Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_350

gambar

SCG_350

Bab 350. Akhir Perang (4)

Percakapan mereka berlangsung lebih lama dari yang ia harapkan, dan perayaan itu sudah berlangsung, ketika dia keluar.

Ada sekelompok orang yang sebagian kecil dan sebagian besar, tersebar di seluruh benteng yang luas itu. Semua orang tertawa, minum, dan bersenang-senang sendiri.

Ketika dia memalingkan matanya ke tempat yang sangat berisik, dia melihat orang-orang dari berbagai ras berguling-guling di tanah, tertawa.

Yang menjadi pusat perhatian mereka adalah Hoshino Urara.

“Dan… KWAAAA! Sinar memukulnya dengan keras, dan dia tersandung seperti ini…”

Dia goyah saat dia menirukan Twisted Kindness yang diserang oleh Raging Temperance.

Mereka tampaknya berbicara tentang pertempuran di Alam Spirit.

“Dia orang yang menarik.”

Gumam Gabriel.

Seol Jihu tidak menanggapi. Pikirannya masih sibuk dengan proposal tak terduga, yang ia terima beberapa saat yang lalu.

Gabriel bertanya, ketika mereka perlahan memasuki tempat festival.

“Apa kamu tidak nyaman?”

“Tidak, bukan itu.”

Kata Seol Jihu setelah beberapa saat merenung.

“Aku pikir ini tawaran yang murah hati. Umat manusia memang perlu diubah.”

“Mungkin kata ‘revolusi’ akan lebih pas. Beberapa earthling mungkin berpikir, rencananya terlalu radikal. Bukankah itu yang kamu khawatirkan?”

“Bukannya aku khawatir, tapi… Aku sebenarnya punya pertanyaan.”

“Apa itu? Tanyakan sja.“

“Apakah tidak apa-apa? Ini tentang Fallen Angel.”

“Kami? Sekarang, hal itu semakin menarik minatku.”

“Aku mendengar Fallen Angel adalah ras asing di Paradise, sama seperti Parasite...”

Seol Jihu hampir berhenti, tapi berhasil terus berjalan.

“…Bagaimana Fallen Angel berakhir di Paradise?”

Gabriel tersenyum pahit.

“Ah. Inilah sebabnya, mengapa kamu seharusnya tidak pernah membuat janji, ketika kamu berada dalam suasana hati yang baik.”

Dia berkata dengan nada yang agak menyesal, dan melirik Seol Jihu.

“Ini bukan rahasia, tapi… apakah kamu benar-benar ingin tahu?”

“Ya. Secara pribadi, aku selalu bertanya-tanya tentang hal itu. “

“Begitu ya. Aku kira, aku tidak punya pilihan. Ceritanya panjang. Apa tidak masalah?”

Seol Jihu mengangguk.

Gabriel menghela nafas panjang dan menjilat bibirnya.

“Di mana aku harus mulai…”

Setelah hening sejenak, dia melanjutkan.

“Dahulu kala, ada perang besar. Sederhananya, itu adalah perang antara malaikat dan iblis.”

Suaranya penuh penyesalan.

Seol Jihu mendengarkan narasi dengan diam-diam.

“Itu adalah perang yang menghancurkan, di mana Authority seperti yang digunakan Ratu Parasite kemarin, ada di mana-mana…

Kedua belah pihak bertarung dengan sengit untuk waktu yang lama.

Tapi pada akhirnya, iblis menang atas para malaikat. Para malaikat mundur ke tempat perlindungan mereka, rumah mereka… Alam Surgawi. Dan, mereka mulai merencanakan balas dendam. Pada saat yang sama, para iblis itu mencoba menyerang Alam Surgawi, untuk memastikan kemenangan mereka.

Itu adalah awal dari seluruh perang baru.

Apa yang muncul dari para malaikat adalah, memanggil wakil. Mereka harus melindungi Alam Surgawi apa pun yang terjadi. Tapi, mereka sendiri tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya. Jadi, mereka dengan paksa memanggil wakil untuk memperjuangkan mereka.”

“Wakil?”

Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

Kata ‘dengan paksa’ mengganggunya.

