Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_330

gambar

SCG_330

Bab 330. Kebangkitan, Pertahanan Terakhir (4)

Saat Seol Jihu dan Baek Haeju menyerang dari depan dan belakang, cahaya yang kuat muncul dari tubuh Twisted Kindness. Cahaya itu begitu menyilaukan, sehingga hampir membutakan.

Akibatnya, Seol Jihu jatuh ke tanah seperti lift yang tiba-tiba terjatuh.

Penyebab cahaya yang kuat dan gelombang energi yang sangat besar, tidak lain adalah divinity.

Kekuatan dewa membakar sarang laba-laba dalam sekejap, dan bahkan mendorong Seol Jihu dengan mudah.

Itu sama untuk Baek Haeju. Tersapu badai yang tiba-tiba, dia jatuh seperti layang-layang.

“Sial!”

Seol Jihu meratap, ketika dia menendang tanah. Serangan sukses ada di depan-nya. Jadi dia kecewa, ketika itu menghilang seperti fatamorgana.

Mereka seharusnya mengakhirinya, sementara Twisted Kindness membuatnya lengah. Sayangnya, satu-satunya kesempatan mereka berakhir dengan sia-sia.

Kemungkinan besar, taktik mereka sebelumnya tidak akan berhasil untuk kedua kalinya.

‘Kita harus kembali ke Benteng Tigol sesegera mungkin…’

Sekali lagi, ekspedisi ini tidak berakhir, hanya dengan mengalahkan kedua Army Commander. Mempertimbangkan waktu yang diperlukan untuk menyelamatkan Alam Spirit dan membangkitkan World Tree, mereka sudah terlalu jauh terlambat dari jadwal.

Masalahnya adalah jika mereka bahkan tidak bisa berurusan dengan Army Commander di depan mereka.

Seol Jihu menggigit bibirnya dan menatap langit. Cahaya mereda sebelum dia menyadarinya, dan Twisted Kindness berdiri tegak dan memelototinya. Dilihat dari pipi dan lehernya yang memerah, dia pasti marah.

Situasi menjadi semakin sulit. Karena dia hampir dikalahkan, dia mungkin tidak akan melanjutkan dengan mudah pada mereka.

Dan memang, hati Twisted Kindness berdegup kencang. Tindakan melepaskan energi sebelumnya, dilakukan secara tidak sadar oleh naluri kelangsungan hidupnya. Dengan kata lain, indranya telah menilai, jika serangan sebelumnya bisa berakibat fatal.

Kapan terakhir kali dia merasakan ancaman terhadap hidupnya, sejak sepenuhnya menyerap divinity?

Dia bahkan tidak ingat.

Mulut Twisted Kindness berubah menjadi bengkok, karena sensasi yang sudah lama tidak dirasakannya.

“…Aku akan mengambil kembali apa yang aku katakan sebelumnya.”

Dia berbicara dengan tenang.

“Itu bukan karena kamu beruntung atau karena keadaan tertentu. Membawa keadaan seperti itu dan mencapai tujuan tertentu saja, harus dianggap sebagai bagian dari kemampuan seseorang. Kamu layak memusnahkan Undying Diligence.”

Evaluasi Twisted Kindness tentang dirinya naik, tapi Seol Jihu tidak terlihat bahagia sedikit pun.

Persis seperti yang ia pikirkan, nada Twisted Kindness menjelaskan, jika dia tidak akan lagi menahan diri dengan mereka.

“Whew…”

Jantung Twisted Kindness berdetak cepat, tapi kepalanya dengan tenang menganalisis situasi.

Filosofi pribadinya adalah jika pertempuran adalah pertukaran sumber daya. Hasil pertempuran ditentukan oleh jumlah energi, teknik, dan kecakapan fisik yang dimiliki seseorang, dan seberapa efisien mereka menggunakannya.

Ada alasan sederhana, jika Twisted Kindness telah bertindak dengan santai sampai sekarang. Tidak ada musuh yang mampu menangani sumber daya-nya.

Hanya Baek Haeju yang bisa sampai pada tingkat tertentu. Selain wanita itu, tidak ada yang bisa meletakkan jari padanya. Jadi, yang harus ia lakukan adalah menuangkan semua sumber daya-nya ke satu orang.

