Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_665

gambar

Overgeared_665

Bab 665

- Aku akan meninggalkan bagianmu, jadi tolong jangan ikut campur.

Itu adalah wisper yang dikirimkan Grid ke Euphemina, segera setelah Agnus memanggil Lich Mumud.

Grid tidak ingin Euphemina ikut campur dalam konfrontasinya dengan Agnus. Itu karena, dia ingin menang melawan Agnus, yang dipuji sebagai yang terbaik, dan dilahirkan kembali sebagai master sejati.

Euphemina diyakinkan. Dia tidak keberatan dengan kesombongan Grid yang tidak berguna, dan menghormatinya.

Karena itu, dia tetap diam.

Dia merasa kasihan pada Regas, tapi dia menyimpan kekuatannya dan menunggu saat dia bisa meninggalkan pertempuran dengan White. Grid akan memanggilnya setelah menunjukkan kinerja yang memuaskan melawan Agnus. Namun, rencana ini hancur.

"Ditakdirkan untuk binasa."

Piaro muncul sebagai respons terhadap panggilan Grid. Dia mematahkan White dengan Pounding Mortar, dan kemudian menggunakan teknik terburuk. Targetnya adalah Agnus!

Puk!

"T-Tidak …!"

Kematian summoner, berarti kekalahan dari si familiar. Setelah Agnus mulai berubah menjadi abu-abu karena bajak tangan mengenai dahinya, Grid dan Euphemina merasa putus asa. Itu karena wajar bagi Mumud untuk mati, ketika Agnus meninggal.

Benar sekali. Karena Piaro, Grid gagal dalam quest ‘Braham dan Mumud’, sementara Euphemina gagal membersihkan quest ‘Pembebasan Jiwa Mumud.’

"S-Sialan Piaro …"

Dia troll seperti Braham!

"Hancur… Eh?"

Grid meragukan matanya. Itu karena Agnus yang menutupi abu-abu, telah menghilang.

‘Kematian dibatalkan di tengah jalan? '

Konsepnya sendiri berbeda dari pasif immunity yang dimiliki oleh legenda atau mereka yang dekat dengan legenda. Pasif immunity adalah keterampilan yang untuk sementara waktu menolak kematian, sementara Agnus telah menerima hukuman mati.

'Bagaimana ini mungkin?'

Suara sedih Agnus memasuki telinga Grid yang bingung.

"Kuk … Kukuk! Aku tidak pernah bermimpi jika monster sebesar bos itu akan muncul. "

"…"

Agnus mengangkat warna abu-abu dan muncul lagi. Daging dan otot tubuhnya tercabik-cabik, memperlihatkan tulang-tulangnya. Itu seperti melihat undead, menyebabkan semua orang membeku.

"Memanggil para knight… Kamu tidak perlu mengendalikan target yang dipanggil. Jadi, itu skill memanggil yang terbaik."

Agnus menyapu rambut hijaunya yang berlumuran darah, dan keringat. Tentu saja, seseorang harus memiliki gelar bangsawan, untuk dapat memanggil knight. Tapi, dia tidak pernah berpikir untuk menggunakan skill Summon Knight dalam pertempuran ini.

Para player yang memiliki hubungan dominan dengannya, sudah terlibat dalam pertempuran dan NPC memiliki kehidupan yang terbatas. Terlalu berisiko untuk memanggil mereka melawan Grid 'kuat'.

"Intinya adalah jika knight kamu terlalu curang."

Agnus menatap Piaro. NPC legendaris bukanlah sesuatu yang bisa dihadapi player saat ini. Bukankah tidak seimbang, jika monster seperti itu ada sebagai milik seseorang?

"Orang-orang berpikir seperti ini, ketika mereka melihatku."

Agnus tertawa dan mengingat skill Absolut Domination.

Absolut Domination.

Itu adalah keterampilan yang hanya bisa digunakan oleh Kontraktor Baal, tiga kali. Dia bisa membuat target undead selamanya. Sejauh ini, Agnus hanya menggunakan Dominasi Absolut sekali. Itu ketika dia mengambil Lich Mumud dari Braham.

"Aku ingin menggunakan keterampilan ini…"

Bibir Agnus melengkung ke atas. Matanya dipenuhi dengan keserakahan, saat dia menatap Piaro. Di sisi lain, Piaro menatap Agnus dengan sikap bermusuhan yang sengit.

"Kekuatan atas kematian… Orang yang berbahaya."

