Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_361

gambar

SCG_361

Bab 361. Apa Artinya Berubah (3)

 Di dalam, seorang wanita duduk di tempat tidur, menatap tanpa daya ke udara.

Dia tampak tidak menyadari air liur yang menetes dari mulutnya yang terbuka, dan dia tampak sakit jiwa.

Seol Jihu mengikuti pandangan Jang Maldong ke ruang terbuka, dan mengerutkan kening.

Pasien itu tampak familier.

Dia tahu, dia pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya.

“Julian Clara.”

Jang Maldong membaca namanya dari file.

‘Ah.’

Seol Jihu mengerang dalam hati.

“Aku percaya, dia adalah rekan setim Samuel… Apakah kamu mengenalinya? “

Seol Jihu tanpa sadar mengangguk.

“Dikatakan di sini, dia meninggal ketika dia level 2. Dia menghabiskan sekitar tujuh bulan di sisi lain.”

“Hanya tujuh bulan?”

“Dia salah satu yang beruntung.”

Jang Maldong menekankan.

“Seperti yang kamu katakan, dia tidak mengambil keputusan ekstrem, karena waktunya di Paradise relatif singkat. Tapi, dia tidak sepenuhnya baik-baik saja. Penyakit pikiran adalah hal yang menakutkan. Dia tumbuh dengan cepat, dan memakan inangnya dari dalam.”

“….”

“Meskipun… itu benar-benar tergantung pada orangnya.”

Saat itu.

Suara tiba-tiba menyebabkan Jang Maldong berhenti.

Suara itu cukup keras, tapi Clara tidak bereaksi sama sekali.

Seol Jihu bergegas ke kamar mandi di koridor, sumber kebisingan.

Di sana, dia melihat seorang pria kulit hitam berbaring di lantai, mengerang, dan gemetar.

Beberapa perawat bergegas ke pria yang jatuh itu dan membantunya berdiri.

Pria itu tinggi, tapi kurus seperti tengkorak. Dia memiliki busa di mulutnya, dan wajahnya ditutupi dengan bintik-bintik usia. Dia jelas tidak terlihat normal.

Dengan wajah kaku, Jang Maldong menyaksikan pasien pergi dan berkata.

“…Ayo pergi.”

Dia mulai berjalan lagi.

Seol Jihu menatap kembali ke Clara dan ragu-ragu sejenak, sebelum dia buru-buru mengikuti pria tua itu.

Bersama-sama, mereka meninggalkan gedung utama dan menuju ke rumah arang rumah sakit.

Ratusan pot berisi jenazah dikremasi dengan rapi ditempatkan di lemari, di belakang jendela kaca.

Jang Maldong yang mengaduk-aduk file, segera melepas fedora dan berdiri di depan jendela.

Seol Jihu menjadi terdiam lagi.

Dia mengenali banyak wajah.

“Samuel, Grace, Alex… Bahkan, Nona Veronica!”

Sebuah erangan keluar dari bibir Seol Jihu, ketika dia melihat wajah Veronica yang tersenyum di foto, yang ditempelkan ke jendela.

Mereka mengerjakan quest Desa Ramman bersama. Dia adalah rekan setim Mikhail. Dia pasti sudah mati juga.

“Untuk Earthling Level 4, kematian meningkat secara dramatis hingga 50%. Untuk Level 5, selanjutnya meningkat menjadi sekitar 60-70%. Ini berarti, enam hingga tujuh dari setiap sepuluh orang, mati.”

Jang Maldong berbicara dengan tenang.

“Aku tidak mengada-ada. Inilah yang dikatakan statistik.”

Pada saat itu, sebuah wajah muncul di benak Seol Jihu.

“Guru. Tentang Dylan…”

“…Kamu sudah bertemu dengannya.”

“Hah? Kapan?”

“Di kamar mandi.”

Mata Seol Jihu langsung melebar.

Dylan dalam ingatannya, tidak seperti pria yang dilihatnya sebelumnya di kamar mandi. Dylan adalah pria besar dengan tubuh kuat dan tinggi. Dia bahkan bisa lulus sebagai pemain NBA.

