Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_357

gambar

SCG_357

Bab 357. Pahlawan di Paradise, tapi di Bumi (2)

FLASH!

Cahaya tersebar di mana-mana.

Seorang pria muda tiba-tiba muncul di tengah-tengah kamar kosong.

“….”

Seol Jihu melihat sekeliling kamarnya dengan lemah.

Ini sudah keempat kalinya.

Wajar, jika dia tak terlalu tersentuh.

Setelah berdiri dengan linglung untuk sementara waktu, Seol Jihu akhirnya mulai berkeliaran di sekitar ruangan.

Ketika dia membuka jendela, sinar matahari menyinari dirinya, dan suara jangkrik memenuhi udara.

Di jalan, orang-orang mengenakan lengan pendek dan celana pendek.

Tahun telah berubah dan musim panas telah tiba, tanpa ia sadari.

Baru saat itulah, otaknya benar-benar mencatat perjalanan waktu.

Seol Jihu menatap ke luar jendela, lalu menundukkan kepalanya dengan nafas panjang.

Dia melanjutkan membaca buku secara acak, kemudian menyalakan laptopnya dan mengklik beberapa situs web.

Akhirnya, ketika dia selesai menjelajahi semua pilihan lain, dia duduk dan menyalakan TV.

-Ah… Ah… Ah… Aqua lipstik…

Menonton iklan lipstik yang menampilkan empat selebriti, dia merokok, satu demi satu. Kedua matanya menatap layar TV benar-benar kosong, sama seperti kepalanya.

Baru setelah asbaknya penuh dengan puntung rokok, Seol Jihu menyadari jika tangannya ada di dalam sakunya.

Jari-jarinya gelisah dengan selembar kertas kecil yang ia terima, ketika meninggalkan Paradise.

Bibirnya memilin senyum menghina.

“Sial, aku bosan…”

Ini sebabnya, dia tidak ingin kembali.

Dia memiliki banyak hal untuk dilakukan di Paradise. Jika tidak ada pekerjaan, dia selalu bisa berlatih.

Tapi, dia tidak ada hubungannya di Bumi. Atau lebih tepatnya, dia tidak tahu harus berbuat apa.

‘…Haruskah aku kembali?’

Seol Jihu menggigit bibirnya.

Ekspresi kesedihan muncul di wajahnya.

Bukannya dia melarikan diri. Dia hanya berkunjung singkat ke Paradise. Semua anggota Valhalla pasti sudah meninggalkan Paradise sekarang. Dan tidak masalah, jika dia tertangkap.

Dia pikir dia baru saja memberi-tahu mereka, jika dia lupa sesuatu di Paradise dan berhenti untuk mengambilnya.

Menghabiskan satu atau dua hari di Paradise, pasti akan menenangkannya. Sepertinya, itu ide yang bagus.

‘Maksudku, Noona mungkin kembali. Juga, aku harus memberi makan kekuatan suci Little Chicken…’

Sudut mulut Seol Jihu meringkuk.

Memikirkan Paradise saja, membuatnya merasa lebih baik.

Benar sekali. Kunjungan singkat tidak ada salahnya.

Dia menyimpulkan dan mengambil selembar kertas kecil di sakunya.

Ketika itu.

Ding dong!

Suara notifikasi mengejutkan Seol Jihu.

Dia dengan cepat menarik tangannya, seperti anak kecil yang tertangkap basah melakukan kesalahan.

Ponselnya yang dia sambungkan ke pengisi daya sebelumnya, berkedip.

“Sial. Siapa ini?”

Seol Jihu mengerutkan kening, dan meraih teleponnya.

Waktunya terlalu tepat. Seseorang yang mungkin saja Kim Hannah, pasti telah meramalkan, jika dia akan melakukan sesuatu seperti ini dan mengirim pesan teks yang mengancam.

Namun, bertentangan dengan harapannya, pengirimnya bukan Kim Hannah.

Lebih penting lagi, teleponnya dipenuhi dengan banyak pesan teks yang belum dibaca. Setidaknya, ada selusin.

“Apa…?”

Seol Jihu dengan cepat membaca teks.

Kebanyakan dari mereka berasal dari orang yang sama, yang bukan keluarga atau temannya.

[Oppa. Ada apa?]

