Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_101

gambar

TPS_101

Bab 101 – Shadow Garden yang Dirumorkan


Gan, gan, gan,

Suara sesuatu yang disambar, Beta mendongak dari buku yang sedang dibacanya.

Dengan cepat menggeser ruang arsip yang luas, dia melihat bagian tertentu dari dinding bergetar bersamaan dengan suara.

Apakah seseorang memukul dinding dari sisi lain?

Begitu dia berpikir jika dinding tiba-tiba runtuh, ada dua sosok wanita muncul dari dalam awan debu.

“ADUH!”

“AU…”

Gadis remaja berambut hitam, telah menanamkan wajahnya ke tanah. sementara, wanita berambut merah itu bersandar di atasnya.

“Owww. Dinding ini tampaknya jauh lebih rapuh daripada yang terlihat. ”

Beta mengenali wajah gadis berambut hitam, yang mendongak sambil menggosok hidungnya. Dia adalah Claire Kagenou, kakak perempuan dari tuan Beta sendiri.

“Karena itulah, aku menyuruhmu melakukannya lebih hati-hati…”

Kata wanita berambut merah, dengan wajah tanpa ekspresi.

“Jika kita mengambil waktu bersantai, maka kita tak akan berhasil! Milia, maukah kamu turun dari sini? ”

“Ah, maaf soal itu, Claire.”

Wanita berambut merah itu turun dari punggung Claire. Lalu, keduanya berdiri dan menepuk-nepuk debu dari pakaian masing-masing.

“Jadi, di mana kita sekarang?”

“Daerah bawah tanah Red Tower, aku percaya…”

“Ini adalah arsip bawah tanah Red Tower.”

Beta menawarkan jawaban, untuk menghapus kebingungan keduanya.

Itu menyebabkan keduanya melihat Beta, yang duduk di kursinya.

“…Sepertinya, kita sudah ketahuan.”

“Karena itulah aku menyuruhmu melakukannya lebih hati-hati …”

“Baiklah, maafkan aku. Tapi dari sisi ini, kita akan terlihat terlepas. ”

Keduanya mengeluarkan pedang mereka pada saat yang sama, berhadapan dengan Beta yang masih duduk di kursinya.

Beta menghela nafas lalu menutup bukunya.

“Bahkan, aku tak membayangkan seseorang akan masuk melalui dinding. Aku seharusnya menghabisi siapa saja dan semua saksi, tapi…”

Beta menembak Claire sekilas.

“Sepertinya, itu tak mungkin dalam kasus ini. Kalian berdua, diamlah. ”

Beta secara diam-diam mengirimkan perintah. Namun, sepertinya hanya ada mereka bertiga di ruangan ini.

“Aku tak punya niat bertarung. Jadi, bisakah Kamu singkirkan pedangmu, Claire-san? ”

“……! Kamu kenal Aku?”

“Kamu adalah juara terbaru Festival God of War, Claire Kagenou-san. Apakah Aku benar?”

“Jadi, aku menjadi sangat terkenal, sepertinya... Baiklah, sebutkan afiliasi dan tujuanmu. Setelah Aku tahu Kamu bukan musuh, maka Aku akan mundur. ”

“Claire!”

“Kita tak punya waktu untuk terlibat dalam perkelahian yang tidak berarti, kan? Dia tak terlihat seperti orang yang terkait dengan Queen of Blood. Dan juga… dia akan seperti lawan yang cukup sulit. ”

Kata Claire dengan mata tajam.

Beta hanya dengan santai duduk di kursi, tapi suasana di sekelilingnya adalah sesuatu, yang sepertinya tidak mudah untuk dipotong.

“Jadi, sepertinya.”

Dengan bodysuit dan topeng hitamnya, dia benar-benar tak terlihat seperti orang yang terkait dengan Queen of Blood. Jika ada, dia tampak seperti pengganggu, seperti Claire sendiri.

“Afiliasi dan tujuanku, ya… Biarkan Aku mengatakan, jika Aku juga seorang pengganggu Red Tower, sama seperti kalian berdua.”

“Keterangan lebih lanjut.”

“Mungkin agak lama.”

“Lebih detail dan singkat.”

“Perintah yang sangat sulit.”

Beta mengangkat bahu.

“Aku Beta dari Shadow Garden. Aku punya urusan di Red Tower, jadi di sinilah diriku. ”

“Heeh. Kenapa Shadow Garden yang dirumorkan ada di tempat ini? ”

“Hmm… Aku ingin tahu, berapa yang bisa aku katakan padamu. Bahkan, Aku memiliki hal-hal yang dapat Aku ungkapkan dan hal-hal yang tak dapat Aku ungkapkan. Biarkan Aku menjelaskan… karena alasan tertentu, kami sedang melakukan penelitian tentang kepemilikan iblis. Yang kami inginkan, adalah sampel darah leluhur vampir. ”

“Kepemilikan iblis… ?!”

“Kenapa kamu membutuhkan darah leluhur untuk itu…”

Claire bereaksi terhadap ‘kepemilikan iblis,’ sementara Milia bereaksi terhadap ‘darah leluhur.’

“Darah kerasukan iblis dan darah leluhur, keduanya memiliki asal yang sama. Dan darah keturunan menyebabkan ekspresi dari gejala yang berbeda. Atau setidaknya, itulah hipotesis yang kami temukan, dalam penelitian kami. ”

“Itu adalah penghinaan terhadap leluhur…”

Mata Milia menajam, dan cengkeramannya pada pedangnya menguat.

