla hari ini juga. Baru-baru ini, Charlotte Aria datang ke Valhalla setiap dua hari.
Belajar ilmu sihir dari Roselle saat tidur, bangun terlambat dan memeriksa pelajaran itu sampai waktu makan malam, lalu berlari ke Valhalla. Dia mencari Seol Jihu dan mulai mengobrol,
“Aku melakukan ini hari ini, aku melakukannya hari ini.”
Dia benar-benar seperti anak perempuan yang berpegangan pada ayahnya yang baru saja kembali dari kantor, dan berbicara dengan penuh semangat tentang bagaimana harinya.
Jika bukan karena Sorg Kühne menahannya, dia pasti akan mengunjungi Valhalla setiap hari. Dan itu tidak berlebihan.
“Uwaaaaah.”
Seol Jihu berbaring di sofa, setelah dibanjiri cerita oleh Charlotte Aria, seperti biasa. Dia baru saja mengirim ratu kembali, yang mengamuk karena ingin tidur.
Sorg Kühne berbicara dengan jelas.
“Terima kasih atas kerja kerasmu. Aku benar-benar tidak tahu, harus berkata apa lagi. ”
“Tidak bisakah kamu mengurus dirinya?”
Sorg Kühne tertawa terbahak-bahak, pada pertanyaan jujur Seol Jihu.
“Aku diberi pengarahan, tentang masalah ini secara kasar. Tampaknya, ratu memandang bertemu denganmu sebagai hadiah. ”
“Hadiah?”
“Perwakilan Seol, kamu satu-satunya yang ia anggap dengan Mage itu. Sederhananya, dia berkata, ‘Aku bekerja keras. Mohon puji aku’.”
Seol Jihu menundukkan kepalanya, karena kehilangan kata-kata.
“… Apakah dia belajar keras?”
“Ya, dia benar-benar memberikan yang terbaik. Bahkan aku merasa takut, ketika dia berkonsentrasi. Sepertinya, dia tertarik dengan apa yang ia pelajari. Tapi, agar bisa membantu temannya. Tampaknya, menjadi faktor pendorong yang sebenarnya. ”
Mendengar ini, Seol Jihu mengangkat kepalanya kembali.
“Setidaknya, itu baik untuk didengar.”
“Yah, aku tidak tahu tentangmu. Tapi, aku benar-benar senang dengan itu.”
Sorg Kühne terkekeh, dan melihat kembali ke pintu.
“Bagaimana dengan itu? Aku tahu kamu lelah. Tapi, apakah kamu ingin makan malam denganku malam ini? “
Mata Seol Jihu membelalak. Dia tidak berharap pria tua yang tidak fleksibel ini, mengajaknya makan malam.
“Tentu.”
“Ayo pergi. Aku tahu tempat yang bagus. “
Seol Jihu setuju dan bangkit. Sorg Kühne kemudian membawanya ke sebuah restoran bobrok di sebuah gang terpencil.
“Aku minta maaf. Tempat ini tidak ada yang megah, terutama mengingat hal-hal yang telah kamu lakukan untuk keluarga kerajaan. “
“Tidak apa-apa. Aku suka restoran seperti ini. Rasanya, seperti dijalankan oleh koki handal yang tersembunyi. ”
“Fufu, dia mungkin bukan master chef. Tapi dia tahu, cara menyeduh anggur yang enak. Aku sering mampir, ketika keadaan sulit. ”
Sorg Kühne memasuki restoran, mengatakan jika makan malam akan tiba. Dan kemudian, dia melanjutkan untuk memesan makanan dan minuman tanpa ragu-ragu.
Anggurnya benar-benar luar biasa. Meskipun Seol Jihu adalah pemakan berat, Sorg Kühne juga tidak mudah. Lelaki tua itu makan dan minum begitu banyak, sehingga Seol Jihu mulai khawatir… apakah tubuhnya yang tua… akan mampu menangani semuanya.
“Rasanya, seperti mimpi.”
Hanya setelah mengosongkan enam gelas anggur, Sorg Kühne mulai berbicara.
“Bisakah kamu percaya situasi ini? Aku tidak bisa. Ketika aku bangun di pagi hari, hal pertama yang aku lakukan adalah, mencubit pipiku beberapa kali. ”
Dia pasti mabuk berat, ketika mulai mengobrol lebih banyak.
“Apakah kamu tahu, apa yang dikatakan ratu kepadaku kemarin? Dia bilang, dia sibuk dengan penelitian. Jadi, aku harus mengurus sendiri pekerjaan administrasi. Dia bilang, aku satu-satunya yang dia percayai.”
“Itu kasar.”
“Ini. Benar-benar keras! “
Sorg Kühne mengangguk dengan gerakan besar.
“Tapi, tingkat kekerasan ini adalah sesuatu yang bisa aku tanggung. Bahkan, aku menyambutnya dengan tangan terbuka!“
Dia tertawa sebelum melanjutkan.
“Tidak pernah dalam mimpi terliarku, aku membayangkan… jika ratu akan mengatakan, dia akan belajar sihir. Hoho, bukankah itu bagus? Belajar sihir di dunia yang berbahaya ini. Setiap kali aku melihatnya berkonsentrasi di kursinya, aku berpikir kembali pada almarhum raja…“
Seol Jihu mendengarkan dengan tenang.
