Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_304

gambar

SCG_304

Bab 304. Bimbingan (1)

Seol Jihu kembali sibuk begitu Zona Netral berakhir.

“Aku perlu menemukan mata air itu.”

Dia tidak tahu persis apa ‘mata air’ itu. Dia bahkan tidak tahu ke mana untuk mencarinya.

Dia hanya tahu sesuatu yang serupa, telah terjadi di masa depan alternatif. Dan Eun Yuri yang saat itu disebut harapan umat manusia, menyebutkan jika mereka dapat pergi ke Alam Spirit melalui mata air.

Masa depan Seol Jihu memperlakukannya seolah-olah dia adalah seorang pelacur gila, menyebut idenya tidak masuk akal, tetapi Seol Jihu yang sekarang tidak berpikir begitu.

Fakta jika bahkan Federation telah menyerah. Berarti, tidak ada solusi lain. Jadi, satu-satunya hal yang bisa mereka andalkan adalah, mata air.

Jadi selama sebulan penuh, Seol Jihu mencurahkan waktunya untuk mencarinya. Tapi, tidak ada hasil yang jelas.

Meskipun membalik perpustakaan dengan terbalik dan membaca semua jenis buku, tidak ada satu pun petunjuk yang dapat ditemukan. Itu hampir seolah-olah, itu tidak pernah ada.

Apakah dia bertanya pada Roselle, mendesak Seo Yuhui, atau mencoba mengganggu Flone yang tidak bersalah…

semua orang menggelengkan kepala mereka. Mereka semua menjawab, jika mereka belum pernah mendengar tentang mata air sebelumnya.

“Nona Eun Yuri, katakan padaku apa yang kamu ketahui, tentang bagaimana menyeberang ke Alam Spirit atau apapun tentang mata air.”

Dia menjadi sangat frustrasi, bahkan dia bertanya pada Eun Yuri. Namun, sama sekali tidak mungkin saat ini dia akan tahu. Jadi, dia hanya menatap kosong padanya, sebagai balasan.

Bagaimanapun, dia mulai ragu apakah mata air itu benar-benar ada pada saat ini. dan, dia merasa semakin jengkel dari hari ke hari.

Sementara kekhawatiran Seol Jihu terus tumbuh, angin perubahan kecil berhembus melintasi Valhalla.

Pertama, Park Woori, Yoo Yeolmu, dan Eun Yuri pergi untuk mengikuti Jang Maldong ke Haramark. Itu untuk mengungkap potensi tersembunyi mereka, dan meningkatkan level fisik mereka ke jumlah tertinggi, saat mereka masih level rendah.

Selain itu, tiga kandidat High Ranker ditambahkan ke peringkat Valhalla.

Setelah insiden Malam Eva, Richard Hugo, Marcel Ghionea, dan Maria Yeriel yang semuanya berdiri di tepi Level 4, akhirnya memenuhi persyaratan kemajuan mereka. Berkat upaya mereka di Zona Netral, mereka berhasil mendapatkan poin kontribusi yang kurang.

Tentu saja, masih terlalu dini untuk bahagia.

Mereka hanya kandidat. Pada akhirnya, yang berarti mereka harus lulus ujian yang diberikan oleh keluarga kerajaan untuk naik pangkat, dan menjadi High Ranker.

Selain mereka, Yi bersaudara menjadi Level 3, dan ada sedikit perubahan pada Little Chicken juga.

Pertama, ukurannya berubah. Itu hanya seukuran bola kapas ketika menetas. Tapi sekarang, ukurannya seperti kepalan tangan. Bulunya menjadi lebih tebal. Dan yang terutama, bulu yang tumbuh di dahinya meningkat dari satu menjadi tiga.

Jika hanya memiliki satu bulu hijau kaku mencuat sebelumnya, sekarang memiliki bulu kuning dan biru tumbuh dari sisi menggambar bentuk-V.

Itu hampir terlihat seperti burung merak.

Namun, meskipun banyak berita baik mengalir, hati Seol Jihu tidak senang sedikit pun. Dia tidak membuat kemajuan dalam hal-hal penting, yang harus segera ia selesaikan.

***

 

Seol Jihu bersembunyi di kantornya lagi dan berulang kali menghela nafas. Dia telah kembali larut malam, tanpa melihat hasil apa pun hari ini.

