Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_160

gambar

TPS_160

Bab 160 - Aku Bisa Mendengarnya, Tapi Dari Mana …


“Jalankan dan sembunyikan!! Mereka punya pedang!! ”

“Tidak, kita harus melarikan diri, ya, dingus!! Sekarang atau tidak pernah!!”

Banyak tahanan di halaman tempat saling mendorong.

Aku terperangkap oleh gelombang kaki dan terinjak-injak. Dan luar biasa pada saat itu. Sangat banyak.

“Boof!? Agaagagaaaaa !!”

Oh, jenis ini mengingatkanku pada siaran berita, di mana mereka melaporkan orang mati di karena wabah dan semacamnya.

Tapi, Aku tidak akan melakukannya.

“Urgh !! Elgh !! Bocah lucu!!”

Aku ditendang seperti bola sepak dan meludahkan darah di mana-mana.

Dan begitu badai berlalu, aku berbaring di sana seperti sepotong kayu apung.

“Hwah !? S-Sid!? Apa yang terjadi!?”

Ketika Aku sudah puas dengan keinginanku yang banyak, Clara datang dan mengguncangku.

“Ugh, kepalaku…”

“Oh, syukurlah Kamu masih hidup. Maaf, Kamu terseret lagi karena… ”

Dia menyandarkanku ke dinding yang tidak berpenghuni.

“Jangan khawatir, aku akan segera kembali untukmu. Untuk saat ini, Aku harus menyelesaikan tugasku.”

Dia kemudian berdiri dan mengalihkan pandangannya ke halaman.

Dia menyaksikan kaum Royalis, rakyatnya, memegang senjata dan memerangi penjaga kamp.

“Tak kenal belas kasihan!! Kita akan keluar dari sini !! ”

“Gerakkan kakimu, waktu adalah peluang!!”

Mengayunkan pedang, mereka memotong para penjaga.

Dan bukan hanya Fraksi Royalis yang bertarung di sana. Bahkan rakyat jelata yang bukan anggota faksi mana pun, mengambil kesempatan untuk memberi para penjaga sepotong kepalan tangan mereka.

“Persetan! Di mana mereka mendapatkan senjata-senjata itu… !! ”

“Ini tak terlihat bagus, hubungi bala bantuan !!”

Jelas kalah jumlah, para penjaga dengan cepat kehilangan tanah.

Bagi mata, tampaknya, kaum Royalis lebih unggul dalam bidang ini.

Namun, Aku merasakan sejumlah besar orang mendekat dari luar tembok. Kemungkinan besar, bala bantuan untuk para penjaga. Beberapa dari mereka, juga merupakan magic swordsman.

Magic swordsman akan menghentikan kerusuhan ini secara instan.

Lagipula, semua tahanan kamp memiliki kerah segel mana.

Magic swordsman melawan warga sipil biasa, seperti mengadu domba orang dewasa dengan anak kecil. Anak kecil tentu menjadi pecundang.

“Baik. Kita mendorong mereka kembali !! ”

“Sekarang, mari kita dapatkan OWL dan kita bisa…!”

Dan kemudian, hanya beberapa saat sebelum mereka menguasai para penjaga… gerbang ke luar terbuka.

Mengungkap bala bantuan bersenjata dengan tuduhan menekan mereka.

“Berhenti!! Jatuhkan senjatamu dan menyerahlah!! ”

“Ha? Bala bantuan !? Kenapa sekarang..!”

“Ini buruk. Kita tak mengharapkannya begitu cepat… ”

Ya, Aku juga merasa mereka terlalu cepat di sini. Tapi sekarang setelah itu terjadi, meja-meja itu sudah terbalik.

“Tidak… Kita seharusnya masih memiliki lebih banyak waktu. Jadi, kenapa…”

Wajah Clara adalah frustrasi.

Sepertinya, dia juga tak berharap dihentikan pada saat ini.

Dalam gerakan terlatih, para penjaga yang baru tiba mengepung tempat itu.

“K-kami tidak bersalah!”

Orang-orang tanpa faksi yang mengikuti arus, semua menyerah seketika.

“I-itu benar, kita tak berencana untuk…”

Dan mereka begitu bersemangat hanya beberapa menit sebelumnya.

Ngomong-ngomong, hanya kaum Royalis yang masih tampak bertarung. Wajah mereka suram, tapi tetap saja memegang senjata mereka.

“Peringatan terakhir, jatuhkan senjatamu.”

Kata seorang pria yang tampaknya menjadi kepala penjaga.

Kaum Royalis masih ingin bertarung, tapi mereka tak memiliki kesempatan.

“Maaf Sid. Aku harus pergi.”

Clara berbisik kepadaku. Kemudian dia berdiri, menegaskan tekadnya, dan melangkah maju sebagai pemimpin Royalis.

Dan itu berakhir begitu saja… atau begitulah seharusnya. Memastikan tak ada yang menonton, Aku membuat persiapan sendiri.

“Semuanya, itu sudah cukup…”

Berdiri di depan pengikut setianya, Clara berbicara.

Dan saat itulah Aku, menghapus keberadaanku, menggunakan kecepatan super dan mengambil suara Shadow.

“…Mungkin pertarungan berakhir.”

Suaraku bergema kemana-mana.

“Hah? Apa itu tadi!?”

“Siapa di sana!? Tunjukan dirimu!!”

“Aku bisa mendengarnya, tapi dari mana!?”

Dengan kehadiranku yang sepenuhnya tersembunyi, tak seorang pun di sini yang akan melihatku.

“…Apakah kamu tak memiliki kewajiban untuk dipenuhi?”

Inilah yang ingin Aku lakukan.

Saat ketika semua harapan tampaknya hilang, sebuah suara dari bayang-bayang masuk!

“Apa yang sedang terjadi? Apakah itu OWL? ”

“Tidak, itu bukan OWL.”

“Temukan saja dia! Dia harus dekat! ”

Para rakyat jelata akan menjadi panik. Bagus.

“…Ketahuilah jika saudaramu masih berkelahi. Selama Kamu tak goyah, pasti Kalian akan bersatu kembali… “

“Eh, kakakku…? Tunggu, siapa kamu !? ”

Aku menjawab dengan kekuatan dalam suaraku.

“Namaku Shadow… Aku mengintai di bayang-bayang, memburu di bayang-bayang …”

“Kamu Shadow!? Orang yang muncul di Festival God of War …? ”

“Shadow!? Pria itu mengatakan telah mengalahkan Beatrix, Shadow itu…? ”

“T-tidak mungkin! Kenapa Shadow ada di sini !? ”

“Shadow berada di sini berarti, bukankah Shadow Garden bersekutu dengan bangsawan …?”

Ya, YA, bersorak!

“…Jika kamu kekurangan kekuatan, biarkan aku melepaskan ikatanmu.”

Aku berkata, meluncurkan banyak slime yang aku siapkan di bawah tanah, dan menghancurkan setiap kerah segel mana sekaligus.

“K-kerah …”

“T-tapi bagaimana, itu benar-benar hancur …”

“Jadi itu benar, dia benar-benar Shadow… kenapa…? Tidak, ini kesempatan kita! ”

Ketika ratusan kerah itu pecah dan jatuh, Aku mengucapkan beberapa kata terakhir.

“…Pejuang, bertarung. Pegang nasibmu dengan kedua tanganmu sendiri…”

Aku kemudian melepaskan mana yang meledak, sinar ungu cemerlang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_160"

Follow Us