Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_060

gambar

Bab 60



KOB_060

‘…!’
Mata Muyoung melebar, saat dia membaca pesan yang terus muncul.
Dia berharap menemukan dungeon tempat peninggalan Raja Murdudun dimakamkan, dan baginya menjadi keturunan murloc. Tapi dia tak pernah berharap jika dia akan menemukan komandan Raja Iblis dari pasukan ke-27, di sini.
Muyoung telah menemukan lokasi kuil Gremory, Dewa Iblis dari kursi ke-56, ketika dia kembali ke masa lalu dan berada di Blue Temple.
Dia mendapatkan kualifikasi untuk menjadi Legiun Raja Iblis ke-27, dengan melewati persidangan paling sulit di tempat dengan heksagram, Star of David.
Setelah itu, dia tak mendapatkan petunjuk lagi dan telah melupakannya sebentar.
"Gremory memiliki 26 legiun."
Dewa Iblis Gremory yang memegang kursi ke-56!
Diberitahu, jika dia adalah satu-satunya Dewa iblis perempuan. Dan di bawahnya, ada 26 Raja iblis yang setia.
Biasanya, tak ada Raja Iblis ke-27.
Dan di masa lalu, ketika Dewa iblis menghancurkan umat manusia, Gremory tak pernah muncul.
Dia adalah salah satu dari beberapa Dewa iblis yang tidak menentang kemanusiaan.
Menjadi Raja Iblis Gremory dan mendapatkan kekuatannya, jelas merupakan salah satu pilihan yang bisa dipilih Muyoung.
"Duri di mulut mereka."
Itu dia.
Duri di mulut mereka.
Dia berencana menjadi sakit, yang akan menembus lidah dan kepala mereka.
Sehingga, dia tak bisa tertelan.
Dia akan memiliki racun yang kuat, sehingga jika Dewa Iblis mencoba menelannya, mereka akan mati satu demi satu.
Dia tak pernah berpikir, jika dia akan mendapatkan petunjuk di tempat ini, dan untuk wilayah ini menjadi titik awal.
Mungkin akan berbeda, jika dia tak pernah menemukannya di tempat pertama. Tapi saat ini, itu dalam jangkauannya.
Sekarang, itu adalah keputusannya untuk mengambil kesempatan ini atau membiarkannya sendiri. Seolah-olah, dia tak pernah melihatnya sejak awal.
'Ambil.'
Dia membuat keputusan cepat.
Mengikuti arus.
Jelas ada risiko untuk itu, tapi ada banyak lagi yang bisa diperoleh sebagai imbalan.
Itu layak pertaruhan.
Namun, untuk melakukan ini, dia perlu mengembangkan wilayah ini.
Meskipun rencana awal pertamanya untuk tidak peduli menjadi seorang Dewa tak berhasil, dia tidak peduli.
Rencana selalu dimaksudkan untuk fleksibel.
Dia perlu, setidaknya memperhitungkan fleksibilitas sebanyak itu.
"Dikatakan, jika skill-nya telah berubah."
Segera, Muyoung membuka jendela skill-nya untuk memeriksa apa yang telah diubah, dan apa yang telah ditambahkan.
[Judul Skill:
Raja Iblis Legiun ke-27 (A +)
Deskripsi:
Kualifikasi untuk menjadi Raja Iblis Legiun ke-27. Gremory awalnya memiliki 26 Legiun. Hanya Raja Iblis yang mampu memerintahkan 26 Legiun. Dan masing-masing dari mereka memiliki kekuatan yang luar biasa.
*Langkah pertama. Semua statistik dasar ditingkatkan 5 poin.]
[Judul Skill: Dewa (P)
Deskripsi:
Skill yang hanya diberikan kepada mereka yang mengendalikan suatu wilayah. Pangkat akan meningkatkan semakin besar wilayah-mu menjadi, dan semakin besar pengaruhmu. Struktur khusus juga disertakan. Metode untuk meningkatkan wilayahmu, menggunakan Marble of Territory atau mempertaruhkan wilayahmu, dalam pertarungan dengan pemilik wilayah lainnya.
* Mampu menugaskan Territory Guardian (Hanya satu per wilayah dan tergantung pada wilayah itu, statistik dan skill tambahan diperoleh. Hanya efektif di dalam wilayah itu.)]
'Tidak buruk.'
Bagian yang baru ditambahkan dalam skill 'Raja iblis Legion ke-27' adalah peningkatan statistik.
Itu sangat bagus, jika semua statistiknya meningkat sebesar 5.
Dan melihat bagaimana dikatakan itu yang pertama, sepertinya ada ruang yang luas.
Skill 'Tuan' jelas.
Tapi, dia sedikit tertarik dengan Territory Guardian.
Penjaga yang ada di setiap kota ini sangat kuat.
Bukan hanya manusia, ada kasus di mana monster jinak, atau makhluk yang dipanggil akan menjadi Territory Guardian.
Ini karena manusia yang dipilih untuk menjadi penjaga akan sering mengkhianatinya, dan wilayah itu akan runtuh.
Ngomong-ngomong, yang terbaik adalah memilih seseorang yang bisa kamu percayai. Dan di bagian itu, Muyoung tidak khawatir.
Karena, tidak mungkin undead akan mengkhianatinya.
'Status.'
Dia memutuskan untuk memeriksa perubahan dalam statistiknya juga.
Segera setelah dia membalikkan Status Viewer, statusnya muncul.
1. Continues Winning
Gremory's Anguish
A rank,
+3 poin untuk semua kemampuan
Soulmate
B + rank,
Mulai sekarang, jika Anda berkomunikasi dengan undead, statistik undead akan sedikit meningkat secara permanen
Asura's Vassal
A rank,
Kekuatan untuk berurusan dengan kekuatan roh dan Iblis, Kemampuan Roh meningkat sebesar '10'
Descent of Murlocs
B+ rank,
Peningkatan pertumbuhan murlocs
Fairy's Blessing
B rank,
Memungkinkan fairy merasa akrab dengan pengguna
2. Class
Death Lord
Lord Class,
Master of Darkness

