Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_286

gambar

SCG_286

Bab 286. Setelah Penyiapan (7)


“Jurusan tari modern, ya.”
Itu adalah jawaban yang di luar harapannya. Tapi, itu tidak masalah.
“Tidak ada. Aku hanya berpikir, kamu akan menjadi mahasiswa di akademi kepolisian. Atau setidaknya, jurusan sains kepolisian.”
Seol Jihu tertawa, sebelum menjawab. Dia kemudian menghela nafas panjang dan mulai berpikir sambil menggenggam kedua tangan Bersama, dan menggosok ibu jarinya.
Dia tahu apa maksudnya. Masalahnya adalah, apakah itu mungkin atau tidak.
“Hmm…”
Keheningan kembali turun.
-Wooo… Woooooooo…
Hanya lolongan killer yang mereka lempar di pintu belakang, yang bisa didengar. Sementara, wajah Seol Jihu tumbuh lebih serius, saat dia jatuh lebih dalam ke pikirannya. Eun Yuri dengan lembut melambaikan tangannya.
“Itu hanya pendapatku. Tidak perlu melakukannya, jika itu terlalu sulit. “
“Tidak, bukan itu.”
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
“Itu bukan rencana yang buruk. Jika berhasil, itu baik untuk kita, dan jika tidak… yah, itu tidak akan tanpa risiko. Tapi aku pikir, aku bisa mengurusnya. “
“…”
“Masalahnya adalah, apakah itu mungkin atau tidak… Aku sebenarnya juga telah dipanggil dari Bumi. Jadi, semua artefak dan peralatanku tertinggal di paradise.”
Setelah mengatakan itu, Seol Jihu mengatur pikirannya.
Menurut Diary of Unknown Survivor, mereka berhasil menangkap killer lain, setelah membunuh yang pertama.
Dari isi halaman ini, bukan tidak mungkin kesulitan Tutorial akan tiba-tiba naik, ke tingkat impossible. Bahkan, jika mereka membunuh salah satu dari mereka.
Mungkin benar untuk mengasumsikan jika sisa killer secara bertahap meningkat kekuatannya setiap kali mereka membunuh satu.
‘Jika itu masalahnya …’
Seol Jihu akhirnya memutuskan, setelah berpikir keras tentang hal itu.
“Kedengarannya bagus. Aku pikir, itu setidaknya patut dicoba. “
Mungkin mereka benar-benar bisa menemukan ruang tersembunyi. Jika Eun Yuri benar, sisa Tutorial akan menjadi lebih mudah. Dia mulai bersemangat.
Seol Jihu tersenyum cerah, dan berbicara.
“Karena kita memiliki apa yang kita butuhkan, haruskah kita segera mulai?”
“Ya.”
Tepat ketika mereka berdua berdiri bersamaan, seolah-olah ada isyarat …
Koong koong, koong koong koong koong!
Mereka tiba-tiba mendengar seseorang menggedor pintu.
Seol Jihu dan Eun Yuri secara refleks berbalik untuk menatap pintu depan, sebelum diam-diam saling memandang.
Klik, klik!
Mereka juga dapat mendengar seseorang mencoba membuka pintu. Sepertinya, orang itu sedang terburu-buru.
Ketika Seol Jihu memberi isyarat kepada Eun Yuri dengan meletakkan jari telunjuknya di bibirnya. Eun Yuri diam-diam menganggukkan kepalanya.
Seol Jihu merangkak ke pintu depan tanpa bicara.
“…”
Apakah hanya imajinasinya, jika dia mendengar suara samar dari luar pintu?
“Warnanya hijau, tapi…”
Seol Jihu dengan lembut meletakkan telinganya di pintu.
“Tolong… Tolong bantu aku …”
Suara berjuang.
“Siapa pun yang ada di dalam… lampu menyala… tolong… bantu aku…”
Suara itu datang dan pergi sebentar-sebentar. Seolah, berada di ambang kehancuran. Pria itu tampak sekarat, karena kehabisan napas.
“Mungkin killer yang mencoba menipu kami, dengan terdengar seperti orang yang selamat… tidak, tunggu.”
