Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_358

gambar

SCG_358

Bab 358. Maafkan aku

Waktu menunjukkan pukul 6 sore.

Seol Jihu akhirnya tiba di rumah orang tuanya.

Berhenti di depan pintu masuk utama, Seol Jihu berdiri diam untuk waktu yang lama, dengan kepala tertunduk.

Jantungnya berdebar kencang, karena takut akan apa yang akan terjadi.

Di masa lalu, setiap kali dia kembali ke rumah, dia berpikir,

“Aku seharusnya tidak datang.”

Apakah akan berbeda kali ini?

Dia tidak berpikir begitu. Itu sebabnya, dia ragu-ragu.

Berdiri seperti patung batu selama beberapa waktu, tawa lepas dari mulut Seol Jihu.

Di Paradise, dia adalah pahlawan yang disambut dan diakui oleh semua orang. Tapi di Bumi… dia tidak berbeda dengan sampah yang tidak dapat didaur ulang.

Itu yang membuatnya tertawa.

“Apa yang kamu lakukan di sana?”

Seol Jihu mengangkat kepalanya.

Sudah berapa lama dia di sana? Seol Wooseok berdiri di tangga, menatapnya.

“Hyung.”

“Kamu bilang, kamu akan sampai di sini jam enam. Apakah kamu hanya berdiri di sana selama tiga puluh menit? Apakah sepatumu terpaku ke tanah atau semacamnya?”

Seol Wooseok tertawa, sebelum turun dan membuka pintu masuk utama.

Dia memindai Seol Jihu dari atas ke bawah, lalu bersiul.

“Ya… Kamu mengenakan setelan jas. Apakah karena ini hari ulang tahun ibu? Aku melihat jika kamu juga membawa hadiah.”

“Yah, ini hari ulang tahun ibu dan juga sudah lama…”

“Kamu juga punya sesuatu untukku?”

“Tentu saja. Ini tidak mahal, jadi jangan berharap terlalu banyak.”

“Haha, terima kasih. Kamu baru saja kembali dari luar negeri, bukan? Apakah kamu tidak lelah?”

“Hm? Luar negeri?”

“Bukankah kamu mengatakan, kamu melakukan perjalanan bisnis? Kamu tidak pergi ke luar negeri?”

Tanya Seol Wooseok dengan mata melebar.

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Tidak, itu domestik. Aku tidak pernah pergi ke luar negeri. Mungkin, aku mungkin akan segera pergi.”

“Ah… begitu. Sangat sulit untuk menghubungimu, sehingga aku pikir kamu tidak di Korea.”

“Ah, itu masuk akal.”

Seol Jihu mengangguk kuat.

“Bahkan, Pasukan Cadangan menelepon, kamu tahu.”

“Ah, jangan khawatir tentang itu. Aku mengurusnya. Sinyoung memiliki unit pasukan cadangan tempat kerja. Jadi, aku pindah ke sana.”

“Kamu seharusnya melakukan itu sebelumnya. Bagaimanapun, ayo masuk. Ibu sudah menunggu dari tadi. Seonhwa dan Seunghae juga ada di sini.”

Seol Wooseok melihat kembali ke rumah, dan kemudian menarik lengan Seol Jihu. Yang terakhir sedikit menentang dan keberatan.

“Hyung, tunggu. Aku memikirkan ini, dan…”

“Tidak apa-apa. Aku sudah memberi tahu mereka.”

“Tapi, hari ini seharusnya menjadi hari perayaan. Aku bisa kembali lain kali…”

“Hari ini adalah hari perayaan. Itu sebabnya, kita harus memiliki lebih banyak hal baik terjadi. Apakah kamu benar-benar akan kembali, setelah datang jauh-jauh ke sini?”

Sebelum dia perhatikan, Seol Jihu mendapati dirinya berjalan menaiki tangga, dan berdiri di pintu depan.

Seol Wooseok menekan kata sandi, sambil memegang lengan Seol Jihu.

“Ka,u memberi-tahuku, ingat? Jika kamu akan berkunjung, setelah kamu selesai melunasi hutangmu.”

“Hyung…”

“Aku tahu. Kamu pasti tidak nyaman. Tapi tidak akan ada habisnya, jika kamu terus menundanya, karena rasa bersalah. Jika kamu benar-benar ingin mencari pengampunan, jangan lari. Kami tidak bisa memaafkanmu, jika kamu tidak datang meminta pengampunan kami.”

Seol Jihu tidak bisa berdebat, karena dia tahu kakaknya benar.

“Masuk. Dan kali ini, buat itu jelas. Jika kamu berhenti berjudi dan bekerja dengan rajin.”

Seol Wooseok berkata dengan membesarkan hati, lalu memutar gagang pintu.

Seol Jihu masih belum mempersiapkan hatinya, tapi pintu terbuka dengan dingin.

Dia pertama kali melihat seorang wanita paruh baya gelisah karena khawatir. Dia tersentak ketika melihat pintu terbuka, dan rahangnya jatuh ketika dia melihat Seol Jihu.

Mulut Seol Jihu terbuka sedikit, tapi tidak ada suara yang keluar.

“Jihu ada di sini.”

Seol Wooseok berkata dengan jelas.

“Aigoo, aigoo, anakku… bayi keduaku…”

Ibu berjalan menghampirinya dan meremas lengannya.

“I-Ibu.”

“Aigoo, bagaimana bisa kamu tidak menelepon sekali saja, sampai sekarang? Apakah kamu tahu, betapa khawatirnya aku?”

“Maafkan aku. Seharusnya aku datang lebih cepat…”

“Dia bilang, dia tidak akan muncul, sampai dia melunasi utangnya. Aku yakin, dia akan lebih sering berkunjung mulai sekarang.”

Seol Wooseok berkata sambil tersenyum.

Ibu mereka tidak bisa mengalihkan pandangan dari putra keduanya, yang sudah lama tidak dilihatnya.