Itu Yun Seora, putri bungsu dari Sinyoung.

[Apa kamu sibuk?]

[Oppa, apa kamu tidur?]

[Apakah ini nomor telepon Jihu Oppa?]

[Kamu bilang akan mentraktirku makan malam…]

[Aku pikir, kamu sudah kembali sekarang…. Apa kamu masih di sana?]

[Aku membencimu.]

[Tidak, aku tidak membencimu. Aku merindukanmu.]

[: -P Ehehehe. Aku sangat mabuk Aku membencimuuuuu.]

[Aku mendengar beritanya. Selamat atas kemenanganmu. Ah, pesan terbaru dari kakakku. Abaikan saja.]

…Dan seterusnya.

Dua pertiga dari teks-teks itu berasal dari Yun Seora, meskipun dirinya tidak pernah menjawab.

Dia seperti penguntit.

“Mengerikan….”

Keuletan Yun Seora membuat Seol Jihu ketakutan, tapi dia dengan cepat menghilangkan rasa takutnya, dan mulai membaca pesan-pesannya.

Dia melihat beberapa teks panjang dari ibunya, dan beberapa dari kakaknya.

[Sedang kerja?]

[Kirimi aku pesan, saat kamu pulang kerja. Aku mendapat telepon dari kantor distrik hari ini tentang pelatihan militermu. Rupanya Pasukan Cadangan sedang bersiap untuk menangguhkan ID-mu. Kamu tahu pekerjaan yang sibuk, bukan alasan untuk melewatkan pelatihan.]

[Kenapa begitu sulit untuk berhubungan denganmu? Ibu sangat merindukanmu.]

[Seberapa sibuk kamu…? Telepon aku. Aku tahu kamu sedang berusaha melunasi hutangmu. Tapi itu akan sia-sia, jika kamu pingsan karena terlalu banyak pekerjaan.]

Pesan terbaru juga dari saudaranya.

[Ulang tahun Ibu besok. Apa kamu mendapatkan pesan? Pulang. Jangan terlalu khawatir. Setidaknya, hubungi dia, jika kamu tidak bisa datang.]

Tiba-tiba Seol Jihu tersadar.

Itu seperti seember air dingin yang baru saja dituangkan di atas kepalanya.

‘Apa yang aku… baru saja akan lakukan?’

Salah satu hal yang paling ia sesali adalah, dia tidak pernah mendengarkan keluarganya.

Jika dia tidak pergi, ketika keluarganya mengatakan kepadanya untuk tidak pergi. Jika dia tidak melakukan ini, atau itu ketika keluarganya mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya. Kemudian, hidupnya tidak akan seburuk itu.

Baru saja, dia hampir membuat kesalahan yang sama saat itu.

Jika Jang Maldong tahu, jika Seol Jihu telah kembali ke Paradise kurang dari satu jam setelah kembali ke Bumi, dia pasti sangat kecewa.

Ketika pikiran itu muncul di benaknya, dia tidak ingin merobek kertas lagi.

“Hah?”

Sambil menghela napas, Seol Jihu membawa jarinya ke tombol panggilan.

Lalu, dia berhenti.

‘Tunggu sebentar.’

Sekali lagi, dia hampir bertindak tanpa berpikir.

Kakaknya mengira dia bekerja untuk Sinyoung. Tapi, dia benar-benar bekerja di Paradise.

Sampai sekarang, dia tidak pernah benar-benar peduli tentang ini.

Dia hanya berasumsi, jika Kim Hannah telah mengurus semuanya. Tapi dia tahu, dia seharusnya tidak bersikap lunak lagi.

Seol Jihu segera mencari setiap sudut dan celah ruangan untuk data yang ia terima sejak lama.

Dia juga memeriksa semua entri dalam buku tabungannya, dan menghitung tanggal.

‘Baik. Aku dapat mengatakan kepadanya, jika aku telah melunasi semua hutangku. Dan jika aku memiliki uang sekarang…’

Akhirnya, dia menekan tombol panggil.

Dia tidak perlu menunggu lama. Dia segera mendengar suara yang dikenalnya.

-Kamu.

Suara itu terdengar agak marah.

-Kenapa kamu butuh waktu lama untuk…

Seol Jihu sengaja berbicara dengan nada ceria.

