Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_300

gambar

SCG_300

Bab 300. Menyapu Bersih Semuanya (2)

Satu hari sebelum berakhirnya Zona Netral, tim Eun Yuri akhirnya setuju untuk mengambil misi ‘impossible’.

Eun Yuri berdiri di depan papan pengumuman plaza dan mengingatkan dirinya pada peringatan Seol Jihu.

“Merobeknya begitu kamu masuk. Tidak perlu melihat-lihat. Jika kamu ragu bahkan untuk sesaat, panah akan terbang dan menembus lehermu.”

Seol Jihu kemudian menambahkan jika dia akan mati di tempat, jika penjaga di tempat kudus itu tidak berhenti untuk membuat ancaman.

Eun Yuri memasukkan jimat ke dalam mulutnya dengan ekspresi gugup, lalu memegang kertas untuk misi kesulitan impossible di tangannya. Lima anggota lainnya menelan ludah, dan menatap Eun Yuri dengan tangan di bahu masing-masing.

Saat Eun Yuri merobek slip kertas menjadi dua, para anggota menghilang tanpa jejak. Kemudian, mereka muncul kembali di alun-alun dalam waktu kurang dari lima menit. Semua orang duduk di pantat mereka. Setiap orang dari mereka memiliki mulut ternganga, jelas-jelas ketakutan.

Biasanya, gempa bumi di atas 5.0 pada skala Richter akan disebut gempa kuat. Gempa bumi yang hanya satu kali lebih besar dari yang lain, akan melepaskan energi 32 kali lebih banyak.

Oleh karena itu, gempa bumi berkekuatan 12,0 akan melampaui bidang bencana alam, dan mencapai ranah bencana apokaliptik. Karena kelompok itu baru saja menyaksikan gempa bumi dengan skala seperti itu.

Tidak aneh, jika mereka mengencingi celana mereka.

Sementara semua orang kehilangan kata-kata, Eun Yuri tersentak keluar dari kebingungannya, saat mendengar alarm. Dia telah menerima pesan yang mengatakan, jika hak atas hadiah telah ditransfer.

Dia melihat sekeliling dengan diam-diam. Meskipun Eun Yuri adalah orang yang memiliki Survival Point tertinggi di Zona Netral, lima anggota timnya yang lain tidak melakukan hal yang buruk juga.

Jika mereka benar-benar menginginkannya, mereka tidak akan kesulitan membeli barang dari toko VIP. Selain uang, barang-barang toko VIP milik siapa pun yang membelinya pertama kali.

Begitu Eun Yuri mengingatkan dirinya akan hal ini, dia melompat dan berlari. Lima lainnya memiringkan kepala mereka, ketika mereka melihatnya bergegas menaiki tangga.

Maria yang tertidur di konter, terbangun kaget mendengar suara pintu terbuka. Melihat pelanggan yang mengunjungi kembali setelah tiga bulan, atau tepatnya 89 hari, dia tersenyum cerah.

Mengelola toko VIP bukan peran yang populer. Alasannya jelas, hanya dengan melihat barang-barang yang tersedia.

[Persediaan VIP Store]

1. Pneuma’s Sky Boots: 50.000 SP (1EA)

2. Suvenir Moirai: 600.000 SP (1EA)

3. Branding Iron Miyal: 100.000 SP (1EA)

4. Benih Pohon Dunia: 400.000 SP (1EA)

5. Saintes Mesures of Sidus: 80.000 SP (1EA)

6. Sedge Aphriso: 150.000 SP (5EA)

Barang termurah harganya 50.000 Survival Point, jumlah yang sebagian besar peserta bahkan tidak bisa impikan.

Meskipun setiap item yang dijual oleh toko VIP akan memberi manajernya sejumlah besar Survival Point, tidak ada banyak orang yang bisa membeli itemnya.

Inilah mengapa Maria sangat gembira melihat Eun Yuri, yang telah membeli semua Kompetensi Khusus pada hari pertama Zona Netral.

“A-Apa yang kamu inginkan?”

Maria menangkupkan kedua tangannya, dan bertanya setengah gugup dan setengah bersemangat.

Eun Yuri memeriksa Poin Survival Point-nya. Dia telah mendapatkan 120.000 poin dalam Tutorial dan 430.000 lainnya di Zona Netral. Karena dia adalah top ranker, dia jarang harus menggunakan poinnya. Itu membuatnya memiliki lebih dari 500.000 poin.

Selain itu, dia punya enam kupon sekali pakai toko VIP.

