Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_301

gambar

SCG_301

Bab 301. Anak yang boros (1)

Malam itu, Seol Jihu bermimpi. Dia tidak dipanggil oleh Roselle, tapi sedang mengalami mimpi nyata.

Seol Jihu dan Yoo Seonhwa muda sedang bertengkar satu sama lain, dan Seol Jihu juga bisa melihat ibunya dan Bibi Yoo.

‘Cepatlah, Jihu.’

‘Tapi Hyung dan aku akan bermain video game, tanpa sepengetahuan Ibu…’

‘Tidak, kamu tidak bisa. Bibi menyuruhmu tidur. Ayo tidur bersama.’

‘Tapi aku ingin tidur dengan Hyung… Apakah aku harus tidur denganmu?’

‘Ya, kamu pasti harus.’

‘Mengapa?’

‘Karena… orang tuaku tidur di kamar yang sama setiap malam. Ibu dan ayahmu melakukan hal yang sama, kan?’

‘Ya!’

‘Itu sebabnya. Pikirkan tentang itu. Ayahku dan ayahmu secara biologis laki-laki, dan ibuku dan ibumu secara biologis perempuan.’

‘Benar.’

‘Dan kamu laki-laki dan aku perempuan.’

‘Hmm?’

‘Itu sebabnya, kita harus tidur bersama.’

‘….’

Seol Jihu muda memiringkan kepalanya. Pasti tidak masuk akal, sekeras apa pun ia memikirkannya saat dia menoleh dan mencari ibunya.

Ibu Jihu menatap kedua anak itu dengan ekspresi senang.

‘Bu.’

‘Ya, Jihu?’

Ketika dia bertemu dengan matanya yang bertanya, dia mengangguk dengan senyum ramah.

‘Soalnya, Seonhwa memberi-tahuku…’

‘Ya, apa yang dikatakan Seonhwa sepenuhnya benar.’

‘!?’

‘I-ibu Jihu?’

Ibu Seonhwa tergagap, tapi sudah terlambat. Seol Jihu muda bertanya lagi dengan heran.

‘Benarkah?’

‘Ya, tentu saja.’

‘Aha.’

‘Oke? Oke, jadi pergi dan tangkap Zs bersama Seonhwa.’

‘Baik.’

Sama seperti itu, Seol Jihu muda yang taat diseret ke kamar oleh Yoo Seonhwa. Ketika kedua anak itu saling berpegangan tangan dan berbaring di tempat tidur, Ibu Jihu terkikik pelan.

Ibu Seonhwa tertawa sambil terlihat sedikit gelisah.

‘Masalah ini. Maaf, Ibu Jihu.’

‘Maaf tentang apa?’

‘Aku selalu mengatakan padanya untuk tidak melakukan itu. Tapi Seonhwa tidak akan mundur, ketika itu untuk Jihu.’

‘Ya ampun, benarkah itu?’

‘Ya! Terakhir kali, dia bahkan bertanya, apakah aku tertarik pada Jihu, dan bagaimana seseorang dengan keluarga bisa melakukan hal seperti itu. Sungguh, aku tidak tahu dari mana dia belajar hal-hal itu.’

‘Ya ampun!’

Ibu Jihu tertawa terbahak-bahak, sambil bertepuk tangan.

‘Astaga, Seonhwa sangat menggemaskan!’

‘Menggemaskan? Aku khawatir. Bagaimana jika Jihu mengembangkan kebiasaan buruk, karena dia?’

‘Eiii, jangan terlalu khawatir. Seonhwa bisa tinggal bersamanya, selamanya.’

‘Tapi tetap saja…’

Ibu Jihu melambaikan tangannya dengan mengatakan jika itu tidak apa-apa. Tapi Ibu Seonhwa menatap Jihu dengan cemas, saat Seonhwa menyanyikan lagu pengantar tidur untuk Jihu.

Di sisi lain, Seol Jihu dewasa yang memimpikan masa lalu, tersenyum gembira. Tentu saja, ketika dia bangun, dia benar-benar melupakan mimpinya. Tapi dia pikir itu aneh, melihat Eun Yuri meminta maaf kepadanya.

Dia mengatakan bagaimana dia salah mengerti tentang dirinya sendiri, dan bagaimana dia tidak tahu keadaan dirinya, sebelumnya.

***

 

Periode tiga bulan berakhir. Hari ini adalah hari, di mana Zona Netral akan berakhir.

