Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_139

gambar

TPS_139

Bab 139 - Bahkan jika kita berbicara, itu akan membuang-buang waktu


Gettan melepaskan leher Yukime dan berdiri.

“John-han….”

Yukime terbatuk dengan sakit, dan memanggil namanya.

“Jadi, Kamu adalah John Smith. Kamu mengatakan jika Aku mengambil sesuatu darimu. Tapi, bukankah Kamu yang mengambil sesuatu dariku!”

Gettan meremas matanya yang hancur, dan menatap John Smith dengan penuh kebencian.

“Aku tak peduli. Aku di sini hanya untuk mengambil kembali barang yang Kamu ambil dariku… itu saja.”

“Maksudmu wanita ini? Hah, apakah kamu benar-benar berpikir, kamu melakukannya?”

“Aku akan mencoba sampai Aku bisa.”

“Ikan kecil sialan… Tapi, aku juga punya sesuatu yang harus aku ambil kembali. Benda yang Kamu curi dariku!!”

Mengatakan demikian, Gettan mengambil sikap dengan naginata-nya.

“Kamu ingin mengambil sesuatu dariku? Apa yang Kamu bicarakan?”

“Mencoba untuk bermain bodoh? Kamu bedebah….”

Gettan mendecakkan lidahnya.

“Itu kalimatku, Kamu anjing sialan.”

John Smith juga mendecakkan lidahnya kembali.

“Kamu tak masuk akal, jika demikian maka tidak perlu lagi bicara.”

“Ini buang-buang waktu.”

John Smith juga menyiapkan senar baja.

Keduanya saling membenci, kemudian….

“GETTANNNNNNN…!!”

“JOHN SMITHHHH…!!”

Mereka bentrok dengan keras.

Naginata milik Gettan mendekati John Smith. Tapi, John Smith tak berusaha menghindarinya.

Naginata melanjutkan pendekatannya di leher John, lalu tiba-tiba berhenti.

“…Apa!?”

Terkejut naginata-nya telah terhenti di udara, Gettan menarik naginata-nya.

John Smith mengirim naginata itu kembali, dan dengan tenang berkata.

“Baru saja, apakah kamu mencoba sesuatu…..?”

Gettan dengan marah mendecakkan lidahnya.

“Kamu bajingan….. apa yang kamu lakukan. Tidak, senar ya? Apakah kamu menggunakan senar yang diresapi dengan kekuatan sihir dan menghentikan naginata-ku.”

“Hou….. untuk berpikir kamu akan bisa menyadarinya, bahkan dengan mata buta itu.”

“Bahkan tanpa mata, kamu akan dapat melihatnya dari hal-hal lain. Setelah aku kehilangan penglihatan, kemampuan pendeteksianku menggunakan kekuatan sihir, meningkat secara dramatis.”

Kekuatan sihir Gettan memenuhi sekelilingnya.

“Aku bisa melihatnya, aku bisa melihatnya! Aku sudah melihat semua senarmu!! Tentu saja, untuk bisa mengendalikan senar sebanyak ini dengan bebas, kamu tentu terampil kan? Sayangnya, kamu memilih lawan yang salah.”

Gettan mengubah bibirnya dan tersenyum.

“Aku bisa dengan jelas melihat semuanya! Keterampilanmu terlalu tak sesuai dengan milikku!”

Gettan sekali lagi mulai menyerang John Smith.

John Smith mengambil jarak dan mencoba untuk merebut naginata Gettan, tapi senarnya tak pernah menyentuh gettan.

“Ini tak berguna!! semua yang Kamu coba lakukan terlihat olehku.”

John Smith mundur, Gettan mengejarnya.

Yukime menyaksikan keduanya berkelahi dengan air mata di matanya. Yang terpantul di matanya adalah, sosok John Smith yang bertarung dengan sungguh-sungguh.

Yukime belum pernah melihat saat, ketika John Smith sangat marah.

Belum lama sejak keduanya bertemu.

Tapi, dia mengerti, jika dia bukan tipe yang menunjukkan emosinya.

Orang yang sama, marah.

Itu adalah kemarahan dari lubuk hatinya.

Dia datang untuk mengambil Yukime kembali, dan dia marah pada Gettan karena menyakitinya.