Teriak Eun Yuri tanpa ragu.

“Aku akan mengambil Souvenir Moirai dulu!”

“Huk…”

Mata Maria terbelah. Dia tidak bisa mempercayainya. Pelanggan ini memilih barang yang paling mahal dari awal!? Siapa yang mengira, dia akan menjadi pemboros uang yang besar!?

Namun, Eun Yuri belum selesai.

“Aku akan mengambil Benih Pohon Dunia juga!”

Rahang Maria terjatuh.

1.000.000 poin. Dia telah mendapatkan satu juta poin dari dua kalimat Eun Yuri.

“Selanjut…”

“Ah, ah, ah, aaaaaaaaaaaah…!”

Maria menjerit seperti seseorang yang berada di ambang klimaks dari orgasme. Dia memutar tubuhnya dan mengerang, seolah dia akan mati karena bahagia.

“Berhenti… berhenti! Hentikan! Apakah kamu mencoba membunuhku? Hentikan, aku bilang!”

Maria berteriak histeris dan memohon belas kasihan, tapi Eun Yuri tidak membiarkannya pergi.

“Aku ingin Sedge Aphriso! Aku akan mengambil empat dari mereka! “

“HUAAAAAAAANG!”

Pada akhirnya, Maria tidak sanggup menanggung bom berturut-turut dan jatuh di lantai. Konvul ​​sporadis, dia menatap Eun Yuri dengan mata kabur.

Seolah-olah dia melihat Penyelamatnya. It… sampai dia mendengar apa yang ia katakan selanjutnya.

“Aku akan membeli enam ini dengan kupon toko VIP. Aku punya enam kupon, jadi itu bekerja dengan sempurna.”

“…Maaf?”

Wajah Maria menegang. Tak perlu dikatakan, jika instruktur hanya bisa mendapatkan Survival Point yang dihabiskan oleh para peserta. Karena barang-barang ini dibeli secara gratis, dia secara alami akan mendapatkan poin ‘nol’.

“….”

Maria dengan marah mengedipkan matanya, sambil meragukan telinganya. Segera, dia memeriksa Survival Point dan hadiah Eun Yuri.

“…Fak…”

Wajah Maria berubah.

Bagaimana bisa? Bagaimana bisa!!!? Sinar harapan yang ia rasakan setelah tiga bulan putus asa, menghilang ke udara.

“FAAAAAKKKKK!”

“Permisi?”

Eun Yuri terkejut. Tapi mengingat kepribadian Maria, tidak berlebihan untuk mengatakan jika dia berpikir, ‘Perempuan jalang yang terkutuk ini menipuku!’

“APA INI! FAAAAKKKK!”

“Kenapa kau mengumpat tiba-tiba… Ngomong-ngomong, cepatlah.”

“Diam! Dasar brengsek! Kamu berani membodohiku!?”

“Apa? Aku akan pergi memberi tahu Oppa!”

“Apa? Sial, panggil dia! Hubungi perwakilan Valhalla di sini, sekarang juga! Apakah kamu tahu siapa aku!?”

Maria berteriak dengan dagunya terangkat tinggi.

Mata Eun Yuri membelalak. Siapa gadis pendek berambut pirang ini, sampai tidak takut pada titan yang diakui publik, seperti Seol Jihu?

“Kau brengsek seukuran kacang, eh! Oppa dan aku, eh! Kami dulunya! Kami bertemu di Zona Netral! Kami pergi ke Desa Ramman bersama! Kami pergi ke Banquet bersama! Kami pergi berperang! Kami melanjutkan ekspedisi! Kami melakukan segalanya, eh!”

Cara dia berbicara, dia tampaknya menjadi anggota Valhalla.

“Aku masih berutang budi! Kamu ingin melakukannya !? Ingin melihat sisi mana yang akan diambilnya? Eh!?”

Maria benar-benar sudah gila.

Dia sudah menghabiskan hari-harinya tertekan, setelah upaya yang buruk untuk meniru kekuatan skala besar. Dan dia kehilangan semua uang yang ia hasilkan dengan berinvestasi di saham.

Dengan kata lain, dia memukul Eun Yuri untuk melampiaskan rasa frustasinya yang terpendam. Tapi Eun Yuri tidak tahu cerita belakang, dan hanya berpikir dia bertemu dengan orang yang salah.

“B-Beri aku barang-barangku.”

“Panggil Perwakilaaaaannn!!”

“Beri aku Pneuma’s Sky Boots, Branding Iron Miyal, Saintes Mesures of Sidus, dan Sedge Aphriso yang tersisa juga.”