“Hei, Hyung! Ini aku.”

***

 

Malam itu, sebuah keluarga berkumpul di meja untuk makan malam.

“Oh, benar.”

Udara di ruang makan itu sunyi dan tenang, seperti biasanya di kuil-kuil. Seol Jinhee adalah satu-satunya yang berbicara.

“Aku ingin berbicara tentang Jihu.”

Saat itulah Seol Wooseok menjatuhkan bom tanpa peringatan.

“Aku sangat kesal. Aku seorang senior sekarang, tapi profesor masih…?”

Suara Seol Jinhee menipis, sebelum dia menjerit tajam.

Suara perak yang menggesek piring berhenti.

Sang ayah membeku dengan sendok di tengah jalan ke mulutnya, dan sang ibu membuka matanya lebar-lebar.

“Sial. Mengapa kamu harus membicarakannya? Aku baru saja kehilangan nafsu makan.”

Seol Jinhee membanting sumpitnya di atas meja.

“Katakan kenapa!”

“Pelankan suaramu. Orang tua kita ada di sini. “

“A-Apa kamu menghubungi dia? Bagaimana dia? Dia tidak sakit atau apa, kan?”

Melihat suasana tegang, ibu mereka bertanya dengan tergesa-gesa.

“Ya, aku berbicara dengannya di telepon, saat makan siang hari ini. Dia terdengar baik.”

“Kenapa dia tidak menelepon lebih awal? Aku sangat khawatir…”

“Aku sudah bilang sebelumnya, jika Jihu sudah membersihkan batas kreditnya, kan?”

“Ya, kamu bilang, di situlah dia mendapat uang dari sebelumnya…”

“Ketika aku bertemu dengannya di sebuah kafe beberapa waktu yang lalu. Dia berkata, dia tidak akan menghubungi kita, sampai dia melunasi utangnya. Mungkin itu sebabnya, dia tidak menelepon. Kamu tahu Jihu cukup rajin, tentang hal-hal seperti itu.”

“Benar sekali. Dia selalu keras kepala.”

“Yah, dia bilang, dia sudah melunasi utangnya sekarang.”

“Benarkah? Ah, tapi aku harap dia menelepon setidaknya sekali….”

Suaranya terdengar agak kecewa, tapi wajahnya menceritakan kisah yang berbeda.

Dia menghela napas lega, tangannya merapikan dadanya.

“Dan…”

Seol Wooseok perlahan meletakkan sumpitnya dan menggenggam tangannya.

Di permukaan, dia tampak tenang. Tapi di dalam, dia mencari keberanian untuk mengatakan apa yang akan dia katakan selanjutnya.

“Dia akan pulang besok, untuk merayakan ulang tahun Ibu.”

Mata Seol Jinhee membelalak keheranan.

“A-Apa? Siapa yang datang kemana?”

“Dia sangat berhati-hati tentang hal itu. Dia bilang, dia hanya akan menelepon. Tapi aku bersikeras, agar dia datang.”

“Apa kamu gila? Apakah bekerja siang dan malam, akhirnya membuatmu mengambil pil yang salah?”

“Pelankan suaramu.”

“Kenapa harus? Ini adalah rumahku!”

“Ini rumah orang tua kita, bukan milikmu. Dan besok adalah hari ulang tahun ibu, bukan ulang tahunmu.”

“Apa….”

Seol Jinhee menggertakkan giginya, dan memutar kepalanya.

“Ayah!”

Dia berteriak pada pria paruh baya, yang diam-diam menuangkan air ke cangkirnya.

“Ayah! Apa kamu hanya akan diam saja? Katakan sesuatu!”

Sang ayah meneguk air, dan membanting gelas itu ke atas meja.

Dia kemudian menghela napas dalam-dalam, dan mengalihkan pandangan acuh tak acuh kepada Seol Wooseok.

Matanya yang tanpa emosi, membuat Seol Wooseok gugup.

“Apa kamu melihat data yang aku kirimkan kepadamu? Gaji Jihu, skor batas kredit, dan lainnya.”

“Aku merobeknya dan membuangnya.”

“Mengapa?”

“Dia bahkan meminjam buku tabungan temannya untuk menipu kita. Apa kamu mengharapkanku untuk mempercayai bajingan itu lagi?”