Menatap lekat-lekat, dia mengulurkan tangan dan dengan lembut membelai wajah Seol Jihu.

Seol Jihu menjadi bingung, karena harus berbuat apa. Melihat matanya yang berkaca-kaca, dia merasa bersalah, hanya dengan menatap matanya.

“Ibu, makanannya akan dingin.”

Untungnya, Seol Wooseok menyela.

“Ah, aku hampir lupa.”

Dia tertawa riang.

“Apa yang aku lakukan, sampai terus membuatmu berdiri di sana? Masuk, Jihu, masuk. Ayo makan dulu.”

Seol Wooseok menyerahkan tongkat kepada ibunya, dan Seol Jihu ditarik ke dalam sekali lagi.

Jantungnya lebih cepat dan lebih cepat, dan pikirannya kacau. Tapi ketika dia tiba di meja makan, hatinya tenggelam.

Tiga orang sudah duduk di meja.

Yoo Seonhwa yang menatapnya dengan tenang; Yoo Seunghae yang dengan gugup memegangi tangan kakaknya; dan Seol Jinhee yang menatapnya dengan tajam.

Dia tidak bisa melihat ayahnya di mana pun.

“Duduklah di sini, Jihu. Kamu pasti lapar. Cepat makan.”

Ibunya menarik kursi di sebelah Yoo Seonhwa.

Seol Jihu tidak bisa langsung duduk.

Dia ragu-ragu, sambil melihat tas belanja di tangan kiri dan kanannya.

“Tidak apa-apa. Cepat duduk.”

Melihat keraguannya, ibunya mendesak lagi dengan suara lembut.

“Hmph,”

Seol Jinhee mendengus. Tapi, saat dia hendak mengatakan sesuatu…

“Hei, apa yang kamu bawa?”

Yoo Seonhwa memukulnya sampai habis.

“Hm? Ah, ini hari ulang tahun ibu, dan…”

“Kamu membawa kue ubi jalar? Ini buatan tangan juga. Pasti mahal…”

Seol Jihu sedikit terkejut, jika Yoo Seonhwa berbicara dengannya dengan santai.

“Ini lebih baik daripada yang aku atau Wooseok Oppa bawa, dan kue ubi jalar juga menjadi favoritmu… Ibu, mengapa kita tidak menggunakan kue Jihu, untuk lagu ulang tahun nanti?”

“Tentu saja. Tapi ya ampun, dia membawa begitu banyak barang. Dia bisa datang dengan tangan kosong…”

“Eii, ini hari ulang tahun ibu. Aku dapat mengatakan, jika Jihu menghabiskan banyak upaya untuk memilih ini.”

“Memalukan… Harusnya, berikan yang di sini dan duduk. Aku akan menaruh kue itu di lemari es.”

“T-Tidak, aku akan melakukannya.”

Seol Jihu mencoba menuju ke dapur, tapi dia dihentikan oleh ibunya, saat dia mengambil tas belanja darinya.

“Duduk. Kami sudah kelaparan menunggumu datang.”

Yoo Seonhwa mengetuk kursi, dan baru saat itulah Seol Jihu ragu-ragu duduk.

Keenam orang itu akhirnya duduk di sekitar meja makan.

“Ah, aku kelaparan. Kita bisa makan sekarang, karena Jihu ada di sini, kan?”

Yoo Seonhwa berkata dengan santai, saat keheningan yang canggung memenuhi atmosfer.

Ibu Seol Jihu tersenyum cerah dan mengangguk.

“Tentu saja, silakan. Kamu juga, Jihu.”

“Wow, kamu benar-benar mengeluarkan resep terbaikmu untuk Jihu. Semuanya terlihat luar biasa.”

Hanya ketika Yoo Seonhwa dengan acuh tak acuh menyebutkan ini. Seol Jihu melihat apa yang sebenarnya ada di meja.

Segala macam hidangan lezat diletakkan di atas meja.

Mereka semua makanan yang Seol Jihu sukai.

“Terima kasih untuk makanannya...”

Yoo Seonhwa berkata dengan suara cerah, dan meraih sumpitnya.

Yoo Seunghae yang terus mencuri pandang pada Seol Jihu, juga dengan hati-hati mengambil peralatannya.

Seol Wooseok juga mengambil sesendok sup, lalu menyeringai.

“Ini bagus. Memiliki Jihu di sini benar-benar mengubah rasanya.”

“Wooseok, kapan aku…”

“Kalau saja kamu memamerkan keterampilanmu secara normal. Hei, kamu juga harus mencobanya. Itu luar biasa.”

Seol Wooseok berkata dengan santai. Berkat dia, atmosfir yang dingin tampak mencair sedikit demi sedikit.

Seol Jihu dengan hati-hati mengambil sendoknya, sebelum berhenti. Tatapan menyengat menusuk wajahnya.

Seol Jinhee memelototinya dengan tatapan tanpa ekspresi, dengki.

Meskipun mulutnya tertutup rapat, Seol Jihu tidak perlu mendengarkannya, untuk mengetahui apa yang sedang dipikirkannya.

‘Kualifikasi apa yang orang sepertimu miliki, untuk memakan masakan ibu?’ pasti apa yang ia pikirkan.

“….”

Mengingat insiden rest area jalan raya, Seol Jihu hendak meletakkan sendoknya, ketika…

“Ada apa, Jinhee?”

Yoo Seonhwa berkata pada Seol Jinhee.

“Kamu juga harus makan. Makanannya akan menjadi dingin. Kamu tidak boleh ketinggalan.”

“… Unni.”

“Ini enak! Kenapa, kamu merasa tidak sehat? Apa kamu ingin beristirahat di dalam kamarmu?”

“… Haa.”

Seol Jinhee menghela napas tercengang.

Dia mengalihkan pandangan dari Seol Jihu, lalu mengambil sumpitnya dengan gerakan menyambar.

