Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_351

gambar

SCG_351

Bab 351. Reformasi (1)

Seol Jihu menatap Baek Haeju dengan wajah tercengang.

Slurp! Slurrrrrp!

Dia menawarinya sedikit, tapi dia kehilangan kata-kata, melihat wajah wanita itu yang praktis terkubur di mangkuk ramen. Sumpitnya juga berisi mie utuh.

“Um, uh… bisakah kamu meninggalkan sedikit untukku…?”

Dia mencoba menghentikannya, tapi Baek Haeju tidak responsif. Memalingkan wajah ke apa pun yang ia katakan, wanita itu menghabiskan mie dan bahkan supnya, sampai bersih.

“Aheuuu…”

Baek Haeju kemudian mengerang puas, sebelum melihat kembali pada Seol Jihu. Menjilati bibirnya yang basah kuyup dengan sup ramen, dia memberinya tatapan terbakar.

“….”

Seol Jihu tidak terlalu senang dengan situasi ini.

‘Aku menyuruhnya mencoba sedikit, dan dia mengambil seluruh mangkuk. Dia membuatku menurunkan penjagaan, dengan terlihat acuh tak acuh. Dia lebih buruk daripada orang yang mencoba menggigit makanan teman mereka! Penyihir berwajah dua!’

Meneriakkan segala macam kritik dalam hati, dia mengeluarkan sekantong ramen lain dari ikat pinggangnya. Tapi ketika dia selesai membuat mangkuk lain, Baek Haeju mengambilnya tanpa mengucapkan terima kasih, dan mengubur wajahnya sekali lagi.

Dia ingin mengatakan sesuatu, tapi menahan diri. Dia adalah seorang pahlawan yang sangat membantunya dalam perang ini.

‘Benar, aku mungkin memperlakukannya dengan baik kali ini, dan meninggalkan kesan yang baik. Dengan begitu, dia akan lebih bersedia untuk membantu lain kali.’

Mencoba untuk membentuk hubungan yang baik dengan Divine Queen dengan hanya ramen mungkin agak ambisius. Tapi Seol Jihu yakin, dengan kemampuan pembuatan ramennya.

“Um, apa kamu membutuhkan ini…?”

Kemudian, dia mengeluarkan nasi instan dan kimchi goreng dari ikat pinggangnya. Baek Haeju meliriknya sekilas, dan segera mengambil itu dari tangannya.

Dia meninggalkan mie dan sup dalam jumlah sempurna, menuangkan kimchi goreng dan nasi ke dalam, dan mengambil sesendok besar.

Melihatnya makan dengan sangat sibuk sambil berkeringat, amarah Seol Jihu agak mereda.

‘Dia tahu cara makan.’

Mengangguk setuju, dia mengeluarkan sekantong ramen lain.

Namun, dia menghela napas pada saat berikutnya, ketika tamu baru yang tidak diundang muncul satu per satu.

“Ah, bau ramen…”

Entah bagaimana mencium aroma ramen, Phi Sora mengintip kepalanya ke luar tenda. Dia bukan satu-satunya.

“Argh, aku tidur nyenyak. Membuatku lapar…”

Chung Chohong bangun.

“Bajingan! Beraninya kamu menyebarkan bau tak suci di tanah suci kami? Coba buat yang lain! Aku akan membuatnya menghilang dalam sekejap mata, sehingga kamu akan berpikir dua kali, sebelum membuatnya lagi!”

Dan Hoshino Urara yang berteriak juga muncul.

Tiga mangsa lapar yang mabuk karena tidur merangkak satu demi satu.

“Ramen… Ramen… Ramen…!”

Ketiganya menggosok sumpit mereka dan meneteskan air liur, sementara Seol Jihu memindahkan ramen yang ia rebus ke dalam mangkuk.

“…Hah?”

Dia berkedip cepat.

Sebuah tangan mungil bergerak diam-diam dan menyambar mangkuk ramen, begitu Seol Jihu meletakkannya. Itu adalah gerakan alami yang mengalir.

“A-Apa?”

“Itu menghilang?”

Rahang Chohong dan Hoshino Urara terjatuh.