“Tentu saja, aku ingat kejadian itu.”

Seol Wooseok mengangguk.

“Tapi kali ini, bukan itu. Aku yakin akan hal itu.”

“Bagaimana kamu tahu?”

“Ketika Jihu membawakan kita buku tabungan temannya, Ibu dan Jinhee langsung percaya padanya. Aku adalah orang yang bersikeras. Apa kamu ingat itu?”

Ayahnya ingat, jadi dia mengeluarkan suara penegasan.

“Ketika aku bertemu dengannya di kafe, aku memastikan untuk memeriksa ulang semuanya. Jumlahnya benar. Dia harus sangat teliti, untuk menipuku dengan angka-angka itu, dan aku kira Jihu tidak akan sejauh itu.”

Ayahnya mendengus.

“Benar atau tidak, itu tidak masalah! Aku tidak bisa mempercayainya lagi. Aku tidak akan. Aku tidak mengerti, bagaimana dia bisa melunasi utangnya begitu cepat.”

“Kamu tahu, Sinyoung terkenal dengan kesehatan di tempat kerja dan gajinya yang tinggi. Dia juga bekerja lembur setiap hari, dan melakukan perjalanan bisnis di setiap kesempatan yang didapatnya.”

“Perjalanan bisnis? Jangan main-main denganku. Dia mungkin menghasilkan semua uang itu dari perjudian.”

“Jihu melamar larangan masuk ke Seorak Land pada Maret tahun lalu. Aku memanggil mereka kemarin. Mereka bilang, dia belum kembali sejak itu.”

“Ya Tuhan, terkadang kamu bisa begitu naif. Apakah kasino hanya ada di Korea? Bukankah mereka juga memilikinya di luar negeri? Ah, mungkin dia melakukan perjalanan bisnis ke luar negeri, sebagai alasan untuk mengunjungi kasino. Ya, itu kedengarannya benar. Semuanya masuk akal sekarang.”

Seol Jinhee berkomentar sinis, suaranya percaya diri, karena ayahnya memihak padanya.

“Kamu salah.”

Seol Wooseok menyesuaikan kacamatanya.

“Jihu tidak pernah meninggalkan negara ini.”

“Bagaimana kamu tahu?”

“Aku mendapat telepon dari Pasukan Cadangan Hongeun-dong beberapa waktu lalu. Mereka mengatakan, Jihu tidak datang untuk pelatihan. Karena mereka tidak bisa menghubungi dia, mereka telah menangani kasusnya, sebagai pemberitahuan yang tidak dapat dikirim.

Pada awalnya, aku pikir dia sedang dalam perjalanan bisnis ke luar negeri, tapi mereka mengatakan tidak. Pelatihan militer secara otomatis ditunda ketika kamu berada di luar negeri. Tapi, catatan imigrasi Administrasi Tenaga Kerja Militer menunjukkan, jika dia tidak memiliki sejarah meninggalkan negara ini.”

Seol Wooseok melanjutkan.

“Yang berarti, dia melakukan perjalanan bisnis domestik. Dan Seorak Land adalah satu-satunya kasino yang dapat diakses warga di negara kita. Dia benar-benar berhenti berjudi.”

Argumennya sangat logis, dan Seol Jinhee ragu-ragu.

Yang benar adalah jika Seol Jinhee tahu betapa teliti Seol Wooseok.

Fakta jika kakaknya sangat yakin. Berarti, dia memiliki alasan yang cukup, untuk memercayai apa yang ia katakan.

Namun, pengalaman masa lalunya menasihatinya untuk tidak mempercayai kakaknya. Seol Jihu telah mengkhianati mereka terlalu sering.

Pikirannya mengerti, tapi hatinya tidak yakin.

“Tidakkah kamu pikir, kamu terlalu toleran? Kasino bukanlah satu-satunya tempat untuk berjudi. Bagaimana dengan pacuan kuda? Taruhan olahraga ilegal? Kasino ilegal?”

“Aku tidak tahu. Bahkan pada puncak kecanduannya, dia hanya akan bermain Blackjack atau mesin slot di Seorak Land. Tidak pernah ada yang lain.”