“Tidak… Tidak mungkin. Bagaimana Dylan…”

“Dia kecanduan narkoba.”

“Narkoba?”

“Ya. Aku kira dia beralih ke obat-obatan, untuk menghilangkan rasa sakit dan kekosongannya. Tapi, dia terlalu jauh.”

Seol Jihu melangkah mundur, tanpa sadar sebelum berbalik.

“Apa yang bisa kamu lakukan, bahkan jika kamu pergi?”

Namun, suara Jang Maldong menghentikannya.

“Aku pergi menemuinya sejak lama, ketika aku pertama kali mendengar kematiannya. Begitu pula Chohong dan Hugo. Tapi, dia tidak dalam kondisi untuk berbicara. Dylan tidak ingat kita.”

“Aku… aku tidak tahu. Tidak ada yang memberi-tahuku.”

“Tentu saja tidak. Apa gunanya itu?”

Wajah Seol Jihu sedikit bergetar.

Jang Maldong menghela nafas, melihat raut wajah muridnya.

“…Jihu.”

Dia memanggil dengan suara lembut.

“Kamu tahu, kadang-kadang aku merasa… seperti kamu memperlakukan dunia lain, seperti itu adalah permainan.”

“Aku? Kamu merasa, aku menganggapnya sebagai permainan?”

“Aku tahu, kamu tidak. Tapi, perilakumu membuatku berpikir begitu.”

Jang Maldong berkata, berbalik menghadap pot.

“Tempat itu jelas bukan permainan. Itu jenis realitas yang berbeda. Kematianmu di sisi lain, pasti akan memengaruhi hidupmu di Bumi.”

“Itu…”

“Tapi, kamu tidak peduli tentang dirimu sendiri, seperti kamu peduli tentang Paradise. ‘Jadi bagaimana kalau aku mati? Ini hanya permainan’. Terus terang, itulah caramu bertindak.”

Seol Jihu menutup mulutnya rapat-rapat.

“Ada alasan bagus, mengapa banyak orang yang menghabiskan waktu di sana, melakukan perjalanan kembali ke Bumi secara teratur. Dalam hal itu, mereka menganggap Paradise sebagai kenyataan, lebih dari dirimu.”

Jang Maldong melanjutkan.

“Banyak yang menjalani perawatan, masih berakhir mati di suatu tempat di jalan. Kamu melihatnya sendiri. Angka kematian, bukan satu-satunya masalah. Bahkan jika kamu bertahan hidup, kamu cenderung menderita penyakit mental. Cukuplah untuk mengatakan, jika sebagian besar mantan earthling mengembangkan semacam masalah, paska kematian.”

“.…”

“Kamu tidak bisa tetap seperti itu. Jika Paradise menjadi aman kembali, maka mungkin segalanya bisa berubah. Tapi sampai sekarang, kamu tidak harus berpikir untuk menetap di Paradise.”

Jang Maldong menekankan dua kali.

“… Itu yang ingin aku katakan padamu.”

Dia menekan fedora ke bawah kepalanya, berbalik, dan meninggalkan rumah arang.

Seol Jihu tidak mengikutinya.

Dia berdiri dengan bingung di tengah ruangan, matanya perlahan memindai ratusan pot yang diabadikan di rumah arang.

Dia masih tidak percaya jika Samuel yang selalu ceria, dan Alex yang sangat optimis, bunuh diri… karena, mereka tidak tahan dengan kehancuran hidup mereka.

Dan Grace juga. Clara sekarang memiliki masalah kesehatan mental, dan Dylan…

“…”

Yang benar adalah, kata-kata Jang Maldong mengejutkannya lebih dari apa pun.

[Terkadang, aku merasa seperti, kamu memperlakukan dunia lain seperti itu adalah permainan.]

Dia akan menyangkal klaim itu segera, jika dia tidak melihat apa yang ia lihat di rumah sakit.

Setelah berhadapan dengan kenyataan, dia tidak bisa lagi menyangkal.

Dia tahu ada hukuman mati. Tapi, dia tidak pernah membayangkan itu akan sangat mengerikan.

Seol Jihu menggigit bibirnya, matanya kembali ke pot yang berisi sisa-sisa.