Kekuatan Agnus begitu tinggi, sehingga Piaro waspada terhadapnya. Piaro melihat, jika jika dia tidak menghabisi Agnus sekarang, Agnus suatu hari akan menyerang balik ke Grid.

"Aku harus membunuhmu."

Taack!

Piaro mengencangkan cengkeramannya pada sabit dan garu-nya.

"Ah, lupakan hari ini."

Agnus melangkah mundur. Kekuatan Immortal berkumpul di dekat Agnus.

Ketak! Klak klak!

Clack clack clack!

Uwaaaaah…

Sebuah penghalang ribuan skeleton telah dibuat. Bahkan, Piaro tidak bisa menerobos semua itu dan harus mengambil beberapa saat. Veradin berteriak, ketika dia menerobos pengepungan pasukan Ares.

"Agnus, sebelah sini!"

"Tunggu!"

Grid memanggil Agnus yang mundur.

"Apakah kamu tidak punya malu? Apakah masuk akal bagimu, untuk melarikan diri? Bukankah itu memalukan?"

"Malu?"

Agnus membeku di tempatnya. Grid mengira provokasinya akan berhasil. Sayangnya, Agnus terbiasa dengan kritik dan ejekan. Dia tidak cukup sensitif untuk menanggapi provokasi Grid.

"Tidak? Kik!”

Mengepak.

Agnus melepaskan jubahnya dan mengungkapkan tubuh bagian bawahnya. Itu dalam keadaan skeleton. Itu bukan pemandangan yang bagus, menyebabkan Grid tersentak dan beberapa orang merasa mual.

"Aku akan menunda permainan, sampai waktu berikutnya. Bagaimanapun, quest ini tidak memiliki batas waktu. Kukuk!"

Agnus mencoba untuk meninggalkan posisinya, tapi anggota Overgeared dan pasukan Ares tidak mau membiarkannya.

"Fly Up!"

Red Phoenix bangkit dari Phoenix Bow Jishukam dan bertindak sebagai sinyal bagi pasukan Ares yang menyerang Agnus. Tapi.

"Jas hujan. Body Shield."

Pepepepeok!

Fly Up! diblokir oleh mantra anti-udara Agnus, sementara skill lainnya dinonaktifkan oleh Body Shield. Tentu saja, Agnus tidak bisa menghentikan setiap skill sendirian. Tapi, Agnus memiliki ratusan necromancer, dan jumlah mayat mereka berjumlah ribuan.

Itu hampir mustahil untuk menembus tentara undead yang hanya berfokus pada pertahanan. Piaro dan Euphemina berjuang melawan skeleton.

"Lain kali kita bertemu, panggil petani itu dan kamu akan berakhir menangis."

Agnus menggunakan sihir Lich Mumud dan mundur dengan cepat. Sementara Immortal mengikat kaki anggota Overgeared dan Ares, Agnus meninggalkan komentar tidak berarti ini dan keluar dari medan perang.

[Anda gagal mengalahkan Mumud.]

[Janji Braham harus menunggu waktu berikutnya.]

***

 

Kegagalan untuk membunuh Agnus, tidak dapat diartikan sebagai kerugian. Pertama, tujuan Grid adalah untuk membantu Ares menduduki Kerajaan Belto, dan itu murni kebetulan, jika mereka bertemu Agnus.

-Segera setelah Agnus dan Immortal mundur, Kerajaan Belto mengangkat bendera putih!

-Dewa Perang Ares telah menduduki Kerajaan Belto dan telah menjadi raja player kedua!

- Sungguh menakjubkan, jika seseorang yang memiliki tentara tingkat nasional tetap tidak jelas untuk waktu yang lama. Sekali lagi Aku menyadari, betapa luasnya dunia Satisfy.

-Dalam hal itu, Agnus juga luar biasa. Dia mungkin telah dikalahkan, dan tidak dapat menepati janjinya untuk membunuh Raja Overgeared dan Dewa Perang, tapi kekuatannya unik.

-Dia memblokir Tentara Ares dan elit Overgeared… Sejujurnya, dampaknya lebih besar daripada ketika Kraugel muncul. Aku tidak tahu, berapa kali Aku senang melihatnya.

-Tapi kesimpulannya adalah, jika Grid jauh lebih baik. Raja pertama yang membantu kelahiran raja kedua, akan lebih tinggi.

-Petani…

Aduk itu besar. Kerajaan player kedua lahir setelah Kerajaan Overgeared. Tampaknya, itu juga memiliki hubungan yang kuat dengan Kerajaan Overgeared. Secara eksponensial, itu meningkatkan pengaruh Grid. Banyak orang menjadi waspada dan takut pada Grid.

