Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_059

gambar

Bab 59

KOB_059

Daerah gurun terpencil.
Sebuah bangunan sedang dibangun di lokasi tepat di belakang tebing.
'Piramida?'
Itu jelas sebuah piramida setinggi sekitar 10m.
Puluhan orang memotong, memindahkan, dan menumpuk batu besar.
"Jadi, ini adalah ikon simbolis yang akan ia gunakan, untuk mendeklarasikan wilayahnya."
Untuk menggunakan Marble of Territory, Kamu membutuhkan ikon simbolis untuk mendefinisikannya.
Ikon simbolis akan menjadi semacam totem, dan mengubah area sekitarnya.
Itu adalah jenis pengaturan yang dibuat bagi manusia, untuk hidup di dunia ini.
Dan piramida itu…
‘Makam raja.’
Muyoung menggosok dagunya.
Dia mengerti, mengapa Heidegger menggunakan piramida sebagai ikon simbolis.
Heidegger membuatnya untuk diadili, dalam menemukan peninggalan Raja Murdudun.
Piramida itu berada pada tahap akhir, ketika orang-orang dari kulit dan tulang bekerja keras dalam menggerakkan bebatuan.
"Kamu, kamu datang."
Ketika Muyoung dan Heidegger memasuki desa kecil itu, seorang lelaki tua menghampiri mereka dan berlutut.
Dia menyapa mereka dengan penuh pengabdian, saat dia meletakkan dahinya ke tanah.
Muyoung bisa merasakan dia sangat ketakutan.
Muyoung bisa mengerti, bagaimana Heidegger mengelola tempat ini dengan melihat semua luka, yang dialami orang-orang yang bekerja di sini.
Karena tak ada yang menyerupai rumah. Sepertinya, mereka terlalu banyak bekerja, dengan tidak cukup istirahat atau makanan.
Hanya ada tenda besar.
Mungkin itu adalah tempat yang diatur untuk Heidegger.
Muyoung mengalihkan pandangannya.
Menampar! Slaap!
Dan sekitar 5 orang mencambuk orang dengan sangat mendesak.
"Gaaah."
Busa keluar dari mulut seorang pria muda, saat dia pingsan.
Dia dicambuk segera. Tapi, ketika pria itu tidak menunjukkan tanda-tanda bangun, dia terlempar ke tanah.
Seperti membuang sampah.
Namun, sepertinya tak ada yang peduli.
"Aku akan menghapusnya untukmu."
Pria tua itu berlutut, mengeluarkan sehelai kain, dan mulai menggosok sepatu Heidegger.
Saat dia melakukannya, dia menatap Muyoung dengan mata ragu.
Sepertinya dia tidak tahu, bagaimana harus bertindak terhadap Muyoung.
Jika itu adalah tamu yang dibawa Heidegger, dia perlu melayaninya dengan baik. Tapi jika tidak, dia akan ditampar dengan tongkat.
Namun, Muyoung tak tertarik dengan perawatan semacam itu.
Muyoung memasuki tenda, setelah melihat-lihat sebentar.
Heidegger lebih dari seorang raja di sini.
Segalanya diselesaikan dengan kata-katanya.
Jika dia menyuruh mereka mati, mereka benar-benar perlu mati.
Dan yang memerintah mereka adalah ketakutan total. Ketakutan itu melumpuhkan rasionalitas mereka, dan menjadikan mereka boneka.
"Berapa lama sampai selesai?"
"Itu harus selesai dalam, dua minggu."
Heidegger menjawab, ketika Muyoung bertanya padanya di dalam tenda.
Hanya ada dua dari mereka di dalam tenda. Sepertinya, tempat yang hanya bisa dimasuki Heidegger.
Karena orang-orang terguncang, saat Muyoung memasuki tempat itu.
Namun demikian, mereka tampaknya mengakui Muyoung sebagai 'tamu penting'. Karena, Heidegger tidak pernah memberi mereka perintah.
