Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_103

gambar

TPS_103

Bab 103 - Apa yang kamu lakukan?!


Keduanya melompat ke kedua sisi pedang raksasa dalam penghindaran.

Pedang raksasa itu membanting ke tanah, mengirimkan puing-puing terbang di sekeliling.

Dari dalam awan puing-puing, Tyrant melotot ke dua sasarannya dengan mata tajam. Lalu, dia memilih yang lebih dekat dengannya… Claire.

Dia berani masuk, mengayunkan pedang raksasanya dengan kedua lengan tebal.

Namun, Claire juga mengamati dengan seksama gerakan Tyrant.

Tyrant memiliki kekuatan dan kecepatan. Namun, karakteristik senjatanya, memaksanya untuk melakukan gerakan besar. Tak peduli seberapa cepat dia, selama Claire tetap fokus, dia bisa mengikuti dengan matanya.

Benar saja, Claire berhasil menangkis satu serangan seperti itu, dari Tyrant.

Namun, bobot serangan itu ternyata jauh melebihi apa yang ia harapkan. Wajahnya berubah menjadi meringis, dan serangan lanjutannya tertunda sepersekian detik.

Penundaan kecil itu sudah lebih dari cukup untuk Tyrant.

“Kalian semua, magic swordsman bergerak dengan cara yang persis sama!”

Sebelum Claire memperhatikan, Tyrant telah beralih ke pegangan satu tangan. Lengan bebasnya meledak ke wajah Claire.

“CLAIRE!!”

Milia akan berlari ke depan untuk mendukung, tapi Tyrant memakukannya dengan matanya.

Claire dikirim terbang dan berguling-guling di tanah. Tapi segera setelah itu, dia segera kembali, seperti tidak ada apa-apanya.

Lalu, dia memuntahkan darah.

“Oww… Kamu memberiku luka di dalam mulutku…”

Claire merengut pada Tyrant.

Tyrant dengan terampil mengangkat satu alis dan tertawa. Untuk beberapa alasan, ada luka dangkal di perutnya.

“Tapi, sebagian besar bajingan jatuh hanya dengan satu serangan. Kamu keparat, kamu sudah terbiasa dengan ini. ”

“Berkat latihan saudara laki-lakiku.”

Claire memamerkan giginya yang berlumuran darah.

Ketika menerima pukulan itu sekarang, dia telah mengimbangi dampaknya dan juga menebas kembali pada Tyrant, pada saat yang sama.

Claire melakukan beberapa latihan ayunan, seolah-olah untuk mengkonfirmasi keadaan tubuhnya. Lalu, dia mengeluarkan air liur yang ternoda darah.

“Seorang pria yang hanya tahu kekerasan. Kamu tak memiliki kemahiran atau teknik. ”

Claire memasang kuda-kuda yang kuat, tapi situasinya tak menguntungkan seperti yang ia bayangkan. Luka di dalam mulutnya berdarah deras, dan kepalanya masih sedikit terguncang, karena guncangan tinju tadi. Adalah kesalahan untuk pergi untuk pertukaran serangan.

Jumlah kerusakan dari satu serangan, terlalu berbeda di antara mereka berdua.

“Kamu benar, aku belum pernah belajar teknik tunggal. Karena, aku tak pernah mau! ”

Dengan itu, dia menyerang Claire dalam serangan.

Kekuatan Tyrant berasal dari kecakapan fisiknya yang tinggi secara alami, cadangan sihirnya yang besar, dan rasa pertempurannya yang luar biasa. Pertarungannya tak membutuhkan teknik. Baginya, teknik hanyalah belenggu belaka.

Di hadapan ayunan pedang besar-nya, Claire sekali lagi mencoba menangkis.

Namun, goncangan serangan itu akhirnya mengalir ke tubuhnya.

Pijakannya tak stabil. Kerusakan otaknya belum hilang.

“…!!”

Tyrant bukanlah orang yang akan mengabaikan pembukaan seperti itu.

Dia mengangkat pedang raksasanya tinggi…

“Aku bilang, aku punya naluri yang bagus…”

Dan mengayunkannya dengan kuat.

Serangan itu mengenai Claire dengan margin besar, melewatinya dengan kecepatan luar biasa.

Kemudian, sejumlah besar darah terciprat ke wajah Claire dari samping.

