Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_366

gambar

SCG_366

Bab 366. Level 7, dan (3)

[…Atas nama Gula, aku memberikan Seol Jihu gelar Level 7 Star Seeker!]

[Aku berharap prestasi besar sesuai dengan Unique Ranker, dan orang yang mencari bintang untuk mendapatkan pencerahan!]

Akhirnya, nama kelas Level 7 Seol Jihu terungkap.

Seseorang yang mencari bintang untuk mendapatkan pencerahan.

Demikian, Star Seeker.

Untuk pertama kalinya, tidak ada menyebutkan ‘spear’ atau ‘lance’ dalam nama kelasnya.

Seol Jihu terkejut, karena dia tidak mengharapkan ini sama sekali. Namun, dia mengerti, dari mana arti nama itu berasal.

Itu dari sumpah yang ia buat, setelah dia bertemu Ian di Bumi.

Sumpah untuk menjadi Matahari, bintang. Tapi dia belum menjadi bintang, dan masih pada tahap seorang kultivator yang berusaha mencapai pencerahan.

Gula telah merasakan tekadnya, dan menamainya dengan tepat.

[Apakah kamu suka namanya?]

“Ya… itu nama yang asyik.”

[Fufu, kamu pasti khawatir, kalau itu akan memiliki ‘mana’ di dalamnya.]

‘Ah… sebenarnya, itu tidak terlalu penting.’

[…?]

‘Tidak, daripada itu… aku rasa lebih tepat untuk mengatakan, jika aku sudah siap untuk itu.’

Seol Jihu menggaruk kepalanya.

‘Aku memikirkannya dengan cermat. Kenapa dia begitu berniat menggunakan kata ‘mana’, padahal itu hanya sebuah nama? Dan ketika aku melakukannya… ada sesuatu yang menarik perhatianku.’

Seol Jihu meletakkan tangannya di hatinya.

‘Itu berarti, aku masih menggunakan mana, kan?’

[….]

Gula tidak menjawab.

Mengambil kesunyiannya sebagai penegasan, Seol Jihu tersenyum pahit.

‘Kalau begitu, aku harus menyalahkan diriku sendiri untuk nama seperti itu, bukan dirimu.’

[Bukanlah hal yang buruk, untuk berspesialisasi dalam menggunakan mana.]

‘Aku tahu. Tapi, menggunakan sesuatu dan bergantung padanya, adalah hal yang berbeda.’

Seol Jihu menghela nafas dan menurunkan tangannya.

‘Jadi, aku memutuskan nasibku. Jika aku gagal kali ini, aku bersumpah akan menyingkirkan kata itu, ketika aku mencapai Level 8… Syukurlah, aku tidak perlu khawatir tentang itu lagi.’

Dia menyeringai.

‘Terima kasih. Aku akan mencoba mencapai prestasi yang sesuai dengan ‘pencari bintang’ seperti yang kamu katakan.’

Kali ini, Gula tidak bisa berkata-kata.

Dia tanpa sadar mengulurkan tangan ke arah Seol Jihu, dan membelai wajahnya. Hanya ketika dia tersentak sedikit, karena terkejut. Barulah dia menarik tangannya.

[Itu adalah pikiran yang benar-benar terpuji. Aku harus mengakui, jika aku khawatir apakah kamu akan lulus ujian. Tapi dengan tekad seperti itu, sepertinya aku bisa bernapas lega.]

Seol Jihu mengepalkan tangannya atas dorongan Gula.

Dia membuka status window-nya dan menatap ke udara.

Statistik Windows

1. Informasi Umum

Nama

Seol Jihu

Tanggal dipanggil

16 Maret 2017

Nilai Tanda

Gold

Jenis kelamin/ Usia

Laki-laki / 26

Tinggi / Berat

180.5cm / 74.2kg

Kondisi Saat Ini

Good

Kelas

Lv 7 (Star Seeker)

Kebangsaan

Korea Selatan (Area 1)

Afiliasi

Valhalla

Alias

Challenger, Top Graduate, Federation’s Savior, First Star, Prankster, Jinah Father, Titty-Loonie, War hero of Haramark, Training Masochist

 

2. Ciri-ciri

a. Temperament:

-Self-Order (Menekan emosi, keserakahan, dan gerak hati dengan keinginan rasional)

-Tenacity (Emosi yang berakar dari keinginan untuk menahan rasa sakit dan perjuangan)

