Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_305

gambar

SCG_305

Bab 305. Bimbingan (2)

Saintes Mesures of Sidus membimbing Seol Jihu ke penjara di dalam Istana Eva.

Dia tidak tahu mengapa itu membuatnya datang ke sini, tapi dia memutuskan untuk masuk.

Ketika dia membuka pintu dan masuk, dia berhadapan muka dengan seorang pria, yang tampaknya adalah sipir penjara. Dia menatap Seol Jihu lekat-lekat selama dua detik, sebelum berdiri dari kursinya.

“Aigo! Apa yang Perwakilan Valhalla lakukan di tempat yang sederhana seperti ini…”

Sementara Seol Jihu bertanya-tanya bagaimana merespons, pria itu langsung melanjutkan.

“Ah, apakah kamu datang bersamanya?”

“…Apa?”

“Pengunjung sebelumnya pergi beberapa saat yang lalu. Aku bisa membimbingmu ke dalam, jika kamu mau.”

Seol Jihu mengangguk tanpa berpikir. Kepala penjara pasti salah paham, tapi itu juga terdengar seperti ada seseorang yang datang ke penjara sebelum dirinya. Seseorang yang cukup dekat dengannya, sehingga sipir tahu.

“Silahkan lewat sini.”

Seol Jihu mengikuti sipir yang mengambil kunci dari pinggangnya, sambil bertanya-tanya siapa itu.

Bagian dalam penjara secara mengejutkan layak. Seol Jihu mengharapkan untuk melihat sel-sel gelap dan lembab. Tapi, tempat itu sebenarnya cukup layak huni.

Tapi ketika mereka turun ke lantai satu dan kemudian lantai dua, pemandangan berubah sepenuhnya. Segala sesuatu di luar satu meter diselimuti kegelapan total.

Udara lembab dan tidak menyenangkan, dan dindingnya ditutupi lumut dan tampak basah, karena lembab. Meskipun Seol Jihu tidak punya masalah melihat, berkat makan Golden Wind Phoenix, orang-orang biasa harus bergantung pada obor untuk melewati kegelapan ini.

“Agak menakutkan, bukan?”

Kepala penjara tertawa, ketika dia berjalan di depan.

“Para penjaga berusaha menghindari turun ke lantai dua. Rasanya, seperti ada sesuatu yang akan melompat padamu, ya?”

“Ya.”

“Haha, kadang-kadang aku merasa tidak enak, untuk para tahanan yang berada di sel khusus di lantai ini.”

Benar, tidak akan mengejutkan bagi siapa pun untuk menjadi gila, jika mereka dikurung di tempat yang gelap dan terisolasi ini lama.

Seol Jihu bertanya, sambil menganggukkan kepalanya.

“Apakah lantai dua seperti penjara khusus?”

“Ya. Di mana tahanan berakhir tergantung pada hukuman mereka. Orang-orang yang akan keluar, segera tinggal di lantai dasar. Dan, orang-orang yang melakukan kejahatan yang relatif berat, dikurung di lantai pertama. Sejujurnya, sangat sulit untuk dikirim ke lantai dua.”

Pria itu berdeham sebelum melanjutkan.

“Para penjahat yang berakhir di sini adalah orang-orang yang melakukan kejahatan yang tak termaafkan terhadap Paradisian dan earthling. Atau, mereka yang seharusnya tidak dibebaskan di dunia luar. Mereka umumnya penjahat terkenal yang berakhir dengan Red Announcement.”

“Pasti sangat sulit untuk keluar, kalau begitu kamu di sini.”

“Yah, sepertinya itu tidak mungkin. kamu bisa keluar jika kamu mati. Kamu hanya akan menjadi roh kalau begitu.”

Seol Jihu terkekeh pada lelucon kepala penjara.

“Ah, itu dia.”

Mereka akhirnya tiba di tempat tujuan. Mengikuti jari sipir, Seol Jihu melihat punggung yang familier. Meskipun lorong agak gelap, Seol Jihu bisa tahu siapa itu, hanya dengan melihat kuncir kuda dan pakaian kantornya.

‘Kenapa Kim Hannah ada di sini?’