‘Apa yang harus aku lakukan?’

Dia melihat-lihat catatan yang ia bawa untuk berjaga-jaga. Tapi, dia tidak bisa menemukan apa pun tentang pegas.

“Apakah aku harus menyerah?”

Dia lelah.

Seol Jihu menambahkan puntung rokok lain ke tumpukan besar di asbaknya, sebelum menatap mejanya. Matanya kebetulan melihat Little Chicken yang tertidur dengan manis.

‘Orang ini….’

Dia mengerti, jika itu harus banyak tidur karena masih bayi. Tapi tiba-tiba, dia mendapati itu merusak pemandangan.

“Bagaimana kamu bisa tidur, hah?”

Ketika dia dengan kasar berbicara sambil mendorong tubuhnya, Little Chicken membuka matanya dan mengayunkan kepalanya.

“Tanah air-mu berada di ambang kehancuran. Tapi, kamu masih bisa tidur nyenyak.”

“…”

Little Chicken balas menatap Seol Jihu tanpa berkedip, sebelum tiba-tiba menghela nafas dan membuka paruhnya.

“Aku mengerti perasaanmu, tapi jangan katakan hal seperti itu. Aku juga khawatir.”

“Benarkah?”

“Tentu saja. Di situlah aku dilahirkan dan dibesarkan. Kenapa aku tidak khawatir?”

“Kalau begitu katakan padaku, apa yang harus kita lakukan, jika kamu begitu khawatir. Kita harus bisa menyeberang ke Alam Spirit untuk melakukan sesuatu, kamu tahu.”

“Bukannya aku tidak mau, tapi… aku benar-benar tidak tahu. Tidak hanya sudah lama sejak aku meninggalkan tempat itu. tapi, aku juga tidak pernah tertarik pada apa pun selain misi-ku. Aku akan memberi-tahumu, jika aku tahu sesuatu. “

Little Chicken berkicau dengan suara tertekan.

Itu benar. Itu tidak punya alasan untuk menyembunyikan apa pun, dan itu akan memberi-tahunya jika itu tahu.

Seol Jihu mengeluh dengan suara pelan.

“Sial. Apakah Alam Spirit tidak melawan? Bukankah tempat itu punya raja? Lalu, mengapa itu jatuh ke selat seperti itu…”

“Jangan seperti itu. Apakah kamu benar-benar berpikir mereka tidak melakukan apa-apa, ketika penjajah masuk tanpa izin ke wilayah mereka sendiri?”

“Lalu?”

“Ada ‘Raja Spirit’, tapi pada akhirnya makhluk fana yang terlahir dari kekuatan dewa.”

Little Chicken menjelaskan.

“Di mata dewa, manusia dan Spirit adalah sama. Sulit bagi makhluk fana untuk bertarung, ketika makhluk abadi menentang mereka. Kamu harus tahu betapa sulitnya itu, hanya dengan melihat situasimu.”

“….”

“Yah, jangan berpegang teguh pada hal-hal yang tidak berhasil, dan cobalah mencari solusi lain. Sky Fairy adalah ras yang telah menemani para Spirit, sejak mereka dilahirkan. Seharusnya, ada alasan bagus mengapa ras itu menyerah.”

Seol Jihu menundukkan kepalanya, pada penjelasan logis Little Chicken.

Dia memiliki pemikiran yang sama sejak awal. Hatinya mendesak dirinya untuk tidak menyerah. Sementara, otaknya berteriak kepadanya, jika itu tidak bisa dihindari.

“Dan jangan membangunkanku, ketika aku sedang tidur. Apakah kamu pikir, aku tidur karena aku bosan? Aku punya alasan untuk tidur. Aku berusaha sekuat tenaga untuk mencerna kekuatan suci, seperti apa adanya…”

“Oh benarkah? Maafkan aku.”

“Tidak apa-apa, jika kamu tahu. Ngomong-ngomong, aku akan tidur.”

“Baik. Maka aku harus…?”

Seol Jihu membeku, saat dia mengangkat kepalanya. Dia akhirnya merasa ada sesuatu yang tidak pada tempatnya.

‘…Hah?’

Kepada siapa dia berbicara?

Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri dan melihat ke bawah. Dia melihat Little Chicken merentangkan paruhnya yang kecil terbuka lebar, untuk menguap.

Mata Seol Jihu membelalak.

