Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_348

gambar

SCG_348

Bab 348. Akhir Perang (2)

Dengan penampilan dan mundurnya Ratu Parasite, musuh telah mundur sepenuhnya dari Benteng Tigol.

Namun, perang belum berakhir.

Penanganan pasca-perang yang sangat penting, perlu dilakukan.

Suasana meriah dengan cepat mereda.

Perayaan meriah mungkin tampak tepat mengingat jika ini adalah kemenangan besar yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak penampilan Parasite. Bahkan, Ratu Parasite secara pribadi melarikan diri.

Namun, sekarang bukan waktunya untuk hal seperti itu. Meskipun musuh menderita hampir kehancuran pasukan biasa mereka, Federation dan manusia juga menderita kerusakan serius.

Benteng Tigol dengan cepat menjadi sibuk.

Pasukan sekutu pertama-tama merawat yang terluka.

Mereka yang masih bisa bergerak semua membantu. Sebuah pos bantuan medis didirikan di dalam benteng untuk merawat yang terluka. Dan, pasukan sekutu dengan cepat bekerja untuk membawa yang terluka ke dalam.

Selama waktu ini, tidak ada perbedaan seperti ras asing atau faksi eksternal. Beastmen mendukung manusia, dan Priest earthling menyembuhkan Beastmen dengan mudah. Itu adalah pemandangan yang tak seorang pun akan membayangkan, bisa melihatnya di masa lalu.

Setelah yang terluka semuanya dipindahkan ke dalam, pasukan sekutu mengumpulkan mayat-mayat, dan membersihkan medan perang. Pada saat itu, malam telah berlalu dan hari memasuki dini hari.

“Sial, aku bertanya-tanya di mana dia. Kenapa dia masih berbaring di tengah-tengah benteng?”

Phi Sora menggerutu, setelah kembali dari melempar Hoshino Urara ke pos bantuan medis.

Chohong yang sedang mengistirahatkan tubuhnya yang kelelahan di luar tenda, menatap Phi Sora lekat-lekat.

“Aku sedang berbicara tentang dia. Cewek gila.”

Phi Sora bergumam dengan lemah lembut.

Chohong mengangguk, berpikir,

‘Oh, dia.’

Lalu, dia menyeringai.

“Bukankah dia jatuh, setelah bertemu mata Vulgar Chastity?”

“Aku tidak tahu, ingatanku kabur… Oh benar, di mana perwakilan kita?”

Chohong menunjuk ke arah tenda di depannya, saat dia meletakkan sebatang rokok di mulutnya.

Seol Jihu ditemukan tidak sadarkan diri di lapangan dan dipindahkan ke pos bantuan medis, sebelum dipindahkan ke tenda Valhalla. Dia tidak dalam kondisi serius. Dia hanya pingsan, karena kelelahan.

Satu-satunya alasan ia bertahan begitu lama, mungkin adalah karena World Tree merevitalisasi tim ekspedisi, sebelum membawa mereka ke Dunia Tengah.

“Hah.”

Phi Sora mendengus, setelah mengintip ke dalam tenda.

Seol Jihu tertidur saat memberikan lengan kirinya ke Teresa Hussey dan lengan kanan ke Charlotte Aria sebagai bantal. Seperti pepatah, memiliki bunga di setiap tangan, Seol Jihu memiliki seorang putri di satu sisi dan seorang ratu di sisi lain.

Setelah menatap lekat-lekat, Phi Sora menarik selimut yang setengahnya ditendang. Lalu, dia berbalik diam-diam.

“Mereka benar-benar tidur nyenyak, sementara yang lain bekerja keras…”

Meskipun dia mengeluh, dia tidak berpikir sama sekali di dalam otaknya. Malah, dia merasa kasihan, melihat lelaki itu jatuh tertidur, saat perang berakhir.

‘Dia pasti mendorong dirinya cukup keras…’

Keduanya berdiri di posisi yang sangat berbeda dalam perang ini.

