Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_302

gambar

SCG_302

Bab 302. Anak yang boros (2)

Federation dibuat dari gabungan lima ras. Ini berarti, tidak ada raja tunggal yang memerintah seluruh bangsa. Tapi itu tidak berarti, tidak memiliki pemimpin. Setiap ras memiliki perwakilan yang ditunjuk. Dan satu ras tidak diragukan lagi, memiliki suara terbesar di dewan.

Begitu Seol Jihu berpikir sejauh ini, dia punya ide yang termasuk di dalam delegasi. Itu tidak terlalu sulit mengingat ras mana yang memimpin untuk membentuk Federation.

“Fallen Angel.”

-Iya. Dan di antara Fallen Angel adalah makhluk khusus yang sangat dihormati oleh yang lain. Mereka disebut Empat Fallen Angel.

Mikael tiba-tiba terlintas di benak Seol Jihu.

-Dan di antara keempat…

Tapi, sebelum Seol Jihu dapat bertanya apakah itu benar-benar dia, Sorg Kühne melanjutkan.

-Highest Fallen Angel saat ini tinggal di Eva.

Mata Seol Jihu dengan cepat melebar. Federation, kekuatan paling kuat kedua di Paradise, pemimpinnya mengunjungi Eva?

Ini bukan sesuatu yang bisa ia anggap enteng, dan mengingat jika mereka berperang, itu bisa dianggap masalah besar.

Melihat ke belakang, ada preseden dari salah satu dari Empat Fallen Angel yang mengunjungi Haramark. Tapi pada saat itu, mereka memiliki misi besar menyelamatkan Seol Jihu, kekuatan pertempuran vital umat manusia.

Tapi, alasan ‘permukaan’ untuk kunjungan mereka kali ini, tidak signifikan. Rupanya, itu untuk berterima kasih kepada Keluarga Kerajaan Eva atas penyelamatan dan pengembalian yang aman dari anggota Federation, yang diburu sebagai budak.

Namun, masalah ini bukanlah sesuatu yang membuat Federation harus berterima kasih kepada manusia. Juga, itu bukan masalah yang mengharuskan kunjungan pemimpin utamanya.

“Dia bilang, mereka tiba empat hari yang lalu?”

Lebih dari cukup waktu telah berlalu bagi mereka, untuk selesai mengucapkan terima kasih dan pergi. Namun, delegasi itu masih tinggal di Eva. Meskipun mereka tidak perlu mengatakan ini secara terbuka, mereka tampaknya memiliki urusan dengan Seol Jihu.

Apa yang terjadi dengan tokoh-tokoh berpangkat tinggi seperti itu, untuk secara pribadi berkunjung?

Hati Seol Jihu semakin berat, semakin dia memikirkannya. Dia tidak berpikir itu akan menjadi hal yang baik. Dia harus mendengarkan mereka untuk memastikan, tapi mereka pasti punya alasan untuk tinggal di Eva.

Seol Jihu melemparkan dan membalikkan kasurnya, sebelum tertidur lelap. Ketika dia bangun, dia bisa merasakan udara dingin pagi itu. Setelah bangun dari tempat tidur dan mencuci, dia buru-buru selesai sarapan dan mengepak tasnya.

Setelah memasukkan anak ayam yang masih mengantuk ke dalam sakunya, dia meninggalkan gedung. Karena dia memanggil Sorg Kühne dalam perjalanannya, administrator kerajaan menunggunya. Dia membimbing Seol Jihu ke kamar terpencil di istana.

Ketika pintu terbuka, Seol Jihu menarik napas dalam-dalam, untuk menenangkan jantungnya yang berdebar kencang.

Tiga orang duduk di kamar. Di sebelah kiri adalah Yuirel yang ia kenal. Begitu Seol Jihu masuk, dia mengangkat tangan dan menyambutnya.

Seol Jihu belum pernah melihat wanita di sebelah kanan. Tapi dilihat dari kulit putih dan telinganya yang runcing, dia pasti seorang Sky Fairy.

Akhirnya, yang duduk di tengah-tengah keduanya adalah seorang wanita yang matanya tertutup dan sayap-sayap hitam terlipat. Rambut putih peraknya mengalir ke bawah seperti air terjun, dan dia membawa penampilan yang tinggi.

Meskipun dia bukan Mikael, dia memberikan keagungan yang tidak bisa diganggu gugat.

