Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_363

gambar

SCG_363

Bab 363. Mereka yang Bertemu, Akhirnya mengucapkan Perpisahan, Sementara Mereka yang Telah Berpisah, Akhirnya Bertemu Lagi

Pagi tiba.

Kim Hannah pergi ke lobi hotel untuk mengambil sarapan tapi terhenti, ketika dia melihat Seol Jihu sudah makan dengan riang.

Setumpuk piring besar bertumpuk di depannya.

Pria yang hampir tidak berpura-pura makan pada hari pertama, sekarang seperti orang yang sama sekali berbeda.

“Oh, hei. Ingin duduk?”

‘Apa yang terjadi?’

Kim Hannah memeriksa Seol Jihu dengan cermat, sebelum duduk di depannya saat memberi isyarat.

“Kamu terlihat lelah hari ini. Apakah kamu tidak tidur nyenyak?”

‘Ini semua salahmu, brengsek.’ Kim Hannah hampir berteriak, ketika dia duduk.

Memang benar dia mengalami malam yang berat. Itu karena, dia harus memikirkan permainan baru untuk dimainkan sepanjang malam. Karena, Seol Jihu mencetak tempat pertama di semua kategori kemarin.

“Oh ya, ada sesuatu yang membuatku penasaran.”

Kim Hannah tegang. Dia punya perasaan, Seol Jihu mungkin akan bertanya, kapan pertandingan akan dimulai hari ini.

“Apakah ada rumah sakit spesialis di Korea, seperti yang ada di Hawaii?”

Kim Hannah terkejut, ketika dia ingat bagaimana kepala Seol Jihu dipenuhi dengan apa-apa, selain pikiran untuk kembali ke Paradise.

“H-Hah? Ya, ada… tapi, mengapa?”

“Aku rasa, tidak mungkin untuk tidak akan ada.”

“Mengapa? Apakah kamu ingin membuat kontrak dengan mereka? Aku tahu rumah sakit yang bagus di Seoul. Aku bisa memasukkan surat rekomendasi, jika kamu mau.”

“Ya, itu bagus sekali. Aku sebenarnya telah memikirkan hal-hal yang berbeda.”

Pipi Seol Jihu menggembung, saat dia mengambil sesendok telur orak-arik.

“Aku pergi ke rumah sakit spesialis Hawaii tadi malam… Tuan Jang mengatakan kepadaku, jika orang yang mempersiapkan kematian mereka, maka mereka akan terasa sering mati. Dan dia mengatakan peluang kematian meningkat secara drastis, semakin lama kamu aktif di tempat itu.”

“Tentu saja. Kembali ke Bumi secara berkala dan menanda-tangani dengan rumah sakit spesialis, adalah hal yang paling mendasar. Mungkin, itu tidak begitu penting ketika kamu level rendah. Tapi semakin lama kamu tinggal di sana, semakin banyak persiapan yang harus kamu buat. Kamu tidak bisa hanya puas dengan persiapan dasar.”

Seol Jihu setuju dengan sepenuh hati.

Ian mengatakan, jika dia melakukan sedikit usaha untuk menggambarkan kebiasaan dan gerak-gerik dalam diarynya, yang hanya ia ketahui. Sehingga dia bisa tahu, jika dia adalah penulis diary itu.

Bekerja paruh waktu seperti Phi Sora, bisa menjadi metode lain juga.

“Aku pikir, aku perlu menemukan metodeku sendiri…”

Sebenarnya, dia sudah menyiapkan satu.

Keluarganya.

Mungkin tidak ada hal lain yang meninggalkan kesan kuat tentang Bumi, di benaknya. Bahkan sekarang, kenangan akan kunjungan terakhirnya ke rumah, masih hidup dalam benaknya.

“Yah, aku tidak berharap untuk kenyang, hanya dengan sesendok pertama. Aku berencana untuk melakukan hal-hal lain, langkah demi langkah…”

“Apakah kamu ingin aku memanggil mereka? Aku dapat mengatur janji sekarang.”

Kim Hannah sudah mengetuk teleponnya.

Ini bukan kesempatan yang datang dengan mudah. Dia ingin memastikan kesepakatan, sementara dia memiliki kesempatan.

“Mengapa kamu terburu-buru? Tunggu saja sampai kita kembali. Kamu tahu kan, kita sedang berlibur?”

Seol Jihu terkekeh.

