Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_349

gambar

SCG_349

Bab 349. Akhir Perang (3)

Isi catatan itu sederhana. Hanya ada satu baris yang tertulis di sana.

[Pada hari kita bertemu lagi, aku akan berkedip padamu tiga kali, ketika musuh ada di sekitar kita.]

“….”

Ekspresi Seol Jihu tiba-tiba berubah.

Kekhawatiran dan keprihatinan menghilang, dan perasaan urgensi dalam benaknya mereda.

Sebaliknya, muncul pertanyaan. Dia tidak bisa melihat di mana kepala atau ekor dari catatan ini.

“Apa artinya ini…?”

“Aku tidak tahu. Aku tidak membacanya. “

Baek Haeju menjawab dengan monoton, sebelum melanjutkan.

“Hanya saja, aku pikir Nona Seo Yuhui terlalu banyak menggunakan divine power selama perang lembah, dan membawa konsekuensi signifikan darinya.”

“Ya, semua untuk menyelamatkanku…”

“Tapi, bukankah dia pulih sampai setelah itu?”

Seol Jihu mengalihkan pandangan dari catatan dan menatap Baek Haeju.

“Dia mengucapkan doa secara teratur. Dan yang lebih penting, aku diberitahu jika kamu mendapatkan beberapa persembahan berkualitas tinggi, untuk membantunya mendapatkan kembali kekuatannya.”

“Noona mengatakan itu?”

“Ya. Aku mendengar dari Nona Seo Yuhui secara pribadi, dan itulah yang diketahui oleh orang-orang di sekitarku.”

Seol Jihu terkejut.

Sebenarnya, ini adalah kebenaran. Seo Yuhui berdoa setiap kali ia punya waktu, dan memang benar jika dia mendapatkan sejumlah besar persembahan berkualitas tinggi dari ekspedisi Pagoda Dream.

Namun, itu tidak cukup untuk menyembuhkan Seo Yuhui sepenuhnya. Setidaknya, itulah yang Seol Jihu dengar dari Seo Yuhui.

“Dia tidak mengatakan hal lain?”

Dia bertanya pada Baek Haeju, kalau-kalau dia tahu apa-apa. Tapi, dia menggelengkan kepalanya.

Seol Jihu mulai berpikir.

‘Suvenir Moirai.’

Sebuah objek ilahi dengan divine power yang cukup, untuk menyembuhkan Seo Yuhui dalam sekali jalan.

Seol Jihu telah mendapatkan item ini dari Zona Netral melalui Eun Yuri, dan dia merahasiakannya dari semua orang dan memberikannya kepada Seo Yuhui sebagai hadiah kejutan, dalam perjalanan mereka kembali ke Eva.

Benar, ketika dia adalah satu-satunya yang bersama Seo Yuhui.

Dia dengan jelas mengingatnya, karena dia tidak bisa melakukan apa-apa. Karena, gangguan Eun Yuri yang terlalu cepat setelah terbangun di tengah malam.

Dia tidak terlalu memikirkan barang itu setelah berpikir, jika dia akan menggunakannya sendiri… Dan itu yang aneh.

‘Biarkan aku memikirkan ini lagi.’

Apa yang diketahui orang-orang di sekitarnya adalah, jika dia telah cukup pulih untuk bergabung dengan ekspedisi, tanpa kembali ke kekuatan penuhnya.

Tapi kenyataannya adalah jika dia memiliki Suvenir Moirai.

Dengan kata lain, kisah ‘bekas luka dari perang lembah pecah’ kemungkinan adalah plot buatan Seo Yuhui.

Cinzia mengatakan dia dalam kondisi yang serius. Tapi, Seo Yuhui mungkin telah melukai dirinya sendiri, untuk melakukan suatu tindakan.

‘Tapi, kenapa?’

Seol Jihu tidak tahu alasannya. Itu tidak mungkin karena dia menginginkan perhatian, tapi untuk melakukan hal seperti itu masih aneh.