Phi Sora hanya anggota sementara Seol Jihu adalah perwakilan. Dia hanya harus mengikuti perintah, tapi Seol Jihu adalah orang yang merencanakan dan melaksanakan seluruh rencana.

Menengok ke belakang, perang ini adalah serangkaian bahaya dari perjalanan. Bahkan Phi Sora merasa hatinya tenggelam dalam keputus-asaan di beberapa kesempatan. Dia tidak bisa mulai memahami dengan pola pikir, seperti apa Seol Jihu harus menanggung tekanan di pundaknya, sebagai orang yang merencanakan dan memimpin seluruh ekspedisi.

Ini terutama terjadi, mengingat berapa kali situasi berubah secara tak terduga.

Itulah yang membuatnya semakin menyesal.

“Argh, aku lelah sekali, tapi tidak bisa tidur…”

Phi Sora menggaruk kepalanya dengan frustrasi, sebelum menjatuhkan diri di sebelah Chohong. Setelah diam beberapa saat, dia berbicara seolah-olah dia hanya memikirkan sesuatu.

“Ngomong-ngomong, aku bertanya-tanya bagaimana kabar Unni dan Nona Eun Yuri. Sudah satu atau dua jam sejak mereka pergi, kan?”

“Kita mendapat panggilan dari Kazuki beberapa waktu yang lalu.”

“Oh benarkah? Apa yang dia katakan?”

“Eun Yuri selamat untuk saat ini. Adapun Noonim of Lust…”

Chohong menghela nafas di tengah pembicaraan.

“Mereka bergegas ke Eva. Jadi kita harus menunggu, untuk mencari tahu.”

Phi Sora menghela nafas dan menundukkan kepalanya.

“Aku tidak tahu, apakah kita harus memberi tahu perwakilan kita.”

“Jangan.”

“…?”

“Dia akan mencari tahu nanti. Biarkan dia tidur untuk saat ini. Dia berlarian seperti ayam tanpa kepala, bahkan sebelum perang, untuk membuat persiapan…”

Chohong terhenti.

Phi Sora memandangnya dengan cara baru. Dia pikir Chohong hanya tomboy. Tapi sepertinya, dia lebih bijaksana daripada yang diduga Phi Sora sebelumnya.

“Bagaimana denganmu? Apa kamu baik-baik saja?”

“Aku? Mengapa?”

“Wajahmu melamun dari tadi. Apa kamu sadar rokokmu habis?”

Chohong melirik ke bawah. Rokok di mulutnya telah berkedip sebelum ia menyadarinya, hanya menyisakan abu. Baru kemudian, dia mengeluarkan rokok dan tertawa.

“Hanya saja…”

“Ya?”

“…Aku tidak tahu. Aku merasa bingung, seperti yang kamu katakan.”

Chohong mendecak bibirnya, menjilat bibirnya yang pecah-pecah.

“Mungkin aku harus mengatakan, aku masih tidak percaya.”

Ketika dia menambahkan, ‘Jika aku selamat dalam perang ini’, Phi Sora mengangguk sambil menatap langit malam di atas tembok benteng.

“Aku tidak menyalahkanmu. Itu adalah perang yang sangat tidak masuk akal. Terutama pada akhirnya dengan Ratu Parasite muncul…”

Phi Sora meringis, mengingat peristiwa yang terjadi hanya beberapa jam yang lalu.

Wajah Chohong juga memucat.

“S-Sudah berakhir, kan?”

“Pukul aku… Sejujurnya, aku tidak akan terkejut, jika mereka tiba-tiba melompati tembok itu…”

“Jangan katakan itu.”

Chohong menyenggolnya dengan bahunya. Phi Sora jatuh ke samping dengan lemah, lalu tertawa kecil.

“Yah, kamu tidak pernah tahu. Jika mereka datang, datanglah. Tapi jujur ​​saja, aku tidak berpikir mereka akan datang.”

“Benarkan? Bukankah mereka berlari dengan ekornya, di antara kaki mereka?”

“Itu juga yang aku dengar. Jika mereka akan berkumpul kembali dan menyerang, mereka mungkin tidak akan membuang spesies induk mereka.”

