Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_362

gambar

SCG_362

Bab 362. Apa Artinya Berubah (4)

“Bukankah kamu bertanya padaku, tentang takdir sebelumnya?”

“Takdir…?”

“Itu ditulis dalam diary.”

Ian membalik beberapa halaman dan mulai membacanya dengan keras.

“Ketika aku sedang minum alkohol, mabuk kisah indah yang baru saja aku dengar. Aku merasakan tatapan menatap lurus ke arahku. ‘Tuan Ian, aku ingin tahu tentang sesuatu,’ tanya Seol. ‘Apakah kamu tahu, apa artinya takdir?’… Itu adalah pertanyaan yang tidak terduga.”

Seol Jihu mengingat-ingat.

Pasti setelah Banquet.

Setelah Ira membuka arah kanan dari Nine Eyes, dia bertanya kepada Ian yang datang untuk mendengar apa yang terjadi di Banquet. Dia bertanya tentang kemungkinan makna ‘Choice of Destiny’.

“Rupanya, ini yang aku katakan waktu itu.”

Ian menghirup batuk kering, sebelum mengambil posisi bicara. Saat itulah, Seol Jihu bergumam dengan suara tenang.

“Takdir mengacu pada nasib yang ditentukan saat lahir. Kamu mungkin berpikir, jika nasib adalah sesuatu yang luar biasa. Tapi, bukan itu masalahnya. Itu tidak rumit. Tidak hanya ada satu nasib yang telah ditentukan… ada banyak. Bahkan, pilihan yang tampaknya sepele, dapat mempengaruhi nasib besar seperti hidup dan matimu.”

Mata Ian melebar, ketika dia mendengar Seol Jihu mengulangi kata-kata masa lalunya.

“Nah, itu kejutan! Terima kasih! Aku yakin dengan pikiranku sekarang, terima kasih.”

“Kamu bisa bertanya lebih banyak, jika kamu mau.”

Seol Jihu berbicara pelan.

“Setiap nasihatmu menjadi bagian dari darah dan dagingku. Bagaimana aku bisa melupakan mereka?”

“Haha, jangan mempermalukan orang tua sepertiku. Tapi karena kamu mengatakan itu, aku ingin tahu, orang seperti apa aku bagimu.”

Seol Jihu tersenyum sebagai tanggapan, dan kembali menatap Jang Maldong.

“Tuan, dapatkah kamu memberi-tahu dia, jika dia dapat berbicara dengan tenang? Aku akan lebih nyaman dengan itu juga.”

Jang Maldong menyampaikan pesan itu, dan Ian tersenyum.

“Fufu, baiklah. Berbicara sopan denganmu, juga terasa aneh bagiku. Sekarang, mari kita lihat… apakah kamu ingat, apa yang kita bicarakan selanjutnya?”

“Manusia selalu membuat pilihan saat mereka hidup. Entah itu di masa lalu, sekarang, atau masa depan. Takdir besar seperti hidup dan mati, biasanya ditempatkan menjelang akhir hidup seseorang. Dan, hidup itu panjang.”

“Keu! Dan…?”

“Tidak seperti di game, kamu tidak bisa melihat akhir, hanya dengan membuat satu atau dua pilihan.”

“Uaaaah.”

Ian menutupi wajah dengan tangannya, dan mengerang.

“Sialan, sial! Itu terlalu akurat!”

Dia menarik janggutnya keras dan mengerutkan alisnya.

“Maafkan aku. Ketika aku membaca bagian ini di diary-ku, setiap serat dari diriku merasa ngeri. Apa yang aku pikirkan, mengoceh seperti itu…? Jadi, bagaimana kamu menafsirkannya? Berikan aku pikiran jujurmu.”

“Aku pikir, itu nasihat yang berharga dan direnungkan berulang kali. Itu sebabnya, aku masih mengingatnya.”

“Kamu tidak bisa melakukan itu.”

Ian menggelengkan kepalanya, dan tersenyum tipis.

“Kata-kata, terutama dalam filsafat, tidak digunakan untuk menjelaskan secara logis… jika satu tambah satu adalah dua. Tidak peduli seberapa bagus sesuatu terdengar, kamu perlu merenungkannya dan menafsirkannya sedemikian rupa. Sehingga, itu bermanfaat bagimu secara pribadi. Keraguan adalah asal mula kebijaksanaan. Bukankah itu yang dikatakan Descartes?”