Sebuah pertanyaan muncul di benak Seol Jihu, tapi dia menghentikan langkahnya.

“Terima kasih. Aku akan mengambil alih dari sini. “

“Ya pak. Aku akan membiarkan pintu terbuka, sampai kamu datang. “

Kepala penjara mengangguk dengan sopan, sebelum berbalik dan berjalan pergi. Seol Jihu diam-diam berjalan ke sisi lain.

Kim Hannah tampak sedikit aneh. Dia berdiri di depan pintu penjara yang tertutup rapat, tanpa bergerak sedikit pun. Dia pasti sangat fokus, karena dia tidak melihat Seol Jihu berjalan di belakangnya.

Setelah mempertimbangkan pilihannya…

“Yo!”

Seol Jihu berbicara dengan keras, saat dia menepuk punggung Kim Hannah.

Anehnya, Kim Hannah tidak berteriak atau menjerit. Tapi menilai dari bagaimana dia menjadi kaku dan mendesis, dia pasti terkejut.

Seol Jihu bertanya, sambil kecewa dengan reaksinya.

“Apa yang kamu lakukan di sini?”

Kepala Kim Hannah berderit, jelas kehilangan kata-kata. Mungkin karena sinar matahari tidak memasuki tempat ini, wajahnya tampak pucat.

“Kamu… kamu…”

Kim Hannah mengguncang campuran kejutan dan kemarahan, sebelum akhirnya mendesah.

“Ehew. Aku hampir mati, karena serangan jantung. Aku harus menanyakan pertanyaan itu kepadamu. Apa yang membawamu ke sini?”

“Aku punya sesuatu untuk dilakukan.”

“Sesuatu untuk dilakukan?”

“Ya. Bagaimana denganmu? Apa yang kamu lakukan?”

Mengatakan demikian, Seol Jihu berjalan lebih dekat ke pintu besi berkarat.

“Hei, hei.”

Kim Hannah mencoba menghentikannya, tapi Seol Jihu sudah mengintip ke dalam sel melalui lubang persegi panjang, yang digunakan untuk menyajikan makanan.

“…Euk.”

Dia mengerutkan alisnya segera sesudahnya. Alasan pertama adalah jika bau busuk bercampur dengan segala macam bau, menguap. Alasan kedua adalah dia hanya bisa melihat warna hitam dan merah.

Pada saat itu, warna hitam kemerahan berkedip. Menyadari jika itu berasal dari mata merah, Seol Jihu mundur ketakutan.

“Selamatkan aku!”

Pintu itu berteriak. Tidak, sebuah suara terdengar dari dalam.

“Selamatkan aku. Selamatkan aku! Tolong, biarkan aku keluar! Aku salah. Aku mohon…”

Suara putus asa bercampur dengan isakan terdengar. Saat Seol Jihu menatap pintu dengan linglung…

“Ah, ya ampun…”

Kim Hannah menekan dahinya dengan sedikit frustrasi. Reaksinya, seperti seseorang yang rahasianya memalukan terungkap.

Setelah hening sejenak, Kim Hannah menggerutu.

“…Aku menikmati hobiku.”

“…?”

“Jangan katakan apapun. Aku pasti sudah memberi tahu kamu tentang hal itu. dan bahkan mendapat izin.”

“Izin?”

“Jung Sua, maksudku.”

‘Jung Sua itu. Bisakah kamu membiarkan aku berurusan dengannya?’

‘Aku akan membuatnya berdarah.’

‘Ah.’

Seol Jihu akhirnya menyadari mengapa Kim Hannah ada di sini, apa yang ia lakukan, dan siapa yang dipenjara di sel ini.

Itu adalah perwakilan Evangeline sebelumnya… Jung Sua.

Seol Jihu tahu, wanita itu ada di penjara. Dia hanya tidak tahu wanita itu ada di lantai kedua.

Tenang, dia melihat pintu sekali lagi.

“Selamatkan aku… Tolong, biarkan aku keluar…”

“….”

Sejujurnya, dia tidak benar-benar terlihat seperti Jung Sua. Mungkin, karena dia hanya bisa melihat sebagian kecil dari dirinya. tapi, cara dia menempel ke pintu dan bergumam tanpa henti, sebuah sekrup sepertinya terlepas di kepalanya.

