Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_352

gambar

SCG_352

Bab 352. Reformasi (2)

“Aku bermaksud mengadakan pertemuan resmi. Bukan hanya anggota Valhalla, tapi semua orang yang membantu dalam perang ini, akan mendapatkan bagian yang adil.”

“Eck… Bukankah kamu mengiris kue terlalu banyak? Bukan hanya Eva. Ada juga Haramark…”

“Tidak. Jika aku tidak memperlakukan mereka dengan cara yang sama seperti mereka memperlakukanku… akan sulit bagiku untuk mengharapkan perlakuan yang sama baiknya di lain waktu.”

Seol Jihu berkata dengan tegas, seolah-olah ini adalah satu hal yang tidak akan ia lakukan.

“…Yah, aku rasa tidak adil untuk mengecualikan satu sisi.”

Phi Sora mendecak bibirnya dan mengangkat bahu.

“Tidak ada pilihan kalau begitu, ya. Karena kita berada di topik, mengapa kita tidak menanganinya sekarang? Aku akan memanggil semua orang. Waktunya akan cocok, dengan ketika kamu selesai sarapan.”

“Tentu. Itu bagus.”

“Keren. Lalu cepatlah makan. Jika aku memberi tahu mereka, jika kita akan membagikan hadiah. Mereka akan segera bangun.”

“Ah, tunggu sebentar.”

Seol Jihu meraih Phi Sora, saat dia berbalik untuk berlari keluar.

“Tentang pertemuan… distribusi hadiah adalah satu hal. Tapi sebenarnya, ada masalah mendesak lain yang perlu kita diskusikan.”

Mata Phi Sora melebar, saat Seol Jihu mengatakan ini dengan wajah serius.

“Apa itu? Kamu tidak biasa, karena kamu terdengar sangat serius.”

“Aku sudah bicara dengan para petinggi Federation sehari sebelum kita meninggalkan Benteng Tigol.”

“Oh, benar, aku mendengar tentang itu… Kenapa, mereka memberi tahumu sesuatu yang penting?”

“Itu tentu saja penting.”

Seol Jihu mengangguk dengan gerakan besar dan berbicara.

“Federation dan manusia akan segera membentuk pasukan aliansi baru. Untuk menyerang Kekaisaran.”

Ekspresi Phi Sora tidak berubah. Tapi hanya tiga detik kemudian, dia berkedip cepat dan ekspresinya berubah menjadi syok.

“A-Apa? Membentuk kekuatan baru? Menyerang Kekaisaran? “

“Ya.”

“M-Maksudmu, kamu akan memulai perang lagi?”

“Kurang lebih.”

“Apa kamu gila!?”

Phi Sora melompat.

“Ini baru beberapa hari sejak perang di Benteng Tigol berakhir! Apakah kamu dirasuki oleh hantu yang haus perang atau semacamnya?”

“Nona Phi Sora.”

Seol Jihu menutup matanya dan menghela nafas.

“Dengarkan aku.”

Dia perlahan melanjutkan.

“Para Army Commander, semuanya melepaskan divinity mereka, dan semuanya melemah saat ini. Ratu Parasite juga menerima cedera serius. Spesies induk Parasite dimusnahkan, dan setengah dari Nest dihancurkan. Kita harus menyerang, selagi besinya panas. Ini bukan kesempatan yang bisa kita lewatkan.”

Seol Jihu mengucapkan setiap kata dengan jelas. Dia menjelaskan jika dia tidak bercanda.

“A-Apa Federation menyarankan ini?”

“Tidak, Federation menyarankan agar kita mengambil waktu untuk mengatur ulang.”

“Benar! Itu normal!”

“Tapi, aku tidak menyerah. Aku bahkan memberi mereka ultimatum, dan berkata manusia tidak akan lagi membantu Federation, jika mereka tidak membantu invasi ini. Jadi, mereka dengan enggan menyetujui.”

“A-Apa? Kamu melakukan apa?”

“Aku akui, aku agak memaksa.”

Rahang Phi Sora terjatuh. Tegukan keras terdengar dari tenggorokannya.

‘Haha, sampai jumpa lagi!’

Dia sangat tercengang, sehingga dia berhalusinasi melihat jiwanya melarikan diri.

“Aku mengerti ini mungkin mendadak. Tapi, aku tidak akan berubah pikiran.”

