Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_354

gambar

SCG_354

Bab 354. Pengakuan (1)

Seol Jihu berteriak keras.

Bukannya dia meminta ketenaran atau kekayaan, atau semacamnya. Yang ia inginkan adalah agar sang dewi tidak memasukkan kata ‘mana’ dalam nama kelasnya.

Bahkan ketika petir terus datang, dia terus meninju dinding yang tak tergoyahkan, dengan tinju yang diisi dengan mana.

Itu adalah perjuangan yang putus asa.

Pertengkaran mereka akhirnya berakhir, ketika Luxuria yang ketakutan turun tangan.

Baru setelah Luxuria berjanji untuk membujuk Gula, bahkan jika langit terbelah dua. Seol Jihu berhenti meninju dinding dan meninggalkan kuil.

Sementara itu, perayaan sebelum waktunya sedang berlangsung di Valhalla. Anggota yang telah kembali dari kuil tertawa, dan mengobrol satu sama lain.

Semua orang sibuk membual tentang kelas baru mereka. Tapi ketika mereka melihat Seol Jihu berjalan dengan susah payah ke ruangan, senyum mereka berubah menjadi bingung.

Pada pertemuan pagi mereka, dia terlihat rapi. Tapi sekarang, setelah berkunjung ke kuil, tiba-tiba dia hangus dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Kotorannya pasti bisa memberinya tempat di antara para pengemis.

“Apa… Kenapa kamu terlihat seperti itu? Apakah kamu disambar petir atau semacamnya?”

Chohong bergumam kaget. Meskipun dia tidak serius tentang itu, dugaannya tepat.

“Aku baru saja bertengkar.”

“Bertengkar? Dengan siapa? Siapa yang cukup bodoh untuk bertengkar denganmu di Eva?”

“Dengan Gula.”

“…Apa?”

“Ah, terserahlah. Aku memiliki beberapa keraguan, tapi…. Ugh, mungkin aku akan mengambil kesempatan ini untuk benar-benar mengubah dewa-ku. Aku benar-benar tidak tahan lagi…”

Suara Seol Jihu menipis, saat dia terengah-engah.

Chohong menggelengkan kepalanya.

“Pertama-tama, aku pikir kamu berbohong. Tapi jika tidak, kamu benar-benar gila. Apakah pertarunganmu dengan Ratu Parasite mengacaukan kepalamu?”

“Aku bahkan tidak bisa menyebutkan nama kelasku dengan keras sampai aku menjadi Level 5, karena aku terlalu malu. Apa yang kamu ketahui tentang rasa sakit ini?”

Bentak Seol Jihu, lalu melirik Chohong dari atas ke bawah.

Chohong tersenyum lebar.

“…Senyum itu memberi-tahuku, jika kamu telah berhasil.”

“Tentu saja! Aku naik level!”

Dia mengangkat dagunya dan membuat tanda V dengan jarinya.

“Dengarkan dengan baik. Mulai sekarang, aku bukan hanya seorang Templar, tapi seorang High Templar.”

“High Templar? Apakah itu berarti, kamu dapat menggunakan Psionic Storm sekarang?”

“Ah, berhentilah menjadi orang Korea.”

Chohong memberi Seol Jihu tamparan ringan di bahu, dan terkikik.

“High Templar, High Templar…”

Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri, jelas iri.

Dia menyukai perhatian itu, tapi reaksinya tampak sedikit berlebihan. Chohong bertanya kepadanya, dengan rasa ingin tahu.

“Apa yang membuatmu iri? Aku menjadi Level 6, tentu. Tapi, bukankah kamu mendapat lebih banyak hadiah daripada diriku? Karena kamu yang memimpin kita menuju kemenangan, dan semuanya.”

“Itu benar… tapi aku terlalu malu untuk memberi-tahumu. Mungkin aku akan beralih ke Ira.”

Seol Jihu menjawab dengan lemah, dan mengalihkan pandangannya ke samping. Di sana, dia melihat Hugo melakukan roll ke depan, berteriak di bagian atas suaranya.

“Uooooooong!”

Dia berguling ke depan, lalu menggoyangkan tangan dan kakinya ke langit-langit. lalu, berguling lagi dari sisi ke sisi. Dia mengekspresikan kegembiraan dengan seluruh tubuhnya.

“…Apa yang salah dengannya?”

“Bagaimana menurutmu? Dia akhirnya menjadi High Ranker.”

