Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_347

gambar

SCG_347

Bab 347. Akhir Perang (1)

Keributan meletus di belakang mereka.

Para Army Commander melihat ke belakang satu demi satu, dan meratap secara serempak.

Ketakutan terburuk mereka telah menjadi kenyataan.

Musuh mengejar mereka dengan kegigihan yang besar, jelas mereka tidak terganggu oleh kekuatan Ratu.

Melihat Fallen Angel dan Sky Fairy bergegas padanya seperti segerombolan lebah, Exploding Patience buru-buru memerintahkan parasite yang tersisa, dan pasukan undead untuk menyerang.

Unsightly Humility juga mengirimkan death knight, dan apa yang tersisa dari pasukan undeadnya.

Mereka berharap dapat membeli sedikit waktu, tapi hasilnya tidak memuaskan.

Terlalu sedikit pasukan mereka yang tersisa, untuk bertahan cukup lama melawan Federation.

Cahaya keemasan menyilaukan bersinar. Dan segera, celah besar terbentuk di garis pertempuran.

Exploding Patience mengerutkan kening, ketika dia melihat Seol Jihu berlari melintasi medan perang, memotong jalannya melalui pusat.

“Y-Yang Mulia!”

Ratu Parasite tidak menjawab.

Exploding Patience tampak sangat bersalah. Dia tidak bisa percaya jika Ratu harus menderita penghinaan seperti itu, karena dirinya sendiri dan Army Commander lainnya.

Setelah hening sejenak, Ratu Parasite berbicara.

- …Tinggalkan spesies induk di belakang. Mereka semua.

“Maaf? Mereka semua?”

-Ya. Termasuk Medusa, Temerator, dan Regina.

“T-Tapi…. Aku bisa mengerti Medusa, tapi mengabaikan ketiganya…”

Exploding Patience ragu-ragu. Dia tahu, jika spesies induk sulit diproduksi, seperti parasite biasa.

Yang peringkat atas dan peringkat puncak, bahkan lebih dari itu.

-Kita tidak punya pilihan.

Tapi sang Ratu gigih.

-Membawa Nest itu cukup sulit. Kita selalu dapat menghasilkan spesies induk baru di lain waktu. Saat ini, kehadiran mereka menghalangi laju mundur kita.

Dalam keadaan sekarang, Ratu benar.

Meski masih khawatir tentang akibatnya, Exploding Patience memilih untuk tetap diam.

Pada saat yang sama, dia merasa frustrasi.

‘Meskipun Yang Mulia berusaha keras untuk turun…!’

Ini membuktikan, jika situasi yang mereka alami terlalu berbahaya.

Pada akhirnya, mereka harus melepaskan semua spesies induk mereka.

Medusa, Temerator, Regina, dan yang lainnya meraung marah, ketika mereka mulai memuntahkan parasite.

Jumlah mereka cukup banyak. Mereka telah memimpin pasukan besar ke perang ini sejak awal. Dan di atas itu, Nest telah melahirkan tanpa henti. Terlindungi di bagian belakang, yang relatif aman sepanjang perang, jumlah induknya meningkat secara alami.

Tsk. Mereka benar-benar putus asa.”

White Tiger Beastman mendecakkan lidahnya.

Parasite dan undead mudah dibunuh, tapi spesies induknya berbeda.

Mereka adalah yang paling kuat, bentuk yang paling berkembang dari peringkat mereka. Disatukan, mereka menjadi ancaman besar.

Parasite yang mereka hasilkan, juga tidak bisa diabaikan.

“Apa yang akan kamu lakukan?”

White Tiger bertanya, mengangkat kepalanya sedikit.

“Kita tidak bisa menerobosnya. Kita harus bertarung…”

White Tiger berbicara menghindar, tapi Seol Jihu mengerti, jika di bawah keadaan sekarang, dia tidak akan bisa menangkap Ratu Parasite.

Seol Jihu menggigit bibirnya dengan gugup.