Itu sangat tidak masuk akal, sehingga dia curiga Seol Jihu membuat lelucon lain. Tapi, menilai dari wajahnya yang serius, sepertinya lelaki ini tidak bercanda.

“Tolong, pinjamkan aku kekuatanmu. Aku ulangi. Kita tidak bisa melewatkan kesempatan ini.”

Seol Jihu membungkuk hingga pinggangnya, dan bertanya dengan sungguh-sungguh.

Phi Sora tanpa sadar menelan ludah. Sekarang dia memikirkannya, ini adalah pria yang sama, yang menghancurkan seluruh organisasi dan menyatakan perang melawan aliansi organisasi pada hari pertama dia tiba di Eva…

Semua karena dia tidak suka apa yang dilihatnya.

Benar, dia adalah orang gila yang melakukan apa pun yang ia pikirkan.

Ketika dia ingat ini, dia akhirnya tersadar dari linglung.

“T-Tidak.”

Phi Sora buru-buru duduk kembali dan meraih lengan Seol Jihu.

“Sayang, tunggu sebentar. Aku mengerti apa yang kamu katakan, tapi izinkan aku mengatakan sesuatu. Kamu akan mendengarku, kan?”

“Ya, tentu saja.”

“Bagus. Aku mengerti jika kamu pikir akan sia-sia untuk melewatkan kesempatan ini. Tapi aku pribadi, menganggap Federation itu benar. Aku pikir, kamu terlalu gegabah.”

“Aku gegabah?”

Phi Sora melompat kaget, saat Seol Jihu mengerutkan kening.

“Ah, apa yang membuatmu marah!? Dengarkan aku! Yang aku katakan, sayang, hanya saja…”

Ketika Phi Sora dengan cepat mengubah nadanya untuk menghiburnya …

“Eii, aku rasa aku tidak punya pilihan saat itu.”

“Baiklah, sayang.”

“Kita harus… ya kan?”

“Kamu bilang kamu sayang, kan? Aku bukan orang yang keras kepala. Jika sayangku khawatir, aku akan menyerah.”

Seol Jihu mengangguk dengan ringan dan bangkit.

“Baiklah, mari kita tunda semuanya. Aku hanya akan membahas pembagian hadiah pada pertemuan hari ini. Adapun topik lainnya… kamu bisa mengomentari sesuatu seperti, ‘Sesuatu yang besar akan segera terjadi’.”

Phi Sora menatap pria itu berjalan ke pintu dengan bingung. Dia memiliki ekspresi yang sangat bingung, yang merupakan campuran dari ‘Benarkah?’, ‘Apa yang terjadi?’ dan ‘Tunggu, apa?’.

Pada saat itu, Seol Jihu mengintip kepalanya kembali. Wajah serius yang ia miliki sebelumnya tidak terlihat, dan dia tersenyum seperti orang idiot.

“Mengerti, sayang?”

Wajah Phi Sora menegang.

“… Kau bajingan…”

Dia menutup matanya, memiringkan kepalanya ke belakang, dan berdiri… saat dia mencengkeram bagian belakang lehernya.

“Ah, kau sialan… bajingan… keparat… aku akan membunuhmu.”

Ketika Phi Sora mulai melenggang seperti predator yang mengejar mangsanya, Seol Jihu melangkah mundur sambil tersenyum cerah.

“Tapi, kenapa?”

“Bawa pantatmu ke sini, sebelum aku benar-benar membunuhmu.”

“Aku hanya ingin mempertimbangkan pendapat sesama anggotaku…”

“Potong omong kosong itu dan ke sini!”

“Kamu akan memukulku kan? Apakah kamu tidak tahu, itu tidak baik?”

“Aku bilang, ke sini!”

“Phi-diot!”

Pada saat berikutnya, Phi Sora menendang tanah dan menerkam seperti harimau.

Pang!

Seol Jihu juga mengaktifkan Festina Earring dan dengan cepat berbalik.

“Kau bajingan!”

Meninggalkan suara gemuruh Phi Sora di belakang, dia melarikan diri ke bawah sambil terkikik.

Pagi itu damai seperti biasa.

***

 

Phi Sora pasti sangat ingin membalas dendam, karena dia tidak menyerah begitu saja. Dia mengejar Seol Jihu seperti iblis, bahkan ketika dia menggunakan Festina Earring dan Flash Thunder untuk melarikan diri.