“Ah. Benar, Hugo Level 4.”

“Ya. Dia dulunya seorang Barbarian. Sekarang dia…. Apa itu tadi? Barbarian Champion.”

“Barbarian Champion…”

Nama kelas ini juga tidak buruk.

Ira tampaknya memiliki indra penamaan yang baik.

Seol Jihu serius mempertimbangkan beralih, ketika tiba-tiba…

“Oppa…”

Sebuah suara sengau menginterupsi pemikirannya, seolah-olah dia tidak memiliki cukup hal di pikirannya.

Dia mendongak untuk melihat seorang gadis pirang dengan pipi gemuk, memutar tubuhnya dengan tangan di belakang punggungnya.

“Nona Maria?”

“Oppa! Tahukah kamu, jika aku juga naik level?”

“Ah, selamat. Kamu adalah seorang High Priest. Jadi, itu berarti kamu seorang Chief Priest sekarang.”

“Ya! Aku sekarang adalah Level 5 Chief Priest. Ngomong-ngomong soal…”

Maria mengetuk lantai dengan kaki kirinya, lalu meletakkan tangannya ke depan dengan senyum cerah.

Dia memegang selembar kertas.

Alis Seol Jihu berkerut.

“…perpanjangan Kontrak?”

“Yup, yup. Tapi jangan salah paham. Hanya saja karena aku sekarang adalah seorang High Ranker… dan seorang Chief Priest yang terhormat juga, aku berpikir mungkin kita bisa membuang kontrak lama dan menanda-tangani kontrak baru, yang sesuai dengan level baru…”

Tiba-tiba suara Maria terhenti dan menipis.

Matanya bergetar samar, ketika dia melirik ke bahu Seol Jihu.

Di sana, Kim Hannah menatapnya dengan dingin.

Sudut bibir Kim Hannah miring ke atas, menggambar apa yang tampak seperti seringai di wajahnya.

Wajah Maria berubah menjadi cemberut.

“Brengsek!”

“Apa?”

“Ah, ti-tidak! Jadi, aku menulis kontrak baru ini… tapi siapa yang peduli? Sekali kontrak, selalu kontrak! Sialan, sampai jumpa, setelah masa kontrakku berakhir!”

Maria dengan cepat menghilang, meneriakkan banyak hal yang Seol Jihu tidak bisa mengerti.

“Dia tidak pernah berubah, kan? Baginya, semuanya tentang uang. Sangat menakjubkan, jika kamu memikirkannya.”

Audrey Basler tersenyum geli, ketika dia memasuki ruangan.

Dia pasti mendengar percakapan mereka, karena dia seorang Archer dan memiliki telinga yang baik.

“Apa yang terjadi?”

“Aku berhasil menjadi Level 5 Sharp-shooter. Rasanya agak aneh, karena aku belum melakukan banyak hal.”

“Kamu pasti telah mendapatkan banyak poin, untuk partisipasimu dalam ekspedisi Alam Spirit.”

“Aku tidak tahu. Biasanya apa yang kamu lakukan, lebih penting daripada partisipasi itu sendiri… Nah, dari Alam Spirit ke Benteng Tigol, aku membunuh sebanyak mungkin musuh. Jadi aku pikir, aku hanya hampir.”

“Tetap saja, selamat untuk menjadi High Ranker.”

“Terima kasih. Semuanya berkatmu, Perwakilan. Sebenarnya, aku sudah menyerah untuk menjadi Level 5.”

Audrey Basler bergumam malu-malu, masih merasa tidak nyata.

Tiba-tiba, dia melihat kembali ke pintu.

“Ah, benar juga. Archer of Steel dan Swallow Archer juga berhasil naik level. Mereka berdua tampak di atas bulan. Mereka biasanya sangat tenang, jadi itu baru.”

Dia mengenali nama panggilan Archer of Steel dan berasumsi jika Swallow Archer yang dimaksud Audrey adalah Kazuki.

“Apakah kamu kebetulan menangkap nama kelas mereka?”

“Aku tidak yakin tentang Archer of Steel, karena dia memiliki kelas yang unik. Bocah yang cantik itu dulunya adalah seorang Great Pathfinder… jadi dugaanku, adalah dia menjadi Arch-ranger.”

Sharp-shooter, Arch-ranger…

Seol Jihu berjuang untuk tidak merasa pahit.

Dia tahu, dia seharusnya merayakan kenaikan level mereka. tapi, tidak bisa tidak iri pada mereka.

