Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_331

gambar

SCG_331

Bab 331. Janji (1)

Ping!

Panah melesat.

Dari pemuatan ke penembakan, hanya beberapa saat berlalu.

Panah yang Marcel Ghionea mencurahkan isi hati dan jiwanya untuk menembak, memotong udara dengan kemauan keras seperti baja, untuk mencapai tujuannya.

Tak perlu dikatakan jika panah tidak bisa mengubah arahnya, begitu dilepaskan dan di udara. Ini akan menjadi cerita yang berbeda, untuk seseorang seperti Star of Pride, yang panahnya diikat dengan rantai. Atau Ayase Kazuki, yang memiliki skill ‘Swallow Arrow’ yang memungkinkannya mengarahkan panah-panahnya yang terbawa udara.

Tapi setidaknya, Archer yang baru saja menembakkan panah ini, tidak memiliki kemampuan seperti itu.

Namun, Marcel Ghionea percaya pada dirinya sendiri.

Gelar ‘Archer of Steel’-nya bukan hanya untuk sebuah pertunjukan.

Sejak dia memasuki paradise, kecuali keadaan yang tidak terhindarkan seperti ekspedisi, dia menembak ribuan anak panah setiap hari untuk melatih kemampuannya. Dia tidak melewatkan satu hari pun.

Apalagi dia merasakannya, saat panah meninggalkan tali. Keyakinan hampir absolut, bahkan ketika mempertimbangkan gerakan Nest dan Spirit yang tidak teratur.

Yang harus ia lakukan sekarang adalah menunggu hasilnya.

Kemudian, panah itu akhirnya memasuki jangkauan serangan Nest. Untuk pengamat yang tidak terbiasa dengan keadaan, ini mungkin terjadi dalam sekejap. Tapi bagi Marcel Ghionea yang masih mempertahankan hiper-fokusnya, semuanya berjalan lambat.

Mata panah yang tajam merobek udara, dan benih serta sedge yang terikat erat pada poros panah, semuanya terlihat jelas.

Lusinan tentakel bergerak ke segala arah melewati batas panah dengan margin sempit, pada beberapa kesempatan. Jaring laba-laba seperti jaring lebar, yang diciptakan oleh tentakel, ketika mereka bergerak untuk membunuh para Spirit yang mati-matian menyerang.

Itu menghalangi panah secara alami.

Namun, bahkan sarang laba-laba memiliki celah. Panah yang terbang melengkung, mengejutkan terbang ke lubang kecil ini dan menghilang.

Saat tentakel mengendur dan berpisah, Marcel Ghionea dengan jelas melihat panah yang menyapu melewati Spirit muda, dan terus maju tanpa cadangan.

Benar, panah baja itu masih bergerak maju, tanpa hambatan.

“…”

Mata kiri Marcel Ghionea yang tertutup rapat terbuka. Matanya yang melebar, kemudian menatap panah dengan lekat-lekat. Pada saat ini, perasaan waktunya berhenti total.

Dia merasa jantungnya akan meledak dari kegugupan yang tegang, dan perutnya bergolak.

Waktunya sempurna. Tidak, bukan hanya waktunya.

Kecepatan, arah, dan setiap elemen yang mempengaruhi panah, semua berteriak… jika itu akan mengenai sasarannya sedetik kemudian.

Sekarang, panah telah mengatasi gunung tentakel yang diharapkan menjadi jalan buntu terbesar, peluang keberhasilan telah naik secara signifikan.

Karena pada titik ini, Nest tidak akan bisa berurusan dengan panah. Bahkan, jika mereka menyadarinya. Pada saat mereka memindahkan tentakel mereka untuk menghentikannya, panah itu pasti sudah mengenai sasarannya.

Benar, itu harus menjadi kasus mengingat kecepatan panah dan jaraknya ke target dan tentakel.

…Dan memang, perhitungan Marcel Ghionea tidak salah. Kecuali, itu hanya jika dia memperhitungkan tentakel yang sudah terbuka.

Sedetik berlalu.

Ketika Marcel Ghionea mengepalkan tangannya yang berkeringat, dia menyaksikan perubahan yang tak terduga.

Sekam pohon mati pecah, dan tentakel seperti cabang keluar dari cangkang yang melotot.

Kemudian, itu menembak ke arah panah segera.

Tak!

Dalam sepersekian detik, kepala panah bergetar seperti buntut ikan.

Bukan maju, tapi ke bawah.

“Ah…!”

Mata Marcel Ghionea bergetar.

