Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_056

gambar

Bab 56



KOB_056

Muyoung mengeluarkan Anguish dan jimat.
‘Kekuatan Ogre.’
Itu adalah salah satu hadiah yang ia terima, dari menghentikan gelombang ke-18 di Endless Battlefield!
Dia mengesampingkannya, karena dia tidak membutuhkannya saat itu. tapi maju ke depan, itu akan menjadi perang habis-habisan.
Monster fossa dan Heidegger Outlaw adalah lawan yang tidak bisa dianggap enteng.
Dia sekarang tak punya pilihan, selain menggunakan jimat untuk segera meningkatkan kekuatan militer.
"Aku harus berhati-hati, saat memperkuat peralatan."
Tidak semuanya baik, ketika diperkuat.
Penguatan melalui jimat dapat menyebabkan kerugian, jika dia tak menggunakannya dengan benar.
Pasti ada kemungkinan karakteristik yang buruk dapat ditingkatkan, atau daya tahannya dapat dikurangi.
Muyoung dengan hati-hati menatap jimatnya.
Segera, informasi tentang itu muncul.
[Nama: Kekuatan Ogre
Peringkat: A
Klasifikasi: Penggunaan Tunggal
Efek:
Seorang jimat dengan kekuatan raksasa.
* Penguatan peralatan
* Strength 5-10 meningkat
* Karakteristik seorang raksasa terungkap secara acak]
Ada kemungkinan, itu akan menerima karakteristik acak.
Ada juga masalah lain.
Peralatan untuk menggunakannya.
Ada peralatan yang memiliki kompatibilitas yang lebih baik, dengan jimat yang menguat. Dan ada kemungkinan peralatan akan mempengaruhi karakteristik.
'Derita.'
Dan Muyoung memilih Anguish.
Dia pikir satu-satunya peralatan yang optimal untuk jimat Kekuatan Ogre adalah Anguish. Meskipun, banyak daya tahannya habis, dan itu tidak dapat diperbaiki.
Sejak awal, Anguish adalah satu-satunya yang meningkatkan kekuatannya.
Itu menunjukkan, betapa dia condong ke arah kekuatan.
Itu adalah hal yang sama dengan jimat Kekuatan Ogre.
Juga, tak ada peralatan lain yang lebih merusak dari senjata.
Muyoung menempatkan jimat Kekuatan Ogre di Anguish.
Saat dia memukul jimat itu melawan Anguish, itu diserap ke dalam bahasa Anguish.
Anguish diangkat dari tangannya.
Warna Anguish perlahan berubah.
Tidak, bisa dibilang warnanya menjadi lebih gelap.
Itu ke titik di mana dia tak percaya, itu bisa menjadi lebih gelap.
Muyoung mengepalkan tangannya.
Tak mungkin baginya untuk selalu benar.
Meskipun dikatakan kompatibilitasnya bagus, itu mungkin memperkuat sesuatu yang tidak terduga.
Dengan sedikit ketegangan, tak lama setelah transformasi Anguish selesai.
Pesan singkat muncul.
Dia segera meraih Anguish yang jatuh ke tanah.
[Nama: Anguish
Peringkat: A +
Klasifikasi: Jenis Equipable
Daya Tahan: 16.344 (Tidak dapat diperbaiki)
Efek:
Star of David, Pedang yang diberikan kepada orang yang telah menyelesaikan persidangan Gremory.
* Strength +5
* Kemampuan untuk mencuri darah dari lawan dan memulihkan stamina pengguna.
* Strength +9
* Kekejaman Ogre (Saat Kamu membunuh lebih banyak musuh, kekuatannya sedikit meningkat. Aktif selama 30 menit.)]
Mengepalkan.
Dia mengepalkan tangannya.
Hasilnya lebih baik dari yang dia bayangkan.
Strength +9!
Itu paling banyak 10, tapi hampir tidak ada waktu 10 dicapai.
Itu bukan hanya masalah kebetulan.
Jika Kamu memperkuatnya 100 kali, mungkin itu akan menghasilkan peningkatan maksimum tunggal.
Bisa dibilang itu adalah hasil yang luar biasa untuk mendapatkan 9. Dan di atas semua itu, peringkatnya meningkat.
Meskipun hanya tanda tambah yang ditambahkan, ini menunjukkan kelas peralatan.
