Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_329

gambar

SCG_329

Bab 329. Kebangkitan, Pertahanan Terakhir (3)

“Euaaaaahhhhhhhh!”

Seol Jihu bergegas maju, sambil mengeluarkan teriakan penuh amarah.

Twisted Kindness yang telah berhasil menggenggam tangannya di leher Baek Haeju yang lembut, melirik ke belakang.

“….”

Dia kembali untuk melihat Baek Haeju, yang sedang berjuang dalam genggamannya. Wajahnya tetap acuh tak acuh, seolah tindakannya tidak menarik minatnya.

Namun, sikap cueknya hanya bertahan sesaat.

Matanya melebar, ketika dia merasakan energi di belakang punggungnya meningkat secara eksponensial. Saat dia melihat ke belakang dengan kerutan, tombak yang ditujukan padanya, tiba-tiba menebas dalam bentuk angka 8.

Twisted Kindness mengedipkan matanya, dan membuang Baek Haeju. Dia kemudian melangkah di tanah, cukup keras untuk membuat kawah kecil, dan dengan hembusan angin yang kuat.

Dia mulai menunjukkan teknik gerak kaki yang luar biasa.

Dia dengan lancar menangkis tombak yang memotongnya dari segala arah, dan mempersempit jarak dengan gerakan zig-zag.

Shwick!

Tapi ketika dia melakukannya, lintasan tombak itu tiba-tiba berubah. Tombak yang telah menebas, tiba-tiba berubah menjadi membelah diagonal ke atas.

“Hmm?”

Ketika Twisted Kindness mendesak mundur, bilah tombak menyapu dadanya.

Wajahnya penuh kejutan. Manusia itu bahkan tidak bisa melihat gerakannya sebelumnya. Jadi, bagaimana dia tiba-tiba memprediksi gerakannya, dan meluncurkan serangan yang akurat?

‘Apa yang terjadi?’

Twisted Kindness mengungkapkan kebingungannya, sambil mengacungkan ekornya.

Saat ekornya yang berayun hendak menamparnya seperti cambuk, Seol Jihu menendang tanah. sementara, perisai tiga lingkaran terbentuk di tangan kirinya.

Dia membelokkan ekornya dengan memutar lengan kirinya, sebelum terbang seperti kupu-kupu dan menarik kembali lengan kanannya.

Pada saat itu, Twisted Kindness yang telah berdiri di depannya, tiba-tiba menghilang sebelum muncul lagi di belakang Seol Jihu.

Dan ketika dia akan memotong leher manusia itu dengan kuku tangannya…

‘Apa?’

…Dia merasakan tumbukan menghantam dagunya, menangkapnya yang lengah.

Pak!

Dengan kepalanya yang terlempar ke belakang karena pukulan itu, Twisted Kindness dengan cepat menggeser kakinya dan mundur. Setelah menerima serangan untuk pertama kalinya, dia menatap tak percaya pada Seol Jihu, yang dengan ringan mendarat di tanah.

Jika dia tidak melihat kesalahan, Seol Jihu secara instan menggerakkan lengannya untuk memutar tombaknya di tengah ayunan, sementara itu pandangannya tertuju ke depan. Begitulah cara dia dipukul dengan ujung tombak.

“…Hoh?”

Dengan ini, dia sekarang yakin.

Dia melihat gerakannya. Tidak, dia tidak yakin, apakah manusia itu bisa membaca gerakannya dengan benar. Tapi dia yakin, jika manusia itu merasakannya dan mengejarnya.

‘Ini aneh. Agak terlalu aneh. ‘

Dia ingin bertanya apa yang sedang terjadi, tapi Seol Jihu sudah bergerak. Dia menendang tanah dan dengan cepat berlari ke arahnya, begitu dia mendarat.

“Haruskah aku mengujinya?”

Setelah memblokir serangannya dengan ayunan lengannya, Twisted Kindness mundur ke belakang, sambil dengan hati-hati mengamati lawannya.

Pertempuran segera kembali.

Seol Jihu segera mengejarnya, dan mengarahkan tombaknya ke tubuh bagian bawahnya.

Melihat serangan yang jelas, Twisted Kindness mengangkat kakinya. Dia bermaksud untuk menginjaknya ke tanah, bersama dengan tombaknya. Tapi, tombak itu tiba-tiba bergeser dari tusukan ke depan, menjadi potongan ke atas.

