Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_470

gambar

Overgeared_470

Bab 470


Sebelum memasuki Siren. Lauel melemparkan Wind Dragon's Breath saat kelompok itu memasuki Siren. Panah dan sihir terbang menuju delapan anggota Overgeared, termasuk Lauel, tersebar oleh anginnya. Lauel mengerutkan kening, ketika dia memverifikasi bangunan yang hancur.

"Ini sambutan yang luar biasa. Jangan membuat terlalu banyak gangguan di daerah ini."

"Apa? Apakah Kamu menanam tahi lalat di antara kami? Bagaimana Kamu tahu, tentang serangan mendadak kami di muka? "

Anggota Overgeared sebenarnya datang untuk mendukung Euphemina, yang telah aktif di guild sejak invasi Reinhardt golem. Sebagai soal fakta, Overgeared tidak tahu jika Blood Carnival terlibat dalam quest ini. Blood Carnival merasa perlu untuk menutup bala bantuan dari Overgeared, dan menempatkan pasukan di pintu masuk ke Siren. Kemudian, mereka membunuh siapa saja yang masuk.

Namun, hanya orang yang tidak bersalah yang mati. Bala bantuan dari Overgeared memblokir serangan mendadak.

Lauel mendengus pada anggota Blood Carnival.

"Aku tidak akan menjadi kepala staf Overgeared, jika aku tidak bisa membaca pikiranmu."

Lauel tersenyum dan menyapu rambutnya ke belakang. Dia melihat liontin di leher player kemajuan ketiga dari Blood Carnival.

‘Field Chaos.’

Item yang memblokir wisper semua pemain dalam jarak 10 meter dari pemakainya. Itu kurang bermanfaat, karena tidak membedakan antara teman atau musuh, tapi relatif murah dan mudah didapat. Itu adalah item favorit unit pembunuh atau gerilya.

"Memang, inilah mengapa komunikasi dengan Euphemina dan tim pertama terputus."

Harganya relatif murah dibandingkan dengan ‘Complete Chaos Field’. Harga Field Chaos adalah 500 juta won. Itu tidak bisa dibagikan kepada semua 1.000 orang. Jadi, sepertinya hanya 30 anggota ketiga dari Blood Carnival yang memilikinya. Dengan kata lain, itu berarti jika Euphemina dan tim pertama-nya menghadapi anggota Blood Carnival.

"Cepat."

Ada kemungkinan Euphemina dan tim pertama-nya bisa kehilangan nyawa mereka. Secara khusus, dia khawatir tentang Euphemina, yang menjadi rentan, karena semakin banyak waktu berlalu. Sebuah panah melintas di bahu Lauel yang gugup.

"Archer ahli…!"

Anggota Blood Carnival menjadi kaku dan mengambil sikap defensif. Tapi, itu tidak berguna.

Pepeng! Peng!

Panah Jishuka mengubah orbitnya dengan bebas di udara dan terhubung ke celah musuh. Darah yang naik adalah sinyal. Toban, Ibellin, dan anggota Overgeared lainnya mulai menyerang Blood Carnival.

***

 

"Pant … Pant … Ini tidak mudah."

"Aku setuju."

Regas mengikat kaki White. Kelompok Pon mencoba bergabung dengan Euphemina sambil memusnahkan sebanyak mungkin musuh. Tapi, itu sulit. Tidak mungkin menemukan Euphemina dan ada terlalu banyak musuh. Setelah membunuh lima atau enam musuh sekaligus, yang lain segera maju. Secara khusus, archer belakang dan mage menjengkelkan. Sulit bagi mereka untuk bertarung dan melindungi water clan.

"Tidak ada akhirnya. Stamina-ku jatuh. "

"Regas tidak akan bertahan lama…"

"Aku frustrasi, karena aku tidak bisa mengirim wisper."

"Kuoong…"

Di tengah kebingungan ini, kelompok Pon dikepung oleh musuh baru. Level rata-rata musuh adalah pada pertengahan 200-an. Mereka bisa menangani musuh dalam hitungan detik, jika itu pertandingan satu lawan satu. Tapi, itu berbeda ketika berhadapan dengan jumlah besar.

Skill, stamina, dan konsentrasi mereka dengan cepat dikonsumsi. Itu tidak mungkin untuk menetralkan semua serangan yang datang dari berbagai arah, kecuali mereka adalah Kraugel. Sehingga, HP mereka terus menurun.