***

 

Seol Jihu butuh waktu beberapa saat untuk menenangkan diri, dan meninggalkan rumah arang.

Jang Maldong menunggunya di luar.

Kedua pria itu meninggalkan rumah sakit, tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Baik hati Seol Jihu dan Jang Maldong terasa berat.

Alih-alih kembali ke hotel, Jang Maldong memimpin Seol Jihu ke jalan-jalan.

“…Yah, tidak semua orang mati.”

Orang tua itu akhirnya memecah kesunyian yang berkepanjangan.

Seol Jihu mengangkat matanya.

Jalanan gelap, kecuali satu cahaya terang.

“Ada orang yang berhasil kembali ke kehidupan normal mereka, beberapa karena melalui usaha belaka dan beberapa karena mereka dilahirkan lebih kuat dari yang lain.”

Jang Maldong melambat dan mengarahkan jarinya ke depan.

Ketika mereka sampai di pintu, Seol Jihu bisa melihat ruang kecil di dalamnya.

Itu tampak seperti toko buku bekas, dilapisi dengan rak buku yang penuh dengan buku-buku tua. Seorang pria yang tampak sebagai pemilik toko duduk di belakang meja, matanya tertuju pada layar TV.

Layar menunjukkan adegan dari anime Jepang.

“Uhehehehe.”

Lelaki tua itu, mengenakan jubah kebesaran, memiringkan kepalanya ke belakang, dan tertawa.

Rahang Seol Jihu perlahan turun, saat dia melihat pria tua itu dari pintu. Dia ingat tawa itu dengan sangat baik.

“T-Tuan Ian?”

Pria tua itu dengan cepat menoleh ke arah suara itu.

Wajah yang terungkap, tidak diragukan lagi adalah wajah Ian.

Ian bangkit dari tempat duduknya, dan bergegas untuk membuka pintu.

Dia tampak terkejut, mendapati kedua pria itu berdiri di sisi lain.

“Tuan Jang? Apa yang kamu lakukan di sini?”

“Aku datang ke sini untuk berlibur. Jadi aku pikir, aku akan mengunjungimu.”

Jang Maldong menjawab dengan fasih berbahasa Prancis.

“Pada jam ini? Kamu seharusnya datang lebih awal!”

Ian terkekeh, mengelus jenggotnya yang panjang. Tapi kemudian, dia melihat pemuda di sebelah Jang Maldong dan memiringkan kepalanya ke samping.

“Aku rasa, aku belum pernah melihat pemuda ini sebelumnya…”

“Aku rasa? Jadi, kamu tidak yakin?”

“Yah, anehnya dia merasa akrab. Ini aneh. Kenapa aku sudah menyukainya? Aku bukan tipe orang seperti itu.”

“Hu hu. Kamu masih cerdas seperti biasa. Dia orangnya.”

Mata Ian melebar.

“Tidak mungkin!”

“Ya, dia adalah karakter utama dari novel yang kamu tulis. Kamu bilang, kamu ingin bertemu dengannya. Jadi, aku membawanya ke sini.”

Ian dengan cepat berputar, seolah-olah dia disengat lebah.

“Ah, masuk, masuk!”

Katanya buru-buru.

Seol Jihu dengan hati-hati masuk ke dalam, dan duduk di kursi yang ditunjuk oleh Ian.

“Ayo lihat. Aku tahu, aku taruh di sini…”

Sambil mengobrak-abrik laci mejanya, Ian mengeluarkan sebuah buku catatan dan tersenyum penuh kemenangan.

Sudah pudar, buku itu tampaknya telah digunakan sejak lama.

“Huhu, jadi hari ini akhirnya telah tiba. Terima kasih, Tuan Jang.”

“Aku seharusnya berterima kasih padamu, karena tetap hidup.”

“Sialan kamu. Jangan membawa sial padaku.”

Dengan senyum optimis, Ian menoleh ke pemuda itu.

Seol Jihu menatap pria tua itu, dengan mata yang sedikit basah. Hatinya terasa berat dengan emosi yang tak terlukiskan.

Dia senang melihat Ian. Dan seperti, Jang Maldong senang jika Ian masih hidup. Terutama, karena dia baru saja kembali dari rumah sakit.