-Sort Temperament (tidak sabar dan tergesa-gesa)

-Competitive (Keinginan untuk menang)

b. Aptitude:

-Effort (Berusaha dengan tubuh dan pikiran untuk mencapai tujuan)

-Average (Normal dalam segala hal. Tidak memiliki bakat tertentu)

 

3. Kondisi Fisik

Strength

Intermediate (Intermediate)

Durability

Intermediate (Low)

Agility

Intermediate (High)

Stamina

Intermediate (High)

Mana

High (High)

Luck

Intermediate (Intermediate)

Poin Kemampuan yang Tersisa: 19

 

4. Skill

a. Basic Skill (2)

Future-Gauging Nine Eyes

Tingkat Tidak Diketahui

b. Skill Class (4)

Basic Spear Techniques

Thrust

High

Strike

High

Cut

High

Mana Spear - Multiply

High

Flash Thunder

Intermediate (High)

Righteous Heart

Intermediate

c. Skill Lain (2)

Forced Circuit

High

Flower Substitution

Intermediate (High)

Intuition

Intermediate (High)

 

5. Tingkat Kognisi

Manchild (Tindakan dan pikiran seperti anak kecil)

Antusias

Golden Rule (Memperlakukan orang lain seperti mereka memperlakukanmu)

 

Akhirnya….

Akhirnya, dia menjadi Level 7.

Dia berhasil menjadi Unique Ranker, yang jumlahnya kurang dari sepuluh di seluruh Paradise.

Seol Jihu merasa bangga, dengan seberapa jauh ia melangkah. Tapi, dia menjernihkan pikirannya dan menatap langsung pada kenyataan situasi.

Dia mengalami kesulitan untuk memahami skill High Ranker. Jadi, apakah ada kebutuhan untuk mengatakan apa pun, tentang skill yang dibuka di Level 6 dan 7?

Seol Jihu dengan hati-hati memeriksa kemampuan yang baru dibuka, sebelum meminta Gula untuk mentransfer divine power. Begitu Little Chicken memakannya, Seol Jihu menggosok perutnya yang kembung dan mengucapkan selamat tinggal.

Kemudian, dia menatap patung itu.

Melihat tatapannya yang siap, Gula perlahan membangkitkan energinya.

Segera, sebuah bola yang memancarkan cahaya ungu, yang perlahan melayang dari saku Seol Jihu.

[Aku mungkin tidak perlu mengulangi diriku sendiri.]

Gula sudah menegaskan kehendak Seol Jihu beberapa kali. Yang harus dilakukan hanyalah menunggu dengan sabar.

[Dengan ini, aku menyetujui penggunaan Divine Stigmata oleh Seol Jihu.]

Tiba-tiba, penghalang isolasi terbentuk di sekitar Seol Jihu.

Angin, cukup kencang untuk membuat rambutnya berkibar, bertiup.

Lalu, suara Gula bergema.

[Atas nama Gula, aku mengizinkan Seol Jihu untuk memasuki Soul of Path.]

Apa yang Seol Jihu lihat di saat berikutnya adalah kegelapan menyebar dari bola ungu, seperti sepasang sayap.

Pada saat dia menyadari hal ini, kegelapan sudah menelan setengah dari bidang penglihatannya.

Dunia serentak bengkok dan bergegas ke arahnya.

Apa yang Seol Jihu dengar dan lihat sebelum kesadarannya memudar adalah, Divine Stigmata yang berubah menjadi kegelapan total, dan…

[Aku menantikan hari, saat aku melihatmu lagi…!]

Tawa Gula yang keras.

Flash!

Seol Jihu menghilang pada saat yang sama, ketika kegelapan meledak.

Tidak, ungkapan yang tepat adalah mengatakan, jika dia tertelan.

Meskipun Seol Jihu tidak melihatnya dengan baik, Little Chicken melihatnya dengan jelas… kegelapan tersembur oleh stigmata yang terbuka seperti rahang binatang buas, dan melahap Seol Jihu.

Tak.

Liontin yang biasanya tergantung di leher Seol Jihu jatuh ke tanah, setelah kehilangan pemiliknya.

[Hah? Apa yang terjadi?]

Awan asap hitam keluar dengan gugup.

[Kenapa aku tertinggal?]

“Karena Soul of Path bukan tempat sembarang orang bisa masuk.”

Little Chicken bergumam, ketika mengusap perutnya.