Bagaimanapun juga, dua minggu.
"Itu waktu yang cukup."
Muyoung duduk di kursi dan meletakkan dagu di tangannya, dan merencanakan jadwalnya sejenak.
Jika dia mendapatkan peninggalan Raja Murdudun, dia pada dasarnya akan mendapatkan cara paling efektif, untuk bergerak di wilayah Dewa iblis.
Setelah itu, dia bisa menggunakan Little Wish, untuk mencari tahu di mana Hedley's Kow berada.
Bahkan jika itu adalah Little Wish, itu tak akan dapat terus memberitahunya tentang lokasinya.
Karena itu, yang terbaik adalah menggunakannya, tepat sebelum dia mulai mencarinya.
Muyoung bangkit dan melihat Status Viewer Heidegger.
Dan melihat melalui 'sejarahnya'.
Dia bisa mengetahui uji coba apa yang telah diselesaikan Heideggerl dan mana yang sedang dia selesaikan dalam sejarah Status Viewer-nya.
Dimungkinkan untuk membaca persidangan dan mencuri dari mereka dalam kemajuan.
[Di masa lalu, murlocs mengendalikan air dan menjadi penguasa danau dan lautan.
Mereka melakukan segala macam keajaiban dengan menggunakan tombak dan tongkat yang terbuat dari mutiara. Bahkan ada banyak ‘Sages of the Ocean’.
Ttapi, setelah kematian Raja Murdudun, mereka dengan cepat menjadi lebih kecil dalam ukuran dan menurun dalam kecerdasan. Bisakah murlocs hidup kembali, ketika seseorang menemukan peninggalan Raja Murdudun?
‘Ekstrak dari waktu murlocs’]
[Tempat yang dikenal sebagai 'Jantung Murloc'. Kamu telah menemukan peta di mana lokasi peninggalan Raja Murdudun terungkap.]
[Kamu telah mencapai lokasi di peta. Kamu bisa menjadi 'keturunan murloc', jika Kamu mengumumkan suatu wilayah dan membangun sebuah makam untuk merayakan Raja Murdudun.]
Pencarian tentang peninggalan Raja Murdudun ditulis secara berurutan. Namun, tidak ada apa pun yang ditulis secara khusus.
Sulit untuk mengkonfirmasi detail spesifik, hanya dengan hanya membaca sejarahnya.
Namun, Muyoung sekarang tahu jika dia perlu memproklamirkan suatu wilayah untuk menjadi 'keturunan murloc'.
"Bagaimana Aku bisa menemukan relik tersebut?"
"Piramida, secara otomatis menjadi, dungeon. Mereka ada di dalam. "
Memang.
Itu berarti, jika itu bukan hanya ikon simbolis.
Itu berarti, piramida itu sendiri menjadi dungeon untuk persidangan.
Itu adalah kisah yang cukup menarik.
‘Dungeon baru. Pasti ada banyak hadiah yang bisa didapat. '
Itu adalah dungeon. Mereka biasanya tidak dipanggil dungeon, jika itu adalah tempat yang bisa Kamu bersihkan dalam satu atau dua hari.
Itu adalah prosedur standar untuk secara perlahan, menyerang menuju level akhir.
Tentu saja, akan ada banyak hal yang bisa didapat selama proses tersebut.
Dia harus secara rutin kembali untuk mengatur segalanya. Dan untuk melakukan ini, dia perlu membuat beberapa perubahan di sini.
"Tidak buruk, membuat wilayah di sini, di dalam wilayah Dewa iblis."
Dia mendeklarasikan wilayah untuk pertama kalinya.
Tampaknya, agak sia-sia untuk hanya mendapatkan relik dan meninggalkan tempat ini sendirian. Karena, Marble of Territory sangat jarang didapat.
Karena orang sudah ada di sini dan tergantung pada pemikiran Muyoung, tampaknya tidak mungkin untuk mengembangkan tempat ini menjadi 'wilayah'.