“Aku, yang hebat… Barbarian Champion! Datang kepadaku!”

Hugo masih melompat dengan gembira, jelas tidak menyadari perasaan Seol Jihu.

Chohong memandangi Hugo dengan wajah masam, lalu mendengus.

“Oke, Level 5.”

Hugo berhenti.

“Apa?”

“Apa maksudmu ‘apa’? Aku Level 6.”

Chohong mencibir.

“Aku hanya tidak mengerti, mengapa Ira mengakuimu sebagai High Ranker. Kamu kan bodoh.”

“Sial. Aku tidak ingin mendengar itu, dari seseorang yang harus beralih dari Priest ke Warrior, karena dia tidak bisa menghafal satu mantra suci pun.”

“Uh-huh… Kamu Level 5… Aku Level 6…”

“…Sialan!”

Hugo mengepalkan tinjunya, menggertakkan giginya.

Dia tampak siap menyerang kapan saja.

“Lihat siapa yang berbicara.”

Saat itulah suara serak menyela keduanya.

“Level 6? Aku tidak cukup terkejut, ketika kamu menjadi Level 5. Aku mungkin mendapat serangan jantung, karena shock.”

“Apa?! Sialan. Siapa yang bilang? Mau mati?”

Chohong meraih Thorn of Steel yang bersandar di dinding, dan melihat sekeliling.

Tapi kemudian dia segera berhenti, karena seorang lelaki tua berjas biru menatapnya dengan tongkat kayu di tangannya.

Jang Maldong melirik gada.

“Apakah kamu akan memukulku dengan itu?”

“P-Pak tua?”

Terkejut, Chohong menyembunyikan Thorn of Steel di belakang punggungnya.

“Kamu tidak berbeda dari dia. Namun, kamu membual tentang dirimu sendiri ….”

“Ayolah, mengapa kamu harus mengatakannya seperti itu? Aku akui, aku dipukuli dengan sangat buruk. Tapi, aku masih mempertaruhkan hidupku.”

“Dan Hugo juga mempertaruhkan nyawanya.”

Jang Maldong menjawab, dan Chohong memerah karena malu, dan mendengus.

“Dia benar!”

Hugo mulai memijat bahu Jang Maldong, dengan senyum lebar di wajahnya.

“Caramu berbicara… orang akan berpikir kamu adalah seorang Unique Ranker.”

Jang Maldong mendecakkan lidahnya, dan mengalihkan pandangannya dari Chohong.

Saat itulah dia memperhatikan pemuda itu berdiri di seberangnya, dan kerutan di wajahnya perlahan memudar.

Hal yang sama terjadi pada Seol Jihu.

Senyum cerah menyebar di wajahnya yang suram.

“Guru!”

“Mm-hmm.”

“Kapan kamu kembali?”

“Aku baru saja tiba. Ketika aku mendengar kamu akan kembali, aku segera meninggalkan Haramark…. Ngomong-ngomong.”

Jang Maldong berhenti dan mengerjap.

Dia mengarahkan tongkatnya ke Seol Jihu.

“Kamu… Kenapa kamu terlihat seperti itu? Apakah kamu disambar petir atau sesuatu?”

“….”

Seol Jihu menggaruk kepalanya.

***

 

Lobi sangat bising, sehingga Seol Jihu dan Jang Maldong harus pindah.

Seol Jihu sangat senang melihat Jang Maldong, karena dia belum melihat gurunya, sejak kunjungan terakhirnya ke Haramark.

“Aku sudah mendengar rumornya. Kamu meninggalkan bekas luka panjang di wajah Ratu Parasite?”

“Itu hanya goresan. Ketika tombak meninggalkan tanganku, aku yakin aku bisa mengenainya. Tapi kemudian, dia mengangkat kepalanya pada menit terakhir…”

“Ha ha. ‘Hanya goresan’ katanya… bahkan setelah melukai dewa. Nah, katakan padaku, bagaimana perasaanmu. Aku siap mendengar pidato pahlawan perang yang hebat itu.”

“Oh ayolah. Kamu juga jangan begitu, guru. Semua orang melebih-lebihkan. Hal pertama yang aku lakukan hari ini, ketika aku bangun pagi ini adalah bersyukur karena masih hidup.”

“Hu hu. Aku kira itu tidak terlalu mengejutkan, mengingat semua yang terjadi.”