“Wow, seberapa banyak kamu menyiksanya?”

“Aku tidak pernah menyiksanya.”

Kim Hannah menjawab dengan suara datar.

“Aku tidak meletakkan satu jari pun padanya. Hanya saja…”

Dia berhenti dan ragu-ragu untuk waktu yang lama, sebelum memuntahkan kebenaran tanpa daya.

“…Aku sedikit mengubah kondisi selnya.”

“Kondisi selnya?”

Seol Jihu melihat melewati Jung Sua yang menangis dan mempelajari sel. Dia segera kehilangan kata-kata.

Dia bertanya-tanya, mengapa baunya sangat buruk. Lantai sel basah oleh air limbah, dan semua jenis kotoran dan sampah mengambang di kolam.

Dia tidak bisa melihat apa pun selain itu. Bahkan tempat tidur pun tidak.

‘Jadi, di sinilah semua bau busuk itu berasal…’

Perut Seol Jihu bergejolak, hanya dengan membayangkan makan dan tidur di sel kotor yang tertutup.

“Ngomong-ngomong, kenapa kamu di sini? Apakah kamu memiliki bisnis dengannya?”

Seol Jihu tersentak bingung pada pertanyaan Kim Hannah. Mengapa Saintes Mesures of Sidus membimbingnya ke Jung Sua? Apa yang ia tahu?

“Aku akan melakukan apa pun yang kamu katakan… Aku tidak akan masuk paradise lagi… Itu benar! Kamu bisa saja membunuhku!”

Seol Jihu menatap Jung Sua yang mengoceh. Sejujurnya, dia tidak benar-benar berharap wanita itu tahu sesuatu. Meskipun dia adalah perwakilan dari sebuah organisasi, sebagai seorang Earthling, dia tidak lebih dari seorang oportunis biasa.

Tapi itu dulu…

‘Tunggu.’

Nama seorang wanita tiba-tiba terlintas di benaknya. Evangeline Rose, pendiri asli dan perwakilan dari organisasi yang sekarang dibubarkan.

Jung Sua hanya mengejar kemajuan statusnya sendiri, tapi Evangeline Rose berbeda. Meskipun efektivitas metodenya masih bisa diperdebatkan, Seol Jihu telah berkali-kali mendengar jika dia adalah earthling yang benar-benar bekerja untuk kepentingan Paradise.

Dalam hal itu, ceritanya berbeda.

Setelah kematian Evangeline Rose, Jung Sua berhasil mengambil alih posisi perwakilan yang kosong. Ini berarti, jika Jung Sua memiliki otoritas yang cukup besar dalam organisasi Evangeline, sebelum kematian Evangeline Rose.

Tidak mungkin anggota terbawah akan dipromosikan dengan lancar ke posisi tertinggi. Bahkan, jika Charlotte Aria mendukungnya. Kemungkinan, Jung Sua memiliki posisi sebagai pemimpin tim.

Dengan kata lain, Jung Sua pasti menyaksikan Evangeline Rose dari jarak dekat.

‘Guardian of Eva, ya…’

Menengok ke belakang, bukan hanya sekali atau dua kali ini terjadi. Apakah dia suka atau tidak, setelah dia pindah ke Eva, apa yang Seol Jihu coba lakukan adalah selalu terkait dengan apa yang coba dilakukan Evangeline Rose. Itu seperti ketika dia merusak Aliansi Eva atau ketika dia merekrut Eun Yuri.

Jadi setidaknya ada sedikit kemungkinan, jika masalah ini terkait dengan Evangeline Rose juga.

Kalau begitu, pasti ada sesuatu yang sedang dikerjakannya, meskipun itu hanya sedikit.

Seol Jihu berbicara, mengingat pertanyaan yang dia ajukan sejak lama.

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.”

“Ya ya!”

Jung Sua menganggukkan kepalanya dengan gila. Dia tampak siap menjawab apa pun.

“Aku akan berterus terang. Apakah kamu tahu mengapa Evangeline Rose berpartisipasi dalam Banquet?”