Tapi dengan Seol Jihu bergabung kembali dalam pertempuran, situasinya telah berubah.

Meskipun dia tidak bisa mengerti bagaimana lelaki itu tiba-tiba menjadi begitu kuat, yang ia tahu dengan pasti adalah, jika sumber daya lawannya telah meningkat dengan jumlah yang signifikan.

Jika mereka menggunakan sumber daya mereka secara efektif seperti sebelumnya, situasi yang sama seperti sebelumnya dapat terjadi lagi. Belum lagi, tidak ada jaminan apa yang akan dilakukan Star of Lust dan Star of Greed.

Begitulah sifat pertempuran melawan banyak orang. Sekarang, karena harus memperhatikan dua orang sekaligus, Twisted Kindness merasakan sedikit kekhawatiran.

Tapi, solusinya sederhana. Dia hanya perlu meningkatkan sumber daya-nya dan mendapatkan lebih banyak sumber daya… Seperti musuhnya.

Dia punya dua metode untuk melakukannya.

Yang pertama adalah memanggil sekutunya sendiri.

“Raging Temperance!”

Unicorn mengangkat kepalanya, setelah tiba-tiba namanya dipanggil. Sampai sekarang, Fourth Army Commander diam-diam menyaksikan pertempuran, karena ancaman Twisted Kindness.

Tentu saja, dia tidak hanya menonton dan juga mengobati lukanya.

“Bergabunglah dengan pertempuran.”

“…?”

“Aku akan mengambil kembali apa yang aku katakan sebelumnya. Jangan hanya duduk di sana dan bantu aku. Aku membutuhkan kekuatanmu.”

“Apa?”

Raging Temperance terkejut.

“Aku tidak akan mengulanginya lagi.”

Twisted Kindness masih memiliki nada memerintah, tapi meminta bantuan terlebih dahulu setelah bertindak sendiri sejauh ini.

Raging Temperance terkejut melihat Twisted Kindness yang berbicara dengan tegas. Kemudian, dia menatap tim ekspedisi dengan tatapan baru. Dia tidak bisa tidak bertanya-tanya, betapa menakjubkannya mereka, untuk membuat naga yang sombong dan egois ini menarik kata-katanya.

Pada saat berikutnya, Fourth Army Commander bangkit. Meskipun dia ingin mengejek Twisted Kindness, dia bisa mengatakan betapa seriusnya naga itu.

Dia tidak akan meminta bantuannya, hanya untuk bersenang-senang.

‘Jangan bilang…’

Itu pasti karena dia melihat sedikit kemungkinan, tidak peduli seberapa kecil, dari kejadian yang tidak terpikirkan.

“Baik. Mulai sekarang, aku juga akan membantu.”

Sama seperti itu, Raging Temperance yang sedang menonton mengumumkan kembalinya dia ke pertempuran.

Wajah para anggota tim ekspedisi memucat. Itu benar-benar merasa, seperti mereka ditendang saat turun.

Tapi, itu belum semuanya. Twisted Kindness masih memiliki metode lain.

“Aku mengerti sekarang.”

Dia menatap Seol Jihu dengan tatapan yang dalam dan berbicara.

“Aku mengerti maksud Ratu. Aku belum pernah melihat rasi bintang sepertimu. Kamu benar-benar bintang yang absurd.”

Dia mengatakan sesuatu yang tidak bisa dimengerti.

“Sang Ratu benar. Mungkin lebih baik membiarkanmu begitu saja.”

Berbicara dengan kekuatan…

“Tapi, dia juga mengatakan ini.”

Dia menyilangkan tangan dan meraih pedang di pinggangnya. Pedang kembar terhunus dengan suara swish. Mereka tampak seperti pedang panjang biasa di permukaan. Namun, mereka meneteskan darah, meskipun baru terungkap ke dunia.

Pedang kembar itu tampak sangat tidak menyenangkan.

“Seekor salmon yang berenang di hulu, tidak dapat mengubah aliran air. Tidak peduli seberapa besar ia mengamuk.”