Yoo Seonhwa melirik Seol Jihu yang gelisah dengan peralatannya, sebelum mengambil sepotong iga pendek besar yang berair.

“Ngomong-ngomong, bukankah kamu terlalu bersikeras? Aku pikir, kamu akan meneleponku, setidaknya sekali.”

“…?”

“Tawaran yang aku buat. Kamu tahu, tentang bekerja di kafe bersama. Eh, menilai dari wajah itu, kamu pasti sudah lupa semua tentang itu.”

Seol Jihu berkedip dua kali. Dia samar-samar ingat Yoo Seonhwa membuat tawaran seperti itu. Dia lupa tentang itu, karena dia tidak tertarik.

“Ah, aku mendapati diriku dengan sejumlah besar uang ekstra beberapa waktu lalu, karena Jihu melunasi utangnya dalam sekali jalan.”

Ketika pandangan semua orang tertuju pada Yoo Seonhwa, dia menjelaskan seolah itu bukan apa-apa.

“Aku mencoba membujuknya, untuk menjalankan bisnis denganku.”

Seol Wooseok tampak terguncang. Ibu mereka terkejut, dan Seol Jinhee terkejut.

“U-Unni, apa kamu serius? Kamu gila?”

Yoo Seonhwa mengabaikannya dan melanjutkan.

“Tapi, dia langsung menolak.”

“Dia menolak?”

“Ya. Aku pikir dia akan mengambil umpan, jika aku melambaikannya tepat di depannya. Tapi, dia langsung menolak. Aku pikir dia hanya bertindak angkuh, dan akan meneleponku kembali dalam beberapa hari. Tapi jangankan menelepon, dia bahkan tidak mengirimiku pesan teks.”

Warna kulit ibu mereka cerah.

Seol Wooseok mengangguk puas, jelas berpikir, ‘Aku tahu itu. Aku benar.’

Seol Jihu memandang Yoo Seonhwa dengan cara baru. Dia tidak mengharapkan ini sama sekali.

Dia siap untuk yang terburuk, mengingat semua hal mengerikan yang telah ia lakukan untuk Yoo Seonhwa. Tapi untuk beberapa alasan, dia menyambutnya.

Dia bisa tahu, hanya dari bagaimana dia menutupi dirinya.

“Kamu pasti benar-benar menyukai tempat kerjamu saat ini.”

Yoo Seonhwa mengambil tulang dari sepotong tulang rusuk pendek, memotongnya menjadi dua, dan menempatkan satu di mulutnya, dan yang lain di piring Seol Jihu.

“… Ya, itu sulit, tapi menyenangkan. Aku menikmatinya di sana.”

“Itu tidak baik. Jika kamu menikmati bekerja terlalu banyak, kamu akan menjadi gila kerja.”

Yoo Seonhwa tersenyum pahit, lalu menunjuk mangkuk nasi.

Didorong oleh pertimbangannya, Seol Jihu mengambil sesendok nasi. Dan ketika dia menempatkan nasi yang mengepul ke dalam mulutnya bersama dengan iga pendek yang direbus dengan matang, dia menutup matanya tanpa sadar.

‘Sangat lezat.’

Seol Jihu menemukan makanan lezat tanpa sedikitpun berlebihan.

Sudah begitu lama sejak, dia memakan makanan buatan ibunya. Sehingga, dia hampir menangis.

Jantungnya yang berdebar juga berhenti.

Bukan itu saja.

“Oh ya, bagaimana kamu akhirnya masuk ke Sinyoung?”

“Ya, beri tahu kami sedikit tentang itu. Aku yakin, Ibu juga sangat ingin tahu.”

Yoo Seonhwa dan Seol Wooseok terus berbicara dengannya. Seol Jihu tahu mereka mencoba yang terbaik, untuk tidak membuat suasana canggung.

Berkat pertunjukan niat baik mereka, Seol Jihu semakin terbuka.

“Aku hanya mengenal mereka melalui pekerjaan…”

“Sebenarnya, yang ingin aku ketahui, adalah bagaimana kamu tahu Direktur Yun Seohui dan Manajer Yun Seora.”

“Hah? Bagaimana Hyung tahu Nona Yun Seora… atau lebih tepatnya, Manajer Yun?”

“Kamu sama sekali tidak mengangkat teleponku. Jadi, aku menelepon perusahaanmu dan manajermu mengangkatnya. Dia memujimu tanpa akhir.”

“Dia melakukanya?”

“Ya. Dia sangat senang ketika dia berbicara tentangmu. Sehingga aku pikir, dia membual tentang anaknya sendiri. Dia juga mengirim kartu dan hadiah untuk ulang tahun Ibu. Juga, dia bilang kamu menyelamatkan hidupnya? Apa artinya?”

“… Dia mengatakan semua itu, ya.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Dia menghargai pujian Yun Seora. Tapi sepertinya, dia mengatakan sesuatu yang tidak perlu.

Seol Wooseok mengamati Seol Jihu dengan hati-hati, lalu bertanya.

“Ngomong-ngomong, ada beberapa hal yang aku dengar… Apa kamu melakukan sesuatu yang besar terjadi di tempat kerja?”

“Hmm?”

“Aku tahu kamu berada di tim Nona Yun Seora, tapi Nona Yun Seohui juga cukup dekat denganmu. Aku tidak tahu detailnya, tapi aku mendengar struktur bagian dalam Sinyoung kompleks. Direktur Yun Seohui memiliki segalanya di bawah genggamannya. Tapi, aku juga mendengar Manajer Yun Seora melakukan cukup baik baru-baru ini. ”

Seol Jihu berkedip. Kakak laki-lakinya tahu hierarki batin Sinyoung, lebih baik daripada yang ia pikirkan.

“Bagaimana kamu tahu semua itu?”

“Aku adalah manajer Haesol Research Institute. Aku mendengar berita, tentang orang-orang di bidang pekerjaan yang sama baik atau buruk. Terutama, jika itu perusahaan besar seperti Sinyoung. ”

Itu masuk akal.

