Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_328

gambar

SCG_328

Bab 328. Kebangkitan, Pertahanan Terakhir (2)

Aura Twisted Kindness berubah dalam sekejap. Energi yang menyelimutinya seperti kabut tiba-tiba muncul, dan mulai berkobar. Seakan, seember minyak telah dituangkan di atas api.

Seol Jihu mengerutkan kening, merasakan tekanan berat menghimpit tubuhnya.

Niatnya jelas.

Twisted Kindness berkata jika dia tidak akan lagi menahan diri terhadap mereka.

Seol Jihu mengarahkan Spear of Purity ke depan dan menunggu serangan. Sejujurnya, menghadapi Twisted Kindness membuatnya ketakutan. Dia sangat tergoda untuk melarikan diri. Tapi begitu dia melakukan hal seperti itu, dia tahu jika semua yang telah ia bangun sampai sekarang, akan runtuh.

Di tengah-tengah keputus-asaan, tidak memiliki harapan, Seol Jihu fokus untuk mempertahankan dirinya sendiri.

Bagaimana Twisted Kindness menyerang? Sepertinya, dia memiliki kemampuan khusus selain kekuatan fisiknya.

Tapi sekali lagi, bisakah dia berurusan dengannya, bahkan jika dia menggunakan kekuatan fisiknya sendiri?

Segala macam pikiran terlintas di benak Seol Jihu.

Pada saat itu, Twisted Kindness dengan ringan menendang tanah. Dia menutup jarak di antara mereka, sebelum Seol Jihu bahkan bisa berkedip.

Tapi meskipun terkejut dengan kecepatannya, Seol Jihu berhasil secara refleks mendorong maju, setelah mengharapkan hal ini pada tingkat tertentu.

Namun, Twisted Kindness menghindari serangan itu dengan memutar pinggangnya sedikit, dan mengulurkan tangannya seperti kilat.

“Langkah pertamamu sangat mengecewakan.”

Saat suaranya mencapai telinganya, Seol Jihu segera menunduk dan menghindari tangan yang mencoba menangkapnya. Dan pada saat yang sama, dia memotong secara vertikal dengan tombaknya.

Dengan jarak pendek di antara mereka, dia pikir itu tidak mungkin untuk menghindari serangan ini. Dia memiliki keyakinan, jika Spear of Purity akan mencapai sasarannya kali ini.

Tapi pada saat berikutnya, Seol Jihu menyadari jika anggapannya tidak ada artinya. Itu karena, Twisted Kindness membentangkan sayapnya secara instan, dan terbang.

Kecepatan reaksinya terlalu mengejutkan.

“Hmm. Tidak mungkin Undying Diligence kalah dari ini.”

Evaluasi yang tenang berlanjut. Ketika bayangannya menutupi Seol Jihu, dia secara refleks membangunkan mana. Listrik berderak di bawah kakinya.

Otaknya mengirimkan sinyal peringatan, memberi-tahunya untuk pergi jauh. Tapi, dia melepaskannya dengan paksa. Sekarang dia memutuskan untuk bertarung, mundur bukan lagi pilihan. Dia harus berbenturan dengan musuhnya secara langsung, tanpa meninggalkan energi cadangan.

Maka, dia melompat ke udara dengan kekuatan penuh, dan menusuk dengan tombaknya. Dengan pang eksplosif!

Sosok Twisted Kindness menghilang.

Seol Jihu kemudian merasakan sesuatu mendekat dari belakangnya.

‘Sial!’

Seol Jihu dengan cepat mengayunkan Spear of Purity di belakangnya. Namun, Twisted Kindness menggerakkan kakinya dengan wajah yang acuh tak acuh, dan dia bergerak dengan gemulai sambil menggambar garis bulan sabit.

Sama seperti itu, dia memposisikan dirinya di sisi Seol Jihu.

Seol Jihu menjadi linglung, merasa seperti dia melawan hantu. Dia masih membalikkan tubuhnya dan bereaksi, tapi Twisted Kindness juga menggerakkan lengannya.

Saat dia melihat lengannya, tulang rusuknya dipukul dengan rasa sakit yang tumpul. Dan pada saat dia merasakan rasa sakit ini, lengan Twisted Kindness telah menembus penghalang di sekitar tulang rusuknya, dan menggali ke dalamnya.

“Kuk…”

Pada saat itu, sesuatu yang meledak di dalam dirinya hampir keluar dari tenggorokannya, melalui kerongkongannya.