Ian berbicara, ketika dia menjentikkan beberapa helai jenggot yang ia tarik.

Dia kemudian menutup buku catatan itu, meletakkannya di atas meja, dan berbicara.

“Hmm, aku punya banyak pertanyaan yang ingin aku tanyakan. Tapi, aku akan menunggu sampai nanti untuk menanyakan itu. Untuk saat ini, aku harus memberi-tahumu sesuatu yang sudah lama, ingin aku katakan padamu.”

Ian tiba-tiba menunjukkan ekspresi serius. Jadi, Seol Jihu juga menegakkan kursinya.

“Pernahkah kamu mendengar, tentang eksistensialisme?”

“Eksistensialisme…? Aku pernah mendengarnya. Tapi aku tidak akan mengatakan, jika aku sangat familiar…”

“Sederhananya, itu ide yang menekankan keberadaan seseorang secara individu. Kebalikannya adalah esensialisme, yang menekankan keberadaan objek.”

Ian terkekeh melihat ekspresi Seol Jihu.

“Jangan memikirkannya dengan cara yang rumit. Ambil TV misalnya. Itu ada untuk menunjukkan kepada orang-orang berbagai program TV, kan?”

“Ya.”

“Itu sama untuk pakaian yang kita kenakan. Mereka dibuat untuk menutupi tubuh kita dan melindunginya. Itulah tujuan, atau intisari dari TV dan pakaian.”

Seol Jihu mengangguk, seolah dia akhirnya mengerti.

“Kamu dapat melihat banyak contoh tentang hal ini di sekitar kita. Misalnya, buku ini atau kursi ini. Yang penting adalah mereka tidak bisa mengubah diri mereka sendiri. Jadi, esensi TV atau pakaian sudah ditetapkan. Kamu dapat mengatakan, jika takdir mereka ditentukan sejak penciptaan.”

Ian memberikan penjelasan panjang sebelum berdehem. Dia sedikit mencondongkan tubuh ke depan, seolah dia akan mencapai titik sebenarnya.

“Tapi, bukan itu masalahnya dengan manusia.”

Suara Ian semakin dalam.

“Biarkan aku bertanya sesuatu padamu. Apakah kamu memiliki tujuan tetap, atau alasan yang tidak dapat diubah untuk dilahirkan?”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Benarkan? Ayah dan ibumu mungkin tidak memutuskan, ‘Ah, anakku kali ini akan menjadi presiden’ atau ‘Kita akan membuatnya menyelidiki dunia di luar Bumi’…”

Seol Jihu tertawa, ketika dia mendengarkan komentar Ian yang setengah bercanda.

“Keberadaan mendahului esensi. Itulah yang dikatakan filsuf Prancis, Jean-Paul Sartre.”

Ian melanjutkan.

“Manusia tidak dilahirkan demi yang ada. Manusia ada terlebih dahulu. Mereka memutuskan makna hidup, dan nilai-nilai mereka sendiri sesudahnya. Melalui pilihan mereka sendiri.”

Ian menghela nafas panjang.

“Apa yang aku coba sampaikan adalah pentingnya pilihan.”

“Pilihan?”

“Aku pikir, aku mengoceh saat itu tanpa berpikir terlalu banyak, tentang hal itu.”

Ian menggaruk hidungnya dan tertawa canggung.

“Sartre juga mengatakan ini: hidup adalah C antara B dan D. Ini berarti, jika hidup adalah pilihan (C) antara kelahiran (B) dan kematian (D).”

“Pilihan antara kelahiran dan kematian…”

“Eksistensialisme menekankan kebebasan memilih, dan konsekuensi dari pilihan itu. Bergantung pada apa yang kamu pilih untuk lakukan, dan bagaimana kamu memilih untuk bertanggung jawab… kamu dapat memutuskan hidup apa yang akan kamu tuju, dan kematian yang akan kamu temui.”

Ian tersenyum.

“Dengan kata lain, manusia tidak terjebak oleh takdir. Mereka adalah eksistensi yang mampu merintis takdir mereka sendiri. Mereka dapat memutuskan sendiri dengan memilih, dan mengambil tanggung jawab.”

Mata Seol Jihu menguat.

“Jadi, takdir, terkait dengan pilihan. Tapi aku juga berpikir, kamu dapat melangkah lebih jauh… Itulah yang ingin aku sampaikan kepadamu.”

Indigo, Destiny of Pioneer.

Tahap setelah Choice of Destiny.

