Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_299

gambar

SCG_299

Bab 299. Menyapu Bersih Semuanya (1)

Seol Jihu berlatih hingga larut malam seperti biasa, tapi tersentak ketika dia sampai di kamar kepala manajer. Sebuah catatan terlipat rapi tersangkut di pintu.

[Apakah kamu akan berlatih sampai Zona Netral selesai? Ayo bicara padaku!]

Nama ‘Nona Foxy’ ditanda-tangani di bagian bawah catatan, dengan tulisan tangan yang berkelas.

Seol Jihu tertawa terbahak-bahak, saat dia membuka pintu. Sekarang dia memikirkannya, dia tidak memperhatikan apa pun yang terjadi di Zona Netral, sejak dia memulai pelatihan pribadinya.

Lebih dari sepuluh minggu telah berlalu sejak awal Zona Netral. Jadi, ada kurang dari dua minggu tersisa. Dengan akhir yang terlihat, pasti ada hal-hal yang perlu didiskusikan Kim Hannah dengannya.

Jadi, Seol Jihu tidur nyenyak untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, dan meninggalkan kamarnya agak terlambat keesokan paginya. Rencananya untuk hari itu adalah berbicara dengan Kim Hannah dan melihat-lihat Zona Netral. Bagaimanapun, dia adalah perwakilan dari organisasi pengelola tempat ini.

Zona Netral ramai seperti biasanya. Karena tingginya jumlah pendatang, sebagian besar toko berkembang pesat. Di antara mereka, toko reguler adalah yang paling menarik, karena banyak orang berkumpul di sana khususnya.

‘Seol-Ah dan Sungjin bertanggung jawab atas toko reguler…’

Saat Seol Jihu menerobos kerumunan membuat lingkaran di sekitar toko …

“Hidup…. Hidup! Ah, hidup, hidup, hidup! “

Dia bisa mendengar nyanyian ceria yang terdengar, seperti senandung dari pohon skylark.

“Selamat datang semua orang di Brother and Sister Store…”

Seol Jihu hampir tertawa. Yi Seol-Ah berdiri di depan toko, menggembar-gemborkan bisnis dengan tarian yang meriah.

“Halo… Senang bertemu denganmu… Ini adalah lantai kedua Zona Neutral! Aku Noona Sungjin… Yi Seol-Ah!”

Melompati kiri dan kanan, dia berulang kali mengangkat dan menurunkan lengannya, sambil menggerakkan tangannya.

“Hidup… Hidup! Hidup dengan potion! Hiduplah dengan air penyembuhan!”

Melihat dari dekat, dia punya botol di masing-masing tangannya. Setiap kali dia melambaikan tangannya, Seol Jihu bisa mendengar air bergolak.

Cara Yi Seol-Ah bersemangat menari mengikuti irama, pasti terdengar lucu… ketika tawa keluar dari kerumunan. Selanjutnya, ketika salah satu penonton bertepuk tangan dengan ringan, yang lain mulai bertepuk tangan juga.

“Terima kasih! Terima kasih semuanya! Aku cinta kalian!”

Yi Seol-Ah merentangkan tangannya dengan senyum berseri-seri.

“Jangan lupa untuk sering menggunakan Brother and Sister Store…!”

Tentu saja, dia tidak lupa beriklan. Segera, sekelompok besar kerumunan memasuki toko dan mulai melihat-lihat. Barang-barang yang dipajang tetap dibutuhkan untuk ‘misi’, dan melihat Yi Seol-Ah yang semarak membuat mereka ingin membeli lebih banyak, untuk membantu mendukung gadis yang lebih muda seperti kakak perempuan.

Seol Jihu harus mengakui. Dia terkesan.

“Siapa yang mengira, dia pandai dalam hal seperti ini?”

Matanya bertemu mata Yi Seol-Ah, saat dia menyeka keringat di dahinya. Dia menyeringai dari telinga ke telinga, dan melambaikan tangannya.