Tapi Seol Jihu tidak bisa tidak bertanya-tanya, apakah Seol Wooseok sedang menyelidikinya, jika dia juga seorang earthling.

“Aku tidak suka Yun Seohui ini.”

Pada saat itu, Yoo Seonhwa memotong.

Seol Jihu mengerutkan alisnya.

“Kamu kenal dia?”

“Tidak, bagaimana aku bisa mengenalnya?”

“Lalu, mengapa kamu mengatakan itu?”

“Tak ada alasan. Aku hanya tidak suka namanya. Tapi, jangan lupakan itu. kamu tahu intuisiku cukup bagus, bukan?”

“Tentu saja.”

Seol Jihu mengakuinya dengan mudah.

“Tetap saja, jangan terlalu khawatir.”

“Oh? Dari mana keyakinan ini berasal? Bukankah kamu hanya seorang karyawan?”

Ketika Seol Jihu berbicara dengan jelas, Seol Wooseok menunjukkan sedikit kejutan.

“Yah, sejujurnya, masalah itu agak menegangkan pada awalnya.”

“Aku yakin begitu. Politik kantor seperti itu.”

“Aku bukan penggemar itu. Kamu tahu, orang lain memaksaku untuk memihak, ketika aku hanya ingin fokus pada pekerjaanku.”

“Bukan sesuatu yang bisa kamu kendalikan, bukan?”

“Itu sebabnya aku mengertakkan gigiku, dan bersumpah untuk menjadi kuat untuk menghindari skema curang.”

“Oh? Kamu berbicara, seolah-olah kamu mendapatkan pendukung yang kuat.”

“Aku tidak akan mengatakan itu… tapi aku bisa berhenti, jika ada yang salah. Ada banyak orang yang menginginkanku.”

Seol Jihu bergumam, sambil mengisi mulutnya dengan sesendok nasi.

Berbicara sambil makan, membuat makanan semakin lezat.

Ibu mereka dengan lembut menutup matanya, ketika dia melihat Seol Jihu, Seol Wooseok, dan Yoo Seonhwa mengobrol.

Dia sangat tersentuh.

Sudah berapa lama, dia menunggu untuk melihat pemandangan ini sekali lagi?

Dia merasa seperti kembali ke masa lalu yang bahagia.

“….”

Namun, suasana hatinya yang gembira mereda, ketika dia melihat kursi kosong di meja.

Segera, dia bangkit dengan tenang, membuat alasan pergi ke kamar mandi. Dia kemudian membuka pintu kamar tidur utama dan masuk.

Di dalam, ayah keluarga itu berbaring di tempat tidur, menonton TV.

“Sayang, apakah kamu benar-benar akan melakukan ini?”

Dia duduk di sudut tempat tidur dan memohon.

“Jihu mengerahkan keberaniannya untuk datang. Dia berjalan di atas kulit telur, karena kamu tidak ada di sana…”

“….”

“Setidaknya, datang tunjukkan wajahmu dan dengarkan dia. Seonhwa berkata, jika dia menawarkan agar kafenya ditanda-tangani dengan kedua nama mereka, dan dia langsung menolak. Jihu yang lama tidak akan pernah melakukan hal seperti itu.”

Tidak ada balasan.

Ayah terus menonton TV dengan ekspresi dingin.

“Sayang!”

“Pergi.”

Dia bergumam dengan kasar, ketika ibu mengangkat suaranya.

“Aku melakukan apa yang kamu inginkan, bukan? Kamu mengatakan kepadaku untuk tidak keluar.”

“Itu karena…”

“Aku juga tidak ingin melihat wajah bajingan itu. Hanya melihatnya membuatku gila. Apa kamu masih ingin aku keluar?”

Dia berkata dengan singkat.

“Aku hanya menahannya, karena ini hari ulang tahunmu dan karena Wooseok memohon padaku, ketika dia tidak pernah sekali pun memohon padaku seumur hidup. Kalau tidak, aku tidak akan membiarkan bajingan itu melangkah satu kaki pun ke dalam rumah ini!”

“Say…”

“Aku sedang marah, tapi aku menahan diriku. Jika kamu mengerti itu, jangan minta aku keluar. Aku merasa seperti akan meledak, setiap kali aku mendengar suaranya.”

Dengan itu, dia berbalik dan menghadap ke dinding.

Ibu mencoba berbicara dengannya beberapa kali lagi. Tapi, dia bahkan tidak menjawab dan hanya menaikkan volume TV.

Pada akhirnya, dia menghela nafas dan pergi, diam-diam menutup pintu di belakangnya.

Dia kembali ke meja makan, dengan ekspresi bermasalah di wajahnya. Lalu, dia bertemu mata Seol Jihu. Dia dengan cepat tersenyum.

“Kamu makan dengan baik. Bukankah Sinyoung memberimu makan?”

“T-Tidak, aku makan setiap kali waktu makan. Aku kira, makananmu masih yang terbaik. ”

“Haha, kamu mau lebih?”

Dia mengambil mangkuk Seol Jihu bahkan tanpa menunggu jawaban, dan mengisinya dengan nasi sampai membentuk gundukan kecil.

Itu banyak, tapi Seol Jihu tidak menolak. Dia merasa, seperti dia bisa makan sebanyak yang ia inginkan. Karena, makanan itu lebih baik daripada apa pun yang ia miliki di Paradise.

Saat itu.

“Bu, apa kamu mendengar deritan ini?”

Seol Jinhee bertanya, mengambil keuntungan dari jeda singkat dalam percakapan mereka.

“Deritan? Maksudmu seperti tikus?”

“Ya, aku pikir ada tikus yang mencuri makanan kita.”

Dia berbicara, seolah-olah dia telah menunggu dengan sepenuh hati untuk saat ini.

Seol Jihu berhenti.

Suasana tiba-tiba membeku.

Meskipun dia tidak mengatakannya secara langsung, semua orang tahu siapa yang ia maksud.