Nest telah menggunakan World Tree yang mati untuk menangkal panah! Siapa yang mengira, jika tentakel akan muncul dari dalam pohon mati?

Tidak, itu adalah fakta yang terkenal jika World Tree telah terkontaminasi. Ini adalah kesalahan perhitungan di pihak Marcel Ghionea. Urgensi situasi telah membuatnya fokus, hanya pada Nest.

Panah dibelokkan tak berdaya naik ke langit. Ketika Marcel Ghionea menatap panah yang tak bernyawa itu, matanya mati bersamanya.

Harta karun yang Seol Jihu dapat dengan segala macam kesulitan, berada di ambang kembali ke kehampaan.

‘Jika Tuan Kazuki ada di sini dan bukan aku…’

Jika dia bisa, dia tidak akan ragu untuk mengambil panah dan melemparkannya ke bawah. Sayangnya, dia hanya diberi kesempatan tunggal, dan tidak ada cara untuk mengubah target panah yang sudah ditembakkan.

Akibat tidak mampu mengatasi rintangan terakhir ini adalah…

Kegagalan.

Saat kata ini muncul di kepalanya, ekspresi Marcel Ghionea memucat, karena malu.

Itu sama untuk para Spirit.

Spirit dengan peringkat terendah yang membabi buta maju ke depan secara kebetulan di dekat lintasan panah. Meskipun dia memiringkan kepalanya pada awalnya, ketika dia melihat benih dan sedge diikat ke panah, dia segera melakukan pengambilan ganda.

[Itu …!]

Sebagai Spirit yang lahir dan dibesarkan di Alam Spirit, sama sekali tidak ada cara untuk tidak mengenali benda-benda ini.

Namun, wajah Spirit peringkat terendah segera ternoda dengan penyesalan. Dia menyadari apa yang dimaksudkan Little Chicken, ketika melihat panah itu. Tapi, panah itu saat ini berenang di udara, tanpa daya.

[Ah! Aaaaah!]

Spirit itu merentangkan lengannya, dengan hati merindukannya, tapi upayanya sia-sia. Spirit itu ingin terbang dan meraih panah, tapi badai tiba-tiba bertiup ke arahnya.

Spirit itu tidak harus melihat untuk mengetahui.

Sebuah tentakel terbang ke sana.

[Aaaah…]

Dengan erangan rendah, ekspresi Spirit peringkat terendah memucat. Marcel Ghionea mengepalkan tinjunya, dan menundukkan kepalanya, dan Little Chicken juga menutup kedua matanya.

Saat itu. Persis saat tentakel hendak menyerang Spirit muda…

[Yaaaaa!]

Spirit berperingkat rendah tiba-tiba terbang di antara mereka. Segera meraih bahu Spirit peringkat terendah dan berbalik.

Clap!

Tentakel mencambuk punggung Spirit berperingkat rendah, yang segera membungkuk dengan cara yang menakutkan.

[Uuuuuugh!]

Spirit rendah mengepalkan giginya. Kemudian, menggunakan kekuatan pendorong pukulan itu untuk mendorong Spirit peringkat terendah ke jauh!

[Tolong…!]

Suara Spirit peringkat rendah dengan cepat menjadi lemah. Spirit berperingkat terendah berdiri dengan linglung, ketika tubuhnya didorong ke atas. Tapi kebingungannya hanya berlangsung sesaat. Begitu sesuatu menyentuh ujung jarinya…

[….!]

Spirit berperingkat terendah segera menyadari, apa yang harus dilakukan.

Sebuah pertandingan sepak bola tidak berakhir, saat seorang penembak gagal mencetak gol. Jika bola tidak meninggalkan lapangan, rekan satu timnya masih akan memiliki peluang.

Spirit mengepalkan benda yang jatuh di tangannya.

Tidak punya waktu untuk beristirahat atau bahkan berbalik.

World Tree itu sangat besar. Panah  pasti akan mencapainya, selama ia bepergian ke arah yang umum.

[Majuuuu!]

Dengan demikian, Spirit berperingkat rendah menutup matanya, mempercepat ke arah depan. Sementara itu, Spirit itu memberikan semuanya, dalam merentangkan lengan memegang panah.

Sama seperti merebut bola yang melambung dari tiang gawang dan menjatuhkannya, Spirit mendorong panah ke tujuan yang dituju.

Pada saat itu, tentakel agak lambat bereaksi. Mungkin Nest tidak mengharapkan perkembangan ini, atau mungkin semuanya terjadi terlalu cepat.

Bagaimanapun juga…

Pak!