Meskipun dia hanya akan menggunakannya untuk tempat tinggal sementara. Jika dia menjadi penguasa wilayah ini dan mempertahankan dungeon, dia bisa mendapatkan keuntungan tambahan.
Seperti jimat khusus atau ramuan obat langka!
Pada kenyataannya, ada beberapa kota yang dibangun di dekat dungeon.
Mungkin sulit jika monster keluar dari dungeon, tapi masih banyak yang bisa didapat darinya.
‘Monster di sekitar tempat ini semuanya berperingkat rendah. Tidak buruk, ketika Aku memikirkan masa depan.’
Wilayah Dewa iblis.
Jika Kamu membuat kota di dekat Kota Besar, semua orang akan menjaga orang lain dan mencoba untuk mencurinya. Tapi, jika ia akan menyatakan wilayah di sini, siapa yang akan ikut campur?
Akan lebih baik untuk menyerah, jika ada monster kuat di dekat tempat ini. tapi bukan itu masalahnya.
Tampaknya dimungkinkan untuk mengatur lokasi dengan mengeluarkan beberapa undead.
Meskipun ada kurang dari 100 orang, dia tidak berpikir itu buruk, jika dia melihat jauh ke depan.
Apa pun itu, dia tak akan kehilangan apapun karena mencoba.
“Lindungi tempat ini. Aku akan kembali setelah berkeliling. ”
"Aku mengerti."
Heidegger mengangguk dengan kaku.
Muyoung pergi ke luar tenda.
Dia merasakan tatapan semua orang, tapi tak ada yang menghentikan Muyoung dari berjalan di jalannya.
Muyoung meninggalkan desa dan kembali ketika itu malam.
Namun, undead yang tak terhitung jumlahnya menggerakkan mayat kalajengking raksasa dan rubah api di belakangnya.
Dia menumpuknya, di tengah-tengah tempat orang berkumpul.
Ketika orang-orang melihat ke bukit kecil dengan heran, Muyoung berbicara.
"Makan dagingnya dan sisanya buat pakaian dan rumah."
Itu saja.
Muyoung memasuki tenda sekali lagi.
Namun, orang lain tak dapat bergerak dengan mudah.
Di tempat ini, Kamu perlu izin untuk berbicara.
Namun, Heidegger tidak menunjukkan respons apa pun.
Itu wajar, karena mereka adalah kelompok yang pada dasarnya ditolak, atas kehendak bebas mereka.
Namun, bahkan pada hari berikutnya, dan lusa, Muyoung terus mengangkut mayat monster.
Setelah hari ke-4, seseorang pindah untuk pertama kalinya.
Seorang pria muda yang tidak tahan lagi kelaparan, dengan rakus melahap mayat rubah api.
Dan kemudian, menunggu hukumannya, saat matanya menjadi sedikit lebih jelas.
Tak ada yang selamat, setelah mereka bertindak seperti ini. Semua orang terbunuh oleh Heidegger atau rekan-rekannya.
Namun… tidak ada hukuman.
Lalu, semua orang yang saling mempelajari wajah masing-masing, mulai bergerak.
Mereka memakan daging monster. dan membuat pakaian dengan bulunya.
Mereka membangun tempat tinggal menggunakan bangkai besar kalajengking.
Itu tak berarti, mereka tidak membangun piramida.
Sebaliknya, mereka bekerja lebih keras.
"Aku tak butuh boneka di wilayahku."
Dia berpikir, ketika dia melihat pemandangan di depannya.
Undead sudah cukup sebagai boneka.
Bahkan jika Muyoung akan mendeklarasikan tanah ini sebagai wilayahnya, dia tak akan berbuat banyak untuk mengembangkan tempat ini.
Dia membutuhkan sisa orang, untuk mengembangkannya sendiri.
Untuk melakukan ini, dia perlu menghidupkan kembali kehendak bebas orang-orang.
Hasilnya tidak buruk.
Ketika orang mulai mengendur, mereka sekarang mulai berpikir.