“Tapi, kamu tidak bisa 100% yakin, kan? Dan… apa lagi? Sinyoung? Itu juga aneh. Mengapa Sinyoung Pharmaceuticals menginginkan seseorang seperti dia?”

“Memang benar dia bergabung dengan perusahaan. Tidak bisa diragukan lagi. Kamu tahu resume Jihu selalu sangat mengesankan. Dan aku bahkan memanggil Sinyoung untuk memeriksanya.”

“Kamu memanggil mereka?”

“Apa kamu benar-benar berpikir, aku hanya akan menerima kata-katanya begitu saja? Aku bertanya kepada mereka, dan mereka segera mengkonfirmasi posisinya, sebagai karyawan tim penjualan. Ketua tim, Yun Seora, mengatakan banyak hal baik tentang Jihu.”

‘Tidak mungkin.’

Seol Jinhee mendengus.

“Siapa namanya lagi? Yun Seora? Yah, mungkin aku harus meneleponnya sendiri. Jelas dia salah satu teman atau kenalannya.”

“Itu tidak mungkin. Keamanan Sinyoung kedap udara. Dan aku memang mencarinya lebih teliti. Aku terkejut ketika aku tahu, jika Yun Seora adalah nona termuda dari Sinyoung Pharmaceuticals.”

“…A-Apa?”

Seol Jinhee berkedip karena terkejut.

“Dia adalah anggota keluarga langsung Yun Seojin, Ketua Sinyoung Pharmaceuticals. Yah, aku kira itulah caranya, dia bisa menjadi pemimpin tim di usia yang begitu muda.”

Seol Wooseok melanjutkan.

“Tapi, itu bukan akhir dari itu. Ketika aku bertemu Jihu di kafe di sebelah gedung Sinyoung, salah satu direktur Sinyoung mampir untuk menyapa…”

“Direktur?”

“Aku mengenalinya. Itu Yun Seohui, putri tertua keluarga Yun.”

Seol Jinhee dengan cepat meraih ponselnya, dan mencari nama itu.

Dia mengerutkan kening.

“Ini tidak masuk akal…. Bukankah dia bilang, dia hanya karyawan? Oppa, apa kamu juga berbohong kepada kami?”

“Aku tidak berbohong. Aku sendiri tidak akan percaya, kalau aku tidak melihatnya dengan mata kepala sendiri. Dia pasti mendapatkan banyak perhatian di tempat kerja.”

Seol Wooseok mengangkat suaranya.

“Maksudku adalah aku tidak berpikir, Jihu bisa meminta orang-orang berbohong untuknya.”

Kedengarannya tidak masuk akal, jika orang biasa seperti Seol Jihu akan membuat permintaan pribadi seperti itu, kepada putri-putri Sinyoung.

Seol Jinhee menutup mulutnya.

Sebaliknya, ibunya tersenyum.

Matanya agak basah, karena air mata sukacita.

“Aku percaya pada Jihu. Aku tahu dia bisa melakukannya, jika dia memikirkannya.”

Dia mengangguk dan mendengus.

“…Ayah.”

Seol Wooseok berdeham dan mengalihkan pandangan ke ayahnya.

Pria itu diam. Dia menatap meja dengan mata tanpa ekspresi.

“…Biarkan aku bertanya sesuatu padamu.”

Tiba-tiba, suara ayah mereka memecah keheningan yang tidak nyaman.

“Mengapa kamu melakukan ini?”

“Apa?”

“Bukan hanya aku, ibumu, atau Jinhee yang telah dikhianati oleh bajingan itu. Dia juga menyalah-gunakan kepercayaanmu dan bahkan memukulmu. Jadi, mengapa kamu ingin sekali membantunya? “

“Dia benar. Apa kamu tahu, bagaimana temanku memanggilmu? Tolol dan idiot!”

Terlepas dari penghinaan Seol Jinhee, Seol Wooseok tetap tenang.

Dia menurunkan pandangannya dan menjawab dengan suara rendah.

“Itu masih membuatku marah, ketika aku memikirkannya. Tapi… Aku juga sering memukul Jihu.”

“Memukulnya? Kamu?”

“Ya, ketika kita masih kecil. Pada satu titik, itu menjadi sangat buruk, sehingga aku hampir mencekiknya. Tapi Jihu bukan tipe yang mengadu. Jadi, kamu tidak akan tahu.”

