Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_075

gambar

Bab 75


KOB_075

"Peringatan terakhir. Mundur…"
"Kamu terlalu banyak bicara."
Muyoung bergerak lebih dulu.
Anguish bergetar sedikit, saat memotong udara.
Werewolf adalah monster dengan kecenderungan, seperti serigala yang kuat.
Tiba-tiba, dia melompat di udara dan mengacak-acak bulunya.
Setelah mendarat di tanah, dia menekuk tubuh bagian atas, setengah membuka matanya dan bersiap untuk bertempur.
"Kamu kehilangan kesempatan terakhirmu."
Kesempatan terakhir?
Muyoung mengangkat bahu.
Muyoung sudah terbiasa, dengan kelincahan werewolf.
Pada saat yang sama, dia menyadari jika level arena ini sangat tinggi.
‘Saat Aku melangkah lebih jauh, lawan yang lebih kuat akan muncul.’
Saat ini, tempat ini adalah lantai 5.
Kamu mendapat otoritas untuk turun dari lantai, jika Kamu menang 10 kali.
Tentu saja, monster yang lebih kuat pasti akan muncul, saat dia pergi.
Karena itu…
"Perlahan, aku akan mendapatkan semua yang aku bisa."
Hal yang diinginkannya saat ini adalah, tentu saja, onz.
Untuk menyesuaikan rasio taruhan, dan untuk membuat keuntungan pribadi.
Para monster hanya akan melihat ada sesuatu yang salah, setelah kantong Muyoung menjadi lebih gemuk kemudian.
Tak ada orang yang bisa mengendalikan 'kekuatan' mereka lebih artistik dari Muyoung.
Bahkan Wung Chunglin, pemimpin Forest of Death, kagum pada kemampuan Muyoung. Untuk mengontrol otot-ototnya dengan halus, yang bahkan memungkinkannya untuk mengontrol getaran yang paling kecil sekalipun.
Bagaimana monster bisa melihat skill yang begitu indah?
Tak peduli seberapa bagus ketajaman visual dinamis mereka. jika dia bertekad, mereka hanya bisa bingung.
“Buat usaha terakhirmu yang panik! Karena aku akan memburumu hari ini. "
Werewolf berbicara dengan pasti.
Tubuh yang membengkak itu tampak seperti bisa menghancurkan batu. Gigi serta cakar yang tajam, sepertinya bisa memotong semuanya.
Bukan hanya werewolf.
Semua orang yang menyaksikan pertarungan mereka, berpikir seperti ini.
Jadi, hasil pertarungan ini sudah diputuskan sejak awal.
Jika seorang goblin tak bisa menang melawan werewolf!
Namun, Muyoung diam-diam mengangkat Anguish.
Dia tak peduli dengan pandangan atau pikiran orang lain.
Apa pun situasinya, dia lebih peduli, dengan bagaimana dia akan melanjutkan.
Terlebih lagi.
"Perburuan, katamu?"
Muyoung tertawa.
Dia bisa percaya, pada apa pun yang diinginkannya.
Selain itu, bahkan mengatakan apa yang ingin dikatakan Muyoung. Jadi, itu cukup terpuji.
Memotong!
Kepala serigala terpisah dari tubuh, dan terbang di udara.
Itu terjadi dalam sekejap mata.
Namun, mata werewolf dipenuhi dengan kecurigaan.
“Grrr! Dasar brengsek! ”
"Terkutuk. Itu sangat dekat…"
Monster-monster yang menyaksikan pertarungan Muyoung dan werewolf bersumpah.
Pertandingan yang dekat.
Itu adalah perkelahian yang orang benar-benar berpikir, jika itu dimenangkan oleh selisih kertas.
Tidak, jika Kamu hanya melihat pertarungan, werewolf itu selalu unggul.
Pada kenyataannya, tubuh Muyoung juga hancur total.
Namun, itu tak memiliki satu pukulan. Dan pada akhirnya, Muyoung mampu membalikkan keadaan.
Seperti sebuah episode drama, pertarungan yang intens telah terjadi.
"Ha, seorang goblin memenangkan werewolf?"
"Mungkin ini keberuntungan pemula. Jika pedang memantul ke arah yang berbeda, Kamu akan menang."
Sementara Muyoung diserang oleh werewolf, Anguish bangkit. Dan secara kebetulan, itu merobek mata werewolf.
‘Tidak ada ruang untuk ragu.’
Keberuntungan pemula.
Jika Muyoung tak merobek mata werewolf, itu adalah perkelahian yang tidak bisa dimenangkan goblin.
Bahkan dalam jangka panjang, staminanya akan tertinggal, dan dia akan hancur.
Tentu saja, tak ada yang akan percaya, jika semuanya dihitung oleh Muyoung.
Tidak ada.
"Aku bisa melihat semua jalur pedang."
Muyoung menggaruk pipinya.
Ketika dia memperoleh skill ahli pedang, pemahamannya tentang pedang sangat meningkat.
Sekarang, dia bisa melihat sebagian besar jalan setapak pedang.
Saat dia meletakkan kembali Anguish ke pinggangnya. Sebuah papan elektronik besar di udara berdering dengan bunyi ‘bip!’.
Setelah itu, hasilnya muncul di depan Muyoung.
Biaya 500 onz arena yang disediakan Muyoung dan werewolf, ditambahkan dan dikembalikan ke Muyoung.
Dari hanya satu pertarungan, dia mendapatkan hampir 3.000 onz.
Jika dia melanjutkan ini untuk beberapa kali lagi, beberapa ribu saja tampaknya tidak sulit untuk diselamatkan.
"Oloness."
Sebelum meninggalkan arena, Muyoung menatap Oloness yang berdiri sendiri di atas medan perang.
Iblis Budak. Orang yang disebut pembantai sipil, lawannya akhirnya tidak muncul.
"Rasio pertaruhan adalah 1,01?"
Lebih menakjubkan lagi, Kamu dapat mengatakan, jika rasionya benar-benar luar biasa.
Semua orang yakin, jika Oloness akan menang.
Dengan lawan yang kalah, semua taruhan dibatalkan. Tapi bukti jelas, jika Oloness adalah 'target yang harus dihindari'.
"Dia monster terkuat di antara monster yang berkumpul di sini."
Muyoung sekarang yakin.
Tingkat pejuang secara keseluruhan tinggi. Tapi yang di atas adalah Oloness.
Mengapa iblis yang berada di atas peringkat menengah, di bawah perintah Dewa Iblis Vassago, berada di tempat seperti ini?
"Itu adalah sesuatu yang perlu Aku awasi."
Muyoung ditentukan.
Pertemuan dengan iblis tidak direncanakan, tapi sepertinya itu hal yang baik.
Itu adalah kesempatan emas untuk menguji batas kemampuannya, dan untuk melihat seberapa baik kekuatannya akan bekerja melawan iblis.
‘Jika rencanaku berjalan lancar…’
Dia akan menang. Jika tidak, dia akan kalah.
Mata Muyoung sangat tenggelam.
***