“Kamu…!?”

Little Chicken menjerit, ketika tangan Seol Jihu tiba-tiba menggenggamnya.

-Pyak!?

“Kamu berbicara, kan? Kamu berbicara! Kamulah yang berbicara tadi, kan?”

-Pyak? Pyak?

“Baik. Sekarang aku berpikir tentang itu, kamu berbicara sebelumnya, ketika kamu telur juga! Benarkan? Benarkan?”

“Sial! Apa yang sedang kamu lakukan!? Jangan menggoyang-ku! Aku pusing!”

“Aku tahu itu!”

Seol Jihu berteriak sambil menjabat tangannya. Teriak Little Chicken dengan marah, berusaha memelintir dari genggamannya.

Malam itu, suara kicauan aneh terdengar dari kantor Seol Jihu.

***

 

Pagi selanjutnya.

Seol Jihu menaiki tangga dengan Little Chicken yang bertumpu di atas kepalanya. Dia berencana untuk makan, sambil memikirkan apakah akan melanjutkan pencarian sia-sia untuk mata air. Atau, untuk fokus pada peningkatan kekuatan militer mereka dalam persiapan untuk perang yang akan datang.

“Oh, kamu datang?”

Tapi seseorang sudah ada di sana sebelum dirinya, meskipun itu masih pagi.

Phi Sora sedang duduk di meja makan sarapan. Dia mendecak bibirnya setelah mengisap sumpitnya sampai bersih.

“Sulit melihat wajahmu saat ini. Kenapa kamu begitu sibuk?”

“Aku harap, aku tahu.”

“Apakah itu karena Federation?”

“Aku rasa begitu. Aku perlu menemukan solusi. Tapi…”

Seol Jihu menjawab sambil menghela nafas dan berjalan menuju dapur, setelah meletakkan Little Chicken di atas meja di seberang Phi Sora.

“Yah… Semoga beruntung.”

Mengangkat bahu, Phi Sora memasukkan isi mangkuk ke dalam mulutnya, menyebabkan pipinya membengkak.

Pada saat itu.

“Oh, benar, kamu mau makan?”

Phi Sora menghentikan gerakannya, ketika dia mendengar suaranya dari dapur. Sebagai catatan, tidak ada seorang pun di kafetaria, selain mereka berdua. Akibatnya, tidak mengherankan kalau Phi Sora mengira, dia sedang berbicara dengannya.

“…Apa?”

Ketika Phi Sora berhenti mengunyah dan dengan acuh tak acuh melirik dapur, setelah mendengar pidato informal yang tiba-tiba …

“Itu benar, Rekan.”

…Dia tiba-tiba mendengar suara baru entah dari mana. Itu adalah suara yang sangat menggemaskan dan indah, yang terdengar seperti kicauan burung.

“Berapa banyak?”

“Hmm. Makan banyak, jika bisa. “

Little Chicken berbicara dengan nada serius, hampir sombong.

“…”

Phi Sora berhenti memperhatikan makanan di mulutnya. Mata yang membelalak dan wajah cemberut, membuatnya jelas jika dia meragukan mata dan telinganya. Dia sangat terkejut, sampai tak bisa berkata-kata. Itu menyebabkan, dia hanya menatap Little Chicken dengan tak percaya.

Merasakan tatapannya, Little Chicken balas menatap. Lalu, ia berbicara.

“Apa yang kamu lihat?”

“…”

“Apa yang kamu lihat, hah?”

“I-Ini berbicara?”

“Apa, apa kamu membantuku bicara atau apa?”

Phi Sora tersedak dan mulai memukuli dadanya sambil batuk.

“Itu karena berevolusi. Aku memberinya kekuatan suci di kuil belum lama ini. Jadi sekarang, itu dapat berbicara.”

Suara Seol Jihu datang dari dapur. Setelah Phi Sora nyaris tidak bisa menelan, dia dengan cepat mengedipkan matanya yang menyipit sebelum berbicara.

“Ah. kamu menyebutkan itu adalah Spirit… kamu benar. Aku pikir ada sesuatu yang berubah tentang itu. Ada tiga bulu di kepalanya…”

“Yah, bukankah kamu kasar?”

Little Chicken memotong kata-katanya.

“Kenapa kamu banyak bicara? Sangat berisik.”

“Astaga.”