Tidak masalah, bahkan jika itu adalah killer.
Setelah Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri, dia dengan erat mencengkeram parangnya. Ketika dia melangkah mundur setelah membuka kunci, pintu terbuka.
Ketika seorang pria besar jatuh ke dalam ruangan. Sepertinya, pria itu bersandar di pintu.
“Keu… Uhh…”
Seol Jihu mengerutkan kening, setelah melihat pria itu kejang-kejang di tanah.
Sekilas dia bisa tahu, jika kondisinya kritis. Selain banyak luka tusuk di sekujur tubuhnya, ada banyak lubang dengan bekas gigi tersebar di seluruh anggota tubuhnya. Mereka tampak, seolah-olah sesuatu telah menenggelamkan gigi ke dalam dirinya, dan mengunyah sampai dagingnya terkoyak-koyak.
“Apa kamu baik baik saja?”
Dia cepat-cepat berlutut untuk memeriksa luka pria itu. tapi, tidak ada yang bisa ia lakukan untuknya saat ini. Seol Jihu bukan seorang Priest, juga tidak memiliki persediaan medis bersamanya.
Sebaliknya, diragukan apakah dia bisa diselamatkan. Bahkan, jika dia memiliki persediaan. Luka-lukanya sangat parah, sehingga dia terkejut pria itu sampai sejauh ini.
“Tolong… tolong selamatkan aku…”
Pria itu dengan putus asa, memohon dengan suara sekarat.
“Apa yang terjadi? Apakah kamu diserang oleh killer? “
“A-aku tidak tahu. Aku tertangkap, ketika sedang berlari dari tempat awal…“
“Dia tertangkap?”
Axe Killer mengejar Seol Jihu dan Eun Yuri. Dengan kata lain, itu berarti, jika pria itu telah ditangkap oleh killer lain.
“Bisakah kamu memberi tahu kami, detail lebih lanjut?”
Mata pria itu bergetar. Melihatnya sekarang, dia menyerupai anjing besar dengan perawakannya yang besar, dan matanya yang lembut.
“Kamu...”
Dia membuka dan menutup mulutnya, sebelum mengerutkan wajahnya.
“Keuk,” erangnya.
“Hati-hati…”
Suaranya menjadi sedikit lebih jelas, saat dia dengan paksa memeras kata-kata.
“Hati-hati?”
“Ya. Killer… dia menempatkanku di sini. “
Mata Seol Jihu menyipit.
“Adapun alasannya… Aku juga tidak tahu… Bajingan itu menempatkanku di depan kabin ini, dan kemudian… dia tiba-tiba menghilang …”
Pria itu melanjutkan dengan kesulitan besar, sambil terengah-engah.
“Apakah ada hal lain yang aneh?”
“Uh… Aku merasa, aku pernah mendengar lolongan aneh…”
Lolongan.
Seol Jihu tersentak kembali ke akal sehatnya, begitu dia mendengar itu. Sekarang dia memikirkannya, lolongan axe killer tiba-tiba berhenti di beberapa titik. Tiba-tiba, Diary of Unknown Survivor melintas di benaknya.
[Kita perlu mencari cara… tapi, lolongan si killer berisik.]
[Kita perlu bergegas dan melakukan sesuatu tentang itu…]
‘Tidak mungkin.’
“Miss Eun Yuri.”
Ketika dia berdiri kembali dan berbalik, dia melihat Eun Yuri merobek selembar kain yang telah ia bersihkan menjadi potongan-potongan panjang.
“Tetaplah di sini.”
Seol Jihu terbang keluar dari pintu, saat dia mengatakan itu. Petir menyambar dari kakinya, saat dia menginjak tanah.
Pang!
Seperti yang diharapkan, ketika dia mendobrak melalui pintu belakang…
…Dia bisa melihat killer lain berjongkok di sebelah axe killer, mencoba melepaskannya.
Tali yang diikat di sekitar axe killer dalam cangkang kura-kura, sangat mengikat. Sehingga, itu sulit untuk diurai, si killer menyerah mencoba menggunakan tangannya, dan terpaksa merenggutnya dengan gigi.
“Kamu keparat.”
