Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_365

gambar

SCG_365

Bab 365. Level 7, dan (2)

Phi Sora meninggalkan kantor dengan Pneuma’s Sky Boots dan sepotong buah di tangannya.

Seol Jihu memintanya untuk memakannya di tempat dan memberitahunya efeknya. Tapi, Phi Sora menuju ke sumber air panas, dan mengatakan jika dia akan memakannya nanti, saat dalam kondisi puncaknya.

Seol Jihu pindah ke tugas terakhirnya… pembentukan tim.

Tentu saja ada beberapa kesulitan.

“Tidak!”

Hugo dengan senang hati menerima pergi ke Tim 2, karena dia ingin mencoba bekerja sama dengan Kazuki, sejak dia berada di Haramark. Tapi Chohong yang dicalonkan oleh Phi Sora, menolak keras.

“Aku sangat kecewa padamu, Seol. Bagaimana kamu bisa melakukan ini padaku? Kamu berubah!”

“Apa yang kamu bicarakan?”

“Kamu dan aku sudah melalui banyak hal bersama! Tapi sekarang kamu mengatakan, kamu akan menyingkirkanku? Kamu tidak bisa melakukan itu padaku! Aku seorang Level 6 juga!”

“Tunggu, aku tidak akan mengesampingkanmu.”

“Masa bodho! Aku tidak pergi! Aku tidak akan!”

Chohong dengan tegas menolak untuk pindah tim. Jadi, Seol Jihu tidak punya pilihan selain meminta pengertian orang lain.

Untungnya, Phi Sora menarik kembali nominasinya, dengan acuh tak acuh berkata,

“Tidak apa-apa, aku tidak berencana memaksa siapa pun untuk bergabung dengan timku.”

Namun, dia mengambil anggota pendiri lainnya di tempat Chohong, satu-satunya Priest di antara anggota resmi, Maria.

Dengan itu, tim sepenuhnya terbentuk.

Tim utama yang dikelola oleh Level 5 Lance of Nemesis, Seol Jihu, terdiri dari yang berikut:

Level 7 Sicario, Hoshino Urara.

Level 6 High Templar, Chung Chohong.

Dan Level 4 Magus, Eun Yuri, yang naik level dalam sekali jalan dari Level 1.

Hanya mereka berempat untuk saat ini. Tapi dengan Flone dan Little Chick dimasukkan, jumlahnya harus dianggap enam.

Berikutnya adalah Tim 1 yang dikelola oleh Level 6 General Duke, Phi Sora, yang terdiri dari empat anggota berikut:

Level 5 Grand Steel Sniper, Marcel Ghionea.

Level 5 Chief Priest, Maria Yeriel.

Level 3 Tracer, Yi Seol-Ah.

Level 3 Guard, Yi Sungjin.

Akhirnya, Tim 2 yang dikelola oleh Level 6 Arch-Ranger, Ayase Kazuki, terdiri dari dua anggota lainnya:

Level 6 Imperial Knight, Oh Rahee.

Level 5 Barbarian Champion, Richard Hugo.

Meskipun mereka belum memiliki cukup anggota, Seol Jihu selesai membentuk tim dengan syarat jika mereka akan mendapat prioritas dalam menerima anggota baru.

Informasi ini disampaikan kepada semua anggota, baik melalui pertemuan atau melalui Kim Hannah. Dan masing-masing tim ditugaskan di kantor yang ditunjuk, dan dibuat untuk mengadakan pertemuan yang dipimpin oleh Ketua Tim.

“Wheeewww…”

Saat itulah Seol Jihu duduk di kursi kantornya, dan mendesah.

Dengan ini, jumlah minimum organisasi selesai.

Hanya ada satu hal yang harus dilakukan sekarang.

Seol Jihu perlahan memeriksa barang-barang yang diletakkan di mejanya.

Hal pertama yang menarik perhatiannya adalah kantong berisi Divine Elixir.

Dia membelinya sepanjang perjalanan kembali, ketika dia berada di Zona Netral, dan menyimpan mereka sampai sekarang.

Jika mereka hanya menaikkan statusnya satu tahap, dia akan meminumnya sejak lama. Namun, efek Divine Elixir jauh lebih unggul, meningkatkan stat masing-masing dengan seluruh peringkat.

Jika dia meminumnya setelah menarik statistiknya ke High - Low, dia akan dapat mencapai peringkat Highest secara instan.

Dan jika dia entah bagaimana berhasil mencapai peringkat Highest sendiri, dia akan dapat melampaui peringkat itu.

Tentu saja, dia belum mencapai level itu.

Itu sama untuk Harmonia Magic Square.