Seol Jihu tidak menyangka mendengar kata-kata ini dari Ian.

“Tuan Ian.”

Seol Jihu menghela nafas panjang.

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.”

Senyum Ian menebal.

Dia mengangkat bahu, memberi isyarat padanya untuk berbicara.

“Jika Choice of Destiny terhubung dengan Destiny of Pioneer… apakah akan ada tahap berikutnya juga?”

“Hmm?”

“Apa artinya melampaui menentukan takdirmu dan merintis takdirmu, dan agar takdir itu sendiri berevolusi?”

Ian terkejut dengan pertanyaan mendadak, dan tak terduga itu.

Seol Jihu merasa sedikit menyesal. Daripada menanyakan sesuatu yang filosofis setelah merenungkan apa yang dikatakan Ian. Dia justru bertanya dengan lugas, dan mengetahui jika Star of Evolution datang setelah Destiny of Pioneer.

“Berevolusi… berevolusi…”

Ian menyipitkan matanya dan mengerutkan alisnya. Menggosok dagunya, dia mengerang dalam.

“Itu sulit dikatakan. Arti kata ‘evolusi’ terlalu luas.”

“Aku membaca sesuatu yang serupa di buku. Itu disebut Star of Evolution…”

Seol Jihu mengisyaratkan nama lengkapnya, melihat betapa bingungnya Ian.

Mata Ian menyala.

“Star of Evolution, ya…”

Seol Jihu khawatir Ian akan menanyakan nama buku itu. Tapi untungnya, itu tidak terjadi.

Ian berpikir lama dalam keheningan, sebelum berbicara.

“Choice of Destiny… dan Destiny of Pioneer yang meliputi itu.”

Dia menggambar lingkaran kecil di udara, ketika dia mengatakan ‘Choice of Destiny’, dan kemudian dia menggambar lingkaran lain, ketika dia mengatakan ‘Destiny of Pioneer’, yang mencakup lingkaran kecil pertama yang ia gambar.

Ian tidak berhenti di situ dan menggerakkan jarinya lagi.

“Dan jika ada sesuatu yang meliputi keduanya…”

Dia menggambar lingkaran besar, yang mencakup dua lingkaran sebelumnya.

“Lalu, pikiranku adalah ini.”

Seol Jihu tanpa sadar mencondongkan tubuh ke depan dan fokus.

“Ada banyak orang di dunia ini. Secara alami, tak terhitung takdir yang saling terkait satu sama lain, dalam cara yang tidak bisa dipahami. Seperti, bintang di langit malam.”

Ian mengangkat lengannya lebih tinggi, dan mata Seol Jihu juga naik.

Banyak sekali bintang yang gemerlap di langit malam.

“Biarkan aku minta maaf sebelumnya. Kita perlu sedikit menyimpang dari topik, dan mendiskusikan ruang angkasa.”

Ian meminta pengertian Seol Jihu, sebelum melanjutkan.

“Tata surya terpusat di sekitar Matahari. Planet-planet, termasuk Bumi, mengorbit di sekitarnya.”

“Benar.”

“Tapi, apakah kamu tahu ini? Bumi bukan bintang. Bukan hanya Bumi, tapi semua benda langit yang mengorbit dari Merkurius ke Neptunus.”

“Benar, karena mereka tidak menghasilkan cahaya mereka sendiri.”

“Persis. Itulah definisi sebuah planet. Jadi, Matahari adalah satu-satunya benda langit yang mampu menghasilkan cahayanya sendiri di tata surya kita. “

Ian menekankan poin terakhir.

“Sejujurnya, aku hanya menebak-nebak. Jika kata ‘bintang’ dalam Star of Evolution mengacu pada bintang, maka kata ‘evolusi’ harus merujuk pada perubahan bertahap mereka… Transformasi bintang-bintang. Aku pikir, bintang adalah pusat dari fenomena ini.”

Ian menelan ludah.

“Bintang yang menghasilkan cahayanya sendiri, lebih tepatnya… Pikirkan tentang itu. Venus adalah sebuah planet, bukan bintang. Tapi, itu bersinar cemerlang di mata kita. Mengapa demikian?”

“Karena Matahari.”

“Tepat. Meskipun merupakan sebuah planet, Venus memancarkan cahaya, karena memantulkan cahaya Matahari. Jadi, menempatkan ini dalam istilah manusia…”

Baru sekarang Ian menurunkan lengannya.