Seol Jihu dan Jang Maldong saling tersenyum.

Apa pun alasannya, berbicara dengan gurunya menenangkan Seol Jihu.

“Ngomong-ngomong, apa ada yang mengganggumu?”

Seol Jihu tersentak.

Dia berhati-hati untuk tidak mengungkapkan kekhawatirannya, tapi Jang Maldong melihat menembusnya.

“Kamu baru saja memenangkan perang yang sangat sulit, dan mencapai semua yang kamu inginkan. Jadi, tidak ada yang perlu kamu khawatirkan saat ini.”

“Ini rumit.”

Gumam Seol Jihu, perlahan mengalihkan matanya.

“Rumit bagaimana? Katakan padaku.”

Jang Maldong menekannya dengan tatapan ingin tahu.

Setelah ragu-ragu sejenak, Seol Jihu memberi-tahunya tentang insiden di kuil.

“Hmm…”

Jang Maldong mengetuk jarinya dengan ringan di lengannya, sebelum memiringkan kepalanya.

“Kamu benar. Inti dari World Tree tidak masalah. Tapi aku tidak yakin, bagaimana kita bisa memanfaatkan divinity of Temperance. “

“Benarkan? Kita membutuhkan divine power yang luar biasa untuk menghidupkan kembali dewa. Tapi aku tidak berpikir, kita bisa mengumpulkan jumlah yang dibutuhkan.”

“Jika Seven God merasa terbebani oleh jumlah, itu pasti sangat banyak. Mungkin, kita harus menyimpannya untuk saat ini. Kita mungkin menemukan persembahan yang membutuhkan divine power, dalam jumlah besar nanti. Atau itu bisa berguna, ketika kita membutuhkan sejumlah besar poin kontribusi dalam waktu singkat.”

“Aku setuju denganmu. Aku akan membicarakannya dengan yang lain, dan menyimpannya.”

“Kamu harus terus mengawasinya. Itu tidak bisa jatuh ke tangan Parasite lagi.”

“Tentu saja. Aku akan menyimpannya di dalam penyimpanan kuil.”

Seol Jihu mengangguk dan Jang Maldong.

“Itu seharusnya cukup aman. Bagaimanapun, tentang levelmu…”

Jang Maldong membelai dagunya.

“Aku bisa mengerti mengapa kamu bermasalah. Kamu belum sepenuhnya menguasai Level 5, dan tiba-tiba jalur ke Level 7 terbuka…. Pikiran dan tubuhmu tetap sama, tapi teknikmu meningkat tanpa batas.”

Seol Jihu tersenyum pahit.

Bukan itu yang mengganggunya.

Tapi dia tidak bisa memberi tahu gurunya, jika dia kesal tentang nama kelasnya.

Selain itu, masalah yang Jang Maldong tunjukkan memang besar.

“Tapi, masalah itu bisa diperbaiki.”

Seol Jihu menegakkan dirinya dan menggenggam tangannya.

Jang Maldong menyipitkan matanya.

“Agar kamu berbicara begitu percaya diri…. Apakah kamu berencana menggunakan itu?”

“Ya, aku rasa ini waktu yang tepat. Perang meyakinkanku, jika aku membutuhkannya. Bagaimana menurutmu?”

Seol Jihu bertanya dengan hati-hati.

“Bukan ide yang buruk.”

Berlawanan dengan harapan Seol Jihu, Jang Maldong menjawab tanpa ragu-ragu.

“Sebenarnya, aku juga memikirkan hal yang sama. Akan sia-sia menggunakannya pada level yang lebih rendah. Tapi sekarang, karena kamu Unique Ranker, segalanya berbeda.”

“Kamu pikir begitu?”

“Ya, tapi kamu harus menguatkan dirimu sendiri.”

Jang Maldong melanjutkan.

“Level 5 hingga Level 7. Ujian akan sulit secara proporsional, karena kekuatan yang kamu cari sangat besar. Apa kamu akan tertahan?”

“Apakah aku punya pilihan? Sebenarnya, aku ingin meluangkan waktu untuk mempersiapkan ujian… tapi aku tidak yakin, harus mulai dari mana.”

Seol Jihu menatap Jang Maldong dengan mata menyala-nyala.

Dia mencari nasihat.

“Ini hal pertama yang harus kamu lakukan.”

Jang Maldong tersenyum kecil.

“Kamu perlu beristirahat.”

“Maaf?”

“Apa?”