Baru setelah Seol Jihu memasuki sumber air panas dan melepaskan pakaiannya, wanita itu berteriak dan melarikan diri.

Seol Jihu berteriak ke arah Phi Sora yang sedang berlari sambil menutupi wajahnya.

“Apa kamu mau ikut bersamaku?”

“Diam!”

“Baiklah, sampai jumpa…”

“Kamu lebih baik tinggal di sana selamanya! Aku akan membunuhmu, jika kamu keluar!”

Seol Jihu terkekeh dan memasuki sumber air panas.

Begitu dia melepaskan kepenatannya di air panas dan keluar, mayoritas anggota Valhalla berkumpul di ruang pertemuan.

Setelah membasuh dirinya bersih dan memuaskan keinginannya untuk sedikit iseng, Seol Jihu bergabung dengan rapat dengan perasaan segar.

Phi Sora pasti mengatakan sesuatu, ketika beberapa dari mereka tertawa dengan lembut. Di sisi lain, Phi Sora memelototinya sambil marah dari hidungnya. Dan Baek Haeju yang diundang sebagai tamu, memberinya tatapan kasihan.

“Kuhum.”

Seol Jihu berdeham, lalu berbicara.

“Um… pertama, senang melihat semua orang di sini lagi. Rasanya baru kemarin aku memberi pengarahan kepada semua orang tentang ekspedisi Alam Spirit di sini.”

“Bisakah kamu langsung? Apa kamu pikir kami datang ke sini pagi-pagi sekali, untuk mendengarkan pujian kosongmu?”

Phi Sora menggeram.

Chohong memelototinya dengan mengancam, tapi Seol Jihu mengangkat tangannya, tahu jika ia berdosa.

“Baiklah baiklah. Lalu, haruskah kita melihat kotak ini dulu?”

Gedebuk.

Seol Jihu meletakkan sebuah kotak besar di atas meja, menarik perhatian semua orang.

Kotak itu agak berat dan dipisahkan menjadi empat Peti.

“Aku akan membukanya sekarang.”

Seol Jihu perlahan membuka Peti pertama.

“Tan tan tan tan, tan tan tan….”

Senyumnya berhenti begitu Peti dibuka, ketika cahaya yang cemerlang meledak di tengah.

Suara kursi yang diseret terdengar, dan semua orang berkerumun di sekitar kotak dalam sekejap.

Maria yang mengintip ke dalam kotak, mengangkat kepalanya sedikit.

“Ini Sakura?”

“Itu adalah Sakura.”

Hoshino Urara memantulkan kata-katanya.

“Hoh.”

Maria meliriknya dan berseru pelan.

Seol Jihu menatap kedua wanita itu yang memberikan senyum bermakna satu sama lain. Lalu, dia mengambil hal pertama yang menarik perhatiannya.

Itu adalah batu biru besar yang pas di tangannya.

“Itu Thunder.”

“Thunder? Itu Thunder?”

Chohong melihat ke dalam kotak. Ada sekitar sepuluh batu dengan ukuran dan warna yang sama, dengan yang ada di tangan Seol Jihu.

Dia membuat ekspresi kecewa.

“Eh, hanya sepuluh?”

“Tidak hanya.”

Kim Hannah mengoreksinya. Setelah memeriksa Thunder di tangan Seol Jihu, dia menarik napas dalam-dalam.

“Itu bukan Thunder biasa. Itu adalah Thunder spesial.”

“Thunder spesial?”

“Ya, itu adalah produk spesial yang dibuat dengan menyuling sepuluh Thunder biasa bersama-sama. Karena betapa berbahayanya proses ini, aku dengar hanya ada beberapa dwarf saja yang bisa membuatnya… Ini pertama kali aku melihat itu.”

“Ooh... Seberapa kuat itu?”

“Aku tidak yakin. Bahkan Thunder biasa bisa dengan mudah meledakkan bangunan tempat kita berada. Jadi, dengan sepuluh dari mereka menyatu bersama, kita hanya bisa membayangkan seperti apa kekuatannya…”

Chohong menjadi sedikit bingung.

“Ini hadiah yang luar biasa. Mungkin yang terbaik adalah kita menyimpan ini di penyimpanan organisasi.”