Itu sama untuk Phi Sora. Matanya yang melebar perlahan berbalik ke Baek Haeju, saat ekspresinya berubah.

“Apa itu tadi?”

“Slurrrrrrrrp!”

Balasan Baek Haeju datang dalam bentuk seruputan yang luar biasa.

“Halo? Kau sudah makan tadi! Mengapa kau mengambil itu?”

“Slurp, slurp!”

“Astaga! Lihatlah orang ini. Dia hanya makan sambil mengabaikan yang lainnya! Di mana hati nuranimu?”

“Gulp, gulp!”

“Oh? Ooooh?”

Phi Sora berjalan cepat dengan wajah tercengang.

Baek Haeju berbalik dan mulai makan lebih cepat.

“Argh, apa kamu benar-benar melakukan ini!?”

Phi Sora mencoba mengambil mangkuk ramen dengan paksa. Tapi kemudian tiba-tiba menjerit dan melangkah mundur, ketika aura yang menakutkan, bangkit dari tubuh Baek Haeju. Dia bahkan memelototinya dengan tajam.

Itu seperti pepatah, orang yang kentut marah. Phi Sora memprotes perasaan bersalah.

“Kau gila!?”

“Diam.”

“A-Apa?”

“Aku bilang, diam. Apakah kamu menyadari berapa lama aku… hua, huaaa…”

Phi Sora tidak punya pilihan selain mundur, ketika Baek Haeju membentaknya.

Sementara itu, Baek Haeju terus minum sup ramen, seolah-olah dia tidak akan membiarkan setetes pun sia-sia.

Dengan tidak percaya diri untuk mengatasi perbedaan dalam tiga level penuh, Phi Sora hanya bisa berdiri di sana, dengan mulut ternganga.

“Hiiing…”

Dia sedikit terisak, saat matanya memerah. Pada akhirnya, dia mencari Seol Jihu dengan butiran air mata berkilau di sekitar matanya.

“Sayang… orang ini…”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya, dan merebus lebih banyak air.

‘Siapa yang mengira jika suatu hari akan tiba di mana Phi Sora datang kepadaku sambil menangis? Apakah ramenku seenak itu?’

Dia kemudian bersumpah untuk dirinya sendiri.

‘Akhir mungkin tidak terlalu jauh. Jika masalah paradise sudah diatasi, aku akan membuka restoran ramen.’

Sebuah restoran kecil dan kumuh di sebuah gang.

***

 

Waktu bumi, Tahun 2018.

Di Paradise, kekuatan aliansi Federation dan manusia mengalahkan Parasite, yang memulai perang habis-habisan di Benteng Tigol.

Mereka memaksa empat dari lima Army Commander untuk melepaskan keilahian mereka, setengah dari Nest dihancurkan, dan Ratu Parasite yang muncul pada saat-saat terakhir perang, menerima cedera serius dan dipaksa kembali ke Kekaisaran.

Selanjutnya, Seventh Army Commander terpaksa mundur dari Alam Spirit, dan Fourth Army Commander tewas.

Bahkan, tidak perlu dua hari untuk berita ini menyebar ke setiap sudut wilayah manusia.

Mungkin karena ini, kerumunan penyambutan yang besar dikumpulkan, pada saat mereka kembali ke Eva.

Bukan hanya penduduk Eva. Banyak earthling dapat dilihat di antara kerumunan.

Mereka datang untuk melihat Seol Jihu, karena betapa absurdnya kejadian ini.

Saat Seol Jihu berjalan melewati gerbang kota, sebuah sorakan besar meledak. Itu sangat keras, sehingga Seol Jihu meringis secara refleks.

“Sialan, aku seharusnya tidak memimpin jalan.”

Seol Jihu menggerutu dalam hati, ketika dia ingat bagaimana dia disuruh naik Horus dan berjalan terlebih dahulu.

“Bagaimana perasaanmu?”

Teresa terkikik, ketika dia mengikuti di belakangnya dengan Horus-nya sendiri.

“Kamu akhirnya kembali ke Eva. Mengapa kamu tidak mengatakan sesuatu untuk orang banyak?”

