Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_058

gambar

Bab 58



KOB_058

Fossa adalah satu-satunya monster tipe kucing di sini.
Dia tidak tahu mengapa fossa berlari ke arah kawah. Tapi, itu mungkin bukan karena alasan yang baik.
Jika wanita itu meninggal dan dia kehilangan marmer?
Pikiran Heidegger berpacu.
Jika mereka akan bertarung, yang terbaik adalah mendapatkan izin dari pemilik wilayah, sebelum mereka mulai.
Jika lich baik-baik saja dengan mereka, dia bisa dengan mudah menyingkirkan kucing-kucing itu.
"Ayo bunuh kucing-kucing itu. Tetap saja, wilayah itu akan menjadi sedikit bising. ”
"Aku tak punya banyak kesabaran."
Mata Muyoung yang tanpa emosi, memandang ke arah Heidegger.
Seolah segalanya akan menjadi lebih sulit, seiring berjalannya waktu.
Heidegger dengan tenang menganggukkan kepalanya, seolah-olah segalanya berjalan lancar.
"Itu bukan masalah. Beberapa puluh fossa tak cocok untukku. Sebaliknya, Aku ingin Kamu bersumpah Sumpah Cincin Kematian. "
Sumpah Cincin Kematian.
Itu adalah satu-satunya janji yang bisa digunakan makhluk hidup, untuk menahan seseorang yang menentang kematian.
Itu untuk mempersiapkan kemungkinan yang tidak mungkin.
Itu menunjukkan jika dia tak mempercayai siapa pun.
Sumpah Cincin Kematian biasanya digunakan oleh necromancer, tapi untuk melakukan ini, item diperlukan.
Heidegger secara alami mengeluarkan dua cincin tengkorak dari dadanya.
Dan dia diam-diam menambahkan beberapa kata, kalau-kalau mereka mengganggu suasana hati lich.
"Jika kamu membuat sumpah untukku, maka aku akan menyingkirkan semua kucing itu."
Muyoung tertawa dalam hati.
Bersiap baik.
Kamu dapat mengatakan, jika Heidegger benar-benar seorang veteran.
Seperti menikam ke belakang, cukup sering terjadi di Underworld.
Namun, Sumpah Cincin Kematian tidak berpengaruh.
Itu karena, Muyoung bukan orang mati sejak awal.
Akankah Heidegger tahu, jika tindakan pencegahan ekstrem juga dapat menyebabkan lebih banyak bahaya?
Muyoung mengenakan cincin tengkorak dan berbicara dengan tepat.
"Jika Kamu menyingkirkan semua fossa di wilayahku, Aku akan mengampunimu."
"Aku akan memastikan, aku tidak melanggar daerah ini, setelah hari ini."
Heidegger tak memiliki kecurigaan lebih lanjut dan sepenuhnya percaya, jika sumpah ini telah selesai.
Jika Heidegger benar-benar necromancer, dia akan menyiapkan beberapa cincin lagi untuk memeriksa. Tapi, dia entah tak punya waktu untuk melakukannya, atau dia tak memiliki pengetahuan.
Ini adalah yang terbaik dan batas kemampuannya.
Swoosh!
Dia segera mengubah pendiriannya dan menendang tanah.
Muyoung bisa merasakan urgensinya.
Heidegger langsung melesat melewati Muyoung.
Ujung bibir Muyoung sedikit terangkat, saat dia melihat kembali ke Heidegger.
"Segala sesuatunya berjalan dengan lancar."
Dia berencana untuk sedikit mendesaknya saat mereka bertarung. Tapi, dia bahkan tidak perlu melakukan itu.
Dia tidak pernah berpikir Heidegger akan mengambil Sumpah Cincin Kematian yang digunakan necromancer. Tapi, bagaimanapun juga, Muyoung bukan orang mati.
Dan kesalahan itu dan lengah kemudian akan mencekiknya.
‘Kamu paling lengah, ketika Kamu yakin itu telah berakhir dan Kamu telah menang.’
Kapan saat terbaik untuk membunuh lawan?
Kapan mereka mati kelaparan?
Ketika mereka berbaring di tanah, setelah menggunakan semua kekuatan mereka?
Bukan dari salah satu di atas.
Itu adalah saat lawanmu yakin, dia telah mencapai tujuannya.
Heidegger mungkin percaya, jika hanya ada puluhan fossa. Tapi, jumlahnya lebih dari seratus.
Itu tak akan menjadi pertarungan yang mudah bahkan untuk Heidegger.
Dan ketika dia percaya semuanya sudah berakhir…
“Blokir jalur menuju kawah. Pastikan tidak ada yang pergi hidup-hidup. "
Undead menyebar.
Muyoung tergerak oleh dirinya sendiri.
Berdebar!