Ability:
Strength
112 (80 + 32)
Agility
124 (91 + 33)
Stamina
109 (84 + 25)
Intelligence
77 (55 + 22)
Wisdom
73 (51 + 22)
Fighting Aura
73 (55 + 18)
Magic Resistance
65 (47 + 18)
Spiritual Power
43 (15 + 28)

Catatan Khusus:
1.Fighting Aura telah dibangunkan.
* Menyelesaikan metamorfosis pertama.

Item Equipment:
Sword of Anguish
Strength +15
Kekejaman Ogre
Lunatic Sovereign's Set
All Stats +15
Stamina +10
Shadow Armor
Memungkinkan Anda untuk berteleportasi ke shadow dalam penglihatanmu 3 kali sehari
Wicked Belt
Intelligence & Wisdom +4
Semua undead diperkuat 5%
Hermes Boots
Agility +15
Akselerasi 3 detik

Meskipun efek pendukungnya cukup signifikan, statistik fisiknya lebih dari 100.
Dan karena statistik inti lainnya hampir semuanya di atas 70, bisa dibilang pertumbuhannya luar biasa.
Juga, itu mengejutkan, jika statistik dasarnya telah meningkat sebesar 5 poin, ketika dia menerima efek tambahan dari Raja Iblis dari skill Legiun ke-27.
Karena itu, dia mendekati batas yang dikenal sebagai kebangkitan pertama.
‘Aku sudah mengalami metamorfosis. Aku ingin tahu, apakah perubahan lain akan terjadi, ketika statistik dasar-ku di atas 100. '
Tentu saja, karena semua orang berbeda, tidak perlu memiliki setiap stat di atas 100. Jika mereka dekat, mereka akan mengalami kebangkitan.
Namun, Muyoung sudah mengalami metamorfosis pertama dengan paksa, melalui Wakil Kepala Suku Ogar.
Tapi dia penasaran, apakah dia akan mengalami perubahan fisik lain, begitu dia menerobos 'dinding' yang mendekat.
Kalau terus begini, dia akan tahu dalam waktu dekat.
Itu adalah sesuatu yang akan ia ketahui, setelah tubuhnya mengalaminya.
Itu sama untuk efek pencapaian Descent of Murlocs. Dia saat ini tak yakin apa yang diperlukan.
Jatuh! Gedebuk!
"Aku harus keluar dari sini."
Dia telah membuang banyak waktu, untuk memeriksa perubahan.
Muyoung dengan cepat pindah.
Cahaya ungu merendam wilayah itu.
Tanah yang mati berubah dan direvitalisasi.
Rumput tumbuh dan kolam kecil terbentuk.
Sebuah fenomena yang terjadi, hanya karena Muyoung menjadi pemilik wilayah.
Wilayah yang bisa ditinggali manusia sudah selesai.
Dan Muyoung yang telah keluar dari piramida, tak bisa mengerti, tapi dia mengerutkan kening.
"Terimalah kami."
Seorang lelaki tua dan sekitar 90 orang di belakangnya membungkuk.
Mereka melipat kaki dan berlutut.
Postur pengajuan yang khas.
‘Aku memang memberitahu mereka untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan. Tapi, hanya beberapa hari telah berlalu.’
"Menerimamu?"
Ketika Muyoung bertanya, pria tua itu mengangkat kepalanya.
"Kami dengan tulus memintamu untuk menjadi pemilik baru kami."
Semuanya mendadak.
Pria tua yang terus menatapnya berkata.
“Kami semua lemah. Kami hanya bisa menahan napas, di bawah tirani Heidegger. Namun, Kamu mengatakan untuk melakukan apapun yang kami inginkan. Kami menyatukan kepala dan berpikir. Pada akhirnya, kami menyadari, jika satu-satunya cara untuk hidup adalah cara yang ini. ”
"Jadi, Kamu memberitahuku, Kamu akan hidup bersandar padaku."
Upaya terakhir untuk bertahan hidup.
Karena dia memutuskan untuk menumbuhkan wilayahnya, itu tidak buruk. Tapi itu tidak berarti, dia akan menerimanya, seperti sekarang.
Pria tua itu menganggukkan kepalanya, pada ucapan sarkastik Muyoung.
“Ya, kami ingin hidup. Kami tahu, Kamu berbeda dari kami. Tapi, kami ingin mempercayai kata-katamu yang tidak akan membuat kami hidup dalam ketakutan terus menerus, seperti Heidegger. Kami akan tumbuh dan berkembang. Kami semua sepakat untuk menjadi warga di wilayahmu, jadi hidup kami akan berada di tanganmu. ”