Seol Jihu nyaris tidak menelannya kembali dan mencoba untuk mengumpulkan pikirannya. Tapi sebelum dia bisa melakukan apa-apa, dia dipukul dengan rasa sakit lain yang tumpul di atas kepalanya.

“Uhuk!”

Darah menyembur keluar dari hidung dan mulutnya. Ketika kesadarannya mulai redup, suara Jang Maldong terdengar di kepalanya.

‘Sadarlah!’

Omelan frustrasi terjadi.

‘Apa yang terjadi dengan pelatihan kayu yang kamu lakukan!?’

‘Aku bilang untuk tidak memukul, setelah kamu melihat, merasakan, dan kemudian berpikir! Pukul segera, setelah kamu melihatnya! Bergerak menggunakan intuisi-mu!’

‘Seorang ahli sejati akan mendaratkan serangan yang berhasil, sebelum kamu bisa merasakannya! Pada saat kamu mencoba bergerak, kepalamu sudah berada di udara!’

Seperti yang ia katakan. Seol Jihu tidak bisa melihat gerakan Twisted Kindness sama sekali. Karena dia bahkan tidak bisa melihatnya… merasakan dan memikirkannya adalah hal yang mustahil.

Ini berarti, dia harus memprediksi gerakannya dan bergerak secara intuitif… tapi gerakan musuh sepenuhnya melampaui harapannya.

Itu sama bahkan sekarang.

Bahkan sebelum dia bisa mencoba apa pun, cahaya melintas di depan matanya. Karena sensasi terbakar menyebar dari hidungnya. Sepertinya, dia baru saja menerima pukulan yang bagus di wajahnya.

“Sialan, sial!”

Berpikir jika dia tidak bisa hanya menerima serangan satu sisi, dia mengikuti instingnya dan menusukkan tombaknya tanpa pandang bulu.

Namun, dia tidak bisa merasakan satu pukulan mendarat.

Bahkan, Intuition tidak efektif.

Harga membuang belokannya yang berharga, tentu saja, serangan balik yang pahit.

Dia merasakan sensasi tajam dan menyengat di lehernya. Meskipun dia menggunakan Flash Thunder dan buru-buru bergegas mundur, dampaknya masih memukul bahunya.

Seol Jihu berteriak dalam hati, saat dia merasakan tulang selangka patah.

‘Ini…’

Kepalanya dimiringkan ke belakang. Dia tanpa sadar mengambil napas dalam-dalam, dan bau busuk darah mengalir ke lubang hidungnya.

Tubuh Seol Jihu terhuyung. Apa yang membuatnya semakin gila adalah, jika serangan berturut-turut mengalir, sebelum dia bahkan bisa menemukan keseimbangannya.

Kemudian, serangan satu sisi terjadi.

Berapa kali dia menyerang dalam instan singkat ini? Sepuluh kali? Dua puluh kali?

Dia tidak tahu.

Tapi jika ada satu hal yang dia tahu dengan pasti, indranya menjadi lemah.

‘Tidak…’

Setelah kehilangan kekuatannya dengan kecepatan tinggi, tubuhnya berayun. Tapi karena dia melakukan pengambilan ganda, dia menderita pukulan lain. Kali ini, dari bawah ke atas.

Tubuhnya yang goyah kembali ke posisi berdiri, mengikuti kehendak musuhnya.

“Kelihatannya…”

Suara kecewa terdengar di telinganya.

“…Ini benar-benar kekuatanmu yang sebenarnya.”

Karena sakitnya organ-organ internalnya yang berdengung, penglihatannya menjadi sedikit jelas. Dan apa yang Seol Jihu lihat di saat berikutnya adalah, sebuah telapak tangan yang menyertai aura yang sangat besar, merayap seperti ular.

Dia tidak punya cara untuk menghindarinya, atau kekuatan untuk melakukannya.

Puk.

Telapak tangan berbenturan dengan dadanya. Bagian depan mantelnya meledak, dan tanda berbentuk telapak tangan menembus dadanya.

Petir menyala di depan matanya. Seol Jihu secara singkat kehilangan kesadaran, saat tubuhnya dikirim terbang dari benturan.

‘…Hah?’

Pada saat dia sadar kembali, langit merah membentang di depannya.

Tubuhnya terbang di udara. Dan segera, itu terhempas ke tanah seperti pel yang sudah usang.

Setelah periode rasa sakit yang tiada akhir, Seol Jihu akhirnya bisa jatuh.

Dan pada akhirnya, menunggu kematian.