Itu dibagi menjadi tiga jenis yang berbeda, + berarti ‘langka’, ++ berarti ‘unik’ dan +++ berarti ‘epik’. Bahkan jika hanya satu yang ditambahkan, itu adalah peningkatan yang sangat baik.
Terlebih lagi, perbaikan semacam ini hampir tidak ada peringkat A ke atas.
Bahkan karakteristiknya tidak buruk.
"Seperti kata negara, itu seperti sangat besar."
Semakin banyak dia membunuh, maka semakin baik. Dia mengerti, mengapa itu sangat cocok dengan Anguish.
Karena Anguish memiliki kemampuan dasar untuk ‘mencuri darah dari korbannya untuk memulihkan stamina penggunanya’, keduanya meningkatkan efektivitas satu sama lain.
Muyoung memegang Anguish.
Rasanya jauh lebih halus di tangan daripada sebelumnya.
'Mari kita mulai.'
Dia berjalan perlahan.
Langkah kakinya terasa sedikit lebih ringan dari sebelumnya.
Dia memasuki blokade fossa.
Beberapa bisa bertanya, apakah dia akan mati. Tapi, Muyoung punya rencana sendiri.
"Black Sun Warrior, pergi ke sisi lain dan temukan orang-orang yang bergerak dalam kelompok. Serang mereka dan memancing mereka ke lokasi yang ditentukan. "
Death Warrior dengan armor lengkap mulai bergerak segera.
Jika itu adalah Black Sun Warrior, dia tak akan dirusak oleh sebagian besar serangan.
Karena dia tidak hanya kuat, tapi juga cepat. Tidak ada umpan yang lebih baik darinya.
Pertarungan tatap muka dilarang, karena Muyoung tak tahu seberapa kuat Heidegger saat ini.
Muyoung memalingkan kepalanya, setelah Black Sun Warrior pergi.
Dia mengambil jimat.
"Roh Fossa."
Seperti bagaimana dia membuat jimat-jimat dari membunuh shrewmice, hal yang sama mungkin terjadi pada fossa.
Namun, jarang jimat muncul tidak seperti waktu dengan shrewmice.
Mereka adalah monster di level yang berbeda.
Ratusan shrewmice dak akan bisa melakukan apa pun untuk melawan fossa.
Ini adalah satu-satunya jimat yang bisa dia dapatkan, sampai sekarang.
"Tak mungkin untuk menipu semua fossa dengan jimat yang satu ini. tapi, aku harus bisa melakukannya."
Muyoung sudah berpengalaman menjadi bagian dari tanah, angin, dan makhluk hidup yang lemah.
Meniru mereka harus sederhana, jika dia bisa mendeteksi mereka dan menggunakan Roh Fossa.
Ripp!
Muyoung merobek jimat itu.
Pada saat yang sama, indranya meningkat karena mereka menjadi lebih waspada.
Dia menghapus aromanya, dengan menggosok darah fossa yang mati di sekujur tubuhnya. Dan dia juga mencocokkan detak jantungnya dengan fossa, setelah mengingat gerakan mereka.
Dia menutup matanya, dan perlahan mengingat setiap detail.
Dia perlu percaya jika dia bukan manusia yang menggunakan tipuan.
-Kyahh.
-Kyaaaaaaaaaahhh.
Fossa yang membentuk blockade, berlari ke arahnya.
Beberapa fossa yang sangat dekat, mencium baunya dari hidung mereka.
Mereka mengangkat telinga untuk mendengarkan, lalu bermain-main ketika mereka menepuknya.
Namun, Muyoung tidak bergerak.
-Kyyahhh?
Belakangan, fossa hanya bisa dibinggungkan.
Jelas ada mangsa di sini, tapi itu menghilang ke udara tipis.
Mereka mengenali Muyoung, sebagai bagian dari ‘jenis’ mereka.
"Aku tak bisa mempertahankan ini terlalu lama."
Muyoung meletakkan tangannya di lantai. Dia bergerak merangkak dan bergaul dengan fossa untuk sementara waktu.
Namun, durasinya tidak lama. Paling banyak, satu jam.
Dia tidak benar-benar menggunakannya sampai sekarang, karena tak mungkin untuk benar-benar kabur dari fossa dalam waktu itu.
Satu jam. Dia perlu mencapai apa yang ia inginkan dalam waktu itu.
Muyoung dengan cepat memindai bungkusan itu.
'Mereka di sana.'
Matanya berkedip, begitu dia melihat anak-anak fossa.
***