Seol Wooseok tersenyum pahit.

Ayahnya mendengarkan pengakuan putranya, dengan wajah tercengang.

“Dan terus terang… Aku bukan satu-satunya yang melakukan kesalahan pada Jihu. Kalian juga…”

“Kami? Kapan kami memperlakukannya dengan salah?”

“Ketika Paman dan Bibi meninggal, dan kita mengambil Seonhwa dan Seunghae di bawah perlindungan kita.”

Wajah ayahnya mengeras.

“Aku mengerti perasaanmu sekarang. Bukan keputusan yang mudah bagimu untuk bertanggung jawab, atas anak-anak temanmu yang meninggal karena kecelakaan. Tapi pada saat itu, Jinhee dan aku masih muda. Kami terlalu tidak dewasa untuk memahami keputusanmu.”

Seperti yang ia katakan.

Niat mereka mulia, tapi kenyataannya tidak baik bagi mereka.

Keluarga Seol tidak miskin pada saat itu, tapi mereka juga tidak kaya.

Menerima dua anak ke rumah mereka, itu membebani keluarga.

Melihat orang tua mereka bekerja lembur, berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup, Seol Wooseok dan Seol Jinhee tidak bisa membawa diri mereka, untuk melihat kakak beradik Yoo dalam cahaya yang menguntungkan.

Dan pasti ada suatu masa ketika mereka membenci para saudari, karena mengambil perhatian ibu dari mereka.

“Jihu dan aku bertengkar, karena Seonhwa dan Seunghae.”

Seol Jihu adalah orang yang menghentikan mereka, setiap kali mereka mencoba untuk bertindak berdasarkan dorongan hati.

“Ini semua berkat Jihu… jika Jinhee, Seonhwa, Seunghae, dan aku bisa tumbuh bersama tanpa masalah. Ayah, kamu tahu itu.”

Ayah menggigit bibirnya.

Tentu saja dia tahu.

Seol Jihu-lah yang membuka hati para saudara yang menolak berkomunikasi dengan dunia, setelah kematian orang tua mereka.

Seol Jihu adalah orang yang bertindak sebagai mediator antara Seol Wooseok, Seol Jinhee, dan Yoo bersaudari, memastikan mereka semua akur.

Dia melakukan apa yang orang tuanya tidak bisa lakukan, dan melakukan apa yang penting untuk menyatukan keluarga.

Melalui semua itu, bocah lelaki itu tidak pernah sekalipun mengeluh.

“Sampai nanti, bos.”

Putranya biasa mengatakan ungkapan itu, setiap kali dia pergi kerja. Dan ketika dia pulang ke rumah pada malam hari, bocah itu akan tersenyum dengan ceria dan bertanya,

“Apa kamu menghasilkan banyak uang hari ini, Ayah?”

Senyum putranya adalah hal yang menghiburnya, ketika beban kenyataan menimpanya baik di rumah maupun di tempat kerja. Dia bangga dengan putranya, meskipun dia tidak pernah benar-benar mengatakannya dengan keras.

“Wooseok benar. Jihu mungkin pria yang lucu. Tapi dia selalu cukup dewasa, sejak dia masih kecil. Setiap kali Wooseok dan Jinhee memperebutkan kursi di sebelahku. Jihu akan duduk sendirian, mengatakan jika dia baik-baik saja.”

Ibu mereka berkomentar.

“Suatu kali aku tertidur sambil menjaga Seonhwa dan Seunghye, dan Jihu merangkak di sampingku. Tapi aku setengah tertidur dan sangat lelah, sehingga aku mendorongnya. Aku tidak bisa membayangkan, betapa sakitnya dia. Dia hanya seorang bocah… tapi, dia memijat tangan dan pundakku, tanpa sepatah kata pun keluhan. Hanya memikirkan waktu itu, aku…”

Dia menyeka matanya, basah karena air mata kenangan.

Ayah mereka berteriak dengan meringis.

“Kenapa kamu terus mengungkit masa lalu?”

“Baik! Kamu tidak harus menemuinya jika tidak mau, tapi aku akan melihatnya. Diam dan tetap di kamarmu, oke? Jangan ganggu kami, seperti yang terakhir kali.”

“Apa?”

Sang ayah mengangkat suaranya.