“Banquet…?”

Wajah Jung Sua berkerut menyedihkan.

“A-aku tidak tahu. Aku tidak berpikir ada yang tahu mengapa. Evangeline Rose selalu bertindak sendiri…”

Dia tidak salah tentang itu.

‘Kepribadian Unni seperti itu. Dia tidak mudah memercayai orang lain, dan selalu mencoba melakukan hal-hal sendirian.’

Adik perempuan Evangeline Rose juga menggambarkannya sebagai pahlawan tunggal.

‘Dia memang orang yang luar biasa. Tapi jujur saja, aku tidak begitu menyukainya.’

‘Evangeline Rose adalah seorang Earthling yang memiliki prinsip dan juga kemampuan untuk mencapai tujuannya.’

‘Tapi dia … bagaimana aku harus mengatakan ini…’

‘Dia tidak punya harapan. ‘Daripada menyerahkannya pada kalian, aku lebih suka mengurusnya sendiri’... Dia selalu seperti itu.’

Sorg Kühne mengatakan sesuatu yang serupa juga.

Jadi, Seol Jihu memutuskan untuk memperluas jangkauannya sedikit lagi.

“Katakan padaku, apakah kamu memiliki kecurigaan atau dugaan. Bahkan, jika itu bukan tentang mengapa dia berpartisipasi dalam Banquet. Itu baik-baik saja, selama itu berhubungan.”

“Aku tidak tahu. Aku benar-benar tidak tahu apa-apa… Apa pun yang terkait, apa pun yang terkait…”

Seol Jihu bisa merasakan kecemasan di suaranya. Jung Sua merengut. Dia bergumam berulang kali, sambil memutar otaknya. Sepertinya, dia benar-benar ingin melarikan diri dari tempat ini.

Tapi tidak peduli berapa lama Seol Jihu menunggu, petunjuk yang ia inginkan tidak muncul. Sepertinya, Jung Sua juga tidak menyembunyikan apa pun.

‘… Mungkin aku salah menebak.’

Saat Seol Jihu yang kecewa berbalik dan berpikir untuk mencari petunjuk lain, mata Jung Sua tiba-tiba terbuka.

“M-Mage!”

Dia berteriak seolah-olah untuk meraih garis hidup yang menghilang.

Seol Jehu berhenti.

“Mage?”

“Y-Ya! Mage! Adam Galaev! Orang itu mencoba menghentikan Evangeline Rose, untuk berpartisipasi dalam Banquet!”

“Adam Galaev…”

Kim Hannah yang diam-diam menonton sampai sekarang, ikut ikut.

“Dia bekerja di dalam organisasi Evangeline di masa lalu. Dia lebih seperti anggota kehormatan daripada anggota resmi.”

“Kamu pernah mendengar tentang dia?”

“Ya. Tapi suatu hari, dia meninggalkan Evangeline, karena alasan yang tidak diketahui. Ini jauh sebelum Banquet terakhir dibuka. Jadi, itu tidak masuk akal untuk waktu…”

Seol Jihu melirik Jung Sua, yang masih menempel di pintu.

“Tidak, tidak sama sekali!”

Jung Sua buru-buru berteriak.

“Memang benar dia dan Evangeline Rose berpisah, tapi mereka tidak putus hubungan sama sekali! Mereka terus bertukar surat sesudahnya! Evangeline Rose mungkin tidak menjawab, tapi aku tahu, dia menerimanya! Aku melihat mereka dengan mata kepalaku sendiri!”

“Hmm. Apa kata surat-surat itu?”

“A-Aku tidak ingat dengan baik… Sesuatu tentang Banquet menjadi tidak efektif… Jika mereka harus bergandengan tangan… Dia pada dasarnya mengatakan jika metodenya benar. Tapi aku tidak yakin, apa maksudnya…”

Jung Sua tergagap dengan keraguan, tapi telinga Seol Jihu meninggi.

‘Metode.’

‘Yah, aku benar-benar tidak bisa menyalahkannya mengingat keadaan pemerintahan saat itu. Tapi aku pikir, itu salah baginya untuk berpisah dengan satu-satunya Mage, hanya karena dia tidak setuju dengan orang itu.’