“… Eh?”

Claire tak terluka.

Namun, ketika dia melihat ke atas, dia melihat, dia melihat Milia dengan perut teriris.

Gobo.

Dia memuntahkan darah, lalu berlutut.

“M, MILIA !!”

“Kalian benar-benar bergerak dengan cara yang persis sama. Yang itu sedang menunggu sepanjang waktu ketika aku lengah. Jadi, Aku menunggu sepanjang waktu, untuk dia datang. Dan begitulah caranya. ”

Tyrant tertawa mengejek dengan wajah jahatnya.

Claire bergegas menuju Milia, yang kekuatannya meninggalkannya.

“Milia… Ahh, bagaimana ini bisa…”

Luka Milia cukup dalam untuk mencapai organnya. Itu fatal.

Claire meletakkan tangannya di atas luka dan menuangkan sihirnya, meskipun dia mengetahui jika itu sia-sia.

Namun, Milia menepis tangan itu.

“Goho! Darah… goho…”

Milia menatap lekat-lekat pada Claire, tampaknya memohon sesuatu dengan putus asa, bahkan saat muntah darah.

“Milia, kamu seharusnya tak bergerak…!”

Milia memberikan lebih banyak kekuatan ke dalam cengkeramannya, sekarang hampir memohon.

“Claire… Maafkan aku… Biarkan aku… menyedot darahmu.”

Dengan itu, bibir Milia menyerbu bibir Claire.

“Mu, mugugu?! ”

Mata Claire terbelalak kaget.

Milia mengisap dengan panik pada setiap tetes darah di bibir Claire.

Lalu, matanya menjadi merah padam.

“Apa yang kamu lakukan?!”

Claire mendorong Milia. Namun, Milia sudah tak ada lagi.

“Eh ?!”

“Guh?! ”

Teriakan Claire yang mengejutkan, dan rasa sakit Tyrant yang tumpang tindih.

Ketika Claire berputar, dia melihat Tyrant, dengan satu tangan terpotong, melihat ke atas.

“Apa…? Eh, Milia?! ”

Milia mengambang di udara. Matanya bersinar merah, dan taring tajam keluar dari bibirnya.

Luka di perutnya sudah benar-benar tertutup.

“Jadi, itulah kamu… sekarang, ini menyenangkan!”

Tyrant menyeringai seperti karnivora, sementara Milia tersenyum sedih.

Kemudian, pedang raksasa Tyrant dan pedang Milia bertabrakan.

Kekuatan keduanya membuktikan… sama. Tidak, Tyrant masih sedikit di atas.

“Tidak buruk…!”

“…?!”

Keduanya saling melotot di tengah hujan bunga api.

Namun, saat berikutnya… suara konyol mematahkan keseimbangan.

“Ei! ”

Dengan tangisan itu, Claire melemparkan pedangnya sendiri.

“Wooo, hopp?!”

Pedang itu terbang lurus ke arah Tyrant, membuatnya menghindar.

Gerakan tiba-tiba merusak keseimbangannya. Tak lagi dapat dengan benar menerima kekuatan Milia, dia dikirim menabrak tembok yang jauh.

Sial baginya, sisi lain dari dinding itu… adalah tembok luar.

Tak ada yang di bawah kakinya. Jadi dia mulai terjun bebas.

“Tidaaaaa …”

Suaranya berkurang, ketika dia jatuh lebih jauh.

Yang tersisa hanyalah Claire dan Milia.

Claire pergi untuk mengambil pedangnya, sementara Milia terlihat sedikit bersalah. Claire menyarungkan pedangnya, lalu keduanya saling memandang dengan canggung.

“Milia… kamu baik-baik saja?”

Tanya Claire dengan suara ragu-ragu.

“Aku baik-baik saja, tapi… aku minta maaf, Claire.”

“Maksudku, well, um, tidak apa-apa, tapi… jadi, apa yang Milia sembunyikan…”

“Ya, aku vampir…”

“Aku mengerti…”

“Aku akan memberitahumu segalanya. Siapa Aku, apa tujuanku sebenarnya. Dan juga kebenaran di balik Queen of Blood… ”

Dengan itu, Milia mulai berbicara dengan kesedihan di matanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_103"

Follow Us