[Maksudmu apa?]

“Secara sederhana, hanya mereka yang memiliki sisa divine atau benda bertuliskan divine stigmata, yang dapat memasukinya.”

[Aku juga seorang Saintess… meskipun itu terjadi, setelah aku mati…]

“Jangan merengek. Divine Stigmata adalah tanda yang secara pribadi ditulis oleh dewa. Ini berbeda dari menerima berkah dewa atau meminjam kekuatan dewa. Ini adalah masalah kualifikasi. Bahkan di antara Saint dan Saintess, tidak banyak yang pernah memperoleh kualifikasi ini.”

[Aku tidak tahu, apa artinya itu… tapi, dia meninggalkanku lagi…]

Flone menundukkan kepalanya. Bahunya terkulai ke bawah, dan dia dengan semangat kembali ke liontin.

Little Chicken mendecakkan lidahnya, dan melirik patung batu itu.

“Sekarang, aku memikirkannya… Aku ingat pernah mendengar tentang ini. Meskipun sudah lama sekali, aku mendengar, jika para dewi dari Seven Sin menciptakan ruang terisolasi khusus, untuk membangkitkan utusan mereka…”

[Hoh, kamu memiliki ingatan yang luar biasa.]

“Bagaimana mungkin aku tidak tahu? Aku masih ingat menerima perintah tuanku, dan secara pribadi menghilangkan beberapa dari mereka, dengan rekanku. Termasuk Apostle of Greed.”

[Burung terkutuk, kamu membawa kenangan yang menyakitkan.]

Gula terkekeh.

[Ah, bagaimana semuanya berubah. Phoenix yang pernah melayani Castitas, sekarang mengkhawatirkan rekan manusia-nya, yang melayani Seven Sin.]

“Itu wajar mengingat situasi dunia ini. Bagaimanapun…”

[Kamu tidak perlu khawatir.]

Gula memotong Little Chicken.

[Dunia berubah seperti yang kamu katakan. Jadi, kita harus mengubah cara kita juga.]

“Maksudmu…”

[Kamu harus tahu, jika kamu membaca penjelasannya. Soul of Path tidak lagi menjadi tempat yang mengikat jiwa para utusan kepada kita, dan memberi mereka kekuatan sebagai balasannya. Itu telah diciptakan kembali, sebagai tempat yang menguji batas anak-anak kita dan melimpahkan kesusahan yang sesuai dengan kekuatan yang mereka inginkan.]

“Biarkan aku bertanya lagi. Kamu mengatakan, jika kesusahan ini terputus dari proses melahirkan para utusan?”

[Ya, mereka dua proses yang sama sekali berbeda. Kami telah memilih Executor untuk memerangi Army Commander Parasite, tapi itu tidak cukup. Ruang ini dibuat untuk anak-anak yang memiliki bakat, tapi tidak memilih kami atau tidak dipilih oleh kami. Seol Jihu akan menjadi pengecualian pertama… tapi, hanya itu. Aku bersumpah atas namaku.]

“Oho, sumpah dewa. Yah, aku tidak punya alasan untuk mencurigaimu, jika kamu akan bersumpah. Baik, sepertinya aku bisa tenang. Aku akan menunggu dengan sabar.”

[…Aku tidak yakin tentang itu.]

Gula berkata dengan suara rendah.

[Aku membiarkannya pergi, karena dia sangat ingin melakukannya. Tapi bahkan kemudian, aku tidak bisa untuk tidak khawatir. Mungkin, melakukan hal-hal dengan cara lama, akan lebih baik untuk anak itu…]

“Rekanku adalah orang yang meminta ini. Dia akan menanggung akibatnya.”

Little Chicken mengabaikan kesedihan Gula dan berbalik.

Setelah mengambil liontin yang terisak-isak dengan paruhnya, dia meninggalkan kuil dalam langkah-langkah pendek dan cepat.

***

 

Ketika Seol Jihu membuka matanya, dia memperhatikan jika dia berada di tempat yang asing.

Tidak banyak yang perlu dicatat, bertentangan dengan harapannya.

Yang bisa ia lihat hanyalah sebuah lapangan kosong, yang dipenuhi dengan rumput liar yang tumbuh terlalu banyak. Dan, cakrawala yang tak berujung, yang terbentang ke mana pun dia memandang.

Lalu, angin sejuk tiba-tiba bertiup.

‘Apa itu tadi?’

