Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_057

gambar

Bab 57



KOB_057

Dia memotong leher anak fossa itu.
Itu semua terjadi dalam sekejap mata.
Muyoung tidak goyah.
Gerakannya alami, seolah melakukan ini sudah jelas.
Hubungan antara Muyoung dan fossa sudah melewati titik rekonsiliasi.
Dia tak bisa meninggalkan bibit apa pun, jika dia ingin perang ini berakhir.
Muyoung menempatkan kepala dan tubuh itu ke dalam karung.
Wanita itu dengan kosong melihat pemandangan itu, seperti orang luar.
Brrrr!
'Dia gila!'
Dia bergidik.
Fossa bergerak dalam kelompok, sementara semua orang merawat yang muda. Sepertinya, mereka semua adalah orang tua.
Terlebih lagi, jika seekor anak kucing berada dalam jarak puluhan kilometer, mereka akan dapat menemukannya.
Saat aroma darah kental menyebar, sekumpulan fossa akan menuju kawah.
Dia bertindak seperti ini, meskipun dia tahu konsekuensinya.
Tindakan tanpa sedikit pun keraguan.
Apakah dia memiliki banyak kehidupan?
Seolah tak peduli, Muyoung memanggil Sorceress of Lightning.
"Sorceress of Lightning, lindungi karung ini dan wanita itu."
Anggukan!
Sorceress of Lightning yang berpenampilan, seperti seorang gadis mengangguk.
Dia memiliki kemampuan bertahan yang luar biasa.
Tak akan mudah bagi siapa pun, untuk melewati badai petir yang mendekat.
Dia pasti bisa membeli cukup waktu.
"Bagaimana goblin bisa menggunakan undead?"
Wanita yang diam-diam melihat pemandangan itu, bertanya-tanya.
Goblin adalah ras yang menggunakan kekuatan alami.
Mereka berspesialisasi dalam mengendalikan api dan air.
Di sisi lain, undead adalah monster yang melawan kekuatan alami. Yang mati dan hidup. Jelas jaraknya cukup jauh, dari kekuatan yang bisa ditangani oleh goblin.
Namun, si goblin di depannya…
'Aku tidak mengerti.'
Wanita itu menggelengkan kepalanya.
Meskipun mereka berada di kapal yang sama, dia belum pernah mendengar tentang goblin seperti dia ada.
Bahkan jika dia sesekali mendengar desas-desus tentang raja goblin yang luar biasa. Itu tak terbayangkan, bagi seorang goblin untuk mengendalikan undead.
“Terus pegang marmernya. Sehingga semua yang datang bisa melihatnya. ”
Muyoung tak menjawab pertanyaan wanita itu.
Dia tak peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain tentang dirinya.
Alis wanita itu berkedut, ketika dia mendengar kata-kata itu.
"Apakah kamu menyuruhku mati?"
Untuk menjaga Marble of Territory.
Itu pasti akan memancing Heidegger.
Dia pasti akan membunuhnya lebih dulu.
Seperti yang diharapkan, Muyoung tidak menjawab. Sebaliknya, dia membalikkan punggungnya.
"Mereka datang."
“Mereka.”
Mereka adalah Heidegger dan teman-temannya.
Wanita itu menggaruk lehernya. Karena kegugupannya yang hebat, dia bahkan tak bisa menelan ludahnya.
Pikirannya rumit.
Tak ada satu hal pun yang normal.
Itu hanya berantakan!
Namun, dia mengerti satu hal.
"Dia keluar dari pikiran warasnya."
Goblin di depannya pasti gila.
Jika dia tidak, dia tak akan mengambil risiko seperti itu.
Sebagian besar monster akan mencoba menghindari kelompok fossa.
Dan Heidegger adalah seorang veteran yang sudah tinggal di Underworld selama lebih dari lima tahun.
Meskipun orang-orang yang diculiknya tidak terlalu kuat. Kemampuannya untuk menyeberang ke wilayah Dewa Iblis tanpa sepengetahuan siapa pun, sangat menakutkan.
Tak peduli seberapa kuat goblin itu. sepertinya, dia tak akan mampu menangani mereka berdua.