Kalau dipikir-pikir, Sorg Kühne telah mengatakan sesuatu seperti itu juga.

Seol Jihu akhirnya menemukan petunjuk. Tentu saja, dia perlu menggali lebih dalam untuk memastikan.

“Surat…”

“Ya ya. Kamu bilang semuanya tidak masalah, kan?”

Jung Sua tampak lega, begitu Seol Jihu menunjukkan tanda-tanda tertarik. Dia menghela nafas panjang dan sedikit menenangkan diri.

“Bisakah kamu memberi tahu aku lebih banyak? Tentang surat-surat itu, maksudku…”

“Ah… mmm…”

Jung Sua pura-pura terlibat konflik, sebelum berbicara dengan suara sembunyi-sembunyi.

“Jika kamu bisa membiarkanku keluar…”

Wajah Seol Jihu berubah warna.

“M-maksudku! Aku tidak begitu ingat! Jadi kalau aku keluar…”

Jung Sua melanjutkan dengan gugup, tapi Seol Jihu berbalik. Dia tidak punya energi untuk berurusan dengan permainan Jung Sua, yang sulit didapatkan. Karena ada seorang ahli di tempat itu, mempercayakan masalah itu padanya dan mundur, sepertinya yang terbaik.

“Kim Hannah.”

Mungkin menilai jika ini bukan lagi tempat pribadi, Kim Hannah memperbaiki postur tubuhnya.

“Kamu mendengar semua yang aku katakan tadi, kan?”

“Ya, Perwakilan.”

“Bahkan, detail terkecil pun penting. Gali semua yang ia ketahui tentang Evangeline Rose.”

Kulit Jung Sua terdistorsi dengan menyedihkan.

“Kamu bisa melakukannya, kan?”

“Tentu saja. Tapi…”

“Jangan khawatir. Aku akan pergi. “

Mendengar ini, Kim Hannah menutup mulutnya. Sepertinya, dia tidak ingin orang lain melihatnya menikmati hobinya.

Seol Jihu berbalik.

“Tunggu! Tunggu! Aku akan memberi-tahumu! Tolong jangan pergi! Jangan tinggalkan aku sendiri dengan orang ini!!”

Jung Sua terlambat berteriak, tapi Seol Jihu pergi tanpa ragu.

***

 

Sudah larut malam, ketika Kim Hannah kembali. Seol Jihu mengharapkannya untuk mengambil beberapa hari. Jadi, wanita ini kembali lebih awal dari yang ia harapkan.

Dia bilang, wanita ini bisa kembali lebih awal, tapi terlambat untuk menyelidiki sesuatu.

“Ini adalah barang pribadi Evangeline Rose. Ketertarikan Jung Sua dengan bermain peran sangat membantu.”

Kim Hannah berbicara, saat dia meletakkan tas di atas meja.

Seol Jihu meliriknya.

“Bermain peran?”

“Ya, dia pasti berpikir, dia perlu mengenal Evangeline Rose dengan baik, jika dia memainkan perannya. Itu sebabnya, dia menyimpan semua barang pribadinya dengan dalih pemindahan tugas.”

“Menjaga semua itu di mana?”

“Di gudang kuil. Ah, dia juga punya beberapa aset tersembunyi. Jadi, aku mengambilnya untuk menambah dana Valhalla.”

Kim Hannah tersenyum manis, mengatakan jika dia mengambil segalanya dari penyimpanan kuil Jung Sua sebagai imbalan, karena membiarkannya keluar.

Seol Jihu kagum. Dia memerintahkannya untuk menggali setiap detail terakhir darinya, dan Kim Hannah melakukan hal itu.

“Di mana Jung Sua?”

“Aku mengirimnya dengan benar. Itulah janjinya. Yah, apa yang terjadi padanya di Bumi, bukan urusanku.”

Kim Hannah membuat komentar sugestif, sebelum mengobrak-abrik tas. Apakah Seol Jihu salah dalam berpikir, jika dia ‘mengirimnya dengan baik’ ke alam baka, daripada ke rumah?