Twisted Kindness muncul di atas Seol Jihu, yang terengah-engah dengan susah payah. Menunduk dengan tatapan yang jelas-jelas kehilangan minat.

Twisted Kindness perlahan mengangkat kakinya.

“Mengalahkan First Army Commander… Aku akan menghubungkannya dengan serangkaian ‘keadaan’ sempurna, manusia.”

Berbicara dengan suara penuh kekecewaan, dia membanting kakinya tanpa ragu-ragu. Itu jatuh, menghancurkan lapisan demi lapisan penghalang seperti piring kaca, sampai…

[Euuuuuuu!]

Tubuh Seol Jihu tiba-tiba ditarik mundur.

Awan asap hitam melingkar di ketiaknya.

Sebelum kaki Twisted Kindness menghancurkan kepala Seol Jihu, Flone telah memegangnya, dan melarikan diri dengan kecepatan penuh.

Tapi dia melongokan mulutnya, karena terkejut di saat berikutnya, ketika Twisted Kindness segera menyusulnya.

“Jangan nakal dan serahkan dia.”

[Hai!]

Flone menutup matanya, melihat Twisted Kindness muncul di sebelahnya dalam sekejap. Saat kepalan yang membawa aura mengerikan menghambur ke arah mereka berdua, sebuah cahaya hijau besar berputar di antara mereka.

PANG!

Dua aura bentrok dengan keras. Gelombang kejut dari dampak mengirim Seol Jihu dan Flone terbang, sementara Baek Haeju juga didorong mundur dengan lemah.

Adapun Twisted Kindness, dia berhenti mengejar Seol Jihu dan berhenti, ketika dia melihat cahaya hijau yang berbeda bergoyang di sekitar tubuh Baek Haeju. Setelah mengamati dengan seksama, dia tertawa kecil.

“Awakening… Tidak, kamu dengan paksa membiarkannya mengamuk. Kamu bahkan akan mempertaruhkan nyawamu untuk ini?”

Baek Haeju dengan cepat bangkit kembali, lalu secara refleks menutup mulutnya. Dia merasakan sesuatu naik dari perutnya, dan ingin muntah.

Melihat ini, Twisted Kindness mendecakan lidahnya dengan kasihan.

“Aku memujimu, karena ingin menyelamatkan seorang kawan… Tapi, kamu harusnya tahu. Bahkan jika kamu menghabiskan hidupmu seperti ini, kamu hanya akan terseret, itu tak terhindarkan.”

Baek Haeju tidak menjawab. Dia hanya melirik ke belakang dan menggertakkan giginya.

“Hmm… baiklah. Setidaknya, kamu akan bisa menghiburku sebentar.”

Mungkin tidak mengharapkan apa pun dari Seol Jihu lagi, Twisted Kindness mengalihkan pikirannya darinya dan mematahkan lehernya.

“Untuk menunjukkan rasa hormatku pada semangat juangmu yang menyala-nyala, aku akan ikut.”

Segera, dua aura besar bentrok dengan sengit.

Di sisi lain, Seol Jihu terbaring dalam keadaan linglung. Langit merah Alam Spirit telah berubah lebih merah dari darah segar, yang mewarnai visinya.

Dan sambil menatap langit tanpa henti, dia tiba-tiba merasakan tubuhnya menjadi hangat. Sebuah cahaya putih menyelimutinya.

‘Mantra penyembuhan…’

Dia merasa tubuhnya sedikit pulih, tapi yang terjadi selanjutnya adalah rasa sakit yang tak terlukiskan. Perasaan sakitnya telah kembali, saat ia sembuh.

‘Huuuuaaaaaaaaa!’

Dia akan menjerit, kalau dia bisa.

Keadaan menyedihkan tubuhnya, membuatnya ingin lebih memilih kematian. Sementara dia belum melihat lebih dekat, dia bisa tahu dengan mudah, hanya dengan melihat Seo Yuhui melantunkan mantra dengan syok, dan Maria memercikkan heal potion padanya, sambil menangis.

Pada saat rasa sakit ini hampir tidak surut, dia diliputi rasa sedih.

Bahkan tidak terasa seperti dia bertarung sengit. Dia gagal melakukan serangan yang tepat. Dia hanya…

Dipukuli secara sepihak.

Mengingat pertarungan sebelumnya, rasa takut merayap dan merangkak di kulitnya.