Mengizinkan penggunanya menggunakan energi arus balik sangat memikat. Tapi, sisa pengaruhnya mengkhawatirkan. Karena itu dibuat dengan formula yang tidak sempurna, tidak ada cara untuk mengetahui apa yang akan terjadi padanya, begitu dia menggunakannya.

Dia tidak dapat memikul faktor tidak stabil lainnya, ketika dia bahkan belum menyeimbangkan pikiran, teknik, dan tubuhnya.

Selain itu, Future-Gauging Nine Eyes juga menunjukkan barang itu dengan warna merah.

Itu bukan kuning, tapi merah.

Dalam kasus seperti ini, tidak akan ada masalah menafsirkan ‘Quick Run’ sebagai ‘jangan mendekatinya’.

Maka, Seol Jihu menyingkirkan kotak kristal yang mengamuk dengan aura hitam, tanpa penyesalan.

Kemudian, dia melihat ke bawah ke bola ukuran kepalan tangan.

[Divine Stigmata

-Stigma khusus di antara banyak stigma yang diciptakan untuk tubuh manusia. Berisi jejak divine.

-Anda akan segera dikirim ke lokasi ujian, saat Anda menyajikannya sebagai persembahan.

-Jika Anda dapat menahan cobaan yang diberikan oleh dewa yang Anda layani, Anda akan diberi kekuatan yang setara dengan seorang Saint.

-Meski ini akan menjadi ujian yang sangat menyakitkan dan sulit. Stigma yang diciptakan dalam proses ini, pasti akan kembali sebagai kekuatan yang kuat.]

Seol Jihu bertahan untuk menggunakan dua barang sebelumnya, tapi Divine Stigmata berbeda.

Dia tidak berani menggunakannya ketika dia level rendah dan kurang kemampuan. Tapi sekarang, dia adalah Truth High Ranker.

Seolah itu tidak cukup, tingkat Unique Ranker juga dekat.

“Hmm….”

Seol Jihu menatap lekat-lekat pada stigmata, sebelum mengambil pisau.

Dia mengambil sepotong buah World Tree dan melemparkannya ke mulutnya.

Rasanya tidak seperti buah, seperti yang ia dengar dari orang yang lain.

Itu meleleh, begitu menyentuh lidahnya. Dan cairan dingin yang membuat bagian dalam tubuhnya mendingin, menyelinap ke tenggorokannya.

[Anda mengkonsumsi buah World Tree.]

[Efek menguntungkan acak, akan diterapkan pada pengguna.]

[Potensi bawaan tubuhmu telah meningkat!]

“Hah.”

Tawa keluar dari mulut Seol Jihu, begitu dia melihat pesannya.

Dia tidak mengharapkan pikiran, teknik, dan keseimbangan tubuhnya. Tapi untuk anggota lain, bakat mereka berubah, kemampuan mereka naik peringkat, atau statistik fisik mereka meningkat.

Jadi, hanya memiliki potensi bawaan bawaannya meningkat…

Apakah hanya menyuruhnya berlatih seperti orang gila?

Meskipun sedikit kecewa pada awalnya, Seol Jihu segera berubah pikiran.

Mungkin ini adalah hal yang baik.

Meskipun dia tidak bisa memastikan, jika peningkatan total tidak kecil. karena, buah dari World Tree juga ditambahkan ke teknik akupunktur Jang Maldong.

Seol Jihu harus melakukan cobaan yang sulit. Jadi, perubahan ini juga bisa. Berarti, jika tubuhnya akan berevolusi lebih lanjut, sambil menjalani cobaan.

Seol Jihu sekarang memiliki alasan lain, untuk menunda menggunakan Divine Elixir.

Menyingkirkan kantong dan kotaknya, Seol Jihu memasukkan stigmata ke dalam sakunya.

Dia kemudian mengambil napas dalam-dalam, seperti seorang jenderal yang akan berangkat pada pertempuran menentukan perang.

Dan akhirnya, hari itu tiba.

***

 

“Bagaimana situasinya dengan persembahan?”

“Kami mengumpulkan sebanyak yang kami bisa. Jangan khawatir tentang itu. Kami akan mengambil tindakan, segera setelah Nona Seo Yuhui kembali. “

“Dan Tuan Park Woori dan Yoo Yeolmu?”

“Aku berbicara dengan mereka, dengan kristal komunikasi kemarin. Park Woori akan segera datang ke Eva. Dia perlu bekerja di tim intelijen. Jadi, dia perlu belajar tali dengan pengalaman langsung. Tuan Yoo Yeolmu mengatakan, jika dia perlu berlatih sedikit lebih banyak sebelum masuk tim.”