Selanjutnya, dengan rapi menyatukan kedua kakinya di udara, Twisted Kindness memegang pedang kembar itu dengan cengkeraman terbalik dan perlahan mengangkat lengannya.

“Benar. Tidak peduli seberapa luar biasa rasi bintangmu…”

Berdiri seperti salib…

“…Pada akhirnya, kamu hanya akan menjadi salah satu dari banyak Star di alam semesta yang luas.”

Dia membentangkan sayapnya sepenuhnya.

“Langit dan Bumi, Semua Ciptaan…”

Dan secara bersamaan menatap Seol Jihu, pupil matanya tiba-tiba membelah secara vertikal.

“…Aku akan mengerahkan semuanya, dan mengembalikanmu ke kehampaan!”

***

 

Di sisi lain, di Benteng Tigol, Federation sedang dalam pertempuran berdarah yang kata ‘mengerikan’, bahkan tidak bisa mulai gambarkan. Seseorang bisa mencium bau darah, hanya dengan melihat pemandangan mengerikan itu.

Kekacauan mulai dari dinding. Segala macam makhluk terbang mengamuk di langit. Meskipun Beastmen berlarian mengacungkan cakar tajam mereka, dan Cave Fairy melawan dengan meluncurkan diri ke udara.

Mereka berselisih melawan jumlah musuh yang banyak.

Tidak peduli berapa banyak mereka membunuh, tidak ada akhir yang terlihat. Bahkan, langit tampak hitam dari kerumunan parasit.

“Aaaack!”

Pada saat itu, Cave Fairy yang ditikam oleh cakar pterosaurus dan ditarik ke langit, berteriak.

Ketika pterosaurus menjatuhkannya, dia jatuh sambil mengayun-ayunkan lengannya hingga menyentuh tanah, dan menghancurkan tulang dan organnya. Tubuhnya yang hancur, segera menjadi makanan bagi parasite yang kelaparan.

Dengan dinding seperti ini, pemandangan di bawah ini bahkan lebih dari tontonan.

Mayat ditumpuk di atas satu sama lain, membentuk gunung yang sangat besar. Dan kerumunan mayat dan parasite menginjak gunung ini untuk memanjat seperti air pasang.

“Di sana!!”

“Hentikan mereka! Hentikan merekaaa! ”

Sky Fairy menembakkan satu panah demi satu, tapi itu sia-sia dalam menghadapi jumlah yang begitu banyak. Bahkan, mereka hanya menjadi target bagi Evil Phantom, yang menembak mereka dari kejauhan. Dan, tubuh berlubang mereka jatuh dan menjadi bagian dari gunung mayat.

Dengan situasi seperti ini, itu wajar bagi anggota Federation yang bertahan, untuk menghubungi atasan untuk bala bantuan setiap menit.

“T-Thunder sudah siap!”

Thunder baru tiba di saat yang tepat. Itu dibuat oleh para dwarf beberapa saat yang lalu.

“Keuk…!”

Gabriel menggigit bibir bawahnya. Meskipun ini adalah berita baik, dia sepenuhnya tahu, itu hanya akan memadamkan api sebentar. Api itu akan menyala lagi, setelah Nest dan spesies reproduksi melahirkan tentara baru.

Ini adalah alasan, jika kelima pasukan belum bergabung dalam pertempuran. Dengan hilangnya World Tree, Thunder adalah satu-satunya cara Federation bisa ‘sedikit’ berurusan dengan Army Commander.

Federation juga mengetahui hal ini. Dan itulah sebabnya, mereka berusaha sekuat tenaga untuk menguras sebanyak mungkin dari mereka. Tetap saja…

“…Sial.”

Mereka mulai menipis.

Tapi itu tidak berarti mereka bisa duduk, dan menyaksikan perkembangan saat ini berlanjut.

Menilai jika tidak ada pilihan lain, Gabriel mengepalkan giginya dan berteriak.

“Tembakkan Thunder!”

Segera setelah perintah itu jatuh, sebuah ledakan bergemuruh muncul dari segala arah benteng.

Langit mendapatkan kembali warna aslinya saat makhluk hitam yang mengisi langit disapu oleh sinar cahaya biru.

Tapi, itu hanya berlangsung sebentar.