Seol Jihu menghentikan langkahnya. Segera, mata malaikat itu terbuka sedikit. Begitu mata peraknya yang indah, yang tampaknya dipenuhi cahaya bulan. Itu menangkap pandangan Seol Jihu. Dia tersenyum lemah.

“Halo.”

Seol Jihu sejenak terkejut. Bagaimana dia harus mengatakan ini… Dia telah menyambutnya dengan cara yang jauh lebih ramah daripada yang ia harapkan. Dia tidak mengharapkannya untuk mengatakan dengan cara yang agung seperti, ‘Ayo, manusia…’, tapi gambaran malaikat di dalam dirinya hancur seperti kaca.

Tapi tidak peduli dengan pikiran kosong Seol Jihu, Fallen Angel sudah sibuk mempelajari Seol Jihu. Dia berbicara sekali lagi, hanya setelah menatapnya dengan tatapan mendalam untuk beberapa waktu.

“Begitu ya. Jadi, kamu adalah takdir yang ditakuti Ratu Parasite…”

Kemudian, dia memiringkan kepalanya.

“Sangat menarik. Takdir yang mati sekali, tidak mudah dibuka kembali. Bukannya seolah-olah tidak pernah terjadi… tapi bahkan Dewa Perang perlu intervensi paksa untuk membukanya. Namun, mereka melakukannya dengan kekuatannya sendiri… Hmm, ini tidak masuk akal. “

“…?”

“Ah, jangan pedulikan itu. Aku hanya berbicara pada diriku sendiri.”

Fallen Angel terkekeh, sambil melambaikan tangannya dengan acuh. Dia lalu menyilangkan tangan dan mengangkat bahu.

“Aku Gabriel.”

“Senang bertemu denganmu. Aku perwakilan Valhalla, Seol Jihu.”

“Aku tahu. Siapa pun dari Federation akan tahu, kecuali mereka hidup di bawah batu.”

Gabriel tersenyum.

“Yah, maafkan aku karena hanya mengungkapkan namaku. Setelah aku jatuh, hal-hal seperti pangkat dan posisi, telah lama menjadi tidak berarti.”

Seol Jihu tidak mengatakan apa-apa. Bukan hanya ini pertama kali dia bertemu dengannya, tapi dia juga tidak mengerti apa yang dikatakan malaikat itu.

Sepertinya, Gabriel juga tidak keberatan. Dia hanya memberi isyarat padanya untuk duduk.

“Aku minta maaf untuk mengatakan ini, tepat setelah bertemu denganmu. Tapi, bisakah kami memintamu untuk membantu kami?”

Gabriel memotong ke pengejaran, begitu Seol Jihu duduk.

“Kami pikir, kami akan dapat bertemu denganmu pada hari kami tiba di sini. Tapi banyak hal telah tertunda, lebih dari yang kami inginkan. Kami harus cepat kembali. Situasinya tidak begitu baik.”

“Ya, tidak apa-apa. Lanjutkan.”

“Terima kasih. Pertama, kami ingin melihat Spirit Arcus. Ini adalah hal yang sangat penting bagi kami.’

Gabriel berkata dengan tergesa-gesa. Seol Jihu sudah mendengar alasan kunjungan mereka kemarin dari Sorg Kühne. Yang pertama adalah agar Gabriel melihat Seol Jihu, yang kedua adalah melihat Little Chicken, dan yang ketiga adalah memberi-tahunya sesuatu.

Seol Jihu mengeluarkan Little Chicken dari sakunya.

“Ah…!”

Setelah melihat Spirit Arcus, Sky Fairy berseru dengan lembut.

Gabriel bertanya,

“Apakah dia yang asli?”

“Ya! Dia masih bayi. Tapi aku yakin, ini adalah Spirit Arcus!”

Sky Fairy sebelumnya mengadakan ritual di lokasi Pagoda Dream. Tujuan dari ritual ini adalah untuk merasakan energi Spirit Arcus, dan berkomunikasi dengannya.

Tapi suatu hari, energi ini telah menghilang. Para dewan Federation membenarkan jika tim ekspedisi telah memasuki Pagoda Dream dan menduga, jika Seol Jihu pasti telah mengambil Spirit Arcus.

Mereka datang ke Eva, untuk mencapai tujuan ritual itu.

“Baik. Lalu, cepatlah dan bertanya.”

