Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_177

gambar

TPS_177

Bab 177 - Meninggal Di Tempat


Adapun hasilnya, itu telah berubah ke arah yang benar.

Keberhasilan mereka dikreditkan ke Black Rose. Meskipun mereka telah mengalahkan musuh dengan mendapatkan kekuatan dari sihirku. Dalam hal ini, sihirku mungkin digunakan untuk tujuan lain.

Dapat dikatakan jika kami telah berhasil.

Anggota Sumpah Black Rose membersihkan medan perang, setelah merebut kastil Rajta Count. Tulpicano tampaknya terbunuh dalam pertempuran. Tampaknya, Goldoh telah menjadi pemimpin baru.

Meskipun Aku tak mendengarkan percakapan mereka dengan hati-hati, menurut Tuan Goldoh… dia akan berkomunikasi dengan Royalis terlebih dahulu, dan kemudian memimpin Sumpah Black Rose untuk bertemu dengan tentara.

Karena itu, Aku harus siap.

Di luar masih gelap. Bulan bersinar di langit.

Ketika Aku mencari di sekitar dengan sihirku, Aku menemukan dua napas yang akrab, untuk beberapa alasan.

Nafas pertama yang mengeluarkan sihir yang tidak menyenangkan, datang dari lantai atas kastil.

“Bukankah ini violet-san?”

Aku berkenalan dengannya di Divine Land. Dia seperti hantu dalam cerita fantasi. Meskipun dia menghilang pada saat itu, dia sepertinya tinggal di suatu tempat di dunia.

Aku pikir itu nafas violet-san. Aku tak dapat mendekatinya, karena ada banyak orang di sana. jadi, Aku memutuskan untuk menyambutnya setelah orang-orang itu pergi.

Napas kedua datang dari area bawah tanah kastil.

“Kenapa kita datang ke sini?”

Aku berhenti membuat persiapan dan menyusup ke dalam area bawah tanah kastil.

***

 

Di area bawah tanah, Epsilon merasakan gelombang sihir yang kuat.

“Sihir ini…?”

Tampaknya ada sesuatu yang terjadi di luar.

Sejauh yang diketahui Epsilon, hanya tuannya dan dia yang bisa melepaskan sihir yang begitu kuat. Tuannya bisa mengubah panjang gelombang sihirnya. Jadi, tak mungkin bagi Epsilon untuk mengenali sihirnya secara akurat. Selain itu, dia tak percaya, tuannya yang sibuk datang ke kastil di perbatasan ini.

Dalam hal ini, itu mungkin cocok untuk tuannya, artefak kuno atau fenomena alam.

Namun, sesuatu telah terjadi di atas tanah.

“Itu telah menjadi masalah yang menyusahkan…”

Epsilon memberikan tekanan pada cedera serius di dadanya.

Penyebab insiden dimulai, dengan dia menyelinap ke Kerajaan Oriana sebagai Shadow Garden. Sebagai seorang pianis terkenal di dunia, dia sangat dipuji di Kerajaan Cloud, yang memungkinkannya untuk memasuki bagian dalam kerajaan dengan mudah, untuk mengumpulkan informasi.

Sayangnya, dia terlihat oleh Mordred di sana.

Mordred menyerangnya, secara mengejutkan.

Salah satu pukulan Mordred merobek dada Epsilon.

Umumnya, pukulan berat seperti itu bisa membunuhnya.

Namun…

Dia akan mati tanpa bantuan Slime.

Dia, terutama dadanya, memiliki kemampuan bertahan yang hebat. Karena, ada banyak perlindungan di sana.

Meski begitu, serangan tiba-tiba itu membuat Epsilon lengah. Dia gagal memanfaatkan kemampuan pertahanannya dan terluka parah.

Sebenarnya, tebasan di awal telah menentukan hasil dari pertempuran di antara mereka.

Setelah itu, Epsilon memperhatikan, jika situasinya tak menguntungkan untuknya. Jadi dia mundur, dengan Mordred yang memukul keras pada tumitnya. Tapi Epsilon yang telah mengalami cedera serius, secara alami tak dapat dengan mudah melarikan diri. Jadi, dia harus membuat keputusan yang menyakitkan.

Dia meledakkan bahan peledak yang telah disiapkan untuk rencana ‘itu’, dan meledakkan sebagian kastil.

Meskipun melarikan diri dari kastil dan berhasil mengusir Mordred, tapi para pengejar ordo masih mengejarnya.

Ini musim dingin, salju yang membentang di tanah di mana-mana di Oriana. Jadi, sulit bagi Epsilon untuk melarikan diri. Epsilon akan meninggalkan jejak kaki dan noda darah, jika dia berjalan di atas salju. Selain itu, dia berbau darah…

Bahkan jika dia menekan rasa sakitnya dan menarik diri, para pengejar akan menyusulnya segera.

Dia kekurangan kekuatan fisik karena luka serius. Kemudian, dia memutuskan untuk mengambil risiko.

Dia menyelinap ke kota Rajta Count dan menunggu para pengejar lewat. Tempat paling berbahaya adalah yang paling aman… siapa yang bisa menebak, jika dia bersembunyi di kota tempat eselon dari ordo itu tinggal?

Epsilon mempunyai beberapa waktu dengan cara ini.

Namun, masalahnya adalah kekacauan yang terjadi di atas tanah sebelumnya. Ada keajaiban di sini, dan orang-orang pasti akan mulai memperhatikannya, seiring berjalannya waktu. Maka, akan menjadi sulit baginya untuk melarikan diri.

Epsilon harus segera bergerak.

Namun, dia tak punya cukup waktu untuk pulih dari cedera.

“Ku…”

Tebasan yang disebabkan oleh Mordred begitu dalam, sehingga dia kekurangan kekuatan fisik dan sihir.

Dia berdiri dengan tangannya di dinding.

Agar tak memperparah luka, dia bergerak perlahan.

Saat itu, dia mendengar suara napas, ketika beberapa orang mendekat dari depan.

Lalu, ada langkah kaki di belakangnya.

“Ah, itu…”

Dia sangat sial.

Epsilon menarik Pedang Slime dan berjalan maju.

Dia hanya bisa menerobos paksa, sebelum Mordred menyusul.

Lalu dia bertemu musuh.

“Kami merasakan sihir yang sangat besar dan datang ke sini. Seharusnya kamu…? ”

Pengejar ordo.

Apalagi kelima orang itu adalah anak ke-2.

“Mengirim lima orang untuk mengejarku… tampaknya ordo itu tak ada hubungannya.”

“Itu menunjukkan, betapa kami sangat menghargaimu. Karena kalian, begitu banyak rencana kami yang gagal. ”

“Dengan senang hati!”

Dia menyindir, walaupun sebenarnya sulit baginya karena terluka parah… untuk berurusan dengan lima musuh, yang semuanya adalah anak ke-2 ordo.

Langkah kaki di belakangnya menunjukkan, jika orang-orang di belakang mendekat.

Epsilon berdecak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_177"

Follow Us