‘Gila… ini benar-benar gila…’

Dia akhirnya menyadari, mengapa Baek Haeju mendesak semua orang untuk melarikan diri pada saat Twisted Kindness muncul. Dia juga belajar pentingnya untuk menyerap sepenuhnya keilahian dewa.

Twisted Kindness hanyalah monster yang tak tertandingi. Dalam keadaannya saat ini, dia tidak akan keluar sebagai pemenang, bahkan jika dia memiliki seratus nyawa.

Pada saat itu, cahaya cemerlang menyebar dari tangan Seo Yuhui, yang ditempatkan di atas dada Seol Jihu.

“…Bangun!”

Telinganya mulai bekerja lagi.

“Bangun! Bangunlah, dasar brengsek!”

Maria berteriak sambil menangis. Dia tampaknya menjadi marah untuk mengatasi kenyataan, jika semua orang mungkin akan mati.

Tampaknya indera pendengarannya pulih setelah rasa sakit, ketika dia samar-samar bisa mendengar dering keras dari jarak jauh.

“Mengapa!? Kenapa kamu tidak bisa bertarung seperti dulu!? Kenapa kamu dipukuli dengan sangat menyedihkan!? Kamu mengalahkan tiga Commander saat itu!!”

Seol Jihu berkedip perlahan.

‘Future Vision…’

Tawa kecil keluar dari mulutnya.

Jika dia bisa, dia akan menggunakannya sejak lama. Namun, Future Vision adalah kemampuan yang diaktifkan secara acak. Meskipun itu menyelamatkan hidupnya pada beberapa kesempatan. Dia tahu itu akan menjadi angan-angan, untuk mengharapkannya aktif kapan saja, saat dia dalam bahaya.

“….”

Benar, dia tahu itu.

Tapi sekarang setelah situasinya seperti ini, dia tidak bisa untuk tidak menaruh harapannya pada Future Vision.

‘…sial….’

Dan sambil memikirkan ini, kutukan keluar dengan sendirinya.

Dia bersumpah untuk tidak pernah mengandalkan kemampuan itu lagi. Dia hampir menangis, karena menyedihkan.

Menengok ke belakang, selalu seperti ini. Tidak peduli berapa banyak usaha yang ia lakukan atau seberapa banyak ia berjuang, hasilnya selalu sama.

Musuh selalu memaksakan cobaan dan kesusahan yang sulit kepadanya, seolah-olah mengejek dan menertawakan perjuangannya. Bahkan ketika dia menerobos mereka dengan mempertaruhkan nyawanya. Hanya keputus-asaan yang lebih besar, yang akan menunggunya di sisi lain.

Kali ini tidak berbeda. Pada akhirnya, tidak ada yang berubah.

‘Aku…’

Aku melakukan apa yang aku bisa.

Aku sudah cukup. Sangat melelahkan.

Sekarang…

‘Tidak!’

Seol Jihu mengepalkan giginya.

Dia tidak datang ke Alam Spirit untuk memiliki pikiran yang menyedihkan seperti itu!

Tidak akan terlambat untuk memiliki penyesalan, setelah dia meninggal.

Sampai saat itu, dia harus menemukan cara, bahkan jika dia harus mencengkeram sedotan!

Pada saat ini.

“Bagaimana?”

Dia mendengar suara muda.

Little Chicken telah berada di atas tubuhnya, sebelum dia menyadarinya. Hewan itu menatap wajah Seol Jihu, mengintip melalui darah yang membasahi itu.

“Apa yang akan kamu lakukan? Aku mengerti. kamu telah datang sejauh ini. Jadi jelas, itu akan sia-sia untuk menyerah.”

“….”

“Tapi kenapa kamu tidak menunduk dan memohon? Siapa tahu, mungkin monster itu akan menerima ketulusanmu dan memberimu kesempatan untuk beristirahat.”

Mata Seol Jihu terbuka lebar.

Apakah ada yang ingin dikatakan dalam situasi ini?

Seol Jihu memelototi Little Chicken yang menyeringai.

“Mengapa? Aku pikir itu jalan keluar yang layak. Setidaknya, kamu akan bisa mempertahankan hidupmu.”

“Diam…”

Seol Jihu bergumam dengan suara dingin dan cemberut, pada saat berikutnya. Dia telah mencoba mengangkat bagian atas tubuhnya. Tapi, dia bertemu dengan rasa sakit akut yang membuatnya menggigil.

Tubuhnya masih menolak untuk mendengarkannya.

“Hmm. Aku pikir itu adalah tawaran yang baik hati.”

“….”