“Aku memutuskan, itu harus merujuk pada seseorang… seseorang yang tidak hanya dapat mengubah takdir mereka sendiri, tapi juga takdir orang-orang di sekitarnya.”

Setelah penjelasan panjang, Ian mengambil sebotol air dan meneguknya.

“Mampu mengendalikan takdir orang lain. Di satu sisi, itu adalah prospek yang sangat menakutkan.”

Ian menghela nafas sambil mengelus jenggotnya.

“Sulit untuk percaya, jika akan ada manusia yang mampu melakukan itu. Apakah kamu memiliki seseorang dalam pikiran? Seseorang yang seperti Matahari.”

Seol Jihu memikirkannya dengan seksama, sebelum menggelengkan kepalanya. Dia tidak bisa memikirkan siapa pun saat ini.

“Aku juga tidak bisa. Tentu saja, kamu dapat menyamakan orang tuamu atau pahlawan yang dihormati dengan Matahari. Tapi, itu sangat subjektif. Akan sulit untuk membuat orang lain setuju.”

Ian mengunci jari-jarinya dan melanjutkan.

“Tapi, jika kamu harus mengkarakterisasi seseorang dengan kualitas ini, aku akan mengatakan itu adalah raja.”

“Seorang raja…?”

“Ya. Seorang raja memerintahkan dan dihormati oleh semua. Dengan satu pilihan, dia dapat menentukan takdir ratusan atau bahkan ribuan orang. Jadi, bukankah seorang raja bisa dibandingkan dengan Matahari?”

Pada saat itu, entah kenapa…

‘Apa kamu tidak memiliki pemikiran tentang menjadi Raja?’

Apa yang dikatakan Hao Win yang sudah lama, terlintas di benaknya.

“Yah, aku mungkin bisa memberikan jawaban yang lebih baik, jika aku punya waktu untuk memikirkannya… tapi, hanya ini yang bisa aku tawarkan untuk saat ini. Haha, aku rasa, aku terlalu bersemangat.”

Ian menghela napas dalam-dalam dan mengipasi wajahnya.

Seol Jihu mengangkat matanya, setelah diam-diam merenungkan kata-kata Ian.

“…Terima kasih.”

Dia membungkuk dengan lembut.

“Aku benar-benar tersesat… tapi aku rasa, aku punya ide tentang apa artinya sekarang. Kamu praktis memberiku penjelasan yang sempurna.”

“Tidak masalah! Aku bersenang-senang juga. Tidak jarang, aku memiliki kesempatan untuk membicarakan hal seperti ini.”

Ian tertawa senang.

“Ah, apa kamu ingat, apa yang aku katakan sebelumnya?”

“Memikirkan dan menafsirkan kata-katamu sendiri?”

“Ya. Jadi jika kamu mau, kamu bisa memperlakukan apa yang aku katakan, sebagai omongan orang tua yang tidak berguna.”

“Aku tahu apa maksudmu. Tapi, aku tidak akan pernah berpikir begitu.”

“Haha, kalau begitu, aku akan berterima kasih. Sepertinya, menjalankan mulutku tidak berarti.”

Dengan wajah keriputnya, Ian tersenyum lembut dan ramah.

***

 

Ian dan Seol Jihu berbicara lama.

Karena mereka berdua memiliki banyak pertanyaan untuk ditanyakan satu sama lain, percakapan secara alami berlangsung lama.

Itu menyenangkan.

Tidak pernah sekalipun selama seluruh percakapan Seol Jihu berpikir, jika itu membosankan.

Mungkin karena sudah lama sekali sejak dia bertemu Ian, Seol Jihu merasa, seperti dia kembali ke hari-hari ketika dia bertemu dan berbicara dengan Ian di Istana Kerajaan Haramark.

Tapi di sini Bumi bukan Paradise, dan Ian bukan lagi earthling.

Saat pembicaraan mencapai tanda empat jam, Ian menyatakan kelelahan terlebih dahulu. Lalu, Seol Jihu dan Jang Maldong bangkit.

Mereka meninggalkan toko buku tua, mengatakan jika mereka akan kembali besok.

Saat itu jam 2 pagi, ketika mereka tiba di hotel.

“Berkatmu, aku kembali percaya diri, dalam menerjemahkan bahasa Prancis,”

Gerutu Jang Maldong, sambil berjalan ke kamarnya. Seol Jihu membungkuk padanya, lalu pergi ke kamarnya juga.

Dia berbaring di tempat tidurnya, tapi tidak bisa tidur.