Muyoung menjadi bagian dari angin saat jubahnya berkibar.
-Kyaaahhh!
Fossa sangat marah, ketika mereka melihat anak mereka yang mati.
Mereka menunjukkan gigi mereka dan dalam sekejap, mereka memenuhi lingkungan.
Splaatt!!
Pertengkaran! Zaaapp!
Fossae bahkan tak peduli dengan perisai cahaya yang diciptakan oleh Sorceress of Lightning.
Mereka terus berlari sambil membakar kulit dan bulu mereka.
Tekad tunggal mereka untuk membalas dendam.
Kemarahan yang mereka rasakan, karena anak mereka membangunkan naluri bertarung mereka.
10 mayat sudah tergeletak di tanah.
Kawan-kawan Heidegger yang datang sedikit, sebelum mereka disayat sampai mati.
“Kamu kucing liar! Sial!"
Pada waktu yang luar biasa itu, Heidegger muncul.
Fossa mengalihkan perhatian mereka kepadanya.
Manusia adalah musuh.
Itu sama untuk Heidegger yang baru saja muncul.
Namun, mata Heidegger terfokus pada hal lain selain fossa.
"Kamu jalang…!"
Pandangannya hanya terfokus pada Marble of Territory yang dipegang wanita itu.
Wanita itu menutup matanya dan mengangkat marmer tinggi-tinggi.
Heidegger tiba-tiba menjadi tergesa-gesa.
-Kyyaaaaaooooooo!
Sebuah fossa menggaruk tubuh Heidegger, dengan cakarnya yang tajam.
Beberapa tentakel terkoyak, tapi dengan cepat regenerasi dan mengisi ruang kosong.
Suara mendesing!
Heidegger yang berlutut meninju sisi fossa, saat menggerogoti dirinya.
Dengan suara ledakan udara, sebuah lubang dibuat melalui sisi fossa.
"Tunggu aku."
Saat itulah target fossa berubah.
Mereka menyadari, jika Heidegger adalah manusia terkuat di sini.
Bentrokan! Terima kasih! Mengepalkan!
Fossa jatuh mati dengan satu pukulan.
Namun, fossae tidak takut mati.
Ini adalah alasan kebanyakan monster menghindarinya.
Kamu hanya bisa tercengang, ketika fossae terus menyerang sampai mereka semua mati. Ketika mereka marah.
Di sisi lain, Heidegger sendirian.
Dia tak bisa menghentikan semua fossa, yang menyerang dari segala arah.
“Gaaaaaaaah! Dasar bajingan menjengkelkan! ”
Heidegger tak pernah berpikir, dia akan kalah.
Hanya, jumlah kerusakan lebih besar daripada yang bisa ia regenerasi.
Saat tentakel di sekitarnya mulai terputus, kekuatan Heidegger juga sangat berkurang.
Ada beberapa yang menempel padanya dan menggigit lehernya.
Namun, pemenang terakhir adalah Heidegger.
Dia berdiri di sana sendirian, setelah satu jam penuh berjuang.
Fossa yang berjumlah lebih dari seratus dibantai. Tapi, Heidegger juga tak dalam kondisi yang sempurna.
"Celana… celana…"
Tentakel tak lagi diregenerasi. Dia kehilangan pandangan di salah satu matanya.
Namun, yang terpenting adalah dia menang.
Dan apa yang dia cari lebih penting daripada salah satu matanya.
“Dasar brengsek. Kamu berani mengambil apa yang menjadi milikku? "
"Tolong, tolong, selamatkan aku."
Wanita itu, Atasha, berlutut ketika dia ketakutan.
Sorceress of Lightning yang melindungi Atasha, menghilang tiba-tiba.
Namun, Heidegger yang telah kehilangan rasionalitasnya, tak peduli dengan kepergiannya.
Heidegger meletakkan tangannya di atas kepalanya.
“Aku akan menggonggong, jika kamu menyuruhku. Aku akan merangkak, jika kamu menyuruhku melakukannya. Silahkan! Tolong sediakan hidupku … "
"Jalang yang mencuri sekali, bisa melakukannya lagi."
Dia perlahan menempatkan lebih banyak kekuatan di tangannya.
Wanita itu memutar tubuhnya, tapi Heidegger tak mengendurkan genggamannya.
Darah mengalir deras ke kepalanya.
Pop!
Itu meledak.
Setelah Heidegger melepaskan bagian-bagian otak dari tangannya, dia mengambil Marble of Territory saat berguling ke tanah.
Dia menyelesaikan marmer setelah mengambil setengah dari rekannya yang sudah mati.
‘Cukup bagus, sehingga Aku menemukannya.’
Heidegger tertawa terbahak-bahak, saat dia melihat marmer yang sudah selesai.