“Bagaimana menurutmu?”

Tiba-tiba, Gabriel menoleh padanya dan bertanya.

“Katakan saja, kamu baru saja keluar dari tentara. Kamu sangat senang akhirnya pulang dan tertidur di kereta. Kemudian, ketika kamu membuka mata lagi, kamu berada di dunia yang sama sekali baru. Itu bertentangan dengan keinginanmu.”

Terpaksa ke dalam situasi, di mana tidak ada mimpi atau harapan, bertarung melawan iblis sebagai wakil bagi para malaikat, tidak dapat kembali ke rumah dan hampir tidak bertahan hidup setiap hari…

Apa yang akan ia pikirkan, tentang orang-orang yang menempatkan dirinya dalam situasi seperti itu?

Wajah Seol Jihu tanpa sadar melengkung, menjadi kerutan yang berat.

“Dasar bajingan…”

Dia segera menyesal mengatakannya dengan keras, tapi air sudah tumpah.

Tapi, yang dia maksud adalah apa yang ia katakan.

Dipanggil dengan paksa pada hari pemecatannya… Seol Jihu merasa kasihan pada pria itu, siapa pun dia.

“Bajingan… ya, para malaikat pastilah seperti itu. Dari perspektif God of Fighting.”

Gabriel sepertinya tidak keberatan dengan kata-kata kasar Seol Jihu.

“Dan para bajingan itu segera membayar harganya.”

“Harga?”

“Ya. Pada satu titik, satu wakil menjadi sangat kuat. Kekuatannya sudah cukup untuk mengancam, tidak hanya para malaikat, tapi juga para iblis.”

“Ooh.”

“Hei, kamu… lupakan. Bagaimanapun, wakil itu dengan cepat naik ke atas, dan mulai mengejar dendam terhadap malaikat dan iblis. Dia dan para pengikutnya pertama kali menginvasi Alam Infernal, rumah para iblis, dan kemudian Alam Surgawi, rumah para malaikat.”

“Begitu ya.”

“Sebagai catatan, Alam Infernal menyerah segera, tanpa melakukan perlawanan.”

Gabriel mendengus.

“Sungguh menyedihkan, sungguh. Mereka memohon padanya, ‘Apakah tidak cukup membunuh Seven Archdemon dan Fourteen Demon King? Kami juga korban! Tolong ampuni nyawa kami! Kami akan melakukan apa saja! Kami bahkan bisa menjadi anjingmu! Yah, God of Fighting setuju dan menerima penyerahan diri mereka dalam kondisi tertentu. “

“Dan Alam Surgawi?”

“Hancur.”

Gabriel menjawab dengan sederhana.

Namun, bertentangan dengan nadanya, wajahnya muram.

“Kami mengiriminya permintaan maaf resmi, dan dia menjawab dengan mengirimi kami surat pendek, dan kepala malaikat yang kami kirim sebagai utusan. Surat itu mengatakan… ‘Apa? Itu lagi?  Iblis, aku bisa memaafkan. Tapi kamu tidak pernah’… Sesuatu seperti itu.”

“Lalu…”

“Benar. God of Fighting menginvasi Alam Surgawi. Menggunakan api neraka dan pasukan neraka, dia menghancurkan segalanya dan menangkap semua malaikat. Dia bahkan membawa malaikat yang mati dalam pertempuran, untuk hidup kembali.”

Gabriel menggigit bibir bawahnya.

“Dan kemudian… God of Fighting melemparkan semua malaikat yang ia tangkap, ke Alam Infernal. Dia kemudian memerintahkan iblis untuk menyiksa para malaikat, dengan rasa sakit dan penghinaan yang tak terbayangkan.

Dia tidak ingin iblis membunuh kami. Dia ingin kami menderita selamanya. Dia memberi tahu iblis-iblis itu jika dia akan memutuskan, apakah akan menerima penyerahan mereka atau tidak. Itu tergantung pada seberapa baik mereka melaksanakan perintahnya.”

“Lalu, apa yang terjadi?”

“Bagaimana menurutmu?”

Gabriel menjawab dengan singkat.