Segera, pasukan baru masuk dari kejauhan, seperti hujan es.

Namun, mereka tidak punya waktu untuk putus asa.

“Tembok barat…!”

“Menara pengawal timur jatuh! Kita perlu mengirim bala bantuan sesegera mungkin…!”

Permintaan bala bantuan datang dari setiap sisi.

Gabriel tidak bisa menyalahkan mereka. Kenyataan pahitnya adalah, jika setiap tempat berada di ambang kehancuran.

Masalahnya adalah dia tidak punya sarana untuk membantu. Dia kehabisan bala bantuan untuk dikirim dan Thunder untuk diledakan.

‘Jadi, ini dia…’

Itu mudah dilihat. Dia bisa tahu hanya dengan melihat dinding tepat di depannya. Mayat tentara Federation terkapar di mana-mana, dan jarang ada orang yang berdiri tegap.

‘Tidak… tidak ada jalan keluar…’

Menatap kosong ke langit saat gelap sekali lagi, Gabriel dengan lembut menutup matanya. Dia akhirnya bisa melihat ujung, yang tampaknya jauh dari jangkauan pada awalnya.

“Haruskah kita mundur?”

Pada akhirnya, pikiran seperti itu terlintas di benaknya. Dia sepenuhnya tahu apa yang akan terjadi pada paradise, begitu mereka menyerah di Benteng Tigol.

Saat Gabriel membuka mata tertutupnya dan dengan lemah lembut menatap ke luar benteng…

“…?”

Dia berkedip.

Tentara undead telah menghentikan langkahnya. Parasite juga berhenti dan membalikkan tubuh mereka ke satu arah.

Apa yang terjadi?

Saat Gabriel secara refleks berbalik ke arah yang dilihat musuh, dia menjadi bingung.

Dia tidak punya pilihan lain.

Di punggung gunung yang jauh, bayangan mulai muncul satu per satu.

-Pooooooo

Saat suara terompet terdengar di saat berikutnya, medan perang menjadi sunyi dalam sekejap.

Sebelum dia menyadarinya, bayang-bayang membentang horizontal dan mengisi seluruh punggung gunung.

-Poooooo

Suara terompet bergema sekali lagi.

Ketika Gabriel tersadar dari linglung, dia mendengar suara langkah kaki berlari ke arahnya dengan tergesa-gesa.

“Berita mendesak! Berita mendesak!”

Sky Fairy yang bergegas ke arahnya, bersujud di hadapan Gabriel.

“Komunikasi…! Jalur komunikasi tersambung kembali!”

“…Jalur komunikasi?”

Gabriel bertanya balik dengan bingung.

“Ya! Eva telah mengirim bala bantuan…!”

“Di mana?”

Seorang Beastman yang bulunya bermandikan darah, bertanya dengan tak percaya. Dia tidak bisa disalahkan, karena umat manusia telah menutup mata, sementara Aliansi Beastman runtuh. Dan, menolak setiap permintaan yang dibuat Federation sejauh ini.

“Eva mengirim bala bantuan? Mustahil! Kamu pasti bercanda!”

Ketika Beastman bertanya lagi, Sky Fairy mengangkat lengannya yang gemetaran. Di atas telapak tangannya ada kristal komunikasi yang menyala.

Tatapan di sekeliling semuanya berkumpul di bola kristal, yang menunjukkan kavaleri berdiri di garis lurus.

Mata Gabriel melebar. Jika matanya tidak berbohong kepadanya, orang yang berdiri di kepala pasukan adalah manusia. Seorang manusia menunggang kuda, rambut merah mudanya berkibar ditiup angin.

“Itu benar…”

Beastman menutup mulutnya. Mereka berada di ambang keputus-asaan.

“…Bukan hanya Eva.”

Terisaknya Sky Fairy, memecah kesunyian.

“Odor, Grazia, Caligo, dan Haramark semuanya mengirim bala bantuan.”

Dengan mata berkaca-kaca…

“Selanjutnya, lima kota ini telah mengeluarkan draf panggilan ke semua earthling. Bahkan, Executor datang. Tiga di antaranya!”

Dan bibir yang bergetar…

“Umat manusia telah… mengirim bala bantuan!”