“Uh… Bisakah kamu memberi-tahunya untuk berhenti menatapku, dengan mata yang begitu bersemangat? Aku tidak tertarik pada pria.”

Jang Maldong tertawa kecil.

“…Kamu terlihat sehat.”

Dia menerjemahkan kata-kata Seol Jihu, dan Ian tersenyum.

“Jadi, kamu tahu siapa aku?”

“Ya tentu saja. Kamu Ian Denzel.”

“Hmm? Apakah aku memberi-tahumu, jika namaku adalah Ian Denzel?”

“Maaf?”

Sheesh! Aku tidak percaya aku tidak dewasa. “

Ian menampar dahinya dan mengerang. Dia kemudian menundukkan kepalanya dengan sopan.

“Aku minta maaf. Nama Ian Denzel sebenarnya adalah alias. Nama asliku adalah Muah-Muah Tsaerb. Lalu, dia akan mengatakan… tapi, muah adalah suara ciuman dan tsaerb adalah… yah, coba baca dari belakang.”

Jang Maldong menjelaskan, mendecakkan lidahnya.

Seol Jihu membacanya terbalik, dan tertawa terbahak-bahak.

Dia menyeka air mata dari matanya, dan menenangkan napas.

“Kamu belum berubah sama sekali, Tuan Ian.”

“Astaga. Tidak menyenangkan, jika kamu memberi-tahunya.”

“Tetap saja, aku senang. Sungguh.”

“Hu hu. Itu benar, bagaimana kabar putri merah muda itu?”

Mata Seol Jihu cerah.

‘Dia ingat Teresa?’

“Dia baik-baik saja. Tapi, bagaimana kamu mengingatnya? Jangan bilang padaku…”

“Jika kamu akan bertanya padaku apakah ingatanku masih utuh, jawabannya adalah tidak.”

Ian mencibir.

“Jujur, aku tidak mengenali wajahmu. Hari ini, adalah pertama kalinya aku melihatnya. Diriku, seperti aku yang ada di sini dan sekarang. “

“Lalu….”

“Tapi, aku sudah mengerti situasinya.”

“Di mana aku harus mulai?”

Ian memejamkan mata, membelai jenggotnya yang panjang.

“Suatu hari, ketika aku membuka mata, aku menyadari ada sesuatu yang salah. Aku terbangun, dengan sebagian besar ingatanku beberapa tahun terakhir hilang. Itu benar-benar membuatku gila.”

Mengingat hari-hari itu, Ian memukul bibirnya.

“Itu sangat menyakitkan. Aku menderita sakit kepala parah tanpa alasan, dan merasa sangat kosong. Sehingga, aku hampir kehilangan keinginan untuk hidup. Dan kemudian, sebuah catatan menarik perhatianku.”

“Sebuah catatan?”

“Jika suatu hari kamu bangun dan merasakan keterasingan, temukan diary itu di mejamu, dan bacalah. Baca itu, dan ganti ingatan yang hilang, dengan isi diary itu. Apa yang tertulis di dalamnya bukan bohong. Sebenarnya, itu telah terjadi… Aku melihat catatan ini di seluruh rumah. Jadi, aku pergi mencari diary itu, dan itu benar-benar ada di sana.”

Ian mengetuk ringan buku catatan lama itu.

“Aku membukanya dan menemukan novel di dalamnya. Novel blockbuster berdurasi penuh. Aku tidak bisa tidak mengaguminya, sepanjang aku membacanya. Memang ditulis dengan baik, tapi yang lebih menarik perhatianku daripada keterampilan menulis dari penulis. Itu adalah kenyataan, novel ini sangat realistis. Aku tidak pernah membaca novel yang serealistis ini dalam hidupku. ”

“Jadi, diary itu membantumu mengatasi perasaan terasingmu?”

“Mungkin. Aku tidak bisa mengatakan, aku sudah sepenuhnya mengatasinya. Tapi… setidaknya, aku tahu pasti, jika aku adalah orang yang menulis diary itu. Entri yang dijelaskan secara rinci, adalah kebiasaan yang hanya aku tahu. “

Seol Jihu tersenyum. Dia merasa seperti dia tahu, apa kebiasaan itu.

