Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_355

gambar

SCG_355

Bab 355. Pengakuan (2)

“Judi?”

Mata Jang Maldong membelalak.

“Ya, judi.”

Seol Jihu melirik Jang Maldong dengan gugup. Dia tampak seperti anak kecil yang tertangkap basah.

“Berjudi, ya…”

Jang Maldong mengerang pelan.

Seorang pecandu judi. Dia bisa membayangkan masa lalu Seol Jihu, begitu dia mendengarnya. Tapi, dia tak banyak bicara.

“Yah, lebih baik daripada menjadi pembunuh.”

Dia hanya tersenyum pahit dan menimpali.

Menghadapi kesalahan seseorang sudah cukup sulit. Mengungkap mereka kepada orang lain tanpa ada pengurangan, adalah sesuatu yang membutuhkan keberanian besar.

Dari perspektif Jang Maldong, Seol Jihu baru saja sampai di garis start. Jika dia mengkritiknya, Seol Jihu mungkin saja kembali, dan tidak pernah mengambil langkah berikutnya.

Itu sebabnya, Jang Maldong tidak mengatakan apa-apa.

Dia mengangguk dan berjanji pada Seol Jihu jika dia akan mendengarkannya.

Mengumpulkan keberaniannya pada sikap Jang Maldong, Seol Jihu perlahan mulai menceritakan semua yang terjadi di masa lalu.

Ingatan saat ia menjadi pecandu judi, masih jelas di benaknya.

Dia ingat bagaimana keluarganya berusaha dengan sepenuh hati untuk menariknya keluar dari lumpur kecanduan judi, yang ia alami. Dan dia ingat bagaimana hubungan mereka berantakan, setelah penipuan dan pengkhianatan berulang kali.

Akhirnya, dia ingat bagaimana hubungan mereka berkembang, setelah dia memasuki Paradise.

Meskipun dia tidak bisa berbicara tentang Nine Eyes dengan Kim Hannah hadir, dia tidak menyembunyikan apa pun.

Kim Hannah mencoba untuk mengatakan sesuatu sesekali, tapi Jang Maldong membungkamnya dan mencegahnya berdebat.

Dengan demikian, Seol Jihu dapat berbicara untuk waktu yang lama, tanpa gangguan.

Ada banyak hal untuk dibicarakan, jadi pada saat ia selesai, gang mulai menjadi gelap.

Perasaan baru muncul dalam diri Seol Jihu, saat dia mencurahkan isi hatinya dalam narasinya. Awalnya dia merasa tidak nyaman, tapi perasaan ini dengan cepat menghilang, ketika dia terus berbicara.

Dia bahkan merasa lebih ringan, seperti batu besar yang menekan dadanya telah terangkat.

Di sisi lain, kulit Jang Maldong semakin tidak nyaman. Dia pikir Seol Jihu hanya terlibat dalam judi dan menghancurkan dirinya dari itu. Tapi, ada hal-hal lebih parah daripada yang ia pikirkan.

Bukan hanya dirinya sendiri yang ia celaka. Seol Jihu juga telah membahayakan orang-orang di sekitarnya.

Jang Maldong menyilangkan lengannya dan mengerutkan kening, ketika dia mendengar apa yang Seol Jihu lakukan pada orang tuanya.

Dia mencengkeram tongkatnya erat-erat, ketika mendengar bagaimana Seol Jihu berkelahi dengan kakaknya, yang datang untuk menyeretnya keluar dari kasino. Dan akhirnya, meninggalkan pria itu runtuh di tanah, ketika dia berjalan kembali ke kasino.

Dan ketika dia mendengar bagaimana Seol Jihu mencuri kartu kredit pacarny,a sementara dia menangis dan memohon padanya untuk tidak pergi…

Tubuhnya bergetar hebat.

Seol Jihu telah diberi banyak kesempatan, dan ada orang di sekitarnya yang ingin membantu. Namun, dia menolak bantuan mereka tidak hanya sekali atau dua kali, tapi puluhan kali.