Perubahan pertama terjadi, ketika angin mengayunkan poninya untuk menggelitik dahinya.

Dududududu!

Bumi tiba-tiba bergemuruh, seperti ada gempa bumi.

Terkejut, Seol Jihu membangunkan mana dengan cepat. Tapi bertentangan dengan harapannya, tidak ada kerugian langsung yang terjadi padanya.

Celah terbentuk di seluruh tanah dan bumi terbelah. Episentrum gempa bumi tampaknya jauh. Tapi retakan yang jumlahnya berlipat ribuan, dengan cepat mencapai tempat Seol Jihu berdiri.

Kwaaaaaaa!

Selanjutnya, bumi terangkat.

Sepotong tanah baru yang menembus bumi yang hancur, dan memperluas ukurannya pada tingkat yang eksponensial. Dalam sekejap mata, apa yang dimulai sebagai bukit kecil, menjadi gunung.

Bukan itu saja. Puncak gunung tenggelam dan membentuk kawah, sebelum terjadi gempa lagi. Dan, lava melambung dari bumi.

Kemudian, itu terjadi lagi.

Sebagai hasil dari bumi yang naik tiga kali berturut-turut, gunung di depannya telah menjadi besar, ke titik yang menembus langit.

“Uwoah…”

Seol Jihu mendengus pelan, sebelum melihat ke atas.

Tapi, dia tidak bisa melihat puncak gunung, bahkan setelah memiringkan kepalanya ke belakang.

Dia belum pernah melihat gunung sebesar ini dalam hidupnya.

Gunung Huge Stone Rocky Mountain dan gunung berapi Eva, tampak seperti mainan anak-anak dibandingkan dengan gunung ini.

“Ah.”

Menyadari jika dia telah jatuh di pantatnya, Seol Jihu melompat dan membersihkan pantatnya.

‘Sebuah gunung tiba-tiba terbentuk… tapi apa yang harus aku lakukan? Memanjat itu?’

Omong-omong, Gula mengatakan ada tiga ujian yang perlu ia lewati.

Bumi juga melonjak tiga kali.

Apakah kedua fenomena ini terkait?

Dududu, dududu…!

Sementara Seol Jihu tenggelam dalam pikirannya, dia tiba-tiba mendengar suara sesuatu bergulir ke arahnya.

Mendongak dengan refleks, Seol Jihu mengerutkan alisnya.

“…Sebuah batu besar?”

Dia bisa melihat batu cokelat bergulir dari gunung, dengan kekuatan yang menakutkan.

Seol Jihu mencoba menghindarinya dengan ketakutan. Tapi batu itu berhenti tiba-tiba, sekitar sepuluh meter di depannya.

Tiba-tiba sebuah gunung terbentuk, dan sekarang sebuah batu telah terguling dan berhenti di depannya.

Seol Jihu memiringkan kepalanya. Tepat saat dia mengambil langkah hati-hati menuju batu besar…

[Soul of Path, kesusahan untuk menerima sisa divine, sekarang akan dimulai.]

Sebuah peringatan yang dikenalnya terdengar, dan sebuah pesan muncul di depannya.

[Ikuti rute dan tempatkan ‘batu gunung’ di puncak gunung pertama.

Penggunaan bantuan eksternal atau cara pintas, sangat dilarang dalam proses menempatkan batu gunung di puncaknya. Anda harus melangkah di puncak hanya dengan kekuatanmu sendiri, untuk dianggap telah lulus ujian.]

‘…Aku hanya perlu meletakkan batu di atas gunung?’

Saat itu.

Begitu dia membaca pesan terakhir, lebih banyak peringatan muncul di depannya.

[Basic skill, Future-Gauging Nine Eyes, akan lenyap sementara.]

[Penggunaan kelas dan skill lain akan dibatasi.]

[Penggunaan mana akan dibatasi.]

[Semua artefak akan disegel.]

“….”

Seol Jihu berdiri dengan linglung, ketika dia melihat pesan muncul satu demi satu.

Dia bertanya-tanya, apa artinya ini sebenarnya.

Dia mencoba membangunkan mana, tapi itu tidak bergerak.

Bahkan tanpa batasan tambahan, skill-nya tidak aktif dan artefaknya menjadi tidak berguna. Karena, dia tidak bisa menggunakan mana.

“…Sialan.”

Seol Jihu menghela nafas panjang.