“Untuk orang banyak?”

Seol Jihu memiringkan kepalanya ke belakang dan menatap langit. Kemudian, dia berbicara dengan suara rendah.

“…Aku merasa seperti akan meledak.”

“Meledak? Dengan emosi?”

“Tidak, tidak persis…”

Ucap Seol Jihu dengan wajah serius.

“Aku ingin membuat lelucon…”

“…Apa?”

Teresa berkedip.

“Maksudmu… kenakalanmu akan meledak?”

“Ya. Aku sudah lama tidak melakukan lelucon, karena aku terlalu sibuk dengan perang… Sekarang, aku gatal… ”

Sekarang, apa artinya ini?

Apa yang orang ini coba katakan pada prosesi kemenangan?

Apakah dia mencoba bercanda?

Tidak, sepertinya dia tidak bercanda dari raut wajahnya.

Teresa membuat wajah bingung, sebelum berpura-pura tersenyum.

Kemenangan bukanlah sesuatu yang sering datang, dan ada sesuatu yang benar-benar ingin ia lakukan.

“Erm, kenapa kamu tidak melambaikan tangan pada mereka?”

“Ini memalukan.”

“Apa yang memalukan tentang itu!? Lihatlah semua orang yang berkumpul di sini. Mereka di sini untuk melihat wajah pahlawan!”

“Pahlawan? Aku tidak melakukannya sendiri.”

“Eii, jangan begitu. Lihat, semua orang melambaikan tangan mereka.”

Seperti yang dikatakan Teresa, anggota Valhalla yang mengikuti di belakangnya, semua berbaris dengan sopan, penuh kemenangan. Mereka sepenuhnya menikmati prosesi, sambil berjalan melalui jalan setapak berbunga-bunga yang ditata oleh gadis-gadis muda, dalam gaun upacara putih.

“Ayolah. Kamu berhasil untuk kemenangan ini. kamu lebih dari memenuhi syarat untuk menerima perawatan ini.”

Seol Jihu melihat sekeliling, ketika Teresa menekannya.

‘Aku lebih suka sesuatu yang lebih tenang…’

Seol Jihu tertawa getir. Bukannya dia membenci ini, itu karena dia malu. Dia tidak menikmati keributan besar secara alami.

Ketika dia mendecak bibirnya dengan ragu, dia tiba-tiba melihat seorang anak laki-laki.

Dia memegangi ujung pakaian ibunya dengan satu tangan dan bunga di tangan yang lain, sambil menatapnya lekat-lekat.

Senyum mekar di wajah Seol Jihu, ketika dia melihat bocah laki-laki itu berdiri di atas kaki bergoncang, untuk mendapatkan pemandangan yang lebih baik.

Mata bocah itu melebar ketika Seol Jihu menghadap bocah itu, dan sedikit mengangkat tangannya. Dia tampak tidak percaya. Seolah dia tidak percaya, jika Seol Jihu sedang menatapnya.

Saat Seol Jihu mengangkat tangannya lebih tinggi untuk melambaikan…

“Whaaaaaaaaaaah!”

Sorakan yang sudah menggelegar semakin keras, dari tingkat penindikan telinga ke tingkat pendobrak gendang telinga.

‘Bagus!’

Teresa tersenyum puas. Dengan diam-diam menggerakkan Horus-nya ke kiri Seol Jihu, dia tersenyum lembut dan melambaikan tangannya juga.

Dengan cara ini, sepertinya raja dan ratu berdiri berdampingan, disambut oleh rakyat mereka.

“Hidup Perwakilan Seol!”

“Hidup Keluarga Kerajaan Haramark!”

“Ehe, ehehehe.”

Mendengar nyanyian yang ia tuju, bibir Teresa menggeliat naik dan turun. Namun, ini berumur pendek.

“Ohohoho…!”

Melihat Teresa menutupi mulutnya dengan satu tangan dan tertawa, Charlotte Aria mengantarkan Horusnya ke kanan Seol Jihu.

Nyanyian itu berubah seketika.

“Hidup Perwakilan Seol!”

“Hidup Yang Mulia Ratu! Hurrah! Hurrah!”

