Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_102

gambar

TPS_102

Bab 102 - Dua Lass


Seperti yang telah diramalkan Milia, Red Tower memang hampir dikosongkan dari vampir dan ghoul.

Namun, mereka tak sepenuhnya hilang, jadi Milia dan Claire menghadapi serangan sesekali.

Pedang Claire menyala, dan kepala vampir terbang. Namun, vampir itu masih bergerak.

“Tusuk jantungnya!”

Dengan patuh mendengarkan instruksi Milia, Claire menusukkan pedangnya ke jantung vampir tanpa kepala. Segera, retakan mulai mengalir di seluruh tubuh vampir, mulai dari area jantung. Lampu merah bersinar dari celah-celah, lalu seluruh tubuh hancur menjadi abu.

Di belakang Claire, Milia menghabisi yang terakhir.

Mampu sejauh ini tanpa menderita satu luka dari perkelahian melawan vampir. Pada umumnya, itu karena bantuan Milia.

Meskipun tak memiliki sihir sebanyak Claire, Milia lebih dari menebusnya, dengan keahliannya dengan pedang. Dan di atas segalanya, dia sangat akrab dengan pertempuran melawan vampir.

Banyak vampir yang bertarung hanya dengan mengandalkan kemampuan fisik mereka yang superior. Tapi kadang-kadang, ada yang mampu menggunakan pikiran mereka sampai batas tertentu. Ditambah dengan gerakan tak manusiawi mereka dan kekuatan regeneratif yang menakjubkan.,, mereka dapat menjadi lawan yang sangat sulit.

Namun, Milia dapat membaca gerakan mereka selanjutnya, seolah-olah dia telah benar-benar menguasai pertarungan melawan vampir, bergerak cepat dan akurat sesuai kebutuhan.

Claire sekarang sepenuhnya memahami jika bantuan Milia adalah suatu keharusan yang pasti untuk menyelamatkan adik lelakinya.

Tapi tetap saja, meski begitu… Claire tak bisa untuk tidak bertanya.

“Apakah kamu menyembunyikan sesuatu dariku?”

Tanya Claire, ketika Milia melihat tumpukan abu terakhir dengan mata agak sedih.

“Maksudmu apa…?”

Milia berbalik dengan wajah tanpa ekspresi.

“Kamu bertingkah agak aneh di sana, di ruang arsip. Rasanya, hampir seolah-olah Kamu simpatik terhadap para vampir. Bukankah itu tujuanmu untuk membunuh Queen of Blood? ”

“Ya, aku akan membunuhnya.”

“Apakah begitu. Lalu, izinkan Aku bertanya: mengapa Kamu begitu berpengetahuan tentang vampir? Siapa pun bisa tahu, hanya dengan menyaksikanmu bertempur. Tak diragukan lagi, Kamu tahu tentang vampir, lebih dari orang lain. ”

“Itu karena, aku hidup semata-mata dengan tujuan membunuh Queen of Blood…”

“Dan Aku katakan, jika itu tidak wajar, jika hanya itu yang ada di sana. Baiklah, lalu apa arti di balik kata-kata terakhirnya di ruangan arsip? Tanah kedamaian? Jalan bagi ‘dia’ untuk melangkah? ”

Nada Claire tumbuh lebih kuat, dengan setiap pertanyaan berturut-turut.

Namun, Milia tak menawarkan jawaban.

“Aku tak akan mengerti, jika kamu diam saja.”

“Kamu sama saja.”

“Apa?”

“Kamu juga memiliki sesuatu yang kamu sembunyikan. Kenapa kamu begitu terobsesi dengan kerasukan iblis?”

“Itu…”

“Sudah sewajarnya, jika tak ada cara untuk menyembuhkan kerasukan iblis. Setiap orang yang mengontraknya, pasti mati. ”

“…Sepertinya begitu.”

Claire menggigit bibirnya.

“Setiap orang yang memiliki hal-hal, yang ingin dirahasiakan. Apakah Aku benar?”

“…Baik-baik saja. Kita tak akan saling mencampuri satu sama lain. Aku hanya akan membantumu dengan membunuh Queen of Blood, dan Kamu hanya akan membantuku menyelamatkan adik lelakiku. Itu akan menjadi syarat hubungan Kita. ”

“Tik apa-apa…”

Keduanya berbelok untuk terus memanjat menara tanpa saling memandang lagi.