“Benar, itu masuk akal. Jadi, aku bisa tidur dengan tenang. Biarkan aku menyelesaikan ini.”

Chohong menyeringai, ketika dia mengeluarkan sebatang rokok lagi.

Phi Sora juga bangkit dan pindah ke tenda. Dia masuk, berpikir,

‘Dia sudah punya dua wanita menempel padanya. jadi, dia tidak akan menempel padaku hari ini, kan?’

Tapi ketika dia melihat ke dalam tenda, matanya melebar.

Tidak ada seorang pun, di antara sang ratu dan sang putri.

“…Sial.”

Seol Jihu menghilang?

Tiba-tiba, angin malam yang dingin masuk.

Rustle.

Sesuatu didorong masuk angin dan menyentuh kaki Phi Sora, ketika dia berdiri tak bergerak seperti patung.

Matanya menyala, saat dia melihat ke bawah.

“Ini… daun?”

Angin bertiup lagi. Phi Sora mengangkat matanya, setelah secara tidak sadar mengambil daun itu.

Sebagian kecil dari tenda telah robek, hanya cukup untuk membawa seseorang yang sedang berbaring.

Phi Sora merangkak melalui lubang hanya untuk memastikan, dan segera mengerutkan alisnya. Benar-benar ada jejak panjang seseorang diseret di tanah.

Seseorang pasti telah mengambil Seol Jihu, saat dia berbicara dengan Chung Chohong.

Tapi siapa? Dan untuk alasan apa?

Menelan pertanyaan yang mulai muncul, Phi Sora mengikuti jejak sampai tatapannya berhenti di tengah benteng, tempat World Tree besar berdiri.

Dia kemudian melihat bolak-balik, antara daun di tangannya dan World Tree.

“…Hah?”

Dan matanya terbuka.

Dia sepertinya menyadari sesuatu.

***

 

Sinar matahari segar menyinari wajahnya.

Seol Jihu berbalik tanpa membuka matanya.

Meskipun dia sadar, dia tidak mau bangun.

Dia ingin menikmati angin yang menyegarkan dan kehangatan nyaman, yang menyelimutinya untuk sementara waktu lebih lama.

Selain sesuatu yang terus-menerus menggelitik pipinya, semuanya terasa nyaman dan santai.

‘Apakah seseorang menjilatiku atau semacamnya?’

Menggerutu dalam hati, Seol Jihu tiba-tiba mengerutkan kening.

“Tunggu, apakah itu angin?”

Angin yang menyenangkan, bertiup lagi.

Merasakan punggungnya menjadi dingin, Seol Jihu membuka matanya.

Dia melihat dedaunan dan ranting-ranting yang secara acak menghalangi matahari yang tergantung di tengah langit.

“Ini…”

Saat itulah Seol Jihu menyadari, jika dia tidak ada di tenda.

Cabang dan daun ditenun bersama seperti jaring, menopang tubuhnya seperti tempat tidur.

Sederhananya, dia telah tidur di pelukan World Tree.

Sulit dipercaya, jika dia berjalan sepanjang jalan ke atas pohon besar ini. Dan tampaknya, semakin tidak mungkin seseorang akan melakukan sesuatu yang gila, seperti menempatkannya di sini.

“Apa kamu membawaku ke sini?”

Tentu saja, World Tree tidak menjawab. Itu hanya memindahkan dahannya, dan memeluk Seol Jihu dengan erat.

Gelitik, gelitik.

Sementara itu, sehelai daun terus menggelitik pipinya.

Segera, World Tree mengangkat kepala Seol Jihu tinggi-tinggi, sehingga dia bisa melihat keluar.

“Ah!”

Seru Seol Jihu. Melihat ke bawah dari titik tertinggi di tanah sekitarnya, membuatnya dipenuhi dengan emosi baru.

Pemandangan yang indah tersebar di hadapannya, sedemikian rupa. Sehingga, dia meragukan apakah itu bahkan tempat yang sama, dengan tempat perang brutal yang pecah kemarin.