Seol Jinhee mengangkat sudut mulutnya. Dia menggertakkan giginya mencari kesempatan untuk memotong. Tapi dia tidak bisa, karena Yoo Seonhwa dan Seol Wooseok terus-menerus berbicara dengan Seol Jihu.

“Kamu sudah makan cukup, jadi kenapa kamu tidak kembali? Sangat tidak bijaksana. Aku tidak tahu, apa yang aku harapkan dari tikus.”

“Jinhee.”

“Dari mana kamu kehilangan nurani? Di salah satu aksi pencurian-mu? Aku terkejut, kamu bisa menelan semua makanan itu. Aku kira kamu sudah lupa, tentang semua omong kosong yang kamu tarik.”

“Jinhee!”

Ibu mereka berteriak.

“Seol Jinhee.”

Suara Seol Wooseok juga berubah dingin.

Seol Jinhee memutar mulutnya dengan menantang. Memberikan cemberut di Seol Jihu, dia berbalik ke Yoo Seonhwa dan mengangkat suaranya.

“Oh ya, Unni! Apa yang terjadi dengan itu?”

“…Apa?”

“Kamu tahu apa yang aku bicarakan. Aku memperkenalkanmu kepada seorang pria terakhir kali, ingat?”

Seol Jinhee tersenyum.

“Sudah saatnya kamu mencari seorang pria.”

“….”

“Oppa itu sangat terkenal di departemenku. Dia adalah model kampus! Wajah dan sosoknya luar biasa, kepribadiannya hebat, dan dia berasal dari keluarga kaya. Dia tidak tertarik pada wanita lain, tapi ketika aku menunjukkan padanya salah satu fotomu. Itu adalah cinta pada pandangan pertama baginya…”

“Hei.”

Tak.

Suara sumpit yang mengenai meja terdengar.

Seol Jinhee terdiam, sebelum dia bisa selesai berkata, ‘…Dia sangat memohon padaku.’

Yoo Seonhwa menatapnya dengan wajah tanpa ekspresi.

Seol Jinhee tahu Yoo Seonhwa cukup baik untuk tahu, jika ini adalah apa yang ia lakukan, ketika dia marah.

“… Ya, kamu memang memperkenalkannya padaku. Tanpa aku pernah meminta hal seperti itu.”

Suaranya dingin.

“Aku jelas menolaknya, mengatakan aku tidak punya waktu untuk berkencan, karena aku sibuk membuka kafeku. Tapi, kamu juga memberikan psiko bajingan itu, alamat kafeku juga.”

“Un-Unni.”

“Lalu dia benar-benar datang ke kafe, dan meminta untuk bertemu denganku, memberikan namamu sebagai referensi. Aku mengatakan kepadanya, jika ada kesalah-pahaman dan memintanya untuk kembali. Tapi kemudian dia gila dan marah, jadi aku harus memanggil polisi. Aku pikir, aku sudah memberi-tahumu.”

“Tidak, maksudku…”

“Kamu berkali-kali meminta maaf kepadaku atas kejadian itu. Mengatakan kamu tidak tahu, jika dia seperti itu. Kamu juga bilang, kamu tidak akan pernah melakukannya lagi, ingat?”

“….”

“Kamu dan aku sama-sama tahu ini. Dan itu pasti masa lalu. Jadi, mengapa kamu tiba-tiba mengangkatnya?”

Seol Jinhee menjadi kehilangan kata-kata. Sejujurnya, dia mencoba memprovokasi Seol Jihu, tahu berapa banyak dia suka Yoo Seonhwa. Tapi reaksi Yoo Seonhwa sedikit berbeda dari yang ia harapkan.

“Kamu jelas mencoba memprovokasi Jihu, atau membuatnya tidak nyaman. Tapi, itu yang terbaik yang bisa kamu pikirkan?”

Seol Jinhee mengerutkan kening, saat Yoo Seonhwa mengungkapkan niatnya dengan nada tajam.

“Apa kamu harus mengatakannya seperti itu, Unni?”

“Kenapa? Apakah aku salah?”

“Unni… Apakah kamu baik-baik saja dengan ini? Mengapa kamu melakukan ini? Apakah kalian berdua kembali bersama atau sesuatu?”

“Itu bukan sesuatu yang perlu kamu khawatirkan.”

Yoo Seonhwa menjawab dengan dingin.

“Aku mengerti jika kamu marah. Maka, kamu harus berbicara dengan Jihu sesudahnya. Apa yang kamu lakukan di perayaan ulang tahun ibumu? Apa kamu tidak melihat wajahnya? Sudahkah kamu memikirkan perasaannya?”

“Unni!”

“Diam. Jangan angkat suaramu.”

Seol Jinhee menggertakkan giginya.

“Masalah antara Jihu dan aku adalah sesuatu yang harus kami tangani. Kamu tidak perlu melakukannya dengan tidak perlu. Jangan mencoba menggunakan hubungan kami, untuk melampiaskan kemarahanmu. Mengerti?”

Yoo Seonhwa berkata dengan tegas.

Dia sama, baik sekarang dan di masa lalu, dan membenci orang lain mengganggu hubungannya.

Seol Jinhee melompat dari kursinya dengan marah.

Dia sangat frustrasi, sehingga matanya berkaca-kaca.

Karena tidak berharap diperlakukan seperti ini, dia menjadi pendendam dan memelototi Seol Jihu dengan penuh kebencian. Kemudian, tepat saat dia akan melemparkan lebih banyak penghinaan…

“Coba katakan satu hal lagi.”

Yoo Seonhwa balas menembaknya dengan tajam.

“Pergi jika kamu tidak akan duduk diam, dan makan dengan tenang. Jangan merusak mood.”

“…Keuk!”

Seol Jinhee berbalik dan lari dengan kecepatan cahaya.

Koong, koong, koong, koong!

Suara keras terdengar berturut-turut dari tangga.

KWANG!