“Halo… Halo…”

“Wow, bagaimana kamu tahu lagu itu?”

“Orabeo-nim-ku yang terhormat… Halo…”

“Haha, baiklah, tenang. Sungjin akan mati karena malu.”

“Ayo pergi, Yi Seol-Ah…! Menari dengan bahu... Kami keluarga... Paradise dan Valhalla...!”

Sekarang, dia menyanyikan lagu militer. Bahkan, Seol Jihu mulai merasa malu.

“Oke, oke, kamu bisa berhenti sekarang.”

Tapi mengabaikan apa yang ia katakan…

“Kenapa kamu tidak bisa... memahami hatiku...?”

Yi Seol-Ah menutup matanya dan bernyanyi dengan tangan di atas hatinya.

“…Wah…”

Yi Sungjin menghela nafas saat melihat kakak perempuannya, yang terlalu tenggelam dalam permainan perannya. Yi Seol-Ah adalah satu-satunya yang bernyanyi, tapi Yi Sungjin yang malu karena kakaknya.

“Yah, setidaknya bisnis mereka fantastis.”

Seol Jihu tersenyum pahit, bersumpah untuk tidak pernah membiarkan Yi Seol-Ah memasuki Banquet. Dia punya perasaan jika dia akan terlalu asyik di Tahap 1.

Kembali ke topik utama, Kim Hannah bertanggung jawab atas toko senjata, tepat di sebelah toko biasa. Dia duduk dengan menyilangkan kaki, ketika dia melihat Seol Jihu masuk dan bangkit.

“Representatif Seol! kamu di sini!”

Dia menggunakan pidato sopan, mungkin menilai jika ini di depan umum. Seol Jihu berbicara, ketika dia melihat sekitar selusin orang yang memeriksa senjata toko.

“Haruskah aku datang nanti?”

“Tidak, tidak apa-apa, kami memiliki banyak pekerja paruh waktu.”

Sekarang dia menyebutkannya, toko senjata itu memiliki banyak instruktur di dalamnya.

“Dengan begitu banyak dari mereka di sini, kamu tidak bisa mendapatkan Survival Point sebanyak itu, kan?”

“Fufu, itu tidak benar.”

Kim Hannah meletakkan tangan di pinggangnya, dan tersenyum.

“Poin apa pun yang digunakan oleh pelanggan yang datang ke sini, adalah milik aku. Instruktur hanya mendapat bagian, ketika pelanggan yang mereka bujuk, membeli sesuatu.”

“…Apakah kamu menjalankan skema piramida?”

“Tentu saja tidak. Ini murni berbasis kinerja.”

Kim Hannah berkata dengan tegas, sebelum menghela nafas.

“Ngomong-ngomong, senang akhirnya melihat wajahmu. Sangat bagus jika kamu fokus pada pelatihan. Tapi, tolong tunjukkan wajahmu sesekali. “

Manajer kepala Zona Netral memiliki sedikit tugas. Bukannya mereka tidak melakukan apa-apa, tapi Seol Jihu sudah mendelegasikan tugas-tugas itu kepada Kim Hannah.

‘Jika dia mengatakan ini meskipun begitu…’

Sepertinya, dia tidak mengeluh tentang pekerjaannya yang sulit. Jadi pasti ada masalah yang ia butuhkan, untuk mendapat persetujuan dari manajer kepala.

“Baiklah, katakan padaku. Ada apa?”

“Kamu tahu, aku ingin bertanya, apakah kamu memiliki pemikiran untuk merekrut anggota tambahan. Tentu saja, di antara para pemula Zona Neutral.”

Mata Seol Jihu membelalak.

“Aku pikir tidak ada yang Contract atau Invited berasal dari kita, selain Nona Eun Yuri.”

“Benar. Tapi itu bukan seolah-olah seseorang harus menjadi Contract atau Invited, agar kita merekrut mereka.”

Seol Jihu menatap Kim Hannah untuk sementara waktu, ketika dia memikirkan pengalaman masa lalu.