Dari pergi ke rumah sakit sampai bertemu Ian, segala macam hal telah terjadi pada siang hari, yang mencegahnya mengosongkan pikirannya.

Dia merasa rumit, ketika dia memikirkan Samuel, Alex, dan Veronica.

Hatinya sakit, ketika memikirkan Dylan.

Dia menjadi santai, ketika dia mengingat pertemuannya dengan Ian. Akhirnya, Seol Jihu memikirkan dirinya sendiri.

Jang Maldong mengatakan, ‘jika peluang mati di Bumi segera setelah meninggal di Paradise’ meningkat, jika semakin lama tinggal di Paradise.

Seol Jihu adalah kasus khusus. Meskipun dia adalah Level 5, dia menjadi High Ranker jauh lebih cepat daripada rata-rata earthling.

Tapi memeriksa keadaan sebenarnya, ini bukan hal yang baik.

Karena itu berarti, dia berinvestasi lebih banyak ke Paradise, dalam periode waktu yang lebih singkat.

Bahkan dalam kenyataannya, dia hanya kembali ke Bumi empat kali, dalam tiga tahun yang dihabiskannya di Paradise. Dia hanya meninggalkan Paradise setahun sekali.

“Aku rasa, itu benar-benar buruk.”

Seol Jihu memikirkannya dengan cermat.

Bagaimana jika dia mati di Paradise, dan kembali ke Bumi?

Dengan kenangan tentang Paradise yang memenuhi kepalanya seperti sekarang… dia akan bunuh diri sembilan dari sepuluh.

Dia harus menurunkan kemungkinan, jika ini terjadi.

Ian mengatakan, jika hidup adalah pilihan antara kelahiran dan kematian.

Orang itu bisa memutuskan hidup apa yang akan mereka jalani, dan kematian apa yang akan mereka temui.

Cukup sederhana.

Seol Jihu menyukai Paradise.

Mungkin, lebih dari Bumi.

Tapi, dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk menyerah sepenuhnya, pada kehidupannya di Bumi.

Itu mungkin cerita yang berbeda hanya beberapa hari yang lalu. Tapi, pikirannya berubah setelah bertemu keluarganya, terutama ibu dan kakaknya.

Lalu, apa yang harus ia lakukan, untuk menjalani kehidupan yang harmonis?

“….”

Jawabannya sudah ada di luar sana.

‘Eksistensialisme menekankan kebebasan memilih, dan konsekuensi dari pilihan itu. Bergantung pada apa yang kamu pilih untuk dilakukan, dan bagaimana kamu memilih untuk bertanggung jawab… kamu dapat memutuskan hidup apa yang akan kamu tuju, dan kematian yang akan kamu temui.’’

Merintis, berarti mengolah tanah tandus, dan mengubahnya menjadi tanah yang bermanfaat.

Tapi, itu menuntut seseorang untuk memilih melakukan tindakan ‘bercocok tanam’. Jika tidak, tanah itu akan selamanya tidak berguna.

Hasilnya tidak dijamin, bahkan jika dia mencoba yang terbaik. Meski begitu, berharap untuk hasil terbaik tanpa melakukan apa pun untuk mencapainya, tidak lebih dari harapan yang tidak bertanggung jawab.

…Benar.

Pergi ke Bumi sesekali, bukanlah hal yang buruk sama sekali. Dan dalam jangka panjang, itu adalah sesuatu yang akan menguntungkannya.

‘Jadi bagaimana jika aku mati? Ini hanya permainan. Terus terang, itulah caramu bertindak.’

Earthling memiliki tugas untuk mengembangkan lingkungan yang aman untuk memasuki Paradise.

Baru sekarang, makna sebenarnya dari perkataan ini mencapai hatinya.

‘Tuan…’

Apakah ini yang ingin dikatakan Jang Maldong padanya?

Apakah dia ingin mengejutkannya, karena dia tidak membuat persiapan di Bumi ,tidak seperti earthling lainnya?

‘Dari sekarang…’

Fajar tiba, saat dia berpikir berulang kali.

Sudah terlambat untuk tidur.

Seol Jihu lompat dan berbalik di tempat tidur, sebelum merangkak keluar dari tempat tidurnya dan berjalan ke teras.

Pikirannya menjadi jernih, ketika dia menghirup udara pagi yang dingin.

Dia merasa tenang, meskipun dia tidak tidur sedikitpun.

