Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_163

gambar

TPS_163

Bab 163  Benar-benar tidak ingin membuat keributan, kawan…


“Aku dak cukup berencana untuk membuat keributan, terus terang…”

Maximilian melihat sekelilingnya, hanya dengan menggerakkan matanya.

Dia melihat Clara yang berbelas kasihan pada Guin, Batt berlumuran darah dan masih berbaring. Dan tentu saja, pisau di tenggorokannya sendiri.

“Yah, bukankah kamu tenang. Aku bisa menggorok lehermu kapan saja aku mau, kawan. ”

“Kuku… Aku kira, Kamu berpikir, jika Kamu berada di atas angin sekarang. Sedih untuk dikatakan, Aku tak melihatnya seperti itu. ”

“Kamu tak masuk akal.”

“Satu-satunya kekhawatiranku adalah, seberapa besar kekuatanku yang harus Aku ungkapkan kepadamu. Aku dengan tulus ingin mengakhiri ini, dengan mempertahankan wajah penjahat kecil. ”

“Wajah penjahat kecil…? Tunggu, jadi Kamu terlibat dengan mereka… yang asli Jahat mengintai di bayang-bayang…? ”

Zack melirik sekilas ke arah bocah berambut hitam yang bersandar di dinding samping.

“Ho … Zack, kamu sepertinya tahu sesuatu yang seharusnya tidak… sangat disayangkan.”

“… Sayangnya?”

“Ya, memang sangat disayangkan… karena sekarang aku harus membunuh semua orang di sini.”

“ APA!?”

Tiba-tiba, Maximilian menghilang. Setelah kehilangan pandangan akan musuh bebuyutannya, pisau Zack sekarang terjebak di udara tipis.

Detik berikutnya, salju mengalir ke atas dan darah menghujani.

“Gahhh… !!”

Beberapa mayat jatuh ke tanah putih, sekarat merah.

Di tengah mereka, berdiri Maximilian dengan senyum menyeramkan. Dia menjentikkan pedangnya untuk menumpahkan darah.

“K-kamu memotong sekutumu sendiri…?”

Ucap Clara kaget.

Orang-orang yang ditebang Maximilian memang… para penjaga dan anggota lain dari Doem Camp.

“… Memang. Mereka lebih dekat dan juga puas. Jika Aku harus membunuh semua orang selain dirimu, maka perintah itu tak akan terlalu berarti. ”

Maximilian berkata dengan mudah, dengan mengangkat bahu.

“Apa, dalam nyala api! Aku siap membantumu! ”

“Kamu tak terkecuali, Guin.”

Kepala Guin terbang.

Semprotan darah hangat menghantam wajah Clara, dan pedang di lehernya sendiri berdentang ke tanah.

Perlahan, tubuh tanpa kepala Guin terjatuh ke belakang.

“T-tidak… Guin …”

Clara jatuh di pantatnya, mencoba untuk menjauh.

Ketika mereka seharusnya terhenti, situasinya telah berubah secara instan dan dramatis.

Tahanan dan penjaga sama-sama telah ditebang tanpa perbedaan… seolah-olah, hidup mereka tak ada nilainya sama sekali.

Mereka jatuh tanpa daya semua, oleh tangan satu orang.

“S-seperti apa… monster yang kamu…”

“Aku monster? Tentuny,a Aku hanyalah seorang penjahat sederhana, dimasukkan ke sini sebagai hukuman atas kejahatanku. Hanya tahanan biasa saja. ”

“T-tidak mungkin… kamu tak ada tahanan…”

“Kukuku … apa maksudmu? ”

Maximilian menatap Clara dengan gembira.

“Sialan. Yang Mulia, tolong larilah !! ”

Zack mengambil pedang yang dijatuhkan Guin.

Dan tanpa penundaan, dia menyerang Maximilian.

“Aku berencana mengurusmumu, untuk terakhir.”

“…!”

Bentuk Maximilian kabur, dan pisau Zack hanya menyerang udara.

Kemudian,

“Gahh !!”

Zack terlempar dari kakinya.

Darah menyembur dari punggungnya.

“Z-Zack…!!” Clara menjerit.

Zack jatuh di salju dalam penderitaan.

“Ya, aku akan membunuhmu terakhir. Menggeliatlah kesakitan dan menontonlah. Sekarang, Aku akan mulai memusnahkan semua rekanmu. Aku akan membawakanmu keputus-asaan Royalis sejati… ”

Pengikut Clara berdiri di depannya.

“N-Nona Clara, kamu harus melarikan diri …”

Pedang mereka yang gemetaran, memberi tahu ketakutan mereka.

Mereka semua tahu… mereka tak akan selamat dari pembantaian Maximilian.

“Benar… seandainya, aku akan mengambil waktuku dengan ini. Keluar sekarang, OWL. Semakin Kamu bersembunyi, semakin banyak mereka akan mati. Keluar, jika Kamu ingin menyelamatkan mereka. Jika Kamu bisa mengalahkanku, itu adalah… ”

Maximilian memandang setiap orang Clara satu per satu.

Clara berlutut, putus asa untuk melarikan diri.

Adapun Zack…

Terlepas dari punggungnya yang diukir, dia merangkak di sepanjang salju.

Dia hanya mencari satu hal.

Pergi kemana dia merengkak… di salah satu sudut halaman, bocah berambut hitam.

“T-tolong …”

Bahkan ketika darah menetes dari mulutnya, Zack mencakar salju dengan jari-jari yang gemetar, untuk mendekati bocah itu.

“Tolong… kamu… harapan terakhir kami…”

Adapun bocah itu, dia sudah setengah tertutup salju.

“Hanya, lakukan sesuatu… apa pun tujuanmu… hanya membantu kami, untuk saat ini…”

Akhirnya, Zack mencapai tempat anak itu berbaring.

“Aku mulai, ya, selamatkanlah Yang Mulia…”

Dia mengusap salju yang menutupi bocah itu.

Dan lihat,

“…Hah?”

Hanya gumpalan cairan hitam yang terbentuk.

Semburan besar mana mengguncang bumi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_163"

Follow Us