Wajah Teresa menegang.

Dia mengernyitkan cemberut ke arah gadis pirang, berekor kembar menanggapi sorak-sorai, sambil dengan lembut menggenggam ujung pakaian Seol Jihu.

Tapi, itu hanya berlangsung sebentar. Dia memasang kembali wajahnya yang tersenyum, dan melambaikan tangannya dengan lebih bersemangat.

Kemudian, dia menurunkan suaranya dan bergumam.

“Bocah terkutuk, mengapa kamu tidak mengambil petunjuk itu?”

“Aku tahu. Itu sebabnya, aku di sini.”

“Hoho, jadi kamu mau melakukannya? Cengeng sepertimu?”

“Aku memuji keberanianmu. Tapi jangan lupa, jika ini adalah Eva.”

Kata-kata biadab bolak-balik, ketika dua wanita yang tersenyum terus, melambaikan tangan mereka

Tentu saja, percakapan mereka yang tajam, diredam oleh sorakan gemuruh.

***

 

Tidak ada akhir yang terlihat, oleh kerumunan yang menyambut.

Mereka tidak hanya membentang di sepanjang jalan dari gerbang kota, tapi mereka juga berkemah di depan gedung Valhalla. Karena itu, baru pada saat Seol Jihu mencapai istana, dia dapat menarik napas.

Tentu saja, tiba di istana bukanlah akhir dari perayaan.

Setelah menerima ucapan selamat resmi Charlotte Aria dan berterima kasih kepada anggota tim ekspedisi yang kembali ke rumah, ada festival seluruh kota yang diselenggarakan oleh Sorg K├╝hne.

Saat itulah, dia memimpin anggota Valhalla dan menyelinap keluar dari istana. Meskipun dia menyukai festival, ada yang namanya terlalu banyak.

Pada titik ini, dia ingin meninggalkan segalanya dan hanya beristirahat. Kelelahan yang telah menumpuk sejak ia tiba di kota, akhirnya meledak.

Jadi, dia hampir menangis, ketika dia kembali ke gedung Valhalla.

“Sudah lama.”

Kim Hannah datang menemui mereka di pintu masuk. Dia tersenyum sambil berdiri dengan jas yang tergantung di lengannya.

“Kerja bagus, semuanya. Selamat datang kem…”

“Oi, minggir. Kami ingin masuk. “

“Ehew, akhirnya kita kembali. Lupakan perang, aku pikir aku akan mati di sana.”

“Beri-tahu aku tentang itu. Perayaan macam apa yang berlangsung begitu lama? Aku bahkan tidak melihat akhirnya yang terlihat. “

Tap, tap.

Semua orang melewati Kim Hannah, nyaris tidak menerima salamnya.

Sebagian besar langsung menuju ke kamar mereka, sementara beberapa pergi ke sumber air panas.

Kim Hannah mengerjap dengan cepat, sebelum menertawakan bentuk mengerikan yang mereka alami.

Dia mengirim senyum penuh arti pada Seol Jihu, yang berdiri seperti seorang biarawan yang telah mencapai Nirvana.

“Ya… Entah bagaimana kamu juga berhasil hidup kembali kali ini.”

“Kamu mengatakan, seperti kamu tidak ingin aku kembali hidup-hidup.”

“Tentu saja tidak. Aku berdoa untuk hari kembali di mana kamu selamat, sejak kamu pergi.”

“Wow… Terima kasih, Ibu Jinah.”

“Ibu Jinah?”

“Itu nama anak perempuan yang akan kita miliki di masa depan, menggunakan Seol Jihu ‘Ji’ dan Kim Hannah ‘Nah’ … Ow, ow, ow. Maaf, maaf, jangan pukul aku.”

Seol Jihu segera melangkah mundur dan meminta maaf.

“Kamu baru saja kembali, dan hal pertama yang kamu lakukan adalah lelucon?”

Kim Hannah meletakkan kaki yang terangkat setengah ke udara.

“Aku minta maaf mengganggumu, ketika kamu baru kembali. tapi, ada beberapa hal yang perlu aku laporkan kepadamu. Nah… kamu harus istirahat untuk hari ini. Aku bisa melihat kelelahan secara praktis tertulis di wajahmu, seperti kamu akan pingsan kapan saja.”