“…Eh? Apakah kamu yakin? Aku pikir, kamu akan menuju ke Paradise, segera setelah kamu kembali ke Korea.”

“Ini tidak akan makan waktu lama. Kamu bilang itu di Seoul, kan? Aku yakin, kita hanya perlu satu atau dua hari.”

Rahang Kim Hannah terjatuh.

“Aku hanya bertanya. Kita di sini untuk bersenang-senang, bukan? Mari kita fokus pada hal itu untuk saat ini.”

Kim Hannah terangkat dari kursinya. Seol Jihu melanjutkan.

“Oh ya, aku tidak bisa makan malam malam ini. Aku bertemu seseorang. Tuan Jang juga ikut denganku. Itu akan menjadi seperti itu, sampai hari kita kembali… Apa yang kamu lakukan?”

“Aigoo, aigoo, sayangku… kamu akhirnya… aaah.”

Kim Hannah berkedip. Ketika dia sadar, dia menemukan dirinya memeluk Seol Jihu, dan menepuk punggungnya.

“Oh ya, kita memainkan lebih banyak permainan hari ini, kan?”

Seol Jihu mendorong Kim Hannah kembali, dan memberikan senyum mencurigakan. Itu adalah tipe senyum yang membuat orang khawatir.

“Kamu mengatakannya. Jika hadiah pertama adalah harapan.”

“Aku tahu… tapi, keinginan apa yang kamu coba buat?”

“Jangan khawatir tentang itu. Itu sesuatu yang layak kamu berikan.”

“Hah? kamu akan membuatku melakukan sesuatu?”

“Ya. Apa itu lagi? Ayah Jinah?”

Seol Jihu tersenyum dingin.

“Kamu berani melawan dengan lelucon? Aku akan mengembalikan penghinaan ini sepenuhnya!”

Kim Hannah tercengang.

“Ah, itu karena kamu…”

“Ngomong-ngomong, karena sudah begini, mari kita benar-benar menjadi Ibu dan Ayah Jinah.”

“…Kamu bercanda kan?”

“Tidak, kamu sebenarnya terlalu cantik, dalam kacamata hitam dan monokini itu.”

Seol Jihu terkekeh, saat meletakkan sendoknya.

Dia bangkit dari tempat duduknya, setelah menumpuk piring yang kosong, di atas satu sama lain.

Kim Hannah tergagap.

“K-Kamu bercanda, kan?”

“Apakah aku terlihat seperti bercanda?”

Seol Jihu menyeringai, sebelum keluar dari kafe.

Kim Hannah duduk dengan linglung, sebelum sadar dan berbalik. Namun, Seol Jihu tidak terlihat.

Ketika dia berlari ke teras dan melihat ke bawah…

“Siapa yang mau pergi ke Ala Moana bersamaku…”

“Aku! Aku ingin pergi!”

“Eh? Kamu, sayang, menyarankan agar kita pergi ke suatu tempat?”

“Aku berencana membeli beberapa hadiah untuk keluargaku.”

Kim Hannah bisa melihat Seol Jihu berbicara riang, dengan anggota lain.

“Ah, baiklah. Adakah yang akan pergi?”

“Nona Phi Sora, jangan ada orang yang menemani kita berdua. Ini akan menjadi kencan yang lucu.”

“Huuuh? Apa yang sedang kamu lakukan tiba-tiba? Apakah kamu tertarik padaku?”

“Eii, jangan bersikap tidak bijaksana. Bukankah sudah jelas, aku ingin memberi-tahumu sesuatu secara pribadi?”

“Yah, kalau hanya itu…”

“Baiklah, ayo kita pergi. Cepatlah.”

“Ah, mengapa kamu menarik tanganku? Kamu membuat ini seperti kencan sungguhan!”

Seol Jihu melompat, sambil memegang erat-erat ke tangan Phi Sora. Bahkan ketika dia memprotes, dia mengangkat bahu, berkata,

“Bukankah aku membantumu mendapatkan tempat pertama kemarin?”

“… Sial.”

Kim Hannah menutupi wajah dengan tangannya.

Dia bisa saja bercanda, tapi sepertinya dia juga tidak.

Selain itu, Seol Jihu adalah tipe pria yang akan melakukan sesuatu, begitu dia memutuskan untuk melakukannya.

 

Meskipun dia mungkin hanya bermain, sudah jelas bagaimana dia akan mengemukakan keinginan ini di masa depan, untuk melawannya.

