Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_353

gambar

SCG_353

Bab 353. Penyelesaian perhitungan

Saat itu.

Seol Jihu yang mengganggu Gula untuk laporan tentang keadaan saat ini dari poin kontribusinya, merasakan seseorang dengan lembut menarik tubuhnya.

Sebuah patung dewi yang cantik mendekatinya.

“Uup.”

Tarikan lembut berhenti pada saat yang sama, ketika tubuhnya jatuh ke patung.

Dia kemudian merasakan sepasang tangan yang hangat, memeluknya dengan lembut.

Seol Jihu yang berakhir di pelukan patung sebelum dia memperhatikan, mendongak dengan bingung.

[Kamu terlalu bersemangat.]

Meskipun dia mungkin salah, dia merasa seperti patung itu menatapnya dan tersenyum.

Sekarang dia memikirkannya, ini adalah pertama kalinya, dia melihat Gula dari dekat.

Agak sulit untuk membaca ekspresinya dari patung. Tapi, rambut rapi yang membentang sampai ke tanah, terlihat sangat indah.

[Aku mengerti kamu senang, tapi kamu harus sedikit tenang.]

Seol Jihu mengeluarkan erangan pelan dan tenang, saat tangan yang lembut membelai punggungnya.

‘Ah… maafkan aku. Aku terlalu bersemangat.’

[Anak baik.]

‘Oke, aku akan tenang. Jadi, bisakah kamu melakukan sesuatu tentang ini…’

Seol Jihu memutar dan berbalik, merasa agak malu, dan Gula melepaskannya dengan tertawa kecil.

Seol Jihu mundur beberapa langkah, dengan wajah memerah. Dia kemudian menundukkan kepala dan menutup matanya.

Suara santai Gula terdengar, seolah dia baru saja selesai mempersiapkan segalanya.

[Ayo lihat. Ini akan membutuhkan waktu, dengan semua yang telah kamu capai… Baiklah, kita bisa mulai dengan poin kontribusimu.]

Telinga Seol Jihu meninggi.

[Pertama, mari kita periksa prestasimu.]

Gula berdeham.

[Memaksa Fourth Army Commander Parasite untuk membelot, menjadi penyebab langsung kematiannya, dan berhasil mengambil divinity of Temperance.]

[Memaksa Seventh Army Commander Parasite melepaskan divinity-nya dan mengalahkannya.]

[Dan akhirnya, merencanakan kebangkitan World Tree dan menyelamatkan Alam Spirit yang berada dalam ancaman kepunahan, yang belum pernah terjadi sebelumnya. Prestasi ini lebih dari cukup untuk membuktikan jika kamu memenuhi syarat untuk maju ke tingkat berikutnya.]

Senyum tipis muncul di wajah Seol Jihu.

Seperti yang dikatakan Oh Rahee.

Segala sesuatu yang mereka lakukan, baik kecil maupun besar, dihitung sebagai kontribusi. Dan ujian promosi, kurang lebih telah dihapuskan.

[Lebih jauh lagi, meminta Raja Spirit untuk melupakan kebencian yang telah berlanjut selama ribuan tahun, membantu para Cave Fairy mendapatkan kembali kekuatan Spirit, dan dengan demikian membebaskan Master Spirit Cahaya dan Kegelapan. Itu juga harus dihitung sebagai pencapaian.]

Gula membereskan apa yang diam-diam ia pikirkan.

Seol Jihu berteriak kegirangan, tapi ini bukan akhir.

[Menjungkir-balikkan perang di Benteng Tigol, dengan menyelamatkan Alam Spirit.]

[Memaksa Unsightly Humility, Abhorrent Charity, Exploding Patience, dan Vulgar Chastity; Second, Third, Fifth, dan Sixth Army Commander Parasite Angkatan Darat untuk melepaskan divinity mereka, dan secara langsung bertanggung jawab atas kemunduran mereka.]

[Membuat Ratu Parasite turun ke medan perang, mendorong kehancuran Nest dan pasukan Parasite, dan merusak sebagian divinity milik Dewi Parasite.]

