Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_178

gambar

TPS_178

Bab 178 - Disebut Tuan


Salah satu pengejar mengambil langkah maju, mencoba memperpendek jarak.

Masih ada jarak tertentu antara mereka dan Epsilon. Tapi, bahkan jika Epsilon meluncurkan serangan mendadak dari tempat dia berada, mereka akan bisa menangkisnya dengan mudah.

Namun…

“Apa!?”

Tiba-tiba, kepala pengejar itu terbang ke udara.

Dan Epsilon menebas tubuh pengejar yang darahnya terbang ke segala arah, dan jatuh karena kekurangan kekuatan.

“Bagaimana orang ini bisa melepaskan sihir yang begitu kuat !?”

Keempat pengejar yang tersisa dengan cepat berubah menjadi postur bertahan. tapi, mereka tak bisa menutupi wajah terkejut mereka.

Melepaskan sihir dari pedang.

Seorang pendekar bisa melakukan itu, selama dia mencapai level tertentu. Namun, karena tidak praktis dalam pertempuran nyata, tak ada yang menggunakannya.

Kontrol terhadap sihir akan hilang, begitu dia meninggalkan tubuh seseorang dan dengan cepat membubarkan diri. Untuk mempertahankan sihir yang tersebar, seseorang harus menggunakan lebih banyak sihir. Dan butuh beberapa waktu, untuk menyiapkan sejumlah besar sihir, yang juga akan menunda serangan.

Semakin jauh jarak, waktu dan sihir yang dibutuhkan akan meningkat secara proporsional.

Hanya mereka yang memiliki kontrol sihir yang jauh lebih ketat daripada orang biasa, yang bisa menyelesaikan masalah ini.

Hanya sejumlah kecil sihir yang bisa mencapai tempat yang jauh, dalam waktu singkat. Hanya asalkan kastor dapat menggunakan kontrol ketatnya, untuk menekan konsumsi sihir dan mempersingkat waktu akumulasi sihir. Tapi, jika dia tak memiliki jumlah sihir yang cukup, dia akan kalah dalam perang jangka panjang.

“Waktu yang dia gunakan untuk mengumpulkan sihir hampir nol… Bisakah seseorang benar-benar melakukan itu?”

Mereka tahu betapa sulitnya untuk menyerang dari jauh dalam pertarungan sungguhan. Jadi, mereka cukup terkejut.

“Jangan tinggal bersama. Berpisah!!”

“Tidak berguna…”

Tebasan yang tak terhitung memotong ruang.

Tebasan, mengeluarkan suara tajam yang mengindikasikan mereka akan memotong apa pun, tanpa ampun bergegas ke pengejar yang berlari pontang-panting.

“Sial, aku tak bisa mengelak.”

“Jauhi itu untuk sementara waktu.”

“Jangan mundur. Jika kita tak dapat memperpendek jarak, kita hanya terbunuh secara sepihak… ”

“Itu tak akan berhasil. Kamu benar-benar tak dapat melarikan diri dari jangkauan seranganku. ”

Kepala pengejar lain ditebang.

Darah keluar oleh tebasan Epsilon, dan menyebar setelah berubah menjadi kabut merah.

“Segalanya menjadi buruk …”

“Bagaimana dia bisa mengendalikan begitu banyak tebasan sedemikian rupa?”

“Ini adalah Seven Shadows…”

Ekspresi cemas muncul di wajah pengejar itu.

Kemudian, pengejar lain berubah menjadi kabut darah, setelah dicincang oleh Epsilon.

Tepat pada saat ini…

“Ga.”

Epsilon berhenti menyerang setelah mengeluarkan suara kusam.

Epsilon meletakkan tangannya di dadanya dan berlutut.

Lalu, dia jatuh.

“Tidak sekarang…”

Darah merah dikeluarkan dari celah bodysuit-nya.

Lukanya retak.

“Aku dengar, dia terluka parah oleh Mordred.”

“Ini sepertinya adalah batasannya.”

Ya, Epsilon telah mencapai batasnya.

Dia tahu itu, jadi dia meluncurkan pertempuran yang menentukan jangka pendek. Jika itu adalah musuh biasa, hasilnya akan ditentukan pada awalnya.

Tapi, musuh adalah anggota ordo, anak ke-2.

Meskipun dia membunuh satu begitu pertempuran dimulai, dia menghabiskan terlalu banyak waktu dalam pertarungan selanjutnya. Kemudian, setelah membunuh tiga pengejar, luka Epsilon akhirnya retak.

“Ku…”

Pedang itu jatuh dari tangan Epsilon.

“…sepertinya, kita akan menjadi yang pertama membunuh Seven Shadows. Kita pasti akan dipromosikan!”

“Tapi, ada enam orang lagi yang seperti dia. Kalau saja mereka tak mengancam ordo… ”

“Mordred-sama akan membunuh mereka semua, termasuk yang disebut Shadow-sama.”

“Jika itu masalahnya, maka itu akan baik-baik saja… hei, tetap di sana!”

Mereka menatap Epsilon, yang wajahnya berubah karena kesakitan.

“Kami belum akan membunuhmu. Sebelum kamu memberi informasi… oops. ”

Epsilon meraih dan mencoba untuk mengambil pedang yang jatuh di tanah sebelumnya. Seorang pengejar segera menginjak tangannya.

“U…”

“Menyerah.”

“Sha… dow… sama…”

“Hey apa yang Kamu lakukan?”

“Aku minta maaf…”

Epsilon melakukan upaya terakhirnya untuk membuat belati, dan mencoba menusuk dirinya sendiri di tenggorokan.

“Apa… hentikan dia !!”

Pada saat genting, seorang pengejar menendang belati.

“U…”

“Itu sangat berbahaya.”

“Hei, hei,… kakimu …”

“Hmm? Kakiku?”

“Kakimu… ditebas…”

“Eh…?”

Pria yang menendang belati itu, kakinya jatuh di atas tanah.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhh kakiku!!”

Lalu, ko, ko, ko.

Datang jejaknya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_178"

Follow Us