Mendengar perintah Gabriel, Sky Fairy memandang Seol Jihu. Begitu dia menyenggol Little Chicken yang sedang tidur, dia terbangun dengan matanya yang berkedip.

“Ppi?”

Persis seperti hendak bersiul, seperti biasa, suara angin keluar dari mulut Sky Fairy. Hampir seperti dia bersiul.

Seol Jihu segera berpikir,

‘Apa yang ia lakukan?’

Tapi di saat berikutnya, Little Chicken menoleh dan menatap si Sky Fairy yang bersiul.

“Phwwwht…”

-…Pyak.

“Phwwwht, phwwwht…”

-Pyak pyak?

Mata Seol Jihu melebar, saat keduanya tampak bertukar pembicaraan.

“Itu Bahasa Spirit.”

Yuirel berbisik setelah melihat ekspresi Seol Jihu.

“Itu adalah bahasa yang digunakan Spirit, ketika mereka berkomunikasi. Sky Fairy tidak benar-benar perlu mempelajarinya, karena mereka dilahirkan dengan kemampuan untuk mengkomunikasikan perasaan mereka dengan Spirit. Tapi, beberapa Fairy memilih untuk mempelajarinya. Kami membawa Fairy yang tahu, bagaimana berbicara Bahasa Spirit untuk berkomunikasi lebih baik dengan Spirit Arcus.”

Seol Jihu ingin bertanya lebih banyak tentang bahasa itu. Tapi dia menutup mulutnya, setelah melihat ekspresi serius di wajah Sky Fairy. Untuk sementara, hanya suara siulan dan celoteh terdengar di dalam ruangan.

Setelah sepuluh menit berlalu…

-Pyak…

Little Chicken menjatuhkan kepalanya sambil menyilangkan sayap mungilnya. Cara itu menutup matanya, tampaknya telah jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam.

Melihat ini, ekspresi Sky Fairy menjadi gelap.

“Bagaimana itu?”

Sky Fairy diam-diam menggelengkan kepalanya pada pertanyaan Gabriel.

“Dia bilang, dia tidak tahu. Sepertinya, sudah terlalu lama, sejak dia meninggalkan Alam Spirit…”

Gabriel mendecakkan lidahnya.

“Mungkin, kita terlalu banyak berharap.”

“Apakah terjadi sesuatu?”

Setelah melihat celah, Seol Jihu akhirnya bertanya apa yang paling ia ingin tahu. Gabriel meliriknya, lalu menghela nafas.

“Jika itu kamu… aku rasa tidak apa-apa untuk memberi-tahumu. Aku akan berterus terang. Energi Alam Spirit menghilang.”

“….”

“Tentu saja, komunikasi kami telah terputus bahkan sebelum itu. Tapi meskipun koneksi yang tidak stabil membuat kami tidak bisa memanggil Spirit, para Fairy masih bisa merasakan, jika Alam Spirit ada.”

“Kalau tidak bisa merasakan energi Alam Spirit berarti…?”

“Itu mudah.”

Gabriel berkata dengan lemah lembut.

“Itu berarti, jika dasar dari Alam Spirit, World Tree telah layu.”

Hati Seol Jihu tenggelam.

‘Saat Alam Spirit jatuh, Benteng Tigol selesai. Dan jika Benteng Tigol jatuh, itu adalah akhir dari Federation. Dan jika Federation jatuh…’

Apa yang berusaha dihentikan oleh Eun Yuri dari visi masa depan, telah terjadi.

“Apakah tidak ada cara untuk menghidupkan kembali World Tree?”

“Jika itu semudah itu, kami tidak akan berada di sini sekarang.”

Ketika Seol Jihu bertanya dengan tergesa-gesa, Gabriel memukul bibirnya dan mengangkat tiga jari.

“Menghidupkan kembali World Tree sangat sulit. Untuk melakukannya, kamu harus menyelesaikan tiga masalah. Sayangnya, semuanya sangat sulit dilakukan.”

“Apa itu?”

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, energi Alam Spirit menghilang. Berarti, jika World Tree telah mati sepenuhnya. Jadi, kita perlu melahirkan World Tree yang baru, dan kita akan membutuhkan benih World Tree untuk ini.”

Gabriel melanjutkan.

“Tapi benih ini dipegang oleh ibu dari World Tree di Alam Spirit. Aku ragu Commander dari Seven Army yang menghancurkan World Tree, membiarkan benih ini tidak tersentuh.”