Tapi masalah terbesar adalah isi misi. Jika itu hanya sebuah misi tentang menghancurkan musuh, mungkin saja membunuh musuh tanpa mengkhawatirkan masa depan. Namun, party memiliki kewajiban untuk melindungi water clan, dan bergabung dengan Euphemina. Mereka tidak bisa bertarung secara membabi buta.

"Kita perlu menemukan fasilitas yang tepat, untuk melindungi water clan."

Peak Sword adalah penguasa dari Silver Knights Guild dan kemampuannya untuk memahami medan perang sangat tinggi. Lauel mengangkatnya sebagai pemimpin garda depan, karena suatu alasan. Dia mengidentifikasi daerah yang relatif aman, dan memerintahkan Pon dan Huroi untuk memindahkan water clan di sana. Lalu, dia memblokir rute musuh.

"Draw Sword, Musnahkan."

"Kyak!"

"Tidak!"

Memang, kekuatan Peak Sword sangat besar. Namun, konsumsi mana adalah besar dan waktu cooldown lama.

Puok!

"Ugh …!"

Pedang yang secara akurat mengarah pada momen, ketika pedang Peak Sword kembali ke sarungnya. Sword Peak terluka dan jatuh. Itu adalah kekuatan serangan yang sangat besar. Sword Peak memelototi orang yang menyebabkan damage seperti itu.

"Bajingan sialan menggunakan trik kotor …!"

"Salahkan ketidak-mampuanmu, untuk tidak melihat medan perang."

"A-Apa?"

Ketidak-mampuan!

Itu mengingatkan pada julukan Peak Sword yang didapat selama Kompetisi Nasional ke-2. Peak Sword tidak punya pilihan, selain merespons dengan cara yang sensitif.

"Sialan! Aku akan menunjukkan siapa yang tidak kompeten! ”

Peak Sword segera menyerang pemilik pedang itu. ID lawan adalah Matdashi. Itu Korea. Seseorang dari negara yang sama! Peak Sword kagum saat menyerang.

“Kelas kemajuan ketiga? Ada player kemajuan ketiga di Korea Selatan? "

Matdashi mengangkat bahu dan menjawab,

"Tidak banyak di sana? Tidak seperti Grid, kami tidak melakukan sesuatu yang menonjol. Aku tidak ingin semua orang di dunia menyukaiku, tidak sepertimu. "

"Kamu penghianat…!"

Peak Sword memegang pedangnya dengan wajah merah.

"Kamu memiliki kekuatan, tapi kamu hidup sebagai seorang pertapa! Kamu harus berpartisipasi dalam Kompetisi Nasional dan meningkatkan status negara kita!"

“Aku tinggal di negara yang demokratis. Ini kebebasanku, untuk memutuskan apa yang harus dilakukan."

Matdashi dengan mudah menyerang Peak Sword sekali lagi. Sword Peak adalah pendekar pedang pendek, bukan yang biasa. Skill Sword Mastery-nya berbeda dengan swordsman pada umumnya, jadi itu sangat lemah.

Tanpa sarung pedang, Peak Sword tidak memiliki keterampilan serangan. Dia rentan dalam pertandingan satu lawan satu. Itulah sebabnya, dia tidak berpartisipasi dalam PvP di Kompetisi Nasional.

Peak Sword membutuhkan bantuan seseorang untuk menunjukkan kekuatan penuhnya. Namun, Peak Sword saat ini sendirian. Pon dan Huroi mati-matian melindungi water clan dari musuh.

'Kotoran!'

Peak Sword bergetar, ketika dia mulai membiarkan serangan.

‘Menerima serangan kejutan saat Draw Sword sedang cooldown …!’

Dalam situasi yang sempurna, dia tidak akan pergi berdua dengan orang ini. Saat di mana Peak Sword merasa sedih.

"Hat, betapa lemahnya."

Kata-kata mengejek seseorang terdengar.

Kurururung!

Kemudian, sebuah pilar darah menyapu Matdashi.

[Anda telah menderita 21.500 damage.]

[Bau darah yang mengerikan telah menyebabkan pusing. Waktu skill casting meningkat 20% dan resistensi menurun 20%.]

[Darah lengket telah merayap ke celah di armor-mu. Armor-mu tidak akan bergerak dengan benar. Defense-mu berkurang 10% dan move. Speed mu telah melambat.]