Dia tidak mengira, Ratu akan meninggalkan semua spesies induk.

Tentu saja, memusnahkan spesies induk akan menjadi pencapaian besar sendiri.

Namun…

‘Tidak.’

Itu sama sekali tidak menggiurkan, seperti Ratu Parasite.

Seol Jihu sudah melupakan Army Commander.

Yang bisa ia pikirkan hanyalah Ratu Parasite, dan tidak ada yang lain.

Orang yang menghancurkan paradise, hanya beberapa langkah darinya.

Dia tahu, dia tidak bisa membiarkannya lolos.

Kalau saja dia bisa melewati kumpulan spesies induk itu, dia akan bisa melihat Ratu Parasite lebih baik.

Tapi bagaimana dia melakukan itu?

Bahkan ketika Seol Jihu bertanya-tanya, jarak antara dia dan musuh dengan cepat berkurang.

Spesies induk tampaknya bertekad untuk mengambil semua risiko untuk menghentikannya. Dan, parasite yang mereka lahirkan, mulai memenuhi pandangannya.

‘Tidak mungkin aku bisa menghancurkannya.’

Kemudian, hanya ada satu hal yang bisa ia lakukan.

Seol Jihu mengepalkan giginya.

‘Hidup atau mati.’

Dia berteriak dengan tegas.

“Berhenti!”

“Baik!”

Berpikir mereka tidak punya pilihan lain, White Tiger segera melambat.

Pada titik ini tampaknya mustahil bagi mereka untuk mengejar ketinggalan dengan Ratu Parasite. Dia pikir, lebih baik bergabung dengan anggota tim lainnya dan menghancurkan spesies induk untuk selamanya.

Itu sendiri akan menjadi prestasi besar.

Kemudian, White Tiger berhenti, dengan fleksibilitas yang tidak sesuai dengan perawakannya yang besar. Saat itulah, dia merasakan berat kaki menekan punggungnya.

Toong!

“Hah?”

White Tiger tanpa sadar mendongak dan terkejut.

Dia melihat Seol Jihu melayang ke udara, seolah-olah dia didorong ke depan oleh kekuatan besar.

“Kau…!”

Sejenak, White Tiger berpikir Seol Jihu telah kehilangan akal sehatnya.

Tinggi Medusa sendiri lebih dari empat meter, dan Temerator dan Regina dua kali lebih tinggi dari Medusa.

Di atas segalanya, langit penuh dengan makhluk terbang. Tidak mungkin Seol Jihu bisa melompati mereka semua.

Tapi kemudian, White Tiger meragukan matanya.

Seol Jihu bergerak dalam garis lurus, bukan kurva… ke arah langit dari tempat White Tiger berdiri.

Ini berarti dia tidak mencoba untuk melompat, tapi…

Spark!

Pada saat itu, listrik menelan seluruh tubuh Seol Jihu, saat dia melonjak ke langit sekali lagi.

Untuk waktu yang singkat, Seol Jihu berada di atas semua spesies induk.

Dan sebagai hasil….

“…!”

Dia akhirnya bisa melihat target.

Tidak ada hal lain yang menjadi perhatiannya saat ini.

Dia memfokuskan semua indranya pada Ratu Parasite, yang sangat terluka dan berdarah.

Saat dia menatapnya, tepat ketika dia mencapai puncak dan akan jatuh. Pada saat singkat itu, pikiran Seol Jihu menjadi kosong.

Dia mencapai puncak konsentrasinya dan jatuh kesurupan.

‘Putar lenganmu.’

Satu-satunya hal yang bisa ia dengar, adalah suara Jang Maldong di kepalanya, dan tubuhnya bergerak dengan sendirinya.

‘Maksudku lengan kananmu. Putar searah jarum jam, setengah jalan.’

Dia memutar lengan kanannya tepat setengah, menekuknya kembali.

‘Mulai di kakimu, lalu pindah ke lengan kirimu.’

Dia mulai memutar lengan kirinya, mulai dari ujung jarinya, dan membiarkan gerakan itu mengalir sampai ke lengan kanannya.