“APA!?”

“Aku akan membayar mereka yang memiliki Survival Point.”

Maria tersentak. Bola matanya praktis keluar dari rongganya. Sedikit kebingungan dan panik melintasi wajahnya. Tapi segera, dia mengerutkan wajahnya.

“…Aku tidak mengerti!”

Tang!

Meletakkan barang-barang yang diminta Eun Yuri dengan paksa, dia berteriak.

“Sangat cantik!”

Tang!

“Sangat glamor!”

Tang!

“Dan sangat mampu!”

Tang!

“Kami benar-benar mendapatkan jackpot kali ini! Ya! Oppa sangat berbakat dalam hal bakat!”

Setelah meletakkan semua item dalam sekejap, Maria berteriak.

“Itu akan menjadi total 380.000 SP! Terima kasih!”

Eun Yuri tampak benar-benar kaget.

“Hanya, siapa ini?”

Karena Eun Yuri menatapnya dengan intens, Maria mengeluarkan batuk kering dan mengangkat alisnya.

“Aku sangat bersyukur, apa yang harus aku lakukan? Itu dia! Aku akan pergi ke Oppa dan memuji dia!”

Dengan itu, dia lari begitu saja.

‘…Dia gila.’

Eun Yuri benar-benar terpana.

“Dia benar-benar gila.”

Ini adalah pertemuan pertama dari Six Mad yang gila dengan uang dan penyihir jenius.

***

 

Satu hari tersisa, sampai akhir Zona Netral.

Seol Jihu melihat barang-barang yang ia dapatkan dari Eun Yuri, dengan senyum berseri-seri. Dia awalnya berencana untuk mendapatkan Souvenir Moirai saja. Jadi bagaimana mungkin dia tidak bahagia, ketika dia menerima begitu banyak item di atas Kompetensi regular, yang akan digunakan untuk pelatihan?

“Dia itu sesuatu, oke.”

Seol Jihu telah menepati janjinya, dan Eun Yuri telah menepati janjinya. Lebih dari apa yang ia janjikan, sebenarnya. Karena dia begitu murah hati, itu benar jika Seol Jihu membalas budi.

“Kalau dipikir-pikir, dia tampak agak tertekan.”

Masuk akal baginya untuk merasa pahit, mengingat gadis itu harus menyerahkan barang-barang yang ia usahakan dengan keras untuk mendapatkannya.

“Hari ini adalah hari terakhir. Haruskah aku berbicara dengannya?”

Memutuskan sesukanya, Seol Jihu memasukkan barang ke saku belakangnya, sebelum meninggalkan kamarnya. Dia berhenti di kafetaria dalam perjalanan untuk mengambil beberapa kaleng bir. Lalu, berjalan menaiki tangga.

“Nona Eun Yuri?”

Tok, tok.

Mengetuk ringan, pintu terbuka.

Eun Yuri berjalan keluar dengan tank top dan handuk di kepalanya. Dia pasti mandi air panas, karena rambutnya basah. Dia mengeluarkan aroma manis, mungkin dari ramuan pemulihan vitalitas dimasukkan ke dalam bak mandi.

“Bisakah kita bicara sebentar? Hari ini adalah hari terakhir.”

Seol Jihu mengedipkan matanya, sambil mengangkat sekaleng bir.

Eun Yuri sedikit menundukkan kepalanya. Cara dia menatap kosong ke tanah, dia tampak ragu-ragu. Di sisi lain, dia tampak waspada.

“Baik.”

Namun, keraguannya tidak berlangsung lama.

“Waktu yang tepat. Aku ingin menanyakan sesuatu kepadamu.”

Dia pasti memiliki banyak frustrasi terpendam di dalam, ketika dia berbicara dengan nada argumentatif. Seol Jihu memiringkan kepalanya, tapi Eun Yuri sudah berbalik.

Kamar memiliki sofa dan meja, tapi Eun Yuri duduk di lantai. Seol Jihu duduk di seberangnya. Pria dan wanita itu minum bir dengan tenang, ketika mereka mengunyah dendeng kering.

Saat keheningan yang canggung berlanjut, Eun Yuri tiba-tiba menghela nafas. Mungkin karena dia baru saja keluar dari bak mandi atau karena alkohol memasuki sistemnya. Atau, karena dia hanya lemah dalam alkohol, lehernya sudah merah.

Dia tampak seperti dia akan minum sendiri untuk tidur. Jadi, Seol Jihu dengan cepat memulai pembicaraan.