Dia sudah bersiap untuk yang terburuk. Tapi dia sedikit kecewa, karena mana tiba-tiba menghilang.

“Apa gunanya ini?”

Bukannya dia tidak ragu, tapi dia masih berjalan ke batu besar.

Pesan itu mengatakan, untuk menempatkan batu di puncak gunung pertama.

Pegunungan raksasa di depannya memiliki tiga puncak yang sama-sama berjarak. Jika yang harus dia lakukan adalah membawa batu ke puncak. Sepertinya, itu bukan tugas yang mustahil.

Lagi pula, dia pernah mengalami pelatihan serupa di bawah Jang Maldong.

‘Tidak, tidak.’

Seol Jihu menggelengkan kepalanya, mengingat Tutorial Khusus.

Dia telah mengalami kesulitan yang tidak perlu, hanya karena dia memandang rendah Tutorial.

Ini adalah ujian yang dianugerahkan oleh dewa. Pasti ada sesuatu di luar pemahamannya.

“Jangan meremehkan ujian ini.”

Segera, Seol Jihu menguatkan tekadnya dan meletakkan tangannya di atas batu.

Menempatkan kekuatan ke dalam pelukannya, dia perlahan mulai mendorongnya.

***

 

“Jadi.”

Chohong berkata dengan tidak antusias, ketika dia menatap Kim Hannah.

“Kamu ingin aku mengirimkan ini ke Haramark?”

“Hanya kamu yang bisa aku minta tolong, Nona Chung Chohong.”

Kim Hannah menjawab dengan senyum tipis.

“Apa maksudmu hanya aku? Semua orang masih ada.”

“Ketua Tim Kazuki sibuk merencanakan eksplorasi dengan anggota timnya. Di sisi lain, tim Nona Chung Chohong memiliki lebih banyak waktu luang.”

Dia mengatakan, jika tim perwakilan tidak ada hubungannya dengan Seol Jihu yang hilang.

Meskipun dia tidak salah, Chohong masih merasa tidak puas.

“Tapi, aku bukan satu-satunya di timku.”

“Itu benar, tapi Nona Eun Yuri masih kekurangan pengalaman dan level rendah. Nona Hoshino Urara sedikit, tidak… banyak orang yang khawatir jika dia dimintai tolong untuk mengirimkan barang penting ini.”

Kim Hannah mengetuk kantong di atas meja.

Itu adalah kantong berisi empat batu peningkatan bermutu tinggi.

Chohong menghela nafas dan menundukkan kepalanya.

“Jadi, kamu benar-benar akan membuatku bekerja.”

“Ketahuilah, jika aku bukan orang yang membuatmu bekerja. Perwakilan Seol memintaku untuk memberimu pekerjaan ini.”

“Seol?”

Daripada menjawab pertanyaan Chohong, Kim Hannah mendorong dokumen ke arahnya.

Kerutan Chohong mereda, begitu dia mengkonfirmasi tanda tangan Seol Jihu di atasnya.

“Oke… jadi, aku harus menyerahkan ini?”

“Ya, dan hadiah terpisah yang disiapkan Perwakilan Seol. Aku akan memberikan itu kepadamu, ketika kamu berangkat.”

“Ya ampun, aku bahkan tidak ingat, kapan terakhir kali aku pergi misi pengiriman.”

Chohong menggerutu, tapi dia tidak mengatakan tidak. Bahkan, dia meninggalkan Eva hari itu juga.

Dia berhenti di Sicilia segera setelah dia tiba di Haramark, dan memberikan dua batu peningkatan serta hadiah yang dibawa Seol Jihu dari Bumi.

“Ini adalah pertama kalinya, aku melihat mereka secara langsung.”

Nilai batu peningkatan adalah sesuatu yang dia ketahui dengan baik, dan itu cukup untuk membangkitkan minat Cinzia, yang biasanya tidak terganggu.

“Mereka juga terlihat seperti barang berkualitas tinggi…”

Setelah dengan hati-hati memeriksa batu-batu itu, Cinzia melirik Chohong.

“Apakah kamu pernah menggunakannya sebelumnya?”

Chohong mengangkat tongkatnya.

“+3 Thorn of Steel.”

“+3?”

“Itu +2, ketika Seol memberikannya padaku. Aku menggunakan batu peningkatan untuk membuatnya menjadi +3. Jadi sekarang, kekuatannya berlipat delapan kali.”