Lengan kanannya menyerap kekuatan rotasi, dan mulai bergerak maju.

‘Sekarang!’

Seol Jihu membuka matanya lebar-lebar.

Lengan kanannya dengan cepat melesat ke depan.

Sensasi meledak yang dimulai di telapak tangannya, menyebar ke seluruh lengan kanannya dalam sekejap.

Tombaknya terasa sangat fleksibel, sehingga seperti ikan keluar dari air. Itu menggeliat menjauh dari tangannya.

Dia tidak pernah melemparkan tombak ke udara sebelumnya.

Kondisi fisiknya juga tidak sempurna.

Di atas segalanya, targetnya jauh.

Tapi entah bagaimana Seol Jihu tampak sangat puas, ketika dia melihat Spear of Purity terbang di udara, melewati semua parasite terbang.

“…Hah?”

Bahkan White Tiger, Raja Beastman, tidak bisa tidak mengagumi postur sempurna rekannya.

‘Itu sempurna.’

Raja itu berpikir tanpa disadari.

Swish!

Sinar cahaya, dikelilingi oleh listrik, melintasi langit secara diagonal.

Jarak antara tombak dan sasarannya dengan cepat mendekati nol, sampai tidak ada.

Jadi pada saat tombak itu menembus tepat di mana target akan lewat, Ratu Parasite mengangkat kepalanya, menyadari jika ada sesuatu yang salah.

Seol Jihu telah menuangkan semua yang ia miliki ke dalam serangan tunggal ini.

Tapi, wajah Ratu Parasite tetap tanpa ekspresi.

Dia tampak tenang.

Alasannya adalah tombak itu sudah ada di sana, saat dia mengangkat kepalanya.

Swish!

Itu dimulai di bagian atas kepalanya dan turun ke dahi, hidung, mulut, dan akhirnya ke dagunya.

Kepala tombak yang tajam menarik garis lurus.

Pada saat yang sama, rasa sakit yang hebat menyusul.

Wajah tanpa ekspresi, berputar kesakitan.

-…..!

Darah merah mengalir keluar dari garis vertical, yang ditarik dari bagian atas kepalanya ke bagian bawah dagunya.

Wajah Ratu Parasite mulai berkedut.

Dia akhirnya menyadari apa yang terjadi.

Dia sangat beruntung telah mengangkat kepalanya, pada waktu yang tepat.

Jika tidak, tombak itu akan menembus kepalanya dan membelahnya menjadi dua.

Memikirkan kemungkinan seperti itu…

-Ah….

Sang Ratu merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya.

Kepalanya berdenyut kesakitan.

Mata Ratu Parasite melebar ketakutan, ketika dia tanpa sadar mengalihkan pandangannya ke Seol Jihu.

Secara kebetulan, rasa sakit itu mengingatkannya pada masa lalu.

Dia mengingat pengalaman menyakitkan dan memalukan, di mana seluruh tubuhnya terbelah dua oleh satu gerakan pedang Dewa Perang.

Ketika itu…

“Yang Mulia!”

Suara Vulgar Chastity membuat sang Ratu sadar.

Tapi bahkan sebelum dia bisa menenangkan diri, rasa takut baru menimpanya.

Tombak yang ia pikir telah dihindari, datang lagi ke tenggorokannya.

Ingatan tiba-tiba tentang masa lalunya, telah memaksanya untuk membiarkannya lengah sejenak. Itu jelas kesalahannya.

Rahangnya perlahan turun.

Swish!

Ratu Parasite tersentak.

Darah mengotori wajah sang ratu.

Dan kemudian, dia mendengar pekikan memekakkan telinga.

“Aaaaack!”

Dia melihat Spear of Purity menembus Sung Shihyun.

Apa yang terjadi adalah Vulgar Chastity panik, ketika dia melihat tombak bergerak lagi dan tanpa sadar melemparkan Sung Shihyun yang telah dibawanya, ke arah tombak.