“Seseorang dari kartel… dan Oh Minyoung, kan?”

Menengok ke belakang, pasti ada orang yang tidak dapat membentuk kontrak dengan organisasi, setelah Zona Netral. Meskipun dia terlalu sibuk pada waktu itu dari Sinyoung yang menekannya untuk benar-benar memperhatikan. Yang penting adalah jika kontrak dapat ditransfer, jika kedua organisasi setuju.

“Kenapa kamu bertanya? Apakah kamu menemukan Eun Yuri kedua?”

“…Tidak.”

Kim Hannah tersenyum pahit.

“Aku minta maaf, tapi tidak umum bagi Irregular untuk muncul. ‘Yang selamat’ seperti Perwakilan Seol dan Nona Eun Yuri mungkin bahkan tidak muncul dalam seratus pembukaan Zona Netral lagi.”

Mendengar ini, Seol Jihu bertanya tanpa merasa sedikit tidak nyaman.

“Lalu?”

“Untuk terus terang denganmu, aku ingin merekrut Tuan Park Woori dan Tuan Yoo Yeolmu.”

Seol Jihu terkejut mendengar kedua nama itu.

“Kamu tahu mereka?”

“Apakah itu tidak jelas? Sementara Perwakilan terfokus pada Nona Eun Yuri, aku fokus mengamati keduanya.”

Kim Hannah berdeham.

“Pertama, Tuan Park Woori adalah seseorang yang ingin aku rekrut secara pribadi. Kemampuannya tidak ada yang istimewa, tapi kecerdasannya luar biasa. Dia gesit dan memiliki penilaian situasional yang baik. Aku ingin mencoba membesarkannya.”

Dia mengatakan ingin memperkuat tim intelijen.

Seol Jihu bersiul. Untuk diperhatikan oleh pemilih Kim Hannah… Dia mulai melihat Park Woori berbeda.

“Dia cukup berani, tidak seperti penampilannya.”

Kim Hannah pasti sangat menghargainya, karena memperhatikan kondisi serangan Homunculus dan mengirimkan tas itu ke Seol Jihu, di akhir tahap kedua Tutorial.

“Adapun Tuan Yoo Yeolm… anggota Valhalla memberinya evaluasi yang menguntungkan.”

“Oh, benar kah?”

“Ya. Mereka telah memujinya sebagai Warrior alami, karena memiliki kepribadian yang sederhana dan menahan pelatihan Master Jang Maldong, tanpa keluhan. Miss Chung Chohong dan Mister Richard Hugo sangat vokal memuji dia.”

“Tuan Park Woori dan Tuan Yoo Yeolmu, ya… Apakah organisasi yang mereka kontrak akan menyerahkannya dengan mudah? “

“Tidak ada cara untuk memastikan, tapi aku percaya ada peluang bagus. Kamu lihat, kekuatan yang mampu membeli setempel, tidak terpaku pada Archer dan Warrior.”

Memang, kedua pria itu bukanlah sesuatu yang istimewa hanya berdasarkan kelas mereka. Dari perspektif organisasi, daripada menginvestasikan waktu ke sumber daya yang sudah mereka miliki… mungkin lebih baik untuk menukar mereka dengan setempel dan jumlah uang yang sesuai, dan bertujuan untuk peluang berikutnya.

Seol Jihu tidak berpikir lama. Akan lebih bagus jika itu bekerja, tapi akan baik-baik saja meskipun tidak.

Dia mengangguk setuju.

“Baiklah, ayo kita lakukan.”

“Ya, terima kasih.”

Kim Hannah menjawab, jika dia mengetahui dirinya adalah satu-satunya yang cocok untuk pekerjaan ini. Valhalla memang memiliki masalah kepegawaian kecil.

“Oh ya, Perwakilan, apa yang terjadi dengan itu?”

“Itu?”

“Tujuan akhir kita di Zona Netral. Yah, aku yakin Nona Eun Yuri akan membereskannya, tapi aku hanya ingin memastikan. Zona Neutral akan segera berakhir.”