Saat Seol Jihu menyibukkan tangannya, tombak itu membentuk lingkaran besar.

Twisted Kindness secara naluriah menarik kepalanya ke belakang, hanya untuk menemukan sword qi emas diperkuat dengan momentum rotasi, yang menyapu tajam di ujung hidungnya. Saat dia menghindar, tombak itu segera melakukan rotasi 180 derajat, sebelum ujung tombak itu terbang ke arah pelipisnya.

Akibatnya, Twisted Kindness hanya bisa mundur lagi.

Bukan itu saja. Seol Jihu dengan cepat mempersempit jarak. Seolah-olah, dia tidak mau menghentikan rantai serangannya.

Saat ujung tombak itu berputar dan menunjuk ke tanah, dia mencengkeram tombak dengan posisi melempar, dan dengan kuat menusukkannya ke bawah.

Twisted Kindness buru-buru menurunkan pinggangnya ke arah kiri bawah untuk menghindari serangan, sebelum memutar secara diagonal ke kanan, saat dia mengayunkan lengannya.

“Hmmp!”

Dia mengayunkan sikunya, dengan niat untuk meledakkan kepala manusia itu.

Karena mereka begitu dekat satu sama lain, Seol Jihu tidak punya pilihan selain menghindarinya, dengan menekuk pinggangnya.

Berkat itu, posisinya sejenak rusak. Tepat ketika Twisted Kindness memperhatikan ini dan akan mengeksekusi gerak kaki mencoloknya lagi…

Kwang!

Tanah tiba-tiba bergetar, seolah-olah bumi sedang berputar.

Twisted Kindness terhenti di langkahnya. Dia telah mencoba mengaitkan kakinya, untuk membuat manusia itu kehilangan keseimbangan. Tapi, Seol Jihu dengan kuat membanting tombaknya, seolah-olah menyuruhnya untuk pergi.

Dan ketika dia berhasil mencegah musuh dari mengaitkan kaki, tombaknya melesat ke leher musuh seperti serangan ular.

Twisted Kindness menendang dengan kakinya. Tendangannya tepat mengenai batang tombak, membuat ujung tombak itu menggambar kurva tajam, saat dilemparkan ke atas.

Saat dia mengawasi kalau-kalau itu akan jatuh lagi, Twisted Kindness tiba-tiba mengangkat alisnya.

Lengan Seol Jihu yang telah diangkat ke atas ke langit, tiba-tiba membungkuk. Mengikuti gerakan lengannya, tombak itu berputar dan mendarat di pundaknya, sebelum diarahkan padanya lagi.

Selanjutnya, dia mengulurkan lengannya ke depan, dan menyerbu ke arahnya lagi. Secara bersamaan, itu menempatkan tiga perisai lingkaran di depannya.

Itu benar-benar serangkaian serangan tanpa henti, yang tidak memungkinkan lawannya bernapas!

“Kau…!”

Mengekspresikan sedikit kekesalannya, Twisted Kindness dengan terampil menggunakan kakinya yang telah ia angkat. Dia meremas tombak di antara betisnya, dan dengan paksa mendorongnya ke bawah.

Tombak itu menusuk ke tanah, saat ditabrak dengan kuat oleh kekuatan kakinya yang mengerikan.

Ketika Twisted Kindness segera melonggarkan kakinya dan mengenai poros tombak dengan lututnya, ujung tombak itu didorong lebih dalam ke tanah.

Pada saat yang sama, dia dengan kasar meraih poros yang berdiri diagonal, dengan tangan kirinya. Menggunakannya sebagai poros, dia menurunkan tubuhnya dan dengan kuat meninju dengan lengan kanannya.

Mata Seol Jihu membelalak.

Saat Twisted Kindness yakin mendapatkannya…

‘…!’

Sinar cahaya menyerbu di sisinya, dengan kekuatan yang menakutkan.

Mendecakkan lidahnya, Twisted Kindness dengan cepat mengayunkan tangan yang ia maksud untuk memutar leher Seol Jihu. Dan meminjam momentum memutar itu, dia mengayunkan ekornya sekuat tenaga.

Puk!

Ketika dia memeriksa situasi setelah merasakan pukulan keras, dia melihat seorang pria dan wanita meluncur mundur, dari pukulan di bagian depan dan kiri.