"Aku mungkin akan mati, saat aku mencoba melarikan diri."
Tapi, si goblin tidak berperasaan.
Sepertinya, dia tidak punya emosi.
Dia tak terlihat seperti seorang goblin yang hanya akan melihatnya melarikan diri.
Seperti bagaimana dia membunuh anak fossa, dia akan membunuhnya tanpa berkedip.
Wanita itu mengumpulkan keberaniannya, dan mengajukan pertanyaan lain.
"Goblin… Tuan, aneh untuk terus memanggilmu begitu, tolong beri tahu aku namamu. Namaku Atasha."
Manusia dan goblin bertukar nama. Itu akan menjadi adegan yang lucu, tapi wanita itu putus asa.
Jika dia bisa meredakan sedikit ketegangan, dia ingin tahu bahkan detail goblin yang tidak penting ini. Tidak tahu apa-apa dan menunggu, terlalu menakutkan.
Pada saat yang sama, wanita itu akhirnya bisa mendengar jawaban.
"Kamu tak perlu tahu."
Rambut Heidegger berhembus angin.
Pedang death warrior hampir tidak menyentuh garis tenggorokannya.
'Wah!'
Itu dekat.
Namun, tidak peduli seberapa kuatnya dia. Dia adalah seorang death warrior. Dia tak bisa dianggap sangat kuat.
Heidegger mampu mengatasinya sendiri.
"Pertahanannya luar biasa."
Masalahnya adalah armor-nya.
Bahkan tak ada penyok, bahkan setelah dia menikam dan menebasnya.
Sepertinya, dia tak akan bisa menghancurkan armor dengan senjata normal.
‘Dia tidak diciptakan oleh lich. Tak mungkin seorang lich akan berupaya sebanyak ini, untuk membuat seorang death warrior.’
Dia menjaga jarak. saat dia memeriksa prajurit itu.
Peringkat peralatannya bisa melebarkan mata siapa pun.
Seseorang memberikan level peralatan itu, pada seorang death warrior?
Lich adalah penguasa undead. Meskipun ada berbagai tingkat lich, mereka adalah eksistensi yang dapat menciptakan death warrior yang tak terhitung jumlahnya.
Di sisi lain, menciptakan undead peringkat atas, seperti seorang death warrior itu rumit.
Itu sampai pada titik di mana jarang bagi lich, untuk memiliki lebih dari satu death warrior.
Ngomong-ngomong, itu normal untuk memberikan tingkat skill dan peralatan itu. setidaknya, undead peringkat tinggi.
Kecuali mereka kaya.
'Cukup lucu.'
Dia tersenyum sedikit sebelum memegang pedang kembarnya.
Api!
Cahaya melesat keluar dari belakang death warrior.
Dan untuk beberapa alasan, dia mulai mundur.
"Apakah kamu melarikan diri?"
Cih!
Dia dengan ringan mengklik lidahnya.
Namun, matanya dipenuhi dengan minat, ketika dia melihat death warrior.
Selama lich tidak mendukungnya, tidak masalah jika dia menghancurkannya.
Dengan seluruh kekuatannya.
Saat dia memutuskan itu, Heidegger menikam jantungnya dengan pedang kembarnya.
Celana!
"Creaak…!"
Heidegger menundukkan kepalanya.
Dan segera setelah itu, tentakel merah mulai merangkak keluar dari luka.
Tepatnya, hal-hal muncul keluar dari hatinya, dan membungkus seluruh tubuh Heidegger.
Ratusan, ribuan tentakel dibentuk untuk menciptakan armor yang kuat.
Heidegger mengangkat kepalanya.
"La, lari."
"Kenapa dia berubah tanpa memberitahu kita…!"
Pang!
Dia menghancurkan kepala pria yang berbicara.
Kepalanya meledak seperti semangka, dan darah berceceran di mana-mana.
Namun, Heidegger yang telah membunuh salah satu temannya bertindak. Seolah tak terjadi apa-apa dan hanya mengerutkan kening.
"Aku selalu memikirkan hal yang sama, ketika aku berubah. Tapi, itu benar-benar terasa menjijikkan."