“Kamu ingin menunjukkan ini padaku?”

World Tree berdesir. Meskipun dia mungkin salah, rasanya seperti World Tree tertawa dengan ceria.

World Tree pasti ingin menunjukkan kepadanya pemandangan ini.

Seol Jihu juga tertawa terbahak-bahak. Kemudian, setelah melihat-lihat sebentar, dia melihat sesuatu dan berseru,

“Oh!”

Dia melihat dua titik kecil menatapnya dari bawah World Tree. Meskipun ada sedikit jarak di antara mereka, penglihatan Seol Jihu yang meningkat karena Golden Wind Phoenix, langsung menangkap mereka.

Itu adalah Foxman bersaudara, Haeryeo dan Haeya.

“Biarkan aku turun.”

Seol Jihu turun perlahan.

“Wooow!”

Para saudara itu dengan ceria berlari, begitu dia menginjak tanah.

“Sudah lama.”

Mereka terkikik ceria, saat Seol Jihu menjemput mereka dengan salam.

“Kenapa kalian sangat senang?”

“Kita menang! Kita menang kemarin!”

“Oh itu. Ya, Ratu Parasite melarikan diri.”

“Un, un! Aku tahu! Aku tahu!”

“Lihat, aku sudah bilang, Parasite tidak seberapa.”

Seol Jihu melirik ke samping, sambil mengobrol dengan santai.

Haeryeo dan Haeya bukan satu-satunya di sini.

Ada enam pasang mata yang berkedip seperti manik, yang menatapnya.

Kue beras putih dan kuning bersembunyi di balik World Tree. Itu mengintip ke arahnya, dengan ekor mereka bergoyang-goyang. Bola-bola bulu kecil itu tampak jinak, seperti anak-anak anjing dari pedesaan.

(Kue beras= hewan seperti tupai)

Ketika mata mereka bertemu dengan mata Seol Jihu, salah satu kue beras putih mengumpulkan keberaniannya dan mendatanginya. Mengibas-ngibaskan ekornya, kue beras itu bergoyang-goyang di depan Seol Jihu.

Cara itu menusuk kakinya dan menjulurkan lidahnya, sepertinya meminta pelukan.

“Oooh.”

Seol Jihu meletakkan para saudara, sebelum berlutut. Dia meraih bola bulu putih itu dengan kagum. Itu lembut dan hangat, seperti kue beras yang baru saja dimasak.

“Ah, kalian juga datang ke sini.”

Saat Seol Jihu memberi isyarat pada yang lain, lima lainnya yang menatap penuh kerinduan, memalingkan mata mereka.

Mereka bergegas dengan langkah pendek dan cepat. Lalu, mereka mengepung Seol Jihu, sambil mengibas-ngibaskan ekor mereka.

“Haha, dasar bola kecil.”

Di saat berikutnya, Seol Jihu berteriak ‘Boo!’ dan melompat. Dia mengambil kue beras di garis pandangnya, dan menggigit lembut. Kue beras menggeliat, ketika Seol Jihu menggelengkan kepalanya ke samping dengan giginya menggigit dengan lembut.

“Kamu kue beras kecil yang lucu.”

Seol Jihu tidak berhenti di situ dan menggelitik bola bulu sampai tertawa.

“Kking, kking!”

“Siapa yang menyuruhmu menjadi selucu ini, ya? Siapa yang memberi-tahumu!”

“Kking…”

Ketika kue beras mengerang, teman-temannya melompat untuk menyelamatkan teman mereka.

Seol Jihu terkikik. Dia merasa santai dan damai untuk pertama kalinya, dalam beberapa saat.

Pada saat ia merobohkan Haeryeo, Haeya, dan enam Beastmen yang seperti anak anjing, dengan gelitikannya yang jahat…

“Aku rasa, kamu bersenang-senang.”

Suara yang akrab terdengar.

Seol Jihu berbalik dan melihat seorang wanita mengenakan mantel tebal dan merokok.

Itu Cinzia.

“Ah, ini Mage Leopard!”

Haeryeo menunjuk Cinzia dengan kaget.