[Dan dengan demikian mengalahkan Parasite dan menyelamatkan Benteng Tigol dari kehancuran. Semua hal ini, berarti jika kamu telah membuktikan dirimu memenuhi syarat untuk maju ke tingkat berikutnya.]

Seol Jihu mengepalkan tangannya. Kedengarannya, dia bisa melewatkan ujian promosi dua kali.

[Selanjutnya.]

Gula melanjutkan.

[Memaksa Komandan First Army Commander Parasite untuk mengungkapkan dirinya di Benteng Tigol… juga akan dihitung sebagai kontribusi.]

Seol Jihu bisa merasakan sedikit keraguan dari suara Gula, ketika dia menyebut First Army Commander.

Ini secara alami disebut Sung Shihyun. Sejauh yang Seol Jihu sadari, Sung Shihyun adalah mantan Executor Gula, Star of Gluttony.

Seol Jihu memikirkan sesuatu, lalu mengosongkan pikirannya. Seseorang yang dulu utusan-nya, telah mengkhianatinya. Seol Jihu tidak bisa membayangkan apa yang ia rasakan saat ini.

[Fufu.]

Namun, setelah membaca pikiran Seol Jihu, Gula tertawa kecil dan membelai kepalanya.

[Itu sangat menarik. Kalian berdua sangat mirip dalam cara kalian bertindak. Jadi, mengapa anak itu begitu penuh kebencian, sementara kamu sangat imut?]

‘Begitu lagi?’

[Tidak, tidak apa-apa. Ngomong-ngomong, menggunakan Divine Wish, memakan banyak poin kontribusimu. Tapi jika kami menambahkan poin kontribusimu kali ini, dengan apa yang tersisa dari sebelumnya…]

Seol Jihu menajamkan telinganya dengan jantung berdetak.

[…Kamu akan dapat naik ke Level 6 dan kemudian Level 7 sekaligus.]

Level 7.

Ranah Unique Ranker, yang bahkan tidak ada sepuluh di seluruh paradise.

Dengan level yang selalu ia impikan tepat di depan matanya, Seol Jihu bersorak dalam hati.

Namun, keserakahan seorang pria tidak mengenal batas. Seol Jihu mulai haus akan ranah Level 8.

‘Gula-nim, bagaimana dengan Level 8…?’

[Penilaian murni dalam hal poin kontribusi, kamu telah melewati apa yang diperlukan untuk menjadi Level 8.]

Mata Seol Jihu membelalak.

[Tapi selain harus mengikuti ujian promosi, poin exp-mu terlalu kurang untuk naik ke Level 8. Itu adalah pendapatku.]

Seol Jihu mendecak bibirnya, setelah mendengar jika ia memiliki poin kontribusi yang cukup, tapi tidak memiliki poin exp.

Namun, dia menerima alasan itu.

Seperti yang dikatakan Gula.

Seol Jihu jelas merasakan kurangnya pengalaman dalam perang ini.

‘Dan bukan hanya sekali atau dua kali, saat aku merasakannya.’

Bahkan, dia terkejut jika dia bahkan berdiri di sini dalam keadaan utuh. Jadi, dia memutuskan untuk puas dengan fakta, jika dia bisa melompat dua level lebih tinggi.

[Sekarang kita sudah melampaui levelmu, kita bisa beralih ke topik berikutnya. Esensi Yggdrasil dan divinity Temperance.]

Seol Jihu segera mengeluarkan buah merah dan bola yang bersinar.

[World Tree adalah pohon yang terletak di antara alam keabadian dan kefanaan. Itu bisa hidup lebih lama dari Naga, tapi umurnya tidak tanpa batas. Ketika tubuh aslinya kehabisan daya kehidupan, itu segera menanam benih baru dan mekar lagi, melanjutkan keberadaannya melalui siklus kelahiran kembali.]

Gula pertama kali berbicara tentang buah dari World Tree.

[Apakah kamu tahu, apa yang World Tree lakukan pertama kali saat muncul?]

‘Tidak, tidak sama sekali.’

[Itu mudah. Itu mempersiapkan nutrisi untuk World Tree yang akan dilahirkan selanjutnya.]

‘Nutrisi?’