Baru saat itulah Kim Hannah menyalahkan dirinya sendiri atas kecerobohannya.

‘Aku tidak bisa membiarkan itu terjadi…!’

Kim Hannah mengerang, sambil memutar otaknya. Dia harus memikirkan cara untuk menghentikan Seol Jihu, dari mengambil tempat pertama.

…Tapi, keinginan Kim Hannah tidak menjadi kenyataan.

Dia menyusun skema licik, mengadakan permainan yang terjadi pada sore hari, begitu Seol Jihu dan Jang Maldong pergi. Tapi karena semua orang bergantian mengambil tempat pertama, Seol Jihu yang menyapu bersih lima pertandingan pertama pada hari pertama, yang secara otomatis mengambil tempat pertama di klasemen.

“Manusia dapat menyusun rencana, tapi surga yang memberikannya!”

Kim Hannah menatap langit, dan menyesali ironi situasi.

“…Ada apa dengan orang itu? Apakah dia tiba-tiba mengalami depresi, karena liburannya sudah berakhir?”

Oh Rahee yang mengeringkan rambutnya yang basah, memiringkan kepalanya.

Eun Yuri yang sedang meletakkan dagunya di punggung tangannya dan menyeruput koktail, mengangkat bahu dengan acuh tak acuh.

***

 

Liburan berakhir.

Seol Jihu mengucapkan selamat tinggal pada beberapa anggota kelompok, dan melompat naik pesawat kembali.

Meskipun begitu enggan untuk datang, sekarang dia merasakan sedikit penyesalan saat pergi.

Itu karena Ian.

Seol Jihu berbicara dengannya tanpa melewatkan satu hari pun, dan membuat banyak kenangan dengannya. Tapi, dia masih merasa itu kurang.

Tentu saja, itu tidak berarti jika dia bisa tinggal di Hawaii selamanya.

Dia berjanji pada Ian, jika dia akan datang berkunjung lagi dan mengucapkan selamat tinggal.

Perjalanan kembali sepi.

Sebagian besar anggota segera tertidur lelap, mungkin karena kelelahan, karena terlalu banyak bermain-main.

Jang Maldong memandangi Kim Hannah dengan curiga, saat dia duduk dengan kebingungan, dengan ekspresi seseorang yang negaranya telah jatuh.

Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke Seol Jihu. Sebagian besar anggota berbaring dengan kursi bersandar. Tapi, hanya Seol Jihu yang sibuk di meja kecilnya, menggambar sesuatu di selembar kertas.

‘Itu…’

Jang Maldong mengintip, matanya menyala dalam sekejap.

‘…Sebuah kalender?’

Seol Jehu membuat kalender.

Hanya saja, agak aneh jika itu dianggap sebagai kalender Bumi. Sehari tidak memiliki 24 jam, tapi dipisahkan menjadi delapan.

“Dia membuat kalender Paradise!”

Jang Maldong langsung menyadari apa itu.

Satu hari di Bumi setara dengan tiga hari di Paradise. Karena aliran waktu berbeda, kalender secara alami juga berbeda.

Karena kalender yang digambar tangan bukan peralatan elektronik, mereka bisa dibawa ke paradise. Tapi, untuk alasan apa, Seol Jihu tiba-tiba membuat kalender?

“…Tuan?”

Seol Jihu menoleh, merasakan tatapan Jang Maldong.

“Tidak, tidak ada. Teruskan.”

Jang Maldong menutup matanya, dan bersandar dengan kursinya di tengah jalan.

Seol Jihu memiringkan kepalanya, sebelum melihat kembali ke kertas.

Segera, Jang Maldong menarik tutup matanya sedikit dan menatap Seol Jihu, yang sibuk membuat kalendernya.

Tawa kecil yang tak terdengar, keluar dari mulutnya.

***

 

Setelah tiba di Bandara Incheon, anggota Area 1 berjanji untuk bertemu di Paradise, dan kembali ke rumah.

Ketika Seol Jihu kembali ke kamar apartemennya, dia membongkar barang-barangnya dan kemudian istirahat untuk sisa hari itu.

Hari berikutnya, dia mendapat telepon Kim Hannah dan menanda-tangani kontrak dengan rumah sakit spesialis Korea.