“Astaga, dirimu... Apakah kamu membantuku menumbuhkan lebih banyak bulu atau sesuatu?”

“Oya? Lihatlah pembicaraan hal ini. Kamu. Kenapa kamu begitu sombong?”

“Hmph. Jelek.”

“Apa katamu?”

Mata Phi Sora langsung menyala dengan api. Tidak mungkin dia yang sangat bangga dengan kecantikannya, akan mengabaikan apa yang dikatakannya.

“Kau kecil!”

Tapi Little Chicken tidak mundur. Itu mengembangkan sayapnya dengan intimidasi.

“Tunggu saja! Pada hari aku mendapatkan kembali kekuatanku, kamu berada di urutan kedua untuk dibersihkan. Yang pertama adalah blackie primitif itu.”

Little Chicken meludahkan kata-kata itu, sambil menggertakkan giginya.

“Sial. Apakah orang kecil ini berpikir dapat mengacaukanku? Persetan! Aku perlu cepat dan mendapatkan kembali kekuatanku. Pertama-tama aku akan menggiling benjolan gula sialan itu, dan menelannya utuh…”

Phi Sora tidak percaya apa yang didengarnya, saat Little Chicken mengomel.

“Kamu sangat kecil. Apa? Apa yang akan kamu lakukan?”

“Oh? Kamu ingin bertarung? Kamu ingin bertarung sekarang?”

Itu memantul berjinjit, sambil melemparkan tusukan di udara. Ujung sayapnya mengepal dan tidak mengepal.

“…Hah.”

Phi Sora menatap kosong untuk sementara waktu, sebelum mengeluarkan tawa kosong.

“Aku datang ke sini untuk sarapan, tapi sekarang…. Sekarang aku sudah melihat semuanya. ”

“Muimuimuimui…”

“Wow. Kurang ajar, bukan? Benda ini seperti tuannya…”

TAK!

Phi Sora membanting sendoknya dan dengan kasar mendorong kursinya untuk berdiri. Dia memelototi Little Chicken yang memprovokasi dengan paruhnya, sebelum mengambil piringnya dan berjalan pergi dengan langkah besar.

Sementara itu, Seol Jihu masih memasak di dapur.

“Sayang! Dari mana datangnya benda itu? Apakah itu tidak diajarkan sopan santun?”

“Aku juga penasaran. Apakah Nona Phi Sora bisa melakukan sesuatu untuk itu?”

“Tentu saja tidak! Aku hanya memainkan beberapa lelucon ketika sedang tidur, karena terlalu lucu. Aku…”

“Mungkin itu. Itu benar-benar tidak suka orang membangunkannya, ketika itu sedang tidur. Karena kamu bahkan mempermainkannya… Sudah berapa kali kamu melakukannya untuk membuatnya berperilaku seperti itu?”

Seol Jihu dengan tenang bertanya sambil membalik telur yang ia goreng.

Phi Sora mulai berpikir sambil mendongak.

Satu, dua, tiga, empat…

Dia berhenti menghitung setelah sepuluh. Merasa bersalah, dia berdeham dan mengganti topik pembicaraan.

“Oh, benar. Omong-omong, aku mendengar kamu membeli di toko VIP.”

“Ya.”

“Apakah kamu punya sesuatu yang bisa kamu jual padaku? Aku tidak memintamu untuk memberikan apa pun secara gratis. Yah, aku akan menghargainya, jika kamu memberiku diskon anggota.”

“Apa pun yang bisa aku jual…”

Seol Jihu memiringkan kepalanya.

Dia telah memberikan Branding Iron Miyal ke Eun Yuri, memberikan Suvenir Moirai kepada Seo Yuhui, dan perlu berpegangan pada Benih World Tree dan Sedge Aphriso.

‘Satu-satunya hal yang tersisa adalah Sepatu Langit Pneuma dan…?’

Pikiran Seol Jihu membeku pada saat itu. Ingatan tiba-tiba terlintas di benaknya. Untuk lebih tepatnya, itu adalah deskripsi item yang ia baca sepintas di Zona Netral.

“Sayang?”

Phi Sora menatap Seol Jihu, yang tiba-tiba membeku dengan tatapan aneh.

“… Nona Phi Sora.”

“Ya.”

“Terima kasih.”

“Apa?”