Chohong tertawa, ketika dia mengayunkan tongkat itu.

Cinzia kagum.

“Diperkuat delapan kali lipat… Aku merasa, itu sulit dipercaya.”

“Aku bisa menunjukkan kepadamu, jika kamu mau.”

“Tidak, terima kasih. Aku lebih suka tidak menguji kekuatan senjata yang keras seperti itu.”

Cinzia terkekeh sebelum mengambil kantongnya.

“Aku bertanya-tanya, apa yang harus diberikan pada Agnes, sebagai hadiah kemajuan Unique Ranker-nya. Ini harus cukup bagus. Kirim salamku untuk Perwakilan Seol. Katakan padanya, batu peningkatan dan hadiah itu, diterima dengan baik. “

“Dimengerti… Hmm? Unique Ranker?”

Chohong menoleh ke Agnes yang berdiri di sebelah Cinzia.

“Kamu Level 7 sekarang, Noonim?”

Agnes mengangguk dalam diam.

Chohong tersentak.

“Lalu, Sicilia memiliki dua Unique Ranker sekarang… Yah, Hoshino Urara menjadi Level 7 juga. Jadi aku rasa, itu tidak terlalu aneh.”

Agnes mendorong kacamatanya ke atas.

“Wanita itu juga menjadi Unique Ranker?”

“Eh, itu yang dia bilang. Dia bukan satu-satunya. Seol seharusnya menjadi Unique Ranker sekarang.”

“Sekarang…?”

“Mungkin. Maksudku, mengingat apa yang ia raih dalam perang ini, naik level dua kali… mungkin tidak akan membuat poin kontribusi-nya berkurang. Atau aku mungkin salah. Siapa tahu?”

“Apakah Perwakilan Seol tidak memberi-tahumu berapa levelnya?”

“Yah, dia sibuk dengan banyak hal baru-baru ini, kebanyakan dengan mereformasi tim dan semuanya. Dia pergi segera sesudahnya.”

Chohong mengangkat bahu.

‘Dia pergi?’

Mata Cinzia menyipit.

“Ah, karena kamu di sini, ada pesan yang ingin aku sampaikan.”

Cinzia berbicara pelan.

“Aku ingin segera bertemu dengan Perwakilan Seol. Secara resmi.”

“Hmm? Untuk apa?”

“Itu bukan sesuatu yang kamu ketahui saat ini.”

“Baiklah… tapi, itu tidak akan mudah.”

Chohong menggelengkan kepalanya.

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, dia pergi.”

“Apakah dia melakukan perjalanan pelatihan? Jika dia berada di wilayah vulkanik Eva, kami dapat dengan mudah mengunjungi dirinya. Akan lebih baik, jika dia berada di Huge Stone Rocky Mountain.”

“Memang benar dia pergi berlatih. Tapi sayangnya, dia tidak ada di salah satu tempat itu.”

Chohong berbicara.

“Yah, aku juga tidak tahu tempat yang tepat. Dia mengatakan akan pergi ke kuil dan hanya memberi tahu kami, jika dia tidak akan dapat kembali untuk sementara waktu.”

Pada saat itu, Agnes dan Cinzia saling bertukar pandang.

“Aku mengerti… Itu tidak bisa dihindari, kalau begitu.”

“Juga, jangan tanya aku tentang hal-hal ini. Bicaralah dengan rubah di organisasi kami.”

Chohong bangkit, menggerutu.

“Kenapa kamu tidak tinggal sedikit lebih lama? Kami cukup ingin tahu, tentang berbagai hal.”

“Tidak, terima kasih. Aku harus mengunjungi istana juga. Selain itu, aku juga seorang Level 6 sekarang. Aku punya banyak hal yang harus aku lakukan.”

Chohong mengambil gada-nya dan berjalan keluar dari ruangan.

Begitu pintu menutup di belakangnya, Cinzia membuat ekspresi bosan.

“Dia tiba-tiba menghilang…? Posisi Executor Gula saat ini kosong. Tapi tidak mungkin, jika Star baru akan ditunjuk saat ini.”

“Aku pikir juga begitu. Pengujian yang diperlukan untuk menjadi Executor setara dengan ujian kemajuan kelas. Dan karena itu terjadi di dalam Paradise, seharusnya tidak ada alasan baginya untuk bersembunyi atau menghilang.”

“Kita harus tetap berpikiran terbuka, tapi fakta jika dia pergi ke kuil… Hal seperti itu hanya terjadi sekali sebelumnya, bukan?”