“Seperti yang Aku katakan, itu hanyalah sebuah hipotesis. Kami tak memiliki niat untuk mencemarkan leluhur itu. Namun, demi verifikasi, kami membutuhkan sampel darah leluhur. Bolehkah Aku bertanya, mengapa Kamu tampak terhina? Pemburu Ancient Vampire-san? ”

“… ?! Jadi kamu juga tahu tentang aku… ”

“Setidaknya, aku sudah mendengar rumornya.”

“Aku mengerti… yah, jika kamu tak bermaksud menghalangi kami, maka lakukanlah sesukamu.”

“Aku yakin akan melakukannya.”

Milia menyarungkan pedangnya sambil masih menatap Beta. Sebagai tanggapan, terhadap yang Beta hanya mengangkat bahu, dan membuka kembali buku yang tengah ia baca.

“Seperti yang diharapkan dari arsip seorang vampir yang telah hidup lebih dari seribu tahun. Itu dikemas dengan dokumen berharga dan bahan referensi. Jadi, Claire-san, apa kamu puas juga? ”

Tanya Beta sambil membaca bukunya.

Claire melihat antara Milia dan Beta sambil sepertinya memikirkan sesuatu.

“Katakan padaku satu hal.”

Claire berbalik ke arah Beta dengan wajah serius.

“Jika aku bisa menjawabnya.”

Merasakan tatapan itu, Beta juga mendongak.

“Apakah ada cara untuk menyembuhkan kerasukan iblis?”

Beta tak segera menjawab.

Dia menatap lekat-lekat ke wajah Claire, sepertinya memikirkan sesuatu.

“Itu… aku tak bisa menjawab. Namun, Aku hanya akan mengatakan, jika itu bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan oleh Claire-san. ”

“Apa artinya itu?”

“Artinya, persis seperti kedengarannya.”

Beta kembali ke bukunya dan membalik halaman, seolah-olah dia tak lagi memiliki hal lain untuk dikatakan.

Claire mendecakkan lidahnya dengan lembut dan membalikkan tumitnya.

“Ayo pergi.”

Namun, saat keduanya hendak meninggalkan arsip, Beta memanggil mereka.

“Tunggu sebentar. Claire-san, bisakah kamu memberitahuku, alasan kenapa kamu telah bekerja sama dengan Pemburu Vampir dan menyerbu Red Tower ini? ”

“Mengapa kamu ingin tahu?”

“Hanya ingin tahu, itu saja.”

Claire cemberut.

“Adikku Sid diculik oleh Queen of Blood. Jika Aku tak segera menyelamatkannya, dia akan dijadikan korban kepada Queen of Blood. ”

“Adikmu…”

Beta memiringkan kepalanya.

“BENARKAH ITU?!”

Tiba-tiba, suara keempat terdengar di ruangan ini, di mana tampaknya hanya mereka bertiga yang hadir.

Ketika ketiganya mengarahkan mata mereka ke tempat suara baru itu berasal, mereka melihat seorang wanita berdiri di sana yang tidak diperhatikan sejauh ini. Dia juga mengenakan bodysuit hitam dan topeng yang menutupi wajahnya.

“666, kendalikan dirimu.”

“Tapi… aku minta maaf…”

666 secara nyata menekan keinginan untuk segera kabur dan mundur, dengan kepala digantung.

“Kamu puas? Kami akan pergi kalau begitu. ”

Claire meletakkan tangan di pintu ke arsip.

“Satu hal terakhir. Apakah itu benar-benar bukan lagi pilihan baginya, untuk sekali lagi menginjak jalan menuju tanah kedamaian ini…? ”

“Apa artinya?”

Claire berbalik.

Namun, Beta tak menatap Claire. Beta menatap lekat-lekat ke Milia.

“Ah, tunggu.”

Milia memalingkan wajahnya, lalu mendorong pintu tanpa berkata apa-apa dan keluar dari ruang arsip. Claire mengikutinya dengan terburu-buru.

Di dalam arsip yang menjadi sunyi, hanya suara membalik halaman berlanjut untuk sementara waktu.

“666, itu memalukan…”

Kata Beta tiba-tiba, saat membaca bukunya.

“Aku benar-benar minta maaf…”

666 menurunkan kepalanya.

“Lambda telah mengakui kekuatanmu. Bahkan, Alpha-sama memiliki harapan padamu. Ini adalah kekuranganmu. Kalian berdua juga seharusnya menjaga dia dengan baik. ”

“Permintaan maaf ku.”

“Aku sangat menyesal.”

Dua gadis lagi muncul di samping 666.

“Ini adalah misi pertama 666 di lapangan. 664. Sebagai pemimpin pasukan, ini adalah tanggung jawabmu. ”

“Ya Bu…”

“Lebih berhati-hati mulai dari sini. Aku akan konfirmasi ulang. Misi kita adalah permintaan dari Ruang Penelitian, untuk mengambil sampel darah leluhur. Namun, Shadow-sama mengatakan, jika dia akan berurusan dengan Queen of Blood secara pribadi. Jadi, kita tak bisa seenaknya bergerak sendiri. Jadi, sampai Shadow-sama tiba, kita akan memeriksa materi dalam arsip ini dan mengumpulkan dokumen-dokumen penting. Kalian semua sekarang dapat kembali ke tugasmu. ”

“Ya Bu.”

Setelah menerima instruksi mereka, ketiganya dengan cepat kembali pada apa yang mereka lakukan sebelumnya.

666 berbalik untuk melihat Beta sekali saja. Dalam ingatannya, ada seorang penulis tertentu, yang sangat mirip dengan Beta.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_101"

Follow Us