[Ya. Biasanya, dibutuhkan waktu yang sangat lama bagi World Tree untuk tumbuh menjadi dewasa, tanpa bantuan eksternal. Dengan umur manusia, mereka tidak akan dapat melihat World Tree berevolusi menjadi dewasa. Bahkan, jika mereka hidup selama tiga puluh generasi. Itu terlalu tidak efisien.]

Gula melanjutkan.

[Jadi, World Tree memisahkan sebagian energinya, ketika sepenuhnya berkembang dan menyimpannya untuk World Tree berikutnya. Jika kamu belum tahu, buah yang kamu pegang di tanganmu persis seperti itu.]

Seol Jihu membelalakkan matanya saat dia mengutak-atik buah.

‘Tunggu, itu berarti…’

[Kamu tidak perlu khawatir tentang World Tree yang akan lahir selanjutnya.]

Gula berkata dengan lembut.

[Bukankah kamu memberikannya beberapa sedge? Lima, tepatnya. Mereka seharusnya memberi World Tree energi cadangan yang cukup. Anggap buah itu hadiah untuk kerja kerasmu.]

‘Aku harap begitu.’

[Kamu dapat mengunjungi alam Spirit nanti, ketika kamu punya waktu. Buah yang sama dengan yang ada di tanganmu, akan tergantung di World Tree.]

Seol Jihu mengangguk.

Dia ingin pergi ke sana lagi, dengan betapa indahnya Alam Spirit, dengan World Tree hidup. Mungkin tidak akan ada lokasi yang lebih baik untuk berbulan madu.

[Seperti yang kamu duga, kamu dapat menggunakan Esensi Yggdrasil hanya dengan mengonsumsinya.]

Seol Jihu yang menuruti imajinasi sesaat, mengalihkan perhatiannya ke Gula.

‘Apa efeknya?’

[Tidak ada cara untuk tahu.]

Gula menjawab dengan tegas.

[Dijamin memberi efek menguntungkan, tapi efek pastinya tergantung pada pengguna. Atribut fisik mereka mungkin meningkat, mana mereka mungkin meningkat, mereka mungkin membangkitkan atribut baru atau melalui evolusi. Atau, mereka mungkin mendapatkan bakat baru, atau meningkatkan potensi bawaan mereka.]

‘Jadi… ini cukup acak, tapi dengan cara yang baik.’

[Tepat.]

Seol Jihu menelan ludah. Dia bertanya-tanya, apakah wataknya yang terburu-buru akan berubah, atau apakah bakat ‘rata-ratanya’ akan berkembang.

[Tapi, ada sesuatu yang perlu kamu inga,t sebelum mengonsumsinya. Esensi Yggdrasil adalah jenis obat. Kamu tahu, jika kamu tidak dapat mengkonsumsinya tanpa berpikir, kan?]

‘Ya.’

[Kamu tidak bisa menjadi serakah dan makan seluruh buah sendirian. Potong menjadi lusinan, kamu makan satu, dan biarkan temanmu juga makan masing-masing. Lebih dari itu, dapat membahayakan kehidupan pengguna.]

‘Kamu berandalan. Bagaimana bisa ada manusia yang tahan terhadap energi alami, yang terkondensasi selama ribuan tahun?’

Mengingat apa yang dikatakan Jang Maldong di masa lalu, Seol Jihu mengangguk.

Dia senang mendengar ini, karena dia berencana untuk berbagi buah dengan semua orang.

‘Terima kasih telah memberi-tahuku. Aku akan memastikan untuk melakukan itu.’

[Baik. Kalau begitu mari kita bicara tentang divinity of Temperance…]

Suara Gula yang mengalir, tiba-tiba berhenti.

Setelah hening sejenak, dia melanjutkan.

[Sejujurnya, ini agak merepotkan.]

‘Mengapa?’

[Jelas, ini adalah hal yang hebat, jika jumlah Army Commander berkurang menjadi enam. Masalahnya adalah, bagaimana menangani divinity of Temperance.]