“Jika kamu berbicara tentang Baek Haeju, kamu benar.”

Sudut mulut Cinzia meringkuk, karena penegasan Agnes.

“Jika itu benar, Paradise mungkin terbalik sekali lagi.”

“Tentu saja. Sulit dipercaya, jika perwakilan Valhalla tidak dipilih oleh Gula. Kita harus memeriksa inventaris toko VIP Zona Netral. Tapi sepertinya, dia menggunakan Divine Stigmata.”

Tsk, pasti menyenangkan. Biasanya kamu harus memilih antara satu, tapi untuk dapat memiliki keduanya… Bahkan, Sung Shihyun tidak memiliki kekayaan seperti itu.”

Cinzia mengobrak-abrik sakunya, dengan ekspresi iri yang tulus.

Lalu tiba-tiba, dia menjentikkan tangannya.

TAK!

Pada saat yang sama ketika Agnes menutupi wajahnya dengan tangannya, sebuah batu menghantam telapak tangannya.

“Gunakan dengan baik.”

“Terima kasih.”

Agnes membungkuk dengan hormat.

“Dan tetap diam, tentang apa yang kamu dengar hari ini. Kita menerima hadiah yang sangat berharga. Kita tidak bisa mengoceh tentang hal itu sekarang, bukan?”

“Tentu saja, terutama mengingat hubungan kita di masa depan dengan Valhalla.”

“Paradise memiliki terlalu banyak orang tua sekarang. Sudah waktunya untuk perubahan kekuatan… Ngomong-ngomong, apa yang diberikan perwakilan Valhalla kepada kita?”

Cinzia mengangkat tas belanja dengan wajah penasaran dan menyerahkannya kepada Agnes.

Chung Chohong mengatakan, jika Seol Jihu secara pribadi menyiapkan hadiah ini.

Agnes juga tampak penasaran setelah menerima batu tambahan, saat dia dengan hati-hati membuka bungkusnya.

Kemudian…

“….”

Cinzia dengan bingung menatap hadiah itu, saat dia mengangkatnya. Dia tampak seperti menerima kejutan besar.

“…Ini adalah…”

Bra cetak macan tutul, menggantung di antara jari-jarinya.

Itu adalah pakaian dalam, tidak peduli bagaimana dia melihatnya.

Cinzia menoleh ke Agnes pada hadiah yang tak terduga.

Agnes membeku.

Melihat ke bawah, Cinzia melihat pakaian dalam berwarna ungu muda. Lebih penting lagi, beruang dengan pita di kepalanya, dicetak di tengah.

“Pftt.”

Kepala Cinzia berbalik.

“Apa… pfft… itu… pfft… beruang… pfft…”

Dia mencoba yang terbaik untuk menahan tawa.

“Puhat!”

Tapi pada akhirnya, dia meledak.

“Uhahahaha!”

Dia pasti merasa sangat lucu ketika dia tertawa, tanpa peduli dengan posisinya. Dia bahkan membanting meja di depannya.

Hadiah yang tak terduga telah menyebabkannya pecah.

“S-Seleramu dalam pakaian dalam…! Bagaimana!? Kapan kalian berdua mengembangkan hubungan seperti itu?”

eher Agnes memerah, karena ejekan Cinzia.

“…Dengan hormat, aku undur diri.”

“Kekeke… kenapa?”

“Aku harus pergi ke Eva.”

“Untuk apa?”

Cinzia terkekeh, saat dia mengusap matanya.

“Jika prediksi kita benar, hanya satu orang yang mampu bertemu dengan perwakilan Valhalla sekarang.”

“Keuk,”

Agnes mendengus sambil meremas pakaian dalam di tangannya.

Mengetahui jika ini benar, dia hanya bisa menggertakkan giginya.

***

 

Setelah Seol Jihu pergi, Kim Hannah memikul tugas administrasi perwakilan.

Untuk lebih tepatnya, dia harus mengurus pekerjaan yang ditinggalkan Seol Jihu, tanpa membuat kesalahan.

Meskipun itu tidak mudah, yang bermasalah adalah Kim Hannah, karena menahan seseorang.

Itu bukan Halep bersaudara.

“Maksudmu apa?”

Kim Hannah menelan ludah, saat seorang wanita mengenakan jubah upacara putih bertanya dengan dingin.