‘Tunggu, kalau dipikir-pikir itu…’

‘Oh benar, sudahkah kamu pulih sepenuhnya?’

‘Mmmn, aku masih memegang Souvenir Moirai.’

‘Ah… Kamu belum menggunakannya?’

‘Sejujurnya, ada sesuatu yang ingin aku lakukan… tapi mengingat situasinya, sepertinya aku harus memulihkan kekuatanku.’

Bukankah itu ketika dia bertanya, apakah dia bisa membawa Baek Haeju?

Seol Jihu menyipitkan matanya, mengingat percakapan dari hari itu.

‘Benar.’

Pasti ada alasan.

Alasan mengapa Seo Yuhui memilih untuk seolah menerima cedera serius setelah perang berakhir.

Apalagi Seol Jihu mempercayai Seo Yuhui. Meskipun dia tidak tahu apa yang ia rencanakan, bahkan jika itu tidak menguntungkannya, itu pasti tidak akan menyakitinya.

“Kenapa?”

Baek Haeju bertanya, ketika Seol Jihu mengatur pikirannya.

“Apakah pengakuan cintanya tertulis di sana?”

Seol Jihu mengangkat kepalanya. Ketika dia mengerutkan alisnya dan bertanya,

“Hah?”

Baek Haeju mengangguk sambil mengamatinya dengan cermat.

Kemudian, dia berbalik, bergumam pelan.

“…Aku hanya bercanda. Kamu terlihat sangat serius.”

‘Dia tahu bagaimana membuat lelucon?’

Seol Jihu bergumam dalam hati sebelum memberikan senyum lembut. Dia kemudian membangunkan mana, dan membakar catatan di tangannya.

Meskipun dia menerima pesan itu, dia masih memanggil melalui kristal komunikasi. Selain Seo Yuhui, dia khawatir tentang Eun Yuri.

“Aku mendengar beberapa hal dari ratu, tapi tetap saja…”

Dia tidak menyadari selama perang, tapi Eun Yuri tampaknya telah melakukan sangat baik. Sampai-sampai sulit untuk percaya, jika dia adalah seorang Mage yang baru saja meninggalkan Zona Netral.

Seharusnya, dia adalah orang yang menghentikan Vulgar Chastity dari menghancurkan avatar World Tree, sesaat sebelum kelompok itu kembali dari Alam Spirit.

Baru-baru ini dia mendengar betapa Eun Yuri ingin membantunya, dan bagaimana dia membuat Roselle dan Charlotte Aria membantu.

Memindahkan Prasasti Evaluasi ke Benteng Tigol, mewujudkan Dunia Mimpi di Dunia Tengah, dan membuat Roselle bermanifestasi dalam tubuh Eun Yuri, menggunakan Dunia Astral.

Seol Jihu terkejut ketika dia mendengar penjelasannya. Tapi, dia merasa bersyukur lebih dari apapun. Pada saat yang sama, dia merasa itu tidak sia-sia, untuk menghidupkan kembali Eun Yuri dengan Divine Wish.

Ide dan penampilannya jelas membuktikan, mengapa ia disebut harapan terakhir umat manusia.

Satu-satunya masalah adalah, dia menggunakan beberapa mantra peringkat unique, yang membebani tubuhnya.

Seol Jihu merasa lega setelah mendengar jika dia bangun dan kembali tidur. Dengan betapa Roselle sangat menyayangi Eun Yuri, dia pasti telah menjaga penggunaan mana berlebih, sehingga tidak akan mengambil risiko yang mengambil nyawa Eun Yuri.

Setelah memeriksa anggota di dalam tenda, Seol Jihu pergi ke pusat bantuan medis. Dia ingin memeriksa orang-orang yang membantu tanpa pamrih, di dalam perang ini.