“John-han…. mengapa….”

Dia semakin dekat dengannya. Tapi itu hubungan bisnis, atau begitulah pikirnya. John Smith juga harus merasakan hal yang sama. Namun, perasaan kuat yang tersembunyi di dalam John Smith.…

Dia datang untuk mengambil kembali barang pentingnya.

Tokkun

Jantung Yukime berdetak lebih cepat.

Hatinya membeku, sejak hari semuanya diambil darinya.

Tak peduli apa yang terjadi, tak peduli siapa yang harus ia peluk, dia hanya tersenyum dan menerimanya.

Jantungnya membeku untuk melindungi dirinya sendiri, dan itu tak akan pernah mencair. Namun, perasaan terbakar John Smith, secara bertahap melelehkan hatinya sedikit demi sedikit.

Mata Yukime sudah tak bisa mengikuti siapa pun, kecuali John Smith.

“John-han….!”

Meskipun sepertinya John Smith sedang kewalahan, Yukime tahu jika kemampuan sejatinya tak hanya pada tingkat ini.

Dia pasti akan menang demi dia.

Dia percaya begitu.

Kemudian...

“Jadi, itulah yang Kamu maksudkan….?”

Itu adalah kata-kata John Smith.

“Ku.….”

Napas Gettan menjadi kasar, dia menatap John Smith.

Gettan mendorong John Smith kembali, tapi naginata-nya tak pernah mengenai musuh.

Sebaliknya, tubuhnya ditutupi dengan luka kecil yang tak terhitung banyaknya.

Tentu saja, Gettan bisa melihat semua senar itu.

Namun, bisa melihat, bukan berarti dia bisa mengelak dari semuanya.

Formasi senar yang digunakan John Smith seperti jaring laba-laba. begitu Kamu ketahuan, Kamu tak akan bisa melarikan diri.

Itu adalah formasi sempurna untuk memimpin mangsanya dan menyegel pergerakannya. Itulah yang Gettan tebak.

Jika seseorang mencoba menerobos secara paksa, mereka akan mengalami kerusakan dari senar yang tak terhitung jumlahnya itu.

Jika Kamu tak dapat menutup jangkauan naginata yang tak akan tercapai musuh, dan Jika Kamu dekat...

Sebelum dia menyadarinya, Gettan terpaksa mengayunkan naginata-nya yang selamanya tak akan pernah mencapai targetnya.

“Kenapa, kamu memiliki kekuatan seperti itu….”

Teriak Gettan seolah dia sedang melolong.

John Smith dengan tenang berjalan menuju Gettan. Senar-senarnya sudah menyegel rute pelarian Gettan, sebelum dia menyadarinya.

“Katakan… kamu punya sesuatu yang ingin kamu katakan bukan?”

“….”

Gettan melihat dari balik bahu John Smith ke arah Yukime sejenak. Tapi, dia menggelengkan kepalanya.

“Apa yang kamu bicarakan. Hal yang ingin aku katakan? Aku tak punya hal seperti itu !!”

“Aku mengerti.”

Pada saat berikutnya, Darah mengalir dari dada Gettan. Senar baja melilitnya dan membelah dagingnya.

Wajah Gettan terdistorsi kesakitan, tapi dia masih menatap John Smith.

“Aku menginginkan kekuasaan! Aku mengorbankan banyak hal untuk mendapatkannya !! Aku tidak akan berhenti sekarang !!”

Dia mengambil banyak tablet merah dari sakunya, dan menelan semuanya.

Itu jelas melebihi kapasitas yang bisa ia tangani.

“Aku tak akan pernah kehilangan lagi…. Jika aku kehilangan lagi…”

Gettan menoleh untuk melihat Yukime lagi. Itu seperti, dia melihat dengan matanya yang hancur.

Kemudian, tubuh Gettan menjadi hitam dan berubah.

Ototnya semakin besar dan tegang.

Sejumlah besar kekuatan sihir meledak dan meniup salju yang menumpuk.

“Aku tak lagi peduli dengan hidupku.”

Mata Gettan yang hancur telah terbuka.

Apa yang ada di sana, adalah bola mata berwarna merah darah.

Dan air mata darah mengalir di pipinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_139"

Follow Us