Baek Haeju telah kembali ke Paradise di pagi hari.

Kim Hannah berlari untuk menemuinya, begitu dia mendengar berita itu. tapi, dia tidak bisa memikirkan cara untuk menahannya di Eva.

Bagaimanapun, dia adalah salah satu dari sedikit legenda Paradise.

Tentu saja, dia bisa membongkar skema apa pun yang mungkin disiapkan Kim Hannah, dengan mudah.

“Jihu… perwakilan Valhalla tidak ada di sini?”

“Benar…”

Kim Hannah menyadari betapa absurdnya situasinya, karena dia menggunakan nama Seol Jihu untuk membawanya ke Valhalla.

Lebih buruk lagi, Seo Yuhui juga tidak ada. Itu membuat Baek Haeju titan yang tidak terkendali.

“Dia bilang, kita bisa mengungkapkan kebenaran padanya, kan?”

Setelah banyak pertimbangan, Kim Hannah memutuskan untuk mengungkapkan kebenaran sebagian padanya.

Masalahnya adalah, jika ekspresi Baek Haeju menjadi lebih buruk, setelah mendengarnya.

“Divine Stigmata…? Dia pergi untuk mengambil ujian untuk menerima sisa divine?”

“Y-Ya. Aku tidak tahu detailnya, tapi itulah yang aku dengar. Tapi, sebelum dia pergi…”

“Sudah berapa lama?”

Baek Haeju memotongnya.

“Sudah berapa hari sejak dia pergi?”

Dia bertanya lagi dengan tergesa-gesa.

“S-Setidaknya, sudah seminggu…”

Baek Haeju menggigit bibir bawahnya, karena jawaban Kim Hannah.

Baek Haeju.

Dia adalah Level 8 pertama Paradise, dan orang yang menolak pilihan para dewa. Lalu, menerima sisa divine sebagai gantinya.

Dengan kata lain, dia adalah seorang earthling yang telah menapaki Soul of Path sebelum Seol Jihu.

Itulah bagaimana dia tahu, betapa sulitnya ujian dari Soul of Path. Dan, tempat seperti apa ujian itu berlangsung.

Untuk satu, aliran waktu berbeda di tempat itu.

Ada perbedaan mencolok yang tidak ada bandingannya, dengan perbedaan waktu antara Bumi dan Paradise.

“Aku pikir, sudah sepuluh hari.”

Mata Baek Haeju melebar mendengar jawaban Kim Hannah.

“Sepuluh hari?”

“Ya. Dia pergi sekitar waktu hari ini, setelah menyelesaikan pekerjaannya… Sudah sekitar sepuluh hari tepatnya.”

“Dan dia belum kembali?”

Kim Hannah membuat wajah bingung pada Baek Haeju yang berulang kali menanyakan pertanyaan yang sama.

Dia kemudian melakukan double-take dan bertanya.

“Ah, Nona Baek Haeju juga…”

Tapi sebelum dia bisa selesai, Baek Haeju dengan cepat berbalik. Kim Hannah memanggilnya, tapi wanita itu tidak mendengarkan.

Satu jam di Soul of Path, hanya enam menit dalam waktu Paradise.

Perbedaan waktu persis sepuluh kali.

Dengan kata lain, dengan sepuluh hari berlalu di Paradise. Berarti, Seol Jihu berada di Soul of Path selama 100 hari.

Baek Haeju telah mengambil tujuh hari di waktu Paradise, untuk menyelesaikan ujian di Soul of Path. Itu adalah 70 hari di waktu tempat itu.

Dia hampir menjadi cacat mental, karena pikirannya hancur. Jadi, dia tidak bisa duduk diam, setelah mendengar berapa lama Seol Jihu tinggal di tempat itu.

Kemudian, dia berlari cepat ke kuil Gula.

***

 

Waktu yang sama.

“Huk… huk…”

Seol Jihu sedang mendaki gunung, disertai dengan terengah-engah.

Dia mendorong keras dengan tangannya, tapi batu itu menolak untuk bergerak. Jika bergerak, kakinya didorong kembali.

“Sial…!”

Seol Jihu berteriak dan berbalik. Lalu, dia melihat ke atas dan mengerutkan kening. Dia bahkan tidak setengah jalan ke tujuannya.

Benar.

Seol Jihu bahkan belum mencapai sepertiga titik gunung. Bahkan, setelah 100 hari berlalu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_366"

Follow Us