Ian menggaruk pipinya.

“Ngomong-ngomong, aku membaca diary itu dari depan ke belakang. Aku membacanya, setiap kali rasa keterasinganku mulai merayap masuk. Dan kemudian, orang-orang yang aku tidak ingat, mulai mengunjungiku. Ini akhirnya membuatku sadar, jika diary itu bukan hanya novel, tapi kenyataan. Tuan Jang adalah salah satu dari orang-orang itu.”

Ian tersenyum hangat, dan Jang Maldong berdehem canggung, saat dia menerjemahkan kata-kata Ian.

“Berkat upaya dan bantuanku sebelumnya, dari teman-teman yang berdedikasi… aku sekarang memiliki tujuan.”

Seol Jihu mendengarkan dengan penuh perhatian. Masih terasa aneh baginya, jika dia bisa melihat Ian dan mendengar suara Ian.

“Untuk menyelesaikan novel berdasarkan diary-ku.”

“Sebuah novel?”

“Ya. Ceritanya berhenti di tengah, tapi aku ingin melewatinya. Dan untuk melakukan itu, aku harus mengganti karakter utama.”

Ian berhenti dan mengedipkan mata pada Seol Jihu.

“Maksudmu aku?”

“Benar. Diary itu mengatakan namamu Seol?”

“Ya, itu aku.”

“Tapi Tuan Jang bilang itu, bukan nama pertamamu.”

“Ya. Seol adalah nama belakangku dan Jihu adalah nama depanku. Seol adalah karakter nama belakang, Ji berarti kuat dan Hu berarti giok.”

“Aku bertanya-tanya, mengapa kamu hanya mengungkapkan nama belakangmu?”

“Aku malu.”

“Tentang apa? Itu nama yang bagus!”

Seol Jihu tersenyum lebar.

“Kamu mengatakan hal yang sama saat itu.”

“Kapan?”

“Tepat sebelum kamu meninggal. Kamu menanyakan pertanyaan yang sama kepadaku.”

“Oho. Jadi itu berarti, kamu ada di sisiku, ketika aku mati...”

Ian menjerit gembira.

“Bagus, bagus. Bagian itu tidak ada di diary. Kamu telah melihat kematianku dengan matamu sendiri. Yang berarti, kamu dapat memberi-tahuku secara detail.”

Dia membuka diary itu, cekikikan… seolah-olah dia sedang bersenang-senang di dunia lain.

“Mari kita lihat, di mana itu berakhir… Ah, benar. Karena kamu di sini, bisakah aku mengajukan beberapa pertanyaan padamu?”

“Tentu saja. Sesuai keinginanmu.”

“Bagus. Aku tahu, kamu tidak dapat berbicara kepadaku tentang nama-nama orang dan tempat, karena hukuman dan hal-hal lain. tapi, aku masih memiliki banyak pertanyaan untukmu, selain semua itu. Juga, ada sesuatu yang benar-benar ingin aku katakan padamu.”

“Aku…?”

“Tunggu. Di mana itu… Ah, bagian ini.”

Ian mengenakan kacamata baca, dan menunjuk sebuah bagian di diary itu.

Itu ditulis dalam bahasa Prancis. Jadi tentu saja, Seol Jihu tidak bisa membacanya.

“Pikiran pertama yang terlintas di benakku, ketika aku membaca ini adalah… Kenapa? Kenapa aku mengatakan ini? Apakah aku mabuk atau semacamnya? “

“…?”

“Tentu saja, wajar kalau apa yang dulu aku pikirkan, berbeda dari yang aku pikirkan sekarang. Diriku di masa lalu, memiliki pengetahuan yang berbeda, dan berada dalam situasi yang sama sekali berbeda dariku. “

Tiba-tiba, wajah Ian menjadi serius.

“Bagian ini sangat menggangguku, ketika aku membaca diary-ku. Jika kamu mengajukan pertanyaan yang sama kepadaku sekarang, aku akan memberikan jawaban yang sedikit berbeda. Dan sekarang, aku akhirnya memiliki kesempatan untuk melakukan hal itu.”

Ian berbicara…




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_361"

Follow Us