Melihat sekeliling pada atasan yang masih tidak percaya…

“Umat manusia…”

Dengan suara tercekat oleh air mata, dia berbicara lagi.

“…telah menjawab panggilan Federation untuk meminta bantuan!”

Sekering, perang yang hampir selesai meledak kembali.

***

 

“Kalian…”

Pada waktu bersamaan.

“Korbankan tubuhmu.”

[…?]

“Pergi mati, maksudku. Cepatlah.”

Para Spirit menjadi kacau, karena kata-kata Little Chicken.

[H-Hah? Seperti itu?]

“Berhenti!”

Saat sebuah pertanyaan akan keluar, Little Chicken mengangkat suaranya.

“Aku pikir aku sudah menjelaskan ini! Aku tidak punya waktu untuk menjelaskan! “

[T-Tapi…]

“Mengapa? Apakah kamu tiba-tiba takut mati? “

[Apa katamu!?]

Komentar mengejek Little Chicken membuat para Spirit marah.

“Kecuali jika kamu benar-benar idiot, kamu harus tahu mengapa hanya kami berdua yang datang ke sini.”

[I-Itu…]

“Manusia yang datang untuk membantumu bertarung dengan nyawa mereka sebagai taruhan. Mereka mengandalkan kami untuk berhasil.”

[….]

“Jika kamu benar-benar ingin penjelasan, aku akan memberikannya padamu. Tapi ketahuilah ini. Semakin lama ini, semakin tinggi kemungkinan kita gagal.”

Para Spirit terdiam saat intimidasi Little Chicken.

“Apa keputusanmu?”

Ketika Little Chicken mendesak untuk jawaban …

[…Kita hanya harus bertarung?]

Satu Spirit dengan hati-hati bertanya.

“Benar. Bertarung. Berjuang sampai akhir yang pahit. Bahkan jika kamu mati, jangan mati dengan mudah. Tahan sampai saat terakhir. Tahan, dan tahan lagi! Hanya dengan begitu, kamu bisa mati. Pastikan mereka hanya fokus padamu.”

[Hanya itu yang perlu kami lakukan?]

“Cukup. Itu juga satu-satunya yang bisa kalian lakukan. Sekarang cepatlah!”

Atas desakan Little Chicken, para Spirit berbalik.

Dan kemudian…

[Yaaaaaaa!]

[Uwaaaaah!]

Para Spirit yang berkumpul di pusat dunia ini mulai bergerak menuju danau.

Secara alami, Nest mulai bereaksi. Mereka pasti melihat Spirit itu terbang dari segala arah, ketika ratusan tentakel yang bertengger di permukaan danau melonjak.

Marcel Ghionea menyaksikan pertempuran di danau berlangsung dengan ekspresi kehancuran.

Ini bahkan tidak bisa disebut pertempuran.

Para Spirit dibantai oleh tentakel dan dijatuhkan seperti lalat. Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu lebih dekat dengan pembantaian sepihak.

“Oi, Archer.”

Little Chicken berbicara kepadanya pada saat itu.

“Aku dengar skill sniping-mu sangat bagus. Archer of Steel adalah gelarmu, bukan?”

Mendengar ini, Marcel Ghionea jatuh ke tanah di tengah kekacauan. Bukan hanya sudah terlambat untuk kembali, tapi dia juga menyadari apa yang Little Chicken coba lakukan.

“Bagus. Lalu sebelum kamu menembakan panahmu, ikat hal-hal yang kamu dapatkan dari Rekan ke panah.”

“…Benih dan sedge?”

“Jika prediksiku benar, Raja Spirit harus berada di dalam Nest itu.”

Marcel Ghionea tersentak sambil bersiap untuk menembak.

“Aku yakin. Aku mendengar monster itu menyebutkan percobaan. Parasite pasti telah menyusun rencana yang menggunakan Spirit.”

Dalam hal itu, percobaan yang paling mungkin pastilah Parasitisasi Spirit.

“Tidak mungkin…”

Wajah Marcel Ghionea berubah. Itu adalah satu hal yang seharusnya tidak diizinkan. Mereka harus menghentikannya, apa pun yang terjadi!