Yang penting adalah jika panah yang didorong ke depan dengan kekuatan kehidupan Spirit, akhirnya mencapai sekam World Tree.

Setengah detik kemudian, pada saat yang sama dengan tentakel yang mengejar mencambuk punggung Spirit muda itu, tangannya yang seperti bayi mendorong panah ke dalam. Batang yang meletus dari pohon mati didorong kembali ke dalam, dan panah akhirnya menggali ke dalam kulit!

Semua ini terjadi dalam waktu kurang dari satu detik.

[Heeeeeu!]

Spirit dengan peringkat terendah menggeliat kesakitan, setelah terlempar ke tanah. Spirit itu membuka matanya, ketika merasakan energinya meninggalkan tubuhnya.

Beberapa saat kemudian, ketika Spirit muda itu tersebar menjadi partikel-partikel tetesan air, senyum tipis muncul di wajahnya.

Karena melihat. Ia melihat panah terkubur di dalam area atas World Tree, hanya membuat jejak terlihat.

Ini bukan hanya ilusi optik.

Keseluruhan pohon mati yang mulai bergetar, membuktikan jika ia telah berhasil.

Benar, pohon mati bereaksi!

[Wo…!]

Sebagai Spirit, ia lebih tahu daripada siapa pun. Aura kematian mengisi pohon mati yang terbakar, terlupakan pada tingkat yang mengerikan. Dan aura segar dan murni yang baru muncul, mengisi tempat aura yang menghilang.

Pang!

Aura besar tanpa disadari keluar dari World Tree.

Menghadapi tekanan ini, ratusan tentakel langsung berhenti bergerak.

Selanjutnya.

Sssss, sssss….

Percikan kecil cahaya bercahaya seperti kunang-kunang, mengalir keluar dari World Tree dan menari.

World Tree menunjukkan tanda-tanda kebangkitan.

[World Tree-nim…!]

Spirit muda bergumam dengan suara menangis. Meskipun suaranya segera berubah menjadi deringan kosong, itu tidak berarti.

Cabang-cabang yang telah turun merespons tangisan Spirit muda dan mulai perlahan-lahan naik ke langit, memanjang hingga tak terbatas.

Guooooooooo….

Pada saat yang sama, denyutan yang tak terhindarkan bergema keluar, hampir sampai mencapai ruang angkasa.

Inilah yang disebut Yggdrasil Roar, tanda lahirnya World Tree yang baru.

Berhasil bangkit kembali setelah situasi yang sangat berbahaya, World Tree mekar pada akhirnya.

***

 

Kwang!

Seol Jihu terbanting ke tanah dengan ledakan. Segera setelah itu, longsword yang direndam dalam darah, menyerang dengan kekuatan yang mampu membelah bumi.

Dengan terkesiap, Seol Jihu berjungkir balik. Ketika dia keluar dari jalan dengan selisih yang sempit, suara dingin memotong udara menggelitik punggungnya.

Itu bukan akhirnya.

“….!”

Raungan Twisted Kindness meledak.

Gemuruh!

Bumi seakan bergulir, ketika batu-batu berbentuk aneh melonjak ke langit. Naga bumi yang terbuat dari batu diciptakan, dan melesat ke arah tim ekspedisi.

Kecepatan mereka cukup untuk menanamkan teror bahkan pada pahlawan yang paling berani. Tapi, pikiran Seol Jihu sama tenangnya, seperti danau yang tenang.

Menatap penggabungan batu berbentuk naga, Seol Jihu memompa mana dan mengayunkan Spear of Purity dalam busur lebar.

Lusinan sword qi emas segera melesat keluar, menghancurkan naga bumi yang menerjang ke arahnya.

Dalam hati Seol Jihu kagum pada kekuatan yang melampaui imajinasinya yang paling liar.

‘Sebanyak ini…!’

Dia ingat apa yang dikatakan Jang Maldong. Jika begitu dia menjadi High Ranker ‘true’, itu tidak akan berlebihan untuk disebut earthling terkuat di bawah Level 7.

Dia tidak berbohong.

Sejak dia membangunkan ranah One with the Spear, dia telah hidup di dunia baru.

Kelemahan terbesar Seol Jihu adalah ketidak-harmonisan pikiran, teknik, dan tubuhnya. Tapi, berkat One with the Spear, tekniknya telah menangkap tubuhnya sepenuhnya.

Tentu saja, Phi Sora juga adalah penguasa One with the Sword. Tapi, dia memiliki perangkat keras yang berbeda dari Seol Jihu. Dengan perangkat keras yang berbeda, output yang berbeda adalah wajar.