Heidegger.
Janggut lebat dan topi bertepi lebar.
Sosoknya besar, ketika dia berjalan di tanah kosong menyerupai penjahat khas dari Barat.
Sekitar selusin bawahan mengikuti di belakangnya.
"Chief, bukankah kita masuk terlalu dalam?"
Seorang bawahan di dekatnya, bertanya.
Namun, Heidegger menggertakkan gigi dan mengerutkan wajahnya.
"Aku tidak tahu mengapa, tapi wilayah monster telah diatur ulang. Tidak apa-apa sekarang. Sebaliknya… Alex! Di mana Kamu mengatakan larinya jalang itu? "
Seorang pria bernama Alex menjawab, sementara dia memegang setengah dari Marble of Territory.
"Jika kita pergi ke arah sini, itu adalah arah kawah."
"Kawah? Apakah dia mencoba jatuh dan bunuh diri? ”
"Mungkinkah dia mencoba menyingkirkan marmer, dengan pergi ke sana?"
Menampar.
Heidegger menampar dahinya.
"Kecuali, kalau itu benar-benar gila!"
Ketika dia keluar sebentar, seorang wanita gila mengambil setengah dari marmer dan berlari.
Itu terjadi, ketika salah satu bawahannya tertidur sambil menjaga marmer.
Dia membunuh bawahan itu karena marah, tapi dia tidak menyesalinya.
Hanya saja, menjadi sulit untuk menemukan Marble of Territory.
Either way, dia gugup.
Kekuasaannya sempurna.
Dia membiarkan mereka sepenuhnya mengalami terror dari ‘manusia super’ dengan kekuatan militer.
Kecuali mereka gila, bagaimana mungkin mereka memutuskan untuk melarikan diri?
Dia menculik 100 orang lemah dari sebuah kota, dan membawa mereka ke wilayah Dewa Iblis.
Dia membunuh semua orang yang melawan di sepanjang jalan.
Karena tidak ada yang benar-benar peduli, tentang kematian beberapa orang lemah.
Begitulah cara Heidegger membangun istananya sendiri.
Budak yang masih hidup dengan setia, menjalankan perintahnya.
"Aku hampir di sana…!"
Heidegger mengepalkan tangannya dengan erat.
Segera, dia bisa memproklamirkan wilayah ini sebagai miliknya.
Dia membutuhkan simbol khusus yang cocok untuknya, jika dia ingin menyatakan suatu wilayah sebagai miliknya dengan Marble of Territory.
Dengan kata lain, seperti Sky Library di Kota Besar, ia membutuhkan sesuatu yang akan menjadi 'pusat' kotanya.
Karena tidak mungkin sesuatu seperti itu akan ada di wilayah Dewa iblis, dia harus membuatnya sendiri. Dan itu hampir selesai.
Dia tak pernah berpikir, seorang wanita gila akan muncul dan membawanya pergi, ketika dia akan menyelesaikannya.
‘Jika kamu kehilangan marmer itu, aku dak akan membiarkanmu mati dengan mudah. Aku akan membuatmu menyesal masih hidup.’
Heidegger menggertakkan giginya.
Berapa banyak waktu telah berlalu, sejak mereka mulai berjalan.
Menginjak.
Heidegger berhenti.
Di belakangnya, sisa bawahannya menjadi sunyi.
"Sesuatu sedang mendekat."
"Apakah itu monster?"
"Ini bukan makhluk hidup. Perasaan ini… ini adalah undead. "
Heidegger yakin.
Dia bisa merasakan aura kematian yang kuat. Dalam situasi ini, itu hanya bisa menjadi undead.
"Apa? Undead? "
"Apakah lich muncul dari suatu tempat?"
Semua orang membuat keributan.
Lich adalah monster yang sekuat Fire tars, tapi lebih sulit untuk dilawan.
Yang mereka anggap musuh, dapat memusnahkan mereka menggunakan beberapa ratus, beberapa ribu undead.
Sebuah cerita tentang lich yang setara dengan pasukan berukuran sedang, tidak ada tanpa alasan.
Jika mereka tertangkap?
Tentu saja, mereka tak akan selamat.
Bahkan jika Heidegger ada di sana, itu akan tetap sama.
“Bukan lich. Jauh lebih lemah dari lich. "
Namun, Heidegger menggelengkan kepalanya.
Dia mampu secara naluriah mengklasifikasikan, hal-hal yang lebih kuat atau lebih lemah darinya.
Begitulah cara dia bisa bertahan untuk waktu yang lama, sambil melakukan segala macam kejahatan.
Dan dari apa yang dia bisa rasakan, undead itu kuat untuk undead. Tapi, masih lebih lemah dari dirinya.
Namun, dia perlu berhati-hati. Dia merasa ini mencurigakan dari beberapa alasan aneh.
Jika itu berlalu, mungkin… tapi itu mendekati mereka, seolah-olah itu bertujuan untuk Heidegger dari awal.
"Angkat senjatamu. Datang dengan cara ini. "
Dari jauh, sebuah undead mengenakan armor hitam muncul.
"Seorang Death Warrior?"
Undead menyerang Heidegger, begitu dia datang.
Dia memiliki sayap hitam di punggungnya, dan memegang pedang hitam.
Dia belum pernah melihat prajurit kematian yang terlihat seperti itu.
Namun, mereka pasti akan bentrok.
Bentrokan!
Heidegger memegang pedang di kedua tangannya.
***