“Jika rencana mereka berakhir dengan sukses, hasilnya akan sangat menghancurkan. Tapi sepertinya, mereka belum berhasil. Ini mungkin kesempatan kita. “

“Kesempatan?”

Marcel Ghionea bertanya, ketika dia dengan erat mengikat benih dan sedge ke anak panahnya.

Little Chicken menunjuk ke tengah-tengah lima Nest.

“Karena tubuh utama masih tersisa.”

“Maksudmu, World Tree masih hidup?”

“Tidak, aku tidak pernah mengatakan itu. Aku mengatakan itu masih tersisa.”

Little Chicken melanjutkan.

“Tidak perlu berpikir keras. Bayangkan ada orang mati di depanmu. Tapi kita memiliki ramuan ajaib yang dapat membangkitkan orang mati. Maka, yang perlu kita lakukan adalah memberi ramuan itu kepada orang yang sudah mati.”

Marcel Ghionea akhirnya mengerti, apa yang Little Chicken minta darinya.

Ayam itu ingin dia menembakkan panah yang diikat benih dan sedge, dan membidik World Tree.

Bukannya dia tidak punya pertanyaan. Segala macam kemungkinan terlintas di kepalanya. Bahkan jika World Tree dihidupkan kembali, bagaimana jika Nest yang mengelilinginya semakin kuat?

“…Jadi.”

Tapi…

“…Yang harus aku lakukan adalah mencapai sasaran?”

“Selama kamu bisa membuat panah menggali ke dalamnya.”

Kata-kata itu sudah cukup.

Marcel Ghionea menarik panah dan menyiapkan postur tubuhnya.

Jika dia akan melakukan ini, lebih baik untuk menyelesaikannya sesegera mungkin. Lagipula, kemungkinan mereka yang ditemukan akan naik, ketika jumlah Spirit berkurang.

Tapi sebenarnya, ini adalah tugas yang hampir mustahil.

Memukul target yang diam bukanlah hal yang sulit. Tapi, jalur yang perlu diambil panahnya untuk sampai ke sana terlalu curam.

Tidak hanya itu perlu menerobos ratusan tentakel terbang di udara, tapi juga harus melewati para Spirit.

Di final pertandingan sepak bola yang menarik perhatian seluruh dunia, seorang pemain profesional melakukan kerja lembur, setelah menyelesaikan empat puluh lima menit babak kedua dengan kekalahan 2: 3. Dan kemudian, seorang oemain melangkah ke kotak penalti untuk menentukan permainan.

Mungkinkah ini yang ia rasakan?

Tekanan luar biasa menekan Marcel Ghionea. Namun, ini bukan masalah di mana dia bisa bertanya, apakah dia bisa melakukannya. Tidak, itu masalah yang harus ia lakukan, masalah yang harus dilakukan.

Karena itu, Marcel Ghionea menyingkirkan pikiran-pikiran kosong. Begitu dia mengosongkan pikirannya dan fokus, setiap sel di tubuhnya terbangun dan menggeliat.

Saat dia perlahan menarik napas, udara dingin merembes ke paru-parunya dan mengubah tubuhnya menjadi dingin.

Selanjutnya, semuanya menjadi kabur. Suara-suara yang menggerakkan pikirannya berserak, dan tentakel-tentakel yang membuat matanya yang menyipit ke dalam kekacauan, berubah dengan kabur.

Kemudian, saat pohon layu memenuhi pandangannya.

Saat napasnya yang tertahan keluar dan berhenti.

Saat rambutnya sedikit tertiup angin.

Napas yang tenang, tangan yang tidak gemetar, dan angin yang berhembus dengan lembut. Saat semuanya dengan sempurna jatuh ke tempatnya, mata kanan Marcel Ghionea terbuka lebar.

Pada saat yang sama, jarinya yang sedingin es, melepaskan tali busur.

Ping!

Dengan gelombang sonik pendek, panah melesat ke depan.

Itu adalah tembakan fantastis, tanpa sedikit pun gemetar.

Di tempat Seol Jihu dan tim ekspedisi, panah baja membawa keinginan Federation dan umat manusia, terbang menuju World Tree.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_330"

Follow Us