Bahkan jika dia kehilangan semua temannya dan kehilangan pandangan di salah satu matanya. Dibandingkan dengan mereka, marmer ini sangat berharga.
"Aku akan menjadi raja."
Sebuah cobaan kuno yang ia temukan secara kebetulan.
Heidegger berencana membangun istana di sini, dan menjadi raja.
Marmer ini akan menjadi barang yang sangat penting dalam membangun fondasi.
‘Kekuatan seorang raja. Jika aku bisa membuatnya menjadi milikku…'
Dia merasa senang hanya dengan memikirkannya.
Bukan hanya penjahat, tapi untuk memerintah sebagai raja penjahat!
Ketika dia telah menyelesaikan pekerjaannya, yang tersisa baginya adalah kembali.
Saat itulah dia melonggarkan bahunya.
Menusuk!
Pukulan tiba-tiba.
Dia merasakan sesuatu.
Namun, sudah terlambat, ketika dia melakukannya.
Dia nyaris tak menghindari cedera kritis, tapi dia bisa merasakan tubuhnya ditusuk.
"Kamu, kamu?"
Heidegger hanya bisa sangat terkejut, ketika dia dengan cepat berbalik untuk mencari tahu siapa lawannya.
"Lich!"
"Aku bukan lich."
Muyoung mengatakan yang sebenarnya.
"Apa…!"
Heidegger kehilangan kata-kata, tapi Muyoung bahkan tak memberinya kesempatan untuk menyatukan dirinya.
"Shadow Teleportation."
Kemampuan yang memungkinkan dirimu untuk berpindah ke shadow tiga kali sehari.
"Ini, brengsek sial!"
Dentang!
Heidegger memukul belati yang dilemparkan Muyoung.
Heidegger langsung bereaksi saat belati dilempar tinggi di udara, tapi Muyoung sedikit lebih cepat.
'Percepatan.'
Muyoung dapat menggandakan kecepatannya selama 3 detik, saat dia menggunakan Boots Hermes.
Heidegger tak akan bisa memblokir serangan Muyoung. Karena, dia sudah kelelahan sepenuhnya, dan bahkan kemampuan defensifnya sangat berkurang.
Swoosh!
Pada saat yang sama, ketika Heidegger berbalik untuk membidik Muyoung. Muyoung menggunakan Shadow Teleportation sekali lagi.
Pada saat itu… Muyoung berteleportasi ke shadow belati Heidegger yang terhempas.
Shadow belati muncul di kepala Heidegger.
Muyoung bisa berteleportasi ke shadow apa pun dalam visinya.
Menusuk!
Anguish secara akurat menusuk kepalanya.
Tentakel memblokirnya, tapi Muyoung mampu menembus semua dinding perlindungan. Karena, Anguish sudah cukup kuat untuk memperkuatnya.
Berdebar!
Tubuh Heidegger jatuh ke lantai dengan mata, yang tidak bisa memahami apa yang sebenarnya terjadi.
Muyoung melepas helmnya.
Setelah mengidentifikasi wajah Muyoung, mata Heidegger benar-benar melebar.
"Kamu… bukan lich…"
Perlahan.
Muyoung memegang kepala Heidegger, saat itu mulai turun.
"Apakah kamu ingin hidup?"
Mata yang benar-benar tanpa emosi.
Rawa.
Heidegger ditelan oleh rawa.
Heidegger menggunakan sedikit kekuatan terakhirnya, untuk perlahan menganggukkan kepalanya.
Tak peduli berapa banyak orang yang telah ia bunuh, dia menghargai hidupnya sendiri.
"Seperti yang aku janjikan, aku akan membiarkanmu hidup."
Pada saat yang sama, sedikit harapan muncul di mata Heidegger.
‘Ahhh!’
Itu benar. Bagaimana jika dia bukan lich?
Heidegger masih memiliki Sumpah Cincin Kematian.
Keduanya pasti membuat sumpah di atas cincin/perjanjian.
Muyoung itu akan membiarkannya hidup, jika dia menyingkirkan semua kucing, fossa!
Masih belum terlambat!
Jika Muyoung membiarkannya bertahan hidup, Heidegger bisa hidup dengan kemampuan regeneratifnya yang cepat.
Heidegger berharap itu terjadi.
Ada harapan dan Muyoung adalah satu-satunya, yang bisa memberikannya padanya.
Sayangnya, Sumpah Cincin Kematian tak berhasil pada Muyoung. Karena, dia tak mati sejak awal.
Muyoung melepas cincin itu.
Dia melemparkannya ke lantai dan menginjaknya.
Dan dengan pelan berbisik.
"Sebagai undead."
Tidak benar-benar mati atau hidup, tapi dalam bentuk undead.
Bisakah Kamu menyebutnya hidup?
Tapi, Heidegger bahkan tak bisa membantah.
Heidegger kehilangan kesadaran, saat dia merasakan jiwanya tersedot ke dalam.
Nama
Heidegger
Jenis
Kekejian
Level
137