Jang Maldong telah mempersiapkan diri untuk yang terburuk, tapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak marah. Pada saat Seol Jihu menyelesaikan ceritanya, dia mendapati dirinya menenggak minuman keras, langsung dari botol.

Seol Jihu yang asyik menceritakan kisahnya, tidak memperhatikan hal ini.

“Sejujurnya, aku mengerti mengapa Jinhee seperti itu. Di satu sisi, aku lebih menyesal untuknya daripada Seonhwa, terutama untuk saat itu di daerah peristirahatan jalan raya…”

“Apa itu, bocah!?”

Jang Maldong meledak pada akhirnya.

Seol Jihu tersentak dari suara botol yang hampir pecah.

Jang Maldong yang telah membanting botol minuman keras di atas meja, menatapnya dengan leher bergetar. Wajahnya merah, sampai terlihat jelas dengan mata telanjang.

“K-Kau tolol…”

Jang Maldong menelan ludahnya.

“…Adik perempuanmu mempercayaimu, bahkan setelah semua omong kosong yang kamu lakukan… tapi apa? Kamu mengatakan kepadanya, jika kamu akhirnya berhenti berjudi dan akan pergi ke kasino untuk mengajukan larangan masuk. Kemudian, kamu membujuknya untuk ikut denganmu, karena kamu tidak dapat memaksa diri untuk melakukannya sendiri, dan kemudian melakukan apa? Keuk…”

Jang Maldong mendengus, ketika dia bergetar.

Kemarahan yang terpendam di dalam dirinya akhirnya meledak, ketika dia mengangkat tongkatnya.

“Kamu berandalan sialan!”

“T-Tuan!”

Jika Kim Hannah tidak menghentikannya, dia benar-benar akan memukul Seol Jihu.

“Tolong. Kita di sini untuk mendengarkannya.”

“Dia melangkah terlalu jauh! Aku tidak akan melakukan ini, jika apa yang ia katakan, tidak begitu tak tertahankan!”

“Aku tahu, tapi! Tapi…”

“Kamu pergi ke tempat istirahat, memberi tahu adikmu jika kamu lapar dan jika kamu akan membeli makanan, dan apa? Kamu mencuri mobil dan pergi, sementara dia mengejarmu? Dan ketika dia tersandung dan jatuh dan mulai menangis, kamu menutup mata? Kamu bangsat… Ah, lepaskan aku!”

Jang Maldong bergumul dengan Kim Hannah, sebelum meletakkan lengannya. Dia tidak puas.

Dia kemudian mengambil beberapa napas, seolah-olah dia sedang berjuang untuk menenangkan dirinya.

Seol Jihu menjadi kecewa dan menjatuhkan kepalanya.

“Sialan … Orang macam apa keluargamu? Apakah para orang suci Buddhis bereinkarnasi menjadi satu keluarga?”

Jang Maldong yang menggeram lambat laun menarik napas.

Jika apa yang Seol Jihu katakan itu benar dan dia benar-benar melakukan hal itu di masa lalu. Jang Maldong harus mempertanyakan, apakah Seol Jihu yang ia kenal adalah orang yang sama.

Itulah perbedaan besar, antara Seol Jihu saat ini dan masa lalu.

“…Whew, oke, jadi…”

Tapi bagaimanapun masalahnya, Seol Jihu telah berubah. Melihat bagaimana dia mengungkapkan semua ini dengan jujur, Jang Maldong memaksa dirinya untuk tenang.

“Apa yang akan kamu lakukan mulai sekarang?”

Begitu suara Jang Maldong mereda, Seol Jihu berbicara sambil terus-menerus mencuri pandang padanya, untuk memeriksa suasana hatinya.

“Untuk saat ini… aku berencana untuk melihat mereka lagi…”

“Itu jelas! Dan?”

“Dan… aku akan meminta maaf… tapi aku rasa, mereka tidak akan menerimanya. Sama seperti terakhir kali aku pulang.”