Hanya saja, Seol Jihu menunjukkan perbedaan yang begitu signifikan, hanya dengan menyeimbangkan dua elemen dari pikiran, teknik, dan tubuh.

Itu sama sekarang. Dari sisa-sisa naga bumi yang hancur, Twisted Kindness muncul seperti sinar cahaya.

“Kamu akhirnya milikku!”

Clang!

Saat longsword-nya berbenturan dengan Spear of Purity, Seol Jihu dengan cepat didorong mundur. Pada saat yang sama, energi yang mengerikan membanjiri dirinya melalui Spear of Purity. Energi asing itu sangat jelas bermaksud untuk menyerang tubuhnya, dan meledakkannya dari dalam.

Namun, Seol Jihu tidak panik. Setelah menjadi satu dengan senjatanya, hal-hal yang bahkan tidak bisa dia mimpikan di masa lalu, secara alami mendatanginya.

Dan, tubuhnya mempelajarinya.

Energi luar biasa itu sulit untuk dilawan, tapi dia tidak harus menolaknya.

Jika dia tidak bisa mengambilnya, dia hanya harus mengembalikannya.

‘Benar.’

Mengingat pertama kali ia menciptakan sword qi, Seol Jihu segera datang dengan solusi.

Dia membimbing energi yang mengalir ke tubuhnya. Mengalirkannya melalui Circuit mana-nya. Seolah-olah dia sedang melatih mana.

Dia mengarahkan semua energi ke tangan kanannya, dan mengirimkannya ke pedang yang bergesekan dengan Spear of Purity-nya.

Begitu dia melepaskannya dari tubuhnya…

[Skill, Flower Substitution (Intermediate), telah dibuat.]

“Keuk!”

Seiring dengan peringatan, pedang yang menghantamnya seperti kilat, tiba-tiba didorong mundur.

Setelah sebagian besar energi yang dilepaskannya kembali kepadanya, mata Twisted Kindness melebar karena terkejut.

‘Apa ini…?’

Tentu saja, Seol Jihu bukan tidak terluka. Karena menahan energi yang kuat seperti itu, Circuit-nya terbakar kesakitan.

Untuk menenangkan Circuit-nya, dia melompat mundur dan menjauhkan diri. Tentu saja, Twisted Kindness segera mengejarnya.

Dia biasanya akan mengejarnya dalam sekejap. Tapi anggota tim ekspedisi yang berhasil mengalahkan naga bumi, menyerangnya dari semua sisi.

Spear of Tathagata Baek Haeju datang menusuk seperti komet, benang Agnes yang dialiri kekuatan suci tersebar di sekitarnya, dan longsword Phi Sora terbang membentuk jalur berapi.

Namun, Seventh Army Commander masih lah seorang Army Commander.

“Bajingan!”

Saat dia mengayunkan pedang kembarnya dalam kemarahan, serangan yang terbang dari segala arah benar-benar terhenti di jalur mereka. Dan ketika dia memancarkan divinity-nya, para Warrior dirobohkan seperti lalat.

Dengan pamer kekuatan seperti itu, dia benar-benar layak disebut Army Commander terkuat.

“Ini tidak akan berhasil.”

Mengubah pikirannya, Twisted Kindness berbalik. Dia berencana untuk berurusan dengan yang lain lebih dulu daripada Seol Jihu, yang terus tumbuh selama pertempuran. Mengalahkan Seol Jihu, baru setelah semua rintangan diatasi.

Tampaknya, itu merupakan tindakan terbaik.

Jadi, dia menyerbu ke arah Phi Sora, yang terlihat relatif lebih lemah daripada yang lain.

Namun, pada saat itu, tombak Seol Jihu datang seperti badai, berderak dengan listrik.

Twisted Kindness tidak berhenti. Dia memiliki keyakinan untuk bisa menghindarinya, tanpa melihat ke belakang.

Tapi ketika ujung tombak hendak mencapai kepalanya…

‘Apa!?’

Twisted Kindness terkejut dengan cepat membalikkan tubuhnya.

Dia tidak punya pilihan lain. Karena tepat ketika dia akan memiringkan kepalanya dengan cara yang sederhana, dia merasakan serangan destruktif yang keras memotong ke arahnya, dari sisi yang berlawanan.

Dia telah mengirim para Warrior terbang dengan memancarkan energinya sekarang. jadi, Seol Jihu harus menjadi satu-satunya di dekatnya.