“Bukankah kamu bilang, kamu punya sesuatu untuk dibicarakan denganku?”

“Ya, tapi… tidak bisakah kamu duluan, Oppa?”

Dia tampaknya ekstra hati-hati.

“Benar, aku juga akan kecewa, jika buah dari pekerjaanku diambil.”

Berempati dengan kesulitan Eun Yuri, Seol Jihu mengeluarkan Branding Iron Miyal dari sakunya.

“Ini hadiah.”

Eun Yuri menatap stempel itu. Dia sepertinya bingung apa yang harus dilakukan, sama seperti seseorang yang menerima hadiah kejutan.

“Ini adalah Branding Iron Miyal. Setelah kamu memberi cap pada diri sendiri, kamu akan dapat menggandakan kekuatan mantra setiap 48 jam sekali. Aku pikir, itu akan sempurna untukmu.”

“K-Kamu tidak harus memberikannya kepadaku.”

“Jangan rendah hati. Kamu lebih dari cukup untuk mengambilnya.”

Seol Jihu menjabat tangannya. Dia tampak seperti dia akan memaksanya, bahkan jika gadis itu menolak. Eun Yuri menunduk dan mengambil branding iron.

“Terima kasih.”

Seol Jihu mengamati Eun Yuri dengan saksama, saat dia mempelajari Branding Iron Miyal. Dia tidak terlihat begitu bahagia. Tidak, dia tampak seperti dia menyukainya. Tapi, matanya masih tanpa energi.

‘Mengapa…?’

Melihatnya dengan Nine Eyes, dia melihat jika emosinya saat ini ‘rumit’.

“Um, apakah kamu menginginkan yang lain?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

“Tidak apa-apa, jadi beri-tahu aku. Selama itu bukan Souvenir Moirai, aku akan memikirkannya.”

“Aku akan sudah memberi-tahumu, jika aku menginginkan sesuatu.”

Kata Eun Yuri dengan suara tenang.

“Apa yang telah kamu berikan padaku sejauh ini, sudah lebih dari cukup. Memperkenalkan dunia impian Guru kepadaku, khususnya. Aku tidak akan melupakan itu, selama sisa hidup aku. Benarkan...”

Dari suaranya, item toko VIP sepertinya bukan penyebabnya.

“Mm, lalu apakah kamu depresi, karena Zona Netral berakhir?”

“…?”

“Karena aku memang seperti itu. Aku benar-benar bersenang-senang. Jadi, aku enggan pergi pada hari terakhir.”

“Tidak, aku tidak terlalu terikat dengan tempat ini… Kita semua harus pergi.”

Eun Yuri menggelengkan kepalanya. Berputar lembut terdengar dari kaleng bir.

Apakah dia pikir aneh, kalau Seol Jihu menanyakan ini dan itu? Dia menyesap bir dan bertanya,

“Mengapa kamu menanyakan ini?”

“Tak ada alasan. Kamu hanya melihat sedikit ke bawah. “

Tak.

Birnya bisa sedikit lebih keras. Eun Yuri mengerutkan bibirnya dan mengisap cairan di bibirnya. Setelah mengisap beberapa kali, dia membuka mulutnya.

“Um, ada sesuatu yang ingin aku ketahui.”

“Apa itu?”

“Oppa, kamu punya pacar, kan?”

Seol Jihu mengerutkan alisnya. Pertanyaan acak macam apa itu? Dia tidak mengerti, mengapa dia menanyakan ini padanya. Tapi, dia tetap menjawab.

“Tidak, aku tidak.”

“Kamu tidak? Lalu…”

Eun Yuri menutup mulutnya di tengah.

“Tidak… mereka tidak harus menjadi pacar dan kekasih… banyak orang terhubung di zaman ini…”

“Nona Eun Yuri?”

“Lalu, bagaimana dengan ini?”

Dia menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri, sebelum tiba-tiba mengangkat tangan kirinya. Cincin perak di jari manisnya berkilau di bawah cahaya.

“Mengapa kamu memberikan cincin ini kepadaku?”

“…Haruskah aku tidak melakukannya?”

“Kamu bisa, tapi kamu meletakkannya di jari manisku dan mengatakan itu adalah hadiah hanya untukku.”

“Ya, cincin itu adalah perantara yang dibutuhkan untuk memasuki dunia mimpi. Itu sebabnya, ini hadiah hanya untuk Nona Eun Yuri.”

“…Hah?”