“Ah.”

Seol Jihu menjilat bibirnya.

‘Sekarang, aku memikirkannya…’

Sudah waktunya untuk memulai.

***

 

Minggu kedua belas dan terakhir dari Zona Netral dimulai.

Sebuah tim beranggotakan enam orang, termasuk Eun Yuri, berada di tengah-tengah misi kesulitan Very Hard. Itu untuk mengamankan jembatan yang ditempati oleh Sprite. Inti dari misi ini terletak pada seberapa cepat mereka dapat menembus struktur yang diselingi di jembatan, sambil meminimalkan kehilangan.

Ini karena Sprite kuat dalam serangan jarak jauh, tapi sangat lemah dalam pertempuran jarak dekat. Namun, keenam orang itu tidak menyeberangi jembatan.

Karena mereka punya Mage.

Sebenarnya, mereka telah melakukan semua misi dengan cara yang hampir sama. Mereka akan menunggu sampai Eun Yuri menyelesaikan mantranya dan menyerang terlebih dahulu. Kemudian, lima anggota lainnya akan mengurus monster yang tersisa.

Ini juga berarti, jika Eun Yuri adalah Mage yang jauh lebih unggul daripada Odelette Delphine, meskipun terbatas pada Zona Netral. Bahkan, kepadatan dan jangkauan mana yang Eun Yuri saat ini, bisa perintahkan jauh melampaui apa yang bisa dilakukan Odelette Delphine, ketika dia berada di Zona Netral bersama Seol Jihu.

Park Woori berjaga-jaga melawan Sprite yang mulai berisik dan melirik Eun Yuri, yang menggerakkan mulut dan tangannya, pada saat yang bersamaan.

“Dua kali… tidak, empat kali?”

Jika adegan ini dari video, kecepatan di mana mulut Eun Yuri bergerak, membuatnya tampak seperti hanya bibirnya yang bergerak dengan kecepatan yang meningkat.

“——. ———. ——. ————.”

Dia sepertinya mengucapkan mantra seperti yang ia gumamkan dengan cepat. Tapi, Park Woori tidak bisa mendengar sepatah kata pun, betapa pun kerasnya ia fokus.

Dia punya perasaan, jika ini ada hubungannya dengan salah satu keahliannya. Setelah semua, kecepatan di mana Eun Yuri menyelesaikan mantra meningkat secara drastis pada minggu ketujuh.

@ & $ @ ! & $ &.

Saat Eun Yuri semakin dekat untuk menyelesaikan mantranya, ujung jembatan semakin keras. Karena Sprite dapat menggunakan sihir minor, mereka bereaksi secara sensitif terhadap aliran mana yang bisa mereka rasakan dari sisi lain jembatan.

Mereka pasti menilai, jika mereka tidak bisa membiarkannya. Karena, lebih dari setengah dari Sprite terbang.

“Mereka datang!”

Yoo Yeolmu yang berdiri di depan kelompok, berteriak sambil mengangkat perisai besarnya.

Pada saat yang sama, mantra Eun Yuri terhenti. Dia telah menyelesaikan nyanyiannya yang berkecepatan tinggi. Mata tertutup Eun Yuri perlahan menuju ke langit. Dia pasti sedang berkonsentrasi keras, ketika tetesan keringat bergulir di pipinya dan jatuh dari dagunya.

Segera, Eun Yuri membuka matanya dan membuka lebar mulutnya.

“FREEZE!”

Woong!!

Sebuah suara yang dipenuhi dengan Mana, meledak. Dia telah menggunakan salah satu gerakan utama Roselle, Final Solo yang memperkuat kekuatan mantra pengguna, dengan menambahkan kehendak pengguna, ketika mereka meneriakkan kata kunci.

Saat nyanyian Eun Yuri bergema, begitu pula suaranya yang diimbuhi mana. Sprite yang bersiap menyerang dari langit bergetar. Namun, sudah terlambat. Gelombang energi dingin yang menyebar melalui suara sudah melewati mereka, dan bergema jauh dan luas.