Seol Jihu dan anggota Valhalla lainnya menganggukkan kepala.

Thunder Spesial.

Tentu saja itu bukan hadiah yang buruk, karena berguna untuk melawan Parasite.

Seol Jihu menutup Peti pertama dan segera membuka yang kedua.

Kali ini, dia bisa melihat tumpukan bulu lima warna.

“Ini adalah…”

Seol Jihu mengeluarkan bulu yang bercahaya dengan rona hijau.

“Bulu Spirit.”

Jawabannya datang dari Little Chicken.

“Ini bukan bulu Fairt. Mereka pasti telah memasukkan kekuatan kelima Spirit ke dalam bulu Fallen Angel. Mungkin dibuat untuk digunakan Archer. Jika kamu melampirkannya pada panah, itu bisa meminjam kekuatan Spirit.”

“Tunggu, apakah itu berarti, kita akan dapat menggunakan sihir?”

Marcel Ghionea bertanya, dengan nada agak memerah.

Little Chicken mencibir.

“Sihir? Tidak. Itu hanya akan menjadi panah ajaib. Tapi, efeknya harus serupa.”

Marcel Ghionea menunjukkan senyum langka. Kazuki sepertinya juga menyukai ide itu.

Chet, jadi itu hanya baik untuk Archer. Tidak ada apa-apa bagi kita Warrior?”

Hugo cemberut dan merajuk.

“Kita masih memiliki dua Peti lagi. Sabar.”

Seol Jihu tertawa dengan lembut, dan membuka Peti ketiga.

Di dalamnya ada lusinan batu permata yang kasar dan bersinar.

‘Apa ini?’

Seol Jihu bertanya dalam hati. Lalu, dia mengerjap.

“Ada… apa?”

Semua orang berdiri dengan mulut ternganga. Mereka semua memiliki ekspresi bingung.

Tapi itu hanya berlangsung sebentar.

“Mereka semua punyakuuuuuuuuu!”

Hoshino Urara menerkam dengan lolongan binatang.

Namun, Kim Hannah dengan cepat merentangkan kakinya dan menghentikannya.

“Berikan padakuuuu! Berikan padakuuuuuuuuuu!”

Bahkan dengan tumit tinggi yang menghalangi wajahnya, Hoshino Urara mengayun-ayunkan lengannya dan mengamuk.

Seol Jihu mengambil batu permata dan bertanya, sambil berulang kali melempar ke atas dan menangkapnya.

“Apa ini?”

“I-Ini…”

Audrey Basler berbicara dengan bibirnya yang bergetar.

“Aku tidak seratus persen yakin… tapi jika itu yang aku pikirkan … maka itu hal yang berharga dan tak ternilai …”

“Batu permata yang bersinar. Aku sudah mendengar tentang mereka dalam rumor. Federation benar-benar memberimu semua ini?”

Bahkan, Oh Rahee tidak menyembunyikan keterkejutannya.

“Halo? Adakah yang bisa menjelaskan apa ini?”

Seol Jihu melihat sekeliling ruangan, bertanya-tanya apakah dia harus mengaktifkan General Observation, dan kemudian mengarahkan pandangannya pada Kim Hannah yang mendesah.

“Itu… batu peningkatan.”

“Batu peningkatan?”

“Ya. Itu adalah batu mistis yang dapat meningkatkan peralatan.”

“Hah? Itu sesuatu?”

“Yah, lihat saja di sini.”

Chohong mengetuk tongkatnya.

“+2 Thorn of Steel. Itu berarti, senjata ini berhasil ditingkatkan dua kali. Bukankah kamu seharusnya tahu ini, sebagai orang yang memberikannya kepadaku?”

Seol Jihu mencoba mengingat. Sekarang dia memikirkannya, memang. Dia baru saja melupakannya, karena dia tidak pernah menggunakan item yang ditingkatkan.

Kim Hannah berbicara pada saat itu.

“Untuk gada itu, +1 menggandakan kekuatannya (2x) dan +2 melipat-gandakan kekuatannya (4x).”

“Lalu +3 dan +4 berarti…”

“Kekuatan senjata akan dikalikan 8 atau 16. Meskipun begitu, peluang untuk berhasil meningkatkan item berkurang secara drastis, semakin banyak kamu melakukannya…”

Kim Hannah terdiam sebelum menekan dahinya.

