Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_152

gambar

TPS_152

Bab 152 - Teman Mafia Putri


Aku dibawa ke sebuah kamar dan berbaring di tempat tidur.

Darah dari hidungku mengering, karena udara dingin di luar. Dan seseorang sedang membersihkannya.

Aku menganggap itu sebagai kesempatan untuk bangun.

“Ugh… di mana aku…?”

Aku membuat pertunjukan melihat-lihat ke mana-mana, bingung.

Itu adalah kamar pribadi lain. Sementara dimensinya sama dengan ruangan yang digunakan Zack, ruangan ini jauh lebih sederhana. Hanya berisi kebutuhan pokok dan tak ada barang sekunder.

Clara ada di samping tempat tidur, dan salah satu lelaki fraksinya berdiri di pintu, memberiku tatapan tajam.

“Aku senang kamu baik-baik saja. Kamu terpukul keras, jadi cobalah untuk tidak segera pindah. ”

“Huh, bukan…”

“Oh maafkan Aku, Aku belum memperkenalkan diri. Meskipun sepertinya Kamu sudah tahu, Aku Clara Oriana. ”

“M-namaku Sid Kageno. Aku, uh, melihatmu merawatku. Terima kasih banyak…”

Aku berbicara dengan suara bergetar, seolah mencoba yang terbaik untuk tidak menyinggung royalis di hadapanku.

“Ya, benar. Pertama-tama, Kamu beruntung terjebak di antara perselisihan kami. ”

“Tidak Aku…”

Saat itulah, pria di depan pintu mendecakkan lidahnya.

“Nona Clara, Aku yakin, Kamu sudah cukup melakukannya. Kita tak perlu lagi memikirkan dirinya. ”

“Guin… aku mengerti, tapi dia masih tak bisa bergerak dengan luka-lukanya.”

“Ini mungkin taktik untuk mendekatimu, Nona. Kita tak punya waktu untuk berurusan dengan hal-hal kecil seperti itu. Kita memiliki tugas untuk orang-orang Kita, bukan? ”

Pria bernama Guin itu menatapku dengan jijik.

“Kamu tidak salah, Guin. Tapi, itu tak membuatnya baik-baik saja, untuk mengabaikan seseorang yang terluka tepat di depanku.”

“Silakan bangun…”

“Cukup. Guin, dia tak tahu apa-apa. Dan bagiku, dia sepertinya bukan penjahat. Bukankah begitu? ”

Clara mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Aku, ya. Aku tak sengaja berlari, ke tubuh yang ditinggalkan di gang, oleh OWL. Mereka mengatakan curiga padaku dan…”

“Jika aku bahkan tak bisa membantu seorang bocah lelaki yang terluka. Bagaimana mungkin aku bisa mencoba melindungi kerajaanku?”

Clara menyatakan dan menggenggam tanganku.

“…Dengan kehendakmu. Aku akan berada di luar.”

Kata Guin dan kemudian meninggalkan ruangan.

Sebelum pintu tertutup sepenuhnya, dia memberiku satu pandangan tajam terakhir. Tapi, jika Aku tidak salah melihatnya, itu bukan hanya Aku, tapi juga terhadap Clara.

Begitu pintu ditutup, Clara menghela nafas.

“Aku minta maaf. Dia sangat berarti bagiku, hanya saja… ”

“Tidak, aku baik-baik saja.”

“Semua orang di bawah banyak tekanan. Bahkan aku… Orang yang seharusnya memiliki peran ini, bahkan bukan aku, tapi…”

Clara berbicara dengan muram.

“Um…”

“Jangan khawatir tentang itu. Ini benar-benar bukan urusanmu. Kamu, bukan dari Oriana, bukan? ”

“I-itu benar. Aku seorang siswa dari Akademi Magic swordman Midgar … ”

“…Eh? Akademi Magic swordman? Lalu, apakah Kamu mungkin tahu tentang saudara perempuanku? ”

Clara berbalik dan menatapku dengan rasa ingin tahu.

“Er, ya, Aku tahu Nona Rose. Aku sudah bicara dengannya sebelumnya. ”

“Kamu tahu? Lalu, apakah Kamu tahu tentang insiden, di mana dia membunuh ayahku? ”

“…ya. Aku berada di antara penonton, ketika itu terjadi. ”

“Apakah kamu yakin? Apakah benar dia yang melakukannya…? ”

“Ya, itu pasti Nona Rose.”

“Jadi itu…”

Bahu Clara terkulai dalam kekalahan.

“Ayah sudah aneh, selama beberapa waktu sebelumnya. Dan aku tahu, dia mencari penyebabnya. Sungguh, mengapa itu harus berakhir seperti ini… Semua orang memanggilnya pengkhianat bangsa, sekarang. Aku tak percaya, Aku tak ingin…”

Aku agak bingung, dengan apa yang harus Aku katakan.

Aku menghela nafas dan memutuskan untuk hanya berbicara apa yang ada di pikiranku.

“Caraku melihatnya, dia punya alasan penting, untuk melakukan apa yang ia lakukan. Aku tak tahu apa alasannya. Dan Aku tak bisa mengatakan, apakah Kamu bisa menerimanya, meskipun Kamu tahu alasannya. Yang Aku tahu adalah jika Nona Rose telah melakukannya dengan tekad bulat. ”

“Tekat… apakah itu yang terlihat? Haha, terima kasih, itu membuatku merasa agak lebih baik. Kamu tahu, Aku sangat mencintai saudara perempuanku, yang bisa melakukan apa saja. Aku memandangnya. Jadi, ketika Aku mendengar tragedi itu, Aku tidak bisa. Aku masih ingin percaya padanya…”

Clara menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi, seolah mengusir sisi negativitas.

“Kamu harusnya bisa rukun dengannya.”

“Yah sebenarnya, aku pernah berhadapan dengannya di Turnamen Senbatsu, selama Festival God of War.”

“Kamu tahu! Apa yang terjadi?”

“Aku benar-benar kalah.”

“Yah, kamu memang terlihat sangat lemah.”

Clara berkata dengan senyum nakal.

“Sid, boleh aku memanggilmu Sid? Kamu juga bisa memanggilku Clara. ”

“Itu semacam…”

“Oh, tak perlu malu. Di sini, Aku seorang tahanan yang sama denganmu. ”

“Uh, ya … kalau begitu oke. Tapi, hanya ketika secara pribadi, ya? ”

“Benar. Jika Guin mengetahuinya, Aku tak akan pernah mendengar akhir ceramahnya. Selain itu, ceritakan lebih banyak, tentang bagaimana saudara perempuanku, saat berada di Akademi. ”

Dan itulah yang Aku lakukan selama beberapa jam ke depan.

Ini mungkin tak tampak seperti hal yang seharusnya dilakukan mafia. Tapi, aku tak perlu khawatir. Aku bisa memperbaikinya. Aku hanyalah salah satu dari banyak teman mafia Nona Rose. Dan karena fakta itu, Aku adalah mafia yang dapat diajak bicara oleh Clara.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_152"

Follow Us