“T-Tidak. Rasanya aneh mendengarmu mengatakan, jika aku perlu istirahat…”

“Bukankah aku sudah bilang berkali-kali sebelumnya, istirahat itu juga merupakan bagian penting dari pelatihan kan?”

Jang Maldong tersenyum tipis.

“Tentu saja ada saatnya, kamu harus memaksakan dirimu melampaui batasmu. Tapi kamu sudah cukup melakukannya. Sepanjang perang, sampai beberapa hari yang lalu.”

“….”

“Kamu terlihat sehat di luar, tapi kamu tahu itu tidak benar-benar terjadi. Kamu lelah secara fisik dan mental. Apa aku salah?”

Seol Jihu tetap diam.

Jang Maldong menatapnya, lalu menekankan lagi.

“Jika kamu terus menarik tali yang sudah terlalu kencang, kamu hanya akan putus. Kamu perlu sedikit melonggarkannya dan memberinya waktu untuk pulih, sehingga memperpanjangnya lebih lama… di saat berikutnya kamu menarik itu. Jadi untuk sekarang, istirahat dan isi ulang dirimu. Pelatihan datang setelah itu.”

Seol Jihu menghela nafas panjang.

Dia ingin membantah, tapi tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat.

“Dan… kamu sudah terlalu lama di sini. Bukankah seharusnya kamu mengunjungi Bumi?”

Seol Jihu tersentak, mendengar ucapan tak terduga itu.

Reaksinya kecil dan singkat, tapi Jang Maldong tidak melewatkannya.

“B-Bumi?”

“Ya. Kapan terakhir kali kamu kembali? Sudah lama, bukan?”

“Uh… Maksudku, tentu saja sebagai seorang earthling, aku harus membangun lingkungan akses yang aman… tapi aku pikir, aku sudah melakukan cukup. Umm…”

Jang Maldong pura-pura tersenyum, saat dia dengan hati-hati memeriksa Seol Jihu.

‘Dia melakukannya lagi.’

Ini bukan pertama kalinya, Seol Jihu bereaksi seperti itu.

Setiap kali Jang Maldong membicarakan Bumi, Seol Jihu tampak ragu-ragu.

Bahkan ketika Jang Maldong mengirimnya kembali dengan paksa, dia akan kembali ke Paradise secepat mungkin.

Dia menemukan Seol Jihu adalah pecandu Paradise selama Perang Lembah Arden. Tapi, gejala kecanduan tampaknya telah memburuk sejak itu.

Seol Jihu bertindak, seolah-olah dia benar-benar lupa tentang Bumi. Jang Maldong dengan tulus berharap, itu semua kesalah-pahamannya.

Ketergantungan tidak memiliki langkah selanjutnya.

Seol Jihu bisa mendekati titik, di mana dia tak bisa kembali.

Untuk sekarang, Jang Maldong berniat untuk berbicara dengannya tentang masalah ini.

Dengan tekad, pria tua itu bertanya.

“Apakah kamu sudah makan?”

“Apa? Tidak, belum.”

“Oke, kalau begitu mari kita pergi makan malam. Mengapa kita tidak makan hari ini? Kita belum melakukan itu dalam beberapa saat. Kamu bisa mentraktirku, karena kita sudah lama tidak bertemu.”

Itu terlalu mendadak.

Mata Seol Jihu yang kebingungan mengikuti Jang Maldong, saat pria tua itu bangkit dari kursinya sambil tersenyum.

“Kenapa kamu menatapku seperti itu?”

“Kamu agak aneh hari ini, guru…”

“Aneh bagaimana? Kita akan memiliki beberapa makanan, wine, dan obrolan yang bagus, saat kita makan. Atau apakah kamu tidak ingin menghabiskan waktu dengan orang tua sepertiku?”

“Tentu saja tidak. Aku akan membeli makan malam. Aku yang traktir. Tapi pertama-tama, aku harus bersiap-siap. Aku tidak dalam kondisi yang paling menarik saat ini, seperti yang kamu lihat.”

“Cepatlah. Aku hanya makan daging dan roti kering, selama berhari-hari. Aku ingin makan makanan asli.”

Jang Maldong berbalik, mengatakan dia akan menunggu Seol Jihu di pintu masuk.

***

 

Seol Jihu mandi cepat, tapi segera mengalami masalah yang tidak terduga.

Dia membutuhkan uang untuk makan di luar.

Tapi, dia tidak punya.

