Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_186

gambar

TPS_186

Bab 186 - Minat Mengerikan


Saat itu fajar, kami kembali ke kamp dan tidur siang. Segera mencapai waktu sarapan. Angin pagi bertiup dengan sangat kencang, mengirimkan dinginnya salju langsung ke tulang belakang. Aku menambahkan kayu bakar ke api unggun.

“Patipati” - Api unggun terbakar dengan tenang.

“Kotokoto” - Sup dalam panci mendidih.

Aroma lezat memenuhi udara.

Jari Violet-san mencoret-coret salju.

Aku bertugas menghadap sup di dalam panci yang belum matang. Saat aku berbaring, jari Violet menarik-narik celanaku.

“Apa itu?”

Tarik-menarik.

Violet-san menunjuk ke grafiti di salju.

“Hmm?”

Aku pikir itu grafiti, tapi ternyata itu karakter. Jari Violet-san menggeliat di samping karakter, seolah-olah mengatakan “baca, baca.”

“Emm…”

Aku melihat semua karakter dan mengangguk dengan sadar. Mereka tampak seperti huruf kuno.

“Aku mengerti…”

Aku tidak mengerti karakternya, tapi tetap saja …

“Aku mengerti…”

Dia pasti berbicara tentang bagian tubuhnya yang lain. Lagipula, Violet-san telah melakukan yang terbaik untuk berkomunikasi denganku, menggunakan bahasa tubuh tadi malam. Jadi, aku bisa mengerti apa yang ia maksud.

Dia menunjuk ke arah ibukota Kerajaan Oriana, yang menunjukkan jika kami hanya perlu pergi ke sana.

Violet-san memberikan yang terbaik untuk menulis begitu banyak untukku, dan aku menghargai kebaikannya. Jadi, aku mengangguk sambil tersenyum. Tekuk Violet-san menandakan, dia senang dengan pengertianku. Jarinya kemudian berguling di salju, untuk menghapus karakter yang ditulisnya satu per satu. Sebenarnya, tak masalah jika dia tak menghapusnya. Karena, tak ada yang bisa membaca karakter itu.

Saat itu, sup di panci meluap.

“Ah tidak.”

Aku dengan cepat mengambil panci dari api. Setelah memastikan, jika makanan di dalam tak matang, Aku membuat sup perlahan-lahan. Hanya ada sayuran dan taro yang dicukur di dalam sup, dan garam adalah satu-satunya bumbu. Ini adalah metode memasak minimal yang menunjukkan rasa bahan asli.

Yah, jujur ​​saja, tak masalah bagaimana rasanya.

“Proteinnya tidak cukup…”

Violet-san yang berhenti berguling di atas salju, naik ke lututku. Jarinya dingin sekali. Aku memegang jari itu dan membawanya dekat api unggun. Violet-san tampak sangat nyaman, saat dia menjadi hangat.

“Protein yang berharga…”

Violet-san berhenti bergerak selama sepersekian detik.

“Jika aku memakan dagingmu, sampai hanya tulang yang tersisa, dapatkah kamu beregenerasi?”

“Purupuru” - Violet-san bergetar.

“Jika kamu bisa, bukankah kita punya daging tanpa batas, untuk dimakan?”

“Batabata” - Violet-san berjuang.

“Aku tak akan memakanmu. Lagipula, aku merasa akan diare, jika memakanmu. ”

Sebenarnya, Aku hanya memikirkan bagaimana bentuk jari yang sudah matang.

“Jari yang dingin, jadi hangat.”

Aku melepaskan Violet-san.

Violet-san memukul tanganku dengan keras dan kembali berbaring.

“Aku sudah meminta Epsilon untuk mencari daging. Jangan khawatir. ”

Epsilon harus memburu kelinci. Pada saat-saat seperti ini, Delta akan memecahkan masalah kami dengan mudah. Dia pasti akan membawa mangsanya, kembali dalam waktu singkat. Aku mencoba memikirkan apa yang akan dilakukan Delta, jika dia ada di sini.

Ketika aku berpikir, jika dia mengambil naga saat kembali dengan senyum lebar di wajahnya.. aku menghentikan imajinasiku dengan paksa.

“Yah, lupakan saja.”

Tepat ketika aku bergumam pada diriku sendiri.

“Sid-onii-sama, aku memburu kelinci.”

Berpakaian seperti seorang prajurit muda, Epsilon kembali. Dia memegang kelinci putih di tangannya.

Aku menghela nafas lega.

“Epsilon, sungguh menyenangkan Kamu ikut denganku, sungguh.”

“Terima kasih… terima kasih banyak?”

Meskipun Epsilon hampir memotong tangannya dengan golok, dia masih memproses kelinci dengan cepat dan rapi. Lalu, dia memasukkan daging ke dalam panci. Ketika kami sedang menunggu dagingnya matang, ketiga Ojisan itu datang.

“Yo, apa kamu tidur nyenyak tadi malam?”

“Sepertinya, itu akan segera mendidih.”

“Hei, jari apa itu?”

Salah satu Ojisan memperhatikan Violet-san, yang dengan santai berbaring berlutut.

Tatapan Ojisan padaku menjadi halus.

“Eh, jari prajurit musuh?”

“Itu menjijikkan.”

“Ingatlah untuk membuangnya, sebelum membusuk.”

Ojisan menepuk pundakku.

Aku bisa merasakan mana Violet-san naik.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_186"

Follow Us