Kemudian diikuti oleh suara pintu yang dibanting menutup.

Meski begitu, Seol Jinhee telah mencapai tujuannya.

Suasana gembira telah merosot ke posisi terendah baru.

“Kenapa dia harus membawa itu tiba-tiba? Ehew…”

Seol Wooseok bergumam, sambil mengunci jari-jarinya di belakang kepalanya.

“Jangan terlalu keras pada Jinhee. Lagipula itu salahku…”

Kata Seol Jihu dengan senyum pahit.

“Yah… insiden jalan raya benar-benar buruk…”

Seol Wooseok menggaruk kepalanya.

“…Ngomong-ngomong, sekarang kita berada di topik ini, bagaimana denganmu? Kamu punya pacar?”

Seol Wooseok bertanya, untuk menghidupkan suasana lagi.

“Tidak mungkin dia punya…”

Yoo Seunghae bergumam pelan. Seol Wooseok membelalakkan matanya, mendengarnya berbicara untuk pertama kalinya.

“Jihu Oppa punya pacar baru?”

Dia terkikik.

“Mengapa? Jihu tidak buruk, dan aku tidak hanya mengatakan ini sebagai kakaknya.”

“Tidak, bukan itu masalahnya.”

“Kemudian?”

“Mm… bagaimana aku harus mengatakan ini…”

Yoo Seunghae terdiam, saat dia mencuri pandang pada Yoo Seonhwa.

“Aku ragu ada yang bisa menangani Jihu Oppa pada titik ini… Karena seseorang…”

“Apa yang kamu coba capai, Seunghae?”

Yoo Seonhwa bertanya dengan ramah. Dia berbicara dengan suara malaikat, tapi Yoo Seunghae cegukan dan menggelengkan kepalanya segera.

“T-Tidak.”

Kemudian, dia menutup mulutnya.

Bahkan kemudian, dia terus menatap Seol Jihu dengan iba. Tapi berkat Yoo Seunghae, suasananya sedikit membaik, dan Seol Jihu menunjukkan senyum tipis.

“Belum ada yang memintaku untuk pacaran secara resmi. Aku juga belum benar-benar memikirkannya.”

“Ketika kamu mengatakan ‘secara resmi’ dan ‘belum’, apakah itu berarti kamu memiliki seseorang dalam pikiran?”

Yoo Seonhwa bertanya dengan nada lucu, sambil memberinya pandangan malu-malu.

Seol Jihu merasakan tusukan di hati nuraninya.

“S-Seseorang yang ada dalam pikiran?”

“Kamu menghindari mataku. Itu pasti benar kalau begitu. Mengapa, apa kamu bertemu dengan seorang wanita cantik, baik hati, dan berdada besar, yang memanjakanmu di tempat kerjamu?”

Seol Jihu melompat kaget.

“M-memanjakanku? T-Tidak, aku dimarahi belum lama ini.”

“Oleh siapa?”

“Uh, dia di perusahaan sebagai semacam konsultan… Dia sudah tua. Seorang kakek. Dia biasanya keras dan serius, tapi dia tetap baik padaku. Aku suka bekerja dengannya.”

“Mmn, karena kamu mengatakan semua itu… aku bisa membayangkan orang seperti apa dia.”

Yoo Seonhwa mengangguk.

“Dia sepertinya orang yang baik. Kamu harus menjalankan nasihatnya. Perlakukan dia dengan baik juga. Jangan mengecewakannya.”

“…Hah? Mengapa?”

“Tak ada alasan.”

Yoo Seonhwa tersenyum tipis.

“Hanya intuisiku.”

Dia menatap Seol Jihu dan mengedipkan matanya.

***

 

Meskipun ada sedikit cegukan, makan malam berakhir tanpa hambatan.

Seol Jihu mencuci piring, Seol Wooseok menyiapkan buah-buahan, dan Yoo Seonhwa memotong kue.

Kelompok itu berkumpul di sekitar meja untuk menyanyikan ‘selamat ulang tahun’. Lalu, mereka mengambil waktu untuk membuka hadiah yang dibawa Seol Jihu.

Saat dia membawa hadiah untuk semua orang, suasananya cukup meriah.

Seol Wooseok menatap dompet barunya dan menukar uang dan kartunya ke dompet itu.

Yoo Seonhwa memandangi sepasang pakaian dalam dan mengangguk setuju.

Yoo Seunghae mengedipkan matanya, menatap set makeup baru.

Semua orang tampak bahagia.

Seol Jihu menanggapi kata-kata terima kasih mereka, dengan senyum diam.

Itu menyenangkan, tapi sedikit asing pada saat yang sama.

Dia ingat pemandangan seperti itu biasa di masa lalu. Tapi sekarang, itu membuat semua orang tertawa, dan berbicara di satu tempat tampak baru.

Yang penting adalah jika pemikiran untuk kembali ke Paradise, tidak ada dalam pikiran Seol Jihu saat ini. Dia menemukan itu misterius, tidak peduli seberapa banyak dia memikirkannya.

Pada saat itulah dia melihat ibunya dengan gembira, memeluk piyama merah yang dibelinya.

Dia membeli barang-barang lain yang lebih mahal untuknya juga. Tapi, dia memeriksa piyama dengan bersemangat, seolah itu semacam harta.

“Um…”

Menatapnya dengan kosong, Seol Jihu berkata pelan.

“Ibu.”

“Hm? Ya, nak?”

“Ada … sesuatu yang ingin aku katakan padamu. Sejujurnya, aku…”

“Tidak apa-apa.”

‘Hah?’

Seol Jihu meragukan telinganya.

Dia langsung mengangkat kepalanya yang lebih rendah. Ibunya menatapnya dengan senyum lembut.

“Aku mendengar semuanya dari Wooseok. Bukankah kamu bekerja untuk perusahaan yang benar sekarang?”

“Y-Ya.”

“Dan kamu sudah melunasi hutangmu.”