Muyoung memikat dan menculik seekor anak fossa.
Dan mengubah arahnya menuju kawah.
"Kamu, kamu datang."
Wanita itu menggigil, ketika memegang Marble of Territory, saat dia menunggu di atas kawah.
Itu tidak sebesar kawah, tapi masih aktif dengan lava yang mendidih di dalamnya.
Di atasnya, ada monster seukuran manusia yang terbang di sekitar.
"Pyrox bukan monster agresif. Kamu tak perlu takut. "
"M, masih…"
Wanita itu memandang ke arah kawah.
Kadal dengan sayap kelelawar. Ini adalah piroks.
Salah satu dari beberapa monster yang damai.
Tak ada banyak informasi tentang mereka, karena mereka adalah makhluk mistik yang hidup di dalam kawah.
Sejak awal, tak banyak yang baik, karena mereka langka.
Namun, karena wanita itu tidak mengetahui hal ini, dia hanya bisa menunggu Muyoung, seakan hidupnya berada di ujung tanduk.
"Tapi… kain apa itu?"
Wanita itu bertanya, ketika pandangannya berbalik ke arah itu.
Muyoung memegang sesuatu yang dibungkus dengan kain.
Seolah-olah, itu bukan sesuatu yang tidak biasa, dia dengan santai menjawab.
"Itu adalah bayi fossa."
"Apa? A, apa yang akan kamu lakukan, jika fossae datang karena itu? ”
Wanita itu ketakutan.
Fossa menghargai anak-anak mereka. Seluruh ras akan menyerang, jika Kamu menyentuh salah satunya.
"Aku membawanya karena alasan itu."
Muyoung juga tahu itu, dengan sangat baik.
Apakah dia tak sengaja melakukan pengejaran, karena itu?
Namun, kali ini, dia berencana untuk menggunakan balas dendam fossae.
'Mereka datang.'
Dia bisa merasakan Black Sun Warrior mendekat. Meskipun jaraknya cukup jauh, itu seperti sesuatu yang mirip dengan otoritas Dewa Kematian.
Muyoung membuka kain itu.
-Kyah.
Seorang bayi yang baru lahir seukuran pergelangan tangannya, menjerit keras.
Muyoung mengeluarkan Anguish.
"Tunggu…!"
Saat wanita itu menjerit, Anguish dengan cepat bergerak.
Memotong!



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us