“Tapi mengingat ukuran batu permata ini, setidaknya mereka pasti batu peningkat tingkat tinggi. Mereka bahkan mungkin batu peningkatan tingkat tertinggi… Dan itu mengubah banyak hal.”

“Mengubah hal bagaimana?”

“Semakin tinggi kualitas item peningkatan, semakin tinggi kemungkinan peningkatan equipment. Misalnya, dengan batu peningkatan tingkat puncak… bayangkan meningkatkan ‘Bukti Kesucian’ milik Nona Seo Yuhui sekali saja.”

Seol Jihu tersentak dalam hati. Dia akhirnya menyadari nilai batu di depannya.

Seseorang akan dapat melipat-gandakan kekuatan senjata mereka, hanya dengan dua peningkatan yang berhasil.

“Hei, hei.”

Dia menyikut Little Chicken.

“Bermimpilah.”

Tapi, Little Chicken tidak antusias.

“Aku tidak tahu tentang yang lain. Tapi itu tidak akan berhasil untukmu atau wanita bertopeng itu.”

“Apa? Mengapa?”

“Idiot, apa kamu lupa apa senjatamu? Spear of Purity adalah tombak dewa, yang tidak ada bandingannya di Paradise!”

“Apa hubungannya dengan sesuatu ini?”

“Bukankah itu jelas? Untuk meningkatkan tombak dewa, kamu membutuhkan kekuatan yang setara. Dengan kata lain, mereka harus berada di tingkat yang sama.”

Little Chicken menyilangkan sayap kecilnya, dan menggelengkan kepalanya.

“Yah, aku melihat beberapa batu peningkatan tingkat-puncak seperti kata penipu itu… tapi tetap saja, itu bahkan tidak mendekati mampu meningkatkan tombak dewa.”

“Jadi, itu tidak akan berhasil?”

“Temukan batu peningkatan kualitas dewa, jika kamu benar-benar ingin mencoba. Atau kamu bisa mencoba menggunakan batu-batu ini. Aku bisa menjamin, mereka akan hancur.”

Mendengar ini, semua orang memelototi Seol Jihu. Seolah-olah mereka tidak akan memaafkannya, jika dia berani mencoba.

Seol Jihu sangat menyesal. Jika dia bisa mendapatkan ‘+10 Spear of Purity’, mengalahkan Ratu Parasite dalam satu serangan mungkin bisa dilakukan.

“Aku terkejut.”

Melihat Kim Hannah meletakkan tangannya di dada dan menarik napas dalam. Seol Jihu memiringkan kepalanya.

“Aku bisa tahu seberapa bagus batu-batu ini dari reaksi semua orang. Tapi, apakah itu benar-benar sesuatu yang sangat mengejutkan?”

“Tentu saja. Batu peningkatan adalah legenda bagi ras Dwarf. Mereka adalah harta di antara harta yang jarang memasuki pasar. Mereka berharga bahkan sebelum earthling mulai memasuki Paradise. Baik bahan dan resep kerajinan, itu diturunkan hanya ke raja ras Dwarf. Karena itu, tidak banyak yang diketahui tentang itu, selain efeknya… Memiliki begitu banyak dari batu itu sekarang…”

“Raja Dwarf? Maksudmu Mister Vidalif? “

“Kamu pernah mendengar tentang dia?”

“Mendengar dia? Aku pribadi bertemu dengannya.”

Kim Hannah kembali menatap Seol Jihu, dengan mata membelalak.

“Kamu bertemu dengannya?”

“Ya, bersama dengan anggota eselon top lainnya dari Federation. Dia yang memberiku kotak ini. Ah, sekarang setelah kamu menyebutkannya, dia memang terlihat seperti pengrajin ahli…”

Kim Hannah kagum dalam hati. Dia tahu, jika raja dwarf tinggal di dalam bengkel pribadinya. Rahasia sebagian besar waktu dan jarang muncul di dunia luar.

Meskipun sudah lama sekali, ada waktu ketika Sung Shihyun mengunjungi Federation untuk meminta mereka meningkatkan senjatanya. Dan dia ditolak oleh Vidalif, yang bahkan tidak keluar untuk melihatnya.

“Ngomong-ngomong, aku juga akan meletakkan ini di dalam penyimpanan. Aku akan menjaga mereka tetap aman, demi kehormatanku.”