‘Uh… Aku tidak yakin bagaimana ini bekerja. Tapi, tidak bisakah kamu menggunakan ini untuk membangkitkan Temperance? Maka, kita akan memiliki delapan dewa di pihak kita.’

[Itu akan bagus, jika kita hanya melihat hasilnya. Masalahnya adalah, kami harus menanggung biaya besar untuk menyelesaikan proses itu.]

Gula berkata dengan ratapan.

[Apa yang ada di tanganmu, hanyalah divinity of Temperance, bukan dewi itu sendiri. Tubuh asli Temperance dimusnahkan oleh Ratu Parasite.]

‘….’

[Bukan tidak mungkin untuk membangkitkannya kembali. Secara teknis mungkin, karena sekarang kami memiliki divinity dalam kepemilikan kami. Tapi untuk membangkitkan Temperance, para dewa, kami membutuhkan divine power yang luar biasa. Itu adalah sesuatu yang kami tidak bisa ditanggung, oleh Seven God.]

Itu masuk akal. Seven God saat ini menggunakan banyak kekuatan mereka, untuk menjaga hubungan antara Paradise dan Bumi, dan juga untuk membawa lebih banyak earthling ke Paradise.

Selain itu, Seven God juga memberikan kekuatan earthling, menciptakan Tutorial dan Zona Netral, dan menanggung biaya earthling yang membawa barang-barang kecil dari Bumi.

Sama sekali tidak mungkin mereka memiliki energi yang cukup sebagai cadangan, untuk membangkitkan dewa.

Seol Jihu bertanya, setelah berpikir diam sejenak.

‘Manfaat apa yang akan kita dapatkan, jika Temperance hidup kembali?’

[Kita akan memiliki satu dewa lagi di pihak kita seperti yang kamu katakan. Jadi, kita akan memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan sesuatu. Sebagai contoh, kita dapat memberikan sejumlah orang-orang dari Paradise dengan kekuatan yang sama dengan earthling, membawa lebih banyak earthling ke Paradise, atau membuat domain terisolasi tambahan seperti Banquet dan Zona Netral. Bahkan, mungkin ada kelas baru yang akan diawasi Temperance.]

Jadi, membangkitkan Temperance pasti memiliki kelebihan.

Tapi seperti yang dikatakan Gula, masalahnya adalah bagaimana menuju ke sana. Karena Seven God tidak punya energi untuk disisihkan, earthling harus bertanggung jawab untuk membangkitkan Temperance, dan Seol Jihu tidak berpikir itu mungkin.

Biaya melakukan ini tidak terduga, dan earthling mungkin ragu untuk membantu, jika tidak ada manfaat langsung yang akan mereka peroleh dari itu.

‘Lalu, apakah ada cara lain agar kita dapat memanfaatkannya? Sebagai contoh, menganugerahkan divinity kepada earthling. Seperti yang dilakukan Ratu Parasite dengan Army Commander.’

[Benar-benar tidak.]

Gula berbicara dengan tegas.

[Itu bukan sesuatu yang bisa ditahan tubuh manusia. Ratu Parasite dapat melakukannya, karena dia mengubah tubuh Army Commander menjadi parasite. Bahkan dengan itu, sebagian besar Army Commander biasanya menjaga divinity mereka disegel.]

Seol Jihu menggigit bibirnya.

Dia setuju dengan Gula di satu sisi, tapi memikirkan Sung Shihyun di sisi lain.

Twisted Kindness adalah Naga sebelum menjadi parasite. Jadi, itu setidaknya bisa dimengerti. Seol Jihu tidak bisa tidak bertanya-tanya, betapa luar biasa potensi bawaan Sung Shihyun, untuk menyerap sepenuhnya divinity Diligence.

Walaupun, Ratu Parasite yang mengubah tubuh Sung Shihyun, pasti memiliki beberapa bagian di dalamnya.

‘Bagaimana jika penerima itu bukan manusia? Flone, misalnya.’

[Mereka akan binasa.]

‘Bagaimana dengan Little Chicken?’

[Aku tidak yakin. Aku pikir itu akan sulit.]

‘Little Chicken juga tidak bisa melakukannya?’