“Hanya karena mereka tidak akan memaafkanmu…! Whew, baiklah. Dan?”

Jang Maldong bertanya, membiarkan Seol Jihu selesai.

Seol Jihu melanjutkan sambil tergagap.

“Seperti yang aku katakan… Aku sangat menyakiti mereka, sedemikian rupa. Sehingga, mereka tidak akan pernah pulih dari itu…”

“Jadi, apa yang akan kamu lakukan?”

Ketika Jang Maldong membentaknya, Seol Jihu menelan ludahnya.

“Jika mereka tidak mau menerimaku, aku pikir akan lebih baik, kalau aku menghilang dari kehidupan mereka selamanya… Bagaimanapun juga, ada Paradise.”

Saat itu.

“…A-Apa? Bagaimanapun juga, ada Paradise?”

Wajah lembut Jang Maldong menegang.

“A-Adikku mengatakan lakukan apa yang harus aku lakukan, jika aku benar-benar merasa menyesal. Jadi, aku lebih memikirkannya, dan….”

Seol Jihu berhenti, melihat Jang Maldong gemetar sekali lagi.

“Kamu… bocah sombong…”

Jang Maldong menatap Seol Jihu, saat dia bergetar. Dia tampak seperti sedang melihat sampah, yang tidak ada bandingannya di dunia.

“Jika mereka tidak mau menerimamu… kamu akan menghilang selamanya…? Lalu, bagaimana jika mereka akan menerimamu?”

“….”

“Mengatakan sesuatu yang menggelikan… Apa kamu dalam posisi apa pun, untuk membuat keputusan itu…?”

Suaranya bergetar.

“T-Tidak, guru. Aku tidak mengatakan, jika aku memutuskan itu dengan pasti.”

Seol Jihu mencoba mengatakan sesuatu, merasakan betapa marahnya Jang Maldong, tapi…

Tak!

“Diam!”

Sebuah tongkat kayu menghantam kepalanya dalam sekejap, diikuti oleh teriakan nyaring.

Seol Jihu menjerit dan mencengkeram kepalanya.

Namun, Jang Maldong tidak berhenti di situ, emosi yang ditekannya meledak seperti bendungan.

“Kamu bajingan, bangsat! Kamu hampir menghancurkan kehidupan orang lain, seolah-olah hidupmu tidak cukup. Dan kamu mengatakan apa?”

TAK! TAK!

Saat tongkat Jang Maldong berturut-turut mengenai kepala Seol Jihu, Seol Jihu berteriak dan berguling-guling di lantai.

“Bagaimanapun, ada Paradise? Jadi kamu ingin tinggal di Paradise tanpa kembali ke Bumi, hanya dengan mencoba melarikan diri!?”

“G-guru! Tunggu!”

“Aku sudah bilang padamu untuk diam! Kamu bajingan! Beraninya kamu berpura-pura menjadi korban, hah? Hah!?”

“Tunggu! Aku tidak berpura-pura menjadi korban!”

TAK!

Tidak dapat menahan diri, Seol Jihu meraih tongkat Jang Maldong.

Jang Maldong tersentak.

Seol Jihu juga tampak bingung.

Tapi sekarang, setelah dia melakukannya, dia memutuskan untuk berbicara.

“Kamu tidak tahu cerita lengkapnya, guru! Dulu, aku…!”

“Dulu?”

Alis Jang Maldong berkedut. Suara dingin mengalir.

“Dulu aku, apa? Aku? Lihat itu!? Kamu menyebabkan mereka begitu sedih selama bertahun-tahun. Namun, kamu bahkan tidak memikirkan perasaan mereka, dan hanya memikirkan dirimu sendiri! Kamu...!”

Jang Maldong menggelengkan lengannya keras, dan mengangkat tongkatnya lagi. Tapi setelah melihat Seol Jihu menggertakkan giginya, dia menggigit bibir bawahnya dengan keras.

Dia melemparkan tongkat ke lantai.

“Kamu idiot, apa kamu pikir, keluargamu meninggalkanmu?”