“Dan ketika kamu memberikan cincin kepada seorang gadis, bukankah kamu seharusnya meletakkannya di jari manis mereka?”

“…!?”

Eun Yuri terkejut dua kali. Tapi kejutan kedua adalah besarnya lebih besar, dari yang pertama. Dia tergagap.

“T-Tidak, siapa yang memberi-tahumu itu?”

“Mantan pacarku. Ibuku juga mengatakan hal yang sama.”

“Mantan pacar dan ibu Oppa?”

“Ya.”

Eun Yuri menyapu dahinya dan mengangkat dagunya.

“…Maafkan aku. Aku pasti bodoh, karena aku tidak bisa mengerti apa-apa. Bisakah kamu jelaskan lagi? Lebih detail.”

Seol Jihu menggaruk kepalanya. Dia tidak tahu, mengapa dia harus menjelaskannya sampai detail terakhir. Tapi melihat wajah Eun Yuri yang bingung, dia memutuskan untuk memberi-tahunya.

“Mungkin itu ketika aku berada di tahun pertama sekolah menengahku…? Membuat cincin dari koin adalah tren populer saat itu. Aku bukan pengecualian.”

“Oke, lanjutkan.”

“Tapi setelah aku membuatnya, aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan dengannya. Tren itu sudah hampir berakhir juga. Jadi aku bertanya kepada mantan pacarku, tidak, aku kira kami tidak pacaran saat itu. Kami adalah teman masa kecil. Kemudian, aku bertanya kepadanya apakah dia menginginkannya. Dan, dia benar-benar bahagia. Saat itulah aku pertama kali mendengarnya.”

“Apa…. Tunggu, bukankah ibu Oppa mengatakan hal yang sama?”

“Dia mengatakannya. Dia ada di sana sebenarnya, ketika pertukaran terjadi. Dia tersenyum dan berkata Seonhwa benar sekali.”

Eun Yuri terpana membisu. Dia tidak yakin, apa yang baru saja ia dengar.

“Jadi, maksudmu ide ini tertanam di benakmu, setelah mendengar itu?”

“Jika kamu mengatakannya seperti itu, aku seperti dicuci otak atau semacamnya. Tidak seburuk itu. Hanya saja... Seonhwa selalu benar.”

“Tidak, Oppa, apa yang dikatakan seseorang tidak selalu benar.”

“Itu benar, tapi yang dikatakan Seonhwa kepadaku itu benar. Kamu tahu, itu seperti pepatah, jika kamu mendengarkan ibumu, kamu akan mendapatkan kue beras, bahkan ketika kamu sedang tidur. Seonhwa seperti itu untukku. Kalau saja aku mendengarkan apa yang ia katakan… maka hal-hal tidak akan menjadi seperti ini.”

Seol Jihu berkata dengan menyesal. Tapi Eun Yuri yang tidak tahu keadaannya dengan baik, masih memiliki tanda tanya di matanya. Tapi, sebagai sesama pasien gangguan cinta obsesif, dia punya ide.

“Apakah itu yang sering dikatakan Unni? Oppa seharusnya hanya mendengarkan dirinya, jika dia selalu benar, dan jika ini semua demi keuntungan Oppa.”

“Oh? Bagaimana kamu tahu? Seonhwa mengatakan itu sepanjang waktu.”

“… Kamu bilang, kamu teman masa kecil?”

“Yap, orang tua kami berteman, bahkan sebelum kami lahir. Dia juga tetanggaku.”

“Jadi, kamu pasti sudah mengenalnya sejak lama.”

“Sejak hari kami dilahirkan. Kami selalu bersama sejak masih bayi, tapi kami tidak mulai pacaran sampai masuk perguruan tinggi. Ah, aku masih ingat. Aku mengumpulkan keberanian untuk mengajaknya pacarana. Dan dia tiba-tiba menangis, mengatakan jika dia sudah sekarat frustrasi sejak sekolah dasar, dan jika dia akhirnya mendapatkan keinginannya…”

Seol Jihu tersenyum senang, ketika dia mengingat kembali kenangan masa lalu.

Si pintar Eun Yuri mulai memahami detail latar belakang Seol Jihu. Untuk lebih tepatnya, bagaimana tepatnya Seol Jihu berakhir seperti ini.

‘Dia sudah … benar-benar dicuci otak…’

Meskipun Seol Jihu membantahnya, itu tidak akan mencuci otak, jika dia sadar. Dari kelihatannya, mantan pacarnya ini telah merawatnya dengan hati-hati dalam jangka waktu yang lama, dan keluarganya tampaknya telah membantu secara diam-diam.