“Kau bajingan gilaaaa!”

Sung Shihyun yang tanpa sadar menjadi tameng Ratu, berteriak… ketika dia jatuh.

“Aku akan menangkapnya! Yang Mulia, kamu harus bergegas!”

Terengah-engah, Vulgar Chastity terbang menuju Sung Shihyun dengan tergesa-gesa.

Sang Ratu memandang ke depan lagi.

Sayapnya mulai mengepak perlahan.

Dengan gigi terkatup, dia memfokuskan seluruh indranya untuk melarikan diri.

Dia takut jika dia tidak segera keluar dari sini, dia akan terbelah dua lagi.

Kemudian, sambil gemetaran karena dipermalukan, dia melarikan diri tanpa melihat ke belakang, seperti saat itu.

***

 

“Sial!”

Kooong!

Seol Jihu menghantam tanah dengan tinjunya, segera setelah dia mendarat.

Dia yakin akan kesuksesannya, sampai Ratu Parasite mengangkat kepalanya pada saat-saat terakhir.

Itu bahkan tidak ‘dekat’.

Tombaknya pasti mencapai dewi itu.

Hanya saja, itu tidak cukup kuat untuk menembusnya.

Sisa pasukan melewatinya.

Dia mendengar langkah-langkah tentara yang bergegas menuju spesies induk, dentang logam senjata mereka, dan jeritan parasite dan spesies induk.

Tapi, Seol Jihu tetap diam berlutut.

Dia telah menuangkan semua yang ia miliki ke dalam serangan terakhir itu.

Dia lelah, tapi yang mengganggunya lebih dari kelelahan adalah, kenyataan jika dia gagal menangkap ratu.

“Aku melewatkan kesempatanku…!”

Itu adalah kesempatan ajaib, yang diciptakan oleh kombinasi kebetulan dan keberuntungan.

Dia bisa memusnahkan Army Commander.

Dan tidak setiap hari Ratu Parasite berkunjung ke medan perang.

Ini bisa menjadi kesempatan sekali seumur hidup, untuk mengakhiri perang yang panjang.

“Sial!”

Saat teriakan spesies induk berkurang, Seol Jihu meninju tanah lagi.

Sementara waktu terus berlalu, dan pertempuran perlahan berakhir.

Spesies induk kuat, tapi tidak cukup kuat untuk mengalahkan serbuan tentara yang tak berkesudahan.

Yang terbaik yang bisa mereka lakukan adalah, mengulur waktu.

Dan tak lama setelah itu, dengan Regina terakhir jatuh, spesies induk benar-benar dimusnahkan.

Medan perang meledak dengan sorakan.

Raungan yang memekakkan telinga, bergema di udara.

Semua orang menyaksikan Parasite yang mengerikan dan Ratu mereka, melarikan diri demi hidup mereka.

Ketika mereka datang, mereka mewarnai seluruh pegunungan dengan warna abu-abu. Tapi ketika mereka pergi, mereka telah kehilangan segalanya, kecuali Army Commander dan Nest.

Hari ini akan turun dalam sejarah, sebagai kemenangan besar.

Setelah memastikan jika pertempuran telah berakhir, Gabriel bergegas menuju bintang kemenangan besar ini.

Bahkan saat itu, Seol Jihu masih menunduk.

‘Dia pasti benar-benar kecewa…’

Gabriel tersenyum melihat kehausan manusia yang tampaknya tak berdasar, untuk menang.

Pada saat yang sama kegigihannya sedikit membuatnya takut. Terlepas dari prestasinya yang luar biasa, dia tampaknya tidak puas sama sekali.

‘Hm.’

Gabriel memberi sedikit batuk, untuk menarik perhatian Seol Jihu.

“Terima kasih. Kamu melakukannya dengan sangat baik.”

“…”

“Aku melihat serangan terakhir itu. Kamu hampir saja.”

“…”

“Sayang sekali… tapi, kita masih menang. Berapa lama kamu akan tetap seperti itu?”