Reputasi Tentara Ares juga melambung ke langit. Dampak yang diterima orang sangat besar, karena kekuatan yang tidak diketahui, telah unggul atas kerajaan. Orang-orang menduga ada banyak kekuatan tersembunyi, selain dari Tentara Ares…

Dan…

"Jika Agnus tidak menghabiskan kekuatan untuk berurusan dengan Ares pada awalnya, hasil dari pertarungannya dengan Grid mungkin akan berbeda."

“Secara khusus, penampilan undead-nya, ketika dia mencapai titik kematian, sangat menegangkan. Agnus setidaknya adalah level Kraugel. ”

"Aku merasakan karisma, dalam caranya tertawa sambil mengorbankan sisi yang sama."

"Ya… Agnus adalah satu-satunya. Ayo ikuti Agnus. "

Mantan anggota Blood Carnival dan penjahat lainnya tertarik oleh kekuatan dan kegilaan Agnus. Mereka mulai berkumpul di sekitar Agnus.

***

 

"Maafkan Aku."

Grid meminta maaf kepada Euphemina. Itu karena, dia kehilangan kesempatan untuk mendapatkan Lich Mumud, karena keinginannya. Euphemina menggelengkan kepalanya.

"Jangan minta maaf. Di tempat pertama, tidak jelas apakah Aku bisa menekan Mumud. Bahkan, jika Aku adalah bagian dari pertarungan. "

Pertemuan dengan Agnus tidak terduga. Itu adalah kebetulan murni di mata Grid dan Euphemina. Sangat diragukan jika Euphemina yang telah menghabiskan banyak skill berurusan dengan pasukan elit lapis baja, akan berada dalam kondisi yang baik melawan Agnus dan Mumud.

"Dia terlalu kuat."

Kekuatan Agnus jauh melebihi harapan semua orang. Tapi, tidak ada bayangan di wajah Euphemina dan anggota Overgeared, ketika mereka memikirkan Agnus.

Agnus mungkin hebat, tapi Grid akhirnya menang. Anggota Overgeared diyakinkan, karena Grid ada di sisi mereka.

Namun, ekspresi Grid gelap.

“Kerumunan itu benar. Jika Agnus memiliki semua lich dan death knight-nya dan melawanku sejak awal, Aku akan cenderung menang. "

Jika quest Braham dan Mumud tidak terjadi, maka Grid tidak akan cocok dengan Agnus. Grid dapat mempertahankan statusnya, karena efek kompensasi yang kuat dari quest.

'Ya, Aku saat ini lebih lemah dari Agnus. Aku akan kalah, jika bukan karena Piaro.’

Tapi.

"Waktu berikutnya akan berbeda."

Kegelapan di wajah Grid terangkat. Dia diingatkan tentang fleksibilitas barang-barangnya.

‘Ini adalah keuntungan terbesar dari Pagma’s Descendants.’

Dia bisa membuat item baru. Grid tidak meragukannya. Akan jauh lebih mudah untuk berurusan dengan Agnus ,jika dia memiliki item untuk undead.

'Aku yakin. Agnus berbeda dari Kraugel. '

Kontrol dan indra Kraugel adalah fondasi kuat, yang membuatnya merasa seperti tembok yang keras. Tapi, Agnus mengandalkan skill, dan tampaknya memiliki banyak titik buta. Item adalah alat yang tepat untuk digunakan melawan keterampilan.

"Lalu, lain kali…"

Dia akan menang. Senyum lebar muncul di wajah Grid, saat dia bersumpah. Permainan itu terlalu menyenangkan, dan tidak ada waktu untuk bosan.

***

 

Di luar Kerajaan Belto.

Chik…

Chiiiik!

Agnus sendirian dan tubuhnya mulai berubah menjadi abu-abu. Durasi transformasi setengah lichnya sudah berakhir.

[Anda telah mati.]

[Anda telah kehilangan banyak exp.]

“Kik … Kikikik! Grid…"

Agnus tidak marah, meskipun debutnya yang seharusnya mulia, diwarnai dengan penghinaan. Apakah ada lawan lain yang telah mendorongnya sejauh ini sejak Kraugel? Tidak.

"Grid! Kihat! Kikikik! Kuhahahat!"

Agnus senang. Dia merasa bersyukur untuk Grid, yang menutupi ingatannya tentang penderitaan. Paling tidak, dia akan bisa tidur nyenyak malam ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_665"