Retak! Craaack!
Dia melakukan pemanasan.
Kemudian, dia berkata kepada teman-temannya yang ketakutan.
“Kalian pergi mengambil Marble of Territory dari wanita itu. Serahkan undead kepadaku. ”
"Kamu, ya."
Lebih dari sepuluh orang pergi, seolah-olah mereka melarikan diri.
Heidegger mengalihkan perhatiannya ke arah death warrior di kejauhan.
Dengan senyum menjijikkan terpampang di wajahnya.
Membanting!
Butuh beberapa saat bagi Heidegger untuk mendekati death warrior, dan membantingnya dengan tinjunya.
Death warrior terbang tinggi, sebelum dipakukan ke tanah.
Namun, death warrior berdiri lagi seperti mainan roly-poly.
"Apakah kamu pikir, armor itu akan bisa memblokirku yang sekarang?"
Senyumnya menjadi lebih menjijikkan.
Di Underworld, tak ada hukum.
Tempat bagi yang kuat. Dunia di mana yang kuat akan bertahan hidup, sementara yang lemah akan mati.
Dan di dunia ini, Heidegger dikenal sebagai penjahat.
Itu hanya menunjukkan betapa jahatnya orang yang bernama Heidegger.
Menculik lebih dari seratus orang bukanlah apa-apa.
Sahabat? Kata pendamping itu lucu.
Mereka hanyalah barang yang bisa dihabiskan yang dibutuhkan, hanya untuk menjaga para budak.
Membanting! Membanting! Menghancurkan!
Pemukulan satu sisi dimulai.
Yang bisa dilakukan death warrior hanyalah memblok.
"Blackie, lihat aku sekarang. Apakah Aku tak cantik? "
Obsesi diri. Heidegger punya sesuatu seperti itu.
Dia sangat senang dengan dirinya saat ini, yang telah melepas pakaian manusia.
Perasaan seolah-olah dia tak sesuai dengan standar dan aturan kemanusiaan.
Campuran antara kebebasan dan kegembiraan yang tidak mungkin dijelaskan.
"Mengerikan."
"…?"
Tapi, pada saat itu.
Di suatu tempat di belakangnya, seorang pria tak dikenal muncul mengecam dirinya saat ini.
Seorang pria misterius mengenakan helm dan jubah merah.
"Kamu siapa? Apakah Kamu mulai mengikuti gaya-ku? "
Tubuh Heidegger sepenuhnya ditutupi oleh tentakel merah.
Dia membuat lelucon, karena orang itu muncul dengan mengenakan peralatan merah. Namun, suara yang lain memiliki kerendahan untuk itu.
"Bangun."
Swoosh.
Semua jenis undead muncul di sekitar mereka.
Bahkan rekan Heidegger yang kepalanya diledakkan, bangkit.
Ekspresi Heidegger menegang.
Penampilan yang mustahil bagi necromancer.
Hanya ada satu monster yang bisa melakukan ini.
"…Lich?"
Muyoung menatap Heidegger.
Black Sun Warrior bukanlah lawan bagi Heidegger.
Meskipun Muyoung dengan cepat menjadi lebih kuat selama 15 hari, dia masih berada di level yang sama dengan Black Sun Warrior.
Jika semua undead menggabungkan kekuatan dengan Muyoung. Mereka akan memiliki peluang sekitar 30% untuk menang.
"Aku jelas lebih lemah dari dulu."
Heidegger mulai mendapatkan ketenaran, setelah Bencana Besar dimulai.
Kekuatan yang dia tunjukkan saat itu, walaupun mungkin bukan 10 besar. Itu pasti 100 teratas di antara manusia.
Jika dia masih memiliki kekuatan yang dia miliki sebelumnya, Black Sun Warrior pasti sudah hancur berkeping-keping. Karena bukan itu masalahnya, dia memiliki peluang 30% untuk menang.
Banyak hal yang bisa berubah dalam 10 tahun di Underworld.
Jelas dia akan jauh lebih lemah, dari dirinya di masa lalu.
‘Bajingan ini berhati-hati. Dan tahu banyak. Itu sebabnya, dia akan salah paham.’