Untungnya, tidak ada orang yang ia kenal terluka parah, sampai hampir kehilangan nyawa mereka. Paling tidak di antara orang-orang…

Seol Jihu menatap ke bawah ke ranjang, Little Chicken sedang mengerang.

“Apa yang kamu lihat?”

Little Chicken berkicau singkat. Tampaknya, itu setidaknya memiliki energi untuk berbicara.

“Apa kamu baik baik saja?”

“Apakah aku terlihat baik-baik saja?”

“Bukankah kamu berevolusi menjadi burung phoenix?”

“Bukankah sudah jelas, itu hanya sementara? Aku bilang itu hanya mungkin, karena kita berada di Alam Spirit!”

“Benarkah?”

“Apakah kamu pikir, aku bisa berevolusi hanya dengan mengonsumsi sumber daya? Aku memaksakan diri untuk melakukannya! Untukmu!”

Little Chicken mengepakkan sayapnya dengan keras, dan berteriak dengan marah.

“Kalau saja kamu tahu, bagaimana bertarung dengan benar! Aku tidak perlu melakukan itu! Apakah kamu tahu, berapa harga yang aku bayarkan untuk membuka Spear of Purity ke tahap ketiga!?”

Seol Jihu menundukan kepalanya dengan kecewa.

“Lalu … kapan kamu kembali normal?”

“Setelah bos musuh muncul.”

Little Chicken bergumam dengan suara tidak puas.

“Aku telah mendorong diriku sendiri, sejak aku mulai melawan naga itu. Mempertahankan bentuk evolusiku setelah datang ke Dunia Tengah, pasti mendorongnya. Aku mencoba bertahan, tapi tiba-tiba langit terbalik dan aku tidak bisa fokus lagi.”

Little Chicken menghela nafas dan kemudian memutar tubuhnya.

“Jadi ketika kamu kembali ke kota, pergi ke kuil dan penuhi aku dengan divine power. Aku dalam keadaan menyedihkan sekarang.”

“Baiklah, istirahatlah.”

“Terima kasih.”

Seol Jihu membelai Little Chicken beberapa kali, sambil bersumpah untuk memberinya makan, dengan divine power sampai penuh.

Kenapa tidak? Lagipula, Little Chicken sangat membantunya.

***

 

Tanah yang hancur karena perang, dengan cepat kembali ke penampilan semula.

Pos bantuan medis yang telah sibuk selama beberapa hari, perlahan-lahan mulai tenang. Dan, Parasite tidak menunjukkan tanda-tanda ingin menyerang lagi.

Sekitar waktu ini, pasukan manusia memulai persiapan mereka untuk kembali.

Mereka tidak bisa tinggal di benteng selamanya, ketika perang telah berakhir.

Tentu saja, Federation tidak hanya mengantar mereka.

Malam itu, sebuah pesta diadakan di Benteng Tigol.

Itu untuk merayakan Federation dan manusia yang Bersatu, untuk mengalahkan Parasite untuk pertama kalinya.

Sebelum festival dimulai, Seol Jihu diundang oleh para petinggi Federation.

Itu adalah tempat untuk mengucapkan terima kasih, kepada pahlawan yang telah mencapai banyak hal hebat untuk Federation, dan juga untuk membahas rencana untuk masa depan.

Lima anggota Federation sedang menunggu Seol Jihu di benteng.

Seol Jihu akrab dengan mereka bertiga: Gabriel, ketua Fallen Angel… Yuirel, komandan Cave Fairy… dan White Tiger, Raja Beastmen, yang mengejar Ratu Parasite bersamanya dalam perang.

“Ketua kedua Fairy tidak bisa datang hari ini. Ophinü dan Diffidem Odor dipanggil kembali ke Alam Spirit. Jadi, dia tidak dalam kondisi terbaik saat ini.”

Gabriel berbicara, ketika dia melihat Yuirel dan Sky Fairy.

“Jadi, aku memanggil para Jenderal Fairy. Aku harap, kamu tidak keberatan. “

“Tentu saja tidak.”