Sprite yang terkena gelombang tertutup salju putih, dan mulai ‘membeku’ secara harfiah. Tim bersorak ketika mereka melihat Sprite jatuh ke tanah, setelah sayap mereka beku.

Ini bukan akhirnya. Ketika Eun Yuri mengulurkan tangan kirinya, embusan angin tajam menyerbu. Itu mencabik-cabik tubuh Sprite yang jatuh.

“Bagus!”

Teriak Priest perempuan yang mengambil peran sebagai pemimpin.

“Ayo pergi! Kita tidak bisa melewatkan kesempatan ini…”

Saat dia memberikan perintah untuk maju…

Pzzt! Pzzzzt!

Pelepasan listrik yang mengerikan tiba-tiba keluar dari danau di bawah jembatan.

Sprite yang jatuh ke danau menjerit, dan si Priest tersentak dan melihat ke belakang.

“Haa… haa….”

Eun Yuri mengangkat tangan kanannya ke depan, saat dia mengambil nafas yang berat. Dia memelototi danau, tampak sangat marah karena suatu alasan.

“…M-Mari kita tunggu sebentar sebelum pergi. Mungkin berbahaya…”

Tak lama kemudian, kelompok lima tidak termasuk Eun Yuri, mulai menyeberangi jembatan. Karena sebagian besar Sprite terkena gelombang beku dan jatuh ke tanah tak berdaya… Kelompok itu tidak terganggu oleh serangan yang menghadang mereka.

Yang jatuh ke danau sudah mati. Kelima orang hanya harus menjaga target tak bergerak lainnya.

Sambil menghabiskan Sprite satu per satu, Park Woori memiringkan kepalanya.

‘Aneh.’

Eun Yuri yang biasa akan menyimpan mantra untuk keadaan darurat. Tapi untuk beberapa alasan, dia hari ini pergi tanpa menahan diri. Seolah-olah, dia melampiaskan frustrasinya pada Sprite.

Park Woori berbalik dengan penasaran, lalu membuat wajah terkejut. Eun Yuri yang perlahan-lahan berjalan di atas jembatan, menemukan Sprite dan berlari ke sana. Meskipun Sprite sudah mati, dia menyenggolnya beberapa kali, sebelum menendangnya seperti bola sepak dengan wajah frustrasi.

Melihat kepala Sprite terbang ke kejauhan, Park Woori tiba-tiba merasa kasihan pada makhluk malang itu.

Segera, adegan itu bengkok. Mereka telah kembali ke Zona Netral setelah menyelesaikan misi.

“Bagus! Kita akhirnya selesai!”

Priest mengepalkan tinjunya, setelah memastikan kertas yang tergantung di baris kedua papan misi lenyap. Dengan ini, mereka telah menyelesaikan semua misi yang bisa mereka lakukan.

Satu-satunya yang tersisa adalah misi kesulitan Impossible. Meskipun mereka biasanya tidak akan bermimpi untuk menyelesaikannya, Priest menatap Eun Yuri dengan tatapan penuh harapan. Bukan hanya dia. Keempat anggota lainnya juga memiliki harapan.

“Yuri Unni?”

Saat Priest memulai percakapan akrab, Eun Yuri yang dengan bingung menatap udara kosong melihat ke belakang.

“Kapan kamu berencana melakukan misi kesulitan yang Impossible …?”

“…Jika kamu mau, kita bisa melakukannya hari ini. Sebenarnya, saat ini.”

Eun Yuri berbicara dengan suara pelan.

“Tapi, ada sesuatu yang perlu kita lakukan sebelum itu.”

“Ah, kondisinya, kan? Aku ingat mereka, jangan khawatir. “

“Maaf, tapi aku tidak percaya pada janji verbal.”