22.000 onz.
Muyoung tidak bertaruh pada pertarungan lain.
Dia hanya menempatkan semua onz pada pertarungannya sendiri.
Akibatnya, dia bisa mendapatkan 22.000 onz hanya dengan 3 kemenangan.
Namun, kemenangan berkelanjutan hanya akan menyisakan ruang untuk keraguan.
Tak peduli seberapa realistis dia bertarung, keraguan adalah sesuatu seperti itu.
Jika dia kalah sekali atau kehilangan pada saat seperti ini, dia mungkin bisa menghapus keraguan itu.
Namun, ada sesuatu yang mengganggunya sebelum itu.
"Jenis trial of box ini, selalu memiliki kesempatan untuk menempatkan catatan di Hall of Fame Solomon."
Hall of Fame Solomon.
Jika dia meningkatkan peringkat, dia jelas akan mendapatkan hadiah yang sesuai.
Dia berada di persimpangan, apakah dia akan menempatkan namanya di Hall of Fame Solomon dan untuk menerima hadiah, atau mendapatkan keuntungan dari sistemnya.
"Beberapa hal yang bisa Aku beli dengan onz, adalah budak dan barang umum."
Dia memang pergi ke toko-toko lain. Tapi, tak ada banyak di toko Senjata atau Armor.
Sejak awal, di arena di mana monster bertarung, sangat tidak mungkin bagi mereka untuk menjual peralatan untuk digunakan manusia.
Sebaliknya, ada beberapa hal di toko barang umum, yang menarik perhatiannya.
"Jika Aku terus menang, Aku bisa membeli semua hal yang Aku inginkan."
Karena barang umum adalah barang yang bisa ia beli, kapan pun dia mau dengan onz.
Namun, hadiah dari Hall of Fame kemungkinan besar adalah peralatan langka.
Yang sulit didapat dan sangat sulit ditemukan.
Sepertinya, sia-sia kehilangan kesempatan ini.
Itulah sebabnya, Muyoung memutuskan untuk berjalan di jalur meninggalkan namanya di Hall of Fame Solomon.
Masalahnya adalah sangat mungkin bagi manusia yang jauh lebih kuat daripada Muyoung, untuk berpartisipasi di Arena ini.
Ada kemungkinan monster yang lebih kuat daripada Oloness ada di lantai bawah.
Untuk meninggalkan rekor di Solomon's Hall of Fame, dia harus menjadi lebih kuat daripada sekarang.
‘Perkelahian arena adalah 1 vs 1. Aku tak bisa menggunakan undead di sini.’
Muyoung membuat keputusan.
"Aku akan menggunakan Skill Eksploitasi Jiwa."
Dia akan menggunakannya sebagai pilihan terakhir. Tapi, karena dia sudah membuat keputusan untuk menggunakannya, yang terbaik adalah bertindak cepat.
Agar sepenuhnya siap untuk setiap situasi, dia membutuhkan waktu untuk membiasakan diri dengan tubuhnya yang kuat.
Muyoung membalikkan Status Viewer-nya, dan membaca deskripsi skill Eksploitasi Jiwa sekali lagi.
[Nama Skill: Eksploitasi Jiwa (P)
Deskripsi:
Serap undead dengan art score di atas 70, untuk meningkatkan statistikmu. Ada kemungkinan yang sangat rendah, untuk mendapatkan salah satu skill yang dimiliki oleh undead.
Efisiensi bervariasi tergantung pada Art score, Peringkat Skill dan bahan undead.
Dia terbatas hanya undead dengan art score di atas 70.
Prince and Avengers, Blazing Spear Soldier, Sorceress of Lightning, Black Sun Warrior, Baltan dan Heidegger.
Di antara mereka, ada dua undead yang perlahan menjadi kurang berguna, saat Muyoung semakin kuat.
