Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_161

gambar

TPS_161

Bab 161 - Waktunya untuk Bersinar?


Maka mulailah serangan balik.

Orang-orang dari Fraksi Royalis mulai melonjak dan menyerang para penjaga.

“Triple Tornado Slash !!”

Mereka meneriakkan nama ketrampilan khusus mereka seperti di atas. Yang ini tampaknya mengharuskanmu berputar di udara tiga kali, sebelum menyapu dengan pedangmu.

Semuanya tampak sangat terbelakang, tapi itulah magic swordmen.

Para penjaga juga tak ketinggalan banyak.

“Turn Swayback!!”

Teriak pria lain, menghindari dorongan dari penjaga. Benar, ‘selamat menghindar’, aku akan memberimu kalimat itu.

Tapi, apakah Kamu harus terus berputar seperti balerina?

Baik serangan maupun pertahanan, tampaknya melibatkan hilangnya tarian dan ritme.

Maksudku, tentu saja, sebagai kekuatan dalam bayang-bayang, Aku juga memberi nilai pada kinerja. Tapi, itu terlalu ceroboh dan tidak perlu.

“Butterfly Step !!”

“Death Spiral !!”

Tampaknya, meneriakkan nama masing-masing dan setiap kali juga merupakan bagian dari itu.

Katakan saja itu seperti “Men, dou, kote !!“ (jargon kendo).

Tipe dari ‘kekuatan’-ku akan pergi, benar-benar berbeda dari apa yang mereka anggap kekuatan. Tapi sebenarnya, menyaksikannya, semacam menyegarkan dengan cara tertentu. Langsung saja ke bagaimana setiap orang memiliki cara berbeda, dalam melihat perkelahian.

Sebenarnya, meskipun bagiku sepertinya mereka mengacau, mereka semua benar-benar serius.

Namun seiring waktu, mereka juga mencoba menghadirkan keindahan dalam pedang mereka.

Bagi mereka, kemenangan sejati terdiri dari mengalahkan lawan dengan gaya.

Mereka memiliki aturan Bersama, yang disepakati kedua belah pihak untuk dipatuhi.

Jadi sejujurnya, Aku tak seharusnya mengolok-oloknya terlalu banyak.

Apa pun yang terjadi dalam perkelahian, dan kekuatan mungkin benar… itulah caraku. Begitulah caraku memilih untuk bertarung.

Tapi, itu tak berarti, Aku bisa menyangkal segala bentuk pertempuran lainnya.

Sudah lama, sejak Aku memiliki kesempatan untuk mengamati gaya pedang yang sangat berbeda dari gayaku. Sangat mengasyikkan.

Lakukan itu !!

Ya, kamu juga, tim musuh !!

Bagus, sekarang, tendangan cepat ke bola !!

Apa yang kamu lakukan berputar di sana, pergi untuk kacang !!

Argh, baiklah, lalu tusuk mata, sekarang kesempatanmu !!

Sudah berhenti berputar, apa-apaan ini !!

Tenggelamkan gigimu, tepat di jugular !!

Daamn, dia terus berputar… baiklah, Kamu juga.

Hei, mungkin memukul ‘itu’ dan mata dilarang atau apalah. Tak bisakah Kamu suka, sedikit membengkokkan aturan, dan melakukannya dengan gaya?

Jenis ini mengingatkanku pada turnamen seni bela diri, yang biasa Aku tonton di TV Tahun Baru. Aku masih muda dan belum dewasa saat itu.

Oh, ya, sudah hampir akhir tahun di sini juga…

Ketika Aku merenung dalam pikiranku, gelombang pertempuran sekali lagi berubah mendukung kaum Royalis.

Sebagian besar penjaga turun. Mereka tak semua terluka parah, tapi sebagian besar kehabisan stamina mereka.

Dengan semua itu, mengapa Aku tak terkejut.

Juga, orang-orang Royalis tak memberikan pukulan finishing kepada musuh yang jatuh.

Apa, apa itu seharusnya menjadi semacam kesatria di pihak mereka?

Seperti ksatria abad pertengahan, atau samurai sengoku?

Aku tak benar-benar mengerti, tapi mereka tampaknya memiliki ‘cara dari penari pedang’.

Mungkin, para penari pedang ini telah mengembangkan gaya bertarung yang jauh lebih beradab, dibandingkan di seluruh dunia ini.

Jika semua perang dilawan dengan cara ini, perdamaian dunia mungkin tak akan terlalu menjadi masalah.

Aku tak akan menyukainya.

Aku suka jenis dunia, di mana kekerasan murni dan tanpa kekerasan mengalahkan semua. Apa yang Aku saksikan saat ini, terus terang, agak terlalu putih bagiku.

Oke, sepertinya sudah berakhir.

“Kemenangan untuk Oriana! Sekarang, kamu harus berdiri di pinggir. ”

“S-sial, kamu…”

“Kami menang, kami benar-benar menang…”

Clara menghela napas lega.

Yup, semuanya baik-baik saja, itu berakhir dengan baik. Tunggu, sekarang setelah aku pikirkan, aku tak punya banyak waktu untuk bersinar.

Ah, itu hanya acara kamp konsentrasi. Aku pasti akan mendapat lebih banyak peluang di luar. Mungkin…

Jadi, sementara Aku sedang mempertimbangkan untuk membuat penampilan paksa, seorang pria bergerak.

“Lelucon ini sudah berlangsung cukup lama …”

Dia, salah satu pria Royalis, bergumam dan kemudian tiba-tiba memotong salah satu sekutunya.

Pria paruh baya yang dipangkas punggungnya jatuh ke tanah.

“Batt!! Tetap bersamaku, Batt…!”

Clara menjerit dan berlari ke pria yang jatuh itu.

“Guin!! Apa, mengapa…”

teriaknya pada pria yang memotong salah satu dari kawan mereka sendiri.

“Dia adalah penghalang untuk tujuanku. Itu juga berlaku untukmu, Nona…”

“Guin, aku tak mengerti …”

“Kalau begitu, biarkan aku tunjukkan.”

Dia kemudian mengarahkan ujung pedangnya ke leher Clara.

“Aku tak berencana memberikan hidupku, untuk gadis yang tidak mengerti seperti dirimu.”

“T-Tidak, Guin, kamu memberi-tahuku, kamu mengatakan jika kamu percaya padaku …”

“Yah, aku berbohong. Kamu tak memiliki hak untuk memerintah orang lain. Apakah kamu tak tahu? Semua bawahanmu tertawa di belakangmu, setiap kali Kamu melihat wajah mereka untuk mengkonfirmasi. Mereka menyebutmu si gadis idiot. ”

Setelah mendengarkan cemoohannya, Clara menahan kepalanya karena malu.

Benar, Aku harus keluar dalam waktu dekat.

Lalu…

“Kerja bagus, Guin.”

Kata pria berambut abu-abu itu… Maximilian.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_161"

Follow Us