“….”

“Bodoh sekali. Pikirkan tentang apa yang ayahmu katakan, ketika kamu pulang.”

“Ketika aku… pulang?”

“Apa yang ayahmu katakan, ketika terakhir kamu pergi ke rumah mereka! Bukankah kamu menceritakannya sendiri!?”

Jang Maldong bangkit dari tempat duduknya. Mendorong Kim Hannah yang memintanya untuk tenang, dia berteriak.

“Kamu pikir uang adalah masalahnya? Kamu pikir semuanya sudah berakhir, setelah melemparkan mereka amplop uang?”

Seol Jihu mengambil napas dalam-dalam dan berkedip dengan cepat.

Dia merasa seperti pernah mendengar kata-kata yang sama sebelumnya.

Sekarang dia memikirkannya…

‘Kamu ingin berbicara tentang uang? Baik.’

‘Kamu pikir masa lalu sudah habis dan sudah selesai, setelah kamu mengembalikan uang itu? Kamu ingin kembali berakting seperti anak kecil?’

‘Dasar bajingan tak tahu malu. Kamu pikir uang adalah masalahnya?’

‘Kamu pikir semuanya sudah berakhir, setelah melempar kami amplop uang tanpa penjelasan sederhana?’

“Mengapa kamu tidak menempatkan dirimu pada posisi mereka, brengsek!”

Jang Maldong memukul dadanya.

“Tempatkan diriku pada posisi mereka?”

Seol Jihu menatap Kim Hannah, yang menenangkan Jang Maldong.

Dia membayangkan mereka berdua melahirkan seorang putri cantik, bernama Seol Jinah.

Gadis yang cerdas dan ceria itu kemudian menjadi pecandu judi, dan mendatangkan malapetaka pada keluarga, sebelum menghilang dari muka bumi.

Lalu suatu hari, dia menemukan sebuah amplop uang yang ia bawa ke rumahnya.

Dari mana dia tiba-tiba mendapat banyak uang? Kenapa dia pergi begitu cepat? Apakah dia dimanfaatkan oleh orang jahat? Apakah dia akan menelepon? Apakah dia berhenti berjudi? Apakah dia makan dengan benar?

‘…Hah?’

Seol Jihu menjadi linglung.

‘Aku marah…?’

Melihat ekspresi Seol Jihu, Jang Maldong berseru.

“Anak tetaplah anak, tidak peduli betapa tidak bergunanya dia! Kamu tiba-tiba membawa segunung uang tunai, dan menghilang tanpa memberikan penjelasan yang tepat! Jadi bagaimana kamu bisa…!”

Jang Maldong belum selesai. Tapi Seol Jihu merasa, seperti dia tahu apa yang ingin dikatakan gurunya.

Seol Jihu duduk dengan bingung, sebelum menundukkan kepalanya.

Dia tidak punya alasan untuk dikatakan.

“Kamu tidak mengerti perasaan orang tuamu sedikit pun…!”

Keheningan tiba-tiba turun, setelah desahan Jang Maldong meratap.

Restoran itu menjadi sunyi senyap, dan bahkan suara napas pun tidak terdengar.

Berapa lama waktu berlalu?

“…Aku tidak akan banyak bicara.”

Setelah terdiam beberapa saat, Jang Maldong berkata dengan tegas.

“Kembalilah ke Bumi besok.”

“B-Besok?”

“Sejujurnya denganmu, aku tidak mengerti bagaimana keluargamu bertindak seperti itu! Jika itu aku, aku akan menghajarmu babak belur dan mengusirmu di jalanan! Namun, mereka masih memperlakukanmu seperti anak…”

Jang Maldong menggigit bibirnya.

“Yah… itu pasti karena mereka tahu dirimu, sebelum kanu jatuh ke dalam dunia judi. Itu sebabnya, mereka berpegang pada sepotong harapan. Aku akan memilih untuk berpikir, jika mengingat apa yang telah aku lihat tentangmu.”

“….”