"Blazing Spear Soldier dan Sorceress of Lightning."
Keduanya adalah undead yang ia ciptakan dalam ‘Percobaan Gratis’ saat dia memasuki underworld.
Mereka cukup terampil untuk bintang muda yang sedang naik daun, dari Lima Big Clan.
Namun, setelah menjadi undead, jalan mereka menuju pertumbuhan terhambat. Pada saat itu, mereka sangat berguna. Tapi jelas, jika kegunaan mereka perlahan menurun.
Muyoung memanggil keduanya, di kamarnya yang sempit.
"Aku ingin kalian menjadi kekuatanku."
Itu seperti hukuman mati.
Mereka sudah mati, tapi lebih kejam bahkan mengeksploitasi jiwa mereka.
Tapi Muyoung mengucapkan kata-kata itu, seolah-olah tak ada yang salah.
"Aku akan dengan senang hati memberikan diriku sendiri."
Blazing Spear Soldier membungkukkan tubuhnya.
Itu sama untuk Sorceress of Lightning.
Keduanya adalah undead bawahan.
Mereka tak punya hak, untuk menolak sejak awal. Sebagai undead, mereka harus mati atau hidup, tergantung pada perintah Muyoung.
Muyoung perlahan bergerak dan meletakkan tangannya di atas Blazing Spear Soldier dan Sorceress of Lightning.
Sepertinya sia-sia, tapi dia harus melakukannya.
Kekuatan keduanya akan menjadi nutrisi dan hidup di dalam tubuh Muyoung.
"Eksploitasi Jiwa."
Segera, jiwa yang ceria muncul di atas kedua kepala undead. Dan ketika dia meraih mereka, perubahan mulai terjadi.
Api!
Seluruh tubuh Muyoung terbakar.
Api merangsang para roh di Asura Path.
Para roh membuat nyala api membungkus Muyoung lebih tebal dan menghasilkan adegan aneh.
Seolah-olah, mereka tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Mereka menghasilkan dinding yang kuat. Sehingga, tak ada yang bisa mengganggu dia.
Setelah itu, cincin bundar mulai muncul di atas kepala Muyoung.
Satu, dua, tiga, empat… dan lima.
Cincin dengan energi dari lima elemen, kayu, api, logam, air, dan tanah… perlahan-lahan beredar di sekitarnya.
Dan ketika lima cincin yang beredar padanya, mulai memasuki lubang hidung Muyoung satu per satu. Dia gemetar, seolah-olah dia terkena petir.
Pada waktu bersamaan.
Tubuh Muyoung perlahan melayang.
"Esensi adalah dari dunia materialistis, energi adalah akar kehidupan dan dewa ada di dunia pikiran."
Pikirannya kosong.
Seperti biksu yang menyebarkan ajaran Buddha, Muyoung diam-diam mengulangi kata-kata itu, berulang-ulang.
Bisa dibilang, dia menjadi orang yang tidak mementingkan diri sendiri.
Dia tak diganggu oleh siapa pun, dan tak ada yang bisa mengganggunya.
Di dunia putih, Muyoung hanya mengulangi kata-kata itu.
Di sisi lain, tembok api dan roh menjadi lebih kuat.
Semuanya terputus, dan Muyoung menjadi jalan yang menerima segalanya.
Jika dia disentuh oleh air, dia akan menjadi air. Dan jika dia tersentuh oleh api, dia akan menjadi api.
Dia mampu menangkap kemurnian sempurna, yang dapat dilewati semua jiwa dan elemen.
Namun, waktu kemurnian bisa dipertahankan sangat singkat.
Itu pendek, tapi rasanya abadi.
Dan di persimpangan kemurnian itu, Muyoung mendengar suara seseorang.
- Kamu ingin menjadi apa? Buat keputusanmu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us