Kontrak yang ia tanda-tangani dengan Rumah Sakit Soyoung Korea yang terkenal itu, mirip dengan rencana asuransi. Meskipun biaya penanda-tanganan dan pembayaran bulanan, beberapa kali lebih mahal daripada kerugian premium… dia bisa mendapatkan sedikit diskon, berkat menjadi lulusan Universitas Soyoung.

Setelah membaca detail kontrak dengan teliti, Seol Jihu menanda-tanganinya tanpa ragu.

Setelah itu, dia tidak segera kembali ke Paradise.

Suatu hari, dia bertemu dengan Seol Wooseok dan memberikan hadiah yang dibelinya di Hawaii. Dan pada hari lain, dia mampir ke pusat perbelanjaan, dan membeli hadiah untuk dibawa kembali ke Paradise.

Tentu saja, dia juga tidak lupa memanggil ibunya.

“Ya, ya, aku bersenang-senang. Kami memainkan beberapa permainan dengan hadiah… dan aku menang, haha. Ah, apakah kamu menyukai hadiah itu?”

“Tidak masalah. Tentu saja, aku akan sering memanggilmu… Ah.”

“Maaf, tapi itu mungkin agak sulit untuk beberapa bulan ke depan. Sesuatu yang penting akan muncul… Aku baru saja ingat.”

“Yah, ini seperti bagaimana kamu mengisolasi dirimu dari dunia luar, ketika kamu belajar untuk SAT. Ada proyek rahasia di perusahaan. Ponsel, atau elektronik pada umumnya… dilarang. Aku pikir, itu akan memakan waktu beberapa bulan…”

“Ya, ya, itu hanya untuk menjaga rahasia proyek. Tidak ada yang berbahaya.”

“Terima kasih atas pengertianmu. Aku akan menghubungimu, segera setelah itu berakhir.”

Begitu panggilan berakhir, Seol Jihu menghela nafas panjang.

Dia merasa menyesal, tapi kekecewaannya akan terlalu besar, jika dia mengatakan dia akan menelepon dan tidak. Lebih baik mengatakan yang sebenarnya dari awal.

Selain itu, dia berencana untuk menggunakan ‘itu’ begitu dia kembali ke Paradise, dan menyelesaikan reformasi organisasi Valhalla. Jadi, benar-benar tidak ada pilihan lain.

Karena saat dia menggunakannya, dia tidak akan bisa kembali ke Bumi atau bahkan Paradise, untuk sementara waktu.

“Dengan itu, aku pikir, banyak yang sudah dilakukan…”

Seol mengusap ponselnya, sebelum menetapkan pandangannya di layar.

Dia ingat seseorang yang telah ia lupakan sampai sekarang.

“Nona Yun Seora...”

Seol Jihu mendecak bibirnya dan berpikir sambil tersenyum,

‘Yah, aku rasa aku akan membuat satu kenangan lagi, sebelum kembali.’

Tapi tidak ada jawaban, bahkan ketika dia mengiriminya pesan.

Yun Seora biasanya membalas segera di masa lalu. jadi, ini sedikit mengejutkan.

Dia mencoba memanggilnya juga, tapi gadis itu tidak mengangkatnya.

‘Apakah dia ngambek? Atau apakah dia di Paradise?’

Mungkin, itu hanya waktu yang buruk.

“Aku rasa, itu tidak bisa dihindari.”

Seol Jihu memasukkan teleponnya ke pengisi daya, dan mengambil tas belanja di tengah ruangan.

Dia juga tidak lupa untuk mengambil kalender buatan tangannya. Kemudian, dia mengeluarkan selembar kertas dari sakunya, dan merobeknya.

***

 

Waktu yang sama.

Seorang lelaki tua berambut putih sedang duduk di sebuah toko buku bobrok di Hawaii.

Meskipun TV menyala, mata lelaki tua itu tidak melihat ke layar.

Dia menatap linglung ke jalan-jalan, seperti sedang menunggu seseorang. Namun, orang yang ia tunggu tidak muncul.

Sebenarnya, dia tahu kenapa.

Beberapa hari yang lalu, pemuda itu sudah memberi-tahunya, jika dia harus kembali.

Meskipun dia tahu ini, dia tidak bisa menahan rasa kekosongan yang muncul di hatinya.

Sedikit kesepian, melintas di wajah pria tua itu.

Segera, ketika rona matahari terbenam mencapai warna terpadatnya. Pria tua itu menggosok hidungnya dan menutup buku catatan di tangannya.