Cinzia mengangkat alisnya.

“…Apa katamu, bocah Foxman?”

“Lari! Dia akan menguliti kita, dan menjadikan kita pakaian dalamnya! ”

Haeryeo dan Haeya melarikan diri sambil terkikik.

Sekelompok kue beras putih dan kuning juga bergegas berlari.

“Bocah-bocah sialan itu.”

Cinzia bergumam, ketika dia melihat ekor kecil mereka yang bergoyang semakin menjauh. Dia menggelengkan kepalanya, lalu berbicara.

“Apa kamu baru bangun?”

“Y-Ya.”

“Dan kamu sudah membuat koneksi. Kenapa kamu tidak istirahat sebentar, Perwakilan Seol?”

“Koneksi? Eii, mereka anak-anak.”

“Mereka anak-anak, tapi bukan sembarang anak.”

Cinzia tersenyum lemah.

“Anak dari Raja Beastman juga ada di antara mereka.”

“…?”

“Kamu tidak tahu? Itu yang paling putih. Agak sulit diceritakan karena usia bocah itu. tapi, garis-garis hitam akan segera muncul di bocah itu.”

Cinzia mendengus santai, lalu mengeluarkan kepulan asap.

Ekspresinya sedikit rumit.

Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan bingung, sebelum bertanya dengan hati-hati.

“Apa kamu baik-baik saja, Nona Cinzia?”

“Jika kamu berbicara tentang kesehatan fisikku, maka aku baik-baik saja. Kalau tidak, aku akan pingsan di pos bantuan medis. Aku pergi berjalan-jalan kecil, dan berpikir aku harus melihat World Tree.”

Cinzia berbicara dengan acuh tak acuh, sebelum melirik Seol Jihu.

“Kenapa kamu bertanya?”

“Uh, yah, kamu terlihat sedikit lemah.”

Cinzia tidak menjawab, dan merokok dengan tenang. Cara dia menundukkan kepalanya sedikit dan mengeluarkan asap demi asap. Sepertinya, dia ragu tentang sesuatu.

Akhirnya, Cinzia membuka mulutnya.

“Star of Pride meninggal.”

Suasana hati Seol Jihu yang memuncak, langsung mereda.

“Aku sedang berbicara tentang Executor Superbia. Dia meninggal dalam perang ini. Sangat disayangkan, karena dia pria yang baik.”

“Bagaimana…”

“Sung Shihyun menyelinap dan menyerangnya.”

Mata Seol Jihu berubah tajam, begitu nama Sung Shihyun disebutkan.

“Ngomong-ngomong, aku dengar kamu bertemu dengannya?”

“…Ya.”

“Bagaimana?”

“Agak menyebalkan, kalau aku jujur.”

“Karakternya, ya. Tapi, apa yang kamu pikirkan tentang kekuatannya? “

Seol Jihu menutup mulutnya.

Menafsirkan kesunyian ini sendiri, Cinzia tersenyum pahit.

“Perilakunya tidak pernah baik, tapi dia menjadi legenda di kalangan earthling, karena kekuatannya. Hanya itu saja. Yah, dia pengkhianat sekarang…”

Cinzia melepaskan desah panjang bercampur asap.

“Tapi, mari kita lihat sisi baiknya. Jika dia bercampur dengan manusia sambil menyembunyikan fakta, jika dia berubah sisi… Sungguh mengerikan, hanya memikirkannya. Kita mungkin harus puas, jika itu berakhir hanya dengan kematian Star of Pride.”

Berbicara dengan suara bosan, Cinzia mengeluarkan rokok dari mulutnya, dan menjentikkannya.

Ketika dia mengeluarkan sebatang rokok lagi, cabang World Tree mengambil puntung rokok, dan melemparkannya kembali kepadanya.

Tak.

Mulut Cinzia berkedut, setelah dipukul oleh puntung rokok.

“World Tree terkutuk ini.”

Tepat saat dia akan memperebutkannya dengan World Tree, dia melihat Seol Jihu yang kulitnya menjadi gelap.