Seperti yang diharapkan, pelaku yang membuatnya kehilangan kesempatan adalah Baek Haeju. Seol Jihu yang menyilangkan tangan di depannya, terlihat perlahan menurunkan lengannya sambil menggosoknya.

Serangkaian serangan dan pertahanan yang spektakuler, telah terjadi dalam waktu singkat.

Twisted Kindness mendecak bibirnya, sambil melihat Seol Jihu menarik napas.

Itu adalah reaksi yang hebat di pihaknya, mempertimbangkan serangan mendadak. Tapi dia sayangnya tidak bisa mencapai tujuannya, untuk menangkap lawannya. Sebuah celah telah dibuat, karena serangan mendadak, yang memungkinkan Seol Jihu kesempatan untuk bereaksi.

Meski begitu, dia membuat beberapa keuntungan.

“Hmm, hmmmm.”

Melirik ke arah Spear of Purity yang tertancap di tanah, Twisted Kindness bertanya.

“Apa yang terjadi?”

“….”

“Gerakanmu meningkat terlalu banyak. Ini hampir tidak ada bandingannya dengan sebelumnya.”

“….”

“Kenapa kamu tidak bertarung seperti ini lebih cepat? Apakah kamu sengaja menyembunyikan kemampuanmu? Tidak, itu tidak seharusnya terjadi.”

Merasakan tubuhnya sedikit hangat, kata-katanya menjadi lebih cepat.

“Bicaralah. Apakah semacam perubahan terjadi?”

Mendengar Twisted Kindness menekannya, Seol Jihu yang telah mengatur napas, berbicara.

“Jika aku memberi-tahumu ….”

Dia berhenti sebelum menjilat bibirnya, dan melanjutkan lagi.

“…Maukah kamu memberi kami kesempatan untuk beristirahat?”

“…Apa?”

“Memikirkannya lagi, aku merasa akan sia-sia, untuk tidak menerima tawaranmu dari sebelumnya. Aku bertanya, apakah kamu akan membiarkan kami beristirahat, jika aku berubah pikiran sekarang. “

Twisted Kindness berkedip.

“Ahahaha! Kamu benar-benar orang yang tidak bisa ditebak!”

Dia tertawa terbahak-bahak, sebelum menggelengkan kepalanya.

“Ini akan sedikit mengurangi kegembiraanku, tapi baiklah. Jika kamu dapat memuaskan keingintahuanku, maka aku bersedia menerimanya.”

“Benarkah?”

“Tentu saja. Jika aku bisa menikmati pertarungan hidup atau mati yang semenarik sebelumnya. Maka, tidak ada alasan bagiku untuk tidak melakukannya.”

Twisted Kindness dengan murah hati terus berlanjut.

“Sekarang, cepatlah dan bicara. Aku bahkan tidak akan bertanya, apakah kamu telah menggunakan skill awakening sederhana, untuk sementara waktu meningkatkan energimu.”

“….”

“Tapi bukan itu. Kamu menjadi terlalu berbeda. Ini adalah fenomena yang aku benar-benar tidak bisa mengerti.”

Tapi, Seol Jihu tidak dengan mudah menjawabnya. Matanya yang melesat cepat tampak bertentangan.

“Bisakah aku benar-benar mempercayaimu?”

“Tentu saja.”

“Bagaimana jika kamu menyerangku, setelah aku memberi-tahumu?”

“Hah. Apakah kamu telah membodohi seluruh hidupmu? Bukankah aku bersumpah menggunakan namaku? Jika kamu benar-benar meragukanku, maka istirahatlah sekarang. Tidak masalah, jika kamu memberi-tahuku, setelah kamu beristirahat.”

“Kondisinya terlalu bagus.”

“Hanya saja.”

Setelah sedikit menyinggung Spear of Purity, Twisted Kindness melangkah maju.

“Aku akan mengembalikan senjatamu, begitu aku mendengar balasanmu. Kamu mungkin tidak akan memberi-tahuku, setelah kamu beristirahat.”

“Aku rasa.”

Seol Jihu mengangguk.

Dia tidak tahu apa maksudnya dengan ‘bersumpah menggunakan namanya’, tapi musuh bertindak yakin.