Seol Jihu perlahan mengangkat kepalanya.

Gabriel tersenyum lembut padanya.

Seol Jihu menatap Gabriel, yang mengacak-acak rambut peraknya, dengan cara yang tidak cocok dengan malaikat yang suci.

“Ini bukan berarti, perang sepenuhnya berakhir.”

Mata Seol Jihu berbinar.

‘Ah.’

Dia terhuyung berdiri.

Dia benar. Musuh mundur, tapi itu tidak berarti perang telah berakhir.

Masih ada masalah yang jauh lebih penting dari itu.

Tiba-tiba, Seol Jihu ingat teman-temannya dan melihat sekeliling.

Sebagian besar sibuk bersukacita, tapi ada satu tempat yang anehnya berisik.

Di sana, beberapa tentara sedang menarik sesuatu yang tampak seperti menara.

“Infantri Haramark?”

Dia melihat Jan Sanctus di kerumunan.

Tampaknya, dia dan orang-orangnya bergabung dalam pengejaran, dan membantu mengalahkan gelombang terakhir Parasite.

‘Tapi, mengapa mereka semua berkumpul di satu tempat?’

Baik jenderal maupun tentara tidak tampak bahagia.

“Tidak mungkin.”

Seol Jihu menerobos kerumunan, hanya untuk disambut oleh kenyataan kejam.

Dia tersentak tak percaya.

Apa yang dia pikir sebagai menara, sebenarnya adalah tubuh Medusa.

Dan ada sosok yang dikenalinya di bawahnya.

“…Putri?”

Teresa Hussey.

Saat darah merah perlahan membasahi tanah tempat ia berbaring, Seol Jihu jatuh berlutut.

“P-Putri…”

Rambutnya yang berwarna merah muda mengkilap, dibasahi dengan cairan parasite. Dan, wajah serta zirahnya penuh darah. Ini membuatnya agak sulit untuk mengenalinya pada awalnya. Tapi, gadis yang berbaring di genangan darah itu pasti Teresa.

Berpegang pada harapan yang samar, Seol Jihu meletakkan jarinya di bawah hidung Teresa.

Tapi, dia tidak bernafas.

“Apa yang terjadi…?”

Seol Jihu melihat sekeliling, meminta penjelasan.

“Ya-Yah…”

Salah satu tentara tergagap dengan gugup.

“K-Kami tidak yakin, Tuan. Kami mengalahkan semua parasite dan beralih ke spesies induk… dan kemudian, kami mendengar sang putri berteriak…”

Hati Seol Jihu tenggelam lagi.

Itu berarti, gadis itu masih hidup sampai Ratu Parasite melarikan diri. Dan jika dia meninggal selama pengejaran terakhir.

“Putri…”

Teresa tampak begitu damai dengan mata terpejam.

Tangan Seol Jihu gemetar.

Mereka berada dalam perang dan yang besar pada saat itu.

Dia tahu itu konyol, untuk berharap tidak ada yang akan mati. Namun, dia berharap Teresa akan menjadi pengecualian.

Dia ingin putri itu hidup.

Seol Jihu mengulurkan tangannya yang gemetar dan membelai pipi Teresa.

Saat itulah, suara yang dalam terdengar di belakangnya.

“Kenapa kalian tidak bergegas dan memindahkan benda sialan itu. Sang putri akan mati lemas.”

“…?”

Seol Jihu melihat ke belakang.

Jan Sanctus mendecakkan lidahnya, dengan ekspresi kesal di wajahnya.

Ketika dia menoleh lagi, dia melihat sang putri meliriknya, dengan hanya satu mata terbuka.

Mata mereka bertemu.

“…”

“…Huu…”

Dia mendengar suara napas.

“Aku hidup!”

Teresa berkicau main-main.

“…Putri?”

“Ah, kamu tahu, aku bertarung melawan Medusa, ketika seekor roach tiba-tiba melompat ke arahku dari belakang.”

“Putri?”