“Jadi apa, kamu tidak akan menerima tawaran monster itu, bahkan jika kamu mati? Apakah kamu punya ide cemerlang?”

“… Aku bilang, diam…”

Merasakan tatapan setan, Little Chicken mendengus.

“Wajah yang menakutkan! Pokoknya, jika kamu kehabisan ide…”

Lalu, hewan itu menyeringai.

“Kenapa kamu tidak mendengarku, rekan?”

“…Apa?”

“Kamu tahu, aku setuju denganmu. Sesuatu tidak cocok denganku. Aku bisa tahu, ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi.”

Sikap Little Chicken tiba-tiba berubah. Ekspresi menyeringai menghilang, dan digantikan oleh tatapan serius.

“Dengar, semuanya tidak terlihat bagus sekarang. Aku yakin, kamu tahu itu.”

Pupil hitamnya berkilau dengan tekad tegas.

“Aku akan melewati penjelasan yang membosankan, jadi perhatikanlah. Saat ini, sejumlah besar Spirit berkumpul di area pusat Alam Spirit. Aku bisa merasakan aura mereka. Para Spirit muda yang kita temui, pasti membawa Spirit lain. Mereka tampaknya menyadari jika kita sedang berperang. Dan mereka sedang berdebat, apakah akan datang membantu.”

“Para Spirit itu…”

“Tapi, mereka tidak boleh datang ke sini. Mereka tidak akan mengubah apa pun. Aku yakin, kamu tahu mengapa.”

Little Chicken berbicara dengan jelas dengan suara tenang.

“Jadi, aku akan pergi menuju mereka. Tapi, aku akan membutuhkanmu untuk meminjamkanku Archer, yang paling cepat. Akan lebih baik, jika orang itu hebat dengan busurnya juga. “

“…Kamu akan pergi?”

“Benar. Aku akan pergi ke sana dan menemukan jalan keluar. Kamu harus tetap di sini sampai saat itu, dan menahan monster itu. Keduanya sama-sama monster.”

Seol Jihu berkedip cepat. Dia tidak mengerti apa yang dimaksud Little Chicken dengan semua ini.

Tapi, dia tidak punya waktu untuk meminta detail. Dia bisa merasakan kehendak Little Chicken, kehendak Spirit Arcus bersumpah untuk membalikkan situasi ini.

“Jadi? Apakah kamu pikir, kamu bisa melakukannya?”

Seol Jihu berpikir sejenak, sebelum menggelengkan kepalanya.

Tidak, dia akan menggelengkan kepalanya. Tapi, dia tidak bisa membawanya pada dirinya sendiri untuk menghancurkan rencana, sebelum itu dimulai.

“Jika itu hanya sedikit…”

“Lucu!”

Little Chicken langsung mendengus.

“Apa gunanya berakting tangguh? Bukannya aku tidak melihat monster itu mengalahkanmu. Bagaimana kamu akan bertahan? kamu bahkan tidak tahu berapa lama.”

Seol Jihu terkejut.

“Sejujurnya...”

Little Chicken menghela nafas.

“…Aku tidak terlalu menyukaimu.”

Itu mengatakan evaluasi tiba-tiba.

Tapi sepertinya itu tidak mengharapkan balasan, saat hewan itu berbalik dan dengan cepat bergerak.

“Aku belum pernah melihat seseorang yang begitu egois sepanjang hidupku. Semua prestasi yang kamu buat sejauh ini, hanya berasal dari kamu yang berusaha melindungi tempat pelarianmu. Dan di lain waktu, kau bertingkah seperti anak kecil…”

Berlari ringan, ia melintasi rusuk kanannya.

“Tapi, aku akan mengakui.”

Tempat itu berhenti tidak lain adalah, tangan kanan Seol Jihu. Di tangan ini ada Spear of Purity, yang ia tolak untuk lepaskan, bahkan dalam keadaannya saat ini.

“Kamu jauh lebih baik, daripada orang-orang yang berhenti berpikir dan tidak pernah melakukannya.”

Little Chicken mengangkat kakinya dan menyeka darah di bagian atas batang tombak, atau lebih khusus, di mana tujuh lubang cekung berada.

“Dan yang lebih penting…”

Lalu, ia melirik ke belakang. Menatap Seol Jihu yang sedikit bingung, hewan itu menyeringai.

“Aku sangat suka penolakanmu untuk menyerah. Kamu membakar semangat juangmu, bahkan dalam kondisi menyedihkan. Setidaknya, semangat juangmu melebihi Ketua First Clan.”