“Benih World Tree…”

Seol Jihu segera membuka tasnya. Dia ingin bertanya kepada Federation tentang hal itu, dan ini adalah kesempatan yang sempurna.

“Apakah kamu berbicara tentang ini?”

Saat Seol Jihu menarik tangannya, sebuah biji seukuran kuku ada di telapak tangannya. Itu tampak seperti biji kesemek, tapi bersinar hijau sambil mengeluarkan energi mistis.

Perhatian tiga tamu itu langsung jatuh pada benih. Dan sekitar lima detik kemudian, Sky Fairy berteriak keras.

“AAAAAAAH…!”

Dia bahkan membanting meja, sambil menembak ke atas dan meraba-raba.

“Itu…! Benih World Tree!?”

Dia berteriak, sambil menggapai-gapai lantai. Bahkan, Yuirel menjulurkan lidahnya dan tersentak.

“Ini… mengejutkan.”

Hanya Gabriel yang tetap tenang.

“Bagaimana kamu memiliki benda ini?”

“Aku membawanya dari Zona Netral.”

“Zona Netral?”

“Itu adalah area yang diciptakan oleh Seven God. Barang-barang khusus dijual di sana, dan poin kontribusi yang ditawarkan oleh Earthling, digunakan untuk mewujudkannya…”

Begitu Seol Jihu menyelesaikan penjelasan singkatnya, Gabriel mengerutkan kening. Sementara, Yuirel secara bersamaan memegangi kepalanya.

“Aaaaaah! Sial! Kalau saja kamu membawanya lebih awal!”

“Hah?”

“Hanya sedikit! Jika kita memilikinya sedikit lebih awal! Aaaaargh!”

Dia kemudian membenturkan kepalanya ke atas meja, dengan sangat menyesal. Saat Seol Jihu menatapnya dengan linglung, Gabriel tersenyum pahit.

“Sudah kubilang, World Tree seharusnya sudah mati.”

“Maka, kita hanya perlu menanam benih dan menumbuhkan yang lain.”

“Kamu benar. Kita bisa. Tapi, apakah kamu pikir World Tree dapat tumbuh hingga dewasa, dalam satu hari?”

Seol Jihu berseru,

“Ah”

Bahkan pohon biasa membutuhkan waktu lama untuk tumbuh. Dia tidak bisa membayangkan berapa lama World Tree untuk mencapai usia dewasa.

“Karena itu, aku bilang tidak hanya ada satu masalah. Ya, itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika Ratu Parasite menunggu sampai World Tree tumbuh.”

“Apakah tidak ada cara untuk kita, agar bisa mempercepat pertumbuhan World Tree?”

“Itu tidak sepenuhnya mustahil. World Tree tidak bodoh. Itu memiliki beberapa metode yang disiapkan kalau-kalau itu musnah.”

“Benar.”

“Yah, akan lebih tepat untuk mengatakan, itu menyimpan nutrisi khusus untuk memfasilitasi pertumbuhan World Tree berikutnya.”

Gabriel mengetuk meja dengan cemas.

“Nutrisi itu secara resmi disebut Sedge Aphriso. Mengingat situasi saat ini, kita akan membutuhkan sekitar lima di antaranya. Itulah satu-satunya cara untuk melihat tingkat pertumbuhan yang kita inginkan. “

“Sedge Aphriso?”

“Ya. Sejujurnya, menginginkan lima akan terlalu serakah. Jika kita hanya memiliki tiga… tidak, hanya satu atau dua, maka kita akan dapat memiliki harapan…”

“Tentang itu…”

“Ngomong-ngomong, ada kemungkinan besar jika Commander dari Seven Army akan mengambil mereka dari World Tree yang mati saat kita…”

Pada saat berikutnya, Gabriel tidak bisa menyelesaikan kalimatnya, dan menjatuhkan rahangnya. Itu karena Seol Jihu memasukkan tangan ke dalam tasnya, dan mengeluarkan sesuatu yang lain.

Bukan hanya Gabriel yang terkejut. Yuirel mengangkat kepalanya tanpa daya, dan langsung menjadi beku. Sky Fairy yang berdiri dalam posisi berdiri yang canggung, tersandung kakinya dan jatuh.

“Ini dia, kan? Sedge Aphriso.”

Di tangan Seol Jihu, ada akar umbi yang terlihat seperti kacang. Lima dari mereka, tidak kurang.

Keheningan menyelimuti ruangan itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_302"

Follow Us