Tepatnya, dia punya banyak uang di penyimpanan kuil, tapi tidak dapat mengaksesnya, karena dia saat ini dilarang memasuki kuil.

Tentu saja, ada kemungkinan jika Jang Maldong mungkin memiliki uang. Tapi Seol Jihu tidak ingin mengambil kembali kata-katanya, setelah dia dengan bangga mengumumkan, jika dia akan mentraktirnya.

Jadi, dia tidak punya pilihan selain meminjam.

“Kim Hannah.”

Ketika dia membuka pintu, Kim Hannah yang sedang bekerja di mejanya, melemparkan tatapan tajam padanya.

“Ini dia.”

Dia menghela nafas lalu melepas mantelnya, dan melemparkannya ke arahnya.

“Ambil itu dan mainkan di luar. Aku sedang bekerja, jadi jangan ganggu aku.”

“Tidak, bukan itu alasanku di sini.”

“Hmm?”

“Beri aku uang.”

Seol Jihu mengulurkan tangannya.

Kim Hannah mengerutkan kening.

“Sekarang? Berapa banyak yang kamu butuhkan? Agak menakutkan, jika kamu meminta uang.”

“Cukup untuk membayar makan malam. Aku akan mentraktir guru.”

Kim Hannah berkedip cepat.

“… Memang benar apa yang mereka katakan tentang orang kaya. Mengapa kamu tidak menguliti kutu, karena kulitnya dan lemaknya?”

“Tidak seperti itu. Aku hanya tidak punya uang sekarang.”

“Lalu, pergi mengunjungi kuil.”

“Aku sementara dilarang…”

“Dilarang? Dari kuil Gula? Kamu?”

Kim Hannah tampak tercengang.

“Kamu… benar-benar bertengkar dengan Gula? Kamu tidak bercanda tentang itu?”

“Tidak.”

“Ya Tuhan, aku… bahkan tidak bisa menemukan kata-kata untuk mengatakan apa pun.”

Kim Hannah menggelengkan kepalanya.

Dia perlahan bangkit dari kursinya dan bersandar ke Seol Jihu.

“Ayah Jinah, apa yang kamu lakukan, bertengkar dengan dewi yang kamu layani? Tolong bersikap baik demi putri masa depan kita, oke?”

“Oke, tapi aku memang butuh uang saku. Aku berkorban banyak untuk keluarga ini, dan kamu bahkan tidak bisa memberiku cukup uang, untuk membayar satu kali makan bukan?”

“Cukup dengan permainan peran bodoh. Astaga…”

Kim Hannah meraih dompetnya sambil menghela nafas.

Dia kemudian menyambar mantel yang ia lemparkan ke Seol Jihu, meletakkan di pundaknya, dan mulai berjalan menuju pintu.

“Kemana kamu pergi?”

“Kamu bilang kamu makan malam dengan Tuan Jang. Biarkan aku ikut juga.”

“Tapi, aku pikir kamu sedang bekerja?”

“Kalau dipikir-pikir, aku belum makan.”

“Itu hanya akan menjadi kita berdua.”

“Aku merasa harus bergabung. Kamu akan membicarakan sesuatu yang penting, kan? Aku tahu tempat yang tenang dan menyenangkan.”

“…?”

“Ada apa dengan wajah itu? Baik Tuan Jang maupun dirimu tidak suka mabuk. Tapi di sini, kamu… mabuk di tengah hari. Jadi aku berasumsi, itu adalah kedok untuk membicarakan sesuatu yang penting.”

Akal wanita ini tidak ada duanya.

‘Mungkin dia rubah berekor Sembilan, dengan ekornya tersembunyi di balik pakaiannya. Mungkin dia benar-benar seorang Beastman.’

Seol Jihu berpikir sendiri.

***

 

Ketika Kim Hannah bertanya pada Jang Maldong apakah dia bisa menemani mereka, pria tua itu tidak menolaknya. Sebaliknya, dia memberikan persetujuan.

“Bergabunglah dengan kami. Kebetulan aku punya pertanyaan untukmu juga, Nona Kim Hannah.”

Dia tidak terdengar bersemangat, tapi dia juga tidak terkejut dengan penampilannya.

Kim Hannah membawa mereka ke sebuah restoran yang sunyi, dan ketiganya memesan makanan dan minuman.

Pesanan mereka tiba segera.

Saat itu…

“Mengapa kamu benci kembali ke Bumi?”