“Haruskah kamu mengkhawatirkan orang lain sekarang?”

Cinzia bergumam dengan nafas berat.

“Valhalla menderita kerusakan parah, bukan?”

Mata Seol Jihu membelalak.

***

 

Seol Jehu berlari.

Dia berlari ke tenda, segera setelah dia mendengar apa yang terjadi.

‘Aku berbicara tentang Star of Lust dan Mage perempuan itu.’

‘Mage itu menggeliat kesakitan, begitu perang berakhir. Aku memeriksanya sebentar. Tubuhnya mendidih seperti logam cair, karena mana yang mengamuk.’

‘Star of Lust berada dalam kondisi yang bahkan terburuk. Bekas luka yang tertinggal dari perang lembah, tampaknya telah pecah. Aku mendengar dia memuntahkan darah, setidaknya selusin kali. Dan bahkan, mengalami kejang… Pasti itu adalah risiko kematian, dan terlalu banyak menggunakan divine power.’

‘Sayangnya, World Tree yang ada di Dunia Tengah hanyalah sebuah avatar. Itu diciptakan untuk memurnikan bumi yang terkontaminasi dan melindungi benteng dari Parasite. Sehingga, itu tidak memiliki semua Authority yang dimiliki tubuh aslinya. Dan karena Sky Fairy menggunakan Elixir terakhir mereka yang tersisa untuk menyelamatkanmu dalam perang terakhir…’

Tidak ada cara untuk merawatnya di Benteng Tigol. Jadi, dia dikirim ke kuil Eva kemarin dengan tergesa-gesa. Kazuki dan Philip Muller pergi bersamanya sebagai penjaga.

Cinzia memberi-tahunya, di mana tenda Valhalla berada.

Tidak ada yang Seol Jihu bisa lakukan sekarang, karena Seo Yuhui sudah pergi ke Eva. Tapi, dia tetap berlari.

Untuk saat ini, dia berencana untuk menghubungi Kazuki. Dan jika mungkin, dia berencana untuk meninggalkan Benteng Tigol dan mengejar Seo Yuhui segera. Dia siap untuk mengembalikan kekuatan hidup yang ia terima terakhir kali, jika itu bisa menyelamatkan Noona-nya.

Tapi saat dia mendekati sekitar tenda, dia tiba-tiba berhenti.

Ada seorang wanita bersandar di pohon yang berdiri tegak, begitu dia menatapnya.

Dia akrab dengan wajahnya.

“Nona Baek Haeju?”

Dia melenggang ke arahnya, seolah dia ingin mengatakan sesuatu.

“Nona Baek Haeju, kebetulan…”

Ketika itu.

Saat Seol Jihu hendak bertanya padanya, Baek Haeju melirik kiri dan kanan, sebelum merogoh sakunya dan mengeluarkan sesuatu.

Sebuah catatan kecil ada di tangannya.

Seol Jihu mengambil catatan itu, ketika dia melambaikan tangannya beberapa kali.

“Ini…”

-Sebuah pesan dari Nona Seo Yuhui.

Pada saat itu, Transmisi Mentalnya berdering di dalam kepalanya.

-Dia memintaku untuk memberikan ini kepadamu, tanpa memberi-tahu orang lain.

‘Yuhui Noona mengatakan itu?’

-Dia juga memberi-tahuku untuk memberi-tahumu, jika dia menggunakan ‘suvenir’ yang kamu berikan padanya, dan jangan khawatir. Dia memintamu untuk membaca catatan itu, dan menyimpan isinya sendiri.

Seol Jihu mengangkat matanya dengan bingung.

Baek Haeju menatapnya dengan wajah tanpa emosi.

-Ini sempurna. Semua orang di dalam tenda sedang tidur, dan tidak ada orang di sekitar. Kamu harus membacanya sekarang, dan membakarnya.

Kebingungannya pada kata-kata tiba-tiba itu, hanya berlangsung sesaat.

Segera, Seol Jihu melihat sekeliling dengan hati-hati dan membuka pesan itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_348"

Follow Us