Matahari terbit di atas cakrawala. Cahaya matahari yang cemerlang membersihkan kegelapan dalam sekejap. Itu mewarnai laut terbuka yang tak berujung, dengan cahaya yang cemerlang.

Segera, itu tidak hanya menerangi laut, tapi juga seluruh kota… seluruh Bumi.

Melihat matahari terbit, Seol Jihu bersumpah secara internal.

Menjadi matahari yang memancarkan cahaya dengan sendirinya.

Untuk menjadi bintang yang bisa membagikan cahayanya kepada orang lain.

Baik di Paradise maupun di Bumi.

***

 

Waktu yang sama.

[Aku tidak mengerti. Mengapa kamu begitu keras kepala tentang hal itu, ketika anak itu dengan jelas menyatakan ketidak-senangannya? Apakah kamu mencoba mengolok-oloknya?]

[Aku hanya menambahkan ‘mana’ ke dalam nama, karena mana adalah spesialisasinya.]

Dua dewi bertengkar sengit di Paradise.

[Kenapa harus menjadi mana? Ada banyak nama yang lebih baik di luar sana!]

[Karena, itu kelas yang unik.]

[Kamu terlalu tidak fleksibel, Gula. Itu hanya nama kelas. Aah, anakku yang malang…]

Ketika Luxuria yang meratap menatap benda langit…

[…Eh?]

Tiba-tiba, dia menjerit terkejut.

Gula yang mendengarkan dengan linglung, juga memiringkan kepalanya.

[Hmm?]

Sebuah bintang bersinar.

Tidak, itu telah bersinar untuk sementara waktu, tapi intensitasnya telah tumbuh.

Itu goyah di masa lalu, seperti cahaya lilin berkelap-kelip di angin. Tapi sekarang, itu berdiri kokoh di tempat, memancarkan cahaya terang.

Jika intensitasnya menjadi sedikit lebih kuat, dia akan dapat bersinar dengan sendirinya ke sekelilingnya.

[Uh… Gula, bintang itu tidak setingkat itu sebelumnya, kan?]

[Ya, intensitas cahayanya beberapa kali lebih terang.]

Gula mengangguk setuju.

Tanpa pemberitahuan, bintang itu menjadi lebih cerah.

Bahkan Luxuria dan Gula, dua dewi yang mengawasi bintang, tidak menyadarinya… sampai, hal itu tiba-tiba terjadi.

[Ya… itu cahaya yang sangat indah…]

Luxuria berbicara dengan suara melamun.

[Bintang itu memperoleh tekad kuat. Apakah itu akhirnya menemukan jalannya?]

Gula juga tampak puas.

[Apa yang terjadi?]

[Beberapa bintang di sekitarnya bergerak… tapi sulit untuk mengatakan, itu yang menyebabkannya berubah. Karena kita tidak bisa melihat penyebabnya dari sini, Bintang di Bumi mungkin secara langsung memengaruhinya.]

[Ah, mungkin begitu. Kamu sedang berbicara tentang Bintang mati, kan?]

[Tidak benar-benar mati, tapi yang pernah hilang satu kali.]

Kedua dewi itu berbicara dengan ramah. Meskipun mereka tidak yakin apa yang terjadi, mereka tahu jika perubahan yang terjadi pada ‘Bintang’ adalah hal yang baik.

[Ah, aku senang… aku menantikan apa yang akan ia lakukan, ketika dia kembali…]

Itu persis seperti yang dikatakan Luxuria.

Bintang telah memutar gerakan benda langit, hanya dengan hidup kembali dari keadaan mati, dan membawa cahaya redup.

Apa yang akan terjadi, jika Bintang sepenuhnya mendapatkan kembali cahayanya, dan menyinari cahayanya yang cemerlang ke sekelilingnya. Itu adalah sesuatu yang ingin dilihat oleh semua dewi.

[Mmm…]

Gula menyilangkan tangannya, saat dia menatap Bintang.

Sedikit konflik muncul di wajah sang dewi.

Karena dia dipaksa tidak memilih nama High Ranker untuk sang Bintang, dia telah bertekad untuk memutuskan nama Unique Ranker, atas kemauannya sendiri.

[Lihat! Betapa mengagumkan dan terpujinya dia? Jadi, mengapa kamu tidak dapat mendengarkan permintaan anak kita, untuk sesuatu seperti nama kelas?]

[…Aku akan berpikir tentang hal ini.]

Gula mendecak bibirnya, atas protes Luxuria.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_362"

Follow Us