Seol Jihu yang menuangkan wine ke gelas Jang Maldong dengan kedua tangan, dengan cepat mengangkat kepalanya.

Dia tahu, dia tidak salah dengar.

Hari ini, Jang Maldong bertindak agak aneh, dari saat mereka bertemu. Tetap saja, dia tidak berharap gurunya akan lemah lembut.

Jang Maldong menarik gelasnya ke belakang. Kemudian dia mengambil botol itu di tangan Seol Jihu, dan menuangkan minuman itu ke gelas Seol Jihu dan Kim Hannah.

Tanpa sepatah kata pun, dia mengangkat gelasnya dan menuangkan minuman itu ke tenggorokannya.

Terkejut, Seol Jihu juga minum dari gelasnya. Dia kemudian menatap Jang Maldong dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Jang Maldong sedang menunggu jawaban Seol Jihu.

“Guru. Aku khususnya tidak benci untuk kembali.”

“Tapi, kamu benci.”

Suara Jang Maldong tidak goyah sedikit pun.

“Usiaku adalah simbol kebijaksanaanku, dan aku telah melihatmu cukup lama, untuk melihat kebohonganmu. Lebih penting… Uhuk.”

Jang Maldong mengeluarkan batuk dan melirik ke samping.

“…Orang yang mengundangmu ke Paradise, tampaknya juga tidak keberatan. Sepertinya, dia setuju denganku.”

Jang Maldong menambahkan dengan tenang.

Ketika Seol Jihu memandangnya, Kim Hannah mengalihkan pandangannya.

“Kenapa… kamu pikir begitu?”

“Itu tidak penting. Yang penting adalah alasanmu menolak untuk kembali ke Bumi. “

Seol Jihu menarik napas panjang dan mengepalkan giginya.

Tiba-tiba dia merasa telanjang.

“Apakah ada alasan, mengapa aku harusnya tidak benci kembali?”

“Tidak apa-apa, jika kamu memiliki alasan yang sah. Misalnya, jika hidup kamu terancam di Bumi. Dalam hal ini, aku akan mengerti dan dengan senang hati membantumu. Tapi melihat Nona Foxy adalah pengundang-mu, aku rasa bukan itu masalahnya.”

“…...”

“Sekarang setelah ini, aku akan berterus terang.”

Jang Maldong berkata dengan nada jujur.

“Kamu… aneh. Sepertinya, kamu ingin menetap di Paradise secara permanen.”

“Paradise adalah tempat yang hebat.”

“Kamu tahu, bukan itu yang ingin aku katakan.”

Jang Maldong melanjutkan dengan sabar.

“Jika kamu melakukan perjalanan antara Paradise dan Bumi secara teratur seperti yang dilakukan semua earthling, aku tidak akan berada di sini berbicara kepadamu tentang masalah ini sekarang. Tapi, kamu berbeda. Kamu terlihat, seperti tidak memiliki niat sedikit pun untuk kembali.”

Kata-kata itu menyentuh kepalanya.

Terdorong ke sudut, Seol Jihu membentak.

“Apakah buruk, jika aku tidak mau kembali?”

“Ya, itu buruk.”

“Mengapa? Karena aku dilahirkan di Bumi? Tapi, aku lebih suka Paradise. Aku suka dunia ini lebih baik, dan aku ingin tinggal di sini. Apakah ada masalah dengan itu?”

“Paradise adalah dunia yang sangat berbahaya saat ini.”

Meskipun nada pemberontakan Seol Jihu, Jang Maldong tetap tenang.

“Di dunia ini, hidupmu selalu dalam bahaya. Jika kamu mati di sini di Paradise, tidak hanya kamu. Tapi, juga teman dan keluargamu akan sangat menderita, ketika kamu kembali ke Bumi.”

“Aku…!”

‘…mengalahkan Parasite.’ adalah apa yang Seol Jihu akan katakan selanjutnya, tapi dia berhasil menahan kata-katanya.

Memang benar jika dia mengalahkan mereka, tapi dia menempatkan hidupnya dalam bahaya berkali-kali, saat melakukannya.

Di atas segalanya, dia sangat menyadari apa yang benar-benar dikhawatirkan Jang Maldong.

“…Jihu.”

Jang Maldong menghela nafas panjang.

“Pada hari, aku memutuskan untuk kembali ke Paradise, Ian mengatakan ini.”

“Tuan… Ian?”