Pikirannya benar.
Heidegger mengambil Muyoung untuk lich.
Lich adalah pemimpin undead yang mengendalikan monster dan pasukan peringkat atas.
Orang-orang yang bisa melawan lich sendirian, hampir tidak ada.
Bahkan ada statistik yang mengklaim, jika biasanya diperlukan 50 Knights of Justice yang digosok dengan berkah suci peringkat tinggi, untuk bertarung melawan satu lich.
Selain itu, Muyoung tahu sedikit tentang kepribadian Heidegger.
Heidegger tak pernah mengambil risiko.
Jadi, dia tak akan terburu-buru dalam hal ini.
"Kenapa ada lich di sini? Undead tak berkeliaran di tempat ini? "
Heidegger berkata dengan hati-hati, ketika dia menjaga pertahanannya melawan lebih dari seratus undead.
"Jika dia dalam khayalan, maka aku harus menggunakannya."
Jika dia bertarung terus melawannya, kemungkinan menang akan turun lebih jauh.
Alih-alih mengambil risiko, dia percaya menggunakan kesalah-pahaman ini, untuk keuntungannya adalah yang terbaik.
“Segala sesuatu di dekat kawah adalah tanahku. Kamu menyerang salah satu undead-ku di sini. "
"Apa? Aku bilang, bajingan itu menyerangku lebih dulu! "
Heidegger menjadi frustrasi.
Sepertinya, dia meminta maaf setelah ditampar.
Meskipun dia agak istimewa dibandingkan dengan liches normal. Karena, dia bisa membuat dan mengendalikan undead. Dia tak bisa menemukan kesimpulan lain.
Dan karena Muyoung benar-benar menyembunyikan jiwanya, Heidegger tak dapat memastikan apakah dia lemah atau kuat.
Jujur, undead di sekitarnya bukan peringkat yang sangat tinggi.
Jadi itu membingungkan. Namun, satu kesalahan bisa jadi perbedaan antara hidup atau mati.
"Aku rasa, belum lama sejak dia mendirikan daerahnya sendiri?"
Kawah ini awalnya merupakan wilayah yang menjadi milik piroks. Tidak, lebih baik menyebutnya daerah tanpa pemilik.
Sepertinya belum lama sejak lich mengambil alih kawah. Karena ini adalah pertama kalinya, dia mendengar tentang ada seorang pemilik di sini.
Dia bisa memahami undead peringkat rendah, jika itu yang terjadi.
Tentu saja, dia tak bisa menyerang. Lich itu kuat bahkan oleh mereka sendiri.
Semakin sakit kepala, semakin dia memikirkannya.
Muyoung mengatakan sesuatu selangkah kemudian, karena dia tahu ini.
"Bayar dengan kematianmu."
“Wah, wah! Tenang. Aku tak punya keinginan untuk melawanmu. Jika Kamu bertingkah seolah tidak melihat apa-apa, Aku akan pergi dengan diam-diam, bagaimana? "
Heidegger mengangkat kedua tangannya, seolah-olah dia tak punya niat untuk bertarung.
Ekspresinya menunjukkan ketergesaan.
Heidegger terobsesi dengan diri sendiri. Jadi, jelas dia menganggap hidupnya lebih penting daripada yang lain.
Keyakinannya bukan untuk bertarung agar ia kalah.
Kejahatannya akan selalu efektif terhadap orang lemah.
Muyoung merenung, sejenak sebelum mengangkat satu jari.
"Baik. Tapi, aku hanya akan membiarkan salah satu dari kalian selamat. ”
"Hanya satu?"
“Kucing-kucing itu memasuki wilayahku. Mereka menuju ke kawah. Adalah tugas yang tidak penting dan menyebalkan, untuk menyingkirkan masing-masing. "
Jadi, Kamu menyingkirkan mereka.
Dia berbicara seolah dia bertingkah baik.
"Kawah? Ah…!"
Heidegger mengingat apa yang dikatakan temannya, sebelum dia.
Jika orang itu mengira wanita itu pergi ke arah kawah.
'Sial!'
Alarm berbunyi di kepala Heidegger.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us