“Yang aku tahu dengan pasti adalah, jika Eva hari ini jauh lebih baik daripada kemarin. Dan besok, Eva akan jauh lebih baik daripada hari ini!”
Sorg Kühne mengosongkan gelas lagi, lalu menatap Seol Jihu dengan sembunyi-sembunyi.
“Ini semua berkat kamu.”
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
“Bahkan jika itu bukan aku, seseorang pasti akan melakukannya. Namun, sayangnya dia meninggal. “
“Aku yakin, aku tahu siapa yang kamu bicarakan.”
Sorg Kühne menganggukkan kepalanya dengan sungguh-sungguh.
“Evangeline Rose. Dia memang orang yang luar biasa. Tapi jujur saja, aku tidak begitu menyukainya. “
“Maaf?”
“Jangan salah paham. Evangeline Rose adalah seorang earthling yang memiliki prinsip dan juga kemampuan untuk mencapai tujuannya. Aku tahu dia, seribu kali lebih baik daripada seseorang seperti Jung Sua. Sangat banyak, sehingga aku tidak akan berani membandingkan mereka. ”
“….”
“Tapi dia… bagaimana aku harus mengatakan ini…”
Dia berhenti sebelum melanjutkan.
“Dia tidak punya harapan. Daripada menyerahkannya pada kalian, aku lebih suka mengurusnya sendiri. Dia selalu seperti itu. “
Sorg Kühne tersenyum pahit.
“Yah, aku benar-benar tidak bisa menyalahkannya, mengingat keadaan pemerintahan saat itu. tapi aku pikir, itu salah baginya, untuk berpisah dengan satu-satunya Mage, hanya karena dia tidak setuju dengan orang itu.”
Dengan itu, dia mengosongkan gelas lagi.
“Tapi, kamu berbeda.”
Dia menyeka mulutnya dan tersenyum.
“Evangeline Rose seharusnya bisa menjadi penjaga Eva. Tapi, itu pasti. Dia tidak akan mampu menghembuskan kehidupan ke kota yang sekarat, dan menawarkan visi baru kepadaku dan ratu. “
Mengatakan demikian, Sorg Kühne mengambil napas dalam-dalam dan berkata.
“Kamu adalah penyelamat sejati Eva.”
Seol Jihu tersenyum ambivalen.
“Terima kasih atas kata-kata baikmu. Tapi, itu sedikit memalukan.”
“Mengapa? Apakah itu tidak lebih baik dari Pahlawan Perang Haramark? “
Seol Jihu dan Sorg Kühne tertawa bersamaan.
“Oh ya, bisakah kamu mampir ke istana besok?”
“Lagi?”
“Bagaimana kamu bisa menolak? Kamu harus datang lebih sering daripada yang sekarang. “
Sorg Kühne terkekeh riang, saat dia mengambil gelas Seol Jihu, dan menuangkan lebih banyak anggur ke dalamnya.
“Jangan bermain keras untuk masuk dan datang. Aku hanya diberi wewenang penuh, atas pekerjaan administrasi. Aku berencana untuk berbicara denganmu, tentang distrik-distrik di dalam kota. “
“Distrik di dalam kota?”
Alis Seol Jihu terangkat.
“Pedagang Dongchun dan Red Hwaru masing-masing memilikinya. Kita harus memberikan satu kepada Triad. Tapi kemudian dari delapan distrik, lima akan pasti.”
Sorg Kühne menyeringai.
“Apakah kamu tidak perlu membawa kembali sertifikat sewa, untuk distrik-distrik ini?”
Rahang Seol Jihu terjatuh. Sorg Kühne mengatakan, dia akan menempatkan Valhalla bertanggung jawab atas lima distrik.
“Bagaimana kamu menggunakannya, tidak akan menjadi masalah bagiku. Valhalla dapat mengatur semuanya secara langsung atau menyewa bantuan eksternal. ”
Apa yang ditandakan ini jelas.
“Tapi, jika kamu berencana untuk menyewa bantuan eksternal. Aku harap, kamu dapat memilih yang tidak akan menimbulkan masalah.”
Sorg Kühne mengembalikan gelas Seol Jihu kepadanya, dan mengedipkan matanya.
“Aku berharap dapat bekerja sama denganmu, Perwakilan Mitra.”
“Aku Juga.”
Seol Jihu mengambil gelas itu tanpa ragu-ragu.
“Aku juga ingin bekerja sama denganmu.”
“Fantastis.”
Sorg Kühne mengangkat gelasnya, dan Seol Jihu tersenyum cerah, dan mengangkat gelasnya bersamanya.
Satu bersulang untuk Eva, dan satu lagi bersulang untuk paradise.
Atau begitulah pikir Seol Jihu.
“Semoga kita berdua memiliki masa depan yang bahagia bersama.”
“Untuk Paradise… ya?”
Mendengar kata-kata Sorg Kühne yang tampaknya keluar entah dari mana. Seol Jihu melompat kaget dan meletakkan gelasnya.
Namun, Sorg Kühne minum anggur dengan acuh tak acuh. Untuk beberapa alasan, dia tampak bersenang-senang.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us