“Pertama, ini adalah pakaian dan pakaian dalam yang dikenakan Evangeline Rose, saat dia masih hidup. Jaketnya juga ada di sini.”

Kim Hannah berkata sambil mengeluarkan beberapa pakaian.

“Jangan bercanda sekarang….”

“Aku tidak bercanda. Kamu mengatakan ambil apapun dan segalanya, bukan? Sebagai catatan, Archer yang cakap dapat menemukan banyak petunjuk, hanya dari apa yang dikenakan seseorang.”

“…Benarkah?”

Setelah memikirkannya sejenak, Seol Jihu mengangguk, berpikir itu masuk akal.

“Panggil Ayase Kazuki. Seorang Archer sekaliber dia, harus bisa memberi tahu kita sesuatu. Dan juga…”

Kim Hannah tampak curiga setelah berkata dengan tenang.

“Aku pikir, seseorang akan menyukainya.”

“Apakah kamu pikir, aku cabul? Aku tidak menikmati pakaian sembarang gadis, kamu tahu.”

Kim Hannah menatap lekat-lekat pada Seol Jihu yang memprotes. Meskipun dia memiliki banyak hal yang ingin ia katakan, dia menggelengkan kepalanya.

“Ngomong-ngomong, ada semua jenis barang di sini… tapi, kamu mungkin harus melihat ini dulu.”

Kim Hannah meletakkan tangannya di atas meja. Tiga kertas terlipat rapi duduk di atasnya.

“Ini adalah surat-surat yang dibicarakan Jung Sua.”

Surat-surat Adam Galaev kepada Evangeline Rose.

Benar, inilah yang diinginkan Seol Jihu. Memindai mereka sebentar, dia perhatikan mereka cukup lama.

Seol Jihu dengan cepat mulai membaca.

[Untuk Evangeline Rose yang aku cintai,

 Aku sudah memikirkan banyak hal sebelum mengambil penaku. Bahkan kemudian, aku kesulitan menulis beberapa kata pertamaku. Alasanku menulis surat ini adalah dengan harapan agar kamu akan berubah pikiran. Mungkin kamu sudah memilikinya.

Aku tahu seberapa besar kamu peduli tentang Paradise, dan apa yang ingin kamu capai di Eva. Aku juga sama. Meskipun pendapat kita berbenturan dan kita berpisah, aku percaya tujuan akhir kita tidak berubah.

Aku ingin berbicara denganmu lagi.

Aku menunggumu.

A. Galaev]

[Aku menerima suratmu dengan baik. Aku mengerti, jika kamu tidak akan berubah pikiran tentang berpartisipasi dalam Banquet. Aku juga mengerti, jika kamu tidak mempercayai rencanaku. Tapi mengesampingkan bahaya Banquet, aku masih percaya jika Decisional Wish tidak dapat memenuhi keinginan kita. Di satu sisi, sepertinya kita berdua sama.

Yang ingin aku katakan adalah jika kamu perlu lebih memercayai orang lain, terutama mereka yang berbagi nilai dan harapan untuk kesejahteraanmu.

Ada Batasan, seberapa jauh kamu bisa melangkah sendiri. Baru-baru ini, aku telah mengalaminya secara pribadi.

Untuk memberi tahumu apa yang telah aku lakukan, aku masih menyelidiki insiden masa lalu. Rencana yang kamu katakan kurang kredibilitas, telah menunjukkan beberapa kemajuan.

Masih ada waktu sampai Banquet dibuka. Harap tunda keputusanmu sampai saat itu.

A. Galaev]

[Evangeline Rose yang Terkasih,

aku minta maaf atas jawaban yang terlambat. Harus aku akui, membaca jika kamu tidak akan lagi menjawab, telah membuat aku sedih. Tapi, aku tidak berhenti bekerja karenanya.

 Hasilnya, aku berhasil menemukan asisten yang hebat.

Aku menemukan gadis Priest dari Kuil Invidia yang menyelesaikan insiden saat itu. Meskipun aku harus melewati beberapa rintangan, aku berhasil berbicara dengan kakak anak itu. Aku tidak ragu, jika gadis ini akan membantuku menyelesaikan rencanaku.