Dia mengatakan, jika dia akan memberi Muyoung wewenang untuk memutuskan hidup dan mati mereka, untuk bertahan hidup.
Meskipun itu kontradiktif, karena memang begitu, Muyoung menyukainya.
Karena itu lebih jujur ​​daripada berbicara dalam lingkaran, dengan bahasa berbunga-bunga.
Itu bisa menjadi kekuatan yang berpengalaman.
Dia mampu memahami motif Muyoung dan berbicara tanpa kendala.
Itu masih tidak buruk.
Tak semua orang bisa dengan cepat mewujudkan kenyataan. Mudah untuk mengatakannya, tapi ketegasannya patut dipuji.
Pengalaman yang dimilikinya benar-benar berharga.
Sepertinya, itu akan berguna dalam pengembangan wilayah.
Muyoung menatap setiap mata dari 94 orang itu. Cahaya harapan bersinar di mata mereka yang sekarat.
Paling tidak, mereka tidak terlihat seperti boneka.
Dia ingin semua orang menjadi warga desa, dengan kehendak bebas.
Muyoung mengangguk.
"Baik. Aku menerima."
Mungkin itu karena peringkatnya sangat rendah, tapi dia meningkat hanya dengan menerima warga.
Dan menjadi lord, sama dengan mendirikan guild.
Tapi, yang berbeda adalah, dia bisa memaksa mereka.
Mereka yang menolak panggilan Muyoung, akan dihukum.
Mereka akan dikutuk dan bahkan ada kasus, di mana mereka kehilangan kekuatan jimat mereka.
Salomo mengatur ini dengan harapan menyatukan umat manusia. Meskipun ada kasus, di mana ini disalah-gunakan…
Juga, selama Muyoung tidak mati atau tidak ada yang mencuri wilayah itu, mereka akan selamanya hidup berafiliasi dengan nama 'Muyoung'.
Kata ‘warga’ membawa banyak beban untuk itu.
“Aku dak akan membawa mereka yang berhenti dan tertinggal. Jika Kamu ingin mengikutiku, Kamu harus maju sendiri. "
Meski begitu, Muyoung jelas menarik garis.
Dia tak punya waktu untuk menunggu mereka yang tertinggal.
"Kami menyambut Dewa kami!"
Pria tua itu berteriak keras dengan wajah serius.
"Kami menyambut Dewa kami!"
Dan sisanya membuka mulut mereka bersamaan.
Muyoung perlahan kembali ke tenda sekali lagi.
Semua orang membalikkan tubuh mereka ke arah tenda, dan berlutut. Upacara ini berlanjut, sampai matahari terbenam dan bulan terbit.
24 jam telah berlalu.
Pada saat yang sama, sebuah pesan pendek muncul.
Muyoung segera menuju dungeon.
Tapi ada beberapa orang yang datang sebelum dia.
Satu pria dan wanita muda serta pria tua itu.
Pria tua itu berbicara, ketika dia melihat Muyoung.
“Dewa, mereka adalah anak-anak muda dan cepat. Mereka akan membantumu. "
Keduanya jelas terlihat lebih bugar daripada yang lain. Mereka juga satu-satunya pria dan wanita yang tampan.
Mereka mengenakan kulit yang hampir tidak menutupi bagian penting mereka, dan memiliki belati yang terbuat dari bangkai udang karang.
Mereka menganggap diri mereka sebagai kuli, saat mereka bahkan memegang tas.
Keduanya membungkuk ke arah Muyoung.
"Aku dipanggil Baltan."
"Dewa, aku Irene."
Muyoung menatap pria tua itu sejenak.
Dia bisa membaca motif yang jelas, untuk membawa keduanya.
Dia berusaha mengembangkan anak-anak yang menjanjikan.
Itu tidak mungkin bagi semua orang untuk menjadi kuat sekaligus. Jadi, dia mencoba untuk mengirimkan yang berpotensi.
Muyoung merenung sejenak dan berkata.
"Ikuti aku."
Tak buruk bagi warganya untuk menjadi lebih kuat.
Karena itu akan memungkinkan dirinya, untuk mengklaim wilayah sekitarnya lebih cepat.
Dia tidak melihat motif lain selain itu.
Baltan dan Irene mengangguk dengan ekspresi serius.
Muyoung memasuki dungeon dengan langkah kaki yang tenang.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us