Selama upacara penutupan, sudah menjadi kebiasaan bagi manajer kepala untuk memberi selamat kepada para lulusan, dan mengucapkan semoga sukses. Namun, Seol Jihu mengambil jalan berbeda dari Cinzia. Dan dia memutuskan untuk mengakhiri upacara dalam satu menit. Dia bahkan meninggalkan pidato dalam perawatan Kim Hannah.

Kim Hannah menggerutu dan berkata,

“Mengapa kamu tidak membuka saja pintunya, dan menyuruh para lulusan untuk pergi sendiri?”

Dia menambahkan,

“Jika kamu terlalu malas, katakan saja. kamu membuatku melakukan ini, karena kamu tidak mau.”

Namun, para lulusan tidak terlalu mempermasalahkannya. Paradise yang mereka nantikan untuk masuk ada tepat di depan mereka. Jadi akan terasa aneh, jika ‘formalitas yang membosankan’ memasuki telinga mereka.

Dan seperti itu, upacara penutupan berakhir dengan kecepatan sangat tinggi. Seol Jihu puas dengan tidak mendengar, ‘Ah, sial, kenapa begitu lama? Kapan itu berakhir?’.

Manajer dan instruktur mengirimkan semua lulusan selain Eun Yuri, dan kemudian meninggalkan Zona Netral setelah membersihkan area yang mereka tangani.

Organisasi lain pasti sudah selesai menanda-tangani kontrak dengan para pemula, dan membawanya pergi karena agak kosong di luar.

Satu-satunya yang bisa mereka lihat adalah Earthlings yang mengundang Park Woori dan Yoo Yeolmu. Kim Hannah yang sedang bernegosiasi dengan mereka. Dan para pelatih yang datang untuk menjemput Valhalla, sesuai kontrak di antara mereka.

Seol Jihu melihat Eun Yuri tampak mondar mandir ke kiri dan ke kanan tanpa istirahat, dan membuatnya duduk sebelum mengambil kontrak. Pada saat dia selesai menandatangani kontrak 4 tahun dengannya, Kim Hannah kembali dengan Park Woori dan Yoo Yeolmu.

“Terima kasih! Kami akan bekerja keras untuk memenuhi harapanmu!”

“Tolong jaga kami.”

Seol Jihu berbicara, sambil melihat kedua pria itu menyapa anggota Valhalla.

“Itu lebih cepat dari yang aku pikirkan.”

“Organisasi di belakang mereka, sama-sama bermusuhan dengan Scheherazade.”

“Bukankah mereka curiga? Tidak aneh bagi mereka untuk berpikir, ‘Mengapa mereka menginginkannya?’ kan?”

“Aku hanya memberikan beberapa alasan yang bisa dipercaya. Yah, aku rasa itu bukan alasan, karena itu benar. Aku hanya berkata, ‘Mage kita yang berharga ingin terus bekerja sama dengan mereka berdua. Jadi, aku hanya membuang ide di luar sana…’ Kemudian setelah aku membuat keduanya membuka Jendela Status mereka, itu berakhir mudah.”

Meskipun Kim Hannah masih harus mengeluarkan koin gold untuk ditukar dengan mereka, jumlahnya adalah setetes dalam ember, dibandingkan dengan waktu Carpe Diem merekrut Yi bersaudara.

Setelah masalah selesai, anggota Valhalla melompat naik kereta untuk kembali ke Eva.

Dan saat kereta mulai bergerak dan gemerincing roda terdengar, mata Eun Yuri menyala. Di dalam gerbong penuh dan suasana yang riuh, semua orang tersenyum puas.

Seol Jihu juga tersenyum puas. Butir-butir pasir di hutan belantara yang mereka lewati, tampak seperti titik kontribusi yang telah pulih ke jumlah yang baik.

Seol Jihu dengan lembut mengelus tas yang memegang barang-barang toko VIP, dan dengan diam-diam meringkuk ke sisi Seo Yuhui. Merasakan tangannya dengan lembut menepuk punggung tangannya, Seol Jihu menutup matanya.

Dia merasa tenang dan santai, untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.

Malam itu, kereta berhenti di tempat yang tepat untuk mendirikan kemah. Meskipun mereka berada di zona aman, tidak ada jaminan jika tidak akan ada masalah.

Pada saat makan malam berakhir, Seol Jihu memanggil tim penjaga malam yang terdiri dari 2 orang.