“Ya.”

“Dan kamu benar-benar berhenti pergi ke kasino?”

“Ya… aku tidak akan pergi ke kasino lagi. Sampai aku mati.”

“Bagus. Maka, tidak apa-apa.”

Dia tersenyum cerah.

“Wooseok mengatakan itu benar juga, dan itu sudah cukup bagiku. Tidak ada lagi yang aku inginkan. Aku selalu tahu, anakku akhirnya akan menarik dirinya keluar dari lumpur.”

Seol Jihu menjatuhkan rahangnya, lalu menutupnya lagi.

Dia tidak bisa menatap mata ibunya.

Melihat ke belakang, dia selalu seperti itu. Mencintai, mempercayai, dan mendukungnya tanpa syarat.

Dia telah mengecewakannya dan mengkhianati wanita itu berkali-kali. Seberapa besar dia menyakitinya dengan tindakannya?

‘Kamu tidak mengerti perasaan orang tuamu sedikitpun…!’

Seperti yang dikatakan Jang Maldong.

Ibunya pasti memiliki banyak hal yang ingin ia katakan. Namun dia menyiapkan pesta, karena dia kembali, dan menunjukkan cinta yang tak tergoyahkan untuknya.

Seol Jihu tidak bisa mulai memahami apa yang ia rasakan di dalam.

Dia hanya bisa mengepalkan giginya dan menutupi wajahnya dengan tangannya.

“Jangan khawatir. Aku baik-baik saja. Aku ibumu. Jika aku tidak dapat memahami perasaanmu, siapa yang akan melakukannya?”

Dia dengan lembut menepuk punggungnya.

“Kamu hanya harus memastikan, untuk tidak melakukannya lagi…”

Sementara Seol Jihu melakukan yang terbaik untuk menenangkan diri, dia menatap kamar tidur utama.

Desahan dalam keluar dari mulutnya secara rahasia. Dia jelas terlihat, seperti dia ingin suaminya keluar.

Melihat ini, Seol Wooseok perlahan duduk di sebelah Seol Jihu.

“Jihu.”

“Wooseok, tidak apa-apa. Jangan…”

“Aku hanya punya sesuatu untuk dibicarakan dengan Jihu, tentang hal yang sangat cepat. Apa yang akan kamu lakukan?”

Seol Jihu perlahan mengangkat kepalanya, dan menatap kamar tidur utama. Dia tahu ayahnya ada di rumah.

Hanya saja …

“Kamu akan menemuinya, kan?”

“….”

Seol Jihu tidak menjawab. Sebagai gantinya, dia perlahan bangkit dari sofa.

Dia berjalan menuju kamar tidur utama. Seol Wooseok memberi-tahunya. Jang Maldong juga memberitahunya.

Untuk melihat orang tuanya. Setidaknya, untuk memberi mereka penjelasan yang tepat.

Meski dia memikirkan ini…

Seol Jihu berhenti di depan pintu.

Bukannya pikiran untuk kembali tidak melintas di benaknya.

Ini sudah cukup baginya untuk kembali dan memberi-tahu Jang Maldong, jika dia pergi menemui keluarganya.

Mungkin, ini juga akan lebih baik untuk semua orang yang terlibat.

Godaan seperti itu membuatnya ragu.

Tapi setiap kali ia mencoba merasionalisasi pikirannya …

‘Mengatakan sesuatu yang menggelikan… Apa kamu dalam posisi apa pun untuk membuat keputusan itu…?’

‘Kamu hampir menghancurkan kehidupan orang lain, seolah-olah hidupmu tidak cukup. Dan kamu mengatakan apa?’

‘Kamu pikir uang masalahnya? kamu pikir semuanya sudah berakhir setelah melemparkan mereka seamplop uang?’

Suara Jang Maldong bergema di kepalanya seperti Guntur, dan menyingkirkan pikiran jahat itu.

Meskipun tangannya mulai bergetar, meskipun jantungnya mulai berdebar, Seol Jihu menarik napas dalam-dalam.

Seol Wooseok dan Jang Maldong tampaknya mendorong punggungnya untuk bergegas.

Mengikuti kekuatan ini, Seol Jihu mengetuk pintu dan membuka pintu.

Ketika pintu kamar utama terbuka, dia perlahan berjalan masuk dan menutup pintu di belakangnya. Film diputar di TV. Itu adalah film terkenal yang bahkan Seol Jihu kenali.

Seol Jihu menatap TV tanpa henti, sebelum perlahan mengalihkan pandangannya.

Ayahnya sedang berbaring di tempat tidur, menatap lekat-lekat ke layar TV. Dia pasti sudah mendengar ketukan atau suara dia masuk, namun dia bahkan tidak meliriknya sekilas.

Dia mengutuknya di masa lalu, tapi tidak mengabaikannya. Seperti pepatah, ketidak-pedulian lebih menakutkan daripada kritik, niatnya jelas.

Tidak peduli mengabaikan memiliki putra kedua, dia menolak untuk mengakui keberadaannya.

‘Apa yang harus aku katakan?’

Seol Jihu berdiri diam untuk sementara waktu tanpa kata-kata.

Akhirnya, dia memutuskan untuk melepaskan pikiran jujurnya.

“…Aku malu.”

“….”

“Aku tidak mengatakan, jika aku malu kecanduan judi dan menyakiti semua orang.”

“….”

“Tentu saja, aku juga menyesalinya… tapi aku malu, karena aku baru datang untuk menemuimu sekarang.”

Ayahnya masih tidak mengatakan apa-apa.

Dia pasti telah menguatkan tekadnya untuk mengabaikan apa pun yang dikatakan Seol Jihu, sambil terus menatap TV.

“Sejujurnya, aku tidak mau datang.”

Seol Jihu melanjutkan dengan tenang.