“Tempatkan dia di Tim 2, saat dia datang. Aku sudah memberi-tahu Tuan Kazuki, dan jangan pelit mendukungnya. Karena, dia anggota baru. Jika Tuan Kazuki meminta sesuatu, belanjakan uang dengan bebas.”

“Ya, aku mengerti.”

Kim Hannah menjawab dengan suara yang jelas.

Seol Jihu mengangguk, dan membalik halaman pada dokumen yang sedang dibacanya.

Dia melakukan pemeriksaan menyeluruh, sebelum berangkat ke ujian.

“Di mana Nona Baek Haeju?”

“Dia belum kembali dari Bumi.”

“Sama untuk Halep bersaudara?”

“Ya, mereka kembali ke Bumi, beberapa hari setelah mereka tiba di Eva. Aku belum mendengar kabar dari mereka sejak itu.”

“Mungkin sulit dengan Nona Baek Haeju. Tapi, jaga Halep bersaudara ketika mereka kembali. Biarkan mereka tahu, jika ada sesuatu yang perlu aku katakan kepada mereka.”

“Aku akan berusaha mengakomodasi mereka sebanyak mungkin.”

“Terima kasih. Selanjutnya adalah… Oh ya.”

Seol Jihu melirik ke samping, sambil membalik halaman.

“Apakah kamu sudah mencoba memanggil mereka?”

“…Ini benar?”

Kim Hannah mengangkat kristal komunikasi dengan senyum.

“Tentu saja. Pavlovici bersaudara masih hidup dan sehat. Kamu seharusnya memberi-tahuku tentang ini lebih cepat, jika kamu memiliki sesuatu seperti ini.”

“Mengapa?”

“Kecerdasan bukanlah sesuatu yang muncul entah dari mana. Kamu memerlukan beberapa orang untuk mempertaruhkan hidup mereka di garis depan. Mereka sempurna untuk pekerjaan itu.”

“Jangan membuat mereka bekerja terlalu keras. Hanya itu tautan penghubung, yang kami miliki saat ini.”

Seol Jihu tersenyum lembut.

“Kecuali, jika ada masalah yang mendesak. Itulah yang akan aku tangani pertama kali, ketika aku kembali.”

“Aiya, aku sudah bisa mendengar jeritan jiwa-jiwa yang menyedihkan itu.”

“Kamu tidak tahu seberapa banyak aku berteriak di dalam, ketika aku terkurung di istana Haramark. Sudah waktunya, aku mendengar teriakan mereka juga.”

“Menabur angin dan menuai angin puyuh, kan?”

“Itu akan sedikit lebih kuat dari pada angin puyuh. Pikirkan topan… Pokoknya, ini dia. Jaga organisasi saat aku pergi.”

Seol Jihu menjentikkan dokumen tebal, dan mengulurkan tangannya.

Kim Hannah mendecak bibirnya, setelah meletakkan buku catatannya.

“Apakah kamu akan segera pergi?”

Seol Jihu tidak menjawab.

Dia hanya mengambil Spear of Purity, membangunkan Little Chicken yang sedang tidur siang, dan mengenakan jubah berwarna laut yang diberikan Vidalif.

“….”

Sebenarnya, Kim Hannah sudah tahu, jika ada sesuatu yang berubah di dalam Seol Jihu.

Melihatnya bekerja hari demi hari setelah kembali ke Paradise, dia dapat menebak jika lelaki itu memutuskan untuk melakukan sesuatu.

Dia pasti berubah pikiran, selama perjalanan ke Hawaii. Tapi dia tidak ragu, jika dia banyak memikirkannya.

“Apakah kamu baik-baik saja dengan itu?”

Kim Hannah tersenyum nakal, ketika dia melihat Seol Jihu mengepak barang-barangnya.

Seol Jehu berkedip.

“Baik dengan apa?”

“Meninggalkan Valhalla padaku. Apakah kamu tidak khawatir?”

“Oh itu? Hanya kamu yang bisa aku minta. Selain itu, ada Master Jang dan dua Pemimpin Tim lainnya.”

“Heu, bukankah kamu terlalu meremehkanku?”

“Lakukan apa yang kamu inginkan, jika kamu ingin meletakkan namamu di sebelah Aliansi Eva lama. Bagaimana Sombat La-ongmanee mati lagi?”

Seol Jihu tertawa, ketika dia meletakkan Spear of Purity di bahunya.

Kim Hannah menarik napas dalam-dalam, dan menjulurkan lidahnya.

“Beh. Kenapa kamu harus begitu brutal?”

“Aku bercanda, aku bercanda. Kenapa aku harus membunuhmu?”