“Jadi, pergi temui orang tuamu! Mohon pengampunan mereka! Dan setidaknya, berikan mereka penjelasan yang tepat sebelum kembali!”

“Tapi…”

“Tapi, tapi, tapi! Jika tidak bisa, coba sampai berhasil! Dan jangan pernah berpikir untuk kembali ke Paradise, sebelum kamu melakukannya!”

Rahang Seol Jihu perlahan turun.

Jang Maldong merengut.

“Tidak ada Jawaban?”

“Tidak… um… bukankah seharusnya kamu setidaknya memberiku waktu, untuk persiapan…?”

“Persiapan? Lakukan itu, begitu kamu kembali ke Bumi. Tidak ada yang akan keluar, kalau kamu tinggal di Paradise hari demi hari.”

Seol Jihu ragu-ragu.

Kembali ke Bumi besok?

Itu terlalu terburu-buru.

Meningkatkan senjatanya, menaikkan levelnya, mencari tahu nama kelasnya, memakan buah World Tree… ada banyak hal yang ingin ia lakukan.

Jang Maldong semakin cemberut, setelah menyadari keraguan Seol Jihu.

“Kamu masih belum mematikannya…!”

Setelah menggerutu dalam waktu yang lama, Jang Maldong tiba-tiba menarik nafas panjang dan mengambil tongkatnya.

Dia tidak duduk kembali.

“Aku mengatakannya dengan jelas. Jika kamu menolak untuk mendengarkan…”

Menatap Seol Jihu, dia berbicara dengan kekuatan di balik kata-katanya.

“Kalau begitu aku akan menganggapnya, jika kamu tidak lagi menganggapku sebagai gurumu.”

Jang Maldong pergi, setelah ultimatum itu.

Dan seperti itu, hanya Kim Hannah dan Seol Jihu yang tersisa di restoran.

“… Kenapa kamu tidak bilang saja ya?”

Kim Hannah berbicara dengan hati-hati, sambil terus melirik Seol Jihu.

“Lagipula sudah waktunya kamu pergi, dan ulang tahun ibumu akan segera tiba. Aku akan menyebutkannya, ketika aku memiliki kesempatan…”

Seol Jihu perlahan mengangkat dirinya, lalu menggelengkan kepalanya. Dia menjawab dengan suara lemah,

“Aku tahu, aku tahu.”

Mengambil ini menjadi tanda jika dia ingin dibiarkan sendiri, Kim Hannah diam-diam bangkit dari tempat duduknya.

Setelah berjalan ke pemilik restoran yang gemetaran ketakutan, dia membayar tagihan, lalu pergi.

Ketika dia melirik ke belakang untuk terakhir kalinya, Seol Jihu masih duduk di kursinya.

***

 

Jang Maldong berjalan cepat ke Valhalla setelah meninggalkan restoran.

“Si bodoh itu…”

Dia marah, semakin dia memikirkannya.

Dia berencana untuk mendengarkannya jika memungkinkan. Tapi, ada batas berapa banyak yang bisa ia tahan.

“Menghilang? Hah! Omong kosong…”

Dia mungkin mengatakannya dengan cara yang baik. Tapi, bukankah dia hanya mengatakan, dia tidak nyaman bertemu orang tuanya, dan akan pindah ke Paradise?

Bagaimana mungkin Jang Maldong tidak marah, melihat Seol Jihu melarikan diri tanpa mencoba memecahkan akar masalahnya?

Pada saat yang sama, dia merasa dikhianati.

‘Tapi, aku tidak datang ke Paradise, karena ketenaran dan uang.’

‘Karena ini adalah tempatku.’

‘Itu juga tempat yang memberiku awal baru…’

‘Aku benar-benar tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan, selain aku suka di sini.’

Karena Jang Maldong merasa, seperti dia akhirnya mengerti arti sebenarnya di balik kata-katanya saat itu.

‘Tidak.’

Jang Maldong menggelengkan kepalanya.