“Tunggu! Bagaimana dengan kami!? Apakah kami tidak mendapatkannya?”

“Perwakilan Seol akan mendistribusikannya di lain waktu. Kamu melihat itu di sana? Sudah ada orang yang mencoba mengantongi mereka secara diam-diam.”

Maria dan Hoshino Urara yang diam-diam mengulurkan tangan ke arah batu, tersentak.

Seol Jihu menelan penyesalannya dan meraih Peti itu. Sementara Chohong, Hugo, dan Warrior lainnya menghajar dua pencuri harapan mereka.

Tiga Peti telah dibuka, dan sekarang ada satu yang tersisa.

Drrk.

Ketika dia membuka Peti bawah, sebuah kotak datar bisa dilihat di dalamnya. Kotak persegi panjang itu terbuat dari kristal, membuatnya tembus pandang.

‘Apa ini? Aku tidak melihat apa pun di dalam. Apakah kotak itu sendiri harta?‘

Mata Seol Jihu berbinar, setelah memeriksa kotak itu. Dia pikir itu kosong, tapi itu tidak benar. Cairan transparan bergoyang-goyang di dalamnya.

Dia menjadi yakin, ketika dia memiringkan kotak itu. dan, cairan tipis berwarna air membentuk genangan.

Ketika dia membuka kotak itu dan dengan hati-hati mengambil isinya, cairan itu mengalir turun seperti air terjun dan menyebar terbuka.

Melihatnya seperti ini, itu tampak seperti jubah.

“Apakah aku benar-benar memegang ini?”

Seol Jihu memiringkan kepalanya dan mengaktifkan General Observation.

[Ego Te Defendere

Seutas benang yang ditenun dengan dedaunan pohon abu yang mengandung kehendak World Tree untuk melindungi seseorang. Sebuah mahakarya dari zaman yang dibuat oleh pengrajin legendaris, Vidalif.

Meskipun biasanya memiliki bentuk jubah, itu berubah menjadi armor yang melindungi tubuh pengguna saat disuntikkan mana.

Sulit dilihat kecuali dari jarak dekat, dan tidak menghalangi pergerakan penggunanya, karena kenyamanannya.

Itu memiliki daya tahan tinggi terhadap serangan fisik dan jenis sihir ‘semua’, dan dapat menyembuhkan penggunanya dari efek status ‘apa saja’ di bawah tingkat dewa.

Ini memiliki efek perbaikan sendiri dan memiliki fungsi penyamaran yang mengubah pakaian pengguna, berdasarkan lingkungan.

Terakhir, itu diresapi dengan ‘Berkah World Tree’ yang memungkinkan tubuh dan jiwa pengguna untuk melakukan perjalanan ke Alam Spirit selama satu detik, sekali sehari.=

“Wow!”

Seol Jihu berseru kagum. Dia khawatir tidak bisa menemukan peralatan pertahanan, pada tingkat yang sama dengan Spear of Purity. Tapi sekarang, dia memiliki armor yang hampir maha kuasa.

Tidak perlu ragu.

Dia segera memasukkan mana ke dalam jubahnya, dan itu langsung membungkus dirinya di sekitar tubuh Seol Jihu.

Dia menggerakkan lengannya ke kiri dan ke kanan, tapi tidak merasakan perlawanan sedikitpun.

“Hal ini bukan lelucon.”

Dia berseru sekali lagi dan memberi Spear of Purity ayunan kecil. Kain tipis berwarna air itu dipotong seperti tahu.

“….”

Seol Jihu terkejut.

“Apakah kamu akhirnya melihat, betapa luar biasanya tombak itu?”

Little Chicken mendengus dari samping.

“Itu bahkan bisa melukai Ratu Parasite. Jadi, bagaimana mungkin dia tidak memotong sepotong kain? Sekarang jika kamu mengerti itu, pergi berlatihlah lebih banyak, daripada memikirkan meningkatkan peralatanmu.”

Seol Jihu menggaruk kepalanya, saat dia melihat kain yang terputus perlahan memperbaiki dirinya.

Meskipun armor tidak cukup mencapai ‘tingkat’ senjata, Seol Jihu masih puas dengan itu. Dia terutama menyukai efek terakhirnya, mengirim tubuh dan jiwanya ke Alam Spirit, selama satu detik.