“Bagus kalau begitu…”

Seol Jihu masih waspada, saat dia perlahan berlutut di atas satu lutut.

Twisted Kindness mengangkat bahu, sebelum meluruskan postur tubuhnya.

Seol Jihu menghela nafas panjang sebelum berbicara pelan.

“Pertama…”

“Ya. Pertama?”

Sama seperti Twisted Kindness mengulangi kata-katanya dengan mata berbinar…

Mata Seol Jihu membelalak. Pada saat yang sama, ia melesat maju seperti pelari cepat profesional.

Twisted Kindness merengut, ketika dia merasakan angin bercampur dengan niat membunuh yang tebal.

Tidak menyebutkan fakta jika manusia itu menyerang, ketika dia mengatakan dia akan beristirahat.

Twisted Kindness bertanya-tanya ,apa yang akan ia lakukan dengan terburu-buru. Pada saat itu, dia bisa merasakan peningkatan energi tiba-tiba di belakangnya. Itu adalah kekuatan suci yang begitu kuat, sehingga menyengat punggungnya.

Ketika Twisted Kindness secara refleks berbalik, dia menjadi sangat heran.

Spear of Purity yang tertancap di tanah, sekarang mengambang di udara. Seolah itu tidak cukup, saat ini terbang dalam garis lurus ke arahnya.

Spear Blade Crescent Technique, Second Ultimate Art: Flying Spear.

Sensasi tajam dan akut dengan cepat mendekatinya, seolah-olah itu dimaksudkan untuk menembusnya.

“Apa!?”

Sangat terkejut, Twisted Kindness dengan cepat mengambil sikapnya. Namun, pada saat itu…

“Uria!”

Seol Jihu yang dengan gegabah mendekatinya, mempercepat dan membanting bahu ke arahnya.

Saat Twisted Kindness menyadari kesalahannya, keseimbangannya sudah rusak. Tapi ketika Spear of Purity langsung menuju ke arah wajahnya, saat dia tersandung ke depan…

“Kau!”

Saat dia berteriak marah, sepasang sayap terbuka lebar, langsung mendorongnya ke atas dalam posturnya yang roboh.

Twisted Kindness merasakan sensasi terbakar, menyapu melewati perutnya.

Namun, ketika dia mencoba untuk berputar-putar di langit dan menenangkan diri, dia merasa seluruh tubuhnya menjadi kaku. Dia baru menyadari setelah dia mengudara, jika seluruh langit bersilangan di antara benang putih. Itu seperti sarang laba-laba.

Dan di atas semua benang adalah Baek Haeju yang melompat satu langkah di depannya. Dia siap untuk menjatuhkan Spear of Tathagata-nya.

‘Tidak mungkin…’

Sebelum dia bisa menyelesaikan pemikiran itu, Baek Haeju mengayunkan kedua tangannya ke bawah dengan kekuatan penuh.

Wajah Twisted Kindness berubah bingung.

Itu karena, dia merasakannya.

Bukan hanya sarang laba-laba dan Baek Haeju. Spear of Purity yang ia pikir telah lewatkan, sedang menunjuk ke atas dan terbang lurus ke arahnya. Seolah-olah, itu akan menyerang dirinya.

Bukan itu saja.

Saat Seol Jihu menendang tanah dan melompat untuk mengambil tombak terbang, tombak itu meledak dengan energi emas.

Di atasnya ada Spear of Tathagata menebas sambil dibungkus dengan sword qi hijau. Dan di bawahnya adalah Spear of Purity dengan momentum tambahan.

Itu menusuk ke arahnya seolah menembus langit itu sendiri.

Mulut Twisted Kinded terbuka.

Dan dalam momen kedua itu…

“Kwoooooo!”

Dia meraung marah, sambil melepaskan energi yang kuat.

Setelah menghadapi mereka hanya dengan kekuatan fisiknya selama ini, dia akhirnya memutuskan untuk menggunakan energinya.

***

 

Sementara itu.

“Lurus, lurus saja seperti ini! Aku mengatakan untuk pergi lebih cepat!”

Marcel Ghionea saat ini berlari dengan kecepatan penuh.

Mengingat kepribadiannya, itu adalah sesuatu yang biasanya tidak akan ia lakukan. Tapi karena perintah Seol Jihu dan situasi, itu memaksanya untuk melarikan diri.