Dia tidak salah, tapi Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Apakah kamu punya berita tentang Yuhui Noona?”

“Nona Seo Yuhui…”

Kulit Kim Hannah sedikit gelap.

“Aku yakin kamu sudah mendengar, tapi dia kembali ke Bumi, beberapa hari setelah tiba di Eva. Tidak ada yang dapat dilakukan kuil untuknya saat ini.”

Mengembalikan yang terluka ke Bumi. Itu adalah sesuatu yang hanya digunakan sebagai jalan terakhir. Pada saat yang sama, itu hanya digunakan dalam kasus khusus.

Alasannya sederhana. Untuk menggunakan metode ini, yang terluka harus hidup dan terjaga, ketika mereka memasuki kuil dan menggunakan portal.

Selain itu, penyebab langsung keruntuhan Seo Yuhui adalah terlalu banyak menggunakan divine power. Karena sumpah para dewa membuat kemampuan seseorang menghilang, ketika mereka kembali ke Bumi.

Divine power yang mengamuk, jelas akan menghilang juga.

Dengan penyebab langsung hilang, tubuhnya juga akan pulih, seiring berjalannya waktu.

Meskipun, tentu saja, semuanya akan kembali saat mereka kembali ke Paradise.

“Aku dengar, dia pergi ke rumah sakit untuk dirawat, tapi…”

Kim Hannah mengamati Seol Jihu, saat berbicara.

Mengingat kepribadiannya, dia seharusnya gelisah seperti anjing yang perlu buang air besar. Tapi, cara dia mengangguk dan mendengarkan dengan penuh perhatian, dia tampak lebih tenang daripada yang Kim Hannah harapkan.

Bahkan dalam kenyataannya, Seol Jihu dengan tenang memeras otaknya.

‘Fakta jika Noona kembali ke Bumi tanpa tinggal di Paradise, harus berarti jika masalah ini tidak dapat diurus dalam waktu singkat.’

Dia sepertinya mencoba memancing ikan besar, sambil meluangkan waktu.

“Ada apa? Aku pikir kamu akan mengamuk.”

“…Karena aku sudah mendengarnya dua hari yang lalu. Bukannya ada yang bisa aku lakukan, untuk membantunya segera. Aku mungkin harus tetap tenang dan melakukan apa yang aku bisa.”

“Dengan itu, maksudmu mengumpulkan persembahan?”

“Itu, dan hal-hal lain…”

Seol Jihu berbicara dengan samar dan menghindari memberikan jawaban yang jelas.

Karena bahkan Nona Foxy tidak menyadari tentang kondisi yang sebenarnya, Seo Yuhui harus menjalankan rencananya dalam kerahasiaan absolut. Tidak akan terlambat baginya untuk memberi tahu Kim Hannah, begitu Seo Yuhui kembali.

“Oh, benar, di mana Nona Eun Yuri?”

“Tidur. Rupanya, dia memotongnya cukup dekat. Aku juga diberi-tahu, jika dia akan jauh lebih kuat dari sebelumnya, ketika dia pulih. Setidaknya, itulah yang dikatakan Mage bernama Roselle.”

“Kita bisa mempercayai Lady Roselle. Itu terdengar bagus.”

Seol Jihu menghela nafas lega.

“Mari kita bahas sisanya besok. Aku akan pingsan…”

Dia memindahkan langkahnya, mengerang.

“Dia terlihat baik-baik saja.”

Kim Hannah tersenyum, ketika dia melihat Seol Jihu pincang menuju tangga. Dia mendengar pertempuran itu brutal dan berdarah melampaui preseden. Bahkan, dengan Ratu Parasit membuat penampilan. Tapi, tidak pernah melihat tanda-tanda trauma, Seol Jihu tampak dan bertindak, seolah-olah dia berasal dari bar lokal.

Seperti biasa.

“Perwakilan...”

Kim Hannah menghentikannya, tepat saat dia akan melewatinya.