Hugo yang mendengarkan dengan tenang, mengajukan keberatan.

“Seol, mengapa kamu dan Nona Seo Yuhui berada di kelompok yang sama? Dan di tengah malam lagi.”

“Apakah ada alasan, mengapa kami tidak bisa?”

“Jangan mencoba menipu mataku. Apakah kamu pikir, aku tidak bisa melihat melalui pikiran bejatmu?”

“Pikiran bejat? Noona akan salah paham, jika dia mendengar itu.”

“Baik, kamu mungkin tidak bersalah. Aku percaya kamu. Jadi, kamu harus mengubah grup untuk mendapat kepercayaanku.”

“Logika macam apa itu?”

“Huh, siapa yang punya pikiran nakal di sini? Hei, hei, ubah saja grup. Kamu bisa berjaga malam bersamaku.”

Chohong yang sedang berjalan, mendecakkan lidahnya dan menawarkan dengan apatis. Namun, Seol Jihu tidak bisa membiarkan itu terjadi. Bagaimanapun, dia telah menunggu begitu lama untuk hari ini.

“Tidak, grup pengamat malam sudah final. Paham itu, Hugo? Yuhui Noona akan bertugas jaga malam denganku malam ini.”

Namun, Hugo tak henti-hentinya. Dia membuat ulah, mengatakan dia ingin berjaga-jaga malam dengan Seo Yuhui, setidaknya sekali.

Hanya ketika Seol Jihu mengancam dengan otoritasnya sebagai perwakilan, Hugo menurunkan ekornya. Itu karena Jang Maldong yang benci mengabaikan otoritas, berdiri dengan tongkatnya di tangan.

“Ini tidak adil. Tunggu saja… kamu pikir aku akan berhenti di sini?”

Hugo mengertakkan gigi dan lari. Dia berlari ke Seo Yuhui yang membuka tas tidurnya, lalu mengatakan kepadanya jika ‘Seol Jihu berencana untuk bertugas jaga malam dengannya’.

Namun, ekspresinya langsung berubah masam, saat Seo Yuhui bersuka-cita sebagai gantinya.

“Ya ampun, benarkah itu?”

Dia terkikik dengan punggung tangannya menutupi mulut, sebelum meninggalkan tenda. Sambil tersenyum gembira, dia melihat kelinci yang gelisah, seolah-olah dia menggemaskan.

Seol Jihu mengeluarkan batuk kering dan berbalik. Merasakan udara panas aneh yang mengalir di antara keduanya, emosi di wajah Hugo dengan cepat menghilang. Phi Sora meletakkan tangannya di bahu Hugo yang membatu, dan menggelengkan kepalanya diam-diam.

Setelah berhasil menyingkirkan hambatan, Seol Jihu mengeluarkan barang dari tas, dan meninggalkan tenda segera setelah giliran jaga malam tiba.

Seo Yuhui sudah di luar. Cara dia membaca buku di dekat api unggun, tampak seperti adegan dari sebuah lukisan. Itu menarik perhatian Seol Jihu, sebelum dia perhatikan.

Jika Seo Yuhui tidak memperhatikan kehadirannya dan mengisyaratkan dia untuk mendekat dengan mengetuk kursi di sebelahnya. Dia akan menghabiskan sepanjang malam menatapnya.

“Noona.”

Duduk segera, Seol Jihu berdeham dan memanggil namanya. Seo Yuhui menahan tawa, yang terus-menerus mencoba meledak. Seol Jihu mungkin berusaha keras untuk mengungkapkannya. Tapi, bahkan cara dia menatapnya mellow.

“Aku punya sesuatu untuk diberikan padamu.”

“Hmm? Apa yang dimiliki anak kecil kita untukku?”

Mungkin mendapati Seol Jihu membuat suasana jadi menggemaskan, Seo Yuhui terkikik sambil dengan ringan mencubit pipinya. Namun, begitu Seol Jihu mengeluarkan barang itu dari sakunya, senyumnya menghilang.

Di tangan Seol Jihu ada patung dewi yang indah, setinggi sekitar 20 sentimeter. Meskipun terlihat seperti suvenir sederhana di permukaan, Seo Yuhui dapat dengan jelas merasakan divine power yang agung dan luhur, yang dimilikinya.

Bahkan Putri Luxuria yang melakukan perjalanan keliling Paradise di masa-masa awalnya dan mengalami segala macam hal mistis, terkejut dengan jumlah itu.