Faktanya, dia tidak akan banyak membantu, bahkan jika dia tinggal. Tapi jika dia berhasil dalam misi ini, seluruh situasi akan berbalik.

Marcel Ghionea percaya pada kata-kata itu, dan menggunakan mana untuk berlari kencang.

Berapa lama waktu berlalu?

Saat dahinya penuh keringat dan rasa manis bisa dirasakan di mulutnya, dia mulai mendengar keributan di kejauhan.

“Mereka di sana.”

Little Chicken yang telah menyuruh Marcel Ghionea dari atas kepalanya, berbicara.

Seperti yang dikatakan, sumber kebisingan adalah kumpulan Spirit.

Sementara mereka banyak jumlahnya, mereka tampaknya berkerumun bersama… tidak dapat melakukan apa pun.

“Berhenti disini. Jangan terlalu dekat.”

Marcel Ghionea berhenti. Ketika dia terengah-engah dan menyeka keringat yang mengalir di wajahnya, dia tiba-tiba mendengar desahan kecil dari atas kepalanya.

“Apa itu?”

Marcel Ghionea menjadi bingung, ketika dia mengangkat matanya.

“A-Apa? Apa yang dilakukan Nest di sini?”

Di depannya ada sebuah danau besar. Meskipun mungkin terlihat indah di masa lalu, danau itu sekarang hitam, tercemar dengan air limbah.

Dan berbaring di dalam danau setengah tenggelam tak lain adalah Nest. Lebih tepatnya, lima Nest besar, yang memiliki ukuran lebih besar dari kebanyakan bangunan. Kelimanya mengelilingi pohon yang layu, masing-masing memiliki beberapa tentakel yang melekat padanya.

Dari tonjolan permukaan bergelombang mereka, bisa dipastikan jika mereka masih hidup.

“Nest? Apa itu yang kamu sebut Nest?”

“Tunggu. Tunggu sebentar. Mereka berbeda dari Nest normal.”

Saat diinterogasi Little Chicken, Marcel Ghionea buru-buru memeriksa Nest.

Dia segera menemukan perbedaannya. Bukan hanya ukuran besar mereka. Warna mereka juga berbeda.

Permukaan Nest normal sebagian besar berwarna abu-abu. Namun, Nest yang terendam di danau diwarnai dalam lima warna: merah tua, biru air, hijau jade, coklat tanah, dan biru langit.

“Bicaralah. Apa yang berbeda?”

Sementara Marcel Ghionea menjelaskan kepada Little Chicken, para Spirit memperhatikan kedatangan mereka dan bergegas menuju mereka.

[Bagaimana hasilnya? Kenapa hanya kalian berdua yang datang?]

[Apakah mereka masih bertarung? Mereka tidak mati, kan? Benarkan?]

Ketika para Spirit tumbuh berisik…

“Diam!”

…Little Chicken menyentak.

Lingkungan sekitarnya dengan cepat menjadi sunyi.

Little Chicken melipat sayapnya yang kecil dan mulai berpikir.

“Sial. Aku bertanya-tanya, mengapa tidak ada pasukan yang melindungi tempat ini… Nest sendiri cukup kuat…”

[A-aku merasakannya. Mereka semua pergi ke arah itu, kan? Haruskah kita pergi dan menyerang mereka?]

“Jangan konyol. Tak satu pun dari kalian yang akan bertahan, meskipun hanya satu sapuan tangannya.”

[Lalu, apa yang harus kita lakukan !? Kamu bilang, kami tidak punya banyak waktu! Beri tahu kami apa yang harus dilakukan, cepat!]

Mereka tidak salah. Meskipun Little Chicken memberi Seol Jihu kekuatannya, bahkan Little Chicken bisa mengatakan, jika Twisted Kindness tidak menggunakan kekuatan penuhnya. Tidak diketahui berapa lama tim ekspedisi akan bertahan.

Tidak ada waktu untuk berpikir. Tidak, bahkan jika mereka melakukannya, mereka harus terlebih dahulu mengambil tindakan, sebelum menemukan solusi. Situasinya sangat mendesak.

“…Aku rasa, tidak ada pilihan.”

Little Chicken mendecak mulutnya sebelum melirik para Spirit. Lalu, dia berbicara.

“Kalian…”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_329"

Follow Us