Siapa pria itu?
Pria yang memerintahkan Heidegger berkeliling dan menembaki dia.
Pria yang berburu monster, memerintahkan undead, dan membawa kegelapan ke mana pun dia pergi!
"Kamu siapa?"
Mereka hanya bisa bertanya, setelah seminggu berlalu.
Semua orang dengan gugup menunggu di depan tenda tempat Muyoung tinggal.
Hari itu, Muyoung melepas helmnya untuk pertama kalinya.
Semua orang memperhatikan rambut putihnya, mata gelapnya yang dalam dan tanduk di kepalanya.
Semua orang terpesona.
Muyoung menjawab singkat.
"Pikirkan sesukamu."
Semua orang memiliki pandangan ragu di mata mereka.
Mereka mengira, pemilik baru telah muncul untuk menggantikan Heidegger yang muncul. Tapi bahkan, dia mengatakan untuk berpikir sesuka mereka.
Itu bisa dianggap sebagai tak bertanggung jawab, tapi Muyoung tidak peduli sama sekali.
“Aku tahu bagaimana Heidegger memperlakukan kalian. Namun, Aku akan menjamin kebebasanmu, tidak seperti sebelumnya. Selama, Kamu tidak mengangkat pedangmu terhadapku. "
Muyoung bukan tipe orang yang fasih berbicara.
Dia hanya ingin menyatakan kebenaran.
"Jika kamu ingin hidup, bangun. Bangun tempat ini dan kembangkan lingkungan. Lagipula, kalian tak akan bisa meninggalkan Wilayah Dewa Iblis. Jika kamu diam saja, kamu hanya akan menjadi makanan untuk monster yang mungkin menyerang. ”
Tanpa ampun, dia memukul paku kenyataan di dada mereka.
Setiap kata yang dikatakannya benar.
Jika Muyoung tidak muncul, mereka akan ditinggalkan oleh Heidegger, dan akan menghadapi akhir yang tragis.
Namun, sekarang semuanya berbeda. Mereka bisa berubah.
Kesempatan ini diberikan oleh Muyoung.
Namun, itu sepenuhnya keputusan mereka, tentang apakah mereka akan menerima kesempatan ini atau tidak.
"Aku tak peduli apa yang kalian pikirkan tentang diriku. Pilih apa pun yang Kamu inginkan, dan bergerak sesuai itu. "
Muyoung tak sadar akan pikiran orang lain tentang dirinya.
Bagaimanapun juga, orang-orang ini dak dapat meninggalkan tempat ini. dan untuk hidup, mereka harus berjuang.
Dia tidak perlu berpegang pada gelar sebagai Lord. karena yang dia inginkan hanyalah menuai hadiah dari proses ini.
Jika dia bertindak seperti bangsawan, dia harus terus bertindak sebagai raja. Dan itu hanya akan membuang-buang waktu.
Itu bukan keputusan terbaik, ketika dia berada dalam situasi, di mana itu tak akan cukup, jika dia berlari ke mana-mana.
Muyoung berbalik dan sekali lagi keluar desa.
* * *

Piramida selesai dalam 11 hari.
Itu 3 hari lebih cepat dari tanggal yang diharapkan.
Segera, Muyoung naik ke puncak piramida.
Dan kemudian, menempatkan Marble of Territory di altar yang sudah disiapkan.
"Aku, Muyoung, mendeklarasikan wilayah ini sebagai milikku."
Tak perlu upacara akbar, hanya karena dia menyatakannya.
Kata-kata ini sudah cukup.
Api!
Marmer itu memancarkan cahaya ungu yang menyebar ke segala arah.
Pada waktu bersamaan.
Piramida bergetar, saat perlahan berubah.
Dia harus pergi, sebelum perubahan benar-benar mulai terjadi.
Atau yang lain, dia mungkin tak akan pernah bisa meninggalkan tempat ini.
Karena, Muyoung berencana untuk pindah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us