Meskipun terbatas hanya sekali sehari, itu pasti akan menyelamatkan hidupnya pada saat kritis.

“Berkah World Tree…”

Seol Jihu memeriksa tubuhnya sampai pikirannya menyimpang.

Sekarang dia memikirkannya, dia juga memiliki buah yang diberikan kepadanya oleh World Tree, dan divinity of Temperance.

Namun, tidak ada cara baginya untuk mengetahui apa yang kedua item ini lakukan dengan tepat, karena General Observation tidak dapat melihatnya.

“Apakah ada yang tahu tentang dua item ini?”

Dia memegang dua benda di tangannya dan bertanya. Tapi seperti yang diharapkan, tidak ada yang tahu apa-apa tentang mereka.

[Un… World Tree adalah dewa yang baik, bukan? Buah adalah esensi dari World Tree dan divinity of Temperance adalah persis seperti itu. Karena mereka berdua terkait dengan para dewa, bukankah lebih baik bagimu untuk bertanya kepada para dewa, tentang mereka?]

Setuju dengan apa yang dikatakan Flone, Seol Jihu bertepuk tangan dan menarik perhatian semua orang.

“Oke, kita akan menyimpan kotak itu di penyimpanan organisasi seperti yang disarankan Kim Hannah. Kita akan mendistribusikan barang di lain waktu, jadi jangan khawatir. Sekarang, tentang divinity dan buah ini…”

Mendengar ini, para anggota yang memukuli Maria dan Hoshino Urara semua berhenti dan berbalik.

“Aku akan pergi ke kuil dan bertanya pada Gula-nim tentang mereka. Kita dapat memutuskan apa yang harus dilakukan dengan mereka, setelah kita mengetahui efeknya. Lagipula semua orang akan pergi ke kuil, kan?”

Semua orang mengangguk.

“Ngomong-ngomong, aku punya sesuatu untuk dikatakan.”

Oh Rahee mengangkat tangannya pada saat itu.

“Aku naik level. Aku pergi ke kuil tadi malam.”

“Hah?”

“Aku dipromosikan. Dari Imperial Chevalier ke Imperial Knight. Aku Level 6 sepenuhnya, sekarang.”

“Segera? Bagaimana dengan ujian promosi?”

Phi Sora bertanya dengan mendesak, yang Oh Rahee menyeringai dan berkata,

“Hnng…”

“Jangan ‘Hnng…’ dan bicaralah!”

“Sangat memaksa. Aku tidak perlu ujian.”

“Benarkah?”

“Itu yang dewa katakan padaku.”

Oh Rahee mengangkat bahu, sambil memutar-mutar rambutnya.

“Berpartisipasi dalam ekspedisi untuk menyelamatkan Alam Spirit dan berkontribusi terhadap kebangkitan World Tree. Gula mengatakan, dia akan menghitung itu sebagai ujian.”

“…”

Tidak ada yang pertama atau kedua. Saat Oh Rahee mengatakan ini, semua orang berlari keluar dari ruang pertemuan. Seolah-olah, mereka semua berjanji untuk melakukan hal itu sebelumnya.

Mereka tahu promosi kelas dijamin praktis, mengingat apa yang dikatakan Oh Rahee.

Semua orang harus pergi ke kuil masing-masing. Jadi, Seol Jihu pergi ke kuil Gula bersama Flone.

Dia berlari dengan penuh semangat dan berhenti, begitu dia melihat patung batu yang sudah dikenalnya.

‘Gula-nim!’

[Kamu akhirnya di sini.]

Sebuah suara penuh kebaikan terdengar di kepalanya.

[Apa yang membuatmu begitu lama? Aku sudah menunggu sejak kemarin.]

‘Poin kontribusi! Poin kontribusi!’

[Ya, ya, kamu melakukannya dengan baik. Apa yang kamu raih kali ini adalah…]

‘Oh, benar, dan katakan padaku apa yang dilakukan oleh divinity dan buah ini!’

[Tentu tentu. Tapi sebelum itu…]

‘Terima kasih! Ngomong-ngomong, ceritakan tentang poin kontribusi-ku dulu!’

Seol Jihu berteriak dengan binar di matanya.

[….]

Gula mendesah pelan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_352"

Follow Us