“Aku pasti meleset untuk pertama kalinya. Ngomong-ngomong, aku terkejut. Dan aku berguling-guling di tanah untuk melepaskannya, ketika Medusa jatuh ke atasku.”

“Putri?”

“Jadi, aku sudah terjebak di sini sejak itu, dan tentara-tentara ini berusaha menarikku keluar. Lalu, aku melihatmu datang ke arahku…”

Suara Teresa perlahan memudar menjadi bisikan.

Dia memperhatikan, jika ekspresi Seol Jihu dengan cepat menjadi dingin.

“Yah… kamu tahu, aku juga sangat menderita karena kontrak itu… Observation Vitae, maksudku. Jadi aku…”

Sang putri bergumam dengan suara kecil, mengalihkan matanya.

Dia berkedip cepat dan melirik Seol Jihu lagi. Perlahan, bibirnya mengerucut.

“B-bagaimana dengan ciuman?”

Seol Jihu menatap Teresa dengan wajah kosong, sebelum membungkuk dan membenturkan kepalanya ke wajah.

Sebuah jeritan keluar dari bibir Teresa.

“Aduh! Itu kejam!”

Air mata mengalir di matanya, saat dia mengusap dahinya.

“Bagus! Kerja bagus. “

Jan Sanctus menepuk bahu Seol Jihu.

“Kamu membuatku takut… sungguh.”

Seol Jihu berbaring di tanah, dengan anggota tubuhnya terentang. Rasanya, seperti kejadian terakhir, telah merenggut nyawanya bertahun-tahun.

Saat tubuhnya mendingin, rasa letih mulai terasa.

Seol Jihu menatap langit malam, dengan mata penuh kelelahan.

Warna oranye matahari terbenam, sudah memudar dari langit yang tenang.

Semua itu terjadi beberapa jam yang lalu, ketika langit diwarnai dengan berbagai warna. Itu tampak seperti kebohongan sesaat.

‘…Sudah berakhir?’

Sungguh?

Terkalahkan oleh rasa tidak terbiasa, dia bertanya pada dirinya sendiri.

Perasaan yang aneh.

Dia harus menyebutnya apa? Bingung? Gugup?

Entah bagaimana semua ini terasa nyata.

Dia tidak punya hari libur, sejak dia pergi ke Alam Spirit.

Hanya berbaring di sini tanpa melakukan apa pun, membuatnya merasa aneh.

‘Butuh waktu cukup lama…’

Sorakan masih berlangsung.

Teriakan kegembiraan bercampur dengan sorakan membantu dirinya menyadari, jika kemenangan mereka… pada kenyataannya, itu sungguhan.

Seol Jihu sedikit santai dan menarik napas panjang.

‘Kita benar-benar menang…’

Akhirnya mulai diatur.

Ya, Federation dan manusia menang.

Bersama-sama, mereka mengalahkan Parasite dalam perang habis-habisan.

Mereka menghentikan kejatuhan paradise.

Walaupun lebih tepatnya, apa yang mereka lakukan adalah menekan tombol pause.

Ratu Parasite pasti akan datang lagi dengan skema lain. Tapi setidaknya, mereka berhasil menghindari kehancuran tak terhindarkan yang akan terjadi, setelah jatuhnya Benteng Tigol.

‘Ini sudah berakhir…’

Mata Seol Jihu perlahan tertutup, karena kelelahan ekstrem.

Langit yang diwarnai merah tua hanya beberapa menit yang lalu, telah beralih ke indigo yang lebih tenang, saat malam tiba.

‘…Sebuah bintang?’

Dia pikir, dia melihat bintang yang berkelap-kelip. Tapi, pandangannya segera menjadi kabur.

Di tengah sorakan dan suara rekan-rekannya memanggil namanya, Seol Jihu menutup matanya.

Senyum tipis melintas di bibirnya, saat dia tertidur lelap.

Alih-alih bulan, bintang yang sangat terang menyinari Seol Jihu, yang terbaring di tanah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_347"

Follow Us