“Saat itulah neraka dimulai. Setelah penyiksaan dan penghinaan yang tak terhingga, kami para Fallen Angel dari anugerah, dan…”

Menilai dari ekspresinya, itu bukan pengalaman yang menyenangkan. Gabriel melanjutkan dengan ragu-ragu.

“Apa yang bisa kami lakukan? Kami menjadi budak iblis yang sangat kami hina, sampai suatu hari kami diberi kesempatan.”

“Kesempatan?”

“Paradise.”

Gabriel menunjuk ke langit, lalu ke tanah.

“Kamu tahu, sebenarnya ada malaikat yang berbalik ke sisi God of Fighting, sebelum semua ini terjadi. Aku kira dia mengasihani kami, dan memohon pada God of Fighting.”

“Untuk memaafkanmu?”

“Tidak terlalu. Dia mungkin memintanya untuk memberi kami kesempatan lagi. Yah, mereka tampak seperti pasangan yang bahagia. Jadi aku rasa, dia tidak bisa mengabaikan permintaannya.”

Sebuah kesempatan.

Seol Jihu berpikir sejenak dan kemudian berkata.

“Tidak mungkin.”

Sudut mulut Gabriel miring ke atas.

“Benar. God of Fighting merampok kami dari semua Authority dan kekuatan kami. Dan kemudian dia menyebutkan Paradise. Dia memberi tahu kami, jika Ratu Parasite mengganggu ketenangan planet ini, dan memerintahkan kami untuk menanganinya. Setidaknya, itulah yang ia katakan. Dia mungkin hanya ingin kami menderita rasa sakit yang sama, seperti yang ia rasakan.”

Gabriel berhenti bergerak.

“Jadi, kami datang ke planet ini dengan paksa.”

Dia menatap bintang-bintang di langit malam dan mengangkat bahu.

“Itulah akhir ceritaku. Bagaimana menurutmu?”

Seol Jihu terdiam.

Sebenarnya, dia berharap untuk cerita seperti dongeng ,di mana ras alien yang lurus membantu manusia melawan kejahatan Ratu Parasite.

“….”

Tapi kenyataannya jauh melampaui imajinasinya.

“Jangan merasa kasihan pada kami. Seperti yang aku katakan, kami hanya membayar untuk apa yang telah kami lakukan.”

Gabriel menekankan.

“Yang penting adalah kami Fallen Angel tidak punya pilihan, selain membantu Paradise. Kami akan melakukan segala yang kami bisa, untuk mengambil kesempatan yang diberikan kepada kami. Bahkan, jika itu adalah kata-kata kosong God of Fighting. Aku lebih suka menggigit lidahku dan bunuh diri, daripada menjadi budak iblis lagi.”

Seol Jihu mengangguk pelan.

“Begitu ya. Kamu pasti ada di pihak kami.”

“Ya. Kita berdua berjuang dalam perang ini untuk kelangsungan hidup rakyat kita. Jadi, kamu tidak perlu khawatir tentang pengkhianatan. Earthling adalah pengecualian… tapi mungkin itu akan berubah, setelah malam ini. “

Gabriel mendecak bibirnya dan menggelengkan kepalanya, untuk menunjukkan dia tidak ingin membicarakan hal ini lagi.

“Baiklah kalau begitu.”

Gabriel melirik sekilas ke benteng, dan memberikan senyum misterius.

“Sekarang, aku sudah memuaskan rasa penasaranmu, aku ingin pergi menikmati festival… Apakah kamu akan baik-baik saja tanpa diriku?”

“…?”

“Sejak kemarin, kamu menjadi pahlawan di Federation. Aku yakin, tidak ada jiwa di benteng ini yang tidak tahu namamu.”

Seol Jihu memiringkan kepalanya. Dia masih tidak yakin, apa yang ingin dikatakannya.

“Beberapa ras mungkin ingin mengungkapkan rasa terima kasih mereka, dengan caranya sendiri. Mereka tidak bermaksud jahat, itu hanya budaya mereka. Jadi, jangan berpikir terlalu buruk tentang mereka.”

Gabriel pergi dengan senyum misterius yang sama.