Killer itu mengangkat kepalanya karena terkejut, ketika Seol Jihu segera bergegas menuju mereka. Namun, lawannya terlalu cepat. Seol Jihu berubah menjadi sinar cahaya, saat dia berlari ke arah si killer dan mengayunkan parangnya.
Pak!
Sebelum si killer bisa merespons, parang itu memotong lehernya. Killernya jatuh miring, tanpa bisa berteriak. Tubuhnya mulai mengejang, ketika air mancur darah tumbuh dari lehernya.
-Woo… Wooooo…
Killer kapak mulai melolong lagi, begitu dia melihat temannya gagal dalam penyelamatannya.
“Apakah halaman diary berarti ini, ketika mereka mengatakan, mereka harus cepat melakukan sesuatu?”
Siapa yang tahu, jika si killer akan mencoba memanggil teman-temannya untuk melarikan diri? Seol Jihu dan Eun Yuri hampir kehilangan bahan yang diperlukan, untuk rencana mereka.
“Ini mengatakan, jika itu adalah cannibal killer.”
Seol Jihu mendengar suara dari pintu belakang, saat dia menghela nafas lega. Eun Yuri menatap Seol Jihu sambil memegang teleponnya.
‘Kanibal.’
Dia tidak harus membaca diary, untuk menebak.
“Bagaimana kabar pria itu?”
“Dia pingsan. Dia masih bernafas, jadi aku menganggap dia masih hidup, tapi … “
Eun Yuri terhenti.
Seol Jihu mendecakkan lidahnya, saat dia mengibaskan darah dari parang. Perban dan disinfektan mungkin tidak cukup untuk menyembuhkan pria itu, dan pergi ke Zona Netral juga tidak mungkin.
Satu-satunya cara untuk menyelamatkannya adalah, menemukan sesuatu yang setara dengan heal potion tingkat tinggi. Dia tidak yakin, tapi dia hanya bisa memikirkan satu tempat yang mungkin memiliki barang seperti itu.
“Apakah kamu baik-baik saja, dengan pergi sekarang?”
“Ya. Aku lebih suka itu sebenarnya. “
“Baiklah kalau begitu…”
Seol Jihu melirik ke bawah. Mereka tiba-tiba memiliki dua bahan yang tersedia… meskipun satu, tampaknya berada di ambang kematian.
Seol Jihu pertama kali masuk ke dalam, untuk memeriksa pria yang pingsan. Eun Yuri telah membungkus tubuh pria itu dengan beberapa selembar kain, untuk menghentikan pendarahannya sebelum menyembunyikannya, di bawah tempat tidur.
Itu yang terbaik, yang bisa mereka lakukan untuk saat ini.
Terserah pria itu untuk bertahan, sebelum Seol Jihu kembali dengan item penyembuhan yang memadai.
Setelah memadamkan lampu dan menutup pintu ke kabin. Seol Jihu meminta Eun Yuri untuk mengikat kembali axe killer.
Seol Jihu tertawa, melihat Eun Yuri mengikat si killer kembali, ke ikatan kulit kura-kura.
“Apakah mereka mengajarkan ini, dalam tarian modern saat ini?”
Bagaimanapun juga, itu semua bagus. Karena, iyu menunda cannibal killer dari menyelamatkan rekannya.
Ketika dia selesai mengikat si killer, Seol Jihu mengambil ujung talinya dan mengikatnya erat-erat di pinggangnya. Dia kemudian mengedarkan mana, menyebabkan listrik menyinari seluruh tubuhnya.
Menyaksikan aliran listrik dengan mata penasaran, Eun Yuri berkedip cepat.
“Tidak mungkin, apakah kamu berencana untuk membawanya?”
“Ya, kita tidak bisa membuatnya melarikan diri.”
Seol Jihu melanjutkan sambil meregangkan pinggangnya, dan memutar pergelangan kakinya.
“Aku pikir akan bagus, jika kita memiliki cadangan.”
“Masih…”
“Tidak apa-apa. Berlari adalah spesialisasiku di antara spesialisasi yang lain. ”
Seol Jihu menyeringai, saat dia menyerahkan parang padanya.