Ability:
Strength
140 (131 + 9)
Agility
121 (112 + 9)
Stamina
155 (146 + 9)
Intelligence
109 (100 + 9)
Wisdom
111 (102 + 9)
Magic Resistance
97 (88 + 9)

Catatan Khusus:
+ Tingkat regenerasi yang tinggi
+ Penambahan statistik mengikuti hati (Werewolf’s Heart, semua statistik +9)
+ Tarian Tentakel, skill untuk memperkuat otot dapat digunakan

Dia jauh lebih kuat dari Black Sun Warrior yang merupakan undead terbaik yang ia buat sejauh ini.
Itu adalah hasil yang jelas, ketika Kamu berpikir tentang bagaimana Heidegger mengalahkan Black Sun Warrior.
"Harus ada batas, karena peringkat skill-ku rendah."
Namun, itu jauh dari batas yang dia harapkan.
Karena skill Art of Death-nya hanya peringkat C. sepertinya, kekuatan kuat Heidegger tak diterapkan dengan benar.
Tapi, ini sudah cukup.
Bahkan jika skill Art of Death dekat dengan skill universal. Itu dapat dianggap sebagai otoritas dewa, jika dia bisa mereproduksi orang yang kuat ke undead, persis seperti ketika dia masih hidup.
Dia tak tahu apa yang akan terjadi, jika dia menaikkan pangkatnya lebih jauh. Tapi dia tahu, dia belum pada tingkat itu.
Namun, itu harus berarti sesuatu karena Black Sun Warrior adalah undead terakhir yang menerima skor lebih dari 80.
Di atas segalanya…
"Di mana kamu berencana menggunakan Marble of Territory?"
Heidegger membuka satu matanya, setelah dia menyembuhkan lukanya.
"Peninggalan Raja Murdudun. Itu dimakamkan. "
Heidegger berbicara dengan suara yang terus terputus.
Muyoung mengepalkan tangannya dengan erat.
Seperti yang dia harapkan, Heidegger sedang menyelesaikan uji coba yang penting.
Peninggalan Raja Murdudun!
‘Hah.’
Itu tidak terduga.
Murdudun adalah Raja Murloc kuno.
Meskipun Murloc adalah monster peringkat rendah yang lemah. Murdudun adalah monster yang sangat luar biasa di antara mereka.
Seperti yang disebutkan dalam beberapa literatur kuno yang jarang ditemukan di Underworld.
Bahkan monster peringkat teratas menghindari Raja Murdudun.
Diceritakan jika ketika Murdudun adalah raja murloc. Murloc jauh lebih kuat dan mengungkapkan berbagai jenis mukjizat.
Tentu saja, tidak semua yang ditulis adalah benar.
Namun, bahkan jika setengah dari apa yang ditulis itu benar, maka itu pun menakjubkan.
Dia tidak bisa mencari tahu, tentang rincian lebih lanjut. Tapi, itu tidak akan menjadi barang biasa, jika itu adalah peninggalan yang ditinggalkan Murdudun.
Muyoung bisa mengerti, mengapa Heidegger memutuskan untuk memasuki wilayah Dewa Iblis. Bahkan, jika itu berbahaya.
Bagi Heidegger, Marble of Territory adalah sesuatu yang harus ia temukan.
Dia mungkin ingin menyebut wilayah ini miliknya dan menstabilkannya, sebelum dia mencari relik.
Mungkin saja relik tersebut memainkan peran penting dalam Heidegger, yang memperoleh kekuatan sebanyak 10 tahun kemudian.
Detak jantungnya cepat naik.
'Itu sempurna.'
Muyoung mengalihkan pandangannya.
Di pergelangan tangan kanan Heidegger, Status Viewer masih berfungsi.
Itu adalah bukti, jika prestasinya masih berlaku. Karena, dia tak benar-benar mati, ketika dia berubah menjadi undead.
Itu adalah kesempatan untuk berhasil dalam persidangan, dan mendapatkan peninggalan Raja Murdudun.
Jadikan Heidegger menjadi undead, dan dapatkan sisa-sisa peninggalannya?
Ini benar-benar membunuh dua burung dengan satu batu.
"Pimpin Aku. Aku akan meneruskan untuk mencari peninggalan Raja Murdudun.”
Krisis berubah menjadi peluang.
Dan Muyoung tidak akan melepaskan kesempatan ini.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us