Meskipun tidak mengerti pada awalnya, Seol Jihu dengan cepat menyadari. Dia memperhatikan kehadiran aneh di dekatnya.

Sejumlah ras asing mengelilinginya.

Pertama-tama, dia melihat sekelompok wanita cantik yang dipimpin oleh Foxman, dengan mata licik dan sosok yang menggairahkan. Dia kemudian melihat bocah-bocah kecil itu, termasuk Haeryeo dan Haeya.

Kelompok kue beras putih dan kuning juga dengan gembira mengibas-ngibaskan ekor ke arahnya.

Mereka semua menunggu dengan haus, kesempatan untuk berbicara dengannya.

“Halo…”

Si cantik Foxman adalah yang pertama berbicara.

Tersipu malu-malu, dia mendekatinya dengan senyum di wajahnya.

“Jika tidak terlalu banyak masalah, bisakah kamu ikut dengan kami sebentar…”

“Tunggu… Tunggu…”

Saat itulah rambut berwarna merah muda berkibar di depan mata Seol Jihu.

Tiba-tiba, Teresa muncul entah dari mana. Dia tampak telah mengikutinya, untuk sementara waktu.

Si cantik Foxman mengerutkan keningnya.

“Siapa kamu?”

“Teresa Hussey, Putri Haramark.”

Kata Teresa dengan percaya diri sambil meletakkan tangannya di bahu Seol Jihu.

“Dan orang ini di sini, adalah putra kerajaan untuk Raja Haramark selanjutnya. Itu berarti, dia adalah menantu raja. Dan aku satu-satunya putri Haramark... Apa kamu mengerti sekarang?”

‘Kapan aku menjadi menantu raja?’

Seol Jihu menoleh ke Teresa dengan tatapan bingung.

Si cantik Foxman juga tampak bingung.

“D-Dan?”

“Apa maksudmu ‘dan’? Dia sudah menikah, itulah yang aku katakan.”

“Aku pikir kamu salah paham. Kami hanya ingin berbicara dengannya.”

“Oh ayolah. Berhenti bermain-main. Kamu dan aku sama-sama tahu. Tentu, itu dimulai dengan hanya berbicara, tapi kemudian satu hal mengarah ke yang lain, dan tiba-tiba kamu mengerang di bawahnya.”

Teresa melipat tangannya.

“Aku menghormati budayamu, dan aku ingin kamu menghormati budaya kami. Dari asalnya, monogami adalah hukum. Jika kamu tidur dengan seorang wanita yang bukan istrimu, kamu dikritik oleh rekan-rekanmu, dan bahkan dihukum oleh hukum yang berlaku. Tentunya kamu tidak ingin hal buruk terjadi pada pahlawan Federation, bukan?”

Teresa mengatakan semua ini dengan sangat cepat. Seolah, dia tidak memberi foxman itu kesempatan untuk membantah.

Bingung, si cantik Foxman gagal menemukan kata-kata yang tepat, dan menutup mulutnya.

Tsk.”

Akhirnya dia mendecakkan lidahnya dan berbalik, dan sisa kecantikan lain pergi bersamanya, dengan menyesal.

“Hmph.”

Teresa memperhatikan mereka pergi, matanya penuh penghinaan. Dia kemudian melirik ke samping.

“Hai teman-teman. Kamu mendengarku, kan?”

Dia melempar senyum kecil kepada anak-anak kecil itu, dan melambaikan tangan mereka dengan sikap tidak sabar.

“Pooh!”

“Penyihir merah muda!”

Haeryeo, Haeya, dan anak-anak kecil lainnya merajuk.

“Kkiiing!”

Kelompok kue beras putih dan kue beras kuning juga berbalik dengan gerutuan.

“Bocah-bocah itu. Apa yang mereka tahu?”

Teresa mendengus dan mengambil tangan Seol Jihu di tangannya, saat dia berdiri dengan bingung.

“Apa yang membuatmu begitu lama? Apa yang kalian bicarakan?”

“Hal… hal penting. Aku akan memberi-tahumu nanti.”

“Apakah para fairy memintamu untuk menikahi mereka, dengan imbalan Berkah Spirit?”