“Aku sudah menjalankan ini dengan lusinan batang kayu yang terikat padaku. Aku juga menghancurkan batu berwarna berbeda, yang dilemparkan ke udara, saat menggunakan Flash Thunder. Ngomong-ngomong, ini bukan apa-apa. ”
Eun Yuri memiringkan kepalanya, tapi dia masih mengambil parang.
“Bisakah kamu membunuh?”
“Ya, boleh aku?”
“Tentu saja. Ah, tapi segera setelah itu… “
Seol Jihu melompat beberapa kali, untuk melakukan pemanasan dan menepuk dadanya.
Eun Yuri menunduk untuk melihat ke bawah pada cannibal killer, sambil mencengkeram parang dengan erat.
“Seup…“
Dia diam-diam mengambil nafas, sebelum menusuk parang tanpa ragu-ragu. Pisau itu secara akurat menembus luka yang dibuat Seol Jihu sebelumnya. Cannibal killer bergetar, sebelum kejang-kejangnya berhenti dengan cepat.
Eun Yuri mencengkeram pegangan dengan kedua tangan, dan memutarnya ke kiri dan ke kanan, untuk memaksa keluar parang. Dia memiliki keterampilan yang lebih baik, daripada yang Seol Jihu harapkan.
-Guooo…!
Kematian terdengar. Setelah itu, asap gelap menyelinap keluar dari tubuh si killer, persis seperti yang dijelaskan dalam Diary of Unknown Survivor.
Itu naik tinggi di langit, seperti asap yang keluar dari cerobong asap. Lalu, dengan cepat bergerak ke arah tertentu.
“Miss Eun Yuri.”
Seol Jihu memanggil Eun Yuri, tanpa mengalihkan pandangan dari asap. Ketika Eun Yuri buru-buru datang ke arahnya, dia mengangkatnya, mendukung punggung dan betisnya… dalam gendongan untuk seorang putri.
“Pegang erat-erat.”
Setelah melihat Eun Yuri mengangguk, Seol Jihu menurunkan posisinya.
“Kita pergi.”
Dan saat dia sangat menginjak tanah…
Chaaaak!
Sosok Seol Jihu tiba-tiba melesat maju, diiringi tepukan guntur. Itu adalah kecepatan yang tidak bisa diikuti oleh kebanyakan orang. Hanya ke arah mana dia bergerak, bisa diestimasikan oleh banyak luka axe killer kapak diikatkan ke pinggang Seol Jihu. Karena, dia terbang ke atas dan ke bawah, seperti jungkat-jungkit.
“Mama!”
Eun Yuri mengucapkan tangisan terkejut, yang terlambat. Dia takut pada kecepatan yang jauh melebihi imajinasinya. Akhirnya, dia buru-buru melingkarkan lengannya di leher Seol Jihu.
“Sepertinya, dia benar.”
Untuk meringkas rencana Eun Yuri dalam satu kata, itu adalah ‘pengejaran’.
Dia menyimpulkan, jika ada hubungan antara para killer dan Ibu Keenam. Itu menunjuk pada dua kalimat dalam diary sebagai bukti.
[Ketika si killer meneriakkan nafas terakhirnya, asap hitam keluar dari tubuhnya dan menghilang ke kejauhan.]
[Bagaimana kita bisa melenyapkan si killer, tanpa Ibu Keenam mengetahuinya?]
Jika kalimat ini sengaja ditempatkan di halaman seperti kata Eun Yuri. Pasti, ada hubungan antara Ibu Keenam dan para killer. Inilah sebabnya, dia menyarankan untuk membunuh salah satu killer dan mengikuti asap hitam, ketika itu keluar.
Ada kemungkinan, ‘jiwa’ si killer kembali ke tempat Ibu Keenam, dan akan memberitahunya tentang kematiannya.
“Dan tempat di mana Ibu Keenam bersembunyi, kemungkinan adalah ruang tersembunyi.”
Itu adalah rencana yang bahkan tidak bisa diimpikan oleh orang biasa. Namun, Seol Jihu berbeda dari yang selamat lainnya.
Dia adalah Earthling Level 5, yang memiliki teknik gerakan yang disebut Flash Thunder, versi Flash Step yang ditingkatkan.