“Baik. Aku yakin ada beberapa wajah baru. Aku akan memperkenalkan mereka kepadamu. Ini di sini adalah Vidalif. Dia adalah penguasa ras Dwarf.”

Seorang lelaki tua pendek gempal tersenyum cerah. Apa yang membuatnya menonjol dari Dwarf lain adalah, jika dia tidak memiliki janggut dan juga matanya benar-benar putih.

“Sebagai catatan, dia adalah orang yang menemukan Thunder. Dia terlahir buta, tapi keahliannya adalah setingkat di atas yang dari Dwarf lainnya. Dia adalah master di antara para master.”

Seol Jihu terkejut mendengar, jika tetua itu yang menemukan Thunder.

Vidalif tersenyum dan mengulurkan tangannya ke arah Seol Jihu.

Saat Seol Jihu dengan hati-hati mengambil tangannya, dia merasakan kalus keras di tangan Vidalif dan cengkeraman yang kuat.

Tak lama kemudian, Vidalif melepaskan tangan Seol Jihu, dan mengeluarkan sebuah kotak dengan sikap hormat.

“Ini adalah…”

“Ambil.”

Gabriel tersenyum.

“Ini adalah hadiah kami untuk pahlawan yang berkeringat darah dan air mata, untuk kami. Vidalif membuatnya sendiri. Jadi, kamu tidak akan kecewa.”

“Kamu tidak harus…”

Tidak seperti mulutnya, tubuhnya jujur. Seol Jihu sudah memegang kotak itu di tangannya.

Item yang dibuat oleh Raja Dwarf yang dikatakan sebagai master di antara para master. Bagaimana mungkin dia tak bersemangat?

“Terima kasih. Aku akan merawatnya dengan baik.”

Tentu saja, dia tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada mereka. Vidalif menjawab dengan senyum hangat.

“Selanjutnya, ini di sini adalah komandan Jenderal Sky Fairy.”

“Halo, aku Taihi Ingraria. Merupakan kehormatan terbesarku, untuk mengucapkan terima kasih atas nama ras-ku. Kami tidak dapat cukup berterima kasih, karena telah menghidupkan kembali World Tree, dan bahkan membebaskan Tuan Ophinü Odor.”

Sky Fairy dengan sosok memikat, memiringkan diri dengan anggun dan berbicara dengan suara agak keperakan.

Kejernihan suaranya membuatnya enak didengar, dan warna kulit seputih salju dan matanya yang indah, memancarkan perasaan keindahan yang mencolok.

“Kami harus berterima kasih kepada penyelamat kami sesuai dengan budaya kami. Tapi sayangnya, kami semua kehabisan Elixir…”

Saat Taihi meletakkan tangannya di dadanya, untuk menunjukkan permintaan maaf. Seol Jihu dengan cepat menggelengkan kepalanya.

“Tidak apa-apa. Aku sudah berterima kasih atas yang kamu berikan sebelumnya. “

“Tidak, kami tidak mungkin melupakan hal ini seperti itu. Jadi, aku berpikir…”

“Kenapa kamu tidak berhenti di situ saja?”

Suara masam memotong.

Yuirel mengangkat telinganya, dengan pandangan apatis.

Taihi mengerutkan alisnya.

“Hentikan apa?”

“Apakah aku perlu menjelaskan? Kamu mungkin akan memintanya menikah denganmu, dan menerima Berkah Spirit. Bisakah kamu lebih jelas? Kenapa kamu tidak memikirkan umurmu sedikit?”

“Apa itu? Kapan aku bilang itu?”

Taihi menjadi marah.

Tapi tidak peduli sedikit pun, mata kuning Yuirel melengkung menawan, dan berbalik ke Seol Jihu.

“Dengar, teman. Jika kamu bisa mendapatkan efek yang sama, mengapa tidak memilihku?”

“Bukankah kamu mengatakan hal yang sama!?”