Merasa sangat mendesak, Twisted Kindness menyerah pada Phi Sora dan berbalik.

Swish!

Saat sensasi mengerikan menyapu melewati dahinya, dia melihat Seol Jihu yang berputar, mencengkeram erat batang tombaknya.

Tombak terbang melewatinya di sebelah kiri. Twisted Kindness memutar kepalanya ke arah itu. Tapi pada saat berikutnya, mulutnya terbuka lebar pada rasa sakit yang membakar menggaruk pipinya.

“…!”

Meskipun dia tidak berteriak, dia tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya.

Terbang mundur lebih dulu, Twisted Kindness dengan cepat menyentuh pipi kanannya.

Darah mengalir di tangannya. Seol Jihu tampaknya telah menghentikan tusukan tombaknya, menyerang dengan pisau sabit di sisi bilah tombak.

Tentu saja, cedera kecil seperti itu dengan cepat membeku dan menghilang, tapi itu bukan masalah.

Mengesampingkan fakta jika Seol Jihu tiba-tiba mulai menggunakan pisau sabit, Twisted Kindness seharusnya tidak terkena serangan sebelumnya.

Namun, tombak yang ada di sisi kirinya, tiba-tiba menyerang dari kanan.

Bukannya tombak itu bergerak. Tapi penyebabnya adalah Crescent Spear Blade Technique, Third Ultimate Art: Formless Spear.

‘Lagi…’

Ekspresi Twisted Kindness perlahan berubah.

Pada awalnya, dia pikir Seol Jihu memperoleh kemampuan untuk bermanuver lebih baik, dan menggerakkan tombaknya sendiri. Tapi sekarang, dia mengembalikan energinya, dan bahkan menampilkan ranah menggunakan tombak yang tak terlihat.

Sederhananya, dia mendapatkan lebih banyak sumber daya, saat pertarungan berlangsung.

Ini adalah alasan perhitungan Twisted Kindness terus dimatikan. Meskipun dia masih bisa menanganinya, kartu tersembunyi apa yang akan ia ungkapkan selanjutnya, membuatnya ragu-ragu.

Dan segera, kekhawatirannya berubah menjadi kenyataan.

Guoooo…

‘…!’

Tiba-tiba, getaran dari jauh, menyapu tubuhnya.

Dia tidak perlu pergi mencari, untuk tahu itu.

Itu karena kehadiran lima Nest yang dibawa Unicorn, menghilang tiba-tiba.

“Jangan bilang padaku…”

Ini… tanpa diragukan, adalah tanda kebangkitan World Tree.

Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi, kepalanya berputar dengan sangat cepat.

Pohon yang menyaingi dewa, sedang dihidupkan kembali pada saat ini? Jika itu benar-benar terjadi, hasil dari pertarungan ini tidak akan lagi berada dalam kendalinya.

Berpikir demikian, Twisted Kindness berteriak dengan marah.

“Raging Temperance!”

“…Aku tahu. Aku juga merasakannya.”

“Jika kamu tahu, mengapa kamu hanya duduk di sana?”

“Cidera yang aku dapat dari bug itu sembuh sampai batas tertentu.”

Balasan sarkastik kembali.

“Tapi seseorang yang sebanding dengan dewa memukulku dua kali, dan aku belum pulih dari cedera itu.”

“Kau…!”

Twisted Kindness berpaling.

Unicorn itu juga tampak gugup, dan sepertinya tidak berbohong, karena masih dibelit dengan bekas luka.

“Hmph, jangan khawatir. Aku akan segera bergerak.”

“… Aku sangat menyarankanmu melakukannya. Jika rencana ini salah…”

Twisted Kindness menggeram, sebelum bentrok dengan musuh sekali lagi.

***

 

Di samping itu.

“Sial…”

Kazuki menggigit bibirnya, menyaksikan pertempuran itu berlangsung. Dia tidak bisa tidak mengagumi Seol Jihu, yang bekerja sama dengan Baek Haeju untuk berjuang untuk melawan Sevent Army Commander yang tangguh.

Dia tidak bisa mempercayai matanya, meskipun dia melihatnya secara langsung.

Namun…

“….”

Itu dia.

Sebenarnya, mereka masih dalam situasi yang berbahaya. Selain Baek Haeju dan Seol Jihu, Seo Yuhui, Agnes, Phi Sora, Hoshino Urara, dan yang lainnya dengan gagah muncul dan keluar dari pertempuran. Tapi, yang bisa mereka lakukan hanyalah bertahan hidup.