Seperti yang aku katakan di surat sebelumnya, aku harap kamu bisa lebih mempercayaiku.

Kamu mengatakannya sendiri dalam suratmu. Jika hal-hal telah bekerja dengan cara aneh baru-baru ini. kita tak perlu bertindak dengan tergesa-gesa.

Aku tidak tahu bagaimana perang lembah Haramark baru-baru ini memengaruhimu secara mental. Tapi jika aku dapat memberimu sedikit nasihat, kamu bukan satu-satunya earthling yang bekerja untuk masa depan Paradise.

Tentu saja, aku sepenuhnya setuju, jika kita perlu bertindak segera. Tapi aku pikir, kamu tidak perlu menanggung risiko yang tidak perlu.

Evangeline Rose, aku memohon padamu untuk terakhir kalinya.

Aku butuh bantuanmu agar rencanaku berhasil. Aku yakin kamu tahu apa artinya ini.

Kita membutuhkan bantuannya.

A. Galaev]

‘Baunya harum…’

Seol Jihu memukul bibirnya. Dia bisa mengatakan, mereka sedang membicarakan sesuatu yang sangat penting. Tapi, substansi yang sebenarnya hilang.

“Seperti yang bisa kamu lihat dari surat-surat…”

Kim Hannah berbicara, begitu Seol Jihu meletakkan surat terakhir.

“Tidak ada yang tertulis secara detail. Karena masalah ini menuntut kerahasiaan. Sepertinya, mereka menghindari pembicaraan tentang hal-hal spesifik dengan sengaja.”

Kemudian, Kim Hannah menunjuk ke bagian dari satu huruf.

“Tapi, itu tidak seperti kita tidak memiliki petunjuk.”

“Petunjuk.”

“Ya. Aku mungkin tidak mengerti secara spesifik, tapi aku dapat menemukan orang-orang yang terlibat.”

Kalau dipikir-pikir, Mage menyebutkan seorang ‘asisten’, bahkan mengatakan jika dia dan Evangeline Rose membutuhkan bantuannya.

Pertanyaannya adalah siapa sebenarnya gadis ini.

“Secara kebetulan…”

Kim Hannah melanjutkan, sama seperti Seol Jihu akan jatuh ke dalam dilema.

“Aku yakin, aku tahu siapa asisten ini.”

“…Hm? Betulkah? Bagaimana?”

“Apakah kamu ingat, apa yang kamu minta untuk aku lakukan saat di Haramark?”

“…?”

“Bukankah kamu menyuruhku untuk mengawasi dua orang?”

Seol Jihu mengobrak-abrik ingatannya sebelum berseru,

“Ah.”

Heaven-Slaughtering Star dan gadis ikat kepala putih. Dia benar-benar lupa tentang mereka sampai sekarang.

“Tunggu, apa hubungannya keduanya dengan ini?”

“Mereka adalah asisten yang disebutkan dalam surat-surat ini.”

“Apakah kamu yakin?”

“Ya, aku yakin.”

Kim Hannah berkata dengan tegas.

“Aku melihatnya, ketika kamu bertanya padaku saat di Haramark. Aku tidak bisa menahan rasa ingin tahuku. Aku tahu mereka melakukan kontak dengan Mage ini sejak saat itu.”

Kim Hannah berbicara dengan penuh tekanan.

“Aku tidak tahu detailnya, tapi bisa dipastikan jika Adam Galaev melakukan kontak dengan Priest Invidia ini. Aku mengkonfirmasi ini, ketika aku masih di Sinyoung. Dan yang lebih penting, waktu mereka bertemu dan waktu surat kedua dikirim, cocok dengan sempurna. “

Kim Hannah menyelesaikan penjelasan panjangnya dengan menambahkan, jika dia terlambat karena dia pergi ke Guild Assassins untuk mengkonfirmasi.

“Lalu…”

Seol Jihu berbicara dengan linglung.

“…Kita harus menemukan keduanya.”

“Aku pikir kamu akan mengatakan itu. jadi, aku sudah membuat permintaan.”

Kim Hannah mengedipkan matanya, sambil tersenyum malu-malu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_305"

Follow Us