“Diam sebentar. Teman, kamu harus memutuskan dengan baik. Kami Cave Fairy pada dasarnya berbeda dari Sky Fairy. Kami jujur ​​dan murni, tidak seperti ras bernafsu dan berantakan yang senang ditangkap oleh para Orc, dan jatuh ke dalam kebobrokan. Aku sendiri agak romantis.”

“Apa itu? Apa kamu baru saja menyebut kami ras bernafsu, yang senang jatuh ke dalam kebobrokan!?”

“Berhentilah menghujat ucapanmu. Dan tolong, bukankah sejarah membuktikan, jika aku benar?”

“Jadi, kamu ingin memainkan game ini?”

Kedua Fairy itu menjadi tegang.

White Tiger, Raja Beastman yang sedang menonton dari sela-sela, berbicara sambil menggosok dagunya.

“Kalau dipikir-pikir, aku punya anak perempuan sendiri… Dia masih dalam masa pertumbuhan, tapi ras kami biasanya tumbuh dengan cepat. Bagaimana dengan itu? Jika kamu menunggu sebulan, dia akan lebih dari siap untuk…”

Seol Jihu menutup matanya.

Berurusan dengan Teresa sudah cukup sulit. Sekarang, dia bahkan memiliki lebih banyak pegangan di tangannya.

Belum lagi, dia tidak bisa mengerti, apa yang akan mereka dapatkan dari menikahinya. Tentu saja, ini hanya karena dia tidak pernah memikirkan budaya mereka, atau nilai dari posisinya.

“Cukup.”

Pada akhirnya, Gabriel tidak tahan untuk menonton lebih lama, dan mengintervensi.

“Apakah kita mengundang Perwakilan Seol hari ini, untuk menemukan pasangan hidup untuknya?”

Mengetahui makna tersembunyi dalam kata-katanya, para pemimpin lainnya terdiam.

“Ehew,”

Gabriel menghela nafas dan kemudian mengganti topik pembicaraan.

“Aku tahu kamu pasti lelah mendengar ini. tapi, aku ingin mengucapkan terima kasih lagi. Kamu tampil luar biasa. Kami tidak akan berada di sini berdebat, jika kamu tidak tampil di atas dan di luar imajinasi kami yang paling liar.”

“Aku tidak sendirian…”

“Tapi, kamu lah yang merencanakan dan melaksanakan ekspedisi. Dan tidak seperti waktu dengan Undying Diligence, kamu dapat mengambil divinity of Temperance setelah memusnahkan Raging Temperance. Kata-kata, tidak bisa menggambarkan betapa luar biasanya itu.”

Gabriel tersenyum cerah, lalu bertepuk tangan.

“Dan dengan itu, Parasite kalah perang besar ini, dan perdamaian kembali ke paradise… Aku akan menyebutnya akhir bahagia. Tapi sayangnya, kamu harus tahu, jika kita tidak berada di dekat itu, kan?”

Seol Jihu mengangguk dalam diam.

Parasite telah menderita kekalahan yang luar biasa, tapi mereka tidak dieliminasi sepenuhnya. Ratu Parasite masih hidup, dan begitu pula sebagian besar Army Commander.

Meskipun mereka seharusnya tidak dapat pulih dalam waktu singkat. Sifat parasite, membuat mereka akan mengganti jumlah yang hilang dengan relatif cepat.

“Selain itu, fakta jika Sung Shinyun membelot ke Parasite adalah sesuatu yang tidak bisa kita abaikan. Sejujurnya, itu sangat mengejutkan.”

“Benar, ada orang itu juga.”

Seol Jihu meringis.

“Tapi, kemenangan masih merupakan kemenangan. Parasite akan membutuhkan waktu untuk pulih, dan kita perlu menggunakan waktu ini sebanyak mungkin. “

“Apa pendapatmu tentang menyerang Parasite?”

“Maksudmu menginvasi Kekaisaran?”