Seol Jihu terkekeh, lalu berkata.

“Terutama, ketika yang harus aku lakukan adalah, menggunakan keinginan itu.”

Kim Hannah tersentak.

“Ah, aku tidak sabar untuk melihat Jinah kecilku. Dia akan mengejarmu dan diriku, dan menjadi sangat lucu…”

“Hei, hei.”

Ketika Seol Jihu menatap Kim Hannah dengan pandangan nakal, Kim Hannah mundur tanpa sadar.

“Aku terlalu bersemangat. Mungkin aku harus membuat Jinah, sebelum aku pergi. Kemudian, kamu juga tidak akan memiliki pilihan, selain menjadi istri yang baik dan patuh.”

Kim Hannah menutup matanya, sangat menyesali lelucon yang dibuatnya.

Melihat Kim Hannah yang bisu, Seol Jihu terkekeh dan mengambil Little Chicken yang mengantuk.

“Bangun. Kita harus pergi ke kuil.”

“Uue… akhirnya kita pergi?”

“Ya. Aku akan memberimu banyak divine power.”

“Oh, sudah waktunya.”

“Maksudmu apa? Bukankah kamu makan sampai kenyang, terakhir kali?”

“Benarkah? Lagi pula, apa yang terjadi? Kamu memberi makan diriku sendiri dan semua…”

“Aku pikir, aku mungkin tidak bisa memberimu makan sebentar… lama sekali. Jadi, tahan perutmu dan makan sebanyak yang kamu bisa.”

Little Chicken memiringkan kepalanya. Tapi, Seol Jihu meninggalkan kantor tanpa mengatakan apa pun.

Jang Maldong, Kazuki, dan Phi Sora menunggunya di depan gedung.

“Sampai ketemu lagi nanti.”

Dia tidak perlu banyak bicara, karena dia sudah memberi-tahu mereka.

“…Hati hati.”

Jang Maldong berbicara dengan sungguh-sungguh seperti biasa.

“Aku akan. Jaga Valhalla selagi aku pergi.”

Seol Jihu mengucapkan selamat tinggal dengan senyum, dan kemudian berbalik.

“…Cepat kembali! Jangan pergi terlalu lama!”

Setelah perpisahan Phi Sora, Seol Jihu berjalan menuju kuil Gula.

Seol Jihu diam-diam berpikir selama berjalan.

Menengok ke belakang, perang sebelumnya terlalu melelahkan. Hanya mempersiapkan perang melelahkan energinya.

Setelah mengalaminya sekali, dia sekarang yakin. Ada batas untuk berlarian kesana-kemari. Dia membutuhkan seseorang yang dapat diandalkan dan dapat dipercaya, yang dapat membantunya.

Mungkin, orang ini digambarkan sebagai seseorang yang akan mengikutinya, tanpa perlu dipimpin.

Eun Yuri adalah contoh yang baik dari orang seperti itu.

Karena itu, Seol Jihu menghabiskan beberapa minggu terakhir dengan meluangkan waktu untuk mereformasi organisasi.

Dia membentuk tim dan memberikan otoritas independen kepada Ketua Tim.

Sekarang, Valhalla akan berjalan dengan baik, bahkan jika dia pergi.

Dengan pekerjaan ini selesai, sudah waktunya baginya untuk mereformasi dirinya sendiri.

“Kacau sekali!”

Apa Seol Jihu paling merasakan dari perang adalah, betapa tak berdaya dirinya.

Setiap kali ada bahaya, dia mengandalkan keajaiban, keberuntungan, dan rekan-rekannya daripada kemampuannya sendiri.

Jika dia harus memberi skor pada dirinya sendiri. Itu akan menjadi nol dari serratus, tanpa keraguan.

Bagaimana jika Little Chicken tidak membuka kunci kekuatan Spear of Purity?

Bagaimana jika Marcel Ghionea gagal mengirimkan sedge dan benih ke World Tree?

Bagaimana jika Eun Yuri tidak memanggil Roselle untuk melindungi World Tree?

Ada terlalu banyak faktor yang di luar kendalinya. Ini adalah tanda yang jelas, jika dia kurang kuat.

Dengan segala sesuatunya, dia tidak bisa menyebut dirinya seorang perwakilan. Dengan segala sesuatunya, dia tidak bisa menjadi Matahari. Si bintang yang memancarkan cahaya dengan sendirinya.

Dia membutuhkan kekuatan.

Jenis kekuatan yang akan memungkinkannya untuk melewati kesulitan apa pun, tanpa mengandalkan bantuan eksternal atau keajaiban.

Setelah memasuki kuil, Seol Jihu menundukkan kepalanya di depan patung batu.