Priest itu yang menjawab dengan senyum, berkedip cepat. Apakah dia salah dalam berpikir, jika Eun Yuri memiliki nada yang luar biasa tajam hari ini?

Eun Yuri melanjutkan,

“Jadi, aku ingin kamu menanda-tangani kontrak.”

“Kontrak?”

Priest memutar matanya.

“Um… Unni, aku pikir kontrak tidak ada di Zona Netral.”

“Aku bisa membuatnya.”

“Tidak, maksudku kontrak dipenuhi dengan sumpah para dewa. Ini tidak seperti kontrak menunjukkan efek, hanya dengan meminta kami menulisnya. Yah, aku seorang Priest, jadi aku bisa bersumpah atas nama dewa-ku, tapi untuk yang lain…”

“Miss Priest.”

Eun Yuri memotongnya.

“Sudah aku bilang, aku bisa membuatnya.”

Priest itu kehilangan kata-kata, karena nada nadanya yang dingin.

“Namaku bukan Priest….”

Dia cemberut, sambil bergumam dengan suara merangkak. Tapi itu tidak terganggu sedikit pun, Eun Yuri mengeluarkan jimat kertas dari sakunya.

Dia merobek jimat menjadi dua tanpa sedikit pun keraguan, cahaya terang meledak dan membentuk kertas baru. Setelah membaca isi kertas dengan mata apatis, Eun Yuri menyerahkannya kepada Priest.

“Kontrak Kinerja Wajib…?”

Isi kontrak itu sederhana.

[Eun Yuri (selanjutnya disebut sebagai “A”) dan lima anggota yang akan melakukan misi kesulitan yang Impossible di Zona Netral (selanjutnya disebut “B”) akan membentuk kontrak ini, untuk dilaksanakan segera setelah selesainya misi. A dan B harus menandatangani kontrak ini, sebagai bukti perjanjian mereka.

-A harus menggunakan jimat kertas untuk melakukan misi kesulitan Impossible Zona Neutral.

-A harus menggunakan jimat kertas dalam waktu enam detik dari dimulainya misi kesulitan Impossible Zona Neutral.

*Namun, jika suatu peristiwa yang tidak terduga untuk mencegah penggunaan jimat kertas, waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan masalah ini tidak akan diperhitungkan dalam enam detik. Dan, kerangka waktu akan diperpanjang secara otomatis.

-Ketika A dan B menyelesaikan misi Kesulitan Impossible, B dapat menerima ‘172.800 Survival Point’, yang didistribusikan sesuai dengan aturan Zona Neutral.

*Namun, ‘kupon toko VIP sekali pakai’ yang diberikan kepada B harus diberikan kepada A. dan, ini harus dilakukan, segera setelah misi selesai.]

Alis Priest naik setelah memeriksa isi kontrak. Apa yang tertulis di situ sama dengan yang mereka bicarakan sebelumnya. Tapi yang mengejutkannya adalah, jika kontrak sihir tiba-tiba muncul entah dari mana, hanya dengan merobek selembar kertas.

“Aku punya pertanyaan.”

Saat dia hendak bertanya bagaimana Eun Yuri melakukannya…

“Kamu tidak harus menanda-tanganinya, jika kamu tidak mau.”

Eun Yuri menjawab dengan tajam. Priest itu berkedip cepat.

“T-Tidak, bukan karena aku tidak mau.”

Bagaimana mungkin dia tidak menginginkan sesuatu yang pada dasarnya 172.800 Survival Point gratis?

“Hanya saja…”

“Aku tidak punya niat untuk mengubah ketentuan kontrak ini. Ada orang lain yang tertarik, jadi kamu tidak perlu mencoba meyakinkanku.”

Kulit Priest mulai memburuk.

“Tidak, tunggu, kapan aku bilang aku tidak mau menanda-tanganinya?”

“Kalau begitu, tanda tangani saja.”

“Maaf, Unni, apakah aku melakukan sesuatu yang salah?”