[Pedangmu dipenuhi bercak darah. Bilahnya melemah dan attack power berkurang 10%.]

'Apa…?'

Itu adalah akal sehat dasar, jika debuff memiliki attack power yang lemah. Namun, pilar darah yang menelan Matdashi sama kuatnya dengan serangan pamungkas dari player berlevel tinggi. Isi debuff itu fatal. Matdashi terkejut.

'Bos …!'

Tentunya monster, bos bernama belum muncul? Matdashi mengalihkan pandangannya dan menyaksikan orang yang tak terduga.

"Blood Warrior?"

Mengapa seseorang tidak ada hubungannya dengan Overgeared di sini?

"Jangan panggil aku Blood Warrior lagi. Aku merasa, diriku sedang diseret, karena mirip dengan nama organisasimu."

Katz bergabung dengan guild, karena dia menginginkan item. Dia memiliki tugas untuk terlihat baik di Grid. Karena itu, dia memberi tahu Peak Sword,

"Di masa depan, panggil aku pelayan Grid."

"Pelayan…!"

Itu adalah istilah yang akrab untuk orang Korea.

‘Aku tidak tahu apa yang terjadi.’

Either way, menjadi jelas jika Katz milik Overgeared. Matdashi segera mengambil tindakan. Itu adalah mundur. Dia tidak bisa mengalahkan Blood Warrior di medan perang yang penuh dengan darah!

"Melarikan diri? Itu tidak bisa dihindari. Kesombongan tidak berguna bagi orang-orang sepertimu. ”

Orang ini mengaku sebagai pelayan Grid? Peak Sword merasakan keraguan.

"Darah Seribu Orang. Ini akan sangat menyakitkan."

Katz mengarahkan pilar darah ke Matdashi yang sedang berlari. Semakin banyak darah, semakin banyak skill khusus dari Blood Warrior diperkuat. Matdashi tidak bisa melarikan diri dan mati.

"Wow…"

Katz mengurangi player kemajuan ketiga dalam waktu singkat, Peak Sword yang mendebarkan. Mungkin saat ini, Katz lebih kuat dari Kraugel dan Grid?

Katz berbisik kepada Peak Sword yang tercengang.

"Tolong beri tahu Grid apa yang baru saja terjadi."

"…"

***

 

Rambut pirang menjadi basah saat keringat mengalir di pipi putih.

"Hah hah…"

Setiap kali dia menarik napas, dadanya bergetar hebat.

Duplicator Euphemina.

Dia sudah kelelahan. Itu karena staminanya terkuras selama pertarungan dengan Black yang ketiga kalinya dibangkitkan. Euphemina tidak memiliki status stamina tinggi. Jadi, staminanya lemah. Sekarang, semuanya habis.

"Hai! Yihihihit! "

Di sisi lain, Black baik-baik saja. Payudaranya yang besar bergetar, ketika dia tertawa dan menjilat bibirnya.

“Apakah Aku menang? Hithit! "

"Kamu benar-benar scam."

Bagaimana dia terus dibangkitkan? Observasi Keterampilan tidak bisa mengukur kemampuan lawan. Jadi, Euphemina tidak punya petunjuk.

"Aku tidak tahan lagi."

Quest ini gagal. Alasannya tinggal di Siren selama lebih dari delapan bulan, benar-benar hilang. Sangat disayangkan, jika semua kerja kerasnya selama waktu itu sia-sia. Tapi, Euphemina merasa lebih kasihan pada rekan-rekannya.

"Aku tidak bisa mengembalikan apa pun kepada mereka, yang datang untuk membantuku. Aku benci berhutang pada orang. "

Euphemina merasa kecewa ketika Black mendekatinya.

"Hai! Hihit! Giliranku… untuk… membunuh…? ”

"… Hah."

Skill yang disalin Euphemina masih ada di sana. Tapi itu tidak ada nilainya, jika dia tidak bisa menggunakannya. Pada akhirnya, Euphemina menutup matanya dan berteriak.

"Bunuh aku dengan cepat."

Suara orang lain yang merespons, bukan Black.

"Kamu tidak harus menyerah."

"… Hai?"

Black melangkah mundur, saat dia akan memberikan pukulan terakhir pada Euphemina. Itu karena, energi yang tidak diketahui membatasi perilakunya. Euphemina tahu energi ini.

'Restraint…!'

Kemudian, Kill menghajar Black.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_470"