Dia tidak bisa mengatakan Seol Jihu memiliki motif tersembunyi, untuk melakukan semua yang telah dilakukannya sejauh ini.

Masalahnya terletak pada Seol Jihu sendiri.

Dia mengatakan jika dia telah berhenti berjudi. Dan Jang Maldong terkesan, ketika dia pertama kali mendengar ini.

Jika seseorang membuat peringkat kesenangan primitif pria, perjudian akan ditempatkan di bagian paling atas. Sampai-sampai judi direkomendasikan untuk menyalah-gunakan pelaku, sebagai upaya terakhir.

Karena Seol Jihu mengatakan, jika dia menghentikan perjudian dari hidupnya, Jang Maldong agak bangga. Tapi ternyata, bukan itu masalahnya.

Meskipun benar jika dia berhenti berjudi, Paradise hanya menggantinya.

Dan Paradise jauh lebih berbahaya daripada berjudi.

Ini berarti, Seol Jihu sudah tenggelam jauh ke dalam lumpur yang disebut Paradise.

Tiba-tiba, Ian terlintas di benak Jang Maldong. Bukan hanya dia, tapi banyak earthling yang secara aktif berpartisipasi di Paradise untuk waktu yang lama, sebelum meninggal.

Hanya di antara orang-orang yang ia kenal, tujuh atau delapan dari sepuluh orang, bunuh diri di Bumi.

Seol Jihu?

Jang Maldong tidak ragu. Jika Seol Jihu meninggal di Paradise, ia akan bunuh diri di Bumi, tanpa bertahan lebih dari beberapa hari.

Yang lebih bermasalah adalah perbuatan Seol Jihu di masa lalu.

Paradise bukanlah dunia yang aman.

Itu jelas terlihat, hanya dari perang sebelumnya.

Dia bisa dengan mudah mati, pada setidaknya tiga kesempatan berbeda.

Meskipun dia berhasil kembali hidup-hidup melalui keajaiban dan keberuntungan. Tidak ada jaminan, jika hal yang sama akan terjadi lain kali.

Selain itu, dia dengan sangat jelas mengganti kecanduan judi, dengan rasa prestasi yang didapatnya dari mempertaruhkan nyawanya dan mencapai tujuan yang mustahil. Jadi, dia pasti akan melemparkan dirinya ke dalam bahaya lagi, cepat atau lambat.

Jang Maldong tidak bisa membiarkan ini berlangsung. Benar, dia tidak pernah bisa membiarkan ini berlanjut. Dia harus melakukan sesuatu.

Saat Jang Maldong selesai mengatur pikirannya…

“Kamu terlalu kasar.”

Dia berbalik dengan cepat.

Kim Hannah berdiri di belakangnya dengan senyum pahit.

Seol Jihu tidak bersamanya.

“Apa itu?”

Jang Maldong berhenti berjalan.

“Aku terlalu kasar?”

“Ya. Jihu juga mencoba ketika…”

“Biarkan aku bertanya sesuatu padamu.”

Jang Maldong berbalik, menyela Kim Hannah. Meskipun suaranya tenang, itu mendidih seperti gunung berapi yang akan meletus.

“Kenapa kamu melakukan itu?”

Ketika dia bertanya, seperti dia baru saja menangkapnya basah…

“Maaf?”

Kim Hannah secara naluriah meluruskan postur tubuhnya dan membelalakkan mata.

“Jangan berpura-pura tidak tahu.”

“Aku tidak yakin apa yang kamu maksud, Tuan…”

“Jika kamu akan menjadi seperti itu, aku akan berterus terang.”

Jang Maldong memelototi Kim Hannah dengan tatapan terbakar.

“…Mengapa kau memberinya jumlah uang yang sempurna untuk melunasi utangnya, pada pengembalian pertamanya ke Bumi. Dan kemudian, menggunakan ulang tahun pernikahan orang tuanya, sebagai alasan untuk membuatnya pulang dengan hadiah?”

Nona Foxy, si rubah betina yang licik, tersenyum pahit.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_355"

Follow Us