Sederhananya, mantan pacar telah menyisihkan dirinya di usia muda dan membesarkannya sesuai selera. Seberapa besar dia menyukainya, hingga sejauh ini?

Eun Yuri memuji perawatan dan upaya ‘Seonhwa’ ini untuk merawat lelaki ini, sambil merasakan kedinginan pada saat yang sama. Kegigihan wanita ini jelas bukan sesuatu yang bisa ditandingi Eun Yuri.

‘Mungkin dia menanamkan akal sehat aneh ini ke dalam dirinya, untuk mengusir gadis-gadis lain yang akan mendekatinya…’

Itu adalah teori yang masuk akal mengingat insiden hadiah pakaian dalam. Selain itu, Eun Yuri juga menjadi canggung di sekitar Seol Jihu, setelah dia memberinya cincin.

Eun Yuri diam-diam bergumam heran.

“Tapi… jika kamu sangat merawatnya, mengapa tidak memegangnya sampai akhir yang pahit…? Mengapa membebaskannya…? Ah… dia bilang, dia penjudi…”

Dia memiringkan birnya ke belakang, saat tubuhnya perlahan mencondongkan tubuh ke depan. Dia berbicara dengan bahasa tubuhnya. Apa pun itu, tidak masalah apa yang terjadi.

“Apa kamu baik baik saja?”

“Yaaa… aku baik-baik saja…”

Tidak seperti apa yang ia katakan, cara akhir pidatonya berakhir menunjukkan, jika dia mabuk. Eun Yuri menenangkan diri dengan dinginnya lantai, dan bergumam lemah.

“Aku masih tidak yakin, aku mengerti segalanya… tapi aku pikir, aku mungkin telah salah paham…”

Seol Jihu menatapnya, sebelum berkata “Ah”. Dia mulai mengerti apa kesalah-pahaman yang dimiliki Eun Yuri.

“Itukah sebabnya, emosinya saat ini rumit?”

Dia menyeringai, berpikir betapa absurdnya itu, sebelum tertawa. Ini akan menjadi cerita yang berbeda jika itu adalah Seo Yuhui. Tapi sejujurnya, Eun Yuri bukan tipenya.

“Itu pasti salah paham. Jangan khawatir, aku bukan orang yang mudah. ​​”

Seol Jihu berbicara sampah, sembari tidak tahu apa-apa. Saat dia perlahan mengalihkan pandangannya, dia melihat Eun Yuri menggerutu. Untuk beberapa alasan, ekspresinya penuh dengan ketidak-puasan.

Karena sisi dirinya ini agak menyegarkan, Seol Jihu akhirnya tertawa sekali lagi. Menengok ke belakang, Eun Yuri jarang mengungkapkan emosinya selama Tutorial. Dia tidak pernah tahu apa yang dipikirkannya. Dan setiap kali dia menatap kosong ke udara, dia bertanya-tanya, apakah dia mengundang orang bodoh.

Tapi sekarang, dia mengungkapkan sebagian kecil dari pikiran batinnya. Mungkin ini adalah diri sejati Eun Yuri. Kalau begitu, dia pasti lebih dekat dengannya dibandingkan dengan Tutorial.

Berpikir demikian, Seol Jihu bersorak.

***

 

Waktu yang sama.

Jauh di malam hari, tapi Istana Kerajaan Eva ramai. Charlotte Aria berjalan bolak-balik di aula besar. Dengan tangan di belakangnya, dia berjalan dengan sibuk dan gugup.

“Yang Mulia, silakan tidur. Tidakkah kamu perlu menuju ke dunia mimpi?”

Sorg Kühne menawarkan, tidak sanggup menatapnya. Namun, Charlotte Aria bahkan tidak berpura-pura mendengarkan.

“A-Apa yang harus kita lakukan?”

“….”

“Seol Jihu, di mana Seol Jihu? Kenapa dia belum kembali? Bagaimana dia bisa pergi pada saat seperti ini!?”

“Zona Netral belum berakhir, Yang Mulia.”

“Kapan itu akan berakhir?”

“Upacara selesainya akan besok pagi. Mereka harus segera kembali sesudahnya. Jadi, tolong bicara dengan mereka setelah itu.”

“Tapi…”

“Bahkan jika mereka datang sebelum itu, hambamu akan tetap di sini.”

Sorg Kühne membungkuk sambil dengan tenang menenangkan Charlotte Aria.

“Tolong jangan khawatir dan tidurlah.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_300"

Follow Us