“Uh… memang, tapi Gabriel menolaknya untukku.”

“Bagus. Sekarang, Haramark akan bersekutu dengan Fallen Angel.”

Teresa menarik tangan Seol Jihu dan mulai berjalan.

“Putri? Kemana kita akan pergi?”

“Ke suatu tempat, di mana tidak ada masalah.”

“Oke, tapi kenapa kamu memegang pisau?”

“Tuan Seol Jihu. Jelas kamu tidak tahu betapa berbahayanya situasi ini. Federation, terutama Cave Fairy dan Aliansi Beastmen, bukanlah tipe yang akan merencanakan dulu untuk masa depan. Mereka hanya langsung melakukannya, tanpa pikir panjang.”

“Langsung melakukannya?”

“Benar. Apakah kamu tidak melihat sebelumnya? Mereka pada dasarnya akan melempar diri ke arahmu.”

Teresa membuka matanya lebar-lebar, mengawasi, dan Seol Jihu melihat ke belakang dengan menyesal.

Tapi sebenarnya….

‘Aku ingin mencoba mengunyah mereka lagi…’

Dia menyesal tidak bisa bermain dengan bola bulu itu seperti mochi.

***

 

Pagi berikutnya, manusia meninggalkan Benteng Tigol.

Mereka memulai perjalanan panjang pulang, dan Federation mengantar mereka pergi.

Namun, sebelum mereka berangkat, ada sebuah insiden kecil di mana World Tree mencengkeram Seol Jihu dan menolak untuk melepaskannya. Beberapa kemudian menuntut manusia untuk meninggalkan Seol Jihu di belakang, dan situasinya hampir berubah menjadi perkelahian.

Namun pada akhirnya, semuanya berjalan dengan baik dan Seol Jihu dibebaskan, dan mereka berangkat menuju Eva.

Tapi, ada satu hal yang ditinggalkannya.

Dia memutuskan untuk menempatkan Prasasti Evaluasi dari Pagoda Dream di sebelah World Tree.

Itu dilakukan, tentu saja, dengan persetujuan Roselle. Seol Jihu bertanya dalam mimpinya dan Roselle langsung setuju.

Federation tidak punya alasan untuk menolak.

Roselle akan menjadi aset besar bagi Federation, seandainya Parasite berusaha untuk menginvasi Benteng Tigol lagi.

Tubuh mereka lelah karena pertempuran sengit, tapi langkah mereka seringan bulu.

Semua orang gelisah karena kegembiraan. Ini adalah kemenangan besar pertama mereka melawan Parasite.

Kecepatan mereka secara alami semakin cepat, dan sebelum mereka menyadarinya.

Eva sudah dekat.

Malam itu, manusia berhenti dalam jarak satu hari ke Eva, dan mendirikan kemah di hutan.

Semua orang berkumpul di sekitar api dan percakapan yang meriah pun terjadi. Topik utama diskusi adalah poin kontribusi.

Menilai dari semua yang telah terjadi, tampak jelas jika banyak orang akan dipromosikan ke High Ranker.

Seol Jihu juga punya harapan tinggi.

‘Level 6 pasti. Aku mungkin bisa menembak untuk Level 7, juga… Mungkin, mereka akan membiarkanku melewati ujian.’

Dia sudah lama bermimpi menjadi seorang Unique Ranker. Dia khawatir, jika kegembiraan dan antisipasi akan membuatnya tetap terjaga di malam hari.

Dan ramalannya menjadi kenyataan. Setelah berjam-jam berguling dan berbalik, Seol Jihu merangkak keluar dari tendanya.

Dia tidak bisa tidur, dan dia merasa lapar.

Dia ingin camilan ringan, sebelum kembali tidur.

Perkemahan itu sunyi.

Karena dia bepergian dengan tentara, dia tidak perlu khawatir berjaga-jaga malam.

Bingung apa yang harus dimakan, Seol Jihu secara tidak sengaja mengalihkan pandangannya ke samping.

“Itu…”

Saat itulah dia memperhatikan seorang wanita, mengenakan jubah tradisional putih, bersandar di pohon dengan mata tertutup.