[Kamu akhirnya di sini.]

Suara Gula terdengar di kepalanya.

“Aku harus mengurus beberapa hal. Jadi, aku terlambat.”

[Aku tidak menyalahkanmu. Menangani apa yang perlu dilakukan itu perlu…]

Gula berhenti di tengah-tengah penghiburannya.

[Aura ini…]

Dia terdiam, merasakan energi yang berasal dari saku Seol Jihu.

[Jadi, kamu akhirnya memutuskan?]

‘Ya.’

[Bagaimana kamu akan menggunakannya? Sekarang juga? Dalam kondisimu saat ini?]

‘Tidak.’

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

‘Aku akan naik ke Level 7 dulu. Aku akan menggunakan stigmata sesudahnya.’

Gula tersentak terhadap proklamasi Seol Jihu.

[Aku tidak akan merekomendasikan itu.]

‘….’

[Semakin banyak kekuatan yang kamu cari, semakin besar cobaan akan terjadi. Kamu harus tahu ini juga.]

“Ya.”

[Kamu belum sepenuhnya mempelajari skill Level 5, jadi untuk pergi ke Level 7 sekaligus… Ini terlalu berbahaya. Kamu harus menanggung tiga cobaan. Kamu tidak akan mati, mengingat sifat ruang khusus. Tapi, kegagalan bukanlah masalahnya. Pikiranmu mungkin hancur…]

‘Sung Shihyun.’

Seol Jihu memuntahkan nafas yang telah ia tahan, dan Gula berhenti berbicara.

‘First Commander Army ‘Parasite’ yang baru… Dia kuat. Mengesampingkan karakternya, dia luar biasa kuat.’

[….]

‘Dream Witch, Roselle La Grazia, mengumpulkan kekuatan selama ratusan tahun dan Star of Greed, Philip Muller, dikenal sebagai Mage terkuat di antara earthling. Namun, dia memblokir serangan bersama mereka, dengan satu ayunan pedang. Tidak, bukan menghalanginya, dia melimpahkannya. Kami baru bisa menghentikannya dengan bantuan Yuhui Noona.’

[….]

‘Dan saat itu kekuatannya masih tidak stabil.’

Seol Jihu menggigit bibir bawahnya.

‘Perang berakhir beberapa waktu yang lalu… tapi, pemandangan itu masih jelas dalam pikiranku. Lebih dari turunnya Ratu Parasite.’

[….]

‘Aku ingin menjadi lebih kuat. Tidak, aku harus menjadi lebih kuat. Dengan keadaan sekarang, aku akan kalah. Bahkan, jika kami bertarung ribuan kali.’

[….]

‘Karena ketika sesuatu yang serupa pasti terjadi lagi di masa depan…’

Seol Jihu menjatuhkan kepalanya lebih rendah lagi.

“Aku butuh kekuatan untuk membiarkanku bisa menghadapinya sendiri. Sehingga, aku tidak bergantung pada pencerahan atau keberuntungan.”

Seol Jihu menyampaikan pemikirannya yang tegas.

‘Tidak peduli seberapa hebat kesengsaraan ini, aku akan melewatinya dan mendapatkan kekuatan yang aku butuhkan.’

[…Mmm…]

Gula mengangkat kepalanya dan menatap ke luar angkasa.

Cahaya bintang bergelombang di pusat benda langit.

Itu bersinar sangat intens, sampai bahkan dorongan kecil dapat menyebabkannya menyala dengan ganas.

[Bahkan, Baek Haeju menurunkan jumlah ujian menjadi dua, setelah mendengar penjelasan kami. Dan jika ingatanku benar, dia menyesal setelah semua itu dikatakan dan dilakukan, karena tidak mengurangi angkanya menjadi satu.]

Gula berbicara pelan.

[Kamu mungkin mengatakannya, tanpa mengetahui betapa menyakitkan cobaannya…]

‘Aku…’

Seol Jihu hendak mengatakan sesuatu, ketika dia tiba-tiba merasakan sentuhan lembut membelai kepalanya.

Dia membuka matanya secara refleks dan menatap patung batu.

Meskipun itu hanya sebuah patung, dewi berambut panjang itu sepertinya menatapnya, dengan tatapan mendalam.

[Tapi, jika kamu sangat menginginkannya…]

Setelah keheningan singkat, Gula melanjutkan.

[…Aku tidak punya pilihan.]

Kekuatan memasuki mata Seol Jihu.

Segera setelah itu…

[Baik. Biarlah.]

Suara Gula bergema di kepalanya.

[Selanjutnya, Seol Jihu akan melampaui Level 6 Savior’s Lance…]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_365"

Follow Us