Seo Yuhui tidak bisa mengatakan apa-apa, untuk sementara waktu. Bahkan, dia bahkan tidak bergerak.

Seol Jihu pasti menyukai reaksi itu sambil tersenyum.

“Ini Suvenir Moirai.”

Dia melanjutkan dengan malu-malu.

“Kamu mengatakan itu sebelumnya, bukan? Jika kamu akan dapat pulih, jika kamu memiliki Souvenir Moirai. Itu sebabnya…”

Nyaris tidak berhasil keluar dari kebodohannya, Seo Yuhui memuntahkan nafas yang telah ia tahan.

Dia menggelengkan kepalanya dengan kuat. Menyebut Souvenir Moirai sebagai barang luar biasa, akan meremehkan.

Hanya satu yang ada di seluruh Paradise, dan membawanya ke kuil dan mempersembahkannya kepada dewa, dapat menjaring pembawanya dengan jumlah poin kontribusi yang luar biasa. Itu hampir menakutkan.

Dia tahu dari mana Seol Jihu berasal, tapi dia tidak bisa menggunakan item seperti ini.

“Jihu.”

“Tidak.”

Dia mencoba menolaknya, tapi Seol Jihu mengambil inisiatif. Dia pasti tahu apa yang Seo Yuhui akan katakan, saat dia memaksakan barang itu ke tangannya, dan melingkarkan tangannya di sekeliling tangan halus itu.

Seo Yuhui bisa merasakan punggung tangannya memanas, begitu banyak. Sehingga dia khawatir, itu bisa terbakar.

“Ini milikmu. Tidak peduli apapun.”

“Dengarkan aku.”

“Tidak, aku tidak akan.”

Seol Jihu menatap lurus ke arah Seo Yuhui, hidungnya praktis menyentuh bibir halusnya dari jarak dekat.

“Jika kamu benar-benar tidak menginginkannya, aku akan mengambilnya kembali. Tapi tidak ada yang akan menggunakannya, termasuk diriku.”

Dia bahkan memberi ancaman mengerikan. Namun, Seo Yuhui tahu jika ini bukan perasaannya yang sebenarnya. Dia hanya mengekspresikan mereka, sehingga dia akan membuatnya mengambil apapun yang terjadi.

Seo Yuhui menghela nafas. Jika Seol Jihu menggunakannya, dia bisa bertujuan untuk menjadi Unique Ranker. Paling tidak, dia akan dapat langsung meningkatkan kekuatan pertempuran Eun Yuri ke tingkat yang dapat digunakan melawan Parasite.

Tapi mengesampingkan semua kegunaan ini, lelaki ini mencoba memberikan suvenir kepadanya. Sebenarnya, itu tidak bisa disebut tidak efisien, bahkan jika Seo Yuhui menggunakannya. Lagipula, Valhalla akan berakhir dengan Priest Level 8.

Tapi dia ragu-ragu, karena dia merasa tidak nyaman mengambil benda yang begitu berharga.

“Noona, perjalanan ke Zona Netral ini, untuk semua ini. Aku menggunakan setempel emas untuk mengundang Nona Eun Yuri, hanya untuk mendapatkan Suvenir Moirai.”

Mata Seo Yuhui membelalak. Sampai sekarang, dia pikir itu untuk Eun Yuri. Tapi, dia hanya membantahnya.

“Hanya karena aku?”

“Hanya karena?”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak tidur dengan tenang, karena kamu mengorbankan diri untukku. Selalu terasa seperti ada batu besar di dadaku, yang tidak bisa aku abaikan.”

Agak lucu mengatakan, jika dia tidak bisa hidup dengan hutang. Tapi disposisi Seol Jihu berubah menjadi Golden Command setelah memasuki Paradise. Tapi jika seseorang bertanya, apakah dia memberikan Souvenir Moirai untuk membayar utangnya. Maka, dia harus memiringkan kepalanya.

Dia tidak tahu kenapa.

Tidak peduli berapa banyak ia memeras otaknya, dia tidak bisa mengetahuinya. Meskipun dia tidak bisa meletakkan lidah di sekitarnya, ada sesuatu yang tidak bisa ia lupakan. Sama seperti Teresa, dia merasakan ketertarikan yang kuat, ketika pertama kali melihat Seo Yuhui.

Emosi itu membuatnya melakukan ini. Itu memberi-tahunya untuk memberinya Suvenir Moirai. Jika dia harus melindunginya.