Sayang sekali, dia tidak membawa Festina Earring-nya. Tapi, seperti yang Seol Jihu katakan sebelumnya, berlari adalah keahliannya.
Dia terpaksa berlari dengan staminanya yang sudah terkuras, melintasi area vulkanik, dan tempat-tempat yang dikenal karena topografinya yang kokoh. Seperti, Rock Huge Montain sambil membawa karung pasir dan menyeret puluhan log kayu.
Menyeberangi hutan sambil menyeret seorang killer kurus… sama dengan berlari di tanah datar, baginya.
Berkat pelatihan neraka Jang Maldong, Seol Jihu dapat mempertahankan penggunaan Flash Thunder untuk mengikuti asap itu.
***

Sudah berapa lama dia berlari?
Asap hitam terbang melintasi langit untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya mulai turun, ketika gunung besar di sebelah laut, mulai terlihat.
Itu jatuh lurus ke bawah, seperti pendaratan. Sebelum, itu menghilang di suatu tempat dekat lereng gunung.
[‘Cannibal killer’ telah dibunuh oleh orang yang selamat.
‘Ibu Keenam’ marah.
Killer yang tersisa akan menjadi lebih kuat. Kecepatan gerakan mereka meningkat.
Kemarahan ibu Keenam telah ditransmisikan ke para killer. Para killer yang tersisa, sekarang akan meninggalkan segalanya, untuk mengejar si pembunuh, saat melihatnya.]
Serangkaian pesan tiba-tiba terdengar.
‘Sial.’
Seol Jihu terbang mengejar, sebelum berhenti untuk melihat-lihat daerah, di mana asap telah menghilang.
Itu gelap. Tapi, berkat penglihatannya yang meningkat, setelah memakan Golden Wind Phoenix. Dia bisa membedakan bentuk di sekitarnya, dengan relatif jelas.
Hanya saja, asapnya tidak terlihat.
Pada saat itu, Seol Jihu menemukan gumpalan asap mengalir melewati pinggangnya. Seol Jihu dengan cepat mengejarnya ke tebing yang tertutup tanaman merambat tebal, dan batu-batu berbentuk aneh.
Di sana, dia jelas melihat asap menghilang ke gua yang diukir ke tebing, menghadap ke laut.
[‘Axe Killer’ telah dibunuh oleh orang yang selamat.
‘Ibu Keenam’ sangat marah.
Lima indera killer yang tersisa, akan menajam. Mereka akan dapat menemukan lokasi para peserta dengan lebih cepat.
Para killer menjadi lebih bermusuhan. Salah satu killer akan mulai mencari pembunuh yang membunuh teman-temannya.]
“Oh?”
Axe Killer mati?
“Aku bahkan tidak mendengar kematiannya.”
Seol Jihu tanpa sadar melihat ke belakangnya.
Sekarung daging tergantung di ujung tali, yang diikatkan di pinggangnya. Itu adalah mayat yang menyedihkan untuk dilihat, dengan seluruh tubuhnya hancur dan terkoyak.
‘Ah.’
Seol Jihu akhirnya mengerti apa yang terjadi.
Asap yang telah menghilang ke dalam gua, sekarang adalah jiwa axe killer, yang telah memberikan napas terakhirnya, setelah fia tiba di gunung.
Tampaknya, dia sudah mati, setelah dihancurkan dalam perjalanan ke sini. Eun Yuri dilindungi oleh Seol Jihu. Tapi, axe killer yang diikat di belakang, dan berlari dengan kecepatan penuh…
Dia memusatkan seluruh perhatiannya, untuk mengikuti asap yang benar-benar ia lupakan.
‘Terserah.’
Killer itu hanya bahan yang mereka butuhkan, untuk menemukan ruang tersembunyi.
Seol Jihu mengguncang Eun Yuri yang ada di lengannya, sambil melihat gua gelap yang 10 meter di depannya.
“Nona Eun Yuri! Nona Eun Yuri! “
“Ya, ya!”
Mendengar telepon berbunyi tepat pada waktunya, Seol Jihu menurunkan pandangannya dengan ekspresi senang.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us