***

 

“Tahan.”

Setelah beberapa saat, Milia yang ada di depan, tiba-tiba berhenti.

“Apa masalahnya?”

“Seseorang bertarung di depan.”

Keduanya berjalan sambil melangkah diam-diam. Tampaknya, perkelahian terjadi di sisi lain pintu, secara langsung di jalan mereka. Tak ada jalan lain yang harus diambil.

“Kita tak punya pilihan selain masuk…”

“Mari kita buka sedikit dan mengintip ke dalam.”

Milia mengangguk pada kata-kata Claire, lalu mengintip dari celah tipis.

Sisi lain ternyata menjadi aula yang luas. Sebuah lubang besar mengungkapkan bulan merah yang masih menggantung di langit.

Di dalamnya, ada seorang pria berkulit gelap mencengkeram leher vampir dan tertawa mengejek.

“Kamu sangat lemah…”

Pedang raksasa yang dibawa lelaki itu berlumuran darah. Dan di sekelilingnya, ada serpihan daging dan tumpukan abu.

“Kamu seorang perwira, bukan? Aku sepertinya mengingat wajahmu. Di mana Crimson? ”

Tanya pria berkulit gelap. sambil mengencangkan cengkeramannya di leher vampir.

“B, bunuh aku…”

“Jadi, kamu tak bermaksud memberitahuku.”

“Tidak… tak perlu… untuk memberitahumu…”

Begitu vampir mengatakan itu, dia berubah menjadi kabut merah. Ini adalah keterampilan ilusi yang hanya bisa digunakan oleh vampir kelas tinggi.

“Oh?”

Tangan pria berkulit gelap itu sekarang tidak memegang apa-apa, sementara kabut merah berkumpul di belakangnya.

Lengan vampir terwujud dari sana, cakar tajamnya dengan cepat mendekati pria berkulit gelap itu. Namun, pria berkulit gelap bahkan tak melihat ke belakang.

“Aku punya intuisi yang bagus …”

Pria itu hanya mengayunkan pedang raksasanya dengan santai.

Tekanan angin yang luar biasa mencapai pintu, menyebabkan Milia dan Claire buru-buru menutup pintu kembali.

Ketika mereka melihat ke dalam sekali lagi, mereka melihat vampir itu secara tragis berbaring di sekitar, seperti potongan-potongan daging cincang.

Potongan-potongan dengan cepat berubah menjadi abu.

“Ada apa dengan pria itu?”

Dengan penampilan, dia bukan vampir. Namun, dia juga tak terlihat seperti sekutu.

“Dia adalah salah satu raja Kota Outlaw, Juggernaut the Tyrant. Kita akan melakukan yang terbaik untuk tidak melibatkannya dalam pertempuran. Vampir yang baru saja dia bunuh, adalah perwira paling terampil ketiga dari faksi Queen of Blood. ”

“Itu… ketiga mereka…”

Kontras dengan Tyrant yang begitu luar biasa, sehingga vampir itu tak terlihat sama sekali.

“Ayo bersembunyi dan tunggu dia pergi…”

Claire mengangguk atas saran Milia.

Namun, suara Tyrant berdering dari sisi lain pintu.

“Aku bilang aku punya intuisi yang bagus… aku tahu kamu di sana.”

“….!?”

Segera setelah itu, pintu dihancurkan.

Sebuah pedang raksasa tiba-tiba muncul melalui pintu, dalam serangan memotong horisontal. Keduanya jatuh ke tanah dalam penghindaran. Di atas kepala mereka, suara kekerasan mengaum masa lalu.

“Dua gadis, ya.”

Di luar pintu yang rusak, Tyrant memandang rendah mereka berdua.

“Ini yang terburuk.”

“Aku rasa, kita tak punya pilihan selain melakukannya.”

Mereka berdua menghunus pedang mereka, dan Tyrant hanya menyeringai.

“Kalian berdua tidak terlihat seperti vampir, tapi… kalian tak akan mati di sini.”

Kemudian pedang raksasanya diayunkan ke bawah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_102"

Follow Us