Seol Jihu melonggarkan cengkeramannya. Perlahan melepaskan tangannya, dia berbicara dengan tatapan terbakar.

“Aku ingin kamu mengambilnya.”

Sebuah kalimat pendek keluar dari mulutnya. Tapi kalimat sederhana ini, membawa banyak emosi yang tak terlukiskan yang terkondensasi di dalamnya.

Seo Yuhui perlahan menutup matanya. Setelah mempertimbangkan dengan cermat, dia perlahan membelai patung batu itu.

“…Bisakah aku benar-benar menggunakan ini?”

“Kamu lebih baik menggunakannya. Kalau tidak, aku akan melekat padamu dan mengganggumu sampai kamu melakukannya.”

Mendengar ini, tekad Seo Yuhui goyah. Kedengarannya tidak terlalu buruk.

Seo Yuhui membuka matanya. Dengan ekspresi agak melamun dan sepasang mata kabur, dia menatap pemuda di depannya.

“…Jihu.”

Napas Seol Jihu berhenti, tepat saat dia akan menjawab. Itu karena, Seo Yuhui tiba-tiba memeluknya.

“Bayi yang malang. Sangat disesalkan. Kamu begitu baik dan penuh perhatian… tapi mengapa…”

Seol Jihu mendongak dengan sembunyi-sembunyi, dalam pelukannya yang hangat. Di bawah langit malam yang gemerlap dengan bintang-bintang, wajah Seo Yuhui benar-benar terlihat suci. Karena, itu memantulkan cahaya bintang.

Selain itu, tatapan penuh kasih yang dengannya, dia memandangnya cukup panas untuk melelehkan hampir semua hal.

“Jihu.”

Semakin mendekati wajahnya, Seo Yuhui berbisik ke telinganya.

Gulp.

Suara Seol Jihu menelan ludahnya terdengar keras. Wajah dan lehernya gatal.

“Jihu kita…”

Bisikan bercampur dengan suara napas, menyapu telinganya. Seol Jihu tanpa sadar menutup matanya. Dia mungkin salah, tapi sepertinya suara napas semakin dekat.

Saat aroma halus mengalir ke bawah dan meleleh ke lidahnya…

“Oppa.”

Mata Seol Jihu terbuka lebar. Keduanya berbalik pada saat yang sama.

Eun Yuri sedang berjalan keluar dari tenda, sambil menggosok matanya.

“Aku baru saja bermimpi.”

Dia secara acak mengatakan mimpinya. Menguap sampai mulutnya hampir terbelah, kata Eun Yuri dengan apatis.

“Sang Ratu bertanya, kapan kamu datang.”

“Ratu?”

“Maksudku, Charlotte Aria-nim. Dia ingin kamu kembali dengan cepat.”

“Ah.”

Eun Yuri pasti berbicara dengannya di dunia mimpi Roselle.

“Mengapa?”

“Aku tidak yakin. Tapi Guru mengirimnya kembali dengan tergesa-gesa. Dia mengatakan, jika seseorang berusaha membangunkannya. Bagaimanapun, dia terdengar sangat mendesak…”

Baru pada saat itulah, Eun Yuri melihat Seol Jihu dalam pelukan Seo Yuhui. Dia segera mengangkat alisnya.

Pasangan itu perlahan berpisah. Seo Yuhui mengeluarkan sedikit batuk, sebelum mengambil bukunya yang terbalik dan memperbaiki matanya. Mungkin karena api unggun, pipinya memerah.

Mata Eun Yuri berputar-putar.

“Aku pikir, aku harus memberitahumu segera.”

“…Baik. Terima kasih.”

Seol Jihu berkata dengan tenang. Tentu saja, di dalam, dia menangis air mata darah. Dia tidak bisa mengerti dan berpikir,

‘Aku sangat dekat!’

“Kalau begitu, bersenang-senanglah.”

Membungkuk dengan hormat, Eun Yuri kembali ke tenda.

Selanjutnya, angin malam yang dingin bertiup di antara keduanya. Dalam masalah antara pria dan wanita, suasana hati tertentu adalah salah satu hal yang paling penting.

Seol Jihu mengutuk Charlotte Aria, karena merusak suasana. Dia tidak tahu apa yang terjadi. Tapi, dia merasa seperti dia akan benar-benar mulai membencinya, jika itu adalah sesuatu yang tidak penting.