Setelah mulai menggunakan kekuatan penuhnya, Twisted Kindness masih penuh energi.

Jika mereka melakukan begitu banyak kesalahan, situasinya dapat mengarah ke pihak musuh dalam sekejap.

Tim ekspedisi tidak diragukan lagi akan jatuh ke dalam kerugian yang lebih besar, seiring berjalannya waktu.

Bukan itu saja.

Raging Temperance bergabung dalam pertempuran juga, akan mengubah gelombang pertempuran. Tim ekspedisi tidak bisa menangani kedua Army Commander secara bersamaan.

‘Marcel Ghionea…’

Mereka harus menemukan solusi untuk menghindari nasib yang tak terhindarkan ini, dan Kazuki tahu itu sebabnya Marcel Ghionea meninggalkan medan perang dengan Little Chicken.

‘Tapi…’

Bahkan jika mereka berhasil, apakah tim ekspedisi dapat bertahan sampai saat itu?

Memikirkannya secara rasional, Kazuki skeptis.

Meskipun dia tidak tahu apa yang ingin dilakukan Little Chicken, kemungkinan besar akan membutuhkan waktu yang lama untuk mencapai tujuannya, dan kembali. Mempertimbangkan hambatan yang harus menghalangi jalannya dan waktu yang dibutuhkan untuk melewatinya…

‘…Sial.’

Kazuki sampai pada kesimpulan, jika tim ekspedisi akan musnah.

Jadi, Kazuki merasa perlu mengulur waktu.

Dia sudah menyerah menyerang Twisted Kindness. Meskipun dia terus menerus menembakkan panah ke arahnya, dia tidak pernah memperhatikan mereka.

Kazuki merasa tidak ada tempat untuknya dalam pertempuran monster. Yang bisa ia lakukan hanyalah mempercayai rekan satu timnya untuk menahan Twisted Kindness.

Yang terbaik yang bisa ia lakukan saat ini adalah menghentikan Fourth Army Commander untuk bergabung kembali dalam pertempuran.

‘Tapi bagaimana caranya…?’

Apa yang bisa dia lakukan di tempat ini sebagai seseorang yang memiliki spesialisasi untuk menyelidiki daripada berkelahi?

“Hmm.”

Saat itu.

“Bagus…”

Unicorn membenturkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Cara dia mengais tanah, itu tampak siap untuk mulai bertarung lagi.

“Mari kita pergi!”

Seperti yang diharapkan Kazuki. Kabut samar mulai keluar dari tubuh Unicorn.

Pada saat itu…

‘Tunggu.’

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui.

‘Kamu…’

Mendadak.

‘Sepertinya kamu tidak memiliki petunjuk sedikitpun mengapa Ratu melemparmu ke sini.]

Melihat nighthades melayang di sekitar Unicorn.

‘Sungguh konyol! kamu benar-benar memiliki nyali untuk mengatakan itu, dalam keadaan menyedihkanmu? Tindakanmu penuh dengan kebenaran diri sendiri dan egoism. Jadi, bagaimana kamu bisa tanpa malu menyebut dirimu sekutu?’

‘Sang Ratu menjagamu di sisinya, hanya karena dia sangat memikirkan pikiran eksperimentalmu. Kalau tidak, dia akan menggantikanmu sejak lama. Miliki sedikit rasa malu.’

Kazuki ingat apa yang dikatakan Twisted Kindness dengan mengejek kepada Unicorn …

‘Hmph. Itu tidak masalah. Bahkan jika aku tidak bisa melakukan apa-apa tentang Authority, aku hanya bisa memulihkan divinity yang telah hilang.’

Dan juga tindakan masa lalu Unicorn, yang sepertinya tidak aneh saat itu.

‘Jika kamu mengakui batasanmu dan membentuk pasukan yang tepat seperti yang disarankan Ratu, aku akan mengakuimu sebagai sekutu. Tapi…’

‘Kamu mencoba meniruku dan akhirnya merobek selangkanganmu. Itulah sebabnya, kamu berada dalam kondisi yang menyedihkan ini.’

‘Dengan kelemahan yang jelas, tidakkah kamu merasa malu menyebut dirimu seorang Army Commander?’

Saat potongan terakhir dari teka-teki itu jatuh ke tempatnya, sebuah dugaan muncul di kepala Kazuki.

“Kelemahan…”

Kemungkinan untuk menunda waktu.

“…Aku menemukannya.”

Mata Kazuki bersinar saat mereka menatap Raging Temperance




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_331"

Follow Us