Sambil membungkuk dengan hormat, dia terus mengatakan apa yang tidak bisa ia selesaikan sebelumnya.

“…Selamat datang kembali.”

Seol Jihu tersentak.

“…Ya.”

Dia memutar kepalanya setengah, dan melengkungkan sudut mulutnya ke atas.

“Aku kembali.”

Menyenggol lengan Kim Hannah karena malu, Seol Jihu berjalan dengan susah payah, melalui lobi lantai pertama.

Kim Hannah terus menatap Seol Jihu, saat dia berjalan menaiki tangga sebelum menghela nafas ringan.

“Aku senang.”

Meskipun dua anggota menderita luka serius, semua orang untungnya kembali hidup-hidup.

Dengan ini, bangunan yang tadinya senyap seperti kuil Buddha, harus kembali ke keributan yang biasanya.

Kim Hannah terkekeh.

‘Ibu Jinah? Lucu sekali.’

“Dia belum berubah sedikit pun setelah perang besar.”

Menggelengkan kepalanya saat mencoba mengenakan jaketnya, tiba-tiba dia berhenti.

“…Hah?”

‘Bukankah itu di lenganku?’

Jaket jasnya telah menghilang, sebelum dia menyadarinya.

Kim Hannah mengerutkan alisnya, menatap lengan kirinya dengan bingung. Dia tiba-tiba teringat Seol Jihu, yang bergegas menaiki tangga dengan tangan ditangkupkan di depannya.

Dia telah mendorongnya, sebelum dia pergi.

“…Orang ini.”

Kim Hannah bergegas menaiki tangga dan membuka pintunya.

“Hei!”

Namun, tidak ada seorang pun di dalam kamar perwakilan.

Tiba-tiba berpikir, dia berjalan ke kamarnya sendiri. Dan saat itulah, dia ditemukan Seol Jihu terkubur di tempat tidurnya, sedang tidur.

Tentu saja, dia menggunakan jaketnya sebagai selimut.

“….”

Kim Hannah menatap dengan tercengang, sebelum menyilangkan lengannya dan mengejek.

“…Halo, Tuan Cabul?”

“…?”

“Jangan beri aku pandangan bertanya itu. Kamu tahu apa yang kamu lakukan. Astaga, tepat ketika aku pikir kamu menjadi lebih baik… Apakah kamu pergi berperang dan mengerjaiku setiap saat? Apa kamu juga mengganggu Ratu Parasite seperti ini?”

“Nyonya, nyonya.”

“Nyonya, pantatku. Bangun!”

“Begitukah caramu berbicara dengan suamimu, yang baru kembali dari kerja keras di hari kerja?”

“Kamu jadi sok?”

Kim Hannah menginjak kamar.

Membuka telapak tangannya lebar-lebar, dia menggeram.

“Kau keparat!”

Chak, chak!

Ketika dia tanpa ampun menampar punggung dan pantatnya, Seol Jihu berteriak dan berguling di punggungnya.

“Kamu pergi berperang dan ini yang kamu pelajari? Kamu gila? Hah?”

“Berhenti!”

“Pahlawan? Ini adalah pahlawan besar yang menyelamatkan Alam Spirit dan mengalahkan Ratu Parasite? Apa kamu tidak punya rasa malu!? Bangun!!”

“Argh! Itu menyakitkan!”

Seol Jihu menggeliat keras dan menarik jaket Kim Hannah ke kepalanya.

***

 

Seol Jihu bangun keesokan paginya.

Tentu saja, bukan di kamarnya, tapi di kamar Kim Hannah.

Dia harus mendengar segala macam pelecehan mulai dari ‘naikkan pantatmu’ dan ‘keluar’. Tapi dia berhasil bertahan, sampai wanita itu menyerah.

Kamar Kim Hannah dipenuhi dengan tanaman yang mengeluarkan aroma menyegarkan.

Seol Jihu tersenyum melihat pot bunga di samping tempat tidur.

Meskipun dimarahi, Kim Hannah pasti menyiapkan mereka, sehingga dia bisa tidur nyenyak.

Seol Jihu melompat dari tempat tidur, menyampirkan jaket Kim Hannah di atas bahunya, dan berjalan ke teras.