“Ya, di situlah Ratu berada, kan? Parasite seharusnya berada di posisi terlemah mereka sekarang, jadi…”

“Ini kesempatan terbaik kita untuk menyerang… Itukah yang ingin kamu katakan? Sayangnya, itu bukan ide yang bagus. Karena tiga alasan.”

Gabriel terdiam sejenak, lalu mengangkat jari telunjuk, tengah, dan kelingkingnya.

“Pertama, sebanyak apapun Parasite melemah, kita juga telah melemah. Apakah kamu tahu, jika dua Master Spirit, lima Raja Spirit, dan semua Spirit dipanggil mundur, karena Ratu?”

“Ah.”

“Mereka kembali ke Alam Spirit. Tapi, kita akan membutuhkan waktu, sebelum kita dapat memanggil mereka lagi.”

Gabriel berdeham dan melanjutkan.

“Kedua, Kekaisaran adalah wilayah Parasite.”

“….”

“Salah satu alasan terbesar kita menang dalam perang ini adalah kehadiran World Tree. Itu memblokir infestasi Parasite, dan sangat membatasi kekuatan Parasite, termasuk Ratu dan Army Commander. Tapi, pengaruh World Tree hanya mencapai area sekitar ini.”

Dengan kata lain, mereka tidak akan bisa menerima berkah World Tree di wilayah Kekaisaran.

“Saat kita memasuki Kekaisaran, posisi kita akan terbalik. Kita akan dirundung oleh segala macam efek yang tidak menguntungkan. Ratu Parasite dan Army Commander akan dapat menggunakan kekuatan penuh mereka. jadi, itu sesuatu yang perlu kita pertimbangkan.

Jika kamu tidak bisa memikirkannya, anggap saja mereka memiliki empat atau lima World Tree yang rusak.”

Seol Jihu mengerang tanpa disadari.

Empat atau lima World Tree yang rusak?

Membayangkannya saja membuatnya merasa murung.

“Adapun alasan ketiga dan terakhir…”

Gabriel mulai berbicara dengan hati-hati.

“…Jika kita memutuskan untuk menanggung dua kondisi dan serangan sebelumnya, itu cukup banyak dijamin, jika itu akan perlu serangan habis-habisan…

Mmm, aku akan berterus terang. Meskipun situasinya jauh lebih baik daripada di masa lalu dan terus membaik… jika kamu bertanya kepadaku, apakah manusia benar-benar setuju dengan serangan habis-habisan, maka aku harus mengatakan tidak. Untuk saat ini.”

Seol Jihu menjadi kehilangan kata-kata.

Dia tidak bisa membantah pernyataan itu.

Bahkan dalam perang ini, Eva dan Haramark adalah satu-satunya kota yang membantu sepenuhnya. Tiga kota lain yang berpartisipasi, hanya menyelamatkan muka. Dan, dua kota bahkan tidak berpartisipasi.

Selain itu, cara earthling memandang paradise belum berubah.

“Jadi, daripada menyerang Kekaisaran yang memiliki kemungkinan gagal tinggi. aku sarankan kita melakukan sesuatu yang lebih berharga.”

“Sesuatu yang lebih berharga?”

“Ya. Sesuatu yang akan menguntungkan kita berdua. Aku akan jujur. Aku pikir, kamu harus menggunakan waktu yang diulur karena perang ini, untuk menyusun kembali umat manusia.”

Menyusun kembali umat manusia.

Seol Jihu menjadi bingung, mendengar sesuatu yang tidak ia harapkan sama sekali.

“Apa kamu setidaknya ingin mendengarku?”

Seol Jihu mengangguk dengan cepat.

Gabriel menyeringai dan mengalihkan pandangannya ke tempat Raja Dwarf duduk.

Tak lama kemudian, lelaki tua bermata putih yang tersenyum, Vidalif, membuka mulutnya yang keriput.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_349"

Follow Us