“Wheeeeew…”

Seol Jihu menghela nafas berat, sambil meletakkan sebatang rokok di mulutnya. Saat dia akan menyalakannya, matanya bertemu dengan mata Seo Yuhui.

“….”

“….”

Sesaat kemudian, keduanya tertawa malu-malu.

***

 

Larut malam, kereta tiba di Eva lebih awal dari yang diharapkan. Kelompok itu memberi uang tunai kepada kusir untuk bergegas kembali.

Itu karena apa yang dikatakan Eun Yuri, dan juga karena Charlotte Aria tidak pernah kembali ke dunia mimpi sesudahnya. Menurut Roselle, dia sengaja tidak memanggilnya, karena kondisi mentalnya yang tidak stabil.

Seol Jihu sangat menyesal, tidak membawa kristal komunikasi. Meskipun komunikasi secara otomatis diblokir antara Zona Netral dan dunia luar. Insiden perusakan di masa lalu, juga telah membuat keluarga kerajaan melarang membawa kristal komunikasi pribadi di dalamnya.

Seol Jihu bergegas kembali dengan cemas. Tapi, suasana kota tampak baik-baik saja. Dia tidak bisa merasakan apa pun, seperti awan perang yang ia lihat di Haramark. Dan, suasananya bahkan tampak lebih hidup daripada biasanya.

“Apakah gangguan kecemasannya kambuh atau sesuatu?”

Melihat earthling yang mabuk bernyanyi di luar, Seol Jihu menilai, jika tidak perlu terburu-buru dan kembali ke rumah.

Setelah menyaksikan para pemula kagum dengan ukuran bangunan, Seol Jihu mengadakan pesta penyambutan sederhana, seperti yang direncanakan. Pesta itu tidak hanya untuk tiga rekrutan baru, tapi juga untuk Basler, Oh Rahee, dan Kazuki.

Pesta penyambutan itu menyenangkan. Semua orang makan dan minum, menikmati suasana ceria. Semuanya sempurna selain Phi Sora mabuk di tengah, memprovokasi Oh Rahee, dan berakhir di lantai menarik rambut masing-masing.

“200 koin perak di Rambut Merah!”

“Aku akan bertaruh 100 koin perak pada Si Brengsek Berwajah Lurus!”

Maria mengatur taruhan. Saat Seol Jihu memikirkan siapa yang akan bertaruh…

“Perwakilan.”

Dia tiba-tiba mendengar seseorang memanggil namanya. Kim Hannah berdiri di belakangnya dengan bola kristal yang berkedip di tangannya.

“Itu dari Keluarga Kerajaan Eva. Administrator kerajaan ada di panggilan.”

“…Itu dari tadi, kan?”

“Ya, apakah ada panggilan tidak terjawab?”

“Tidak, aku memeriksa begitu aku kembali. Tidak ada cahaya yang tersisa.”

Itu sebabnya Seol Jihu menduga, dia bisa menghubungi mereka besok pagi. Tapi fakta jika ada panggilan kurang dari dua jam, setelah kepulangan mereka. Berarti…

Melihat keributan pecah di depannya, Seol Jihu diam-diam pergi. Setelah pindah ke kantornya dan meletakkan tangannya di kristal komunikasi, wajah Sorg Kühne muncul di layar.

“Tuan Kühne?”

-Permintaan maafku. Aku baru saja mendengarmu kembali ke Eva. Aku ingin memanggilmu besok, tapi aku pikir mungkin lebih baik melakukannya sekarang.

“Tidak apa-apa. Apa sesuatu terjadi?”

-AKu rasa, kamu bisa mengatakan itu. Mereka membuatnya, sehingga tidak ada yang salah di permukaan, tapi…

Sorg Kühne mendecak bibirnya.

“…Apa?”

Setelah mendengar penjelasan singkat, Seol Jihu balik bertanya dengan nada lebih keras.

“Delegasi Federation datang untuk berkunjung?”

-Mn. Seorang anggota delegasi tampaknya adalah kenalanmu.

“Apakah itu Nona Yuirel? Dia adalah Cave Fairy.”

-Ya, dia bilang, dia datang sebagai pelayan.

Seol Jihu mengerutkan alisnya.

Yuirel adalah sang Jenderal Fairy. Di antara Cave Fairy, dia berada di peringkat kedua. Bagi seseorang yang posisinya datang sebagai pelayan. Itu berarti, delegasi memiliki seseorang yang peringkatnya bahkan lebih tinggi darinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_301"

Follow Us