Suara Priest sedikit naik. Mereka adalah kawan-kawan yang telah menjalani misi hidup atau mati bersama. Meskipun dia mengerti jika kontrak itu penting, dia kecewa dengan Eun Yuri yang menekannya.

“Ehei, jangan terlalu panas.”

Ketika tim yang sangat baik mulai menunjukkan tanda-tanda konflik internal, Park Woori yang sudah membaca suasana hati Eun Yuri, memotong.

“Kenapa kamu tiba-tiba seperti ini? Apakah kamu membenciku, Unni?”

“Eii! Dia hanya ingin memastikan. Benar kan, Nona?”

Park Woori berbicara dengan fasih. Namun…

“Aku sudah bilang jangan panggil aku seperti itu.”

Ekspresi Eun Yuri menjadi lebih dingin.

“Aku seorang gadis yang belum menikah. Aku tidak mengerti, mengapa kamu terus memanggilku Nona.”

Park Woori menyusut kembali ke suaranya yang dingin.

“Ma-maaf…”

“Lihat lihat! Dia tiba-tiba seperti ini! “

Priest berteriak lagi, dan Park Woori berkata,

“Ah.”

“Sekarang, sekarang, Priest-nim, tenanglah sedikit.”

“Permisi, kenapa kamu juga memanggilku Priest? Aku punya nama, kamu tahu?”

“Aku mengerti, aku mengerti. Pemimpin, kamu terlalu panas sekarang.”

“Tapi, ayolah! Dia tidak seperti ini biasanya! Juga, namaku…!”

Sementara Priest mengoceh dan Park Woori bekerja keras untuk menyelesaikan situasi, Yoo Yeolmu menatap Eun Yuri, yang berdiri dengan tangan bersedekap.

Bahkan dia pikir, dia sudah agak rewel.

Bukannya tidak ada pertanda. Eun Yuri menjadi sangat sensitif satu atau dua minggu yang lalu. Dan sejak saat itu, dia berada dalam kondisi tertekan.

“Apakah sesuatu terjadi baru-baru ini?”

Setelah Yoo Yeolmu diam-diam memulai percakapan, Eun Yuri yang berdiri dengan tenang meliriknya. Kemudian, setelah beberapa saat ragu, dia menggigit bibir bawahnya.

“…Aku punya pertanyaan.”

“Ya, silahkan.”

“Apa artinya, ketika seorang pria memberikan cincin pada seorang gadis?”

“Mmm… itu tergantung. Itu bisa menjadi hadiah yang normal. Tapi paling tidak, aku akan mengatakan, dia melihatnya dengan cara yang menguntungkan.”

“Lalu…”

Eun Yuri menarik napas.

“Apa artinya, ketika seorang pria yang memiliki pacar, memberikan cincin kepada gadis lain?”

“…Maaf?”

“Ah, hanya sebagai catatan, ini bukan tentang diriku. Aku bertanya atas nama temanku.”

Yoo Yeolmu mengerutkan alisnya. Dia melirik sekilas ke tangan kiri Eun Yuri, tapi dia tidak bisa melihatnya, karena lengannya disilangkan.

Eun Yuri bertanya lagi,

“Dan apa artinya, ketika seorang pria yang memiliki pacar meletakkan cincin di jari manis kiri seorang gadis, sambil menyebutnya hadiah hanya untuknya?”

“Dia menggoda.”

Yoo Yeolmu berbicara dengan tegas.

“Menempatkan cincin di jari manis kiri seorang gadis, adalah kebiasaan yang sudah dikenal, baik di Timur maupun di Barat. Akan sulit menemukan seseorang yang tidak mengetahui hal ini.”

“Itulah yang aku pikir.”

Eun Yuri setuju dengan wajah yang rumit. Yoo Yeolmu menjadi penasaran dan bertanya.

“Jadi, um, tentang siapa ini?”

“….”

Bibir indah Eun Yuri menjadi bengkok.

“Aku tidak tahu.”

Eun Yuri mendengus dan berbalik.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_299"

Follow Us