“Aku tahu! Aku tahu, bagaimana dia sebagai anak kecil. Tapi, mengapa kamu terus berbicara tentang masa lalu? Bajingan itu mengambil keuntungan dari kepercayaanku tidak hanya sekali, tidak dua kali. Tapi setidaknya, belasan kali! Apa lagi yang ia inginkan? Berapa lama kamu akan hidup di masa lalu? Masa lalu adalah masa lalu. Baik kamu dan Wooseok perlu minum segelas air dingin dan sadar!”

“Aku mengerti perasaanmu, Ayah. Kamu benar, Jihu membuat kesalahan besar. Dia meninggalkan bekas luka besar pada keluarga kita, yang mungkin tidak akan pernah terhapus.”

“Bagaimana kamu bisa berbicara denganku, dengan cara ini, untuk mengetahui hal itu?”

“Kamu tahu, bagaimana aku sekarang.”

Seol Wooseok menjawab.

“Aku tahu bagaimana perasaanmu. Aku tahu. Itu sebabnya, aku sudah menunggu begitu lama untuk memberi tahumu hal ini. Aku menghabiskan banyak waktu untuk berpikir dan akhirnya, aku yakin. Aku harap, kamu akan memberinya satu kesempatan terakhir.”

“Lagi? Berapa banyak kesempatan terakhir yang ia butuhkan? “

Ayahnya memelototinya, tapi Seol Wooseok gigih.

“Ayah.”

Dia melanjutkan dengan suara tenang.

“Dia tidak seperti itu sejak awal.”

“Kamu…”

“Kamu benar. Jihu bukan lagi orang yang dulu, seperti ketika dia masih kecil. Dia berubah. Tapi itu berarti, dia bisa berubah lagi.”

“…Ha!”

“Aku tidak memintamu untuk memaafkannya segera. Tapi bisakah kamu menyangkal, jika Jihu sedang mencoba? Tolong, setidaknya dengarkan apa yang dia katakan…”

Ayah mereka bangkit dari kursinya.

Dia berbalik dan menuju kamarnya, menolak untuk mendengar apa yang dikatakan putranya.

“Sayang!”

Sang ibu berteriak, tapi dia membanting pintu ke arahnya.

“…Lihat, aku tahu ini akan terjadi.”

Seol Jinhee berkomentar dengan sarkastik, dan juga bangkit dari kursinya.

“Baik. Lakukan apa yang kamu inginkan, aku akan melakukan apa yang aku inginkan. Coba aku jika kamu mau. Tapi, bersiaplah untuk ulang tahun terburuk yang pernah ada.”

“Hei.”

“Aku tidak akan pernah memaafkan bajingan itu! Aku tidak mau!”

“Jinhee!”

Sang ibu memanggil, tapi Seol Jinhee menginjak tangga.

Seol Wooseok menyisir rambutnya dengan jari.

Dia tidak pernah berpikir, itu akan mudah. Tetap saja, reaksi mereka jauh lebih buruk daripada yang ia duga. Tapi sedikit banyak, itu wajar saja.

Dia mengerti sisi cerita mereka.

Setiap kali dia mengingat masa lalu baru-baru ini, bahkan darahnya akan mulai mendidih karena marah.

Seol Wooseok menghela nafas pelan.

Untuk apa nilainya, dia melakukan semua yang dia bisa.

Sekarang, terserah padanya….

***

 

Setelah menutup telepon, Seol Jihu meninggalkan apartemennya.

Besok adalah hari ulang tahun ibunya, dan juga hari ia bertemu keluarganya untuk pertama kalinya, dalam waktu yang lama. Dia tidak ingin bertemu mereka, dengan tangan kosong.

Tangannya dengan cepat penuh, dengan semua hadiah yang telah dipilihnya dengan cermat untuk keluarganya. Serta, untuk Yoo Seonhwa dan Yoo Seunghae.

Tentu saja, hadiah ini datang dengan harga wajar dan tidak bernilai puluhan juta won, seperti yang biasa ia beli.

Akhirnya, hari yang ditunggu-tunggu itu tiba.

Malam itu.

“…”

Seorang pria muda dengan setelan rapi, membawa enam tas belanja di tangannya, berdiri di depan kediaman Seol.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_357"

Follow Us