“Kamu lah yang mengatakan itu, Ayah. Jika aku seharusnya tidak pernah melakukan sesuatu untuk meminta belas kasihan lagi. Tapi, aku tidak bisa menepati janji itu. Jadi aku pikir… mungkin akan lebih baik, jika aku tidak pernah muncul di hadapanmu lagi.”

Tiba-tiba, sebuah omelan terdengar.

“Yah, kamu sudah berpikir bagus.”

Ayahnya akhirnya berbicara.

“Itu berita terbaik yang aku dengar sepanjang hari. Lalu, apa alasanmu merangkak ke sini?”

“….”

“Jika kamu melakukan apa yang kamu katakan. Setidaknya, aku akan berpikir kamu memiliki sepotong hati nurani yang tersisa di dalam dirimu.”

“…Karena aku malu.”

“Jika kamu tahu itu… Tidak, tidak apa-apa. Aku sudah selesai ditipu oleh kata-katamu.”

“Sejujurnya, aku dimarahi. Aku bahkan dipukuli.”

“…Apa?”

Seol Jihu tersenyum tipis.

Itu adalah senyum sedih.

“Ada kakek tua di tempat kerjaku. Aku mengatakan kepadanya tentang situasiku… dan dia menjadi marah, dan mengangkat tongkatnya ke arahku. Dia berkata, aku seharusnya tidak membuat keputusan tanpa malu, ketika aku hampir menghancurkan kehidupan orang lain.

Anehnya, dia mengatakan hal yang sama denganmu. Jika aku seharusnya tidak berpikir masalah ini selesai, hanya karena aku mengembalikan uang yang aku miliki.”

Seol Jihu menurunkan pandangannya.

“Maka, aku harus menempatkan diriku pada posisimu… Jadi, aku melakukannya. Dan aku akhirnya mengerti, betapa bodohnya aku saat itu.”

Benar, Seol Jihu merasakan benjolan di hatinya, setiap kali dia memikirkan kunjungan terakhirnya. Itu sangat menyesakkan dan mencekik. Sehingga dia ingin melarikan diri, mengatakan itu tidak akan berhasil.

Tidak, dia telah melarikan diri.

Tapi.

‘Dulu aku, apa? Aku? Lihat itu!? Kamu membuat mereka begitu sedih selama bertahun-tahun. Namun, kamu bahkan tidak memikirkan perasaan mereka, dan hanya memikirkan dirimu sendiri!’

Setelah dimarahi oleh Jang Maldong, tiba-tiba dia memiliki pemikiran yang berbeda.

‘Apakah aku… pernah memohon maaf pada mereka?’

Tidak, dia tidak pernah melakukannya.

Dia tidak pernah mengatakan jika dia salah, jika dia menyesal.

Takut ditolak, dia membuat alasan untuk dirinya sendiri. Dia berpikir seseorang seperti dirinya tidak pantas dimaafkan. Jadi, dia tidak pernah mengatakannya dengan keras.

Dia hanya berharap keluarganya akan mengerti dia setelah melihat uangnya, setelah melihatnya takut-takut dan takut.

…Betapa bodohnya dia.

-…Maafkan dia?

Selama jeda singkat, suara melayang keluar dari film yang diputar di layar TV.

-Bagaimana kamu bisa memaafkannya?

-Bahkan jika aku mau, aku tidak bisa.

-Orang itu berkata, dia sudah dimaafkan.

Seol Jihu berbicara.

“Dalam film… pemeran wanita pergi ke penjara, di mana pembunuh yang membunuh putranya dikurung.”

“….”

“Tapi, apa yang dikatakan pembunuh itu kepadanya, sangat mengejutkan. Dia mengatakan, jika Tuhan sudah memaafkannya. Meskipun… sebelum mengampuni dirinya sendiri atau mencari Tuhan untuk pengampunannya, dia harus meminta pengampunan dari korban…

Awalnya aku mengutuknya, melihat bagaimana dia menurunkan beban dari dadanya sendiri. Tapi ketika aku memikirkannya dengan cermat…”

Seol Jihu tersenyum pahit.

“…Aku tidak berbeda dengan si pembunuh itu.”

“….”

“Aku tidak dalam posisi untuk mengutuk siapa pun. Aku malu, jika aku baru tahu itu sekarang.”

Sebenarnya, Seol Jihu tahu, jika melakukan ini tidak akan mengubah apa pun.

Mungkin dia mungkin tidak akan pernah memperbaiki hubungannya yang rusak, dengan keluarganya. Tapi dia menolak untuk melarikan diri lagi.

Dia layak dikutuk, dia layak diabaikan, dan dia layak dipukuli.

Karena dia memperlakukan keluarganya seperti sampah. Itu hanya benar, jika mereka memperlakukannya seperti sampah juga.

Lagi pula…

“Jadi…”

Itu adalah Gold Order yang ia putuskan untuk dijalani.

“Jadi. aku akhirnya siap.”

Seol Jihu berbicara.

“Di depan keluargaku… aku siap hidup sebagai penjahat seumur hidupku.”

Alis ayahnya berkedut.

“Ada… banyak yang ingin aku katakan, setelah melihatmu. Aku ingin membuat alasan… jika aku melunasi hutangku, jika aku berhenti pergi ke kasino, jika aku menjalani hidupku sepenuhnya dengan kemampuanku sendiri. Tapi…”

Seol Jihu menelan ludah.

“Ada sesuatu yang harus aku katakan, sebelum itu.”

Pada saat yang sama, dia perlahan berlutut.

Dia meletakkan tangannya di lantai dan menekuk punggungnya sampai dahinya menyentuh tanah.

Sehingga….

“Ayah…”

Dia akhirnya mencurahkan kata-kata tulus dari lubuk hatinya.

“…Maafkan aku.”

Pada saat itu, mata sang ayah menoleh ke samping, meskipun sedikit.

Seol Jihu mengepalkan giginya.

Dengan tubuh gemetar, tangan gemetar, dan suara gemetar… katanya lagi.

“Aku… benar-benar minta maaf… Ayah.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_358"

Follow Us