Seol Jihu mengucapkan terima kasih tiba-tiba, sebelum melepaskan wajan yang dipegangnya. Dia kemudian membalikkan tubuhnya, dan berlari keluar dari dapur.

“Uh uh, telurnya terbakar, tahu!?”

“Bagaimana dengan makananku?”

Teriakan Phi Sora diikuti oleh teriakan Little Chicken.

Namun, Seol Jihu tidak berhenti. Dia terbang menuruni tangga, sebelum menendang membuka pintu ke kantornya, dan dengan gila-gilaan mencari tas yang telah dengan hati-hati diletakkannya di sudut.

“Pasti ada…”

Dia mengeluarkan batu berbentuk bulan sabit. Itu adalah salah satu item yang dia dapatkan dari Zona Netral.

Dia menenangkan jantungnya yang berdetak, sebelum mengaktifkan Pengamatan Umum.

[Saintes Mesures of Sidus

Sepotong sextant ilahi milik Sidus, dewa bintang. Meskipun hanya satu kali, itu dapat menganalisis bintang-bintang yang berputar di ruang angkasa dan mengetahui jalur mana yang harus diambil oleh rasi bintang.

Namun, pengguna tidak akan tahu jalan mana yang harus diambil. Juga, tidak akan tahu apakah waktu atau prosesnya benar atau salah.]

Seol Jihu dengan hati-hati membaca deskripsi itu lagi dan lagi.

Alasan dia tidak segera diingatkan tentang Saintes Mesures of Sidus, adalah karena deskripsi itu terlalu sulit untuk dipahami.

Dengan kata lain, dia tidak yakin. Tidak ada jaminan, jika itu akan memberi-tahunya bagaimana untuk sampai ke Alam Spirit. Bahkan, jika untuk beberapa kesempatan yang jauh itu terjadi. Dia tidak bisa memastikan, apakah jalannya benar.

Namun, dia tidak memiliki hal lain lagi.

Seol Jihu menggenggam Saintes Mesures of Sidus di tangannya, dengan hati yang putus asa. Dia kemudian dengan hati-hati membiarkan mana mengalir ke dalamnya.

Woong!

Suara keras terdengar, diikuti oleh getaran keras di tangannya.

Namun, kejang-kejang itu hanya berlangsung sesaat. Batu itu mulai memancarkan cahaya kebiruan, dan mulai menarik Seol Jihu ke arah tertentu. Rasanya, itu seperti tangan lembut menarik tangannya. Itu mendesaknya untuk bergegas dan mengikutinya.

‘Uh, uh…’

Seol Jihu dipimpin oleh Saintes Mesures of Sidus, menuruni tangga ke pintu masuk yang jauh dari bangunan dan menuju kota, dan akhirnya melewati kota dan menuju jalan utama.

Tanpa diduga, di ujung jalan adalah Istana Kerajaan Eva.

Seol Jihu menelan keterkejutannya, saat Saintes Mesures of Sidus mulai membimbingnya menuju pekarangan kerajaan.

Tak satu pun dari tentara yang menghalangi masuknya, meskipun memberinya beberapa pandangan. Sebaliknya, mereka dengan sopan mengangguk padanya. Sementara status Seol Jihu berperan, itu lebih karena Charlotte Aria telah dengan tegas memerintahkan mereka, untuk sama sekali tidak menghalangi kunjungannya.

Berkat itu, Seol Jihu bisa masuk tanpa masalah.

Dan beberapa saat kemudian.

“Kemana itu membawaku?”

Seol Jihu merasakan sensasi menarik perlahan-lahan melemah, saat ia melewati barak dan berjalan. Pada saat yang sama dengan sensasi yang sama sekali hilang, Saintes Mesures of Sidus berhamburan ke dalam segenggam abu.

Dia menghentikan langkahnya. Setelah menutup dan membuka tangannya beberapa kali, Seol Jihu perlahan mengangkat kepalanya.

Matanya langsung melebar, ketika dia melihat bangunan di depannya. Itu adalah tempat yang pernah ia kunjungi sebelumnya. Itu adalah tempat yang jauh dari istana.

‘Ini adalah…’

Di depannya berdiri sebuah bangunan suram dan usang, yang membuat siapa pun yang melihatnya merasa tertekan.

Itu adalah penjara di lingkungan Istana Kerajaan Eva.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_304"

Follow Us