“Ya. Dia mengatakan, jika kamu membutuhkan seseorang untuk mengajarmu dan membimbingmu di jalan yang benar.”

Kulit Seol Jihu menyusut, ketika dia mendengar nama Ian.

“Apakah kamu menganggapku sebagai guru-mu?”

Seol Jihu mengangguk tanpa sepatah kata pun.

“Jika kamu benar-benar berpikir begitu, maka tolong beri-tahu aku. Sebagai gurumu, aku ingin memahami dan membantu murid favoritku yang paling berharga.”

“….”

“Silahkan.”

Menghadapi ketulusan Jang Maldong, Seol Jihu tidak bisa lagi tetap keras kepala.

Dia menggigit bibirnya sebentar, sebelum menundukkan kepalanya. Dan dia bergumam.

“Aku merasa seperti sampah.”

“Sampah?”

“Ya. Sampah.”

Seol Jihu perlahan mengangkat kepalanya. Wajahnya tidak tampak serius atau nakal. Matanya yang kusam tampak kosong dari kehidupan.

“Aku sampah. Kamu tidak bisa melihat itu, bukan?”

“Sampah…”

Mendengarkan pengakuan penyesalan siswanya, Jang Maldong membelai dagunya.

“…Benarkah itu?”

Dia tersenyum kecil. sikap penghindar akhirnya, mengatakan hal itu.

“Apakah kamu membunuh seseorang?”

“Tidak.”

Senyum pahit menyentuh bibir Seol Jihu.

“Aku tidak tahu masa lalumu, atau seburuk apa itu.”

“Guru, aku…”

“Tentu. Mungkin kamu benar-benar sampah seperti yang kamu katakan. Aku tidak akan mengatakan masa lalu sudah lewat. Namun, kesalahan masa lalu adalah kesalahan. Tapi, bahkan jika kamu melakukan dosa yang mengerikan, tergantung pada apakah kamu mengambil kesempatan itu untuk belajar dari kesalahanmu atau tetap sama… kamu dapat didaur ulang atau tetap menjadi sia-sia.”

“….”

“Dan aku yakin, kamu sudah didaur ulang.”

Mata Jang Maldong menembus Seol Jihu.

“Karena…”

Pria tua itu melanjutkan dengan sungguh-sungguh, memastikan untuk mengartikulasikan setiap kata.

“Pria bernama Seol Jihu yang aku, Jang Maldong, saksikan dengan mataku sendiri di sini, di Paradise… adalah seorang pria yang tahu bagaimana menghadapi ketakutannya seperti batu, bagaimana menjadi tegas seperti ombak jika diperlukan, bagaimana cara menantang yang mustahil bahkan ketika orang lain menentangnya, dan bagaimana berkorban hari ini untuk hari esok yang lebih baik.

Dia pemuda yang hebat.”

‘Meskipun kadang-kadang, dia terlalu keras kepala dan kekanak-kanakan…’

Ekspresi serius Jang Maldong larut menjadi senyum berat.

Seol Jihu tetap tertegun.

Tapi tidak seperti sebelumnya, cahaya berkedip di matanya.

Dia tampaknya terkejut, mendengar kata-kata tak terduga gurunya.

“Itu sebabnya aku…”

Senyum lembut menyebar di wajah keriput Jang Maldong.

“…Ingin melihatmu mengatasi masa lalumu. Jika kamu merasa tidak bisa melakukannya sendiri, aku dengan senang hati akan membantumu. Lagipula, aku adalah gurumu.”

Seol Jihu menutup matanya.

Dia merasa seperti tidak bisa lari dari Jang Maldong lagi. Atau lebih tepatnya, dia tidak ingin melarikan diri. Karena dia tahu, gurunya akan benar-benar mengerti dan membantunya.

“….”

Tapi mengungkap kelemahan seseorang di tempat terbuka, membutuhkan banyak keberanian.

“….”

Jang Maldong tidak lagi menekan muridnya.

Dia hanya menunggu dengan sabar. Jadi, setelah keheningan yang panjang ….

“Aku….”

Seol Jihu akhirnya berbicara.

“…Aku tergila-gila dengan judi. Itu benar, aku adalah pecandu judi.”

Dia tersesat di dunia perjudian.

Dia memunggungi keluarganya dan bahkan mengkhianati kekasihnya. Dia menyia-nyiakan setiap hari dalam hidupnya.

Itu adalah kehidupan sampah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_354"

Follow Us