[Spirit Arcus akan memiliki kesempatan lebih tinggi untuk berhasil, dibandingkan dengan manusia. Tapi anak itu lahir dari kekuatan Chastity. Meskipun itu memakan energi jahat dan divine power, menyerap divinity of Temperance, tidak bisa dibandingkan dengan menyerap divine power yang kami sempurnakan untuk itu.]

Dia mengatakan, jika itu tidak mudah untuk secara bersamaan membawa dua kekuatan dewa.

[Meskipun Spirit Arcus adalah keberadaan khusus, jika kamu bertanya padaku, apakah itu dapat menyerap divinity of Temperance, aku akan ragu. Kami juga tidak tahu, apakah itu yang diinginkannya.]

Seol Jihu mendecakkan lidahnya, saat dia mendengarkan dengan tenang.

Ini tidak berhasil, itu tidak berhasil. Itu sakit kepala yang sangat besar.

Apa yang merupakan harta berharga bagi pihak Parasite, tampak seperti gangguan bagi sisi manusia.

‘Ini rumit.’

[Ya. Kasus terburuk, kamu dapat menawarkannya kepada kami. Kami pasti akan membalasmu dengan jumlah poin kontribusi yang sesuai.]

‘Aku tidak berpikir ini adalah sesuatu yang bisa aku putuskan saat ini. Apakah aku tetap bisa berdiskusi dengan temanku dan memberi-tahumu nanti?’

[Tentu saja. Kami juga memutuskan untuk membiarkanmu memilih, apa yang harus dilakukan dengan divinity of Temperance. Kamu dapat meluangkan waktu dan memberi tahu kami, jika kamu yakin.]

‘Terima kasih.’

Setelah mendengar begitu banyak informasi baru, Seol Jihu perlu waktu untuk mengatur pikirannya. Dan daripada memutuskan sendiri, dia pikir akan lebih baik untuk membahasnya dengan semua orang dan memutuskan sesudahnya.

‘Di samping Dewa, aku harus mendiskusikan levelku dengan Tuan Jang.’

[Itu bukan pilihan yang buruk. Jadi, apakah aku menjawab semua pertanyaanmu?]

Seol Jihu mengerutkan alisnya saat dia akan menjawab ‘ya’.

Sekarang dia memikirkannya, ada sesuatu yang penting yang harus ia tanyakan.

‘Gula-nim, sebenarnya ada sesuatu yang perlu aku tanyakan, apa pun yang terjadi.’

[Lanjutkan. Selama itu tidak melanggar hukum kausalitas, aku akan menjawab apa pun yang aku bisa.]

Gula berbicara, senang dengan permintaan Seol Jihu yang sopan.

‘Jika aku naik level… apa yang akan menjadi nama kelas Level 6 dan Level 7-ku?’

Lalu, Gula tiba-tiba terdiam.

Meskipun Seol Jihu mungkin salah, dia merasa seperti melihat patung itu tersentak.

‘Jadi?’

[Erm, hmm?]

‘Kamu belum memutuskan? Aku ragu begitu, tapi katakan saja padaku ini. Apakah ada kata ‘mana’ di dalamnya?’

[Uh…]

“Gula-nim?”

[….]

Gula tidak mengatakan apapun, seperti dia tiba-tiba menjadi bisu.

Namun, Seol Jihu menunggu dengan gigih. Dia baik-baik saja dengan jawaban yang tidak jelas untuk hal lain. Tapi, dia menginginkan jawaban yang jelas untuk ini.

Berapa lama waktu berlalu?

‘Gula-nim… Jangan bilang…’

Ketika Seol Jihu bertanya lagi, khawatir tentang keheningan panjang…

[Cuaca hari ini cukup bagus.]

Gula tiba-tiba memuntahkan banyak omong kosong.

‘Hah? Apa hubungannya dengan cuaca?’

[Sebuah festival diadakan setiap hari di jalanan. Sangat bagus, jika kamu memikirkan jalan masa depanmu. Tapi, bukankah seharusnya kamu bersenang-senang juga?]

‘Tunggu, tunggu, mengapa kamu membicarakan festival ini?’