“Nona Baek Haeju?”

Baek Haeju membuka sedikit matanya, dan mata mereka bertemu.

“Kenapa kamu tidak tidur?”

“….”

Wanita itu sedikit menundukkan kepalanya, tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Dia menutup matanya lagi.

Sepertinya, dia tidak tidur. Dia sepertinya tenggelam dalam pikiran.

‘Dia aneh.’

Melihat wajah tanpa ekspresi Baek Haeju, Seol Jihu menghela nafas kecil.

Seringkali, dia tampak tanpa emosi. Tapi, dia kadang-kadang dengan santai memanggil namanya atau bahkan bercanda selama pertempuran. Dan kemudian… kembali ke ini lagi. Dia akan diam seperti sekarang.

Faktanya, hari ini, Seol Jihu dan beberapa orang lain mencoba memulai percakapan dengannya selama perjalanan. Tapi, Baek Haeju nyaris tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Karena sikapnya yang terlihat dingin, dia sering terlihat sendirian daripada bersama sekelompok orang.

Meskipun, dia tampak sangat puas dengan situasinya…

‘Tetap saja, aku berterima kasih padanya.’

Seol Jihu menyimpulkan.

Dia kemudian bersenandung untuk dirinya sendiri, ketika dia mengambil sabuk hitam yang ia terima dari Teresa.

“Ramen adalah camilan larut malam terbaik.”

Sejak dia menderita kelaparan dan kehausan selama Pelarian dari Laboratorium Wilayah Delphinion, dia memiliki kebiasaan menimbun makanan.

Sabuk yang diresapi dengan sihir pelestarian, tidak diragukan lagi adalah tempat terbaik untuk menyimpan makanan.

“La la la, ramen, la la la la…”

Seol Jihu bersenandung saat dia membuat api dan mengeluarkan ramen dan air botolan.

‘Air mendidih antara 97 °C dan 99 °C. Itu harus tepat 550ml… Tunggu, aku pikir, aku menuangkan sedikit lagi. Dan sekarang aku menunggu tepat 4 menit…‘

Dia berusaha lebih dari biasanya.

Bibir Seol Jihu melengkung menjadi senyum, ketika dia melihat mie yang dimasak menjadi kuning sempurna.

Telur rebus lunak di atas ramen, membuat mulutnya berair.

‘Selamat makan.’

Seol Jihu berdoa dengan kedua tangannya, sebelum mengambil sumpit.

“Huu… Huu…”

Dia memotong telur menjadi dua dan mengambilnya dengan mie.

Setelah meniup mie mengepul, perlahan-lahan dia membawanya ke mulutnya yang terbuka.

Ketika itu.

‘Huu… Hmm?’

Seol Jihu berkedip dengan rasa ingin tahu.

Sebuah bayangan dilemparkan ke atas api unggun, yang baru saja dinyalakan.

Dia melihat ke belakang tanpa disadari, dan…

“…”

Baek Haeju yang duduk di bawah pohon, tiba-tiba berdiri di sebelahnya. Matanya tertuju pada… ramen, dan bukan Seol Jihu.

“Nona Baek Haeju?”

“…”

Baek Haeju tidak menjawab.

Dia hanya berdiri di sana menatap ramen.

Lubang hidungnya sedikit melebar, karena aroma pedas ramen. Berdiri di sana dengan wajah tanpa ekspresi, dia tampak sedikit menakutkan.

Mungkin hanya imajinasinya, tapi dia mengeluarkan aura yang intens.

‘Apakah dia… menginginkan ramen?’

Seol Jihu menggaruk kepalanya.

Dia agak terkejut. Dia tidak bertanya, karena dia pikir wanita itu akan menolak.

“Uh…”

Bingung, Seol Jihu menyerahkan sumpit di tangannya ke Baek Haeju.

“Apa kamu mau sedikit?”

Mata Baek Haeju beralih ke sumpit.

Dia menatap Seol Jihu sekilas, dan kemudian menatap ramen itu lagi.

“….”

Gulp…

Suara menelannya bergema di udara.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_350"

Follow Us