Perasaan merokok sambil bersantai di bawah sinar matahari pagi, tidak bisa digambarkan dengan kata-kata.

“Sangat damai…”

Dia senang, jika dia memutuskan untuk berpartisipasi dalam perang. Kalau tidak, Benteng Tigol akan jatuh, dan umat manusia akan menginjak rumah-rumah mereka yang terbakar, sekarang.

Kedamaian yang ia nikmati sekarang adalah sesuatu yang telah ia dapatkan, melalui membuat pilihan yang tepat pada waktu yang tepat.

“….”

Sejujurnya, dia masih tidak percaya.

Tapi bagaimanapun, dia telah mengatasi rintangan besar. Dan semakin sulit rintangan untuk diatasi, semakin baik hadiahnya untuk mengatasinya.

Sekarang, saatnya menikmati hasil jerih payahnya.

Seperti biasa, makan adalah yang utama.

Seol Jihu menyeret perutnya yang kelaparan ke kafetaria. Dia ingin mengisi perutnya sebelum melakukan hal lain.

Ada tamu sebelumnya di kafetaria.

Phi Sora sedang duduk-duduk di kursinya, menggosok perutnya yang bulat, seolah-olah dia baru saja menikmati pesta yang indah.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

Ketika dia memanggil, Phi Sora mengangkat kepalanya sedikit, sebelum menurunkannya kembali.

“Duduk saja di sini. Kamu tahu, menikmati hidup.”

“Kapan kamu menjadi sangat filosofis?”

“Bagaimana bisa aku tidak? Aku berjuang sampai punggungku yang patah. Tidak, itu bahkan bukan perkelahian. Aku baru saja dipukuli berulang kali. Ngomong-ngomong, kamu juga harus meluangkan waktu sejenak, dan berpikir tentang betapa berharganya kehidupan.”

“Sebenarnya, baru saja. Keputusasaan di masa lalu adalah apa yang membuat kedamaian saat ini semakin berharga, bukan?”

Phi Sora tersentak. Dia mengangkat kepalanya lagi dan menatap Seol Jihu dengan cara baru.

“Aku tidak mengharapkan sesuatu seperti itu keluar dari mulutmu. Sepertinya, kamu bisa mengatakan hal-hal bagus dari waktu ke waktu.”

“Apa maksudmu, dari waktu ke waktu?”

“Apakah kamu benar-benar perlu bertanya? Kamu menghabiskan waktu luangmu dengan menggoda dan mengolok-olok orang, kamu mengejar payudara wanita seperti bayi, dan tiba-tiba kamu menjadi orang yang berbeda, ketika sesuatu terjadi yang membuatmu marah. Sepertinya, kamu memiliki kasus gangguan bipolar yang mengerikan. Ah, kamu membuat ramen yang bagus.”

“…Kasar.”

Seol Jihu menggosok tulang rusuknya, setelah dihantam oleh fakta-fakta kasar.

“Aku tidak terlalu menggoda orang.”

“Diam. Aku masih ingat Phi-diot. Ah, aku marah hanya memikirkannya.”

Phi Sora menggerutu, sebelum tiba-tiba duduk tegak dan berkata ‘Ah!’

Seol Jihu yang duduk di seberangnya, menatapnya dengan rasa ingin tahu.

“Ngomong-ngomong, kapan kita melakukan hal itu?”

“Hal apa? Pergi ke kuil?”

“Ei… Kamu tahu maksudku.”

Phi Sora melonjak dan berputar-putar di sekeliling meja, dengan penuh semangat. Pindah ke sebelah Seol Jihu, dia bersandar di pundaknya dan mendekatkan wajahnya.

“Kita dapat pergi ke kuil suci di waktu kita sendiri. Aku sedang berbicara tentang itu. Kamu pasti mendapatkan banyak hal bagus dari Alam Spirit dan Benteng Tigol. “

Phi Sora menggelitik sisi Seol Jihu dengan sikunya, dan mengangkat alisnya.

“Kamu tidak akan mengambil semuanya, kan?”

Pada saat itu, mata Seol Jihu menyala.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_351"

Follow Us