[Kamu adalah karakter utama. Kamu harus bergegas keluar. Kalau tidak, festival tidak akan semenarik ini. Pokoknya, datang dan temui diriku, setelah kamu memikirkan hal-hal yang kita bicarakan hari ini.]

Seol Jihu ingin memprotes, tapi suaranya menolak untuk keluar.

Bukan itu saja. Tubuhnya bergerak melawan keinginannya dan meluncur mundur.

‘A-Apa…!?’

Seol Jihu mengibaskan tangannya, tapi itu tidak ada artinya. Dia didorong tak berdaya ke luar kuil.

‘D-dewi terkutuk ini…!’

Seol Jihu yang marah mencoba masuk kembali.

“…Apa…?”

Namun, pintu masuknya diblokir.

Dia bisa melihat jika itu terbuka lebar, tapi dia tidak bisa bergerak maju, seperti ada dinding yang tak terlihat menghalangi jalannya.

“Gula-nim! Gula-nim!”

Seol Jihu menghantam dinding yang tak terlihat dan mengangkat suaranya, tapi Gula tidak menjawab.

Dinding juga tidak hilang.

Dalam kemarahan, dia melemparkan beberapa Mana Spear ke dinding. Tapi, mereka hanya hancur saat melakukan kontak.

Seol Jihu segera menyesal meninggalkan Spear of Purity di rumah.

[Hihihi.]

Flone yang menonton dari samping, berguling-guling di tanah dan tertawa.

“Apa yang kamu tertawakan?”

[Untuk apa kamu marah padaku?]

“Karena kamu tertawa! Tunggu, Flone, coba masuk.”

[Aku tidak punya masalah untuk masuk.]

Flone masuk dan keluar dari pintu masuk.

Dengan ini, Seol Jihu menjadi yakin.

Gula mengusirnya, karena dia bermasalah dengan pertanyaannya.

Tidak hanya itu, tapi dewa itu juga melarang dia masuk kembali!

“Keuk!”

Seol Jihu mengertakkan gigi.

“Flone, jangan hanya berdiri di sana. Masuk dan katakan sesuatu! Pergi hancurkan patung itu!”

[Apakah kamu mencoba menghasut untuk hukuman ilahi?]

“Argh, sial.”

Seol Jihu mengetuk dinding yang tidak terlihat lagi.

“Gula-nim! Apakah kamu benar-benar melakukan ini!? Kamu yakin tidak akan menyesalinya?”

[…?]

Karena kata-kata itu sudah keluar dari mulutnya, Seol Jihu memutuskan untuk mengikutinya.

“Siapa bilang, aku tidak akan membelot ke Parasite?”

[Apa itu tadi!?]

Suara keras keluar dari kuil.

Sudut mulut Seol Jihu meringkuk, saat dia akhirnya mendapat reaksi darinya.

“Berpikirlah dengan baik! Aku memiliki divinity of Temperance di tanganku!”

[Kamu...]

“Parasite kebetulan kehilangan seorang Army Commander. Bukankah akan disayangkan, jika mereka kembali memiliki tujuh Army Commander? Hah?”

[Kamu… kamu…!]

“Ya… Pertama, Sung Shihyun. Dan sekarang, aku. Dua Unique Ranker yang melayani Gula membelot ke Parasite. Aku bertanya-tanya, apa yang akan dipikirkan para dewa lain tentang itu!”

[Nak… Aku terlalu toleran padamu…!]

Dengan Gula kehilangan kata-kata, Seol Jihu mengangkat suaranya sedikit dan mengancamnya.

“Coba letakkan, bahkan ‘ma’ dari mana dalam nama kelasku. Dan kamu akan melihat Fourth Army Comamander yang baru menggantikan Raging Temperance. Sesuatu seperti ‘Pranking Seol Jihu’. Mengerti?”

Saat itu.

[Kamu… aku sangat memanjakanmu, sehingga kamu tidak mengenal batas…!]

Suara marah terdengar sebelum…

Pzzt!

Sebuah petir putih jatuh dari langit.

Pada saat yang sama, teriakan Seol Jihu menembus langit.

Paradise telah memberinya hukuman ilahi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_353"

Follow Us