Dengan itu, Little Chicken mencabut tiga bulu di dahinya. Mereka adalah bulu kuning, hijau, dan biru.

“Anggap dirimu beruntung. Kamu bahkan dapat menganggapnya suatu kehormatan. Sampai sekarang, aku belum pernah merilis lebih dari dua Authority.”

Dengan itu…

“Memegang semangat juangmu dengan hormat, aku akan memberimu izin, rekan.”

Sebelum Seol Jihu bisa mengatakan apa-apa, Little Chicken melempar bulu-bulu yang turun sambil bergoyang di udara.

Kemudian, saat mereka dengan lembut mendarat di Spear of Purity…

Woooong!

Suara keras bergema.

Saat ketiga warna itu langsung mewarnai Spear of Purity, Seol Jihu dikejutkan oleh tangan kanannya sendiri, yang mulai bergetar seperti naga yang melingkar.

Bukan itu saja. Sebuah suara, asing yang indah memenuhi telinganya. Itu membisikkan kata-kata lembut yang tidak bisa dia lihat.

‘Ini adalah…’

Seol Jihu tanpa sadar menangkupkan tangan di telinganya.

“Sepertinya, kamu akhirnya bisa mendengarnya.”

Little Chicken mengangkat dagunya.

“Itu Spear of Purity, yang berbicara kepadamu.”

“Spear of Purity?”

“Itu benar, rekan.”

Little Chicken mengangguk dan melanjutkan.

“Spear of Purity telah berbicara kepadamu, sejak kamu membangunkannya. Bahkan di pertarungan sebelumnya, ia menjerit dan berteriak putus asa. Kamu tidak pernah mendengar apa pun.”

Seol Jihu melirik Spear of Purity dengan tatapan baru.

Setelah mendapatkan kembali warna aslinya sebelum ia perhatikan, Spear of Purity memancarkan cahaya yang jauh lebih jelas dan intens. Itu adalah jenis cahaya mulia dan khusyuk, yang tidak mengeluarkan satu pun kenajisan.

Dan, seperti yang dikatakan Little Chicken, Seol Jihu mulai mendengarnya.

Woong…! Woong…!

[Mengapa kamu tidak bisa menggunakan aku lebih baik? Tidak ada senjata yang cocok denganku untuk membasmi kejahatan… Tolong gunakan aku dengan benar!]

Woong!

Dia bisa mendengar Spear of Purity marah, dan menyesali penggunaan tombak Seol Jihu yang tidak pantas.

Pada saat berikutnya, Seol Jihu dengan erat mencengkeram Spear of Purity. Seolah-olah, dia telah disihir. Saat dia membangunkan aliran kecil mana yang mengalir di tubuhnya…

Bzzzzzzzzzzzzzz!

Spear of Purity beresonansi dan memuntahkan seruan yang sebelumnya tidak ada. Pada saat yang sama, mata Seol Jihu terbuka. Dia merasakan kekuatan tak terbatas menyapu dari tangan kanannya, seperti hujan es yang mengamuk.

Itu adalah aura kuat yang belum pernah ia rasakan sebelumnya, dalam hidupnya.

Ketika beberapa suara menghantam telinganya, matanya terbuka dan meledak dengan cahaya yang elegan.

“…Nona Maria.”

Dia berbicara kepada Maria yang menatap dengan bingung, dengan suara tenang.

“Hubungi Tuan Marcel Ghionea.”

Dan mengangkat tangannya yang gemetaran, dia menarik Spear of Purity ke arah Twisted Kindness. Musuh yang bergerak untuk menghabisi Baek Haeju.

Setelah tersapu oleh keputus-asaannya yang besar dan tanpa ampun, dan dengan panik berjuang untuk melarikan diri….

[Spear Blade Crescent Technique, First Ultimate Art: One with Spear telah dibangunkan.]

[Spear Blade Crescent Technique, Second Ultimate Art: Flying Spear telah dibangunkan.]

[Spear Blade Crescent Technique, Third Ultimate Art: Formless Spear telah dibangunkan.]

Akhirnya, dia berhasil mencengkeram sedotan. Sedotan yang sedikit keras dan tahan lama.

Kemudian, ketika Twisted Kindness mencoba untuk merebut leher Baek Haeju, setelah memukul Spear of Tathagata…

“HUAAAAAAAA…!”

Tidak dapat menahan kekuatan yang melonjak, Seol Jihu berteriak keras dan bergegas ke depan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_328"

Pemberitahuan Update via Email