Mungkin karena ekspresinya yang bersemangat, dia terlihat setidaknya sepuluh tahun lebih tua, daripada dia sebelumnya.

Dengan terhuyung-huyung menaiki tangga di dalam toko buku tua, dia membuka pintu yang terhubung ke loteng.

Sebuah tali di simpul gantungan diikat ke langit-langit loteng yang berdebu, dan sebuah kursi diletakkan tepat di bawahnya.

Ian adalah orang yang secara pribadi menyiapkan hal-hal ini.

Meskipun dia berbicara tentang membaca diary-nya atau menulis novel, ada batas untuk melakukan hal-hal itu. Ketika perasaan hampa seperti yang baru saja ia alami menghantamnya, dia akan naik ke loteng dan dengan tak berdaya melihat tali dan kursi.

Terkadang, dia berkonflik selama berjam-jam.

Tapi alasan dia bertahan sampai sekarang adalah, karena keterikatan yang melekat.

Jika isi diary itu benar, dia ingin bertemu dengan pemuda itu. Dia ingin bertemu dengannya dan memberi-tahunya. Dan keterikatan ini menghilang beberapa hari yang lalu.

“….”

Perlahan Ian naik ke atas kursi.

Dia meraih tali yang tepat di tingkat matanya.

Di saat selanjutnya…

Tdkdk! Tdddk!

Ujung tali jatuh ke tanah.

Ian telah menarik tali dan melepaskannya dari langit-langit.

Alasannya sederhana.

Keterikatan baru terbentuk, setelah pria muda itu pergi.

Seol Jihu mengatakan, jika dia akan sering berkunjung.

Jika dia akan membantunya kembali ke tempat itu. Rupanya, seseorang yang meninggal di tempat itu bisa hidup kembali satu kali.

Tentu saja, menghidupkan kembali seseorang tidak akan murah. Tapi, Seol Jihu memberinya janji yang kuat.

Kecuali, dengan suatu syarat.

‘Tidak mungkin sekarang. Tempat itu belum aman. Jika aku membangkitkanmu dan kamu mati lagi…’

‘Aku tidak bisa membuat jaminan, tapi aku janji. Ketika Ratu telah ditangani dan kedamaian kembali ke tempat itu, aku akan membawamu kembali ke tempat itu.’

Ian tersenyum, setelah mengingat kata-kata Seol Jihu.

Dia akan membawanya kembali ke tempat itu?

Untuk dapat mengalami apa yang hanya bisa ia baca di diary-nya…

Hanya memikirkan hal itu, membuat jantungnya berdebar kencang.

Ian merobek-robek talinya dan melemparkannya ke tempat sampah. Lalu, dia melanjutkan untuk menghancurkan kursi dan melemparkannya ke samping.

Setelah kembali ke lantai pertama, dia duduk di depan mejanya, dengan tampilan yang segar.

“Mari kita lihat… apakah ini tempatku tinggalkan?”

Menyalakan lampu dan kemudian memakai kacamata baca, dia membuka buku catatannya dan membasahi pulpennya dengan tinta.

Kemudian, dia bolak-balik antara buku dan memo yang ia ambil, sebelum melanjutkan untuk menulis isi novel selanjutnya.

[-Kamu mungkin ingin bertanya juga. Apa yang membuatku istimewa? Mengapa semua orang mengorbankan diri untukku? Apakah aku layak?

-Lalu aku akan menjawabmu. Sebagai perwakilan semua orang.

-Ya.

-Itu pastinya layak untuk melindungi Bintang yang bahkan sang Ratu takuti.

-Aku… tidak menyesalinya.]

“Kyaa! Betapa kerennya diriku?”

Ian terkikik, ketika dia menggerakkan pulpennya ke kiri dan kanan.

“Tidak baik bagi seorang penulis untuk memiliki ego yang berlebihan… Aku membutuhkan teman yang dapat meninjau kembali pekerjaanku. Oh benar, teman ini, Dylan… dia ada di rumah sakit!”

Dia bergumam pada dirinya sendiri, dan meletakkan pulpen di ujung dagunya.

“Aku harus mengunjunginya besok. Lagipula, ini sangat membosankan. Akan menyenangkan, untuk mendapatkan teman baru!”

Ian bersenandung bahagia dan terus menggerakkan pulpennya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_363"

Follow Us